CT57. AWAN NANO

28 Apr

Assalaamu’alaikum Warahamatullahi Wabarakaatuh


SUBHANALLAH. Maha Sucimu Ya Allah, memperjalankan aku di ruang udara dengan berselimutkan gumpalan-gumpalan awan nan putih, bersih, suci bak salju dan lembut bak marsmallow….hmmm, sedapnya  :D. Raut kecantikan wajah lukisan alam lebih menyerlah dengan beratapkan langit biru nan indah menghampar sejuk mata memandang dari kejauhan.

Rasa takjub tidak pernah berhenti dari hati dan bibirku dengan memuji-muji kekuasaan Allah Yang Maha Mencipta  dalam keberadaanku di ketinggian 18,000 kaki dari paras laut setelah ditelan oleh ATR 72-500 yang menyelesakan. Secara jujur, berada di dalamnya sungguh menakutkan kerana aku tidak suka menaiki pesawat dan berada di tempat tinggi. Faktor utamanya, kerana ruang udara bukan tempatku.

Gunpalan awan yang ku kagumi dari bumi ternyata memberi getaran hebat apabila berada di udara.  Perasaanku seakan dapat merasai saat badan pesawat merempuh kawanan awan yang sarat kandungan air dan hitam kelabu tubuhnya,  berkemampuan menggegarkan pesawat sehingga menimbulkan kegoncangan.

Rasa goncang itu tentu sekali memukul hatiku yang dalam ketakutan. Sambil mata dipejam, mulut berkumat kamit membaca doa, zikir dan ayat al-Qur’an. Ahhh…. saat itu, aku tidak sanggup membayangkan kalau terjadi apa-apa, andainya Allah menyatakan… JADI MAKA JADILAH. Masya Allah. Hanya kepada Allah seluruh tumpuanku beri dan kepada-Nya keselamatanku pinta.

Inilah pesawat ATR 72-500 (foto besar) yang pertama kali aku naiki sejak ia dilancarkan pada tahun 2007.  Sebelum perlancaran tersebut, penerbangan menuju destinasi domestik Sabah dan Sarawak menggunakan pesawat Fokker, lebih kecil dari ATR. (foto kecil)

********************

17 April 2011 (Ahad),  dari Sibu Airport menuju ke Miri Airport bersama 62 penumpang menaiki  pesawat ATR 72-500 MASWINGS, anak syarikat Malaysian Airlines System (MAS), berukuran 27.16 meter. MASwings merupakan anak syarikat penuh milik Malaysia Airlines yang dilancarkan 1 Oktober 2007 yang menyediakan 451 penerbangan seminggu ke 22 destinasi ke Sabah, Sarawak dan Labuan.

Untuk ke sekian kalinya,  Allah memberi peluang kepadaku untuk merasai lagi nikmat menembus awan. Alhamdulillah. Dengan kelajuan 450 km sejam, ‘besi terbang’ itu meredah laju menuju destinasi yang dijadualkan tiba pada jam 6.55 petang di Miri Airport.

Posting kali ini akan memaparkan pengalaman penerbangan dua hala antara Sibu – Miri dan Miri – Sibu yang menghasilkan pelbagai foto-foto AWAN NANO yang menakjubkan. Sebelum berada dalam litupan awan gemawan di ruang atmosfera, aku paparkan dahulu 4 foto dari hampir seribu foto awan yang ku “tangkap” dari bumi. MASYA ALLAH. Ciptaan yang maha hebat dari Sang Pencipta Yang Maha Hebat.

“Dialah Allah Yang mengirimkan angin, lalu angin itu menggerakkan awan dan Allah membentangkannya di langit menurut yang dikehendakiNya, dan menjadikannya bergumpal-gumpal; lalu kamu lihat air hujan keluar dari celah-celahnya; maka, apabila hujan itu turun mengenai hamba-hambaNya yang dikehendakiNya, tiba-tiba mereka menjadi gembira” (Al Qur’an, 30:48)

Foto Dataran dan bangunan Wisma Sanyan, Sibu …. di ambil dari dalam kereta.

Foto awan dalam perjalanan antara Sarikei dan Bintangor untuk ke Sibu. Ini kawasan ladang kelapa sawit.

Foto awan dalam perjalanan dari Bintangor ke Sibu.

Foto jambatan Batang Lupar (Batang bermaksud “sungai besar” dalam bahasa Iban) yang menyambung antara Sarikei dan Sibu. Perjalanan dari Sarikei ke Airport Sibu – 120 km.

Foto di atas Jambatan Batang Lupar. Lihatlah gumpalan awan kehitaman di kejauhan sana. seperti saling gulung menggulung. Sungguh berat bawaannya. Seolah-olah ingin memuntahkan segala isi kanndungannya. Gerakan awan seakan berkompromi dengan angin semilir, laju menuju ke arah timur membuat hatiku semakin tidak ketentuan. Hujan bakal bertaburan lebat di dada bumi , bersamaan dengan keberadaanku di awangan nanti. Hal ini meresahkan aku kerana dalam tempoh satu jam ke depan akan menjadi penghuni sementara di perut “besi terbang” yang hebat itu. Entah apa yang bakal berlaku. Tiada siapa yang tahu.

*********************

Tepat jam 5.55 petang, dalam kesuraman cahaya  disertai deraian airmata dari awan nano, sejak setengah jam lalu mulai basah menyirami setiap inci bumi Sibu Airport. Dalam keresahan melihat cuaca yang kurang nyaman,  aku diangkat oleh gergasi terbang ini menerjah udara dengan disambut suram oleh awanan yang semakin menggelapkan diri.  Seperti tidak sudi menyambutku dalam keresahannya.

Perjalanan menaiki Flight 3658  yang beratnya 22,800 kg ketika berangkat  ke udara menuju ke Miri  atas urusan tugas ke Institut Pendidikan Guru Kampus Sarawak membuat aku tidak berhenti mengalunkan zikir, mendengar azan dari suara H. Muammar ZA dan alunan indah suara seorang Qari walau hanya 1 minit sahaja melalui BlackBerry Torch yang baru ku beli 2 bulan lalu secara playback tanpa rasa jemu untuk menghilangkan rasa takut berada di udara. Aku memang tidak suka berada di udara atau di tempat tinggi atas sebab keselamatan. Tetapi sangat suka melihat jauh ke bawah dan menikmati keindahan lukisan alam yang sangat hidup dan menghidupkan jiwaku.

Berikut adalah beberapa  foto terpilih yang ku rakam sepanjang 1 jam perjalanan dari Sibu Airport ke Miri Airport.  Perjalanan ini begitu mengujakan kerana aku telah berniat untuk mengambil banyak foto awan dari udara. Sebaik sampai ke kaunter check in, aku  terus memaklumkan kepada petugas kaunter untuk tempat duduk di tepi tingkap. Alhamdulillah, seat  no.9F menjadi milikku sebaik petugas menyerahkan boarding pass kepadaku.

Silakan menatapi perjalananku dari udara Sibu ke Miri, sahabatku.

Pemandangan yang sangat indah kerana rupanya hujan yang ku bimbang tadi sudah berhenti. Cuma kelihatan awan-awan tinggalan yang masih menggoncang badan pesawat setiap kali merempuhnya. Kedengaran kemudian suara kapten pesawat memaklumkan “kita sedang menghadapi perjalanan yang kurang baik, sila tuan-tuan dan puan-puan duduk di tempat masing-masing dengan memasang tali keselamatan.” Hatiku mulai berdebar sambil memejamkan mata dan menghayati bacaan ayat al-Qur’an dari BB ku.

Foto ruang udara menuju ke bandar Sibu setelah beberapa minit berlepas dari Airport Sibu

Foto ruang udara Bandar Sibu yang sayup-sayup ditinggal kejauhan.

Foto ruang udara menuju ke Miri. Perjalanan mengambil masa 1 jam.

Foto Flight ATR 72-500 merendah menuju ruang udara Miri Airport

Menjejak kaki di Miri Airport dengan selamatnya.

ALHAMDULILLAH… tepat jam 7.00 petang, aku selamat menjejak kaki ke bumi Miri sebaik sahaja keluar dari badan ATR 72-500 dengan hati yang riang ria sambil senyuman mekar di bibirku. Kepada Allah ku panjat segala kesyukuran atas keselamatan dalam perjalanan satu jam yang lalu.

SELAMAT DATANG KE MIRI, SITI FATIMAH AHMAD

****************

Foto diri ini diambil tanpa aku sedari. Asalnya mahu menitip wajah senja yang memerah dikejauhan mata memandang di ufuk barat yang semakin merelakan pakaian malam menutupi dirinya menandakan waktu Maghrib sudah hadir. Bersamaan itu, lampu pesawat disuramkan sebagai menanda pesawat akan merendah sebelum rodanya menjejak bumi lapangan terbang Sibu. Kelihatan Black Berry Torch yang setia menemani segala aktiviti klik sana dan klik sini, yang lebih kepada aktiviti terhad di tempat duduk bernombor 10A yang tepatnya bersebelahan dengan injin pesawat yang mengujakanku. Rasa teruja yang menakutkan…hehehe.

Tabiat yang tidak boleh lari dari kehidupanku walau di mana sahaja berada adalah BUKU. Kebiasaan aku hanya membawa satu buku sahaja agar lebih konsentrasi. Perjalanan tugas kali ini, aku menitip buku TERPESONA DI SIDRATUL MUNTAHA, karya Dr. Agus Mustofa. Buku yang benar-benar mempesonakan. Terpesona oleh hasil kajian sains metafizik ke atas kandungan surah al-Israk yang mengkagumkan. Subhanallah.  Sebuah kisah seorang manusia agung di muka bumi yang bernama Muhammad telah “dijalankan” oleh Kekasihnya dalam peristiwa Isra dan Mikraj.


****************

SELAMAT TINGGAL MIRI

21 APRIL 2011 (Khamis), jam 5.45 petang. Dari Miri Airport menuju destinasi Sibu Airport memberi pengalaman yang sangat mengujakanku, malah lebih menakutkan. tetapi dalam kondisi yang mengetar seluruh urat nadi tubuhku, kesempatan memetik foto tetap ku gagahi juga agar peristiwa yang sedang terjadi dalam pesawat dapatku rakam dan ku kongsikan bersama sahabat di maya.

Kelihatan para penumpang ATR 72-500 sedang menaiki pesawat sedangkan aku sudah duduk santai di seat no.10A

Foto diambil sebaik sahaja pesawat berlepas meninggalkan lapangan terbang Miri menerjah ruang angkasa yang nantinya memberi khabar yang mendebarkan.

Foto perjalanan pesawat setelah 5 minit berada di udara, sedang menempuh awan cantik. Permulaan yang baik dan menenangkan.

Perjalanan menatap awan yang menghampar indah, suatu hal yang menakjubkan. Kini aku bersama awan dalam perut “besi terbang”. Tiba-tiba…. dalam beberapa detik kemudian bertukar menjadi saat yang mengerunkan…

Foto 1 – 9 di atas, menunjukkan kronologi yang membuat jantungku bagai terhenti seketika apabila dalam cuaca yang awalnya sangat baik dimeriahi oleh bunga2 awan berserakan, tiba-tiba menjadi gelap. Kedengaran kemudian suara kapten kapal memaklumkan di corong speaker “kita sedang menghadapi cuaca yang tidak baik, sila tuan-tuan dan puan-puan duduk di tempat masing-masing dengan memasang tali keselamatan.” 

Walau bagaimanapun, aku gagahi juga rasa takut dengan melakukan ketikan foto-foto sebagai kenangan untuk menyaksikan perlawanan dua hala antara pesawat hebat manusia merempuh dengan beraninya awan kental yang gelap ciptaan Allah SWT. Aku tidak mahu ketinggalan semua momen yang menakutkan. Hatiku ketika itu hanya mengharapkan satu kenangan yang menjadi sejarah dalam perjalanan cuaca buruk tersebut. Merempuh awan berat, gelap dan mengetarkan.

Aku merasakan tidak mampu untuk menyelamatkan diri dalam situasi cemas begini melainkan bertawakkal kepada Allah untuk keselamatan ku dan para penumpang yang lain. Gegaran kencang dari perlawanan arah berlainan ini sangat mengetarkan tubuh setiap orang.

Goncangan kuat  mengakibatkan gelas plastik jus oren yang baru selesai ku minum jatuh tiba-tiba ke lantai dan mengena kakiku. Suara azan H. Muammar ZA dan alunan indah ayat suci 1 minit tersebut ku mainkan berkali-kali dipendengaranku sambil aku memetik foto di luar sana. Suasana dalam pesawat tidak kedengaran suara. Sepi dan sunyi. Masing-masing melawan rasa takut yang bersarang di hati. ALLAHU AKBAR.

Foto 10-18, menunjukkan bahagian akhir perjalanan pesawat sebelum awan kembali bersahabat dengannya. Nafasku serasa sesak sekali tatkala melihat kipas pesawat memacu masuk ruang awan tebal yang gelap. Aku melihat satu fenomena yang menarik di mana awan seakan ditelan oleh kipas yang ligat berpusing dengan gagahnya. Terkadang awan itu seperti ditepis keluar lalu menghasilkan jalur memanjang berwarna kelabu hitam yang tersusun elok bagai dibentuk menurut susunan yang terancang. SUBHANALLAH. Indah sekali dan menakjubkan.

Peristiwa rempuhan pesawat pada awan berat ini berlaku lebih kurang dalam 5 minit sebelum kembali normal. ALHAMDULILLAH… perasaan jadi lega apabila melihat sedikit demi sedikit badan pesawat mulai tenang. Kelihatan di sisi enjin pesawat,  awan ringan yang indah muncul bagai bunga melur, kemboja, tanjung dan melati berkepul-kepul diawangan. Cantik sekali pandangan yang dihadapi ini. Sungguh MEMPESONAKAN.  MASYA ALLAH. 

Inilah buktinya…. cantik dan menawan

Selepas menempuh perjalanan yang mendebarkan… kembali ceria menyaksikan keindahan awan yang bergumpal-gumpal cantik menghampiri bumi Sibu. Alhamdulillah. Lega dalam debaran yang masih belum reda.

Subhanallah…. barisan awan yang menawan hati. Aku terpegun menyaksikannya.  Seperti memancar sebuah kalimat “ALLAH” kalau sanggup melihatnya dengan hati.  :D  Hanya sebuah khayalan dalaman.

Inilah sebahagian awan nano yang ku pandang dari bumi, sangat hebat berada dalamnya. Alhamdulillah, satu kesempatan yang belum tentu ada di masa depan. Wahai awan…. kini aku sedang diselimuti oleh kasih sayangmu yang lembut. Aku seakan menakluki seluruh hati budimu yang hanya ku renung dari jauh.

Kelihatan sayup di bawah, pesawat menghampiri bumi Sibu Airport. Cantik sekali pemandangannay bila ditatap dengan mata telanjang.

Alhamdulillah, pesawat semakin merendah. Rasa lega dan selamat mulai berbunga di hati. Harapan semakin besar untuk menjejak kaki ke Sibu Airport dan menunaikan solat Maghrib sebelum berangkat pulang ke Sarikei sejauh 120 km bersama SPH.

Sibu Airport menyaksikan jejakku dengan selamat di buminya.

ALHAMDULILLAH… jam pada BB ku menunjukkan 6.50 ketika aku mulai melangkah keluar dari perut ATR 72-500, yang baru selesai mengatasi perjalanan yang mengerunkan. Syabas, tahniah dan salut kepada kapten kapal terbang  MasWings Flight 3653 yang berusaha dengan hebatnya mengemudikan pesawat berat dengan ilmu dan pengalaman yang sedia ada sehingga pesawat selamat mendarat dan hati semua penumpang menjadi lega dan bahagia kerana dapat bertemu dan bergabung kembali dengan keluarga masing-masing. ALLAHU AKBAR.

SELAMAT KEMBALI KE SIBU DAN SARIKEI, SITI FATIMAH AHMAD

LANGIT DAN AWAN… dua fenomena alam yang sangat menakjubkan. Mengkagumkan. Bukti ciptaan Allah yang menunjukkan kebesaran dan kewujudan Allah kepada manusia. Dua makhluk hebat ini selalu membuat aku rasa kerdil apabila menatap wajah ke atas. Aktiviti memandang awan dan langit secara perihatin, sudah ku lakukan sejak bersekolah di SMK Sheikh Haji Othman, Matang, Kuching, Sarawak. Kemudian terbawa ke Nilam Puri, Kelantan, ke Kuala Lumpur dan hingga kini. Ke mana-mana aku pergi AWAN DAN LANGIT menjadi kemestian padaku sebaik melangkah keluar dari rumah.

“Tidaklah kamu melihat bahwa Allah mengarak awan, kemudian mengumpulkan antara (bagian-bagian)nya, kemudian menjadikannya bertindih-tindih, maka kelihatanlah olehmu hujan keluar dari celah-celahnya dan Allah (juga) menurunkan (butiran-butiran) ais dari langit, (iaitu) dari (gumpalan- gumpalan awan seperti) gunung-gunung, maka ditimpakan-Nya (butiran-butiran) ais itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan dipalingkan-Nya dari siapa yang dikehendaki-Nya. Kilauan kilat awan itu hampir-hampir menghilangkan penglihatan.” (Al Qur’an, 24:43)



SalamFatima3SalamFatima

27 April 2011 (Khamis)/ 13 Jamadil Awwal 1432H/ 10.33 malam- Sarikei, SARAWAK

Aku…. memandang ke laut yang terbentang luas. Di sana ku lihat kebiruan wajah laut yang menggamit hati. Dalam samar kejauhan itu, ku temui sebuah senyuman yang membuat aku rindu. Biarlah tidak semuanya terlihat, asal jelas wajahmu. Biarlah tidak semuanya terdengar, asal jelas suaramu. Subhanallah, bermimpikah aku untuk kesekian kalinya ? Dan aku merasakan kelainan ini, bukan satu noktah akhir bagi sekeping hati yang menyayangi. TERIMA KASIH untuk segalanya.

- SITI FATIMAH AHMAD -

AWAN NANO oleh HAFIZ. Dedikasiku untukmu.


TERIMA  KASIH AWAN NANO… KEHARUMAN YANG MENYERI TAMAN HATIKU DAN KEHANGATAN YANG MEWARNAI HIDUPKU.

SEBUAH KENANGAN TERINDAH DARIMU.



About these ads

71 Responses to “CT57. AWAN NANO”

  1. neni April 28, 2011 at 11:06 am #

    Assalamu alaikum…………..
    yeeee…….akhirnya diriku yng pertama kali menorehkan kata dibilik coment bunda, setelah sekian lama berburu untuk menjadi yang pertama..hehe…

    enak ndak bunda naik pesawat? hehe, neni belum pernah merasai yang namanya pesawat dan kapal laut, cuma kendaraan darat saja.xixix….

    • SITI FATIMAH AHMAD April 28, 2011 at 10:26 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Neni sayang…

      Tahniah dan salut untuk kejayaan di kedudukan pertama. :D
      Hehehe… tidak menyangka Neni juga selalu ingin menjadi kmomentator pertama. Khususnya di blog bunda. Bisa aja anak bunda ini. :D

      Jujurnya, bunda tidak suka naiki pesawat lho. Begitu juga naik kapal laut, bunda tidak suka walau pandai berenang kerana di dalam laut ada ikan jerung (jaws) dan ikan2 lain yang bisa merobek tubuh sebagai makanannya… hehehe.

      Bunda suka pada daratan sahaja. Walau selamat tetapi risiko tetap ada. Mudahan selamat walau di mana-mana kita berada kan Neni.

      Terima kasih ingati bunda dengan kunjungan yang selalu betah dan menyenangkan.

      Salam sayang selalu dari bunda. :D

      • neni May 3, 2011 at 2:06 pm #

        MMMHHHHH…….sudah dua hari tidak menyapa bunda diYM, jadi kangen dech, rasanya sepi..hehe..
        bunda lagi sibuk yach…

        ..

        • SITI FATIMAH AHMAD May 4, 2011 at 9:05 am #

          Hmmm… iya Neni, ada kesibukan yang menyita waktu untuk berada di maya dalam tempoh tersebut.

          Hehehe… rindu ya sama bunda.Bunda juga demikian sama. :D Terima kasih sudah menyapa bunda.

  2. ummurizka April 28, 2011 at 12:42 pm #

    Assalamu’alaikum bunda Siti, senang bisa bersua kembali…
    Subhanallah, sebuah perjalanan yang mempesona sekaligus mendebarkan…saya terkadang juga takut naik pesawat bunda, namun selalu saya tenangkan dengan membaca doa-doa serta menyerahkan segala sesuatunya kepada Sang Pemberi Hidup Allah SWT.

    Saya terpesona juga dengan gambar-gambar yang berhasil bunda abadikan..sungguh menakjubkan, dari alam sekitar kita bisa dijadikan tadabur alam, sebagai sarana untuk mengenal kebesaran dan keagungan Allah SWT.

    Salam sayang dariku untukmu bunda…

    • SITI FATIMAH AHMAD April 28, 2011 at 10:39 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, sahabatku UmmuRizka…

      Alhamdulillah, senang menerima kunjungan dari mbak. Lama ya kita tidak saling menyapa. Saya jadi kangen sama mbak. Mudahan ada kesempatan untuk saya berkunjung balas nanti.

      Iya mbak… rasa takut adalah fitrah manusia yang tidak mudah dihilangkan kecuali dapat ditenangkan dengan mengingati Allah baik secara berdiri, duduk, baring, berlari dan sebagainya.

      Terima kasih menyukai foto2 di atas. Senang dapat berbagi pengalaman dengan semua teman pembaca sebagai satu kongsian yang bermanfaat. Keindahan alam yang patut kita syukuri sebagai penghuninya.

      Salam sayang kembali untukmu mbak. :D

  3. bundamahes April 28, 2011 at 1:28 pm #

    suka foto-fotonya! ;)

    • SITI FATIMAH AHMAD April 28, 2011 at 10:47 pm #

      :D Terima kasih mbak.
      Senang dengan sapaan mbak. maaf, belum sempat bersilaturahmi.

      Salam kangen dari saya. :D

  4. tiara April 28, 2011 at 2:16 pm #

    Assalamualaikum cikgu ct..

    Siapa pun akan merasa `kecut perut’ bila berada di udara ketika kapal terbang melanggar gumpalan awan… kadang-kadang gegarannya membuat seakan terhenti denyutan jantung… masa tu hanya kepada Allah kita berserah..

    Tabik kepada cikgu.. dalam keadaan cemas dan menakutkan tu.. masih sempat dan berupaya merakamkan foto-foto yang menarik..

    Salam dari saya di kl..

    • SITI FATIMAH AHMAD April 29, 2011 at 9:15 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Tiara…

      Satu perasaan yang tidak dapat diungkap saat kejadian sedang melanda. Rasa takut yang amat sangat kerana tiada yang mampu menyelamatkan kita di udara melainkan Allah swt yang mampu melindungi. Kerana itu saya tidak suka berada di udara. Tiada jaminan keselamatan dari manusia. :D

      Terima kasih Tiara atas apresiasi kepada posting saya ini. Niat memang mahu mengambil foto dalam keadaan yang membuat hati kecut. Maka itu, ditabahkan hati mengatasi rasa takut agar tidak tertinggal momen yang tidak berulang kedua kali dalam hidup. :D

      Salam mesra buat Tiara di Kuala Lumpur.

  5. The dark anco April 28, 2011 at 3:05 pm #

    Assalamu’alaikum..
    Lama tak jumpa bunda, apa kabar?

    • SITI FATIMAH AHMAD April 29, 2011 at 9:47 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, The Dark Anco…

      Alhamdulillah, saya baik dan sehat. Didoakan juga Anco demikian sama dalam keberkatan Allah swt.

      Terima kasih sudi bertandang. Maafi saya kerana belum dapat berkomentar di blog Anco sedangkan sudah berusaha.

      Jika ada shoutmix box di sana, alangkah baiknya kerana kehadiran saya kurang disahabati oleh blogspot.com. Selalu aja komen saya ditendang dan membuat saya berhati walang. )D

      Salam ceria selalu.

    • neni May 2, 2011 at 10:20 am #

      bagaimana cara memberi comentar pada teman yang berlaman blogspot, koq tidak berhasil kalau saya mau comen dilaman yang berjenis blogspot..ada apa yach?..kata URLnya tidak sesuai, maksudnya apa itu?…

      • SITI FATIMAH AHMAD May 2, 2011 at 4:19 pm #

        Hai Neni…

        Bunda juga tidak tahu Nen. Selalunya komentar bunda ditendang lho. Karena itu, bunda selalu menyarankan agar teman blogger dari blogspot.com mewujudkan shoutmix box agar bisa bersilaturahmi menggunakannya.

        Apa Neni juga begitu ya ? :D

        Salam sayang dari bunda.

        • neni May 3, 2011 at 11:11 am #

          iya bunda, neni selalu dikata URL yang anda masukkan tidak falid..hehe..hufftt..bikin malas saja comen..hehe

          • SITI FATIMAH AHMAD May 4, 2011 at 9:08 am #

            Iya, bunda juga sama. Hal ini membuat hati jadi sakit dan kecewa kerana tidak dapat membalas kunjungan sahabat dari blogspot.

            Sabar ajalah ya, Nen. :D

  6. Abu Huzaifah April 28, 2011 at 4:30 pm #

    Assalamualaikum..salam ziarah ustazah.

    • SITI FATIMAH AHMAD April 29, 2011 at 9:49 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Ustaz Abu Huzaifah…

      Alhamdulillah atas kesudian berziarah kemari. Mudahan silaturahminya tetap terjalin baik. Semoga bahagia dan sihat bersama keluarga.

      Salam ukhuwwah dari saya. :D

  7. tunsa April 28, 2011 at 5:51 pm #

    mmmm…awan nano kelihatan sejuk di sana..coba bisa menaikinya bunda ^^..hehe
    ternyata bunda baru saja melakukan perjalanan udara ya?
    salam
    o iya, bunda, saya punya kawan yang tinggal di Kuala Lumpur, itu kawan lama saya ketika sekolah. Tinggal di jalan masjid india, apakah bunda tahu?

    • SITI FATIMAH AHMAD April 29, 2011 at 9:58 pm #

      Hai Ari…

      Menaikinya memang tidak bisa Ari. Tetapi pernah merasai kondisi dilitupi awan yang melanda tubuh.

      Ini berlaku semasa saya berada di Kundasang, Sabah. Sebuah kawasan pergunungan yang tinggi, sejuk dan indah di mana dapat melihat puncak gunung Kinabalu yang sedang diselimuti sedikit salji di sebelahnya.

      Kalau jalan Masjid India itu memang saya tahu. Mungkin teman Ari tingga di kawasan sekitarnya. Kawasan Masjid India itu adalah di tengah2 bandaraya Kuala Lumpur.

      Mudahan bertemu teman sekolahnya nanti.
      Salam mesra selalu. :D

      • tunsa May 6, 2011 at 8:52 pm #

        apakah tempatnya dekat dengan tempat bunda?
        kalau dekat saya bisa bertemu dengan bunda dan keluarga donk kalau ke sana. hehe

        • SITI FATIMAH AHMAD May 9, 2011 at 9:34 pm #

          Hai Ari…

          Tempatnya jauh banget. Pulau Borneo (Sarawak) dan Semenanjung Malaysia (Kuala Lumpur) harus dilalui dengan kapal terbang.

          Mudahan bisa bersilaturahmi secara nyata suatu hari nanti. :D

  8. Eyangkung April 29, 2011 at 4:35 am #

    Assalamu’alaikum mbak Siti Fatimah,

    Membaca artikel AWAN NANO ini tidak cukup hanya sekali dua kali tetapi beberapa kali. Tetapi dengan hasil yang sama yaitu di sana ada KEKAGUMAN yang menimbulkan rasa bahagia dan KENGERIAN yang menimbulkan …… sulit menyebutnya kecuali perasan yang tidak enak yang menyebabkan jantung berdebar!!

    Mbak Siti berhasil menangkap phenomena alam ini dengan alat2 modern (pesawat terbang modern dan camera canggih) yang bisa menuangkan dalam ungkapan2 dalam bahasa sedehana tetapi memberikan pengaruh luar biasa khususnya bagi Saya. Saya lihat kesan mbak Siti dengan melihat awan2 tsb dari dekat banyak cantik menawan menimbulkan kekaguman dan kesenangan dibanding hal2 yang menakutkan. Tetapi untuk saya pribadi Semua penampakan awan dari foto mbak Siti ambil itu berdampak menakutkan kecuali satu foto yang tulisannya dibawahnya berbunyi: Foto ruang udara menuju ke Miri. Perjalanan mengambil masa 1 jam.

    Itu tidak membuat suasana batin saya senang, hanya tidak terlalu ngeri! Lalu timbul pertanyaan dalam hati. Kenapa orang lain memandang itu suatu yang menyenangkan tetapi untuk saya menakutkan? Apakah saya tidak mampu mengagumi ciptaan Tuhan yang satu ini?

    Ini adalah kondisi saya. Saya tidak pernah mengalami sesuatu yang membuat saya traumatis tentang awan ini. hanya pada waktu saya masih kanak2 (60 th yll), setiap kali badan tidak sehat tentu mengalami semacam mimpi saya dihadapkan awan yang brgitu besar di langit. Dan perasaan saya merasa ketakutan. Awan yang begitu besar dan diriku yang demikian kecil. Awan ini hal yang menakutkan!! Ketika kemudian sadar atau bangun masih terasa dada yang berdebar2.

    Pernah ketika saya sudah dewasa sudah berkeluarga pernah mimpi macam itu sekali pada kondisi badan tidak sehat. Masih menyebabkan kengerian yang sama!! Iseng2 saya pernah tanya kepada teman2 psikolog hal yang saya alami hanya dijawab itu halusinasi! Halusinasi yang bagaimana?

    Maka sungguh berbahagia mbak Siti mampu menangkap dan mengagumi kecantikan awan itu. Ada panorama yang menggetarkan jiwa saya berkaitan dengan langit tetapi bukan kenampakan awan. Yaitu panorama langit pada saat menjelang senja dengan warna langit atau mungkin awan tipis berwarna lembayung. Terasa suara cicit burung ramai pulang kesarang seperti musik simphony alam yang indah. Dan yang paling mengesankan adanya penampakan pohon tinggi tetapi daunnya meranggas dan nampak banyak sarang burung di dahan/ranting2nya, mungkin sarang burung pipit. Dipintu sarang itu seekor burung meloloh makan kepada anak burung dengan paruhnya……. Ah, begitu mengesankan. Semntara latar belakang nampak langit warna lembayung menjelang senja. Burung2 beterbangan kian kemari…. Ini bukan ungkapan gaya bahasa sasterawan tetapi sesuatu yang pernah membuat saya terpukau dan sering kali saya memikirkannya untuk menghadirkan panorama itu karena membuat perasaan saya sangat tenang!!

    Dua kondisi yang berbeda untuk suasana batin saya. Tolong mbak Siti kalau masih punya foto2 awan yang bisa membuat saya mengaguminya, mungkin dengan unkapan cerita tertentu. Siapa tahu itu bisa merubah image saya tentang awan itu….. Wah, ini seperti saya sedang curhat….., ya mbak Siti?? Tapi apa salahnya kalau itu bisa membuat orang lain (saya) jadi ikut merasakan bahagia ketika menatap ciptaan Tuhan yang satu ini?? Terima kasih

    Salam blogger,
    Yang sedang merindukan ketenangan bersama awan di langit

    • SITI FATIMAH AHMAD April 29, 2011 at 10:53 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Eyangkung dihormati…

      Alhamdulillah, senang dapat menerima sapaan Eyang,yang tentunya sangat berbobot bagi saya dari setiap coretan pengalaman yang tidak semua dilalui oleh orang lain.

      Terima kasih atas penghargaan2 yang diucapkan Eyang terhadap tulisan dan hasil karya saya. Satu penghormatan bagi saya mendapat komentar yang semakin memberi semangat untuk saya terus menulis dan berbagi hikmah sesama kita di maya ini.

      Ternyata Eyang mempunyai pengalaman pahit berhubung dengan awan yang terhasil dari dua mimpi seakan sama yang dialami ketika sedang sakit. Ternyata mimpi juga berperanan dalam mempengaruhi kehidupan seseorang.

      Saya sangat tertarik dengan mimpi yang Eyang alami di atas. Bolehkah Eyang menjawab kemusykilan saya ini agar apa yang bersarang di benak saya tidak menghasilkan mimpi yang serupa… hehehe. Maaf Eyang. :D

      Apakah Eyang percaya dengan mimpi2 tersebut dan pernah mencari tafsirannya ?

      Hasil dari mimpi yang dilalui itu, apakah terdapat tanda2 yang menjadikannya satu kenyataan di dalam hidup Eyang kemudiannya. ?

      atau benar seperti kata sahabat Eyang, hanya sebuah halusinasi ?

      Tentang awan… iya saya sangat mengkaguminya apabila melihat dari bawah (bumi). Tetapi merasa takjub dan takut apabila berada di dalamnya di udara kerana awan yang cantik kelihatan jauh pandagan mata hanya kepulan asap ringan yang tidak mampu menampung berat jisim kita sebagai alat penyelamat di udara. :D

      Setiap kali memandang ke langit, awan selalu menjadi perhatian saya. bentuk yang menarik dan bertukar-tukar mengikut arah angin yang melandanya. Awan sangat cantik terbentuk pada jam 10 pagi hingga jam 5.00 petang. Waktu tengahari adalah puncak awan paling cantik.

      Insya Allah, pada posting ke depan, saya akan menulis lagi tentang awan kerana sudah hampir seribu foto awan saya kumpul dari pelbagai daerah, bahagian dan negeri dalam Malaysia. Tentu sangat teruja memiliki bentuk awan dari negeri berlainan. Mudahan bisa memberi sedikit kelegaan untuk Eyang mulai bersahabat dengan awan yang indah, ciptaan Allah. :D

      Semoga coretan saya bisa memberi inspirasi buat Eyang menatap awan di luar jendela waktu di rumah Eyang di sana atau menulis puisi tentang awan. :D

      Salam takzim dan mesra selalu dari saya buat Eyang. :D

      • Eyangkung May 3, 2011 at 6:15 pm #

        Terima kasih reply komentar mbak Siti,

        Saya memang bisa merasakan keindahan sebuah panorama alam, indahnya mahkota bunga, indahnya suasana malam dengan musik serangga malam dalam tebaran cahaya pucat bulan. Sekalipun ada warna mistis di dalamnya tetapi saya tetap bisa menangkap keindahannya.

        Tentang indahnya awan di loangit yang kita pandang dari atas bumi berpijak seperti yang dirasakan keindahannya oleh mbak Siti, sampai sekarang saya masih belum mampu menangkap keindahannya.Justru awan2 tertentu yang berwarna kelabu kehitaman pada waktu pandang terus, itu mewarnai puisi2 yang saya tulis berjudul Sajak Kelabu teman2 menilai puisi itu menakutkan. Juga sebuah puisi lagi yang saya tulis dalam suasana dendam dan sengaja saya pandang awan yang menurut saya menakutkan, terciptalah sebuah puisi berjudul JALANG yang menurut teman2 khususnya wanita mereka menilai itu puisi yang “mengerikan” dan “penuh nafsu membunuh dan dendam”. Kalau mbak Siti ingin baca kedua puisi itu akan saya kirim lewat email. Saya tidak tahu bagaimana komentar mbak Siti tentang kwdua puisi tersebut

        Tentu saja sampai hari ini saya belum mampu melaksanakan saran mbak Siti memandang awan dari balik jendela untuk menulis sebuah puisi. Sebab saya kawatir hasilnya tentu masih puisi yang menakutkan. Ham ha, haaaa.

        Menurut saya mimpi dan halusinasi itu dengan batas yang tipis. Saya sendiri tidak tahu kalau badan sedang demam mimpinya tentu soal awan yang bergulung2 di langit tinggi besar menakutkan dibanding diriku yang kecil, menimbulkan perasaan takut, sesuatu yang mustahil untuk dicapai!! Saya pikir MIMPI ATAU HALUSINASI SEMACAM ini jaman kanak2 saya adalah gejala kejiwaan yang wajar sepe3rti dialami anak2 lain. Hanya setelah dewasa saya dapat info teman2 pada masa knak2nya bila bila sedang demam juga sering bermimpi yang menakutkan tapi bukan tentang awan melainkan menghadapi raksasa dengan wajah yang menakutkan!!

        Maka saya berkesimpulan bahwa mimpi/halusinasi yang saya alami saat saya demam itu bukan semacam mimpi yang bermakna atau mengandung firasat tertentu dan tidak pernah saya risaukan.

        Tentang mimpi pada usia senja ini saya tertarik mengadakan penelitian berbasis pada psikologi dan agamis. Saya sudah menyusun sebuah hypotesis tentang mimpi kaitannya dengan keagungan Allah yang maha Penyayang dan maha Memberi. Saya sudah menyusun sebuah questionaire untuk diisi respondent tertentu. Kalau mbak Siti bisa membantu penelitian saya ini tentu saya sangat berterima kasih. Sampai hari ini saya belum pernah baca tewori soal mimmpi sesuai hypotesis saya, baik dari pandangan tradiusional (Aristoteles) maupun pandangan modern (Sigmun Freud).

        Seperti yang sudah saya sampaikan terkait dengan awan saya punya kesan indah yaitu panorama langit diambang senja. Ada yang mengatakan bahwa langit yang berwarna lembayung di sisi barat itu sebenarny6a warna awan yang sangat tipis. Ini memang mampu memukau saya. Lebih2 adanya cicit burung pulang kesarang. Wah, saya sering menggambarkan keindahan panorama semacam itu. Sering terbawa mimpi, tapi mimpi yang indah! Ini ada sepenggal bait puisi saya tentang keindahan awan lembayung dalam puisi Jawa: ….”

        Saya tunggu rwply komentar mbak Siti. Terima kasih
        #
        Salam blogger

        • SITI FATIMAH AHMAD May 9, 2011 at 4:24 pm #

          Salam hormat Eyangkung…

          Maaf, baru berkesempatan membalas komentar kedua dari Eyang. Ternyata kesibukan di penghujung semester 1 ini amat menyita waktu untuk ke sana sini hatta membalas komentar di blog sendiri juga tidak punya kesempatan. :D

          Jujurnya Eyang, panorama malam memang indah dengan selaputan awan yang berarak di bawah sinar bulan mengambang. Namun begitu, menurut saya ia suasana yang menakutkan. Penuh misteri. Gelap dan menyuramkan. Tambah lagi dengan sahutan dari unggas dan mergas tua yang suaranya bagi saya sungguh menyeramkan. Seakan memamnggil sesuatu hadir ke sisinya…. hahaha. Dasar penakut nih, Eyang.

          Salut pada Eyang, bisa mencipta pelbagai jenis puisi yang bukan senang untuk dikarang jika tiada rasa dan jiwa kepadanya. Boleh juga, kalau Eyang mahu saya baca agar bisa dilihat cara fikir Eyang dalam menanggapi fenomena yang berlaku sehingga terhasilnya bait2 puisi yang dikatankan menakutkan itu. Silakan Eyang. :D

          Saya mengkagumi Eyang atas usaha melakukan research kepada apa yang terjadi di lingkungan sampai ke soal mimpi juga bisa dilakukan penelitian. Mudahan banyak kebaikan yang bisa diperolehi hasil dari penelitian yang dibuat. Apa sudah dilaksanakan prosesnya Eyang ?

          Insya Allah, mudahan akan ada lagi posting tentang awan di masa depan. Memang saya akan memaparkannya. Mungkin kjali ini tentang AWAN KELABU… hehehe.

          Salam sore penuh takzim dari saya.
          Didoakan Eyang sehat dan bahagia. :D

  9. masyhury April 29, 2011 at 3:39 pm #

    Assalamu alaikum bunda,

    Lama tak kemari, ternyata ada hal yang mendebarkan di sini. Jikalau saya terbang seperti bunda, mungkin akan merasakan hal yang sama. Kengerian berada du udara. Membayangkannya saja pasti sudah luar biasa.
    Asyik ya bunda bisa melakukan perjalanan yang ini dengan selamat. Dan meskipun kengerian itu ada, bunda masih sempat berfoto-foto. hihi.. :D

    Terima kasih bunda, untuk pelajarannya..
    Ohya, ada award di blog saya bunda. Kiranya sudi untuk di ambil.. :D

    salam hangat.

    • SITI FATIMAH AHMAD April 29, 2011 at 10:59 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Masyhury…

      Alhamdulillah, saya selamat dan bersyukur dapat mengatasi rasa takut. Tidak rugi menangkap foto dalam situasi ngeri demikian. hasilnya dapat ditatapi dan dikongsikan. :D

      Subhanallah… saya rasa amat terharu atas penghargaan pemberian award dari ULTAH Pertama blog masyhury. Salut ya dan tahniah untuk masyhury buat blognya yang selalu bermanfaat buat semua. Saya selalu mengkagumi gaya tarikan kehijauan yang menajdi background dan kata2 mesra kepada pembaca dalam penulisan Masyhury.

      Sayangnya, saya tidak bisa menitip award tersebut. Tidak bisa dicopas. Bagaimana ya. Apa yang perlu saya lakukan untuk membawa pulang award tersebut. ?

      Semoga terus berjaya dalam berkarya dan menghasilkan sesuatu yang bermanfaat untuk dunia dan akhirat.

      Salam hangat kembali dari saya. :D

  10. R. Indra Kusuma sejati April 30, 2011 at 5:37 am #

    Ass….
    Singgah dalam merajut benang merah persahabatan.

    Hidup tanpa buku memang tidakmengasikkan ya Bun. mungkin karena kita sudah terbiasa membaca buku dalam wktu luang. dan mencoba untuk terus belajar menggoreskan tinta minimal satu kalimat satu hari.

    Syukurlah Bunda dapat melalui masa kritis di angkasa. dan peristiwa itu mengingatkan kita semua betapa besarnya nikmat yang diberikan Tuhan kepada kita.

    Sukses selalu untuk Bunda dan keluarga.

    Salam

    Ejawantah’s Blog

    • SITI FATIMAH AHMAD May 2, 2011 at 9:11 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Mas Indra…

      Buku adalah taman bunga yang boleh dibawa dalam poket baju. Buku juga adalah guru yang tidak pernah marah kepada kita. :D

      Benar mas, jika sehari tidak membaca sama ada membaca al-Quran atau buku, serasa ada kegersangan dalam jiwa. kesan ini menjadikan kehidupan lebih meriah dengan membaca agar ilmu dan pengetahuan kita bisa bertambah.

      Alhamdulillah, semua itu nikmat dari Allah swt. Tiada siapa yang menduga akan kurnia-Nya.

      Salam sukses kembali dan salam mesra. :D

  11. arina April 30, 2011 at 3:35 pm #

    assalamu’alaikum, bunda…
    Rupanya lama tak berkunjung, bunda sedang berpiknik yah ? hehe… mana oleh-olehnya bunda ? hehe….
    Sampai sekarang, kalau sedag berdiri di lapangan luas dan memandang gumpalan awan-awan di langit, jantungku berdebar-debar keras, bunda…seakan-akan awan-awan itu akan runtuh menimpaku. takuuuttt….
    Apalagi kalau menembusnya ya ? mungkin akan pingsan. hehe…

    • SITI FATIMAH AHMAD May 2, 2011 at 9:21 pm #

      Wa’alaikum salaam wb.wr, Arina…

      Senang mendapat kunjungan kembali dari Arina. Hehehe… iya, piknik dalam pesawat. Ole-olenya adalah foto-foto rakaman dari udara. :D

      Nanti, awan dan langit itulah yang bakal menghempap kita bila saatnya dikehendaki Allah. Mudahan perasaan takut yang Arina alami bisa menjadi peringatan untuk selalu meningkatkan iman kepada Allah.

      Kalau menembusnya dari luar pesawat, ternyata benar… akan pingsan, Rina. Gerenti lho…hehe.

      Salam ceria dan mesra selalu.

  12. wits April 30, 2011 at 4:23 pm #

    ehem..yang lagi terpesona, hehe.. keren memang bunda. Allahuakbar!!!

    klo boleh tau, klo di malaysia begitu masuk pesawat, handphone boleh ya diaktifin bun??enak ya, jd bisa ngambil gambar awan langsung dari pesawat dan selama perjalanannya pastinya bakal lbh banyak lagi pemandangan yg bakal di shoot

    salam:0

    • SITI FATIMAH AHMAD May 2, 2011 at 9:35 pm #

      Hai Wits comel…

      Hehehe… memang terpesona dan mempesona Wits. :D

      Seperti kebanyakan pesawat di luar negara, handfon juga tidak boleh diaktifkan dalam pesawat. Bunda sudah dc semua koneksi pada hp. Hanya yang berfungsi adalah kamera, music dll yang tidak berkaitan dengan pancaran yang bisa mengganggu sistem pesawat.

      Mudahan pada masa mendatang, bunda bisa mengambil foto awal di luar Malaysia pula. Satu aktiviti yang mengasyik dan mengujakan. Melihat awan berserakan indah di depan mata.

      Salam sayang dari bunda buat Wits. :D

  13. bida2riku May 1, 2011 at 9:29 pm #

    indah banget perjalanannya bunda ….
    pastinya banyak kenalan di miri, sy ada teman blogger di sana, bunda susan, bunda kenal beliau?
    senang juga bisa kembali dengan selamat! :D

    • SITI FATIMAH AHMAD May 2, 2011 at 9:54 pm #

      Hai Bida2riku…

      Indah kalau perjalanannya lancar, tapi mengerunkan kalau sebaliknya. Apapun, setiap pengalaman yang dilalui, bisa menjadi pedoman untuk mensyukuri kehidupan ini.

      Maaf ya, saya tidak mengenali beliau. Miri sangat luas dan pastinya ramai blogger dari sana. :D

      Terima kasih udah berkunjung ya.
      Salam mesra selalu.

  14. jasa pembuatan radio streaming May 2, 2011 at 3:23 am #

    Assalaamua’alaikum bunda….

    sungguh beruntung bunda ini, udh pernah nungganging pesawat terbang. sampai saat ini saya masih bermimpi untuk bisa duduk bersama2 pramugari2 cantik :p hehehe…

    semoga bunda selalu dalam lindungan-Nya, Amin.

    • SITI FATIMAH AHMAD May 2, 2011 at 9:58 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Argun…

      Amiin… Ya Rahmaan Ya Rahiim.
      Alhamdulillah, walau selalu menaiki pesawat namun saya kurang menyukainya. Iya… kalau destinasi bisa dicapai dengan mobil dan jaraknya dekat, saya lebih senang memandu. :D

      Hehee..mudahan Argun bisa bermimpi bertemu mereka. Cantik mereka biasa aja mas.

      Terima kasih sudi menyapa.
      Salam ceria selalu.

  15. imajinasi gila seorang icen May 3, 2011 at 6:58 pm #

    merinding aku membacanya… kubayangkan saat pesawat menerobos gumpalan awan, mungkin akan terasa ciut hatiku. mungkin aku akan merasa sedang berada di suatu tempat paling sunyi di dunia, entah di mana…, atau mungkin suatu tempat paling dingin, sekujur tubuhku kaku, dan aku melolong sendirian tak ada yang mendengar… ah, hanya Tuhan saja yang mendengar.

    kalimat-kalimat dalam posting ini membawaku pada ketakutan yang luar biasa. tentang kematian, pastinya.

    • SITI FATIMAH AHMAD May 9, 2011 at 10:36 pm #

      Imanginasi anda sungguh membuat bulu kuduk meremang. Awan yang indah di pandang dari bumi bisa saja menjadi hal yang menakutkan tatkala medung berarak kelabu menandakan sesuatu bakal terjadi di depan sana.

      Hmmm…. bisa aja jadi menakutkan jika gaya penceritaannya tidak membuat hati senang. :D Maaf, bukan maksud mahu menakut-nakutkan…hehee. Semoga beroleh manfaat dalam kongsian hikmah tentang awan.

      Salam mesra.

  16. yanrmhd May 3, 2011 at 10:55 pm #

    pasti seru perjalanannya bunda :)
    berada diangkasa melihat bumi ciptaan-Nya menerobos awan-awan putih…

    syukur bunda sudah kembali dengan selamat, tak lupa oleh-olehnya kan? ga becanda ko bunda, hehe… :D

    • SITI FATIMAH AHMAD May 9, 2011 at 10:43 pm #

      Iya, memang seru sekali. Pemandangan indah tatkala memandang awan memutih cantik. Seperti berada dalam dunia kayangan. :D

      Hehehe… ole-olenya kan foto2 yang keren2 untuk santapan mata Muhd di sana. Mudahan menyukai foto2nya.

      Terima kasih hadir lagi walau saya belum berkunjung balas.
      Salam mesra. :D

  17. Batavusqu May 4, 2011 at 12:18 pm #

    Salam Takzim
    Subhannalloh Awan yang terlihat biasa saja akan begitu indah jika dicermati secara dalam, banyak perubahan awan yang begitu menggoda bagi para photographer dan para sang shooter.
    Dibalik keindahan awan yang disajikan oleh bunda mengingatkan saya pada fenomena awan di gunung tangkuban perahu, sungguh sebuah pemandangan yang sangat tak terlupakan bund.
    Semoga kita masih terus mampu membaca awan dengan baik
    Maap bunda lama tidak soan kemari semoga bunda dan keluarga diberikan kesehatan yang hakiki Amin
    Salam Takzim Batavusqu

    • SITI FATIMAH AHMAD May 9, 2011 at 10:51 pm #

      Salam takzim kembali Kang Zipoer7….

      Senang menerima kunjungan Kang Zi. Maafi saya kerana masih belum bisa bersilaturahmi lagi.

      Benar, keindahan ciptaan Allah melalui awan yang pelbagai bentuk mampu memberi inspirasi kepada para fotografer dan shooter bagi mengabadikannya.

      Mudahan foto awan yang dipaparkan bisa mengundang rasa kerdil diri akan ciptaan Allah Yang Maha Besar.

      Al;hamdulillah, saya dan keluarga selalu sehat, Kang. Didoakan Kang juga demikian sama bersama keluarga di sana.

      Salam mesra selalu. :D

  18. SQ May 4, 2011 at 7:08 pm #

    Assalamualaikum Ibu Siti. :) Lama kiranya tali silaturahim ini terputus, karena hampir setahun lamanya tidak menjejak tulisan di dunia maya. Kiranya saya sedang membenahi diri , ingin kembali berbagi pengetahuan/pengalaman, dan sumbangsih saran dari Ibu Siti senantiasa besar perannya :).

    Wah, setelah saya terpesona dengan pemandangan awan-awan yang ibu jepret, memamerkan landskap yang luar biasa ciptaanNYA. Ada buku Terpesona di Sidratul Mutoha, wah…Ibu Siti juga menyukai Karya..Karya Agus Mustofa :)

    • SITI FATIMAH AHMAD May 10, 2011 at 7:39 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Syamsuwal Qomar…

      Subhanallah, saya dikunjungi sahabat dari Banjarmasin yang telah lama tidak bersapa di maya. Senang menerima kunjungan dari SQ. Mudahan silaturahmi kembali terjalin dengan ilmu yang lebih mantap untuk dikongsikan bersama. :D

      Terima kasih atas apresiasi dari SQ. Hanya itu sahaja yang mampu dikongsikan untuk tatapan bersama. Kurniaan Allah di angkasa raya dan indah mewarnai landskap bumi.

      Buku tersebut sangat bagus isi dan kupasannya. Sepertinya saya menyukai ide-ide Pak Agus Mustofa yang berlatar belakang pendidikan sains fizik.

      Semoga kembali mampir kemari untuk berkongsi ide-ide bernas. Salam mesra dari saya. :D

  19. Nisa May 5, 2011 at 1:30 am #

    Subhanallah, indah sekali ya, Bun :)

    Ingin sekali terbang rasanya..

    *jadi, kapan nih terbang ke Indonesia? :)

    • SITI FATIMAH AHMAD May 10, 2011 at 7:42 am #

      Hai Nisa…

      Alhamdulillah, bener Nisa. Indah panorama awan tika dilihat dari atas. Putih dan bergumpal2 coraknya.

      Insya Allah, kapan2 kalau uangnya sudah cukup.. hehehe.
      Terima kasih atas kunjungannya.

      Salam manis selalu. :D

  20. Erdien May 5, 2011 at 7:54 am #

    Assalamu ‘alaikum!

    Subhanallah…
    Indah nian apa yang disajikan nih :)

    • SITI FATIMAH AHMAD May 10, 2011 at 7:43 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Erdien…

      Terima kasih untuk kunjungan dan apresiasinya.
      Semoga beroleh manfaat dari ciptaan awan nan indah itu.

      Salam ceria. :D

  21. jasa pembuatan radio streaming May 5, 2011 at 9:26 am #

    assalaamu’alaikum bunda….
    mampir balik nich, nengok bunda yg lagi terbang di atas awan :-)

    • SITI FATIMAH AHMAD May 10, 2011 at 7:45 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Argun…

      Silakan mas, terima kasih hadir bertandang.
      Sekarang masih jumud di bumi, belum ada panggilan terbang lagi mas.. hehehe, kayak superwoman aja bunyi nih. :D

  22. tas etnik May 5, 2011 at 10:51 pm #

    salut untuk sis yang masih dapat ingat denganNya walaupun dalam keadaan sedang berbahagia dan menikmati indahnya dunia saat di lihat dari atas. biasanya manusia akan lupa kepada penciptanya manakala dia sedang menikmati indahnya dunia dan baru kembali mengingatNya manakala sedang mengalami kesusahan.

    • SITI FATIMAH AHMAD May 10, 2011 at 7:51 am #

      Hai Krisna…

      Alhamdulillah, mudahan ingatan kepada Allah selalu bersemat di hati walau di mana kita berada. Kehidupan yang dikurniakan kepada kita haruslah disyukuri dan dinikmati dengan sebaiknya.

      Semoga kita sentiasa menjadi hamba yang bersyukur, Krisna. Terima kasih dan salam kenal.

      Blog anda mantap dengan promosi tas yang sangat cantik. Semoga berjaya dalam bisnisnya.

      Salam mesra. :D

  23. choirul May 6, 2011 at 10:02 pm #

    subhanallah….

    saya harus melihat awan dari pesawat, suatu saat nanti… aamiin…

    salam hangat ya bunda dari blogger UMY

    • SITI FATIMAH AHMAD May 10, 2011 at 7:54 am #

      Mudahan impian Choirul dimakbulkan Allah. Saya mendoakan.
      Salam hangat kembali. :D

  24. bintangzohra May 7, 2011 at 12:21 am #

    Assalamualaikum Fatimah, gembira ye dapat menikmati pemandangan di ruang angkasa, indah sungguh awan-awan itu.
    Tapi Nano tu bahasa apa ye? hehe atau mungkin saya yang tidak pernah kedengaran.
    Negeri Serawak memang besar, lebih besar dari semenanjung Malaysia. Nak tanya sikit boleh, awak sudah menjelajah ke seluruh Serawak ke?

    Salam dari jauh,
    bintangzohra, Swingapura

    • SITI FATIMAH AHMAD May 10, 2011 at 8:05 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, sahabatku BintangZohra…

      Lama kita tak bersapa ya. Rindu di hati untuk berkunjung ke blog Zohra. Insya Allah tika ruang ada, saya akan ke sana nanti.

      Nano adalah satu teknologi dalam abad ke 21 ini. Ia berasal daripada perkataan Latin, dengan cirinya yang bersaiz KECIL – 1 nanometer = 0.000000001 meter.

      Iya, Sarawak negerinya sangat luas. Hanya Lawas dan Limbang sahaja yang belum saya kunjungi. Insya Allah akan direalisasikan dalam waktu terdekat. Mudahan.

      Terima kasih Zohra. senang mendapat sapaan sahabat dari Singapura. Salam sayang selalu dari saya. :D

  25. Ummu Kamilah May 7, 2011 at 5:07 am #

    Assalamu’alaikum warahmatullah :)

    Setelah lama tak berjalan-jalan di dunia maya, akhirnya saya kembali mengunjung Mbak Siti. Semoga sehat senantiasa ya..

    Banyak hal yang saya alami , banyak hambatan yang tak terduga datang sehingga saya tak bisa lagi bebas membaca tulisan sahabat blogger dari laman ke laman.

    Saya juga minta maaf ya, Mbak. Bahkan award Mbak Siti dalam rangka hari Ibu itu pun tak terpajang oleh saya. Semoga Mbak Siti dapat memakluminya.

    Dan giliran saya pula untuk memberikan award persahabatan kepada laman Mbak ini. Award saya berikan untuk sahabat blogger favorit saya. Semoga berkenan menerimanya. :)

    • SITI FATIMAH AHMAD May 10, 2011 at 8:11 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, sahabatku Ummu Kamilah…

      Alhamdulillah, saya sehat. Semoga Allah juga memberi kesihatan yang baik kepada Ummu.

      Iya, biasanya hambatan yang pelbagai di dunia offline itulah yang selalu menjadi kendala segala keinginan untuk aktif di maya. Saya juga demikian mbak. Belum lagi punya masa untuk BW. Tidak mengapa mbak, saya memahami segala apa yang sedang dilalui. :D

      Subhanallah, dengan senang hatinya menerima award pemberian dari mbak. Terharu nih kerana masih diingatiin sama mbak yang jauh di sana. Saya sudah titip awardnya mbak dan akan dipapar pada masa sesuai.

      Terima kasih ya.
      Salam sayang selalu. :D

  26. winterwing May 7, 2011 at 11:07 am #

    waw… bu siti terbang ke langit. kalau ketemu awan bisa mencoba menggapainya. tapi kalo nyenggol pesawat, bergoncanglah kita.

    • SITI FATIMAH AHMAD May 10, 2011 at 8:29 am #

      Saya sudah pernah menggapai awan dan bermain dalam awan cuma tidak dapat memijak awan sahaja. Pengalaman ini berlaku semasa saya berada di kawasan pergunungan tinggi bernama Kundasang, Sabah.

      Awan tebal merempuh tubuh saya di dini pagi ketika mahu melakukan senam pagi. Ia kelihatan ringan tetapi sejuk kerana ketebalannya. Saya menangkapnya tapi tidak bisa melekat. ia seperti asap sahaja.

      Heran ya, tika awan melanggar pesawat terasa goncangannya tetapi tika melanggar saya, ia seperti angin asap berlalu begitu aja, tenang dan lembut.

      Terima kasih berkunjung kembali.
      Salam mesra selalu. :D

  27. WARDAH F. May 7, 2011 at 6:29 pm #

    Asm…
    Wah seronok kitak niki belon ya!

    Alhamdullilah last week kamik sekeluarga berambih rumah pian 2 mlm. Nangar baby barunya. Comel jua mcm muka piannya. Namanya Siti Sarah.

    Ahad ani shoopping di nilai 3, beli kain raya bah. Lepas ya gi Pameran Buku di PWTC, hari akhir bah, ramei org. biak beli buku2 bah. Isnin ngembak biak ke Pusat Sains Negara, nangar pameran dinousour, seronok sidak sampei sik cukup masa. Pukul 5 dah tutup.

    • SITI FATIMAH AHMAD May 10, 2011 at 8:32 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Tuan Haji Faisal…

      Alhamdulillah, kitak sekeluarga udah ngabas Pian.
      Wah… molah kamek jeles ajak nengar cerita kita pergi ke pameran buku dn Pusat Sains Negara. Harap kamek dapat ngembak anak2 ke sia cuti tok.

      Mun sik ada apa-apa hal, kelak kamek madah dengan kita agik untuk berambeh ke rumah kamek. Senang juak ada bala dari perak dan kuhing maok njengok kamek di sarikei. :D

      Salam mesra selalu. :D

  28. Usup Supriyadi May 11, 2011 at 11:49 pm #

    Assalaamu’alaikum Warahmatullaah

    Apa kabar, Bunda?

    Wah, alhamdulillaah perjalanan bunda diberikan kelancaran oleh Allah hingga bisa selamat sampai tujuan dan balik lagi ke tempat asal. Alhamdulillah

    Jujur saja, nanda belum pernah naik si burung besi. lho. baru pernah naik kereta dan kapal laut saja. hahaha…

    kapan-kapanlah kalau ke serawak nanti, tapi harus via kuala lumpur ya? kalau dari kalimantan tak bisa lewat jalur darat, ya?

    sungguh, langit dan awan-awan itu memang mengagumkan, bagaimana tidak? pergerakan awannya sangat kreatif hingga bisa terbentuk imaji-imaji yang indah. wah, masa besar Allah…

    well, fotonya bagus-bagus, bunda. hehheheh

    salam

    • SITI FATIMAH AHMAD May 12, 2011 at 7:51 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, nanda Usup…

      Alhamdulillah, bunda sihat dan baik2 saja. Didoakan Usup juga demikian sama dan diberi kejayaan dalam pelajarannya.

      Insya Allah, satu masa nanti Usup juga bisa menaiki pesawat. Menurut bunda, menaiki pesawat lebih rasa takut dari seronok (gembira). Iyaah… karena tidak ada transpot lain yang lebih mudah dan cepat untuk menyeberangi lautan atau jalan darat yang panjang, maka tiada pilihan lain selain kapal terbang. Redha dan bertawakal aja dech. :D

      Melalui beberapa informasi sahabat maya, ternyata pesawat dari mana-mana destinasi Indoensia ke luar negara harus melalui Jakarta dulu ya baru boleh ke destinasi seterusnya. Tentu lelah kerana terlalu banyak transitnya. Hal ini berbeda di Malaysia.

      Mudahan semua yang berlaku dalam kehidupan kita bisa memberi hikmah untuk mensyukuri nikmat Allah. Demikian juga dengan awan dan langit yang terbentang luas sebagai pancaran lukisan alam yang Maha Besar bagi manusia yang berfikir.

      Terima kasih Usup atas apresiasi kepada karya foto bunda. Senang bersilaturahmi semula dengan Usup di sana.

      Salam mesra selalu. :D

  29. tiara May 22, 2011 at 3:38 pm #

    Assalamualaikum cikgu ct..

    Ini kali kedua saya mengunjungi ruang komen Awan Nano..
    kali ini hanya ingin berkongsi rasa apa yang cikgu rasakan bila kapal terbang melanggar gumpalan awan..

    Baru2 ini saya terbang dari subang ke kerteh, terengganu untuk menghadiri kenduri kahwin anak saudara.. sebaik terbang hujan baru saja berhenti dan cuaca masih mendung… jadi banyak gumpalan awan yang terpaksa `dilanggar’… hidangan ringan yang diharap dapat menyejukkan kerongkong tidak dapat dihidangkan kerana keadaan kapal tidak stabil..

    Dalam keadaan mendebarkan selama hampir sejam itu terfikir saya… macamana cikgu boleh sempat mengabadikan gambar2 tersebut ye? sedangkan saya sendiri rasa terpaku di tempat duduk… hehe

    • SITI FATIMAH AHMAD May 22, 2011 at 6:53 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Tiara…

      Tentu rasa gerun dan nyeri bercambur gaul di dalam hati. Duduk tegak dan tegang badan sehingga mata tidak mahu dibuka. Perhatian hanya kepada Allah dan sebaik2nya jangan berfikir sesuatu yang buruk ketika melalui saat genting tersebut.

      Hehehe… sempat juga Tiara berfikir tentang aktiviti yang saya lakukan saat seperti itu. Saya juga takut tapi tetap melawannya kerana ingin menatap kegerunan yang selama ini dibiarkan berlalu. Jika tidak dihadapi tentu ketinggalan sejarah yang hebat di atas sana. Rasanya, saya tidak akan takut lagi menghadapi situasi demikian pada masa akan datang. :D

      Terima kasih berkongsi pengalaman dan tentunya saya sedang senyum membacanya.

      Salam mesra selalu. :D

  30. Azzahra June 2, 2011 at 9:24 am #

    Kakak…saya merasakan ikut merasakan perjalanan dari Kakak. Mulai dari gambar pesawat.. yang pandangan itu seolah saya ingin menaiki pesawat itu..

    Kemudian diatas pesawat melihat sejumlah pemandangan indah dan awan yang bergulung-gulung…. dari MasWings.

    Dan satuhal… buku Terpesona di Sidratul Muntaha…
    Buku yang saya kagumi karena kajiannya yang mampu meyakinkan pemikiran akan langit demi langit…

    Terima kasih Kakak….

    • SITI FATIMAH AHMAD June 12, 2011 at 11:11 am #

      Kasihmu diterima dengan senangnya, Azzahra.

      Setiap perjalanan di udara memberi pengalaman yang berbeza dan di atas sana kita sangat menghargai nyawa dan kenangan hidup yang dilalui di bumi. Hmmm… serasa mati hidup semula tatkala kaki menjejak bumi. :D

      Mudahan Azzahra berkesempatan menaiki MASWings suatu hari nanti. :D

      Salam bahagia selalu. :D

Trackbacks/Pingbacks

  1. Award award itu begitu menggoda « Batavusqu - May 5, 2011

    [...] Bunda Siti Fatimah Ahmad [...]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 154 other followers

%d bloggers like this: