CT176. BUNGA KEMBANG PAGI MASJID NABAWI (1): TERPEGUN

6 Jul

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

KembangFatima1PayungMasjid Nabawi

HARAPAN

Mengimbau kembali kenangan di Kota Madinah, membuat hati ini sangat rindu untuk ke sana lagi.  Rindu untuk bertemu dengan Rasulullah SAW sukar untuk diperkatakan walau hanya sebuah makam di sebalik pagar tertutup rapat. Memang benar, apabila sekali kita menjejakkan kaki ke bumi Haramain, berkali-kali keinginan untuk mengunjunginya semula. Bagai menerima lambaian indah yang tidak pernah bosan untuk disambut. 

Dalam setiap solat saya selalu berdoa agar Allah SWT memberi izin-NYA untuk ke Tanah Suci semula sama ada menunaikan umrah atau haji. Kedekatan rasa untuk bermukim di bumi tumbuhnya iman ini walau hanya beberapa hari, memberi semangat untuk menyimpan wang setiap bulan di Tabung Haji. Harapan agar memudahkan kepergian ke sana jika ada waktu terluang tanpa kesibukan melanda.

Bulan Ramadhan tidak lama lagi menjelma, perasaan saya bagai diseru untuk terbang ke sana. Ingin beramal ibadah di Masjid Nabawi dan Masjidil Haram pada setiap bulan Ramadhan menjelma bersama suami. Alangkah indahnya, jika ber”idul fitri” juga di sana. Itulah satu dari dua impian terbesar saya sebagai menyempurnakan mozaik kehidupan yang masih berbaki selain dari mengelilingi dunia. Selagi nafas di kandung hayat, impian itu tetap menjadi fokus untuk direalisasikan.

TERPEGUN

KembangFatima2KuncupanPagi

Subuh pertama di Masjid Nabawi, benar-benar membuat saya terpegun melihat ramainya jemaah hajjah hingga terpaksa bersolat di luar masjid. Ketika foto ini diambil, saya tidak tahu bahawa tiang-tiang lurus mencacak bumi dengan sinaran lampu yang indah memancar adalah payung yang nantinya akan berkembang dan mengatup pada waktu yang ditetapkan. Saya fikir tiang itu hanya hiasan bagi mengindahkan laman Masjid Nabawi sahaja.

KembangFatima8SepiMasjidNabawi

Foto SPH:  Malam pertama di bumi Madinah ketika SPH hendak menunaikan solat jamak takhir di Masjid Nabawi. Tiang payung Bunga Kembang Pagi gagah berdiri tegak dengan cahaya lampu yang mengindahkan malam yang kian sepi tetapi bakal jemaah haji masih duduk santai di dataran Masjid Nabawi.

 

PANDANG PERTAMA

Pada hari pertama hingga hari ketiga berada di Masjid Nabawi, saya masih belum tahu wujudnya “payung  yang boleh digerakkan secara otomatik” di Dataran Masjid Nabawi. Apa yang saya nampak adalah payung yang sudah sedia kembang. Mungkin ini disebabkan saya, Kak Kasma dan Kak Senah pulang awal dan terus ke hotel selepas solat Subuh.

Masuk hari keempat, apabila saya menunggu SPH selepas solat Subuh kerana kami berjanji untuk bersarapan sama dengan menunggu berhampiran Pintu No. 16, Umar al-Khattab. Barulah saya tahu bahawa “payung” yang sudah kembang sebenarnya berasal dari tiang-tiang lampu yang mencerahkan suasana Dataran Masjid Nabawi.

Foto-foto di bawah saya ambil setelah terdengar bunyi decitan meleret memanjang halus dari arah Dataran Nabawi. Pemandangan ketika itu membuat saya terpegun seketika. Tiang lampu itu bergerak dan mengembang selama hampir 4 minit. Jam yang tertera pada kamera kompak Olympus FE-280 menunjukkan 6.09 pagi waktu Madinah (1109 pagi di Malaysia).  masya Allah, indahnya.

KembangFatima17Kuncup1

Secara vertikal,  barisan payung pertama membuka dengan perlahan secara serentak. Inilah pandangan pertama yang saya lihat setelah mendengar  geseran harus yang menarik perhatian saya untuk menoleh ke arahnya.

KembangFatima18Kelopak1

Kerana terpegun, saya lupa untuk mengambil foto bagi setiap gerakan payung kembang tersebut. Saya leka memerhati keindahan yang berlaku di depan mata. Subuh dingin tidak saya rasai lagi.

KembangFatima19Mekar1

Inilah foto terakhir yang saya rakam setelah sempurna mekarnya barisan payung pertama.

Kelihatan payung dalam garis horizontal masih belum berkembang. Saya mengambil kesempatan kedua ini untuk merakam peringkat pengembangan kumpulan payung ini. Foto-fotonya di bawah ini.

*

KAGUM KALI KEDUA

KembangFatima20MenguncupNabawi2

Kumpulan payung dalam garis horizontal sedang membuka sedikit kelopaknya.

KembangFatima21Kelopak2.1

Kelopak payung mulai mekar dengan indah

KembangFatima22Kelopak2.2

Kelopak yang semakin mekar dan mengasyikkan pandangan

KembangFatima23Kelopak2.3

Para hujjaj sedang asyik melihat pengembangan payung yang sedang mengembang secara perlahan. Bunyi geseran membingit suasana menunjukkan payung masih belum sempurna mekar.

KembangFatima24Kelopak2.4

Kelihatan jauh dalam garis vertikal, payung kembang pagi sudah sempurna mekarnya. Sedangkan payung dalam garis horizontal di depan, masih dalam proses menyempurnakan kembangnya.

KembangFatima25Kelopak2.5

Rangka kelopak payung makin melebarkan sayapnya. Sangat mengasyikkan.

KembangFatima26Kelopak2.6

Pada akhir kesempurnaannya, gerakan 4 payung yang serumpun mulai melambatkan gerakan masng-masing untuk memberi ruang dalam menindih hujung-hujung payung yang berhampiran.

KembangFatima27Kelopak2.7

Satu payung sudah sempurna bentuk, manakala yang lain menunggu giliran masing-masing agar tindihannya sempurna. Jeda sempurna mekar bagi setiap payung sudah di”set” agar tidak berlaku perlanggaran hujung-hujung kelopaknya. Hebat !

KembangFatima28Kelopak2.8

Subhanallah, setelah 4 minit lebih, payung elektrik otomatik dalam garis horizontal telah kembang dengan sempurna. Para hujjaj mulai beransur pergi bagi meneruskan urusan masing-masing.

KembangFatima29MekardiUmar

Foto terakhir  yang saya ambil bagi menyudahkan ketikan yang mengambarkan keindahan proses pergerakan “Payung Bunga Kembang Pagi” di hadapan Pintu No. 16, Umar al-Khattab sebelum beredar untuk sarapan bersama SPH.

*

‘BUNGA KEMBANG PAGI”

Subhanallah, sambil memerhati gerakan indah secara perlahan dari payung di atas, secara otomatis ingatan saya terus kepada “BUNGA KEMBANG PAGI” yang pernah saya tanam. Sejak itu, payung elektrik itu saya namakan “PAYUNG BUNGA KEMBANG PAGI.”😀

bungakembangpagi3

foto googles

Beginilah “BUNGA KEMBANG PAGI” yang pernah menghiasi indah halaman rumah saya suatu ketika dahulu. Nama saintifiknya adalah “Portulaca Grandiflora Hook”. Nama lainnya adalah CANTIK MANIS. Cantik kan ! Sesuai dengan bunganya yang berkembang di pagi hari ketika matahari mulai meninggi.

*

REHAT DI BAWAH LEMBAYUNG “BUNGA KEMBANG PAGI”

KembangFatima7rehat

Bersantai dan menyambung rehat (bahagian jemaah haji lelaki) yang masih berbaki di atas hamparan karpet yang belum digulung oleh petugas Masjid Nabawi

KembangFatima10KembangIndahNabawi

Bersurai dari Masjid Nabawi setelah solat fardhu Zohor

KembangFatima11RehatTengahariNabawi

Bahagian jemaah wanita, berehat  di bawah teduhnya payung kembang pagi, setelah solat Zohor sambil menunggu masuknya waktu Asar

KembangFatima12PetangNabawi

Rehat selepas solat Asar sambil menunggu waktu menguncupnya Payung Bunga Kembang Pagi yang mula  menghampiri jadual waktu solat Maghrib. Bayangan teduh yang menyejukkan.

KembangFatima13KembangHajjahNabawi

Payung Bunga Kembang Pagi yang memayung bahagian belakang ruang solat bagi jemaah wanita di luar Masjid Nabawi

KembangFatima14KembangHajiNabawi

Payung Bunga Kembang Pagi yang memayung bahagian tengah ruang terbuka di dalam Masjid Nabawi, bahagian jemaah lelaki

*

JEJAK RINDU INI TIDAK PERNAH BERTEPI

*

**************

6  Julai 2013 (Sabtu)/ 26 Syaaban 1434H/8.05 pagi, RH Hotel, Sibu, Sarawak

AKU…. dan setiap bunga kata yang ditulis di lembaran maya ini merupakan sejarah yang bakal ditinggalkan buat generasi zaman kemudian. Tinggallah sesuatu yang berharga untuk dikenang supaya kenalan-kenalan baru dapat berkongsi keindahan pengalaman yang menjadi guru kehidupan. Kemuliaan tidak diberi secara percuma tetapi didapati dengan kesungguhan dan diperolehi dengan pengorbanan.

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

RinduFatima5untukmu

*

DEDIKASIKU UNTUKMU….. tiada apa yang dapat menghentikan kasih sayang antara kita kecuali takdir yang direncanakan Allah SWT untuk sampai ke noktah terakhir. Di setiap penghujung rindu, ada ingatan yang tidak pernah pudar walau pernah ku cuba untuk menghentikannya. Di setiap kesempatan tidak ada waktu yang kosong begitu sahaja kecuali terisi namamu di hatiku. Wassalam.😀

*

26 Responses to “CT176. BUNGA KEMBANG PAGI MASJID NABAWI (1): TERPEGUN”

  1. Pakies July 6, 2013 at 10:28 pm #

    Saya seringkali bercita-cita ingin menghabiskan sisa hidup di Masjidil Haram ataupun Masjid Nabawi, karena tiada keindahan rasa dalam bermunajad selain di kedua tempat suci itu. Bahkan alangkah indahnya jika jasad saya bersemayam di pemakaman baqi ataupun di Ma’la. Menghembuskan nafas terakhir di pelataran thawaf dalam keadaan khusnus khotimah. Amin.

    • BlogS oF Hariyanto July 6, 2013 at 10:45 pm #

      aamiinnn yaa rabbal alamin

    • SITI FATIMAH AHMAD July 8, 2013 at 3:14 pm #

      Salam sejahtera Pakies,

      Subhanallah, hasrat Pakies untuk disemadikan di Tanah Haramain mengingatkan saya tentang hadis Rasulullah SAW yang menggalakkan kita berdoa agar akhir hayat kita di bumi mulia ini dengan sebab berikut:

      Daripada Abdullah bin Umar r.hm bahawa Rasulullah SAW bersabda:

      Aku adalah orang pertama yang dibangkitkan dari bumi pada hari Kiamat. Kemudian Abu Bakar, kemudian Umar dan kemudian aku mendatangi penghuni-penghuni Baqi’. lalu mereka dibangkitkan bersama-sama denganku. Kemudian aku menunggu penduduk Makkah. maka aku dibangkitkan di antara dua Tanah Haram.”

      – HR at-Tirmizi, Ibnu Hibban dan al-Hakim

      Saya yakin semua umat Islam mengharapkan yang sama termasuk saya. Mudahan hasrat tercapai dan diredhai Allah SWT. Aamiin.

      Terima kasih Pakies atas kunjungan dan kongsian yang menarik.
      Salam hormat selalu.😀

  2. BlogS oF Hariyanto July 6, 2013 at 10:44 pm #

    waalaikumsalam, memang menjadi pemandangan yang indah pada saat payung2 itu mekar terbuka, dan yang luarbiasa adalah bahwa payung yang digerakkan secara elektrik itu terawat dengan baik, karena saya melihatnya pada tahun 90-an,,dan sekarang payung itu masih berfungsi dengan sangat baik …subhanallah

    selamat mempersiapkan diri menyambut bulan suci Ramadhan,
    bila ada salah kata, salah tulis dan salah komentar mohon dimaafkan lahir dan bathin
    salam hangat selalu dari makassar-Indonesia untuk seluruh keluarga besar Fatimah

    • SITI FATIMAH AHMAD July 8, 2013 at 4:19 pm #

      Iya, memang tiang-tiang lampu dan payung-payung yang unik itu dijaga rapi dan diselenggara dengan baik oleh Kerajaan Arab Saudi. Malah Masjid Nabawi akan diperbesarkan lagi untuk menampung jumlah jemaah haji yang semakin meningkat setiap tahun.

      Terima kasih mas Hariyanto atas kunjungan dan kongsian pengalaman yang telah dilalui di sini.

      Selamat menyambut Ramadhan al-Mubarak. Semoga kurnia Ramadhan tahun ini lebih membawa barakah. Aamiin.

      Salam hormat takzim untuk mas Hariyanto dan keluarga di Makassar.😀

  3. duniaely July 7, 2013 at 5:06 am #

    Terima kasih telah berbagi foto foto cantik dari masjid Nabawi mbak🙂

  4. Zu Pqa July 7, 2013 at 2:43 pm #

    aslmkm wrth ibu.. apa ibu ada akaun facebook?

    ________________________________

  5. monda July 8, 2013 at 7:06 am #

    Hajjah Siti memang pemerhati yang baik sekali,
    payung raksasa yang membuka itu pasti jadi pemandangan tersendiri yg sangat indah, alhamdulillah berkat payung itu jamaah yang sholat di halaman tidak terlalu panas terkena sinar matahari ya

    • SITI FATIMAH AHMAD July 9, 2013 at 8:02 am #

      Alhamdulillah, sayang sekali kalau sesuatu yang menarik dan jauh pula dari negara kita, tidak diabadikan sebagai kenangan dan kongsian bersama.

      Kita juga tidak tahu, apakah itu kali pertama dan terakhir kita di sana atau ada lagi izin Allah SWT untuk kembali menjejak kaki semula. Melihat fotonya sahaja, membuat hati ini jadi rindu.😀

      Terima kasih mbak Monda.
      Salam manis dan mesra selalu.😀

  6. araaminoe July 8, 2013 at 9:17 am #

    Assalamualaikum Mbak Siti…
    Ahh.. indah sekali jika mempehatikan foto foto diatas, tentang tanah suci…
    Berharap dan berdoa semoga asmie bisa bertamu di rumah Allah suatu saat nanti, amin..
    Untuk yang sekarang membaca postingan ini sudah sangat cukup bagi saya…😀 terima kasih telah berbagi…

    Oh ya, sebentar lagi bulan ramadhan tiba, asmie mohon maaf ya bila punya salah kepada mbak, asmie ingin membersihkan hati sebelum menjalankan ibadah puasa….

    • SITI FATIMAH AHMAD July 9, 2013 at 8:18 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Asmie…

      Aamiin Ya Rabbal’alamiin. Saya doakan Asmie juga akan ke sana nanti. Yang pentingnya usaha menyimpan wang sudah dimulai sedikit demi sedikit. Jangan lupa juga untuk berdaftar segera agar masa menunggu gilirannya tidak lama.

      Semoga beroleh manfaat dari apa yang dikongsikan dari pengalaman saya.

      Terima kasih Asmie dan selamat menyambut Ramadhan al-Mubarak. Maaf zahir dan bathin juga.

      Salam mesra.😀

  7. cerpen winterwing July 8, 2013 at 7:02 pm #

    saya suka payungnya. saya rasa payungnya lebih indah kalau bentuk melingkar. tapi kalau payunya kotak bakalan bisa saling mengkeapi engan payung lain tanpa ada celah. jadi semua jamaah bisa berteduh.

    • SITI FATIMAH AHMAD July 9, 2013 at 8:53 am #

      Sukar untuk dibayangkan bagaimana payung itu berbentuk melingkar. Mungkin kelihatan cantik dan unik.

      Apa yang terhidang di depan mata sudah cukup mempesonakan. Insya Allah, Wahyu akan melihat sendiri secara alami.

      Hebat sekali arkitek yang membina keindahan payung sedia ada dengan hasil kreatif dan inovatif yang tinggi sehingga dapat dimanfaatkan oleh umat islam seluruh dunia.

      Terima kasih Wahyu.
      Salam ceria.😀

      • cerpen winterwing July 9, 2013 at 4:52 pm #

        salam juga BU. Bu Siti puasa hari selasa atau rabu, Bu? kemarin saya mau tarawih tapi ternyata belum ada pengumuman. jadi sekarang tidak puasa. nanti malam baru tarawih dan besok hari pertama. semoga bisa penuh amal shalih. orang dewasa bukan saarnya lagi menahan lapar dan haus, tapi menahan maksiat, mengendalikan diri dan banyak beramal.

        • SITI FATIMAH AHMAD July 11, 2013 at 9:54 am #

          Salam kembali Wahyu…

          Maaf baru dapat membalas kerana ada kesibukan yang harus dijalankan. Kita sudah mulai berpuasa semalam. Di Malaysia biasanya mengikut kiraan hisab yang ditentukan oleh ahli Falak tetapi masih tetap melihat anak bulan.

          Aamiin, mudahan puasa kita bukan sekadar menahan lapar ya. Banyak lagi godaan lain yang harus dihadapi agar puasa kita terjamin selamat hingga waktu berbukannya.

          Terima kasih Wahyu.
          Salam Ramadhan.😀

  8. kickymaulana July 9, 2013 at 12:36 pm #

    pasti besar tuh ya payung nya?

    • SITI FATIMAH AHMAD July 9, 2013 at 1:23 pm #

      iya, memang payungnya besar.
      Salam kenal Kickymaulana dan terima kasih atas kunjungan.😀

  9. Seeker Peace July 12, 2013 at 4:18 pm #

    nice post sob…
    visit back

  10. rusydi hikmawan August 2, 2013 at 5:07 am #

    beruntung banget yg sudah ke makkah madinah, hidup udah lengkap rasanya. sebenarnya orang2 di indonesia bisa merasakan hal yg sama kalo semua ramai2 ke masjid. suasana makkah harus dihadirkan kembali di negeri sendiri

    • SITI FATIMAH AHMAD August 2, 2013 at 4:34 pm #

      Alhamdulillah, keberuntungan itu semuanya atas jemputan Allah SWT sebagai Pemilik Bumi Suci tersebut.😀

      Benar, suasana islami penuh ghairah kepada ibadah dai bumi Haramain sepatutnya dapat disemarakan di masjid kita sendiri. Bukan menunggu untuk ke Masjid Nabawi atau Masjidil Haram, baru masjidnya penuh dan dimakmurkan. Mindset kita harus berubah.

      Terima kasih Rusydi untuk komentar berbobot ini. Semoga diberkati Allah SWT dengan niat dan pemikiran yang hebat itu.

      Salam Ramadhan.😀

  11. Trainer NLP 0821.4150.2649 October 28, 2015 at 12:41 pm #

    Masjid Agung Semarang ada juga Bund .. Mampir ke sini😀

Trackbacks/Pingbacks

  1. CT186. BUNGA KEMBANG PAGI MASJID NABAWI (2): TIANG LAMPU BERPAYUNG | LAMAN MENULIS GAYA SENDIRI G2 - August 19, 2013

    […] kali saya menyaksikan kembang payung elektrik di Masjid Nabawi, telah saya ungkap dalam posting CT176. BUNGA KEMBANG PAGI MASJID NABAWI (1): TERPEGUN. Memerhati keindahan gerakan payung elektrik yang lembut, serata dan tepat masanya mengikut barisan, […]

  2. CT134. ZIARAH MADINAH (4): MISI MENAKLUK PERKUBURAN BAQI’ | LAMAN MENULIS GAYA SENDIRI G2 - November 9, 2016

    […] Allah, saya akan menulis beberapa siri posting khas tentang Payung “Bunga Kembang Pagi”  yang dijalankan dengan kuasa elektrik untuk dikongsikan bersama. Setelah menyaksikan acara […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: