CT253. CABARAN HAJI (15): SUKARNYA MENJAGA ADAB DAN PERGAULAN

24 May

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

AdabFatima1SukarPergaulan

 

PERSEDIAAN HAJI MABRUR

Apabila niat dan keinginan untuk menunaikan haji sudah terpahat di hati dan setelah mendaftar diri sebagai tetamu Allah, maka bermulalah sebuah era baru dalam kehidupan kita untuk berusaha menjaga adab dan batas pergaulan.

(Perkara yang sama juga perlu dilakukan apabila kita berniat untuk menunaikan UMRAH. Pekerjaan haji dan umrah mempunyai tujuan yang sama iaitu untuk mencari KEREDHAAN ALLAH. Segala pelaksanannya sama cuma berbeda pada WAJIB Haji dan WAJIB UMRAH).

*

Kita hendaklah memulainya dari sekarang. Jangan bertangguh-tangguh untuk berubah. Jangan menunggu sehingga datangnya musibah, baru kita menyesal. 

Dalam usaha memperolehi HAJI MABRUR, proses perubahan diri menjadi seorang hamba yang “baru” dan “menyucikan diri” dari segala kekotoran tingkah dan amalan hidup hendaklah dilakukan dengan segera.

Kita harus mendidik diri bagi meningkatkan amalan ibadah wajib dan sunat secara konsisten. Selain itu memupukkan akhlak mulia dalam hubungan antara sesama insan seperti bersifat sabar, menyayangi, belas ihsan, redha, bersyukur dan sebagainya.

Selain itu, mematuhi segala hukum syariat yang ditetapkan dengan meninggalkan larangan dan melaksanakan perintah Allah seperti yang dijelaskan di dalam al-Quran dan al-Sunnah. Banyakkan berinfak (bersedekah) dengan harta yang halal.  

HikmahFatima1Sedekah

*

MASLAHAT UMUM

Untuk soalan dari posting CT252. Sevilla Barakat: Tingkat 9, Bilik 927 berkaitan dengan….

Kenapa saya sanggup berdoa demikian ? kepada Kak Kasma

….. di sini saya memberi jawabannya. Saya berdoa kepada Allah SWT setiap hari semasa solat dan ketika berlakunya kejadian agar Kak Kasma tidak sebilik dengan saya semasa di Makkah. Bukan untuk menganiaya Kak Kasma. Tetapi semata-mata untuk menjaga adab dan kehormatan diri saya serta teman sebilik yang lain.

Ini dapat mengurangkan dosa yang dihasilkan oleh penyakit hati sehingga menimbulkan kebencian dan pertelingkahan. Dalam perkara ini, saya melihat maslahat umum perlu dipentingkan daripada diri sendiri.

Inti doa utama dipanjatkan adalah tidak senang dengan sikap suami Kak Kasma, Pak Den yang sesuka hati menjenguk kepala atau terus masuk ke dalam bilik tanpa diberi izin dan Kak Kasma tidak pula menghalang sedangkan kami dalam keadaan terbuka aurat.

Pernah saya dan Kak Senah menjerit dan terus menundukkan badan kami ke lantai sambil menyembunyikan diri di sisi katil apabila terkejut melihat Pak Den tiba-tiba masuk ke dalam bilik dengan selambanya tanpa menghiraukan keadaan kami. Kami tidak sempat untuk mencari kain menutupi aurat kepala kami.

Saya benar-benar marah kerana aurat saya dan Kak Senah telah dilihat oleh Pak Den secara percuma. Saya menangis apabila mengenangkan aurat saya terdedah tanpa rela. Saya rasa sangat berdosa dan teraniaya. Hati saya sakit dan malu kepada Allah SWT. Hal ini saya maklumkan kepada SPH. SPH juga tidak menyukai apa yang berlaku dan berusaha mententeramkan hati saya.

Sejak kejadian itu, saya selalu berdoa kepada Allah agar di Makkah, Kak Kasma diasingkan ke bilik lain kerana tidak mahu perkara yang sama berulang lagi. Doa itu berulang kali saya panjatkan ke hadrat Ilahi agar ditunaikan supaya hati saya menjadi tenang selama beribadah di Tanah Suci.

Alhamdulillah, Allah memakbulkannya. Saya benar-benar merasa sebagai TETAMU ALLAH YANG PALING ISTIMEWA.

*

Saya dan Kak senah meminta Kak Kasma menasihat Pak Den agar jangan masuk sesuka hati ke dalam bilik jemaah wanita. Menjaga batasan aurat penting untuk mendapat haji mabrur dan keredhaan Allah. Jika batasan aurat tidak dijaga, kesempurnaan ibadah akan goncang kerana tidak merasa bersalah dengan perbuatan yang sudah menjadi kebiasaan di Tanah Air.

 DoaTetamuAllahMakkah

*

ISTERI ORANG ISTERI SAYA

Malah keadaan ini semakin teruk semasa di Makkah di mana ada jemaah lelaki memasuki bilik isterinya sesuka hati tanpa ada yang melarang perbuatan tersebut. Lagi parah apabila semua suami kepada isteri dalam bilik yang sama turut berbuat demikian.

Jangan jadikan bilik isteri kita seperti bilik peribadi kita sehingga isteri orang yang ada di dalam bilik tersebut, kita buat seperti isteri kita juga. Kita seolah mengganggap ia perkara biasa di kampung maka orang lain tentu mempunyai cara hidup yang sama seperti kita.

Mereka (isteri atau suami) tidak kisah jika masuk ke bilik tanpa izin. masuk terus sahaja jika ada urusan. Apa yang isteri orang lain buat seolah-olah macam isteri sendiri. Para isteri pula tidak pernah mahu menegur sikap suami masing-masing. Mereka membiarkan sahaja keadaan ini berlaku.

*

INGATLAH PERINTAH ALLAH DAN RASULULLAH INI…

*

AdabFatima2SurahAnnur.27*

AdabFatima3SurahAnnur.28*

AdabFatima4Annur.59*

AdabFatima5HRBukhariMuslim**

ISTIGHFAR

Entahlah, apakah ini dikatakan ALAH BISA TEGAL BIASA atau takut untuk menegur kerana bimbang ada yang tersinggung hati yang mengakibatkan berlakunya perbalahan. Apabila “maksiat” dan “mungkar” dicampur aduk dalam urusan ibadah (haji atau umrah), bagaimana kunci haji mabrur dapat diraih ?

Saya hanya beristighfar dalam hati melihat “maksiat” yang tidak di duga berlaku dalam urusan kerja haji ini. Mereka semua orang dewasa dan sudah “tua” umurnya. Tidak perlu lagi ditegur dalam urusan menjaga kehormatan diri kerana masing-masing tahu apa yang sepatutnya dilakukan sebagai muslim yang berhaji.

Saya benar-benar “ngeri” menonton sikap sambil lewa segelintir jemaah haji yang tidak mengambil berat hal batasan aurat dan adab pergaulan ini walaupun sedang berada di Tanah Suci.

*

AdabFatima6AlBaqarah197

*

APAKAH KITA BENAR YAKIN DENGAN ALLAH ?

Mari kita jawab sendiri tentang persoalan di atas. Jika benar kita yakin dengan Allah, apakah yang sepatutnyaKITA TAHU DAN FAHAM untuk dilakukan. Jika kita masih TIDAK TAHU DAN TIDAK FAHAM, bermaksud kita masih tidak yakin dengan Allah.

Keraguan masih melekat di hati walau kita cuba menidakkannya kerana bimbang dianggap MUNAFIK ATAU BERPURA-PURA. Cuba kita fahami bagaimana tindakan orang yang benar yakin dengan Allah.  Mereka tentulah orang yang sangat mencintai Allah dan selalu ingin mendekati-NYA dalam senang dan susah, dalam duka dan derita atau dalam apa keadaan sekalipun.

ORANG YANG BENAR-BENAR YAKIN DENGAN ALLAH adalah sentiasa gerun dan takut untuk melakukan kesalahan. Bila di sebut NAMA ALLAH, hati mereka gementar. Mereka selalu bertaubat daripada kelalaian menjaga SYARIAT dan kecuaiannya sehingga melanggar larangan Allah. Mereka mudah menerima kebenaran, teguran dan nasihat dari sesiapa sahaja.

Selaku hamba Allah, ia merasa sewajarnya melakukan akhlak mulia kepada sesama manusia. Malah berusaha untuk menggembira dan membuat hati mereka senang. Apa sahaja yang boleh menimbulkan keresahan dan kebencian mereka dalam melanggar syariat Allah, akan cuba dihindarkan agar hati terjaga tidak tersiksa, mulut manis tidak mengadu domba dan kehidupan menjadi damai sentiasa.

*

harapanhatiFatima

KEPADA JEMAAH HAJI DAN UMRAH

Ilmu dan akal menjadi bekal amal dalam kita melaksanakan kerja haji yang merupakan IBADAH PROFESIONAL. Bersedialah zahir dan bathin dengan melakukan penyucian jiwa melalui penguasaan ilmu akidah yang jelas dan kefahaman Islam yang mantap agar semuanya tidak menjadi sia-sia.

Jauhi sifat-sifat mazmumah (tercela). Amalkan sifat-sifat mahmudah (terpuji). Banyakan bersabar dalam melakukan kerja haji yang memerlukan komitmen tinggi untuk dilaksanakan secara sempurna. Hanya mereka yang mahu belajar akan dapat hikmah dari pelajaran sebagai bekal dalam pelaksanaan.

Akibatnya, orang yang tidak berilmu tidak sempurna dalam mengerjakan ibadah Allah. Mereka akan melakukan sesuatu mengikut hawa nafsu bukan dibimbing oleh ilmu. Jadilah pekerjaan hajinya hanya sekadar hadir diri ke Tanah Suci tanpa memperolehi kesan dari ke”mabrur”an dan ke”makbulan”nya. 

Alangkah ruginya, apabila ibadah haji (dan umrah) kita di”mardud”kan (ditolak) di sisi Allah.

*

IlmuFatima4Kekasih Allah

*

***************

SalamFatima3SalamFatima23 Mei 2014 (Jumaat)/  23 Rejab 1435H/ 8.46 malam, Sarikei, Sarawak

AKU….  melihat manik-manik hujan di hujung dedaun kerinduan. Jernih berkilau dek panahan kasih mentari yang kian menghangat cintanya menyelimuti alam hijau nan terbentang. Seraut wajah muncul di jendela pelangi nan indah berseri sambil menguntum senyum. Ku melirik dalam diam, rindukah yang menjelma dalam sentuhan tidak beraga ? 

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

*

Dedikasiku Untukmu…. selalu ada doa untukmu agar sentiasa dalam kesejahteraan di dunia dan akhirat. Senyumlah sebagai hadiah terindah untuk hari yang cerah ini. Aku akan bersamamu dalam senyuman itu. Wassalaam.🙂

*

RinduFatima2padamu

*

KERANA HATI TIDAK PERNAH BERDUSTA… RINDU PUN JATUH DI ATASNYA

28 Responses to “CT253. CABARAN HAJI (15): SUKARNYA MENJAGA ADAB DAN PERGAULAN”

  1. Blogs Of Hariyanto May 25, 2014 at 10:37 am #

    Assalamualaikum,
    Membaca artikel ini, mengenai tidak terjaganya pandangan, sehingga sang suami pun masuk ke bilik istri, meskipun di situ ada wanita lain yang bukan kerabatnya.

    Ini menunjukkan bahwa betapa kurangnya ilmu pengetahuan tentang agama, di saat menunaikan ibadah haji atau umroh, ilmu agama itu penting,,bahkan sangat penting…karena ibadah haji atau umroh yang kita lakukan bisa menjadi sia-sia..bila tidak didasarkan akan ilmu pengetahuan agama yang benar…

    Tanpa ilmu pengetahuan agama,,,ibarat kita melakukan ibadah haji atau umroh sebatas yang kita ketahui saja.. sementara yang kita ketahui itu belum bisa dipastikan kebenarannya..karena kita tidak berbekal ilmu pengetahuan agama Islam yang hakiki…

    keep happy blogging always…salam takzim dari Makassar, Indonesia🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD May 25, 2014 at 10:36 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Hariyanto….

      Ilmu dan pengetahuan tentang berhaji dan berumrah ini sangat penting untuk dipelajari. Ia dapat menghindar kita dari melakukan sesuatu yang dilarang Allah SWT.

      Ibadah haji dan umrah adalah ibadah profesional yang tidak boleh dipelajari hanya dengan membaca semata-mata. ia perlu juga diperolehi dengan cara berguru. Ia tidak semudah yang kita sangkakan.

      Banyak di kalangan bakal haji dan umrah mengambil ringan tentang ilmu tersebut yang akhirnya berakibat kepada kekeliruan sehingga melakukan sesuatu yang melanggar perintah Allah dan boleh dikenakan dam. Apabila tidak tahu, ia dianggap biasa sahaja.

      Semoga kita dapat memperbaiki diri dengan memahami tuntutan rukun dan wajib dalam pelaksanaan haji dan umrah agar memperolehi haji mabrul dan makbul.

      Terima kasih mas Hariyanto atas kunjungan dan pencerahan yang berbobot untuk kongsian semua. Salam hormat takzim.🙂

  2. Akhmad Muhaimin Azzet May 26, 2014 at 11:55 am #

    Assalamu’alaikum wr.wb.

    Alhamdulillaah, bermanfaat sekali membaca artikel Mbak Fatimah di atas. Sungguh, betapa kita bisa memahami apa yang Allah Swt. firmankan:

    “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memasuki rumah yang bukan rumahmu sebelum meminta izin dan memberi salam kepada penghuninya.” (An-Nur: 27)

    “Dan apabila anak-anakmu telah sampai umur baligh maka hendaklah mereka meminta izin, seperti orang-orang yang sebelum mereka meminta izin.” (An-Nur: 59)

    Dalam Shahih Bukhari dan Shahih Muslim, juga disampaikan bahwa dari Abu Musa al-Asy’ari r.a. ia berkata, “Rasulullah Saw. bersabda:

    “Meminta izin itu tiga kali, apabila kamu diizinkan (maka kamu berhak masuk), apabila tidak diizinkan, maka hendaklah kamu pulang.”

    Semoga kita dan para sahabat memperhatikan hal ini ya, Mbak Fatimah.

    Salam dari Jogja.

    • SITI FATIMAH AHMAD May 26, 2014 at 3:33 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Amazzet….

      Terima kasih mas Amazzet kerana telah menitip firman Allah SWT yang sangat mengesan dan bermanfaat untuk ingatan semua yang mungkin belum mengetahui tentang adab-adab memasuki rumah atau bila seseorang muslim. Saya ambil untuk dijadikan pesan. Semoga diberkati Allah SWT.

      Insya Allah, mudahan menjadi pengajaran untuk kita walaupun masuk di rumah sendiri.

      Salam hormat selalu.🙂

  3. Purnomo Jr May 26, 2014 at 2:12 pm #

    Assalamualaikum bunda fatimah
    Sungguh satu anugerah apabila ketika seorang hamba merasa resah dan gelisah tatkala ia ingin atau sedang akan melakukan sebuah keraguan dan kekeliruan
    lewat bisikan hatinya setidaknya dapat mengurungkan sebuah kesalhan

    terima kasih bunda untuk pencerahannya
    salam..

    • SITI FATIMAH AHMAD May 26, 2014 at 3:36 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Purnomo Jr….

      Alhamdulillah, perasaan itu sangat kuat hadirnya jika kita rasa berdosa dan bersalah. Mudahan dapat menyelamatkan kita dari melakukan maksiat dan mungkar. Hanya perlukan ilmu untuk dapat menunjuk jalan yang benar dari khilaf yang dilakukan.

      Terima kasih kembali Purnomo. Salam sejahtera. :O

  4. ded May 26, 2014 at 2:27 pm #

    Harusnya Kak Kasma memperingatkan suaminya (Pak Den) bahwa tidak boleh bersikap seperti itu.
    sangat disayangkan di tempat suci masih berbuat yang tidak baik.

    • SITI FATIMAH AHMAD May 26, 2014 at 3:39 pm #

      Alhamdulillah, sudah diingatkan tetapi apabila ia sudah menjadi kebiasaan hidup dan tidak rasa itu satu kesalahan, maka semuanya tidak memberi kesan. Sekurangnya kita sudah mengingatkan apa yang sepatutnya boleh dan tidak boleh bagi muslim tentang batas pergaulan.

      Terima kasih mas Ded dan salam sejahtera.🙂

  5. Indra Kusuma Sejati May 26, 2014 at 3:45 pm #

    Asalammualaikum Wr Wb….

    Memang benar Bunda, paling sulit menjaga adab dan pergaulan, apalagi pada saat musim haji. Di mana semua harus dalam keadaan terkendali dan tidak mudah terpancing dengan ego dan hasrat negative ya ? Terimakasih atas berbagi ilmunya.

    Salam

    • SITI FATIMAH AHMAD May 27, 2014 at 12:11 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Indra…..

      Sukarnya menjaga adab dan pergaulan walau di Tanah Suci kerana ia sudah menjadi kebiasaan di Tanah Air dan terbawa-bawa hingga ke mana-mana sahaja. Selain itu, ilmu tentang adab berkunjung seperti ayat-ayat al-Quran dan hadis di atas, jarang dibaca dan diaplikasi dalam kehidupan sehingga ramai umat Islam sudah melupakannya.

      Terima kasih kembali mas Indra atas kunjungan dan kongsiannya.
      Salam sejahtera.🙂

  6. Yuni andriyani May 26, 2014 at 5:08 pm #

    Assalamu’alaikum Mbak Siti Fatimah
    Terima kasih telah mengunjungi blog saya.🙂

    Membaca tulisan tentang haji ini membuat rindu hati untuk segera benar-benar dapat menjadi tetamu Allah di mekah. Kiranya memang itulah cita-cita dan khyalan kami selama ini. Tak keberatan kiranya Mbak Siti mengaminkan do’a kami untuk bisa dikebri kesempatan Allah mengunjungi mekah suatu kelak saat.

    Wassalamu’alaikum Wr.WB.

    Salam persahabatan dari Yogyakarta, Indonesia
    YUNI ANDRIYANI – www,ceritajengyuni.blogspot.com

    • SITI FATIMAH AHMAD May 27, 2014 at 12:23 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Yuni….

      Aamiin Ya Rabbal’alamiin. Dengan lafaz doa dipanjatkan agar hasrat murni Yuni akan disegerakan Allah SWT. Niat yang baik sudah dipatri, maka usaha mengumpul dana dan doa hendaklah selalu dilakukan agar cepat makbul.

      Terima kasih Yuni kerana membalas kunjungan saya.
      Salam manis.🙂

  7. Bang Aswi May 27, 2014 at 8:36 am #

    Sebuah mimpi untuk bisa menjejakkan kaki di Mekah. Bismillah … bismillah … bismillah. Amiiiin!

    • SITI FATIMAH AHMAD May 27, 2014 at 12:47 pm #

      Insya Allah, bermimpilah, Tuhan akan memeluk semua mimpi-mimpi hamba-NYA yang merindui untuk berkunjung ke rumah-NYA. Apabila Seruan itu sudah sampaii kepada kita, tidak ada apa yang dapat menghalang. Banyakkan berdoa semoga diperkenankan Allah SWT. . Aamiin.

      Terima kasih Bang Aswi dan salam kenal.🙂

  8. Mechta May 27, 2014 at 10:08 pm #

    Assalamualaikum, Kak Fatimah… Terima kasih sdh berbagi tulisan ini, mengingatkan kita untuk terus berhati-hati dalam sikap & tingkah laku… Dan semoga Allah SWT mengabulkan doa kita untuk dapat kembali menjadi tamu-NYA.. lagi..lagi..dan lagi.. Aamiin..

    • SITI FATIMAH AHMAD May 31, 2014 at 2:55 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Mechta…..

      Aamiin Ya Rabbal’alamiin. Berdoalah agar seruan Allah akan menjemput kembali untuk ke sana. Tidak ada tempat yang paling mengesankan hati di muka bumi ini selain Dua Tanah Suci.

      Terima kasih kembali Mechta atas doa dan kunjungan. Semoga beroleh manfaatnya. Salam sejahtera.🙂

  9. ilyasafsoh.com May 28, 2014 at 11:56 am #

    begitulah Bunda

    • SITI FATIMAH AHMAD May 31, 2014 at 3:13 pm #

      iya, beitulah mas Ilyasof.
      Terima kasih atas kunjungan dan salam sejahtera.🙂

  10. Bang Yusuf May 28, 2014 at 5:01 pm #

    Dulu… Muslimin akan mempersiapkan hatinya, ilmunya, dan niatnya terlebih dahulu sebelum mengatakan, “Yak, saya siap naik haji!”. Sekarang… orang-orang menyiapkan hartanya, kameranya, statu sosmednya serta acara hajatan syukurannya sebelum mengatakan, “Yak, saya siap naik haji!”.

    • SITI FATIMAH AHMAD May 31, 2014 at 3:29 pm #

      Zaman sudah berubah Bang Yusof. Jika dulu persiapan hati, ilmu dan niat yang didahulukan demi memastikan ilmu berhaji tertancap kemas sebelum belayar. Malah sepanjang berbulan di atas kapal, menuntut ilmu tetap berlaku sehingga pelaksanaan hajinya benar-benar bererti dan mabrur.

      Tetapi kini, keperluan di atas sepertinya kurang diambil berat oleh segelintir bakal jemaah dan memandang enteng segala persiapan ilmunya sehingga banyak terjadi hal yang melanggar hukum tetapi tidak diambil tindakan kerana beranggapan ia tidak salah dilakukan.

      Akhirnya, haji tidak dilaksanakan sebagai yang dikehendaki Allah SWT sebagai TUAN RUMAH yang sudah mengatur segala sistem dan peraturan yang patut diikuti oleh tetamu-NYA.

      Tujuan dan niat haji sudah terpesong kerana banyak yang memasang niat “tersembunyi” iaitu untuk membeli belah yang berakibat tidak berminat untuk beribadah dan menghadirkan diri ke Masjid untuk berjemaah.

      Insya Allah, perkara ini akan dibincangkan dalam posting khusus sebagai satu pengajaran yang boleh diambil iktibar dan tidak akan berulang kepada yang bakal menempuhnya.

      Terima kasih bang Yusof atas kunjungan dan pandangan yang berbobot. Salam kenal dan salam sejahtera.🙂

  11. abi_gilang May 31, 2014 at 9:47 am #

    Membaca tulisan ini akang jadi tidak sabar untuk bisa segera melaksanakan ibadah haji. Namun saat ini kuota yang terbatas membuat penantian untuk berangkat haji menjadi begitu panjang. Akang sendiri harus menunggu 8 tahun sejak mulai mendaftar di tahun 2013 lalu. Dengan membaca tulisan2 di blog ini semoga pemahaman tentang ibadah haji menjadi semakin baik.

    • SITI FATIMAH AHMAD May 31, 2014 at 3:50 pm #

      Aamiin Ya Rabbal’alamiin. Semoga penantian iman ini akan berakhir dengan kebahagiaan apabila jemputan Allah SWT sampai pada waktu yang telah Allah pilihkan. Apabila sudah berniat dan berdaftar, berusahalah untuk melakukan peningkatan ilmu berhaji mulai sekarang agar haji mabrur dapat diraih mengikut yang dikehendaki Allah SWT.

      Alhamdulillah, mudahan pengalaman yang dikongsikan ini dapat memudahkan kefahaman Akang dan pembaca yang lain.

      Terima kasih Akang atas kunjungan, juga berbagi informasi dari sana.
      Salam ceria selalu bersama keluarga di penghujung pekan.🙂

  12. Zian June 1, 2014 at 12:06 am #

    Assalamualaikum wr. wb.
    saya senang sekali dengan kokohnya ibu mempertahankan kesucian… semoga istiqamah… semoga tulisan ini memberikan manfaat kepada yang lain sebagai i’tibar dalam menjaga aurat…
    Semoga mendapat haji yang mabrur untuk ibu. Amin…
    Mohon doanya semoga Allah mengizinkan saya melaksanakan ibadah haji juga..🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD June 2, 2014 at 10:57 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Zian…

      Alhamdulillah, Aamiin Ya Rabbal’alamiin. ia sebuah perjuangan yang sepatutnya dilakukan oleh sesiapa sahaja yang beriman dengan Allah baik dalam senang ataupun dalam susah. Mudahan saya dapat istiqamah dalam meninggikan syiar Islam. Aamiin.

      Semoga Allah SWT memperkenan dan mengizinkan Zian untuk melaksanakan ibadah haji pada masa yang dikehendaki-NYA. Menanam niat dari sekarang sudah mendapat pahala. Berusahalah untuk meningkatkan ibadah serta pelaksanaan hidup yang berkesan dalam syariat.

      Terima kasih Zian atas kunjungan dan salam sejahtera.🙂

  13. Trainer NLP 0821.4150.2649 October 28, 2015 at 4:23 pm #

    kalau lingkungannya tidak mendukung bakalan susah😀

Trackbacks/Pingbacks

  1. CT296. CABARAN HAJI (16): AKTIVITI KETIKA “HAID” | LAMAN MENULIS GAYA SENDIRI G2 - November 5, 2014

    […] terakhir menulis tentang Cabaran Haji ke 15 adalah pada 24 Mei 2014 (5 bulan) yang lalu. Posting CT253. CABARAN HAJI (15): SUKARNYA MENJAGA ADAB DAN PERGAULAN memberi pengajaran bahawa masih ramai jemaah hujjaj suami isteri tidak menghormati hak-hak sesama […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: