CT335. ULAT BUKU DI BULAN RAMADHAN

24 Jun

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

UlatBFatima1DiBulanRamadhan

*

ULAT BUKU

MEMBACA JAMBATAN ILMU. Banyak ruang di bulan Ramadhan boleh digunakan untuk membaca sama ada membaca al-Quran, membaca hadith atau membaca buku dalam pelbagai disiplin ilmu. 

Kepada mereka yang jenis ULAT BUKU seperti saya tidak menjadi masalah kerana membaca sudah menjadi “makanan minda dan rohani” yang tidak dapat dipisahkan. Saya memang KETAGIH membaca. Di mana-mana dan dalam apa keadaan pun, buku menjadi teman sejati yang selalu menyegarkan jiwa.

Buku ibarat taman bunga yang boleh di bawa ke mana-mana. Buku adalah guru yang tidak pernah memukul pelajarnya.

*

membaca 1*

AKTIVITI RAMADHAN DI RUMAH

BULAN RAMADHAN sangat saya sukai kerana peluang membaca al-Quran, menyemak hadith dan membaca buku sangat banyak dan terbentang luas. Mari kita mengambil peluang dari masa yang panjang dengan banyak membaca untuk menambah ilmu dan memberi bekal rohani kepada jiwa.

Kebiasaannya aktiviti membaca al-Quran di bulan Ramadhan lebih panjang. Sejak awal tahun setelah khatam, saya berazam untuk membaca al-Quran berserta terjemahannya bagi memantapkan kefahaman saya kepada kandungan yang disampaikan Allah SWT kepada saya (manusia).

Bacaan bersama terjemahan lebih saya nikmati dan menambah keimanan kerana merasa sangat dekat dengan Allah SWT berbanding membaca hanya dalam bahasa Arab sahaja.

Rutin membaca al-Quran dan terjemahan saya lakukan sebelum dan selepas solat Subuh, selepas solat Asar, selepas berbuka puasa sambil menunggu masuk waktu Isyak dan selepas solat sunat tarawih. Lebih masa yang terluang saya menyemak hadith dan buku-buku bacaan lain.

Mengulit diri dengan membaca menjadikan masa tidak terbuang begitu sahaja. Secara lazimnya, jika saya tidak membaca saya seperti kehilangan rasa ghairah hidup. Membaca membuat dunia saya amat bermakna dan menjadikan saya seorang yang optimis. Tidak mudah kalah dengan masalah dan halangan yang sedang didepani.

Membaca menjadikan otak saya bekerja untuk berfikir dan menjana ide untuk memahami apa yang berlaku dalam setiap tulisan yang dibaca. Membaca dapat memupuk banyak pengetahuan untuk dijadikan bahan tulisan yang bermanfaat.

Lebih-lebih lagi membaca dengan memahami intipati ayat-ayat al-Quran dan kandungan hadis yang secara langsung dapat menambah iman dan menguatkan cinta saya kepada Allah SWT dan Rasulullah SAW. Allahu Akbar…. bestnya membaca niii. Tak tahu nak kata apa ya tentang seronoknya membaca.

*

AKTIVITI RAMADHAN DI OFIS

Selain rutin membaca di rumah, saya juga mempunyai rutin membaca di pejabat (ofis). Bidang pendidikan sangat saya cintai kerana merapatkan lagi saya dengan DUNIA BACA dan DUNIA TULIS.

Se”ekor” ULAT BUKU seperti saya tidak akan pernah kenyang untuk memamah segala jenis ilmu walau di mana sahaja berada. Buku ibarat ubat dan penawar lahir dan bathin. Buku membuat otak saya cerdas, tubuh saya cergas dan mampu membawa tindakan yang lebih rasional apabila menghadapi tekanan.

Jika otak saya sudah sesak dan tertekan oleh kerja-kerja pejabat yang banyak dan melelahkan. Saya berehat dan menekuni diri dengan membaca buku yang sengaja saya bawa untuk dirujuk. Situasi ini dapat menurunkan tekanan dan merelaks-kan perasaan.

*

PILIHAN BUKU

Ada dua buah buku yang sangat menarik dan sedang saya baca di bulan Ramadhan ini iatu:

(1). IBANAH AL-AHKAM SYARAH BULUGH AL-MARAM – SUBULUS SALAM (Jilid 2), karya tulisan Alawi Abbas al-Maliki dan Hassan Sulaiman al-Nuri, terbitan Al-Hidayah Publication, Kuala Lumpur (2010).

Untuk bacaan di bulan Ramadhan ini, saya hanya mengambil  BAB KITAB PUASA yang dimulai pada halaman 367 dan 464 sebagai rujukan dan bahasan yang perlu difahami selama mengulit diri di dalam bulan yang barakah ini.

Di situ, ada satu hadis yang sangat menarik minat saya untuk dikupas. Insya Allah akan saya bahaskan di posting akan datang.

*

subulussalam

*

(2). BERANI TANPA SEGAN, tulisan Tan Sri Abdullah Ahmad yang lebih dikenali sebagai Dollah Kok Lanas (DKL) sebanyak 290 halaman, terbitan Alaf 21 Grup Buku karangkraf (2012).

Buku ini merupakan pilihan himpunan tulisan DKL yang diambil daripada kolum beliau di akhbar Sinar Harian mulai pertengahan tahun 2009 hingga pertengahan tahun 2011.

Saya anggap buku BERANI TANPA SEGAN ini adalah tulisan “BERANI MATI” di mana DKL menulis banyak perkara yang melibatkan politik tanah air (Malaysia) dan kepimpinan para pemimpin parti-parti politik dengan begitu sinis dan kritikal.

Pengalaman merupakan guru yang sangat kejam. Juga guru yang mendidik kita menjadi insan.

Beliau menulis menurut apa yang perlu beliau dedahkan tanpa rasa takut, tanpa berselindung, tanpa segan dan tidak ragu-ragu. Sifat berani dan sedar akan risiko dari tulisan beliau menjadikan saya sangat tertarik dengan perjuangannya.

Di sini saya belajar memahami konteks perjuangan ahli politik yang penuh tipu daya dan helahnya.

*

UlatBFatima2BeraniTanpaSeganDKL

*

Anda boleh membaca BIBLIOGRAFI ABDULLAH AHMAD DI SINI. Sangat menarik dan mampu menggerakkan fikiran kita secara realistik dan pragmatik. 

*

PesanFatimaku

*

Marilah sahabat sekalian, kita meraih pahala di bulan Ramadhan dengan membaca apa sahaja bahan yang dapat memberi manfaat kepada kehidupan kita di dunia dan akhirat. Bahan yang menjadikan kita MANUSIA SEBENAR MANUSIA yang telah diberi AKAL SEBAGAI BEKAL dengan ILMU YANG MENJADI BUAL.

Masuk dan daftarkan diri kita sebagai golongan ULUL AL-BAB. Siapakah ULUL AL-BAB ? Allah berfirman yang bermaksud:

“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi Ulil Albab. (Yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka”. (Ali Imran: 190-191)

*

Ingatlah… untuk menjadi golongan ULUL AL-BAB, hendaklah bermula dengan IQRAK – MEMBACA. Anda harus faham, membaca BUKAN sekadar baca buku semata-mata.

MEMBACA lebih kepada penggunaan semua pancaindera (mata, telinga, hidung, lidah dan tangan) yang dikurniakan Allah kepada kita sehingga layak kita digelar MANUSIA SEBENAR MANUSIA.

*

Jika tidak keberatan berkongsi, apakah buku yang sedang anda baca di bulan Ramadhan ini ?

Book_reading

*

bunga*

*

***************

SalamFatima3SalamFatima23 Jun 2015 (Selasa)/ 6 Ramadhan 1436H/ 9.45 malam, Sarikei, Sarawak

AKU…. tidak akan menoleh ke belakang lagi walau di sana ada cerita indah dan lelah yang ku tinggalkan sebagai kronologi sejarah yang tidak akan berulang kembali. Di sini, di tempat aku berdiri ada masa depan yang cerah untuk ku terus menggapai mimpi yang belum bertandang realitinya. Tunggulah, dengan nama Tuhanku… pasti kan ku tempuh jalan itu sebelum noktah hidup ini berhenti. Dengan izin-MU, Ya Allah. Aamiin.

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

 *

DEDIKASIKU UNTUKMU… Raikanlah Ramadhan dengan jiwa yang luhur dan hati yang tulus. Jangan pernah mengalah dengan situasi yang membuat kita lelah. Di sana, Tuhan mengajar kita erti payah dalam menikmati ibadah. Bersyukurlah, nyawa ini masih milik kita agar tersebar kasih yang indah. Doaku selalu mengiringi hidupmu. Wassalaam.🙂

*

RinduFatima3Penaku

*

KU ZIKIR NAMAMU… DALAM GETAR HATIKU

*

16 Responses to “CT335. ULAT BUKU DI BULAN RAMADHAN”

  1. paridahishak June 24, 2015 at 3:21 pm #

    assalam…membaca memang sangat melekakan tak jemu melakukannya bila2 masa saja…mengaji alquran dgn terjemahannya membuat rasa sebak di hati justeru memahami maksud kalam Allah yg turut dari langit itu…alquran adalah peraturan hidup sebenar hamba2-Nya.
    kak dulu sering ikuti tulisan mantan menteri Abdullah Ahmad ni di Mingguan Malaysia …sgt menarik tulisannya tanpa selindung itu…la ni lbh banyak membaca guna internet saja.

    • SITI FATIMAH AHMAD June 24, 2015 at 3:36 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, kak Paridah Ishak…

      Al-Quran ini mesti difahami makna kandungannya agar kita dapat mengetahui apakah perintan dan larangan Allah kepada kita. Di dalam ada seribu satu macam pesanan, peringatan dan amaran selain sumber hukum dan panduan untuk menjalani kehidupan sebagai mukmin sejati dan muslim yang diredhai.

      Alhamdulillah, rupanya akan banyak membaca tulisan DKL ya. Saya baru sahaja mengetahuinya kak. Mungkin disebabkan tahun 2010 itu saya masih sibuk untuk menghabiskan tesis master saya makan jarang membaca surat khabar dan internet.

      Tulisan DKL sangat bagus, penuh pengalaman dan banyak pengajaran buat kita generasi muda yang meneruskan perjuangan bangsa.

      Terima kasih Kak Paridah sudah berkunjung.
      Salam semanis kurma dan selamat berbuka puasa petang nanti.🙂

  2. purnomo June 25, 2015 at 2:31 am #

    Assalamualaikum bunda Fatimah

    Hehe.. saya awalnya menyangka ulat buku yang dimaksud ulat beneran.. ternyata banyak mengandung filosofi di dalamnya🙂
    Selamat berpuasa ya bun, moga amal dan ibadah menjadi ladang pahala kelak🙂
    Amin🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD June 25, 2015 at 8:13 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Purnomo Jr…

      Ulat Buku merujuk kepada mereka yang sangat suka dan cinta membaca buku. Hanya sebuah filosofi yang merujuk kondisi manusia seperti di Indonesia yang gelarannya adalah Kutu Buku.

      Terima kasi Purnomo dan selamat menjalani puasa juga.
      Aamiin Ya Rab, mudahan ibadah kita diterima-NYA.

      Salam sejahtera.🙂

  3. El Nurien June 25, 2015 at 5:46 am #

    Assalamu ‘alaikum, Kak Fatimah.. di Indnesia disebutnya kutu buku,ya, atau kutu buku ada filosof lain..

    saya juga suka membaca buku,, Tapi saya tak bisa membatasi membaca buku khusus yang bermanfaat saja untuk keimanan saya.. saya kadang tergoda membaca kisah roman picisan,,hadduuh…

    • SITI FATIMAH AHMAD June 25, 2015 at 8:34 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Ummu El-Nurien…

      Iya mbak. Yang penting ada buku didepannya. Biar gelarannya ulat atau kutu, dua-duanya memang suka melekat dan sanggup makan dengan penuh semangat. Semangat ulat dan kutu agaknya dijadikan filosofi kepada mereka yang ketagih buku ini, ya.

      Saya juga suka membaca novel mbak. bacaan itu sekadar untuk santai dan dapat dijadikan modal bercerita kepada pelajar berhubung dengan perjalanan plot cerita yang mungkin dapat diambil pengajarannya.

      Membaca ini tidak ada batasan tajuknya. Bacalah selagi ia boleh diambil manfaat darinya.

      Terima kasih mbak dan salam semanis kurma.🙂

  4. Lidya June 25, 2015 at 9:27 am #

    Assalamualaikum bunda. Kalau saya sedang membaca novel karya teman blogger juga

    • SITI FATIMAH AHMAD June 25, 2015 at 1:15 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Lidya…

      Pasti asyik ya kerana novelnya dibaca terus dari blog.
      Salam manis dan terima kasih mbak Lidya.🙂

  5. agung winoto June 25, 2015 at 12:18 pm #

    assalamualaikum bu…
    saya kalo sedang baca sampai lupa waktu,,hehehe..karena pengennya baca sampai selesai

    • SITI FATIMAH AHMAD June 25, 2015 at 1:18 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Agung Winoto…

      Saya juga demikian sama, terutama pada buku yang berjaya menarik perhatian kita untuk membaca terus sampai habis.

      Terima kasih Agung dan salam sejahtera.🙂

  6. islam di dadaku June 26, 2015 at 1:38 pm #

    Assalamu Alaikum semoga setiap amalan kita dalam menuntut ilmu akan semakin mendekatkan kita ke jalan menuju syurga Amin, Ukhty mestilah kalau kita berpikir dengan wajar maka hati kita tentu akan bisa menangkap hal yang tidak wajar dalam suatu kitab semoga hidayah dan kebenaran akan selalu menyertai hati kita

    • SITI FATIMAH AHMAD June 26, 2015 at 2:30 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, akhi Abdullah…

      Aamiin Allahumma Aamiin. Madrasah ramadhan diharap dapat mendidik jiwa kita semakin kental dan redha melalui amalan yang dilakukan dan ibadah yang didirikan.

      Benar, jalan berfikir membuka ruang untuk kita dapat menaakul dan menelaah sesuatu yang tidak tergambar secara tersirat. hanya hati yang ditunjukkan Allah SWT yang dapat merasai kesan-kesan yang sedang berlaku. Semoga kita diselamatkan Allah dari keraguan dan kesesatan. Aamiin.

      Terima kasih akhi Abdullah atas kunjungan dan Salam sejahtera.🙂

  7. Akhmad Muhaimin Azzet June 26, 2015 at 11:38 pm #

    Assalamu’alaikum wr.wb.

    Alhamdulillaah…., betapa banyak sekali manfaatnya menjadi orang yang suka membaca buku. Sejak sebelum kuliah, saya termasuk senang membaca buku. Dulu ketika masih di Jombang, kota kelahiran, saya suka main ke toko-toko buku bekas. Harganya murah dan tinggi manfaatnya. Semoga di bulan Ramadhan ini semakin banyak ilmu yang kita dapatkan.

    Salam dari jogja
    @muhaiminazzet

    • SITI FATIMAH AHMAD June 29, 2015 at 12:28 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Amazzet….

      Membaca memberi kita pengetahuan yang luas. Ternyata menarik ya kerana di sana ada toko yang menjual buku terpakai (bekas). jarang ditemui di Malaysia. Malah saya sendiri sayang sekali untuk menjual kembali buku-buku lama saya kepada orang lain. Mungkin pada saya ada nilai estetika tersendiri, ya.

      Salut mas Amazzet kerana gemar membaca. Kerana membaca itu telah menjadikan mas Amazzet kini seorang penulis buku pula.

      Salam takzim di ramadhan yang mulia dan terima kasih sudah berkunjunga.🙂

  8. awan putih June 27, 2015 at 1:07 pm #

    Assalamu ‘alaikum.umiku sayang, yg insya Alloh dirahmati Allah.. aamiin..

    hehe… iya nih umi, minat baca nanda menurun banget dan lagi mencoba untuk bangkit, agar gairah membaca lebih semangt dari sebelumnya, malu nanda nih, uminya rajin baca, anak kok malad…😀

    sekrg lg baca tafsir, baru 2 halaman dah ngantuk..😀

    salam semanis kurma :’)

    • SITI FATIMAH AHMAD June 29, 2015 at 12:37 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, anakku Neni sayang…

      Aamiin Allahumma Aamiin. Semoga doa yang dipanjatkan mendapat rahmadari Allah SWT.

      hehehe… membaca itu jangan sambil baring ya. harus duduk tegak dan bersandar, biar selesa. kalau berbaring, pasti tertidur selepas itu. Iya, membaca harus dengan minat dan sungguh-sungguh. Ia bergantung juga pada mood yang sedang dilalui. memang terjadi putaran roda dalam pembacaan kita.

      jangan banyak tidur di bulan ramadhan ini, Neni.
      Salam sayang dan rindu dari Umi,🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: