CT167. JANJI IBU

12 May

Assalaamu’alaikum Warahmatullah Wabarakaatuh

JanjiFatima1JanjiIbu

SELAMAT HARI IBU BUAT IBU-IBU DI MALAYSIA

12 Mei 2013 – Ahad

*

Tidak terasa betapa masa berlalu dengan pantas. Usiaku semakin menganjak dewasa dan banyak impian perlu direalisasikan. Semakin berusia, aku semakin ghairah dalam mencari mozaik silang kata kehidupanku yang masih belum sempurna jejaknya. Hidup ini mesti diteruskan dengan harapan dan impian yang pasti.

Allahu Akbar. Tidak terasa waktu berlari dengan cepat. Anak-anak semakin tumbuh membesar di depan mata. Dulu mereka bayi-bayi yang comel dan melucukan. Kini Iffah 16 tahun, Izzah 15 tahun, Akram 11 tahun dan Ieesyah 8 tahun.

Seperti baru semalam melihat anak-anak masih dalam gendunganku, belajar merangkak, duduk dan berjalan. Menyusu, bermain dan berbaring dengan mereka sebaik pulang dari kerja. Lucu melihat SPH mengagah sehingga ketawa mengikik-ngikik dan menjadi kuda mainan anak-anak. Ahh… semuanya sudah berlalu, anak-anak sudah besar sekarang. Kini, anak-anak sedang berusaha keras untuk kemenjadian hidup mereka dalam mencapai kecemerlangan pelajaran dan sahsiah.

Masih terbayang di skrin memori betapa aku merasa susah dengan kandungan yang dibawa selama 9 bulan lebih. Kesakitan yang tidak dapat dibayangkan dengan kata-kata ketika berjuang untuk melahirkan mereka ke dunia. Berjaga siang dan malam bagi memenuhi keperluan dan kesihatan supaya anak-anak terjamin sihat wal’afiat. Tidak pernah aku mengeluh atas kelelahan yang ditanggung walaupun terpaksa mengorbankan masa istirehatku.

Demi anak-anak tercinta, ku sanggup berkorban jiwa dan raga. Aku akan menangis apabila anak-anak sakit atau dimarah abahnya. Aku lebih sanggup menjadi galang ganti kalau anak-anak mahu dipukul kerana kenakalan mereka. Tidak sanggup aku melihat air mata mereka berjatuhan di pipi atau teriakan suara yang menahan hiba. Hati keibuanku sangat sengsara jika anak-anakku merasa derita.

Anak-anakku yang soleh dan solehah, menjadi kebanggaanku dan SPH dalam kehidupan yang telah dikongsikan selama 17 tahun yang lalu. Alhamdulillah. Akan ku tunai segala janjiku untuk menjadikan mereka manusia yang beriman dan bertakwa di dunia dan di akhirat. Aamiin.

JanjiFatima2PermataHatiku

*

15 JANJI FATIMA

Menyingkap zaman remajaku dan terkenang akan janji yang pernah aku lakarkan. Aku adalah seorang bakal ibu yang berjiwa besar dan mempunyai cita-cita setinggi langit terhadap anak-anak yang bakal aku lahirkan. Impianku sangat hebat dan aku mahu merealisasikannya apabila sampai jodohku di suatu ketika nanti.

Lalu aku membuat perjanjian dengan diriku sendiri di dalam solat dan doaku di hadapan Allah Rabbul Jalil. Perjanjian ini bagi memastikan kesinambungan keturunanku menjadi hamba Allah yang beriman dan bertakwa. Aku faham untuk merealisasikan janjiku ini, aku mesti mendahulukan kecemerlanganku dalan hidup sebelum mereka. Inilah janjiku.

AKU BERJANJI….

  1. Mencari pasangan yang beriman kepada Allah dan Rasul-NYA. Bakal suamiku tidak merokok, mencintai al-Quran, mencintai ibu bapa, mencintai buku, mencintaiku seadanya tanpa syarat dan mempunyai tujuan hidup yang jelas.
  2. Menjadi ibu terbaik dan mithali buat anak-anakku dalam akhlak, ibadah, pelajaran, kejayaan hidup, persahabatan, kasih sayang, mencintai Allah SWT dan Rasulullah SAW.
  3. Memberi nama-nama yang terkandung di dalam al-Quran, agar nanti apabila mereka membaca al-Quran, mereka akan berbangga nama mereka disebut di dalamnya.
  4. Mengajar membaca al-Quran dan mendidik mereka menurut ajaran al-Quran dan al-Sunnah.
  5. Menjadikan mereka, manusia yang mencintai Allah SWT dan Rasul-NYA, sanggup berjuang untuk menegakkan kebenaran dan agama Allah SWT.
  6. Membentuk anak-anakku menjadi muslim dan mukmin yang berjaya dalam pelajaran dan akhlak yang mencerminkan sahsiah muslim sejati.
  7. Memberi mereka pendidikan yang bermanfaat untuk dunia dan akhirat agar keturunanku menjadi kebanggaan Rasulullah SWT bagi meninggikan syiar Islam di muka bumi.
  8. Menyemaikan budaya membaca dan membeli sebanyak mana buku yang mereka inginkan untuk menjadikan mereka orang yang mencintai ilmu fardhu ain dan ilmu fardhu kifayah
  9. Bersama anak-anakku merasai susah senang, tangis tawa, duka gembira, derita bahagia dan gagal lulus dalam kehidupan yang ditempuh.
  10. Membaca al-Quran dan bercerita tentang sirah Nabi dan Rasul, anak isteri Rasulullah, para sahabat dan kisah teladan yang mendekatkan mereka dengan Allah SWT dan Rasulullah SAW sebelum mereka tidur.
  11. Menyanyikan zikir dan lagu-lagu teladan sebelum mereka tidur.
  12. Selalu berdoa dan mereka mengaminkan doa-doaku sebelum mereka tidur untuk menjadi manusia yang kuat semangat, berani menempuh cabaran dan yakin dengan potensi diri.
  13. Bersabar, tabah dan redha dengan ujian yang ditimpakan Allah kepadaku atas setiap olah tingkah anak-anakku. Sesungguhnya aku diuji dengan anak-anakku dan anak-anakku diuji dengan aku pula.
  14. Memberi kemaafan dan keampunan atas setiap kesalahan dan kesilapan anak-anaku sepanjang hari sebelum mereka tidur di malam hari agar jiwanya tenang dan dirahmati Allah SWT.
  15. Bersama-sama dengan suami dan anak-anakku di dalam syurga. Aamiin.

*

DOA IBU

Alhamdulillah, sehingga kini janji-janjiku dapat ditunaikan dengan baik dan akan terus dilaksanakan dengan berkesan sebagai tanggungjawab yang membahagiakan sehingga berhenti degup jantungku.

Demi Tuhan Yang Maha Penyayang, yang telah mengurniakan anak-anak sebagai amanah buatku dan SPH, ketahuilah bahawa aku tidak pernah membenci mereka, tidak pernah mendendami mereka, tidak pernah berpaling dari mereka walaupun ada ketikanya hati kecilku tercalar jua oleh olah dan kata yang mencuit rasa. Bagiku, itu semua adalah ujian Yang Maha Perkasa untuk semua para Ibu di dunia.

Wahai anak-anakku, Mama mengampuni kamu, memaafi kamu, mencintai kamu dan meredhai kamu di dunia dan di akhirat. Jadilah anak-anak yang membanggakan Mama dan Abah. Jadilah anak-anak yang dicintai Allah SWT dan Rasulullah SAW. Mama doakan agar kamu mendapat kebaikan dan kesejahteraan di dunia dan di akhirat. Aamiin.

Alhamdulillah, sungguh aku merasa beruntung kerana diberi peluang untuk melahirkan anak-anak yang akan kuserahkan untuk menjadi pejuang yang dapat meninggikan agama Allah SWT di akhir zaman ini. Semoga aku dapat mengikut jejak kehebatan yang dilampirkan melalui kehidupan Ummul Mukminin, Siti Khadijah binti Khuawailid.

*

HADIAH DARI IEESYAH

JanjiFatima4HadiahDariIeesyah2013Hari Ibu

Terima kasih sayang. Mama sangat menghargainya.

JanjiFatima5SelamatHariIbu2013

SELAMAT HARI IBU BUAT SEMUA IBU DI MANA SAHAJA BERADA

*

**************

12  Mei 2013 (Ahad)/ 2 Rejab 1434H/3.45 petang – Sarikei, Sarawak

AKU…. menyakini bahawa kejayaan tidak akan datang bergolek dan tidak akan muncul melayang ke sisiku. Tetapi kejayaan hanya menjadi milik mereka yang bersemangat tinggi dan bersungguh-sungguh. Tanpa usaha dan impian untuk menuju ke mercu cita-cita, segalanya hanya tinggal angan-angan. Jangan pernah kecewa dengan kegagalan yang melanda. Jadikan kegagalan sebagai makmal penelitian untuk mencari formula kejayaan yang lebih hebat dari sebelumnya. ASAL BERANI BERMIMPI SEGALANYA MUNGKIN.

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

JanjiFatima3JanjiIbu

*

Ketahuilah,  setiap titis  hujan yang menampar pipimu… adalah sentuhan rinduku

*

DEDIKASIKU UNTUKMU…. manakala hati mengeliat mengusik renungan. Mengulang kenangan saat cinta menemui cinta. Suara sang malam dan siang seakan berlagu. Dapat aku dengar rindumu memanggil namaku. Saat aku tak lagi di sisimu, ku tunggu kau di keabadian. Wassalaam.😀

19 Responses to “CT167. JANJI IBU”

  1. BlogS of Hariyanto May 12, 2013 at 8:17 pm #

    aamiinnn untuk semua doa dan harapan dalam kebaikan,
    semoga ALLAH melimpahkan kesehatan dan kebahagiaan untuk ananda Iffah, Izzah, Akram dan Ieesyah. …,
    salam hangat dari Makassar – Indonesia🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD May 13, 2013 at 12:38 pm #

      Aamiin, Ya Rabbal’alamiin.
      Terima kasih mas Hariyanto atas doa yang dilampirkan buat anak-anak saya. Semoga keluarga mas Hariyanto dilimpahi rahmat oleh Allah SWT.

      Terima kasih atas kunjungan.
      Salam hormat selalu.😀

  2. Ejawantah Wisata May 12, 2013 at 8:45 pm #

    Ass…….
    Hadir menyapa kembali Bunda……
    Ikut mengucapkan selamat hari ibu untuk Ibu-ibu yNG BERADA DI MLAYSIA.

    Salam wisata

    • SITI FATIMAH AHMAD May 13, 2013 at 1:27 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Mas Indra….
      Alhamdulillah, dan senang menerima kembali kunjungan dan komentar dari mas Indra.

      Terima kasih atas ucapan selamatnya.
      Salam takzim.😀

  3. Mila May 12, 2013 at 8:51 pm #

    Assalamualaikum Bunda …

    Subhanallah, Bunda beruntung dikelilingi permata hati yang cantik dan tampan, beruntung juga mereka diberikan Bunda yang sangat menyayangi buah hatinya …

    selamat hari ibu😛

    • SITI FATIMAH AHMAD May 13, 2013 at 1:59 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Mila….

      Alhamdulillah, kurniaan yang saling menguntungkan.
      Mendidik anak memerlukan keyakinan dan kesungguhan agar anak-anak tahu bahawa mereka adalah amanah yang dititip Allah SWT.

      Anak-anak bukan sekadar pelengkap hidup suami isteri tetapi dipenuhi dengan dosa pahala di dalamnya. Jika diabai, pasti berdampak besar kepada kemanusiaan mereka.

      Terima kasih Mila untuk ucapan dan kunjungannya.
      Bunda senang.

      Salam manis selalu.😀

  4. anak ummi May 12, 2013 at 8:57 pm #

    Assalamu Alaikum wr. wb.
    Selamat hari ibu buat ummi😀😉

    masyaAllah, janji buat dahsyat bener, neni menjadi tersaingi😀
    boleh jg tuh janji2 ummi, neni ada referensi lagi tuk menjadi emmak2 kemudian hari

    tak terasa yah, usia itu terus bertambah, 10 tahun kemudian neni menjadi 37 (insyaAllah, subhanallah, jadi tuaaaa…..😦 ) , ummi pasti dah jadi opa2😦 (membayangkn ummi yng menjadi tua, gimana yach )😀

    hari ini, aku masih mampu bercanda tentng usia, esok ? masihkah aku mampu meraihnya ? ummii, aku merasaaaaaa…………… hatiku resah saat ini, aku malu pada ummi, malu terus berkeluh kesah,😦

    salam rindu buat ummi
    semoga semakin berjaya😉

    • SITI FATIMAH AHMAD May 13, 2013 at 2:37 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Neni yang baik….

      Wah… banyaknya muka-muka ceria dan sedih di atas. Menggambarkan emosi yang sedang dialami, kasihan anak Umi. Banyakkan sabar dan zikir kepada Allah, pasti keluh kesah itu akan terubat jua.

      Kita harus optimis dan positif dengan hidup. Apapun ujian yang melanda, semuanya mengandungi hikmah dan pengajaran. Harungi semua kepayahan dengan senyum dan redha. Hidup pasti bahagia dan ceria.

      Jika Allah SWT menjadi kecintaan dan al-Quran mejadi teman. Umi yakin jiwa akan tenang dan tidak berduka cita. Hargailah hidup yang sedetik cuma dengan hiburan rohani yang indah.

      Insya Allah, buatlah janji masa depan yang memungkinkan Neni dapat melakukannya. Bukan sekadar janji tetapi harus dipraktik bila tiba masanya. Dunia keluarga tidak semudah yang disangka, penuh tanggungjawab dan amanah. Hanya dengan ilmu, iman dan amal sahaja yang dapat membuka jalan untuk mencapainya.

      Hmmm… 10 tahun kemudian, umi masih mudalah. Definisi tua bagi Umi adalah 70 tahun. Ketika itu, baru Neni kata Umi ini tua. Hehehe… lucunya kalau dibayangkan Umi sudah tua. Mudahan tua Umi masih cergas dan cantik hati budinya. Berdoalah agar mati dalam keadaan muslim dan mukmin. Aamiin.

      Terima kasih Neni, hadir menawar rindu Umi. Salam sukses juga buat kuliah dan kehidupan Neni. Belajar rajin2. Jangan tidur semasa kuliah.

      Salam sayang dari Umi.😀

  5. Rizal May 13, 2013 at 12:56 pm #

    Ibunda Siti Fatimah yang kami rindukan, senang sekali akhirnya kembali dapat mengunjungi laman yang penuh motivasi, sarat nasihat, edukatif dan penuh kasih sayang yang tercurah dari kedalaman hati seorang ibu.
    Ibunda, saya sungguh meyakini bahwa kebesaran suatu negeri sangat tergantung bagaimana seorang ibu membangun jiwa, membangun karakter dan menanamkan benih kasih sayang yg dalam di hati putra-putrinya yg kelak akan menjadi pemimpin di negeri yg dicintai.
    Senang sekali bisa kembali ke laman ini bunda, semoga Allah selalu memberkahi bunda dan keluarga. Aamiin

    • SITI FATIMAH AHMAD May 13, 2013 at 2:52 pm #

      Aamiin Ya Rabbal’alamiin. Didoakan Rizal dan keluarga di sana juga dalam barakah dan rahmat Allah SWT.

      Alhamdulillah, sangat lama tidak mendengar khabar dari Rizal. Senang menerima kunjungan dan komentar yang berbobot di atas.

      Sekarang sudah semakin sibuk dengan kerjaannya yang tentu harus diberi tumpuan untuk kemajuan organisasi yang dikendalikan. Semoga sukses.

      Terima kasih atas apresiasi Rizal. Mudahan beroleh manfaat dan kebaikan untuk setiap ilmu yang disajikan. Hanya sekadar pengalaman yang dapat menambah ilmu kepada mereka yang belum melaluinya.

      Demikianlah hebatnya peranan ibu dalam membentuk anak-anak yang tentunya berimpak besar bagi pembangunan modal insan dan kemajuan sebuah negara. Semoga semuanya direstui Allah SWT..

      Silakan kemari lagi jika ada ruang masa.
      Salam sejahtera selalu.😀

  6. YSalma May 14, 2013 at 7:55 pm #

    Assalamualaikum wr.wb, Bunda Fatimah.
    Alhamdulillah senangnya bisa membaca cerita bunda lagi,
    anak-anak yang sehat, sholeh dan sholeha adalah permata ayah bundanya.
    Selamat Hari Ibu untuk ibu-ibu di Malaysia.

    • SITI FATIMAH AHMAD May 16, 2013 at 10:30 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Ysalma…

      Alhamdulillah, senang menerima kunjungan mbak yang sudah lama hilang dari maya. Mudahan akan kembali aktif seperti dulu dan silaturahm kita terjalin baik di hari mendatang.

      Terima kasih mbak.
      Salam manis selalu.😀

  7. kangyan May 15, 2013 at 9:17 am #

    Sepakat mbak, saya juga kadang merasa seperti dalam mimpi melihat anak anak yang sekarang sudah pada gede,,,,, masih ingat si cikal yang waktu balita hiper aktif biji kacang tanahpun dia masukan ke lubang hidungya susah untuk di keluarkan sampai sampai saya sedot langsung pake mulut ini tanpa merasa jijik.

    Amiin amin, semoga doa dan pengharapanya terkabul..

    Selamat hari Ibu ….

    • SITI FATIMAH AHMAD May 16, 2013 at 10:37 pm #

      hehehe… sebaik membaca kisah si Cikal, terlepas ketawa dan senyum saya saat membayangkan betapa ayahnya menyedut biji kacang tanah dari hidungnya.

      Begitu prihatin dan tentu merasa bimbang akan pelakuan drastik anak kecil yang tidak memahami bahaya yang bakal menimpanya.

      Mudahan si Cikal akan mengenang jasa ayahnya itu bila besar nanti dan jadi anak soleh di kemudian hari sehingga membanggakan orang tuanya. aamiin.

      Terima kasih atas ucapan dan kunjungan Kang Yan.
      Salam sejahtera.😀

      • kangyan May 19, 2013 at 11:27 am #

        amiin amin,,,, terima kasih doanya mbak Siti….

        sama sama mbak…

  8. DHD45KALSEL May 15, 2013 at 5:10 pm #

    Seorang ibu sanggup menjaga 10 anaknya, akan tetapi 10 anak belum tentu mampu menjaga seorang ibu.

    • SITI FATIMAH AHMAD May 16, 2013 at 10:43 pm #

      Benar apa yang dinyatakan. Jasa ibu tidak akan terbalas walau jasadnya sudah terkubur jauh di perut bumi. Maka, kita harus berdoa dan mendidik anak-anak kita agar menghargai orang tua dan sanggup menjaga kita bila sudah tua.

      Terima kasih atas kunjungan perdana dari DHD45KALSEL.
      Selamat Hari Peringatan Proklamasi 17 Mei 1949, esok.

      Salam hormat.😀

  9. Trainer NLP 0821.4150.2649 October 28, 2015 at 12:34 pm #

    Nyimak saja Bund😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: