CT28. KEMALANGAN PALING NGERI SEBELUM SAYA MATI

9 Dec

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh


Pagi itu pagi minggu. Cuaca cukup sejuk sehingga mencapai takat suhu beku. Sebab itu saya tidak mandi pagi sebab air kolah jadi air batu dan air paip tidak mahu keluar sebab beku di dalam batang paip. Pagi itu saya bersarapan dengan keluarga di dalam unggun api kerana tidak tahan sejuk.

Selepas itu emak mengajak saya menemaninya ke pasar. Tetapi saya tidak mahu. Selepas emak menikam perut saya berkali-kali dengan garfu barulah saya bersetuju untuk mengikutnya.

Kami berjalan sejauh 120 kilometer kerana pasar itu letaknya 128 kilometer dari rumah. Lagi 8 kilometer nak sampai pasar saya ternampak sebuah lori kontena meluru dengan laju dari arah belakang. Dia melanggar emak saya. Emak saya tercampak ke dalam gaung. Dia menjerit “Adoi!”.

Lepas itu emak saya naik semula dan mengejar lori tersebut. Saya pun turut berlari di belakang emak saya kerana takut emak saya melanggar lori itu pula. Pemandu lori itu nampak kami mengejarnya. Dia pun memecut lebih laju iaitu sama dengan kelajuan cahaya. Kami pula terpaksa mengejar dengan lebih laju iaitu sama dengan dua kali ganda kelajuan cahaya.

Emak saya dapat menerajang tayar depan lori itu. Lori itu terbabas dan melanggar pembahagi jalan lalu bertembung dengan sebuah feri. Feri itu terbelah dua. Penumpang feri itu yang seramai 100 orang semuanya mati. Pemandu feri itu sangat marah. Dia pun bertukar menjadi Ultraman dan mem”fire” pemandu lori. Pemandu lori menekan butang khas di dalam lori dia..lori itu bertukar menjadi robot Transformer. Mereka bergaduh di udara.

Emak saya tidak puas hati. Dia pun terus menyewa sebuah helikopter di Genting Highlands dan terus ke tempat kemalangan. Dia melanggar pemandu feri yang telah bertukar menjadi Ultraman itu. Ultraman itu terkejut dan terus bertukar menjadi pemandu feri semula lalu terhempas ke jalanraya. Pemandu feri itu pecah.

Pemandu lori yang jadi transfomer itu rasa sangat takut melihat kejadian itu. Dia meminta maaf dari emak saya. Dia menghulurkan tangan ingin bersalam. Tetapi emak saya masih marah. Dia menyendengkan helikopternya dan mengerat tangan pemandu lori itu dengan kipas helikopter. Pemandu lori itu menjerit “Adoi..!” dan jatuh ke bumi.

Emak saya menghantar helikopter itu ke Genting Highlands. Bila dia balik ke tempat kejadian, dia terus memukul pemandu lori itu dengan beg tangannya sambil memarahi pemandu lori itu di dalam bahasa Inggeris. Pemandu lori itu tidak dapat menjawab sebab emak saya cakap orang putih. Lalu pemandu lori itu mati.

Tidak lama kemudian kereta polis pun sampai. Dia membuat lapuran ke ibu pejabatnya tentang kemalangan ngeri itu. Semua anggota polis di pejabat polis itu terperanjat lalu mati. Orang ramai mengerumuni tempat kejadian kerana ingin mengetahui apa yang telah terjadi. Polis yang bertugas cuba menyuraikan orang ramai lalu dia menjerit menggunakan pembesar suara. Orang ramai terperanjat dan semuanya mati.

Selepas itu emak saya mengajak saya ke pasar untuk mengelak lebih ramai lagi yang akan mati. Di pasar, emak saya menceritakan kejadian itu kepada penjual daging. Penjual daging dan peniaga-peniaga berhampiran yang mendengar cerita itu semuanya terkejut dan mati.


Saya dan emak saya terus berlari balik ke rumah. Kerana terlalu penat sebaik saja sampai di rumah kami pun mati. Itulah kemalangan yang paling ngeri yang pernah saya lihat sebelum saya mati.

Hahaha… maaf ya kawan, saya terpaksa membawa sahabat ketawa bersama kerana tidak tahan menahan ketawa seorang. 😀 :D  Oppss…, sesudah ketawa jangan lupa membaca ASTAGHFIRULLAHAL ‘ADHZIM atas aktiviti yang telah sahabat lakukan di atas. Hanya sekadar mengendurkan urat yang tegang oleh tekanan yang melanda fikiran dan jiwa kerana kesibukan yang menghimpit. Istirehat sebentar. Selamat bersantai.

(petikan karangan pelajar darjah 4 yang disalin dari email saya)

*

SalamFatima3SalamFatima  9 Disember 2010 (Khamis)/ 0912  pagi- SARIKEI, SARAWAK

Andai malam mengerti….. ada hati yang resah mencuri ruang masa rebah di sisi Pencipta Abadi adalah AKU yang selalu memohon suci segugus doa diampuni. Buat semua yang berbudi… ketahuilah hidup ini indah seabadi cinta-Nya. Laluilah dengan tabah dan redha kerana itulah yang terbaik untuk ditakluki bagi menguji diri dengan iman dan taqwa.

– SITI FATIMAH AHMAD –


70 Responses to “CT28. KEMALANGAN PALING NGERI SEBELUM SAYA MATI”

  1. neni December 9, 2010 at 1:02 pm #

    Assalamu alaikum…

    aku yang pertama ketawa..hehehe.

    • SITI FATIMAH AHMAD December 9, 2010 at 5:10 pm #

      Wa’alaikum salaam Neni

      Inda kok Nen, bunda yang duluan ketawa dong… hehehe, Neni yang kedua kayaknya.😀

  2. andinoeg December 9, 2010 at 3:34 pm #

    kok masih gak ngeh ya😀

    • SITI FATIMAH AHMAD December 9, 2010 at 5:13 pm #

      Hai Andinoeg…
      Hehehe…, barang kali belum faham lagi kok.
      Inda apa Andi. biar saya tolong ketawakan…😀

  3. bayuputra December 9, 2010 at 6:43 pm #

    Assalamu alaikum…
    astaga bunda … saya kira ceritanya beneran ,,, eh taunya heee … ternyata bunda pandai sekali mengarang cerita .. tidak mencoba membuat sebuah cerpen bunda ? .. pasti nanti hasilnya bagus sekali …
    maaf baru berkunjung karena 2 minggu yang lalu bayu keluar kota bunda …

    salam hangat dari Kalimantan Tengah.

    • SITI FATIMAH AHMAD December 9, 2010 at 8:11 pm #

      Wa’alaikum salam nanda Bayuputra…

      Hehehe… tidak Bayu, hanya fiksyen hasil kerja otak pelajar tahun 4 yang menurut bunda sangat kreatif walau tidak logik. tapi kan itu satu usaha ke arah penulisan yang bagus suatu hari nanti.😀

      Insya allah, akan dicoba jika berkesempatan. terima kasih atas dokongan Bayu buat bunda. Semoga urusan di luar kota sudah beres dan kembali ngeblog.

      Salam hangat kembali dari bunda.

      • bluethunderheart December 10, 2010 at 7:17 pm #

        blue suka ini,bunda
        fiksi yang snagat blyue sukai
        selalu bersemangat y budnaku tersayang
        salam hangat dari blue
        selalu ada doa untuk kesehatan serrta kebahagiaan bunda serta sekeluarga disana

        • SITI FATIMAH AHMAD December 11, 2010 at 10:52 am #

          Terima kasih nanda Blue.
          Semoga dapat memberi kesegaran kepada minda untuk lebih ceria dan ringan setelah membacanya.

          bunda juga doakan nanda Blue dalam kondisi yang diberkati Allah SWT.

          Salam hangat dari bunda dan selamat berlibur.

  4. Eyangkung December 9, 2010 at 7:23 pm #

    Selamat malam mbak Siti,

    Membaca artikelsoal kematian ini membuat tanda tanya besar di hati saya. di tengah cerita saya sudah sangat cemas kalau yang menulis ini mbak Siti. Saya juga sudah menduga endingnya tentu KEMATIAN. Dan betul Endingnya kematian ‘saya’ dan ’emak’. Setelah membaca foot note saya berlega hati itu bukan tulisan mbak Siti, tapi kutipan dari tulisan karangan pelajar darjah 4. Pertanyaan saya: penulisnya waktu itu umur berapa, pria, wanita? dan sekarang masih hidup?

    Karangan model ini istilahnya “tabu” atau “pamali”. Dengan penuturan persona pertama “aku” dan akhirnya “aku” juga mati ini tidak layak. Dengan menulis “aku” mati itu merupakan pernyataan kepada pembaca/publik ia=penulisnya sudah mati. Apakah betul sekarang penulisnya sudah mati? jarak antara ia menulis sampai hari kematiannya berapa hari? Phenomena ini kalau betul kejadiaanya maka pada waktu pelajar darjah 4 itu menulis sebagai isyarat. Pada waktu mbak Siti pertama membaca tulisan itu apa komentar mbak Siti?

    Kalau penulisnya sekarang masih hidup, harus ada pengarahan secara agamis bahwa itu mendahului kehendak Allah. Mungkin ia maksudnya ingin menulis kisah yang bernuansa suspense, thriller atau horror, tetapi jangan memakai sesuatu yang terkait dengan takdir yang sudah direncanakan Tuhan. Sebetulnya penulis bisa membuat model tulisan semacam ini tetapi jangan menggunakan persona pertama (saya, aku). Pakai saja persona III (ia, mereka).

    Atau untuk baiknya lebih2 anak2 jangan bikin cerita tentang kematian. Apalagi menyatakan diri juga sudah mati waktu itu. Kalau anak2 maubikin cerita tentang fiksi ilmiah tokoh Ultraman, Superman, bat man dll bagus saja tapi jangan dikaitkan dengan kematian dirinya!!

    Sekarang kalau penulisnya masih hidup usianya berapa tahu? Rerima kasih

    • SITI FATIMAH AHMAD December 9, 2010 at 8:26 pm #

      Salam hormat dan selamat malam Eyangkung…

      Subhanallah… kalau Eyangkung mampir, pasti saya jadi tidak tentu arah kok. Hehehee… maaf ya Eyang, saya mahu ketawa dulu. (sambil micit kepala nih….pusing) kerana membayangkan betapa seriusnya Eyang membaca artikel di atas. Apa inda ketawa Eyang ? atau tersenyum ? atau geleng kepala aja ?

      Membaca komentar Eyang di atas, memberi gambaran bahawa Eyang bersungguh2 mendalami apa yang ditulis oleh (kononnya) pelajar darjah 4 yang jelasnya ketika email ini sampai ke saya secara forward, tidak diketahui sumber primernya.

      Berdasarkan persoalan yang Eyang kemukakan di bawah:

      “Pada waktu mbak Siti pertama membaca tulisan itu apa komentar mbak Siti?”

      Sebagaimana guru, pasti saya juga mempunyai persoalan yang sama dengan Eyang dan hal ini telah dibincangkan bersama beberapa teman tentang hal yang berkaitan dengan kematian. mati bukan hal main-main dan ia tidak boleh dilangkau.

      Saya kagum dengan ketajaman hati dan kecerdasan minda Eyang yang sesungguhnya tahu apa yang bermain diminda saya. Hakikat, saya menulis di atas hanya sebagai satu artikel yang meringankan diri tetapi mempunyai tujuan yang tersendiri iaitu untuk para pembaca memikirkan apakah yang tersirat dari yang tersurat dalam karangan tersebut.

      Terima kasih Eyang kerana telah membuka pintu perbahasan tentang soal akidah dan hal yang berkait dengannya.

      Walau bagaimanapun, dari sisi lain saya melihat adanya kreativiti dan inovasi dalam penulisan yang awalnya tentu tidak realistik untuk ditaksirkan sebagai sebuah penulisan yang layak diterima akal. semoga penulisnya nanti bisa menghasilkan tulisan yang lebih baik dan mantap dari apa yang telah ada. Wallahu’alaam.

      Salam takzim dan ceria selalu dari saya.😀

      • Eyangkung December 10, 2010 at 11:47 am #

        Ha, ha, haaaaaa….

        Sekaranglah Eyangkung baru bisa tertawa karena sudah berlega hati, tulisan itu bukan mbak Siti yang mengarang!Saya juga pernah membuat cerita pendek dengan judul: MEMBELI IMPIAN. dan AKU MENEMBUS WAKTU Yang juga dengan ending kematian. Tetapi penuturan dengan persona III (ia, mereka). Yang mati tokoh utama cerita bukan penulis karangan (persona I). Jadi di sini saya berpendapat membuat fiksi banyak hal tidak masalah. Tidak ada yang tidak masuk akal dalam membuat karya fiksi dan saya juga tidak memasalahkan alur cerita itu realistik, logis atau tidak. Tetapi jangan membuat cerita yang menyebutkan “aku” mati. Kalau dalam penuturan dengan persona I “aku”, kemudian menceritakan “aku” akhirnya mati, itu secara tertulis = menyatakan dirinya sudah mati, padahal penulisnya sebenarnya masih hidup!

        Kalau seseorang ingin menulis tentang kematian menurut saya tidak masalah tetapi jangan menggunakan persona I. Sekarang saya “menduga” penulis cerita itu sudah benar2 mati! Dan tulisan karyanya tidak lain adalah sebuah surat wasiat. Kalau penulis fiksi itu belum mati saya TIDAK BERANI sekalipun menduga, ia segera …..ITU RAHASIA TUHAN!! MATI untuk sebagian orang masih merupakan misteri. Kenapa anak2 mecari topik fiksinya tentang kematian? Untuk berkreativitas dan imaginasi serta improvisasi malah saya bisa menerima bila ia cerita pernah terbang wisata ke surga dan terjebak di neraka, asalkan jangan salah dalam mennggambarkan surga dan neraka. Yang paling baik ialah jangan cerita soal yang berhubungan dengan rahasia Tuhan (termasuk surga dan neraka). Lebih baik anak2 cerita soal RUANG dan WAKTU. Karena keinginan tahu anak2 ia membuat percobaan membikin peralatan full komputerisasi ternyata dengan alat itu ia bisa terbang ke masa lalu pada waktu banjir nabi Nuh. atau terlempar di Sodom Gomara yang sedang tertimpa musibah. Atau si anak menceritakan terlempar ke masa depan tahun 2026 dimana dunia sudah dipenuhi robot. Manusia tinggal ongkang-ongkang di rumah kerjanya hanya pencet2 tombol memerintah robot2nya jarak jauh (era high touch). Di Ending cerita menyebutkan ternyata ini hanya impian Si Polan yang terlalu banyak menonton film star strek, dan pesan kepada orang2 tua para ilmuwan: manusia TIDAK PERLU bercita2 bisa membikin “mesin waktu” karena itu melawan kehendak Tuhan!!

        Dari segi karya sastera pendapat saya menulis cerpen dan novel bila menggunakan persona I dalam penuturannya, keuntungannya lebih ekspresif dan mendalam dalam menggambarkan charakter tokohnya, bisa lebih mudah mendramatisir ceritanya dan lebih komunikatif dengan pembacanya. Tetapi kelemahannya ‘mobilitasnya’ tidak sebebas penuturan dengan persona III. Dengan persona III lebih bebas meloncat sana meloncat sini…..

        Demikian komentar saya salah seorang lansia yang senang menulis fiksi macam-macam jenis.
        Yang terakhir perkenankan sekali lagi saya tertawa. Ha, ha, haaaa …… Karena gembira untung bukan mbak Siti SAHABAT MAYA yang mengarang fiksi kisah kematian dirinya. seperti posting di blog ini. Dan pilihan artikel ini baik, karena setidak2nya saya bisa menyampaikan pendapat saya, dang mengundang blogger lain untuki mengkomentari
        Salam persaudaraan blogger

        • SITI FATIMAH AHMAD December 10, 2010 at 4:38 pm #

          Selamat Sore Eyangkung…

          Alhamdulillah, senang mengetahui Eyang sudah ketawa membaca kisah di atas. Apa-apapun, saya kagum dengan cara eyang membyat intepretasi terhadap kandungan dalam pengkisahan di atas.

          Mungkin menurut kaca mata orang lain, ia hanya sekadar sebagai satu kecerdasan dalam menghasilkan sebuah penulisan lelucon tanpa mengambil kira aspek persona-persona yang mewakili watak dalam kisah tersebut.

          Terima kasih Eyang telah memberi banyak ilmu dan hikmah yang membuat saya semakin beruntung mempunyai teman blogger seperti Eyang kerana selalu meghasilkan buah fikiran yang berbobot tinggi.

          Salam mesra dan takzim dari saya buat Eyangkung. semoga selalu sehat dan cergas diri juga cerdas minda serta dilindungi Allah selalu.😀

          • MUXLIMO December 16, 2010 at 1:39 am #

            hehehe waduh..saya justru setuju sama Eyangkung, bahwa cerpen di atas adalah kisah “santai” di permukaan, tetapi “berat” dalam pemaknaannya..

            satu2nya yang membuat saya terkekeh membaca postingan ini adalah gambar kucing itu!! COMEL!!!😀
            selebihnya,,, sungguh..mengandung pesan tersembunyi yang berat.. >.<'

            • SITI FATIMAH AHMAD December 19, 2010 at 10:07 pm #

              Hai Muxlimo….

              Senang mengetahui bahawa akhi turut mendalami makna yang tersirat dari cerpen di atas sama seperti Eyangkung.

              Eyang memang guru yang berpengalaman dalam hal membongkar khazanah pemikiran yang tersirat. Persisnya anda berdua adalah seperti guru dan murid yang sudah menyatu hati dan fikirannya. Satu regu yang mantap dengan ilmu dan pengalaman yang luas.

              Terima kasih sudah berbagi ilmu dan kepintaran kata di blog saya. Saya amat menghargai buah fikir yang dilontarkan dan tentunya ranum dan enak sebagai hidangan minda dan rohani.

              Hehehe… kucingnya memang suka ketawakan orang yang suka ketawa. Ia bertambah comel kerana dia mendapat pujian dari Muxlimo.😀

              Salam harmoni dan takzim dari saya.

  5. bchree December 9, 2010 at 8:16 pm #

    bisa aja bunda …..???!!! ceritanya tu lo bisa2 aja!
    gmn cara mengisi hiasan hujan saljunya bund???

    • SITI FATIMAH AHMAD December 9, 2010 at 8:46 pm #

      Sekadar untuk meringankan minda aja mas.😀

      Berikut garis tata untuk menghujan saljukan blog wordpress.com.

      1. masuk ke dashboard.
      2. lihat kotak APPEARANCE, klik pada EXTRA
      3. dalam EXTRA ada 3 general extras. Pilih yang pertama iaitu

      “Show falling snow on my blog. (Only until January 4th.)”

      4. akhirnya klik UPDATE EXTRAS.
      5. refresh home. Insya Allah, rumah blog Bchree akan disirami salju dingin sehingga Januari nanti.

      Selamat mencuba dan sukses dengan hasilnya. Kalau berhasil, silakan maklumi ya. bimbang kalau memberi maklumat salah.

      Salam mesra selalu.😀

  6. yusami December 9, 2010 at 9:09 pm #

    Assalamu’alaikum Wr Wb
    haibat….sebuah karangan yang begitu penuh inajinasi dari anak yang sangat berbakat. perlu di beri dua jempol Bunda.
    Semoga senantiasa dalam limpahan Rahmat-Nya. Amin….
    Wassalamu’alaikum Wr Wb

    • SITI FATIMAH AHMAD December 9, 2010 at 10:10 pm #

      Wa’alaikum salaam mas Yusami…

      Amiin.. Ya rahman atas doa yang dikirimkan. Semoga mas Yusami dan keluarga juga demikian.

      Mudahan bakat yang diasah kini bakal menjadi hebat untuk memulakan sebuah penulisan yang berbobot suatu hari nanti.

      Salam hangat dari saya dan semoga sukses.😀

  7. choirunnangim December 10, 2010 at 7:29 am #

    wah ceritanya seru BUNDA…

    • SITI FATIMAH AHMAD December 10, 2010 at 8:14 am #

      Hai Choirunnangin…

      Ceritanya untuk istirehat minda aja setelah lelah dengan tugasan.😀

      Terima kasih atas kunjungannya.
      Salam kenal dari saya.

  8. Dahrun Marada December 10, 2010 at 8:44 am #

    Assalamu ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh.
    Salam jumpa lagi.
    Semoga Bunda Sitti Fatimah Ahmad dan keluarga saya temui dalam keadaan sehat-sehat aja. Salam hangat dari Gorontalo.
    Lucu juga ceritanya, saking seriusnya membaca tidak tahunya hanya cerita film kartun.

    • SITI FATIMAH AHMAD December 10, 2010 at 4:46 pm #

      Wa’alaikum salaam warahmatullahi wabarakatuh…
      Alhamdulillah, kembali menyapa di pentas ilmu ini dan senang dengan kunjungan mas Dahrun kemari.

      Ceritanya hanya untuk menghilang lelah aja.😀

      Amiin… Ya Rabb, atas doa yang baik dikirimkan buat saya dan keluarga semoga mas Dahrun dan juga keluarga di sana dalam kondisi yang sehat dan bahagia.

      Terima kasih ya. Harap sudi bertandang lagi.
      Salam hangat kembali dari saya.😀

  9. loewyi December 10, 2010 at 10:23 am #

    Pagi bunda…. maaf baru sempet mampir…😀
    hahaha…. ternyata akhirnya mati semua…😀

    oia sebelumnya maaf kalo telat…. selamat tahun baru islam yach bunda….😀

    Salam dari Loewyi….:mrgreen:

    • SITI FATIMAH AHMAD December 10, 2010 at 4:51 pm #

      Sore Loewyi…

      Tidak mengapa walau telat, namun harap masih sudi kemari kalau ada luang waktunya. Semoga sukses selalu.

      Hehehe… iya, semuanya mati termasuk penulisnya.
      Lalu siapa yang menulis cerita ini ya. ?😀

      Salam manis dari bunda buat Loewyi.😀

  10. MENONE December 10, 2010 at 10:34 am #

    duuuuuuhhhh image-nya koq lucu2 gt ya hehehehehehehee…….

    • SITI FATIMAH AHMAD December 10, 2010 at 4:53 pm #

      Ini pasti Menone minat cerita kartun ya.😀

      Terima kasih ya, lama tidak bersapa.
      Semoga Menone sukses selalu.

  11. fitr4y December 10, 2010 at 1:39 pm #

    Bunda .. luv u … bund .. blog qu dah di penuhi hujan salju hehehe .. trims ya bund …

    qu dapat info baru lagi … 🙂🙂🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD December 10, 2010 at 9:20 pm #

      Alhamdulillah Fitr4y… bunda senang kalau salju sudah landing di blog Fit. Semoga bahagia bermain dengan saljunya. Mengingatkan bunda semasa bermain salju di Swiztzerland dulu.😀😀

  12. ummurizka December 10, 2010 at 3:43 pm #

    Assalamu’alaikum bunda Siti,

    Smg bunda sekeluarga senantiasa dalam keadaan sehat dan dalam lindungan Allah SWT amin.
    duh senangnya bisa menyapa bunda lagi ni..
    pertama kali baca kiraan cerita beneran rupanya sebuah cerita namun dapat menghibur n merefresh pikiran kita dari padatnya aktifitas sehari-hari..
    Nice post bunda..
    Salam sayang selalu untuk bunda Siti🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD December 10, 2010 at 9:25 pm #

      Wa’alaikum salaam mbak Ummu….

      Amiin… Ya Rabb. Alhamdulillah, awal2 tulisan sudah didoakan oleh mbak. Terima kasih ya, semoga diberkati Allah juga.

      Saya juga senang menerima kunjungan dari mbak. Semoga akan selalu betah kemari.

      Iya mbak, cerita yang dikongsikan hanya sekadar untuk melepaskan lelah dari aktiviti minda yang sedang menjadi tumpuan kala ini.

      Salam sayang juga dari saya buat mbak Ummu.😀

  13. advertiyha December 10, 2010 at 4:09 pm #

    hahahaha,,, bunda ada-ada saja, pandai buat lelucon rupanya, saya sempat deg-deg an, emak sangat super ya bun, bisa memandu helikopter… hehe…

    terimakasih atas lelucon yang bikin kendur urat saya yang mulai menegang ini bun..

    salam sayang selalu..🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD December 10, 2010 at 9:40 pm #

      Hai Tiyha… senang membuat Tiyha ceria kerana bila Tiyha ceria, baby di dalam juga demikian dong. Bunda doakan Tiyha sehat dan jaga kesihatan diri.

      Hehehe… iya, sama-sama kasih untuk kerehatan minda.

      Salam sayang kembali dari bunda.😀

  14. choirul December 10, 2010 at 6:03 pm #

    kalo saya kok g paham ya dengan ceritanya…

    di indonesiain dong bunda

    • SITI FATIMAH AHMAD December 10, 2010 at 10:02 pm #

      Tidak apa-apa kalau tidak faham, Choirul.
      Coba lagi, biar bisa seperti temen2 lain.😀

  15. abgreds December 10, 2010 at 6:37 pm #

    assalamualaikum bunda Siti..

    saya sebenarnya sudah maklum akan kisah berkenaan. ya, leluconnya berhasil mengelitik minda. pertama kali membacanya saya juga tertawa haha..

    bunda hanya mempelbagaikan lagi karekter maya bunda buat pengenalan kepada pembaca seperti saya. dulunya saya malu ah berkomunikasi dengan mereka yang kiranya lebih berpendidikan dan matang dari saya.

    tapi ternyata kita semua manusia sama saja. ada waktunya berasa stress dan ada waktunya berlapang-lapangan. dan perlunya menangani stress atau apa jua permasalahan hidup masing-masing termasuk dari lelucon itu.

    begitulah kita ya bunda Siti… oh ya tahniah atas banner baru di blog bunda ni ya. segar mata saya melihatnya…

    • SITI FATIMAH AHMAD December 11, 2010 at 9:02 am #

      Wa’alaikum salaam Abgreds…

      Saya mendapat kisah ini melalui email ketika saya sedang pening kepala dek tugasan yang banyak. Alhamdulillah, saat membacanya, saya ketawa dan dapat release tension dengan sedikit hiburan dari karangan tersebut. Sungguh orang yang mengarang itu sangat kreatif dan inovatif dalam berfikir.

      Hehehe… kenapa harus malu Abgreds. Harus ingat kata pepatah bahasa Inggeris ada mengatakan “Don’t judge the book buy it cover”. Setelah bersapa dan berinterkasi, barulah kita boleh membuat evaluasi kepada seseorang. Jika tidak kita akan berprasangka buruk terhadap mereka yang mungkin dari rupa paras tidak sama dengan hati di dalam.

      Semoga senang dapat bersahabat dengan saya.
      Terima kasih atas ucap selamat dan kunjungan di tahun baru hijrah ini.

      Salam mesra dari saya.

  16. mamung December 10, 2010 at 8:07 pm #

    assalamu’alaikum.. bunda
    maaf baru berkunjung nih..
    selamat tahun baru Muharam ya..
    mudah2an tahun ini lebih baik dari tahun yang lalu… amiin.

    • SITI FATIMAH AHMAD December 11, 2010 at 9:12 am #

      Wa’alaikum salaam Muhammad…

      Tidak mengapa kok yang penting silaturahminya tetap terjalin.

      Selamat Tahun Baru Hijrah dan terima kasih atas doanya.
      Salam ceria di hujung minggu.

  17. lyna riyanto December 10, 2010 at 8:10 pm #

    assalamu’alaikum Bunda

    ceritanya imajinatif sekali ya heheh
    sungguh emak yang sangat perkasa
    kalau dibuat film pasti sangat bagus😀

    eniwey..saya pernah ke genting highland
    tapi tidak tahu kalau disana ada helicopternya
    heehee

    • SITI FATIMAH AHMAD December 11, 2010 at 9:28 am #

      Wa’alaikum salaam mbak Lyna…
      Iya..emak yang sungguh berani dan bersemangat.
      Kalau difilemkan mungkin tidak selucu kisah tulisnnya. Malahan menggerikan.

      Ada Lyna, hanya yang berada sahaja mampu terbang ke Genting dengan helikopter.😀

      Terima kasih kerana bertandang ke mari.
      Salam hangat di pagi Sabtu.

  18. irmawaty December 10, 2010 at 9:48 pm #

    Assalamu’alaikum ibu…, salam kenal dari saya blogger baru. saya datang berkunjung ke blog ini untuk membentuk jalinan silaturahim baru di dunia maya. ditunggu kunjungan baliknya. Salam saya dari kota Kudus Indonesia.

    • SITI FATIMAH AHMAD December 11, 2010 at 9:43 am #

      Wa’alaikum salaam mbak Irmawaty…

      Alhamdulillah, senang dapat kenalan baru dan terima kasih kerana sudi mampir untuk menjalinkan persahabatan. Mudahan akan terjalin baik di masa akan datang. Insya Allah akan segera ke sana untuk kunjungan balas.

      Selamat berlibur dan sukses hendaknya.
      Salam mesra dari saya di Sarikei, Sarawak.

  19. grandchief December 11, 2010 at 1:28 pm #

    Tulisannya berwana warni kayak pelangi…..salam kenal mbak kunjungan perdana kayaknya nich😀

    • SITI FATIMAH AHMAD December 11, 2010 at 2:03 pm #

      Terima kasih Grandchief. Pelangi itu adalah warna warni kehidupan. tanpak berseri kalau diaplikasi pada tulisan juga.
      Salam kenal kembali dan terima kasih sudah berkunjung.😀

      • grandchief December 11, 2010 at 3:07 pm #

        iya mbak sama2 ,terimakasih juga telah berkunjung balik ke blogku mbak😀

        • SITI FATIMAH AHMAD December 11, 2010 at 6:45 pm #

          iya, terima kasih kembali.
          Pengisian blognya penuh dengan inspirasi dan hikmah yang bermanfaat. Salut dan semoga sukses selalu.😀

  20. masyhury December 11, 2010 at 4:26 pm #

    Assalamu alaikum bunda,

    Awalnya saya agak biasa saja baca paragraf 1 dan 2 di atas, tapi begitu masuk ke paragraf 3 dan 4, saya mulai heran! Masak sih??

    Oalah, saya baru sadar bunda, ternyata itu hanya carita sahaja!! hehe,,
    Bagus buat hilangkan penat,😀

    Salam dari Medan,

    • SITI FATIMAH AHMAD December 11, 2010 at 10:39 pm #

      Wa’alaikum salaam Masyhury….

      Hehehe… begitulah jalan cerita yang mengusar minda dan menggelikan hati. Syabas kepada penulis yang kreatif ini.

      Diharap Masyhury ceria membacanya.😀
      Salam mesra dari Sarikei.

  21. Usup Supriyadi December 11, 2010 at 6:41 pm #

    Assalaamu’alaikum Warahmatullaah

    Salam, Bunda.

    Selamat Hari Raya.

    Nanda kira ini cerita yang berisikan wasiat sebelum wafat atau bagaimana gitu, bun. ternyata ngakak… ckckck

    o ya, selamat untuk header barunya… ^,^

    • SITI FATIMAH AHMAD December 11, 2010 at 11:16 pm #

      Wa’alaikum salaam Warahmatullah Usup…

      Alhamdulillah, lama benar Usup tidak menyapa bunda. Apa sibuk banget ya dengan kuliahnya ?

      Hehehe… Kok Ucapan Selamat Hari Raya diucapkan untuk bunda Usup. Hari raya sudah lama berlalu dong. ke mana perginya fikiranmu Usup ?

      Selamat menyambut Maal Hijrah 1432 untuk Usup di Bogor.

      Bagus… akhirnya Usup faham jalan ceritanya.😀 Sekedar untuk meringankan beban otak yang sudah sarat dengan kerjaannya. Terima kasih atas ucap selamatnya.

      Salam hangat selalu dari bunda.

  22. bintangzohra December 11, 2010 at 8:01 pm #

    Assalamualaikum wr wb

    kanak-kanak penuh dengan imiginasi, lucuuu….

    Salam Ma’al Hijrah, sahabat.

    • SITI FATIMAH AHMAD December 11, 2010 at 11:22 pm #

      Wa’alaikum salaam Wr Wb sahabatku BintangZohra…

      Mereka selalu ceria dengan cerita dan khayalan yang mengkagumkan.

      Terima kasih atas kunjungan.
      Salam keindahan Muharram.😀

  23. Kampung Perawan December 11, 2010 at 9:28 pm #

    He2 bagus sekali mak cik webnya..

    • SITI FATIMAH AHMAD December 11, 2010 at 11:26 pm #

      Hai kampung Perawan…

      Salam kenal.
      Terima kasih atas kata penghargaan dan kunjungan yang dialu-alukan.
      Semoga beroleh manfaat dari apa yang disajikan.

      Salam mesra.

  24. febriosw December 12, 2010 at 12:54 am #

    Saya kira beneran, bunda. Tapi koq ada Transformer-nya juga. Baru sadar kalau ini cerita fiksi. Hehehehehe.

    • SITI FATIMAH AHMAD December 19, 2010 at 8:32 pm #

      Hai Febriosw…

      Hehehe… apa ultramannya bukan fiksi ya. Kok sadar transformer aja nih.😀

      Terima kasih atas kunjungan dan salam kenal.

  25. R. Indra Kusuma Sejati December 12, 2010 at 6:44 am #

    Hebat mak Ci dapat membuat saya tertawa geli membaca tulisan ini.

    Salam

    Ejawantah’s Blog

    • SITI FATIMAH AHMAD December 19, 2010 at 8:56 pm #

      Hai Mas Indra…
      Hehehe… saya kok ketawa membaca komen Mas Indra di atas.
      Apa sudah istighfar mas ?😀

      Terima kash ya atas kunjungan kala blog ini sepi sebenatr. Semoga diredhai Allah SWT.

      Salam mesra dari saya.

  26. tips beli rumah December 12, 2010 at 7:33 pm #

    wadohhh sumpah dah tulisan’y bikin saya pucing

    • SITI FATIMAH AHMAD December 19, 2010 at 9:14 pm #

      Hai Tips Beli Rumah….

      Maaf, kalau saudara jadi pusing membacanya sedangkan saya posting bukan untuk tujuan itu..😀

      Terima kasih juga kerana sudi membacanya
      Salam ceria selalu.

  27. MUXLIMO December 16, 2010 at 1:36 am #

    Wow..!! Lucu..tapi… apa benar ini ditulis oleh seorang siswa kelas 4 SD, Mbak? :O

    Saya sanksi..dugaan saya penulis cerpen “gila” ini bukanlah seorang anak kecil ingusan. justru saya menduga, penulisnya seorang penggiat sastra kritis.. sungguh..cerpen “gila” di atas bukan cerpen main-main.

    Memang dalam cerpen itu si penulis memainkan teknik alur “jungkir-balik” antara kebenaran dan khayalan layaknya film kartun Tom and Jerry. bahkan ia mengobral kematian di mana-mana.

    Tetapi…tidakkah ini semacam sindiran atas betapa murahnya nyawa di masa sekarang ini????

    hehehe, Mbak Fatimah dan lainnya mungkin akan mengira saya orang yang “terlalu serius” memandang sesuatu. tidak kok, Mbak. Seandainya Mbak Fatimah pernah membaca cerpen “SUKAB MENGGIRING BOLA”–sebuah cerpen karya salah seorang pengarang terkemuka di dunia sastra Indonesia: SENO GUMIRA ADJIDARMA–Mbak Fatimah pasti akan tertegun melihat kenyataan dan ketidaknyataan dipermainkan begitu rupa, tetapi memunculkan pesan moral yang mendalam.

    {Sukab Menggiring Bola bercerita soal seorang miskin bernama Sukab yang sedang “demam piala dunia”. Ia menggiring bola hingga ke ujung dunia, mencari gawang terakhir yang ada di muka bumi. Di cerita itu, Sukab yang menggirng bola sepanjang jalan, melewati laut, dan benua tanpa letih tanpa tidur bahkan menjadi fenomena yang memancing perhatian dunia, sempat diceritakan orang-orang memandangnya sebagai selebritas baru yang membuat stasiun2 TV dan berita meliputnya secara LIVE.}

    Nah, kembali kepada kecurigaan saya pada USIA penulis cerpan kematian di atas. Saya punya 2 alasan:
    1. Kata “Kematian” yang diobral. Seorang anak kecil
    secara psikologis belum begitu memahami makna hakiki
    kematian. Bahkan, kematian bagi sebagian anak adalah
    kata yang mengerikan, menyedihkan.

    Di cerita di atas, penulis “cilik” itu bahkan menertawakan kematian diri dan ibunya. Garis bawahi: KEMATIAN IBUNYA. saya ragu ada anak kecil sanggup membayangkan ditinggal mati ibunya sendiri sambil tertawa meskipun sekadar berangan2 dalam cerpen.

    2. Epilog atau penutup cerita yang bunyinya:
    {Oppss…, sesudah ketawa jangan lupa membaca ASTAGHFIRULLAHAL ‘ADHZIM atas aktiviti yang telah sahabat lakukan di atas. Hanya sekadar mengendurkan urat yang tegang oleh tekanan yang melanda fikiran dan jiwa kerana kesibukan yang menghimpit.}

    perhatikan: {mengendurkan urat yang tegang oleh tekanan yang melanda fikiran dan jiwa} hehehe ini 99,99% BUKAN KALIMAT SEORANG ANAK KECIL.

    Well, bisa saja penulis cerpen itu siswa kelas 4 darjah. Bisa jadi dia anak indigo😀

    • SITI FATIMAH AHMAD December 19, 2010 at 9:59 pm #

      Salam hormat akhi Muxlimo…

      Maaf ya, kerana harus ketawa duluan membaca komentar berbobot dari saudara ini. hehehe… Pasti saudara juga seperti Eyangkung yang serius membaca isian cerpen ini bagi mendapat kefahaman kepada makna yang tersirat. Cuma akhi ketawa duluan sedangkan Eyangkung ketawanya kemudian.😀

      Jujurnya, setiap bicara yang dirongkai dalam operasi bedah kata ini sungguh mengasyikkan. Saya juga ketawa kok membaca kisah Sukab Mengiring Bola. Ternyata ramai penulis “cerpen gila” di dunia ini. Tentu sekali kita boleh membayangkan bagaimana sosok peribadi mereka. Ceria, santai dan menyenangkan. Hanya mereka yang suka berbagi keseronokan bisa memberi keceriaan kepada orang lain.

      Bagi saya, penulisan ini terhasil dari keinginan untuk lepas dari tekanan dalaman yang mahukan rasa santai dan meringankan fikiran sehingga mewujudkan ide-ide fiksi yang mengasyikkan. Tidak semua orang sanggup membuang masa berfikir sesuatu yang kreatif dan membina inovasi dalam berkarya. penulisan cerpen seperti ini memerlukan daya khayal yang kuat dan tentu sekali orangnya juga punya “feel” yang segila idenya.

      Semasa menjadi pelajar S1, saya pernah menulis cerpen gila seperti ini yang bertajuk “George Bush dan Sadam Hussein, Dunia Mahu Kiamat.” Ia saya tulis setelah membayangkan betapa lucunya persengketaan antara George Bush dan Saddam Hussein sehingga mengakibatkan rakyat menderita dan dunia dibodohkan.

      Saya tidak pernah menerbitkan cerpen itu di mana-mana, hanya sekadar bahan bacaan untuk dikongsi dengan teman2 ketika bersantai dengan mereka. Saya jadi heran melihat teman2 saya ketawa geli hati membaca cerpen itu, lalu saya membuat intepretasi bahawa saya bisa menulis cerpen lelucon sedemikian.

      Hehehe… masih ingat kondisi teman saya ketawa membacanya. Sampai menekan2 perut dan keluar air mata. kok lucu bener ya. saya pula ketawa melihat mereka ketawa. Wah.. imbalan yang betul2 saksama.😀

      Muxlimo… anda memang sangat kreatif dalam menafsir makna yang tersirat dan saya sangat senang membaca gaya fikir yang ditampilkan. Saya setuju bahawa penulis cepen gila ini bukan budak darjah 4 tetapi orang tua kepada budak darjah 4.😀 Cara fikir akhi sungguh menakjubkan. Selalu saya terkagum-kagum membacanya. Satu ulasan yang sungguh bermakna dan memandaikan tuannya juga orang lain seperti saya. Salut ya.

      Terima kasih kerana betah kemari saat saya tidak di ruang maya. semoga akhi semakin cerdas berfikir dan cergas ngeblog dengan gaya tulis sendiri.

      Semoga selalu sukses.
      Salam mesra dan ceria selalu.😀

  28. wits December 19, 2010 at 4:11 pm #

    imajinasi bunda luar biasa, keren…
    salam kenal dari wit

    • SITI FATIMAH AHMAD December 19, 2010 at 10:24 pm #

      Hai Wits…

      saya hanya berimaginasi ketika membaca cerpen ini.😀
      Salam kenal kembali dari saya.
      Terima kasih telah berkunjung.

      ******

      saya sudha ke blog Wits, blog inilah Hidup…sungguh banyak inspirasi dalam penulisan dan pengalaman. maaf tidak dapat berkomentar di sana kerana saya tidak bisa masuk ke blogspot.com. Semoga terus sukses.😀

  29. Azzahra December 22, 2010 at 3:16 pm #

    Hehehehe… untungnya yach… bukan cerita benaran…
    sudah banyak yang mengomentari .

    Yang pasti saya pernah membacanya di blog generasi yang sebelumnya, iya kan ? atau saya yang salah mengingat ?

    mudah-mudahan tidak yach…

    • SITI FATIMAH AHMAD December 22, 2010 at 10:18 pm #

      Hai Azzahra…

      Iya… saya pernah menerbitkan posting ini di blog lama dulu. Cerita sama dan fotonya juga sama. Saat kelelahan teringat artikel ini dan terus ketawa membacanya.

      Langsung dikongsikan ke maya untuk membawa teman2 juga ringan beban di kepala. ternyata niat baik itu mendapat sambutan. Bahagia melihat orang lain juga bahagia dengan tawanya.

      Terima kasih kerana Azzahra sudah termasuk dalam golongan orang-orang yang ketawa itu… hehehehe.

      Terima kasih atas komentarnya.
      Selamat malam dan salam bahagia selalu.😀

  30. Willy Merdiansyah December 24, 2010 at 11:59 pm #

    Assalamualaikum

    saya benar-benar angkat tangan!
    saya baru menyadari betapa indahnya dunia blogging.
    blogging tanpa ada “marketing” di dalamnya.

    artikel diatas membuat saya speachless bu.

    sungguh masih ada orang sebijak dan pemikiran sedalam ’emak’

    saya ingin bertemu suatu saat nanti kala Allah meridhai

    • SITI FATIMAH AHMAD December 25, 2010 at 10:14 am #

      Wa’alaikum salaam Willy Merdiansyah…

      Alhamdulillah, kalau anda senang dengan posting yang santai ini.

      Selamat masuk ke dunia indah blogging. Memang indah jika kita tahu menggunakan kebaikannya untuk manfaat bersama.

      Hehehe.. kok speachless ya. Emangnya masa membaca pakai mulut atau hati aja ?😀

      Didoakan semoga Wiliiy bisa ketemu sama “emak” yang bijak itu suatu hari nanti. Pusing nih… siapakah “emak” itu ya ?😀

      Terima kasih kerana sudah sudi berkunjung. Saya senang dan mengalu-alukan.
      Salam kenal dan ceria.

  31. Trainer NLP 0821.4150.2649 October 28, 2015 at 10:48 am #

    Serem Bund

Trackbacks/Pingbacks

  1. Rujak Posting « de Go Blog - December 12, 2010

    […] mengenal blog nih. Kontennya, selain berisikan sastra, juga khazanah keislaman, selebihnya…  catatan hati seorang istri, ibu, dan pengajar… setidaknya dengan seringnya saya berkunjung dan membaca […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: