CT19. SESAT DI KOTA BATU…. PUTRAJAYA

23 Oct

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh


Menulis pengalaman merupakan satu daripada perkara yang memberi idea untuk kita menulis. Menulis pengalaman sangat mudah dilakukan. Ia memerlukan kemahiran mengingat dan kemahiran berfikir selain dari tulisan yang kita catat semasa mengalami pengalaman tersebut sebagai membantu mengekalkan daya ingatan kita terutama pengalaman yang sudah dirancang awal. Untuk itu, pengalaman sesat di hutan batu Putrajaya bukanlah pengalaman yang direncana akan berlaku. Ia sudah di dalam perencanaan Allah. Akulah pelaku yang diujinya. Alhamdulillah.

Sahabatku sekalian… penulisan pengalaman ini perlu dibaca dengan sabar kerana pengkisahannya panjang sejajar dengan 18 keping foto yang kurakam bersama dengan penjelasan dan ragam tulis kisahku ini. Penulisan pengalaman ini akan ku bahagikan kepada empat siri pengembaraan yang akan ku tulis mengikut urutannya sesuai dengan kesesatan yang ku alami.  Siri-siri tersebut adalah pengalaman sesat di kota batu, keindahan jambatan-jambatan sakti, keunikan Masjid Besi Sultan Mizan dan  kehebatan reka bentuk bangunan-bangunan di Pusat Pentadbiran Negara Malaysia, Putrajaya.

18 Oktober 2009 –Ahad, jam 1030 pagi menyaksikan bermulanya pengembaraanku secara solo di kota batu Pusat Perbandaran Putrajaya dengan memandu “ferarriku” Iswara merah adikku  (begitu gelaran pekerja workshop kepada kereta Proton Iswara 1.5 buatan Malaysia tahun 1995, setelah ditukar dari warna merah hati kepada warna merah menyala ferarri, satu cat semburan kereta jenama baru yang dikeluarkan pada akhir tahun 2008.)

Benarlah kata-kata Allah dalam surah al-Talaq, ayat 2 dan 3 yang bermaksud:

“Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah (dengan mematuhi segala perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya), nescaya Allah akan mendorongkan baginya jalan keluar (dari kesulitan) dan Dia akan memberi rezeki kepadanya dari sumber yang tidak di duga.”

Subhanallah. Maha Suci Allah yang mengurniakan segala nikmat hidup sesuai dengan kemampuan manusia yang ditakdirkan menerima ketentuannya. Merenung ayat di atas, ketika sedang menelaah buku “TAQWA PAKAIAN MUKMIN (2002)” susunan Abu Hanif Mohd, terbitan Jahabersa di halaman  9,   mengingatkan aku kembali kepada pengalaman SESAT dalam pemanduan menuju pusat bandar “kota batu” Putrajaya, yang juga dikenali sebagai BANDARAYA PINTAR (BESTARI) DALAM TAMAN.

Inilah dua “senjata” comel yang ku guna untuk membidik semua rakaman lukisan alam milik Yang Maha Pencipta. Alhamdulillah wa Syukrulillah… segala impianku untuk merasai pengalaman sebagai jurufoto kepada alam sudah tertunai. Hanya keberanian dan keyakinan diri sahaja mampu untuk melunasi mimpi-mimpi itu menjadi realiti.


Asalnya aku merancang untuk merakam photo-photo bangunan Kerajaan Persekutuan Putrajaya sahaja. Putrajaya adalah pusat bandar pemerintahan Kerajaan Persekutuan Malaysia yang terkenal dengan nama “Inteligent City, Garden City” atau “Bandar Pintar (Bestari), Bandar Taman”. Tetapi Allah memberi aku peluang untuk menyaksikan pengalaman dan pengembaraan yang lebih hebat dari itu di samping merakam beberapa photo menarik hasil dari “kesesatan” tersebut.

Inilah Jambatan Seri Saujana, pintu yang membuka jalan “kesesatan” ku di lingkungan kota batu. Dalam “kesesatan” itu, aku diperlihatkan oleh Allah swt, pemandangan indah dan tidak pernah terfikir olehku adanya foto alam yang sangat menyegarkan. Maka aktiviti “klik sana klik sini” aku lakukan dengan begitu teruja sekali dengan gaya ‘amatur”nya… he..he…


Rangka tujuan melakukan pengembaraan secara solo tersebut adalah untuk meraikan kejayaanku menyiapkan Bab 1,2,3 dan 4, kertas tesis sarjanaku sambil memotret foto-foto bangunan indah yang membangun megah  penuh keunikan bentuk dan dekorasinya sebagai penanda aras kepada pembangunan dan pentadbiran sesebuah bandar baik di peringkat dalam negara mahupun  antarabangsa.


Nun jauh di sana foto yang ku ambil dari atas Jambatan Seri Saujana, sayup-sayup kelihatan Masjid Besi Sultan Zainal Abidin. Ketika merakam foto tersebut, hatiku berdetik  penuh azam untuk mencari arah ke masjid tersebut bagi menunaikan solat Zohor di sana. Masalahnya aku tidak tahu di mana jalan menuju ke masjid tersebut. Ia kelihatan berada di seberang tasik  dengan sebuah jambatan belum siap didepannya.


Tepat jam 10.30 pagi, hari Ahad  tanggal 18 Oktober 2009, aku mengorak langkah penuh gaya seorang pahlawan  dengan tiga bekalan yang cukup untukku merealisasikan “Mission Imposible” yang sudah direncana ketat untuk  dijayakan. Misi pengembaraan itu berakhir pada jam 3.30 petang di Masjid Putrajaya dan Perdana Putra.

Alhamdulillah, setelah hampir 30 minit aku merasai “sesat” dalam hutan batu, akhirnya jalan yang terang telahku temui sebaik sahaja papan tanda Presint 8 ku lalui dengan naluriku mengharapkan inilah jalan yang benar untukku kembali semula ke Kota Batu, Putrajaya. Kala lampu merah mengisyaratkan berhenti, aku mengambil kesempatan untuk merakam detik manis penuh indah satu pemadangan yang tak dapat kulupakan dari ingatan. Nun kejauhan di depan sana, penantianku pastikan berhujung kerana kelihatan seperti sebuah jambatan yang menandakan adanya jalan penghubung antara dua kawasan. Aku semakin yakin dengan telahanku.


Sesuai misi hebat tersebut, aku menyediakan diri dengan kelengkapan perang iaitu sebuah  “kereta kebal” ferrariku” Iswara 1.5  seberat 1 tan,  2 botol air mineral berkapasiti 600 ml dan bersenjatakan sebuah kamera comelku jenama JENOPTIK  dan telefon bimbit LG KS20 dengan bateri baru dan di charge penuh bagi menggelakkan kehabisan tenaga ketika mengambil rakaman foto.


Keindahan Jambatan Seri Wawasan tidak mampu untukku luahkan dengan kata-kata. Keunikan buatannya yang disambung bagi tali temali yang berlingkaran menampakkan kekuatan dan ketahanan jambatan terakhir yang menjadi penutup jalan “kesesatanku” di ruang Persint 8 menuju kembali ke pangkal jalan memasuki Persint 2, bandar kota Putrajaya. Ahhh… aku sungguh merasa lega kerana telah menemui jalan “yang benar”.. 😀


Bersulamkan semangat yang tinggi, keberanian hati dan keyakinan diri, ibarat pejuang yang mahu bertempur di medan perang, aku sudah bersedia melunasi visiku dengan misi yang hebat. Dalam kenyamanan udara pagi yang segar, disembur angin semilir yang sepoi-sepoi bahasa sedangkan dalam kebersamaan itu pula sang mentari dengan angkuh tanpa belas ihsan dan malu-malu mulai  menembak peluru kehangatannya ke tubuhku yang sedang menuju “car park’ di hadapan apartment tempat tinggalku di Taman Tenaga, Kajang.

Foto ini ku rakam dari tingkat 5, Masjid Besi Sultan Zainal Abidin. Jenuh juga kaki ini memanjat tangga masjid untuk merealisasikan hajatku merakam tiga monumen yang unik dan indah di Putrajaya. Kelihatan di sana Jambatan Seri Wawasan,  satu skulptur raksasa yang menjadi mercu tanda di kota batu ini dan sayup kejauhan Masjid Putrajaya yang merentangi tasik Putrajaya. Subhanallah… lagi indah jika dapat melihat saujana ini dengan mata telanjang. Aku tak henti-henti memuji kebesaran Allah melihat lukisan alam yang cantik mempesona itu.


Tika mengingat kembali lingkungan kesesatanku yang begitu luas, asing dan hilang punca arah, seumpama “rusa masuk kampung”, aku berusaha menenangkan diri sambil menarik nafas dalam-dalam dan membuat refleksi kenapakah aku berada di dunia asing ini.  Aku memujuk diri dalam keseorangan agar jangan panik, jangan gelabah dan jangan putus asa.Teruskan memandu dan cari jalan keluar. Aku jadi pening kepala melihat jalan yang bersimpang siur dan semuanya menuju ke arah perumahan. Aku berbisik sendirian “Subhanallah… sepertinya sudah semakin jauh dari pusat bandar… sesat yang nyata-nyata, di siang hari yang terang dalam terik panas mentari.


Foto Masjid Putrajaya ini ku rakam dalam jarak 2 kilometer dari atas Masjid Besi. Aku menggunakan zoom sehabisnya agar boleh ku rakam dari jarak dekat dan berdoa dalam hati agar hasil ketikan ku sangat bagus bagi seorang jurufoto amatur sepertiku. Pelbagai sudut ku rakam bagi memperolehi kepuasan foto terbaik dan inilah yang terbaik antara yang baik. Alhamdulillah.. saku sangat berpuas hati dengan khidmat kamera Jenoptik yang comel ini. Cantikkan !


Penghawa dingin yang setia memberi khidmat kedinginannya seperti tidak ku rasai. Peluhku mulai menitik memunculkan diri di sela-sela kulit wajahku  dengan dahi yang berkerut-kerut. Kemerduan suara Anuar Zain yang sedang mengalunkan lagu KETULUSAN HATI, SESUCINYA CINTAMU dan kemudiannya LELAKI INI,   tidak mampu menghilangkan keresahan hati.  Kiri kanan semuanya rumah-rumah yang tinggi bagai rumah merpati. Ahh… perutku mulai mengalunkan lagu keroncongnya menandakan sudah tiba masanya untuk menerima habuan di tengah hari itu.


Selekoh di hadapan sekali itu adalah jalan keluar dari Masjid Besi Zainal Abidin yang terus membawa aku masuk ke dunia kota batu, Pusat Bandar Putrajaya di Persint 2. Ahh lega… Alhamdulillah. Hatiku sangat tenang sekali setelah melalui kepenatan minda dan jasadi untuk mencari jalan pulang. Maha Suci Allah yang telah membantu aku dalam kesulitan dan keresahan. Amiin.


Beralih bacaanku kepada ayat seterusnya dari buku yang sama, sambungan dari surah al-Thalaq, ayat 4-5 yang bermaksud:

“Dan sesiapa yang bertaqwa (takut) kepada Allah, nescaya Allah akan memudahkan segala urusannya. Dan siapa yang bertaqwa (takut) kepada Allah, nescaya Allah akan hapuskan kesalahan-kesalahannya dan diberinya ganjaran yang besar.”

Setelah aku yakini, jalan yang aku lalui semakin jauh dan jauh dari pusat bandar. Aku mengambil keputusan untuk undur semula ke jalan yang aku lalui tadi. Aku berusaha mengecam jalan-jalan tersebut. Dalam siri pengecaman seperti ini, aku akui memang handal dan tidak pernah lupa akan tanda-tanda yang menjadi bukti aku berada di kawasan itu. Ciri-ciri khas ini terhasil dari kebolehan ku semasa zaman-kanak-kanak yang suka bermain dalam semak dan hutan sambil meletakkan tanda-tanda jalan agar tidak sesat.

Foto menunjukkan bangunan pelbagai kementerian dan sektor kerajaan yang dibina melurus ke hadapan, memanjang hingga penghujung yang jauh memasuki jambatan Putra, menghubungkan Persint 2 yang berakhir di Perdana Putra dan Masjid Putrajaya melalui lingkungan bulatan Masjid Putrajaya.


Yang kemudiannya ditambah dengan ilmu pengakap yang  ku pelajari semasa di sekolah menengah dan menjadi guru pelatih ketika mengharungi pelbagai ujian memasuki hutan dalam aktiviti mengesan jejak jika berlakukan kesesatan dalam hutan. Aktiviti ini mesti dilalui untuk lulus Kursus Manik Kayu IV.  Kemampuan mengingati tanda dan mencari jalan memberikan aku kelebihan  di samping tidak putus-putus berdoa dengan Allah SWT untuk menemui jalan kembali ke kota batu itu.

Foto bangunan Perbadanan Putrajaya ( sebuah perbadanan yang diamanahkan untuk mengurus dan mentadbir Wilayah Persekutuan Putrajaya) yang ku rakam dari hadapan bangunan Istana Kehakiman. Kelihatan di tengah-tengah pintu gerbang/masuk ke bangunan ini Masjid Besi Zainal Abidin. Reka bentuk bangunan ini sangat unik sekali.

Dalam situasi yang menegangkan perasaan itu, aku cuba menguatkan diri supaya terus berani  dan yakin diri. Alhamdulillah, setelah hampir 30 minit aku mencari jalan pulang, akhirnya ku temui jua arah yang terang benderang di saat naluriku mengarahkan memasuki Presint 8, di situlah aku mulai rasa kelegaan dan jalan terbuka apabila melalui lampu isyarat dan terpampang di hadapanku sebuah jambatan yang sangat unik sekali iaitu Jambatan Seri Wawasan.

Foto ini merakamkan keindahan dan kedamaian seolah-olah dapat dirasai tika menyaksikan banyak pohon-pohon berdaun dan berbunga menghiasi deretan bangunan di pusat bandar menjadikan hati tenteram walau terik mentari mulai menggigit kulitku. Kagum dengan kebersihan bandarnya yang sepi pada hari Ahad tersebut seakan menyaksikan aku keseorangan menghuni dan mendiami seketika bandar ini. Sepanjang perjalananku menyusuri jalan-jalan kota batu ini,  tidak kelihatan langsung walau sekeping sampah sarap di atas jalan dan sekelilingnya. Sungguh bersih dan terjaga rapi.


Alhamdulillah… bersamaan berkumandangnya KEBESARANMU dari  ST12  yang kemudiannya diiringi oleh vokal garau suara kejantanan AFGHAN dengan lagunya PADAMU KU BERSUJUD mengakhiri ruang dunia kesesatanku di daerah hutan batu dan mengiringi pemanduanku yang seterusnya mencari jalan menuju Tuhan arah ke Masjid Besi Sultan Zainal Abidin. Untuk mmerihalkan keajaiban Masjid Besi sebagai masjid kedua sesudah Masjid Putrajaya, Insya Allah akan ku tulis dalam satu posting khas tentangnya.


Foto yang ku rakam ini menyaksikan kepada kita sejumlah bangunan dari Pusat Pentadbiran yang sangat menarik bentuknya. Kelihatan laluannya yang lurus sepanjang hampir 5 km menuju ke hentian hujungnya di Perdana Putra iaitu pusat pejabat Jabatan Perdana Menteri.


Menoleh kembali pengalaman sesat di Putrajaya dulu, aku teringat kata-kata keramat novelis kesayanganku tersohor Indonesia  – ANDREA HIRATA – yang terkenal dengan novel-novel penuh inspirasinya iaitu LASKAR PELANGI, SANG PEMIMPI, EDENSOR, MARYAMAH KARPOV, PADANG BULAN DAN CINTA DALAM GELAS (novel beliau kini menjadi milikku yang termahal dan terindah dalam hidup. 😀 :D)

Foto ini ku rakam dalam terik mentari yang menjangkau hampir 36 darjah selsius beriringian dengan irama keroncong , nyanyian sendu dari perutku yang kelaparan.  Kelihatan  satu bulatan yang cantik dekorasinya  menjadi pemisah antara bandar dengan Pusat Pentadbiran Perdana Menteri Malaysia iaitu Perdana Putra.


“ASAL BERANI BERMIMPI, SEGALANYA MUNGKIN” – adalah kata-katanya dalam SANG PEMIMPI, telah menjadi bebola api yang kental buatku memasang angan-angan dan cita-cita untuk merelisasikan impianku untuk menakluki muka bumi Allah ini sebelum aku meninggalkannya.

Sungguh mengecewakan apabila aku dapati secara tiba-tiba munculnya ‘insan sedang bercinta” beraksi penuh gaya kala aku sedang memetik punat kameraku untuk merakam keindahan Masjid Putrajaya dan Perdana Putra melalui “angle” terbaik yang telah ku pilih dalam banyak-banyak foto. hanya ada satu cara sahaja untuk menghilangkan kedua insan ini iaitu melalui proses “rumit” dan penuh kepakaran menggunakan Photoshop. Cara ini telah ditunjukcara oleh seorang fotografer profesional di sebuah gerai lukisan di Seksyrn 7 kepadaku.  Sungguh menakjubkan seperti biskut Chipmore – Now you see Now you don’t – Foto ini dirakam di atas Jambatan Putrajaya, jambatan 3 tingkat dan terbesar di Putrajaya.


Dengan kejituan hasrat dan keinginan yang tinggi untuk menjelajahi bandar dalam taman ini, setelah beberapa kali menjejakkan roda kereta Ferrariku Iswara 1.5 adikku atas beberapa urusan yang tentunya tidak perlu dikongsikan.. hehehe. Misi negara. alhamdulillah, impian itu sudah tercapai kerana aku telah berani bermimpi dan menyakini bahawa segalanya mungkin jika kita mahu dan berusaha ke arahnya.

Pemandangan yang sangat indah dari atas Jambatan Putrajaya yang menghubungkan kawasan Pusat Bandar  denganPerdana Putra, pejabat Jabatan Perdana Menteri.  Aku sangat mengkagumi reka bentuk tiang-tiang lampu yang tersusun rapat di atas jambatan ini. Cantik dan mempesonakan. Sangat mahal sekali buatannya.


Putrajaya adalah sebuah bandaraya pintar dalam taman sangat sesuai untuk destinasi pelancungan. Berikut diringkaskan pengenalan kepada bandaraya Putrajaya atau nama rasminya Wilayah Persekutuan Putrajaya yang merupakan bandaraya futuristik yang menjadi pusat pemerintahan Kerajaan Persekutuan Malaysia bagi menggantikan Kuala Lumpur. Bandaraya Pintar (Bestari) dalam taman ini ditadbir oleh Perbadanan Putrajaya

Nah…. inilah tiang dan lampu yang ku maksudkan yang menghiasi kiri dan kanan Jambatan Putra. Unik sekali rekaannya seperti bntuk bunga teratai yang sedang mengembang. Yang paling aku suka adalah melihat awanan di puncak langit. Dalam sinar mentari yang semakin membahang, aku terasa silau untuk mencari sudut terbaik menggunakan kamera jenoptikku yang semakin kehausan baterinya.

Dari akar bahasa, Putrajaya berasal dari istilah putera yang sangat berjaya kerana Putrajaya dibangunkan oleh anak bangsa sendiri dengan bercirikan budaya tempatan berbanding Kuala Lumpur, sebuah bandar tinggalan penjajah. Putrajaya yang dibina di atas tapak terpencil yang dikenali dengan nama Prang Besar melonjak membangun mulai 12 Oktober 1994 dan proses pembinaannya dimulakan pada 16 April 1995 dengan menggunakan aplikasi teknologi maklumat (IT). Tarikh bersejarah menyaksi pada10 Mei 1999, Kompleks Pejabat Perdana Menteri mula beroperasi di Putrajaya.

Inilah rakaman dari telefom bimbitku LG KS20 setelah kamera Jenoptikku kehabisan kuasa baterinya. Walau nampak “blurr’, aku tetap berpuas hati dengan khidmatnya.  Jenuh juga berjalan kali di sepanjang lingkaran bulatan Masjid yang besar ini untuk menuju ke tengahnya. Pelbagai sudut telah ku ambil untuk mencari pemandangan yang terbaik. Tentu sekali sebagai jurufoto amatur, aku tidak mengetahui tips-tips terbaik bagaimana sesuatu foto itu sepatutnya diambil. Yang penting bagiku, mana sahaja arah yang naluriku rasa indah, maka di situlah berlabuhnya rakaman tersebut. Alhamdulillah… aku sangat berpuas hati dengan hasil kerjaku yang sungguh memenatkan ini.


Kedudukan badaraya Putrajaya terletak ditengah-tengah Koridor Raya Multimedia dengan keluasan 4,931 hektar  dan dibangunkan dengan kos RM20.5 billion yang mengandungi Pusat Pentadbiran Kerajaan Persekutuan, perumahan, kemudahan komersial, sosial dan keagamaan. Putrajaya menjadi penanda aras kepada pembangunan dan pentadbiran sesebuah bandar baik di peringkat dalam negara mahupun di peringkat antarabangsa.

Alhamdulillah… indah juga tangkapan dari HP ku terhadap bangunan Masjid kemegahan Wilayah Persekutuan Purajaya ini. Aku sangat menyukai foto ini kerana keindahan jarak yang ku ambil sungguh mempesonakan diriku… hehehe. Perutku mulai mengalunkan gendang kelaparannya. Minta diisi dan dihadiahkan sesuatu kerana dengan tabah dan sabar dengan karenahku dalam 5 jam pengembaraan terindah ini. Akhirnya,  aku mengambil keputusan yang sangat bijak dan tepat untuk mengakhiri pengembaraanku setelah merakam foto Masjid Putrajaya. Angka 3.30 petang dari jam tangan jenama Crocodile ku mengisyaratkan tiba masanya untukku melabuh tirainya.


Mudahan teman pembaca Laman Menulis Gaya Sendiri akan dapat menikmati perjalanan pengalaman yang ku lalui kerana ia tidak akan berulang lagi untuk masa akan datang. Untuk tiga siri akan datang, teman-teman akan ku hidangkan dengan lebih banyak lagi foto-foto menarik yang aku ambil mengikut sudut kesukaanku sebagai jurufoto amatur yang baru memulakan hobi hebatnya berbekalkan kamera comel yang begitu halus “tangkapan’ warna dan latarnya.

SELAMAT TINGGAL PUTRAJAYA, KOTA BATU YANG DISIRAMI TAMAN-TAMAN INDAH. AKU AKAN KEMBALI LAGI KEPADAMU

*

SalamFatima3SalamFatima  23 OKTOBER 2010 (Sabtu)/ 1330 petang SARIKEI, SARAWAK


AKU… yang suka mencari kelainan dalam hidup, menyusuri cabaran yang mendatang, berusaha menakluki dunia dengan pengembaraan yang kuimpikan. Menatang bumi dengan keinginan yang meluap bagi membongkar segala khazanahnya untuk meningkatkan pengetahuan dan pembangunan diri sebagai manusia yang diberi akal dan diamanahkan sebagai pemakmurnya.

– SITI FATIMAH AHMAD –


Indahnya melodi lagu ini, ku tujukan buatmu…KEBESARANMU DARI ST12


Pengalaman adalah guru yang kejam, sebab dia menguji terlebih dahulu, baru kemudian memberi pelajaran.

– Vernon Sanders Law –

*

101 Responses to “CT19. SESAT DI KOTA BATU…. PUTRAJAYA”

  1. akhta October 23, 2010 at 3:19 pm #

    Assalamualaikum ibu. Menyapa disiang hari nan terik.
    Saya terpesona dengan photo yang ibu pasang. Saya melihat tempat yang bersih dan tertata rapi. Berbeda dengan tempat tinggal saya sekarang ini.
    Ingin rasanya suatu saat bisa berkunjung ketempat-tempat yang ibu tunjukkan.
    Salam hangat selalu.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 23, 2010 at 3:50 pm #

      Wa’alaikum salaam sahabat guruku, Pak Akhta.
      Terima kasih kerana sempat dan cepat sekali pak Akhta berkomentar sebelum sempat saya pending review kerana tertekan “publish”…

      hahaha… saya jadi terpana seketika saat meneliti adanya komen masuk di sini sedangkan saya belum berniat untuk pusblish lagi kerana masih dalam proses editing.😀

      Terima kasih Pak Akhta kerana menjadi yang pertama melawat Putrajaya di Malaysia. Bandarnya sangat bersih sekali. Tersusun rapi. indah tata hiasnya, beragam bangunan dan menakjubkan binaan masjid, jambatan dan pokok2 yang ditanam.

      Saya juga turut mengkagumi urusan penyelenggaraan bandar pentadbiran Malaysia ini. Kerana kagum dengan reka bentk dan reka letak bangunannya, saya jadi terus menanam azam untuk merakam foto-foto yang menarik di Putrajaya. alhamdlillah, azam itu sudah tercapai dan akan saya paparkan untuk kongsian bersama.

      Salam sore yang indah buat Pak Akhta dan keluarga.😀

  2. Azzahra October 24, 2010 at 12:06 am #

    Tiada kata yang pantas aku ucap, ternyata sesat kali ini adalah sesat yang mebawa berkah. Dengan Ferrari eeh iswara yang berwarna merah mengembara di Putrajaya.

    Foto-fotonya menjadikan kita seolah hadir dan merasakan betapa besarnya putrajaya dalam bilik kamera.

    Terima kasih karena telah memberikan gambaran tentang Putrajaya kepada kami.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 24, 2010 at 12:39 pm #

      Hai Azzahra…

      Hehehe… “Ferrari” yang telah memberi seribu kenangan dan jasa dalam tempoh 2 tahun penuh tersebut, kini sudah terjual dan dipisahkan dari saya tanpa kerelaan. Saya masih sedih mengenangkannya.

      Jika ada kesempatan, datanglah ke Putrajaya dan saksi sendiri keindahan bandarnya yang bersih dan harmoni. Kalau dilihat di waktu malam keindahan Masjid Putrajaya dan Masjid Besi sungguh mempesona kerana kilauan cahayanya yang gemerlapan.

      Foto-foto yang dirakam selalu memberi semangat untuk kita terus merakam lagi sebagai tanda kenangan yang tidak pasti akan berulang di masa depan.

      Terima kasih Azzahra kerana betah kemari lagi untuk berkongsi hikmah yang bermanfaat. Salam mesra selalu dari saya di Sarikei, sarawak.😀

  3. R. Indra Kusuma Sejati October 24, 2010 at 12:47 am #

    Cantik nan indah ma’ Ci. Serasa aku nak kesana.

    Dengan Mengatasi Setiap Permasalahan Yang Kecil; Maka, Kita Dapat Mengatasi Permasalahan Yang Besar.

    Sukses selalu

    Salam ~~~ “Ejawantah’s Blog”

    • SITI FATIMAH AHMAD October 24, 2010 at 1:17 pm #

      Hai Indra Kusuma….

      Silakan ke Putrajaya.
      tempatnya sangat indah dan punya daya tarik pelancungan. Satu lokasi yang menjadi pilihan menarik di Malaysia sebagai tempat berwisata.

      Semoga urusan kita selalu dimudahkan Allah SWT. terima kasih atas titipan ilmu yang ditanamkan di blog ini.
      salam sukses kembali dari saya.

  4. حَنِيفًا October 24, 2010 at 12:01 pm #

    😉
    Subhanallah,… suatu perekaman pengalaman yang sangat detail, jadi sangat-sangat membantu nehhh bwuat rekan-rekan yang senang jalan-jalan

    • SITI FATIMAH AHMAD October 24, 2010 at 1:26 pm #

      Mas Haniifa…
      Alhamdulillah… mudahan memberi manfaat untuk yang suka “makan angin”.

      Apa mas Haniifa tidak terasa terpanggil untuk menjadi senang jalan-jalan ? Kota Bandung kan punya identitas tersendiri yang tentunya sangat menarik menjadi lokasi berwisata. Saya berharap akan samapi juga ke Bandung suatu hai nanti.

      Terima kasih atas kunjungannya.
      Salam harmoni dan selamat berlibur di penghujung pekan.😀

  5. citromduro October 24, 2010 at 2:18 pm #

    pengalaman yang sempurna dan terekam dengan baik

    • SITI FATIMAH AHMAD October 24, 2010 at 3:33 pm #

      Benar Kang CM… pengalaman adalah GURU KEHIDUPAN.
      Melalui pengalaman kita belajar tentang hidup dan mengubah hidup.

      Terima kasih kang.
      Salam mesra selalu.😀

  6. uvi07 October 24, 2010 at 5:32 pm #

    assalamu’alaikum..ummi….ummi…..

    akhirnya, uvi mampu tuk bersilaturahmi ke laman umi yang baru ni, yang comel ni…

    subhanallah, pemandangan kat putrajaya tu sangat comel, sebagaimana comelnya empunya laman ni…^_^…

    ummi, kaifa haalukum?…
    afwan lama uvi tak buka n tak tulis di laman uvi, cz uvi lupa password tuk masuk ke admin laman uvi sendiri..hihi..(udah tua vi?..kamu ni…)

    smoga Allah tetap curahkan barokahnya kat kita smuwa…

    • SITI FATIMAH AHMAD October 24, 2010 at 8:48 pm #

      Wa’alaikum salaam nanda Uvi…
      Alhamdulillah… Umi sihat. Umi senang Uvi sudah jumpa blog Umi semula. maafi Umi kerana menghilang di maya selama sebulan dan langsung tidak dapat hubungi Uvi kerana semua alamat url dan email hilang bersamanya. Hmmm.. Umi gembira anak Umi cari Umi akhirnya.😀

      Gimana pembelajaran di Solo ? Umi doakan sukses selalu. Hafazan al-Qurannya lulus ngga ? Hafazan hadisnya juga… apakah sudah mantap ? Hehehe.. Umi mahu tanya semua ini. Nanti kalau ada luang masa, YM ke Umi ya.

      Iya Vi…pemandangan di Putrajaya sangat indah sekali… Aduuh…kok disamakan dengan Umi pula. Kalau tidak jumpa passwordnya, bina blog baru Vi agar tersebar ilmunya. Uvi kan bisa menulis bagus. Ayuuh.. keluar dari FB tu. Umi tidak punya FB dan tidak akan masuk ke sana kerana dunianya sangat sesak dan melemaskan Umi.

      terima kasih ya kerana kunjungi Umi.
      Salam kangen dari Umi buat Uvi di Solo.😀

  7. aldy October 24, 2010 at 5:35 pm #

    Assalamualaikum Bunda Siti,
    Sebelumnya ijinkan nanda tersenyum simpul dulu…
    ternyata bunda Sitipun bisa tersesat dirimba beton(batu) putra jaya…

    Maafkan nanda lama tidak berkunjung, delapan hari nanda keluar masuk pedalaman kalimantan dan baru beberapa hari ini nanda masuk kembali kedunia maya…

    • SITI FATIMAH AHMAD October 24, 2010 at 8:59 pm #

      Wa’alaikum salaam Nanda Aldy…
      Silakanlah tersenyum simpul dulu…. bunda izinkan.😀
      Kesesatan itu sudah direncana oleh pihak “atasan” yang tidak ada dalam perancangan bunda. Alhamdulillah… semuanya selamat dilalui walau hutannya batu, tapi tampak menggerunkan juga.

      Oh gitu ya… Selamat kembali ke dunia maya.
      Semoga tugasnya sukses dan pengalamannya semakin mantap untuk dikongsikan bersama nanti.

      Terima kasih kerana singgah. Salam mesra dari bunda.😀

  8. aldy October 24, 2010 at 5:37 pm #

    Bunda, tersesat ditempat yang menyenangkan. Bayangkan jika bunda seperti nanda tersesat ditengah perkampungan😀

    • SITI FATIMAH AHMAD October 24, 2010 at 9:10 pm #

      Bagi bunda sesat di bandar dan di kampung masih tahu jalan pulangnya, Nanda. Yang kurang menyenangkan apabila sesat di tengah hutan yang tidak tahu arah kiblatnya.

      Dan bunda sudah alami hal ini semasa di Taman Negara Similajau, Miri dan hutan di Tanjung Tuan, Melaka. Alhamdulillah, setelah hilang jejak beberapa waktu, akhir jumpa hanya dengan mengalunkan azan oleh beberapa teman.

      Pengalaman sesat selalu mengundang keresahan yang tidak dapat dibendung risaunya.😀

      • aldy October 27, 2010 at 10:08 pm #

        Hehehe…kalau sesat dihutan (kehilangan jejak), cara yang paling mudah cari sinar matahari dan perhatikan arahnya. Kalau bawa kompas malah lebih mudah lagi.😀

        • SITI FATIMAH AHMAD October 28, 2010 at 7:51 am #

          Hai Nanda Aldy…

          Aduuh… ini bukan sesat tak cari arah nanda, ini disesatkan oleh makhluk “asing” yang menutup segala ruang masa dan jarak. Hanya dengan alunan azan sahaja pintu “ghaib” itu terbuka.

          Segala kelengkapan memasuki hutan semuanya sudah dipelajari. Semua tidak berbekas. Nilai moral yang dipelajari adalah jangan “celupar” mulut iaitu bercakap besar dan angkuh dalam dunia yang bukan dunia kita. Hanya kerana seorang yang melakkan kesilapan, ia boleh melibatkan keseluruhan ahli yang bersamanya.

          Terima kasih atas sarananya,nanda. Salam mesra dari bunda.😀

          • aldy October 29, 2010 at 10:35 pm #

            Hehehe…
            Nanda biasanya, kalau ada gejala seperti ini membaca Al-Fatihah satu nafas bunda, Insya Allah semuanya lapang kembali😀

            • SITI FATIMAH AHMAD October 29, 2010 at 11:25 pm #

              Amiin… Ya Rabbal ‘alamiin.
              Satu bekalan yang sangat bagus, nanda.😀
              Semoga Allah selalu melindungi kita apabila ditimpa kesusahan.

  9. aldy October 24, 2010 at 5:40 pm #

    Pengalaman adalah guru yang kejam, sebab dia menguji terlebih dahulu, baru kemudian memberi pelajaran.

    – Vernon Sanders Law –

    Nanda tidak sepaham dengan pendapat ini. Kalau pengalaman itu guru yang kejam, ia tak akan pernah memberikan jawaban yang kita cari. IMO.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 24, 2010 at 9:13 pm #

      Hehehehe… nanda memang selalu tidak pernah sefahaman dengan bunda. Sabar – sabar.😀

  10. vtrediting October 24, 2010 at 5:54 pm #

    Semua cinta kepada kebersihan kota. Memang indah bertandang ke negeri Jiran Ibu? Semua fasilitas umum dirawat bersih. Warga masyarakat sadar betul akan arti kebersihan. Tiada sampah berserakan di jalan menunjukkan budaya malu membuang sampah sudah dimiliki warga negara negeri ini. Salam sehat saja di hari Minggu nan mendung di Tangerang.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 24, 2010 at 10:49 pm #

      Salam MasJoko…

      Benar mas, usaha untuk menjadikan Wilayah Persekutuan Putrajaya bebas dari kekotoran ternyata berjaya dilaksanakan. Ke mana-mana sahaja pergi dalam lingkungannya, tampak bersih, kemas dan indah ditata hias dengan taman2 dan pokok2 berdaun juga berbunga.

      Walau bagaimanapun masih terdapat juga di setengah2 negeri atau bahagian yang perlukan peningaktan dalam tahap kebersihan kawasannya. Hal ini tertakluk kepada kerajaan Tempatan yang mengurusi negeri masing2.

      Terima kasih mas atas komentar dan kunjungannya.
      Salam sehat dan mesra dari saya di Sarikei yang cuacanya sangat baik.😀

  11. fitr4y October 24, 2010 at 5:58 pm #

    Assalamualaikum Bunda …

    Kenapa tak bawa aku serta Bund,, biar tak kesepian tersesat sendiri ..hehe

    Itu foto – foto bagus bund, keren, udah profesonal kok Bund …

    • SITI FATIMAH AHMAD October 24, 2010 at 10:57 pm #

      Wa’alaikum salaam Fitr4y…

      hehehe… nanti bunda akan bawa di lain masa.
      Bunda masih amatir lagi. Pegang kameranya aja belum pas. Masih belajar lagi ni Fitr4y.

      Setakat ini, bolehlah berpuas hati dengan apa yang dilakukan. Mudahan esok2nya pula akan lebih mantap setelah ada pengetahuan mendalam tentang fotografi ini.

      terima kasih ya.
      Salam ceria selalu.😀

  12. Eyangkung October 24, 2010 at 8:29 pm #

    Wah, kemarin Eyangkung sudah mengisi komentar di posting ini SESAT DI KOTA BATU……. Kok tidak tampil ya? Apa masuk ke kotak spam mbak Siti??

    • SITI FATIMAH AHMAD October 24, 2010 at 8:36 pm #

      Salam hormat Eyangkung…

      Sudah saya selidiki taman larangan saya, tidak ada di dalamnya. Sebelum itu, terima kasih kalau Eyang sudah menulis komentar namun saya kecewa kerana tidak sempat membacanya. kelmarin mungkin semasa Eyang sedang menulis, posting ini terdelete tiba-tiba kerana saya salah tekan.

      Tulisan Eyang tatapi kini adalah posting terkini yang saya ulangi semula masukannya. mohon ditulis semula komentarnya Eyang, jika tidak keberatan. Ingin tahu apa yang Eyang telah tulis.😀

      Salam hormat dari saya.

  13. Nur'Amilah October 25, 2010 at 2:08 am #

    Assalaamu’alaikum….

    sungguh pengalaman yang seru sekali Bu… semoga lain watu tidak tersesat lagi😀

    • SITI FATIMAH AHMAD October 25, 2010 at 8:07 am #

      Wa’alaikum salaam Nur’Amilah…

      Terima kasih mbak kerana masih betah kemari. Maafkan saya belum berkesempatan ke blog mbak. Akan dijelajahi dalam beberapa waktu ini.

      Sesat selalu berlaku di mana-mana mbak. Tiada jaminan untuk tidak sesat lagi di waktu lain jika lingkungannya tidak kita kenali.

      Salam manis selalu buat mbak di sana.😀

  14. achoey October 25, 2010 at 8:52 am #

    Assalamualaikum ummi

    Yang membuat Malaysia itu menjadi sangat indah ya karena banyak masjidnya yang indah-indah. Termasuk di Putrajaya.
    Pemandangan yang menyejukkan hati.

    Salam dari Bogor🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD October 25, 2010 at 4:18 pm #

      Wa’alaikum salaam Achoey…

      Bukan sahaja Malaysia indah dengan masjidnya, di Indonesia juga begitu nak Achoey. Bunda pernah melihat beberapa masjid di Indonesia yang sangat cantik… hehehe melalui media elektronik aja. Semoga dengan adanya masjid di mana-mana, kita bisa melaksanakan ibadah solah dengan harmoni dan damai.

      Salam mesra dari bunda.😀

  15. wahyu nurudin October 25, 2010 at 10:20 am #

    kota batu mana? di malang jawa indonesia juga ada kota batu. memalukan sekali saya kasih komentar tapi belum baca postingnya.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 25, 2010 at 4:23 pm #

      Hai Wahyu….

      Maksud kota batu di sini adalah bangunan-bangunan yang dibina di Putrajaya semuanya diperbuat dari batu. Bukan namanya di gelar kota batu. Hanya satu analogi untuk mengindahkan bahasa.

      Hehehe… lain kali, baca dulu mas. Biar tambah pengetahuan dan dapat berbagi informasi.
      Tidak menyangka bahawa di Malang, Jawa juga ada nama Kota Batu. A real name for a real city.

      Terima kasih Wahyu atas informasinya, apa bisa difotokan Kota Batunya nanti. Boleh juga melihat keindahan Kota Batu di sana.

      Salam ceria selalu.😀

  16. abgreds October 25, 2010 at 10:39 am #

    assalamualaikum bunda siti..

    tahniah kerana sudah berjaya menyelesaikan ‘misi mustahil’ bunda. juga berjaya menjadi jurufoto sehebat profesional walau cuma amatur. juga berkongsi pengalaman indah bunda di metropolitan putrajaya.

    tiada sesat yang paling sesat melainkan tidak mengenal Allah, serta mengenal diri sendiri. jika sesat pada perkara ini, tiadalah lagi cahaya kehidupan abadi.

    kiranya abgreds semakin mengenal bunda. bukan saja rajin berkarya, bahkan variasi cerita serta gaya lelucun bunda juga menarik sekali.

    moga terus dipanjangkan keberkahan usaha bonda ini kepada para pembaca di sini…

    • SITI FATIMAH AHMAD October 26, 2010 at 9:15 am #

      Wa’alaikum salaam Abgreds…

      Alhamdulillah, satu misi yang berjaya direalisasikan. Semua itu atas izin dan kehendak Allah.

      Hehehe… tidak pro, Abangreds, masih terlalu amatur tahap rendah. Ambil foto tidak ikut tatacara jurufoto profesional, maka ambilnya santai-santai aja. Ikut mana yang disukai.

      Pengalaman sesat itu, benar2 menunjukkan kelemahan diri manusia yang masih tetap mengharap bantuan Allah. Semoga kita tidak sombong dan selalu sedar diri. Amiin.

      Terima kasih Abgreds atas komentar yang mengesankan di atas. Saya senang membacanya. Salam mesra dari saya.😀

  17. Usup Supriyadi October 25, 2010 at 2:30 pm #

    Assalaamu’alaikum Wr. Wb.

    Siang Bunda. Apa kabar? Maaf ya nanda jarang barkunjung ke sini, soalnya nanda banyak tugas harap bunda bisa memakluminya, dan tetap mengiringi do’a buat nanda di sini😀

    wah, fotonya bagus-bagus, dan masjid-masjidnya itu bagai istana terlihatnya….

    makasih sudah berbagi eloknya kota batu, di Indonesia juga ada namanya Kota Batu, kalau nggak salah ada di malang, jawa timur….

    salam bunda😉

    • SITI FATIMAH AHMAD October 26, 2010 at 10:27 am #

      Wa’alaikum salaam Wr. Wb Nanda Usup…

      Alhamdulillah, walau kurang sehat akibat demam dan batuk, bunda tetap bersyukur atas nikmat nafas yang dikurniakan. Doakan bunda sehat sentiasa. Bunda juga mendoakan Usup sejahtera di sana.

      Terima kasih atas ucap penghargaan nanda Usup,namun masih harus belajar lagi tentang fotografi ini agar lebih mantap
      cara pengambilannya.

      Wahyu di atas juga bilang tentang Kota Malang di Jawa Timur. Jika dapat difotokan, alangkah baiknya untuk dikongsikan bersama sementelah sudah diwar-warkan di maya.

      Salam mesra dari bunda selalu.

  18. ~jayaros October 25, 2010 at 3:31 pm #

    Bunda, alangkah indah Masjid itu … maaf, komen dulu baru baca …😛

    btw jadi teringat postingan saya yg ini :

    http://jayarosmano.wordpress.com/2010/10/03/rindukan-shalat-fardhu/

    • SITI FATIMAH AHMAD October 26, 2010 at 10:48 am #

      Hai ~Jayaros…

      Inda apa-apa, silakan baca kemudian.
      Iya… keindahan reka bentuk masjid masa kini sangat menakjubkan. besar dan luasnya masjid tersebut diharap dapat menyentuh hati manusia yang mencintai Allah untuk hadir diri di dalamnya.

      Terima kasih mas atas kunjungannya.
      Salam harmoni selalu.

  19. bluethunderheart October 25, 2010 at 8:03 pm #

    malam bundaku tersayang
    lama nian hujan tak berhenti disini,bunda
    dinginnya hingga menusuk kalbuku…..namun terasa hangat saat sapa bunda tiba diharibaan jiwaku……….senang rasanya blue masih terus bisa menikmatio kehangatan sapa darimu bunda. meski sedikit cemas kerana bunda masih dalam keadaan tak sebegitunya sehat…………………lekas sembuh y bunda. Semoga segera sehat kembali. banyak istirahat dan minum obat anjuran sang dokter tanpa lupakan Dia,Sang Pencipta kita……………..amien
    bunda………….
    rasanya hendak kesana mendekat bunda tuk mmemberi ruang pendoanya hasrat jiwa blue untuk bunda sekeluarga disana atas persembahan tali persaudaraan kita semua ini.
    Salam hangat dari bleuthunderhear
    selalu ada doa untuk kesehatan serta kebahagiaan bunda sekeluarga disaana

    • SITI FATIMAH AHMAD October 26, 2010 at 11:32 am #

      Selamat Siang nanda Blue…
      Alhamdulillah, terima kasih hadir menyapa bunda kembali. Iya.. dalam rasa yang kurang nyaman atas kesihatan yang masih lagi “mencederakan” walau asalnya sudah kambuh sedikit, namun Allah belum izinkan untuk baik sepenuhnya.

      Maka rasa kurang sehat masih bunda rasai hingga kini membawa kepada kurang semangat untuk melakukan aktiviti ngeblog tapi tetap berusaha untuk menyapa mengikut masa yang dirasakan selesa untuk melakukannya.

      Terima kasih atas doa dan saranan nanda Blue. Insya Allah, ubatnya tetap dijaga waktu agar bunda akan dapat kembali segera segar dan sehat. Bunda doakan juga Blue sehat di sana.

      Salam hangat dan mesra selalu dari bunda.😀

  20. tunsa October 25, 2010 at 8:57 pm #

    bunda…maaf baru berkunjung, hehe…
    waah, senangnya…bisa jalan jalan…beneran saya ingin ikut..hehe…
    masjid yang di kelilingi air yang saya suka…
    salam hangat dari denpasar, Indonesia

    • SITI FATIMAH AHMAD October 26, 2010 at 11:52 am #

      Hai Ari…

      Kalau mahu ikut… harus mampir ke laman bunda selalu dong, baru diajak jalan-jalan.😀

      iya betul tu Ari… masjid yang dikelilingi air sangat indah sekali. Ada satu masjid di terengganu, Malaysia namanya Masjid Terapung. ia dibina atas air dan terapung tanpa sebarang ppancak di bawahnya. Suatu hari nanti bunda akan ke sana lagi untuk memotretkan keindahan masjid yang direka bentuk oleh seorang kerabat diraja Terangganu.

      Terima kasih ya sudah hadir menyapa bunda.
      Salam hangat kembali dari bunda.😀

  21. doelsoehono October 25, 2010 at 10:35 pm #

    Assalaamu’alaikum boendo yang guruku .

    subhanalloh sungguh sempurna yang telah terlihat DENGAN TOP MARKOTOP ..Pokoknya percaya deh ama boend yang punya semangat tinggi dan selalu untuk berbagi Do’a semoga sahabatku yang satu ini selalu di jalanNya dan selalu mendapatkan yang terbaik , semoga selalu di berikan kesehatan olehNya .

    Salam mesra selalu dari Ind

    • SITI FATIMAH AHMAD October 26, 2010 at 4:29 pm #

      Wa’alaikum salaam sahabat guruku, Pak Doelsoehono…

      Amiin… wal hamdulillah atas doa2 yang dilampirkan oleh pak Doel. Sungguh terharu dengan kebaikan sahabt guru di sana. Mudahan kita semua dalam rahmat dan redha Allah SWT.

      Terima kasih atas kunjungan yang selalu menyenangkan.
      Salam sore yang indah dari saya di Sarikei, Sarawak.😀

  22. Kakaakin October 25, 2010 at 11:04 pm #

    Subhanallah… indah sekali pemandangannya, Bunda…
    Semoga saya berkesempatan jua menapakkan kaki di Putrajaya🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD October 26, 2010 at 4:35 pm #

      Hai Kakaakin…
      Alhamdulillah…. Lukisan Alam Sang Pencipta abadi memang sangat indah dan menakjubkan. Amiin… mudahan akan sampai suatu ketika yang hanya Allah Maha Mengetahuinya. Yang penting mahu berusaha merealisasikan mimpi menjadi kenyataan. Itu sahaja formulanya Mbak Akin.

      Terima kasih ya, sudi hadir menjenguk. Saya sangat gembira.
      Salam manis di senja nan dingin ini buatmu, mbak.

  23. Mama Murai October 25, 2010 at 11:04 pm #

    Assalaamu`alaikum kak…
    Melihat gambar-gambar akak dalam blog ini mengingatkan saya kepada keindahan kota Putra Jaya. Secara peribadinya saya sendiri kurang melawat Putrajaya sedangkan berada terlalu hampir dengannya! Mungkin benarlah seperti kata orang tua-tua, barang bila ada di dalam genggaman kita, kita akan mudah melupakannya. Yang susah itu juga akan dikejar.🙂

    Membaca nukilan akak kali ini menimbulkan satu aroma baru buat saya, bahawa betapa indahnya hasil tulisan jika digabungkan dengan Metafora, Personifikasi dan Hiperbola seperti mana yang telah akak buat dalam artikel kali ini. Terima kasih kak sebab memberi inspirasi kepada saya yang khilaf ini.

    Salam sayang untuk akak dari saya.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 26, 2010 at 8:31 pm #

      Wa’alaikum salaam adikku Mama Murai…

      Memang benar tu dik… apa yang di depan mata, jarang difikirkan keindahannya. tetapi bila jauh di sana.. ia menjadi keinginan untuk menambatnya. Selalu demikian keadaan kita bila berada di tempat sendiri. Setelah menempat diri sebagai orang luar @ pelancung, ia memberi tarikan untuk kita mendekati dan menghargainya.

      Terima kasih atas komentar yang berkualiti dari adik. Sungguh akak mengharapkan agar penggunaan bahasa yang baik dapat menarik kalangan kita untuk menulis menggunakan cara demikian, walau bukan semua orang boleh menguasainya pada peringkat awal seperti akak dahulu. namun “alah bisa tegal biasa” akan meningkatkan gaya dan cara tulis kita jika ia menjadi satu rutin yang dapat memantapkan nukilan dalam tata bahasa kita.

      Mari bersama meningkatkan bahasa kita dengan memartabatkan bahasa betul pada tempatnya.

      Salam sayang kembali dari akak di Sarikei, Sarawak.😀

  24. Red October 26, 2010 at 12:57 am #

    benar2 laporan yang lengkap bunda😀 .. kotanya bersih dan menyenangkan. senang sekali hati melihatnya. di bandung sini, alamak! macet dan kotornya benar2 bikin pusing kepala.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 26, 2010 at 8:37 pm #

      Mas Red…
      Alhamdulillah… satu permulaan dalam menulis pengalaman yang dilalui untuk perkongsian bijak. Iya… kota Putrajaya sangat bersih tanpa sampah. Satu amalan yang mengkagumkan jika menjadi satu rutinitas dalam masyarakat untuk menjaga kebersihan dan kecantikan kawasannya.

      Pihak yang berwajib bagi lingkungan tersebut mestilah bersungguh2 dalam menguatkuasa undang2 pembuangan sampah di merata-rata tempat. Semoga suatu hari nanti, Bandung akan bersih dan tidak macet sehingga penduduknya akan rasa nyaman hidup di dalamnya.

      Terima kasih mas Red. Salam ceria hendaknya.😀

  25. yusuf October 26, 2010 at 4:58 am #

    kota yang indah, semuanya tertata dengan rapi, kapan kira-kira saya bisa berkunjung di Kota batu Putrajaya?

    kalo Bunda mau ajak saya untuk jalan-jalan berkunjung ke Putra jaya saya tidak akan menolak..:)

    • SITI FATIMAH AHMAD October 26, 2010 at 8:42 pm #

      Yusuf…

      Mudahan suatu ketika nanti bisa sampai ke Putrajaya dan melihat sendiri keindahannya yang harmoni dan bersih kawasannya.

      Hehehe… tunggu aja ya, kalau saya mahu mengajak.😀
      Salam kenal dan terima kasih atas kunjungan perdananya.

  26. Roy Rey October 26, 2010 at 10:24 am #

    Kapan yah bisa kesana..?

    • SITI FATIMAH AHMAD October 26, 2010 at 8:44 pm #

      kapan-kapan aja mas Roy.
      Yang penting mahu untuk merealisasikan keinginan itu.
      Terima kasih mas hadir berkunjung lagi.
      Salam mesra selalu.😀

  27. ummurizka October 26, 2010 at 3:26 pm #

    Assalamu’alaikum bunda Siti, maaf br bisa berkunjung karena banyak hal yang harus dikerjakan. wah sungguh pengalaman yang seru sekaligus menyenangkan, meski tersesat jadi banyak tahu tempat-tempat yang indah…elok nian setiap sudut kota di malaysia…kapan ya saya bisa melancong kesana (sambil menghayal)🙂
    Salam sayang untuk bunda siti…sukses selalu ya…

    • SITI FATIMAH AHMAD October 26, 2010 at 8:49 pm #

      Wa’alaikum salaam UmmuRizka…

      Inda apa-apa kok mbak. Yang penting, tetap saling berkunjung sesudah sibuknya usai. Alhamdulillah, sesat tang membawa berkah dan kita dapat belajar mengenali diri juga kekuatan mental dalam menghadapi tantangan sedemikian. Anugerah Tuhan yang tidak pernah kita jangka dpat menatapi pemandangan yang indah dan mempesonakan.

      Insya Allah, silakan berwisata ke Malaysia mbak. Kalau pergi nanti maklumi saya, ya. (sambil berkhayal juga. :D)

      Salam sayang kembali buat Mbak di sana.

  28. khairi October 27, 2010 at 12:00 am #

    Assalamualaiku buka kata
    bila ku tatap beberapa gambar di sini teringat kembali nostalgia di perbukitan putrajaya. Seusai solat subuh, kawanku MODENAS KRISS, ku pecut habisan dari bangi ke putrajaya mencari sebutir beras. Di kota batu inilah titik mulanya aku berstatus pekerja bukan pelajar mahupun murid lagi….oh betapa susahnya banting tulang untuk dapat 10 sen berkarat. Itulah rutin hidup lebih kurang 5 bulan.

    saya cadangkan ustazah jadi wartawan plak la…macam serasi jer..
    wassalam

    • SITI FATIMAH AHMAD October 27, 2010 at 3:32 pm #

      Wa’alaikum salaam Mohd. Khairi…

      Alhamdulillah, dengan gembiranya menerima kunjungan Khairi yang sudah lama tidak didengar khabarnya. Terima kasih sudah hadir dan berkomentar lagi di sini.

      Hmmmm… rupanya sudah punya pengalaman yang mantap di Putrajaya ya. Mudahan 5 bulan tersebut memberi pengajaran yang hebat dalam kesinambungan usaha kehidupan di masa mendatang.

      Hehehe… memang dulu hampir jadi wartawan di sebuah penerbitan majalah di bawah JAKIM, Kuala Lumpur. Tetapi ditolak kerana minat yang mendalam di bidang pendidikan. Oleh itu, ilmu kewartawanannya tetap melekat hingga ke hari ini. Hebat betul Khairi boleh menebak/meneka satu dari minat saya. Syabas Ustaz muda.

      Salam mesra dari saya selalu.😀

  29. Gak Kuliah Gak KIamat October 27, 2010 at 1:18 am #

    kukira BATU dekat kota MALANG East Java hehehhe… kapan ya bisa ke malaysia🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD October 27, 2010 at 3:39 pm #

      Saudara Gak Kuliah Gak Kiamat…

      Ternyata nama Kota Batu yang saya pilih… ada di Malang, Jawa Timur ya. Kota Batu maksud saya di sini ada kota yang penuh dengan bangunan yang diperbuat dari batu.

      Silakan datang ke malaysia, kapan-kapan aja.
      Terima kasih hadir perdana ke mari. Salam mesra selalu.😀

  30. mamah Aline October 27, 2010 at 2:44 am #

    assalamualaikum,
    menyapa ummi siti yang lama tak ditemui, perjalanan ke kawasan putrajaya sungguh menarik buat saya sebab dari foto-foto diatas mewakili semua rasa ingin tahu atas keindahan kota… amazing ummi…
    rasanya ingin kesana melihat sendiri…
    salam

    • SITI FATIMAH AHMAD October 27, 2010 at 4:20 pm #

      Wa’alaikum salaam Mamah Aline…

      Senang dengan kunjungan Mamah kemari. Maaf ya, saya juga sudah lama tidak ke blog Mamah. Insya Allah akan menyapa beberapa waktu lagi.

      Semoga akan dimakbul keinginan untuk melihat sendiri Putrajaya. Memang lebih puas hati kalau melihat dengan mata telanjang tanpa dilitupi pandangan kaku dari sebuah kamera.

      Salam manis buat mamah di sana.😀

  31. Jual Rumah October 27, 2010 at 2:52 pm #

    pengalaman yang seru dan bermanfaat bu, semoga bisa jadi inspirasi buat kita semua. dan semoga ibu ndak tersesat lagi lain kali🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD October 27, 2010 at 4:22 pm #

      Hai Jual Rumah…

      Salam kenal dan terima kasih atas kunjungan.
      Amiin… Ya Rabb. Mudahan akan selalu berada di jalan yang “lurus” pada lain ketika.

      Salam mesra dari saya.😀

  32. WARDAH F. October 27, 2010 at 8:22 pm #

    Asmm…
    Berjumpa lagik di arena penulisan. Indah sekali pengalaman kitak di putrajaya ya. Alhamdulliah, Kamek pun sebenarnya dah gi tabligh 15 negara tapi jemaah lelaki bukan ngan ani. Kamek dah pernah gi German, Ireland, Jordan, Sumatera (Pekan Baru), Kerinci, Thailand (Yala, Bangkok), Sri Lanka, Singapore, China (Beijing), Pakistan, Bangladesh, India (New Delhi, Bhopal), limpas ajak ada juak di Luxembough, Paris dan Belgium, Mekah dan Madinah dll. Insyallah kami azam nak ngembak ani keluar ke England tempat kamek belajar dolok. Doa…salam juak buat keluarga di sinun.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 28, 2010 at 8:18 am #

      Wa’alaikum salaam Tuan Haji Faisal…

      Suk juak kamek mbaca pengalaman dakwah kita. Woit…. banyak juak dah negara luar dah dijejak oleh kitak. Jeles kamek ko. Insya Allah, mun ada rezeki dan diizinkan oleh Allah.. kamek akan menjejak juak negara2 luar. Kinik tok agik tengah ngumpul dana pelancungan… hehehe.

      Mudahan kitak duak Ani akan selalu bahagia dan dimakbulkan Allah SWT segala harapan dan doa yang dipohon. Semoga dirahmati dan dilindungi Allah serta selalu dimudahkan segala urusan dakwah juga urusan kekeluargaan. Jaga adik akak ya bait2 dan salam dengannya (Ani) di sinun.

      Salam mesra dari kamek di Sarikei, Sarawak.😀

  33. Rizky October 27, 2010 at 10:07 pm #

    Assalamualaikum… Kunjungan pertama…

    • SITI FATIMAH AHMAD October 28, 2010 at 8:28 am #

      Wa’alaikum salaam Rizky…

      Terima kasih atas kunjungannya.
      Semoga beroleh manfaat ya.
      Salam kenal dan salam mesra dari saya.😀

  34. Fir'aun NgebLoG October 27, 2010 at 11:59 pm #

    Assalaamu’alaikuuuum…..

    selamat malam Bu Fatimah, damang?… hehehe [baca: sunda]

    senangnya menjadi orang sukses seperti anda, dapat melancong ke tempat-tempat yang indah.
    kapan bisa melancong ke bandung Bu?… di bandung juga banyak tempat-tempat yang indah [walau pun blon sempat saya kunjungi]😀 hehehe…

    salam hormat,

    • SITI FATIMAH AHMAD October 28, 2010 at 8:57 am #

      Wa’alaikum salaam Mas Argun…

      Selamat pagi mas Argun ? hehehe.. damang itu apa maknanya ya ? saya nggak faham.

      Alhamdulillah, mudahan Allah akan memudahkan juga mas Argun untuk berkelana di tempat2 menarik di dalam atau di luar negara.

      Mudahan saya juga akan bisa sampai ke Bandung suatu hari nanti dalam rangka perencanaan menakluki dunia.. hehehe.

      Salam hormat kembali dari saya.😀

      • Fir'aun NgebLoG October 29, 2010 at 12:31 am #

        “damang” itu artinya “sehat.” dalam kontek pertanyaan berarti, “apa kabarnya sehat-sehat saja?”😀 hehehe…

        klo ibu berminat belajar bahasa sunda berarti ada takdir buat singgah di bandung, insya Allah😀

        • SITI FATIMAH AHMAD October 29, 2010 at 8:17 am #

          Hai Mas Argun…
          Oh… begitu ya maksud damang ?
          Alhamdulillah, saya damang hari ini setelah beberapa hari kurang damang… hehehe betul ya susunan ayatnya.😀

          Insya Allah, akan diusahakan untuk meraih mimpi meneroka bumi Allah ini. Mudahan tercapai.

          Terima kasih mas Argun kerana kembali untuk menerangkan maksud damang di atas.
          Salam ceria di pagi yang indah ini.😀

  35. julicavero October 28, 2010 at 3:56 pm #

    wlpun tersesat ternyata masih dapat melihat2 kota yg begitu indah ya mba fatimah

    • SITI FATIMAH AHMAD October 29, 2010 at 11:46 am #

      Hai Mas Julian…
      Benar, kesesatan yang punya seribu kenikmatan dari kasih sayang Allah yang tidak terjangkakan.

      Terima kasih atas kunjungan dan salam mesra selalu.😀

  36. Eyangkung October 29, 2010 at 7:32 pm #

    Assalaam’ulaikum, mbak Siti,

    Ini yang kedua Saya tulis di posting diblog ini. mudah-mudahan bisa nyampai.
    Seperti komentar terdahulu dengan artikel Sesat di Kota Batu, saya baca berkali-kali saya belum yakin dengan tepat apakah penulis artikel ini sebenarnya ingin menyampaikan kedalaman makna dengan ungkapan atau perumpamaan . Sesat, Kota batu dll apakah maksudnya kiasan bukan harafiah katanya. Akhirnya tidak komentar. Saya semakin kesana membaca tulisan mbak Situ saya lihat nuansa filosofis dan agamis semakin banyak, semntara disana sini tersebar kata-kata indah yang menurutmu ditulisdengan hati, ditoreh dengan luka, di ikat dengan rindu disulam dengan kasih dst.dst.

    dengan melihat foto-foto sajianmu saya yakin karena pada waktu muda pernah giat di fotografi dan shotting Video pada waktu cameranya masih dipanggul dipundak. Itu jelas foto2 yang bagus tentunya dihasilkan dengan sarana yang canggih dan tangan profesional. Kalau mbak Siti yang mengerjakan sendiri pengambilan gambar dan editingnya berarti tanganmu yang profesional

    Ada catatan yang dikutip:
    Pengalaman adalah guru yang kejam, sebab dia menguji terlebih dahulu, baru kemudian memberi pelajaran.

    Saya tidak setuju pengertian itu(- Vernon Sanders Law -)
    Menurut saya apa bila pengalaman itu memberipelajaran dulu baru menguji , saya jamin banyak sebelum ujian disampaikan sudah banyak yang lari terbirit-birit.
    Tapi mungkin maksud Vernon itu hanya kiasan bukan harafiahnya. Sebab orang percaya Tuhan kalau menguji umatnya tentu dengan rancangan yang jelas, dan semua bermaksud positif untuk kita. dan kita percaya Tuhan tidak menguji diluar kemampuan manusia. dan kita juga yakin Tuhan akan memberi solusi untuk mengatasinya.
    Saya yang kurang setuju kalau ada istilah Tuhan mencobai umatnya. Yang tepat ialah istilah menguji tadi. Karena menguji berbeda dengan mencobai. Dalam bahasa Indonesia ‘menguji’ itu sesuatuperlakuan dengan pola dan tujuan yang jelas. Sedangkan ‘mencobai’ berarti konotasi negatif. maka yang sering mencobai itu manusia kepada manusia lain dengan akal-akalan, akal Bulus!!

    Tentang pengertian GURU kebetulan mbak Siti juga seorang GURU, menurut saya katagori guru itu ada tiga golongan:
    1 GURU SEJATI
    2, GURU SILAT
    3. GURU PALSU
    Artinya kalau mau tahu liwat email saja.
    Oh hiya email mbak Siti sudah saya terima seri-2. Sudah ada koreksi dan dikirim balik.

    Salam persaudaraan blogger

    • SITI FATIMAH AHMAD October 30, 2010 at 11:49 am #

      Wa’alaikum salaam Eyangkung…

      Alhamdulillah… dengan senang hati membaca komentar dari Eyang. Maaflah Eyang kalau ada yang tidak kena pada blog saya jika berlaku lagi di masa mendatang sehingga Eyang terpaksa menulis untuk kali keduanya.😀

      Hehehe… ohh… kalau yang buat editing fotonya oleh tangan, maka tangan yang profesional ya Eyang.. Hmmm, satu tafsiran yang bagus dan membangggakan.Sebenarnya… memang biasa memgambil foto masa zaman sekolah dulu, tapi ambilan gitu-gitu aja. hanya sekarang, perhatiannya berfokus sedikit kerana ada kecerewetan untuk menghasilkan yang indah dan terbaik agar apa yang diusahakan memuaskan hati.

      Mutiara kata dari Vernon Sanders Law itu, menurut saya tidak keterlaluan. Pengalaman adalah sesuatu yang harus dilalui dari tidak tahu kepada tahu apa yang ada di dalamnya setelah kita masuk melalui pengalamannya. Di dalamnya terdapat pelbagai pancaroba yang membuat manusia bisa jatih dan bangun untuk kekal hidup.

      Banyak tantangan yang harus kita hadapi sebelum memperolehi resolusinya. Jika kita bersifaf optimis, kekejaman atau tantangan yang muncul sebagai satu ujian dalam kehidupan bakal diatasi dengan mudah, kuat dan tabah.

      Jika bersikap pesimis, akan membuat manusia tersebut jatuh ke jurang kegagalan dan ini selalu kita dengari manusia yang suka menyalahi takdir tanpa mahu berusaha mengatasi dan membiarkan diri hanyut kehampaan.

      Eyangkung….
      Saya sangat setuju dengan kenyataan Wyang berhubung Tuhan bukan mencoba manusia tetapi menguji manusia. istilah coba bermaksud untuk melihat sama ada si polan itu boleh atau tidak boleh melakukannya, barulah akan diuji. Sedangkan istilah menguji bermaksud memberi pelbagai rintangan dan halangan untuk terus mengukuh diri menerima dengan redha dan qanaah apa yang sedang berlaku ke atasnya. Lalu manusia berusaha mengatasi ujian tersebut dan memahami sebab musababnya.

      Silakan Eyang definisikan 3 kategori guru di atas lewat email kerana saya sangat ingin mengetahuinya. Mudahan ada kebaikan ilmu yang boleh dipelajari menurut makna guru tersebut.

      Terima kasih Eyang, sudah saya baca, fahami dan dalami apa yang dimaksudkan untuk penambahbaikan. Semoga apa yang kita usahakan, mendapat keredhaan Allah SWT.

      Salam ceria dan hormat takzim dari saya di Sarikei, Sarawak.😀

      • Eyangkung October 30, 2010 at 1:06 pm #

        OK nanti saya jelaskan lewat email. Tetapi saya tunggu dulu seri-2 yang telah digenapi. Seri-2 yang belum genap dengan komentar dan koreksi sudah saya kirim email.
        Salam persaudaraan blogger

        • SITI FATIMAH AHMAD October 30, 2010 at 10:04 pm #

          Salam hormat Eyangkung…

          Terima kasih untuk penjelasannya, Eyang.
          Insya Allah akan dikirimkan pembaikannya dalam beberapa waktu mendatang. Cuma harus ada ruang untuk berkarya.

          Salam ceria buat Eyangkung.😀

  37. neni October 30, 2010 at 3:12 pm #

    Assalamu alaikum wr. wb.

    bunda…waahhh cantiknya lampiran gambarnya, secantik….???????…hehe..

    apa kabar bunda?…

    salam mesra selalu buat bunda yang jauh disana….

    • SITI FATIMAH AHMAD October 30, 2010 at 10:00 pm #

      Wa’alaikum salaam Wr. Wb Neni…

      Alhamdulillah… bunda sihat nanda Neni. Bunda doakan Neni sihat juga. Rindu sama Neni di sana. Kerja rajin2 ya, jangan banyak membuat stress kepada diri sendiri.Ingat pesan dan nasihat bunda dulu.😀

      Terima kasih atas kebaikan ucap selamatnya. Subhanallah… kok kata2nya serupa aja dengan Uvi. Apa kalian bersepakat ya. Hehehe… namun bunda sangat senang menerima ucapan itu.

      Salam mesra dan rindu selalu dari bunda di Bandar Sri Aman, Sarawak.😀

  38. bchree October 31, 2010 at 8:45 am #

    wah … ternyata ibu juga ahli fotografi yach
    begitulah ALLAH memberikan karunianya yang tak terhingga buat hamba-Nya
    hebat juga manusia yang mampu mengelola dan menjaga dengan tangunggung jawab amanah ini
    maha hebat bunda yang mengabadikannya
    ngomong2 kapan ajak ana naik ferarry merah ???? heee

    • SITI FATIMAH AHMAD October 31, 2010 at 3:13 pm #

      Sahabat guru, Bchree…

      Tahniah karena dikaruniakan cahaya mata yang mengindahkan mahligai tercinta. Semoga selalu bahagia. Saya turut gembira mengetahuinya.

      Alhamdulillah… semua itu kurnia Allah. Saya hanya punya minat dalam bidang fotografi tapi bukan profesional sekadar memenuhi hobi dan potensi yang sedia ada.😀

      Hmm.. minta maaf, kereta “ferrari” itu sudah dijual tanpa pengetahuan saya. Sungguh sedih sekali.

      Terima kasih mas atas kunjungannya.
      Salam mesra dan selamat berlibur di penghujung pekan.

  39. cara belajar hipnotis November 1, 2010 at 10:22 am #

    Artikelnya memberikan inspirasi, ditunggu postingan selanjutnya.

    • SITI FATIMAH AHMAD November 2, 2010 at 2:13 pm #

      Hai cara Belajar Hipnotis…
      Alhamdulillah… terima kasih atas kunjungan dan ucap selamatnya. Semoga beroleh manfaat.

      Salam mesra selalu.😀

  40. cara menambah tinggi badan November 1, 2010 at 10:30 am #

    Artikelnya memberikan inspirasi, ditunggu postingan selanjutnya.

    • SITI FATIMAH AHMAD November 2, 2010 at 2:16 pm #

      Hmmm… orang yang sama dengan kata2 yang sama. Karena masuk taman larangan saya maka harus hati-hati. Tak usah bimbang, saya tetap akan menerima kunjungannya kembali.

      terima kasih ya. Semoga selalu beroleh inspirasi.😀

  41. genksukasuka November 2, 2010 at 5:53 pm #

    WOW…MATA ANE MPE BUREM NIH SANGKING SERIUSNYE,,,PENGALAMAN YG MENARIK BU…
    KEKAMAR MANDIDLUAH../

    • SITI FATIMAH AHMAD November 2, 2010 at 11:52 pm #

      Hai Grnksukasuka…
      Hehehe… apa ni mas, bicara dalam bahasa Jawa ya. Saya inda faham. Apa boleh diterjemahkan ke saya ? Hmmm… serasa buta huruf pula saya kali ini. Untuk membunyikannya sahaja inda tahu.😀

      Silakan mas biar tampak kemas dan bersih.
      Terima kasih hadir menyapa.
      Salam harmoni.

  42. iwan prasetya November 17, 2010 at 11:18 pm #

    wah, Bunda..saya ni nak betul pergi ke Malaysia, Brunei, atau Sarawak..nak lihat kultur serumpun dan makin mempererat tali silaturahmi

    • SITI FATIMAH AHMAD November 18, 2010 at 12:14 am #

      Hai Iwan Prasetya…

      Silakan… dengan senang hati menerima tetamu dari seberang untuk menikmati wisata di Malaysia dan Brunei. Mudahan terkabul hajatnya nanti. Kalau mampir, jangan lupa ke Putrajaya ya.

      Salam kenal dan salam mesra dari saya.😀

  43. halojakarta December 17, 2010 at 4:08 pm #

    Hello WooThemes..

    iam 22 years old…
    iam from south jakarta…

    i like with your blog..

    thanks for share…

    best regards

    Cindy Silvia

    • SITI FATIMAH AHMAD December 22, 2010 at 8:16 am #

      Hai Cindy Silvia…

      Terima kasih sudah bertandang ke mari.
      Salam kenal dari saya dan senang dengan kata penghargaan dari Cindy.

      Salam mesra selalu.😀

  44. trinil February 2, 2011 at 12:56 pm #

    Mantap bunda…
    Rapi banget plus bersiiiiiiiiiiiiiiiiihhhhhhhhhhhhh…
    Jadi ingin pergi kesana melihat langsung…

    • SITI FATIMAH AHMAD February 4, 2011 at 9:42 am #

      Terima kasih mas Trinil…
      Mudahan akan dapat hadir menyaksikan sendiri bandar pintar yang bersih ini.

      Salam ceria.

  45. text pay day loan lenders September 9, 2012 at 1:51 am #

    Great goods from you, man. I have in mind your stuff previous to and you are simply too fantastic.
    I really like what you’ve acquired right here, really like what you are stating and the way in which during which you are saying it. You make it enjoyable and you still care for to keep it smart. I cant wait to read much more from you. This is really a tremendous site.

    • SITI FATIMAH AHMAD September 9, 2012 at 9:16 am #

      Thank you for your appreciation.
      May stand to benefit from what you read

      Best regards.😀

  46. Trainer NLP 0821.4150.2649 October 28, 2015 at 10:40 am #

    Perlu GPS tuh

Trackbacks/Pingbacks

  1. CT141. DARI LENSA MATAKU (1): FOTOGRAFER AMATUR « LAMAN MENULIS GAYA SENDIRI G2 - December 17, 2012

    […] kompak Jenoptikku, yang kini hanya tinggal kenangan, boleh di renung dan ditatapi dalam posting CT19. SESAT DI KOTA BATU… PUTRAJAYA. Sebagai fotografer amatur, kamera Jenoptik  ini amat bermakna buat saya dan telah berkhidmat […]

  2. CT193. PEMILIK CANON EOS 650D | LAMAN MENULIS GAYA SENDIRI G2 - September 22, 2013

    […] menggunakan kamera telefon bimbit LG KS20. Hasil gambarnya boleh tahan dan memuaskan hati. Posting CT19. SESAT DI KOTA BATU… PUTRAJAYA memaparkan sebahagian dari foto yang pernah aku ambil. Namun begitu, aku memasang cita-cita untuk […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: