CT37. RAHSIA SEBIJI BAWANG

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh


Pernah suatu ketika, mata saya berair kepedihan seperti orang menangis. Sudah dikesat dengan hujung lengan baju tetap tidak dapat dicelikkan. Malah air mata tetap laju meluncur di bibir mata  bagai hari di landa hujan.  Pedihnya tidak terkata. Perit sungguh menahan. Mulut ini tidak berhenti-henti menyebut… Ya Allah, Ya Allah sambil menuju ke sinki untuk membasuh muka, namun masih tetap belum hilang.

Jangan salah faham, saya menangis demikian bukan disebabkan hati ini telah disakiti  oleh sesiapa.  Tetapi tangisan dan kepedihan itu diakibat oleh bawang yang sedang saya kupas dalam rencana untuk membuat  bahan bumbu bagi menu Su’un Goreng, Sup Ayam,  Bubur Pedas (sejenis makanan tradisonal masyarakat Sarawak) dan Sayur Paku Goreng Tumis. Hmm.. enak sekali tetapi terpaksa menerima habuan pedih mata diawal penyediaan.


Sungguh berat sekali membuka mata tika “bisa” bawang memercik ke mata.  Seperti orang buta mahu melihat cahaya. Pejam celik pejam celik. Malahan boleh membuat saya pening kepala. Alhamdulillah, lama kelamaan kepedihan itu hilang dan saya kembali menyambung tugas.

Namun pengalaman itu tidak membuat saya serik untuk memotong bawang kerana sudah menjadi tugas rutin saya setiap hari memasak buat keluarga. Ketika ada pembantu rumah dulu pun saya tidak membenar pembantu rumah memasak. Pembantu rumah hanya melakukan urusan mengemas rumah dan menjaga keperluan anak-anak.

Menurut saya “air tangan isteri dan ibu” adalah satu keberkatan untuk kebahagiaan keluarga.  Sebaiknya jangan diberi kepada orang lain untuk melakukannya. Yang seronoknya, ke mana-mana suami dan anak-anak pergi atau berjauhan dengan saya, mereka pasti akan teringatkan masakan isteri dan mamanya ini. 😀

Walau sibuk dan penat sekalipun, saya tetap akan memasak dan saya mendapat kepuasan dalam melakukan aktiviti yang sangat saya suka ini.  Saya lebih gemar memasak sendiri daripada membeli di luar kerana terjamin bersih dan pastinya SANGAT SEDAAAAP.  😀


Adakah sahabat pernah merasai kepedihan akibat libasan “bisa” bawang ini terutama bawang merah ? Tahukah sahabat apakah rahsia kelebihan orang yang mengupas bawang ? Mari saya kongsikan RAHSIA SEBIJI BAWANG yang memberi erti besar kepada para pengupas yang tentunya banyak dalam kalangan wanita.

Rasulullah SAW pernah suatu ketika berkata kepada anaknya Siti Fatimah :

“Wahai Fatimah, setiap wanita yang berair matanya kerana pedih memotong bawang untuk dimasak kepada ahli rumahnya, maka Allah SWT akan mencatatkan pahala sebanyak yang diberikan-Nya kepada orang yang menangis kerana takutkan Allah.”

Beruntunglah wanita yang mengupas bawang untuk memasak makanan bagi ahli keluarganya berbanding membeli makanan yang sudah siap untuk dimakan. Kadang kala isteri lebih suka suami membeli makanan di kedai dengan alasan menjimatkan masa dan kos perbelanjaan.

Ramai yang tidak tahu RAHSIA SEBIJI BAWANG yang dapat memberi nikmat dan ganjaran yang besar telah Allah SWT sediakan. Kesannya, ramai wanita tidak gemar membuat kerja di dapur dan mengganggap tugas tersebut layak untuk tukang masak atau pembantu rumah.

Cuba tanya diri kita, apakah kita mudah menangis  disebabkan TAKUT KERANA ALLAH ? Tentu tidak ramai yang mampu berbuat demikian. Menangis bukan kerja mudah kecuali atas sebab-sebab tertentu menangis mudah dilakukan, antaranya terpercik “bisa” bawang.

Allah SWT Maha Mengetahui kelemahan hamba-Nya. Lalu dengan rahmat dan kasih sayang,  Allah menyediakan ganjaran dengan jalan mudah ke syurga. Betapa Allah memudahkan kerja-kerja wanita. Kelihatan sahaja mengupas bawang seperti kerja yang remeh temeh, tetapi pahalanya sangat besar sebagai satu kelebihan darjat kepada wanita. Subhanallah, JALAN MENUJU KE SYURGA ITU ADA DALAM RUMAH. Tetapi ramai kaum wanita tidak menyedarinya.


Oleh itu, mulai hari ini bertekadlah wahai kaum wanita untuk melakukan tugas dan tanggungjawab di rumah. Jangan jadikan alasan tiada masa, penat lelah dan kesibukan kerja di pejabat sehingga kita mencuaikan tugas rutin menyediakan masakan sedap untuk keluarga. Pasti setelah membaca hadis di atas, kita harus berusaha untuk menambah pahala buat diri dan yang paling bahagianya apabila suami dan anak menghargai masakan kita.

TERIMA KASIH MAMA, MASAKAN MAMA SANGAT SEDAP. MAMA ADALAH  “CHEF NO. 1” TERBAIK YANG KAMI MILIKI.

…… itu kata-kata suami dan anak-anak saya. Saya sangat terharu menerima kata penghargaan itu. Membuat saya semakin bersemangat untuk memasak… 😀

*

SalamFatima3SalamFatima  16 Disember 2011 (Ahad)/ 2133 malam- SARIKEI, SARAWAK


AKU… yang selalu berusaha memberi yang terbaik untukmu. Terima kasih atas “kesakitan” yang pernah dihadiahkan. Semua itu milikku yang juga dihadiahkan oleh Tuhan kepadaku. Percayalah, setiap hari yang berlalu, kenangan itu sering membuat aku terharu kerana memilikimu. Apapun yang terjadi, engkau tetap di hatiku, selamanya. Alhamdulillah, aku meredhainya, Ya Allah.

– SITI FATIMAH AHMAD –

SELAMAT MENGUPAS BAWANG DAN SELAMAT MEMASAK UNTUK GAYA HIDUP SIHAT


Advertisements

83 thoughts on “CT37. RAHSIA SEBIJI BAWANG

  1. Bunda, setiap saya mengiris bawang merah selalu saja mata serasa ingin menangis. Kadang saya menjauh-jauhkan mata saat mengiris bawang merah, akan tetapi hasilnya mata sama saja pedih dan berairmata. Meski demikian, mengiris bawang merah tetap saja dilakukan karena akan menjadikan masakan lebih terasa nikmat. Hal ini tak ubah dengan hidup ini. Sungguh, semuanya harus dilalui dengan perjuangan. Janganlah lagi mudah mengeluh jika menemukan hal yang tidak diinginkan. Maju terus dan jalani dengan bahagia. Percayalah, hasilnya akan terasa lebih nikmat. Ibarat orang berpuasa kan berjumpa dengan berbuka, bahkan berhari raya.

    • Wah, ternyata Amazzet biasa melakukan aktiviti mengiris bawang. Pastinya juga pandai memasak nih. 😀 Jarang diketahui kaum lelaki suka kerja-kerja ini kecuali mereka yang biasanya berjauhan dari keluarga.

      Benar dan saya setuju, aktiviti mengiris bawang mempunyai makna tersendiri jika kita fahami dari sudut tersirat. Setiap pekerjaan adalah satu perjuangan yang pastinya akan melalui ranjau duri untuk sampai ke destinasi jaya. Bukan mudah untuk mencapai titik kejayaan jika tidak dengan usaha yang jitu dan hati yang tabah.

      Terima kasih ya atas kongsian hikmah yang bermanfaat untuk semua. Salam mesra selalu dari saya.

      • Iya, Bunda, saya mulai menyenangi aktivitas memasak sejak harus berpisah dengan orangtua karena tinggal di sebuah pondok pesantren di Jombang, Jawa Timur. Di pesantren itu tidak ada kantin. Jadi semua santri harus memasak secara berkelompok. Bila mengingat kejadian di masa lalu itu, sering diri ini tersenyum sendiri karena teman-teman santri banyak yang lucu, masak apa adanya, tapi selalu saja nikmat karena memasak dan makan pun dilakukan dengan bersama-sama.

        • Alhamdulillah, benarlah apa yang saya tebak. 😀
          Salut ya mas Amazzet kerana punya kemahiran memasak yang tentunya memberi nastolgia indah saat mengingati kenangan lalu bersama teman2 di pesantren. Masakan yang tidak sedap pun akan jadi sedap juga tika disantap beramai-ramai.

          Terima kasih atas maklumannya. Senang dapat berkongsi pengalaman di sini.

  2. O, baru tau klo ada pahalanya bunda:)
    insyaallah nanti, pengen masak sendiri klo berkeluarga nanti.

    wah, ternyata seorang bunda Fatimah tak hanya jago mengajar dan menulis ya, tp juga memasak. keren, keren. Sukses klo begitu untuk keluargan dan pekerjaannya. salam

    • Hai Wits…

      Jangan nunggu ada keluarga kok, biar mulai sekarang harus belajar memasak, Wits. Bila sudah berkeluarga, tinggal makan aja kerana memang bakal dijamin kesedapannya. 😀

      Hehehe.. emang bunda jagoan ya ? Bisa aja nih. Bikin pipi bunda jadi mereh jambu. Alhamdulillah, terima kasih atas penghargaannya. Bunda senang kok mengetahui kejagoan itu dari Wits.

      Semoga Wits juga sukses dalam apa juga bidang yang diceburi. Salam manis dari bunda untuk Wits.

  3. 1. Bawang banyak manfaatnya.
    2. Air mata merupakan makanan bagi lensa.
    3. Berkunjung melepas rindu bukan untuk mengupas bawang… 😀
    Salam superhangat dari batavia untuk sanak keluarga.

  4. Assalamu’alaikum bunda Siti, afwan saya baru bisa berkunjung lagi..selain banyak kerjaan juga komputer dirumah lagi bermasalah shg posting dan blog walking menjadi tersendat.
    Dulu ketika belum menikah saya tdk bisa memasak namun setelah menikah ada tekad dihati harus pandai masak dan ternyata suami n anak-anak lebih suka dengan masakan sendiri drpd beli diwarung. alhamdulillah untuk kesehatan anak selalu saya upayakan memasak sendiri untuk mereka selain lebih bersih juga sehat karena ga pernah memakai msg..
    Betul bunda sesibuk apapun kita, harus kita sempatkan memasak untuk keluarga…
    Sukses selalu bunda Siti..sukses selalu untukmu.

    • Wa’alaikum salaam UmmuRizka…

      Inda mengapa mbak. Silakan mampir jika ada ruang waktu yang bersahabat. Mudahan segala tugasannya dimudahkan Allah.

      Alhamdulillah, demikianlah yang sebaiknya bagi wanita agar pintar memasak. Kepentingan menjaga kesihatan keluarga berada dalam tanggungjawan isteri dan ibu. Maka jangan diremehkan potensi ini terutama ketika masih jadi anak gadis. Biar banyak pengalaman memasaknya dan tentu akan memudahkan bila sudah masuk ke alam perkahwinan.

      Salut deh mbak kerana kini sudah bijak memasak, saya selalu membaca posting mbak berhubung dengan menu masakan. Semuanya sangat sedap sekali. Terima kasih sudah berbagi resipinya. Pasti suami dan anak2 mbak tidak pernah melupai rasa dan keenakannya.

      Terima kasih telah berbagi infomasi di sini, saya senang membacanya. Salam manis dan sukses juga buatmu, mbak. 😀

    • Wa’alaikum salaam mas Argun…

      Tidak apa kalau tidak suka bawang, mas. Bau bawang itu makruh kalau di bawa solat. Tapi kalau dilihat dari aspek kesihatannya, banyak manfaat makan bawang ini.

      Apa semua makanan mas Argun tidak ditaruh bawang ya. Gimana ya ? sedap kah gitu ? 😀

  5. assalamualaikum Umi
    Meski wing gak suka bawang tapi disaat memasak tetap harus menggunakan bawang juga kan,hehehehe.wah jadi tau kehebatan bisa bawang ini, karena bisanya kita mendapat pahala dari Allah SWT 😀 makasih tulisannya umi

    salam sayang selalu

    • Wa’alaikum salaam Wiwin9…

      Pasti Wing, tanpa bawang seakan ada kecacatan dalam keenakan sesuatu masakan. Bawang ini pun tidak semuanya digunakan dalam semua resipi, ia sesuai pada resipi2 tertentu sahaja tetapi asas sesuatu masakan harus ada tiga bawang iaitu bawang merah, bawang putih dan bawang besar (telur).

      Kalau sudah tahu pahalanya, ayuhh Wing… giat memasak dari sekarang. :D. Dunia masakan ini sangat menyeronokkan dong. Kita bermain dengan pisau, bawang dan macam2 lagi… hehehe.

      Salam sayang juga dari Umi untukmu.

  6. Subhanallah bunda….
    tak terbendung rasanya air mata saya membaca tulisan bunda ini.. 🙂
    saya masih sering tertinggal untuk memasak menu special bagi suami tercinta, sering karena sibuk atau lelah. Mengetahui manfaat yang sangat besar dan janji yang Allah SWT berikan, saya merasa ah, sungguh menyesalnya saya tak bisa menyediakan menu istimewa racikan tangan saya sendiri..

    terimakasih banyak bunda sudah mengingatkan, doakan saya semoga senantiasa dapat berbuat yang terbaik untuk keluarga, terutama suami dan anak-anak saya nantinya,,,

    salam sayang saya bunda… 🙂

    • Hai Tiyha…

      Subhanallah, bunda terharu sekali dengan keharuanmu. Semoga Tiyha bisa menyajikan yang terbaik buat suami tercinta dan anak2 nanti. Jangan dibiarkan moment indah dengan sajian enak berlalu begitu aja Tiyha. 😀

      Mumpung masih punya kesempatan, lakukan agar kebahagiaan dapat diraih bersama tika bersantapan dengan menu istimewa hasil dari tangan sendiri.

      Sama-sama kasih ya kerana kita selalu saling ingat mengingati dan pesan memesan. Semoga Allah selalu bersamamu dan merahmati kehidupan Tiyha sekeluarga di sana.

      Salam sayang kembali dari bunda. 😀

  7. Subhanallah wal hamdulillah,..

    Sebuah uraian yang lembut dan mengalir manis menyejukkan jiwa para lelaki (suami) muslim.. apalagi bagi para wanita muslim ya..

    Terima kasih, Mbak Fat.. saya baru membaca hadis di atas dari postingan ini… ini juga semakin menguatkan bahwa medan jihad kaum hawa itu ada di rumah.

    Betapa Islam amat menghargai kaum hawa, terbukti dari ayat Mbak fatimah di atas.. “JALAN MENUJU KE SYURGA ITU ADA DALAM RUMAH.” {dan seisi rumah itu bergantung pada sang ibu/isteri. Bagi anak, surga ada di telapak kaki ibu. Bagi suami, isteri salihah adalah perhiasan terbaik dunia.}

    Well done, yaa Ukhti… ^_^

    Salam sayang selalu dari Pontianak, Kalimantan Barat ..

    • Hai mas Muxlimo…

      Alhamdulillah, jalan menuju ke syurga itu selalu dekat dengan wanita. Hanya kaum wanita sahaja yang kurang menanggapi sehingga ada yang mahu duduk sama rendah dan berdiri sama tinggi dengan kaum lelaki dalam hal2 yang menyangkut hak kebebasan masing-masing. Sehingga ramai yang kurang berminat dengan kerja rumah kerana dianggap tidak profesional.

      Sedangkan manusia yang hebat terlahir dari tangan wanita yang hebat dalam rumahnya. Malahan makanan terbaik yang disajikan untuk kesihatan perut dan tubuh badan manusia adalah yang dihidangkan di dalam rumahnya. Masya Allah, sayang sekali kalau wanita tidak menyadari ini.

      Terima kasih mas atas apresiasi untuk postingan ini dan salam yang baik itu. Semoga dirahmati Allah selalu untuk Muxlimo dan keluarga di sana. 😀

  8. apa kabar bunda..?
    wah lagi mau masak nih..?

    saya baru tahu, ternyata potong bawang untuk masak bagi seorang ibu/istri itu penuh pahala yaa…
    mudah2an seorang ibu atau istri selalu ikhlas dalam aktiviti memasaknya, semua demi keluarga..

    • Hai Muhammad…
      Alhamdulillah, saya sihat dan baik2 aja. Didoakan Muhammad sihat demikian juga.

      Jika sudah tahu, sebarkan khasiat memotong bawang ini. Biar pahalanya dapat sama.Semoga para ibu dan isteri bisa menikmati kelebihan yang dikurniakan Allah buat mereka.

      Terima kasih atas kunjungannya. Salam mesra selalu.

  9. Assalamu’alaikum Bund..

    wah qu baru tau Bund, ternyata nangis karena ngupas bawang dapat pahala, selama ini qu kalo udah keluar air mata selalu minta gantian sama suami, berarti selama ini pahalanya di bagi dua dg suami qu ya bund .. hheheheheee

    salam sayang selalu dari Jakarta .. 🙂

    • Wa’alaikum salaam Fitr4y…

      Hehehe… kok bisa dibagi-bagi dua ya pahalanya, Fit. Semoga meraih banyak ganjaran dalam memotong bawang selepas ini. Rebut segala peluang yang ada.

      Salam sayang kembali dari bunda untukmu. 😀

    • Wa’alaikum salaam Mila…

      Iya, bawang sangat bagus untuk mengubati demam kerana dikatakan dapat menyejukkan kepanasan suhu badan. Satu cara rawatan tradisional yang jarang dilakukan kini kerana bau yang kurang sedap.

      Apa sekarang ini, kalau demam, Mila masih melumur diri dengan bawang ya ? 😀

      Terima kasih Mila kerana tetap betah kemari walau sibuk mengukit diri dengan tugas. Semoga sukses selalu ya. Salam sayang dari bunda.

  10. Assalamualaikum Bunda,
    lengkap sekali penjelsan tentang bawangnya … lengkap dengan perumpanaannya, bayu biasanya paling malas kalau disuruh mengupas bawang merah sama istri waktu membuat sambal … lebih suka mengupas bawang merah saja.

    • Wa’alaikum salaam Bayu Putra…
      Hehehe… kok bunda pusing membaca komen Bayu ini ya. Yana mana satu yang betul ini Bayu.

      Walau bagaimanapun,jika ada masa seeloknya biarlah bersama melakukan tugas di dapur. biar ringan sedikit kerja isteri dan cepat pula siap makanannya. 😀

      Terima kasih ya atas kunjungan yang menyenangkan bunda. Salam manis dari bunda.

    • Hai cahya…
      Iya dech… saya Malaysia sejati. Hehehe, apa yang kayak tantemu, Cahya ? Emangnya bunda ini kayak apa ? 😀

      Terima kasih untuk kemenangan Malaysia. Timnas Garuda juga hebat bermain. Prestasi mantap kerana selalu pada posisi serangan. Salut juga ya.

      Salam mesra dari saya.

    • Wa’alaikum salaam Marpall…
      Masakan ibu memang tiada tandinganya, selalu diingat walau di mana sahaja kita berada dan berapa lama ibu sudah tidak bersama kita. pasti kenangan bersamanya selalu abadi dalam ingatan kita.

      Terima kasih ya. Salam hormat selalu. 😀

    • Hai Haqqi…
      Ternyata kita berbeza cita rasa ya Haqqi. Saya pula sangat menyukai bawang merah mentah ketika makan sate.

      Dimaklumkan bahawa makan bawang merah mentah bersama sate akan menyeimbangkan paras kimia dalam badan dan mengurangkan kadar kolestrol.

      Kalau bawang goreng, nampaknya pilihan selera kita sama. 😀 Saya juga suka makan bawang goreng kerana aroma dan kerangupannya. Sedapkan.

      Terima kasih Haqqi dan salam kenal dari saya.

    • Salam hormat Bapak Muhammad Yusuf…

      Senang mengetahui aktivitas penanaman bawang di sana. Salut buat daerah Bapak di sana kerana telah memberi kebaikan kepada banyak orang.

      Beruntungnya selalu makan bawang setiap hari. Saya suka makan cucur yang di dalamnya ada daun bawang dan bawang besar yang dicampur dengan udang atau sebagainya. Sedap sekali.

      Terima kasih ya atas informasi yang baik. 😀

  11. Bila setiap wanita mengetahui hadist Rasulullah SWA tersebut diatas, maka para suami akan selalu menikmati hidangan masakan dari seorang isteri tercinta.

    Namun di zaman modern ini, jangankan untuk memasak mengupas bawang saja sudah tidak sempat lagi Bun. Dan pekerjaan itu sudah diberikan kepada para pembantu rumah tangga Sayang sekali banyak kesempatan bagi kaum Hawa untuk mendapatkan dengan mudah surga akhirat bila mereka menjalankannya dengan ilmu.

    Terimakasih atas ilmunya Buda.

    Salam

    “Ejawantah’s Blog”

    • Salam takzim mas Indra…

      Benar, kaum wanita era moden kini sudah banyak yang tidak pandai memasak dan ramai yang tidak berminat dengan dunia masakan. Alasan yang selalu didengari adalah kesibukan melanda segala tugasan seharian sehingga menimbulkan kepenatan dan kelelahan yang menurun kadar keinginan untuk memasak. Akhirnya mengambil jalan mudah dengan membeli makanan di kedai atau restoran.

      Semoga kauam wanita menyedari bahawa “air tangan” mereka memberi makna besar dalam kemenjadian insan2 tercinta dalam rumahnya.

      Terima kasih mas atas komentarnya.
      Salam mesra.

    • Alhamdulillah… jom mbak Akin, kita memasak. 😀
      Biar pedih mata, tidak mengapa. Yang penting masakan kita sedap dan enak. Mau masak apa hari ini mbak Akin ? Kalau saya, hari ini, ingin sekali mau masak “sharkfin soup”. Namanya aja sharkfin tapi isinya ayam aja.

      Semangat dech mbak, saya mendukung dengan penuh bersemangat juga. 😀

  12. bawang pasti ga pernah ketinggalan saat kita memasak…apa memang itu warisan leluhur atau bagaimana saya jg masih blm tahu. tapi yg pasti penggunaan bawang menjadi salah satu rempah menjadi sangat trend

    • Hai mas Julian…

      Satu persoalan bagus yang ditimbulkan oleh mas Julian tentang sejarah bawang sebagai rempah makanan. Menarik sekali. Bila ya, bermulanya bawang menjadi bahan bumbu dalam semua makanan kita ?

      Terima kasih mas atas soalannya. hehehhe… siapa ya bisa menjawab soalan ini ? 😀 Pusing mikirin.

  13. bawang: dari satu hal yang terlihat sepele ternyata menyimpan kias yang sengat vital. saya paling suka dengan masakan rumah. terkadang di jalan pulang, perut sering keroncongan melihat jajanan, tapi tetap saja lebih baik makan di rumah. lebih enakkkkk….

    • Mas Komuter…
      Wah… sungguh beruntung sekali para isteri yang punya suami seperti mas Komuter kerana selalu setia ingin menyantap keenakan masakan isteri.

      Pasti isteri mas komuter berbangga atas pengorbanan yang dilakukan oleh mas Komuter kerana bisa menahan rasa lapar di jalanan semata-mata mahu makan di rumah dan menghargai pengorbanannya.

      Salut. Malah saya tumpang gembira mengetahuinya. Berbahagialah isteri mas Komuter ya. 😀

    • Hidup juga untuk mbah Puteri.
      Ayuh… mari kita potong bawang yang banyak. 😀
      Semoga Aisyah sihat ya mbah. Jangan lupa ajar dia memasak kalau sudah besar nanti. Salam buat Aisyah dan mbah Puteri.

      Salam mesra.

  14. assalamu’alaikum bu’
    hihihihi saya suka dikatain oleh adik saya kalo bikin telor ceplok plus bawang merah : itu telor apa bawang..??
    😀 soalnya satu telor tapi campuran bawangnya bisa 4 siung 😀 habisnya very like

    • Wa’laikum salaam Andi…
      Wah… hebat tu Andi, sepertinya memang suka makan bawang ya.

      Sama dengan saya, suka buat telur dadar dengan ditambah bawang besar. Tapi tidak sampai 4 siung lho, terlalu banyak bagi saya.

      Selamat makan bawang, Andi. 😀

    • Wa’alaikum salaam Yusuf…

      begitulah yang dimaksudkan hadis di atas. Semoga para isteri mengerti dan mencari redha Ilahi. maka, semangatilah isteri Yusuf untuk suka memasak biar pahalanya bertambah. Sampaikan salam saya buat isteri Yusuf ya.

      Terima kasih kembali menyapa dan salam mesra.

  15. assalamu alaikum…bunda

    bunda tau tidak siapa yng design gbr2 yang didownload digoogle. yang akhwat2 cantik itu…aku pengen kenal, gbrnya sangat bagus…

    • Wa’alaikum salaam Neni…
      Maafi bunda ya Nen, bunda juga tidak tahu. Jika bunda sudah ketahui, nanti bunda maklumi Neni ya. Bunda juga suka dengan foto2 tersebut. Cantik dan anggun sekali. Macam kita berdua aja… 😀

  16. assalaamu’alaikum bunda…!

    mohon ijin bunda! masakan bawang bunda saya pinjam dulu buat nyuguhin tamu yg berkunjung ke blog baru saya!
    ntar mangkoknya bunda ambil sendiri yach!

    makasih 🙂

  17. Benar kata bundamahes.
    Ada bawang yang sangat besar tetapi bukan merah warnanya.
    Bawang itu bereasal dari Bombay India.
    Daya nangisnya ke mata ini sangat besar, sehingga orang yang terkena pengaruh dari bawang jenis ini sangatlah kuat.

    Oleh karena itu nangisnya disebut dengan “Nangis Bombay”.

    • Hai Azzahra…

      Wah… seperti chef profesional aja nih. 😀
      Senang mengetahui lebih lanjut dari Azzahra tentang Nangis Bombay kerana saya fikir nangis yang parah itu namanya nangis bombay. Rupanya ada bawang yang bernama demikian.

      Terima kasih ya Azzahra ata kunjungan yang selalu dialu-alukan. Didoakan selalu sehat dan bahagia.

      Salam mesra dan senyum selalu. Jangan sampai nangis bombay kalau mengiris bawangnya. Apa pernah masak nih ? hehehe. 😀

  18. Assalamu’alaikum.
    Salam kenal Bu fatimah. Senang sekali baca tulisan-tulisan pada blog ini dan kagum dengan keluarga yang tetap teringat masakan bu fatimah kemanapun meeka pergi. Dan saya suka sekali dengan hadist tentang memasak buat orang-orang di rumah maka tangisannya seperti tangisan orang yang takut pada Allah. Semoga kita termasuk yang demikian adanya.

    • Wa’alaikum salaam TiniHusna…

      Amiin…. Ya Aziz Ya Qahhar. Alhamdulillah, semoga kita selalu menghidangkan makanan yang enak dan terbaik buat keluarga kita mbak.

      Terima kasih atas apresiasi kepada tulisan2 saya. Senang dapat berkenalan dengan mbka dan mengharapkan ada kesinambungannya selepas ini. Silakan mampir lagi untuk kesekian kalinya di masa depan.

      Salam hangat dan mesra selalu. 😀

  19. Assalaamu`alaikum kakak ku,
    terima kasih kerana sentiasa memperingati mereka-mereka yang terlupa termasuklah diri saya.

    Berada di dapur dan menyediakan hidangan untuk keluarga sebenarnya memberikan satu kepuasan kepada saya, betapa saya sudah menunaikan salah satu tanggungjawab yang telah diamanahkan. Paling penting, keseronokan yang diperolehi apabila melihat betapa berseleranya anak-anak dan suami menjamah hidangan daripada saya.

    Saya setuju dengan kakak, kita adalah di antara golongan yang bertuah kerana mendapat ‘tiket mudah untuk ke syurga. Semoga kita bersama-sama memanfaatkannya.

    • Wa’alaikum salaam adikku Mama…

      Alhamdulillah, senang dapat kembali bergabung dengan adik tersayang yang jauh di mata namun selalu dekat di hati ini.

      Semoga kita akan selalu menyajikan yang terbaik buat keluarga. Air tangan kita memberi seribu nikmat untuk kesihatan dan kemenjadian kehidupan mereka yang ada dalam lingkungan kasih sayang kita.

      Terima kasih dik kembali menyapa setelah sekian lama menyepi diri di maya. Akak rindu sekali menunggu tulisan yang selalu berbobot tinggi dari adik.

      Salam sayang selalu dari akak. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s