CT182. BATALKAH PUASA DENGAN KOREK HIDUNG DAN TELINGA ?

27 Jul

Assalaamu’alaikum Warahmatullah Wabarakaatuh

BatalPuasaFatima1KorekTelingaHidung

Ketika saya melayari internet untuk menambah ilmu dalam bab fikah berkenaan perkara yang membatalkan puasa,  ada satu tajuk yang amat menarik perhatian sehingga membuat saya tersenyum iaitu “batalkah korek hidung atau telinga ketika berpuasa ?”

Zaman saya masih kecil dulu, selalu diingatkan orang tua supaya jangan korek hidung atau korek telinga semasa berpuasa. Malah lebih teruk lagi, jangan telan air liur (ludah). Semua perbuatan itu akan membatalkan puasa. Saya jadi bingung, betapa susahnya berpuasa kalau air liur tidak ditelan. Makanya, saya selalu membuang air liur sehingga kering tekak saya. Hal ini membuat saya lemah dan ada ketika curi-curi menelan air liur.😀

Berbalik kepada topik di atas, saya ingin berkongsi agar kita tidak keliru tentang hukum korek hidung dan telinga ketika berpuasa. Batal atau tidak ? Soalan ini juga ditimbulkan oleh pelajar saya. Berbekalkan pertanyaan tersebut untuk lebih memahami, telah membawa saya melayari internet dan mencari perbincangan mereka yang fakeh dalam bab ini.

*

MANAKAH DALILNYA ?

Sememangnya tidak ada dalil yang jelas dari al-Quran atau al-Sunnah tentang larangan mengorek hidung ataupun telinga. Bagi yang berpendapat ianya membatalkan puasa mungkin disandarkan kepada dalil berikut:

” Bersabda Rasulullah SAW, “Sempurnakanlah wudhu’ dan BERSUNGGUH-SUNGGUHlah dalam MENYEDUT AIR ke dalam hidung (dan menghembusnya) KECUALI jika kamu sedang berpuasa”

[Riwayat Ibn Majah di dalam Shahih Sunan Ibn Majah – hadis no: 333 (Kitab Thaharah, Bab menyedut air ke dalam hidung…).]

*

PENJELASAN HADIS DI ATAS


Daripada sabda Rasulullah s.a.w “…menyedut air ke dalam hidung (dan menghembusnya) kecuali jika kamu sedang berpuasa.” DIFAHAMI SEBAGAI DILARANG menyedut air ke dalam hidung ketika sedang berpuasa. Jika dimasukkan air maka ia membatalkan puasa. Kemudian kefahaman ini diluaskan kepada semua rongga tubuh yang lain berdasarkan qiyas (analogi) sehingga mengelirukan orang ramai.

Yusuf al-Qardhawi dalam FIQH AL-SIYAM, hal 117 dalam BAB MENELAN AIR LIUR TIDAK MEMBATALKAN PUASA menjelaskan fahaman ini TIDAK TEPAT kerana PENGECUALIAN yang dimaksudkan oleh Rasulullah SAW BUKAN kepada MENYEDUT AIR ke dalam hidung TETAPI  kepada “BERSUNGGUH-SUNGGUH” DALAM PENYEDUTAN tersebut.

Maksudnya ialah apabila berwudhu’ dalam keadaan berpuasa, TIDAK PERLU BERSUNGGUH-SUNGGUH MENYEDUT AIR ke dalam hidung kerana dibimbangi sedikit air akan masuk jauh ke dalam sehingga sampai ke tenggorok dan ditelan sebagai “minuman.”

*

DALIL JELAS BATAL PUASA

Dalil berikut yang menjelaskan hukum batal puasa dari firman Allah di dalam surah al-Baqarah, ayat 187 yang bermaksud:

Maka sekarang (1) setubuhilah isteri-isteri kamu dan carilah apa-apa yang telah ditetapkan oleh Allah bagi kamu; dan (2) makanlah serta (3) minumlah sehingga nyata kepada kamu benang putih (cahaya siang) dari benang hitam kegelapan malam), iaitu waktu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sehingga waktu malam (maghrib).

Merujuk kepada ayat di atas, bahawa mengorek hidung, mengorek telinga atau memasukkan sesuatu ke dalam rongga badan tidak termasuk dalam perkara-perkara yang ditegah ketika berpuasa.

Tetapi hal ini masih memerlukan penjelasan SETAKAT MANAKAH TIDAK TERMASUK itu sehingga di anggap tidak membatalkan puasa.

*

PENDAPAT ULAMAK ?

Beberapa ulamak dikenal pasti berpendapat bahawa memasukkan sesuatu d idalam rongga tubuh, tidak membatalkan puasa. Aantaranya Syaikh Attiyah Saqr (mantan Ketua Lajnah Fatwa al-Azhar), Dr. Yusuf al-Qardhawi (Ketua Majlis Fatwa Eropah), Syaikh Mohammad Salih Al-Munajjid, Dr. Muzammil Siddiqi (Ketua Majlis Fiqh Amerika Utara) dan ramai lagi.

*

HAD YANG MENYEBABKAN BATAL PUASA

Menurut fatwa Syaikh Attiyah Saqr bahawa puasa tidak terbatal dengan memasukkan jari ke dalam telinga atau membersihkannya dengan cotton bud atau menitiskan larutan ubat ke dalamnya. Ini disebabkan (had 1) TIDAK ADA  YANG DAPAT MERESAP MELALUI GEGEDANG TELINGA dan SAMPAI KE KEPALA (OTAK). Selain itu, ia juga (had 2) TIDAK SAMPAI KE PERUT sebagai satu organ yang menerima makanan untuk menyuburkan tubuh.

*

JAWABAN

Mengorek hidung dan mengorek telinga tidak batal ketika sedang berpuasa kecuali melampau DUA HAD yang dijelaskan di atas

Petikan dari persoalan “Batalkah puasa apabila mengorek hidung dan telinga ?” dari Ustaz Azhar Idrus.

*

Maklumat yang saya paparkan di sini,  merujuk kepada beberapa blog yang membicara topik ini. Tetapi telah saya tulis dengan gaya sendiri agar lebih mudah difahami dan  dapat dimengertikan. Semoga bermanfaat.

SELAMAT MENJALANI IBADAH PUASA

**************

27 Julai 2013 (Sabtu)/ 18 Ramadhan 1434H/4.04 petang Sarikei, Sarawak

AKU…. berusaha mengerti bahawa setiap kesempatan yang hadir dalam sebuah kehidupan bertindak untuk mengangkat martabat manusia menjadi lebih baik dari semalam. Maka, aku perlu tabah menghadapinya walau hatiku bakal terluka dan jiwaku disambar gelora. Menjadi santun dalam bicara dan menumbuh bunga dalam bahasa memerlukan kebijakan untuk menjadi diriku sendiri.

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

RinduFatimaku3MenghitungRinduku

*

DEDIKASIKU UNTUKMU…. mengimpikan kebahagiaan ibarat membelai angin yang lalu jika tidak pernah berusaha memintalnya menjadi benang kenyataan. Menginginkan ikatan murni tanpa retak menjadi belah memerlukan keyakinan hati dan kepercayaan tinggi bahawa kita sentiasa bersama walau hanya di dalam hati. Percayalah, ingatan padamu tidak pernah jauh. Wassalaam.😀

*

*

19 Responses to “CT182. BATALKAH PUASA DENGAN KOREK HIDUNG DAN TELINGA ?”

  1. BlogS oF Hariyanto July 27, 2013 at 7:41 pm #

    waalaikumsalam, begitu banyak dalil dan haditz di dunia maya yang kalau tidak diteliti dengan seksama seakan-akan itu adalah sesuatu yang benar dalam Islam, namun ternyata tidak semuanya benar…termasuk mengorek hidung dan telinga.

    Karena mengorek hidung dan telinga tidak menjadikan sesuatu bisa masuk dari luar tubuh kedalam tubuh kita yang bisa membuat puasa jadi batal karenanya,demikian juga mengenai menelan ludah, selama ludah itu tidak dari luar tubuh,,maka tidaklah membatalkan puasa.

    Namun dalam hal ini ada beberapa pendapat yang berbeda mengenai ini.,,,,dan semua itu memang memerlukan bimbingan dari ulama-ulama agar kita selalu menemukan kebenaran sejati sebagai umat Islam dan senantiasa berada di jalan yang diridhoi ALLAH SWT demi menyempurnakan ibadah kita.

    salam hangat selalu dari Makassar, Indonesia🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD July 29, 2013 at 1:37 pm #

      Memang benar. dalil al-Quran dan al-Hadis tentang sesuatu isu yang tidak jelas memerlukan iya diqiyas oleh para ulamak yang berkalibar dalam mengeluarkan ijtihad (fatwa).

      Jika sebarangan mengambil dalil dan terus mempercayainya, boleh mengakibatkan kekeliruan sehingga ajaran Islam dilihat sangat susah untuk diamalkan.

      Mudahan apa yang kita fikir dari sesuatu yang mengelirukan selama ini, hendaklah dicari jawabannya dengan membaca banyak rujukan sumber yang benar dan menurut pandanga ulamak muktabar.

      Terima kasih mas Hariyanto atas pandangan yang dikemukakan.
      Salam hormat selalu.😀

  2. Pakies July 27, 2013 at 9:51 pm #

    membersihkan hidung dan telinga, sepertinya hal yang sederhana namun terkadang karena ketidak tahuan dan ketidak pahaman akan masalahnya membuat orang yang tidak tahu menjadi was-was dan ragu untuk membersihkan. Artikel ini sangat bermanfaat untuk memberikan pemahaman yang positip agar kita bisa menjalankan ibadah puasa dengan nyaman dan dengan tidak melupakan kebersihan diri.
    Salam Silaturahim saya, Mbak Fatimah

    • SITI FATIMAH AHMAD July 29, 2013 at 1:59 pm #

      Ketika saya kecil dan mengenal erti puasa, begitulah yang diingatkan oleh orang tua-tua dahulu sehinggalah kita faham sendiri setelah belajar dan berguru.

      Saya rasa peritnya berpuasa ketika masa kecil kerana banyak sekali “oantang larang” yang kita tidak faham maksud, kenapa ia dilarang.

      Saya yakin, ramai yang keliru dalam perkara yang dibincangkan di atas. Tanpa mengetahui melalui rujukan yang sahih, tentu perkara ini akan berlanjutan. Oleh itu, penjelasan amat penting untuk memahamkan umat Islam.

      Terima kasih Pakies untuk pendapat yang bernas.
      Salam silaturahmi kembali.😀

  3. IFAN JAYADI July 28, 2013 at 10:48 am #

    Terima kasih bu atas penjelasannya.Iya, saya juga sering mendengar ketidakbolehan mengorek telinga dan hidung ketika berpuasa. Padahal kadang gatal karena mungkin banyak kotoran. Makanya saya kadang berhati-hati sekali dengan perkara tersebut. Dengan penjelasan tulisan diatas membuka cakrawala dan minda saya terhadap perkara yang banyak orang simpang siur mengenainya.

    Oh ya bu. Award yang ibu berikan kepada Dilla sudah dipajang lho. Terima kasih ya bu. :
    http://ifanjayadi1980.wordpress.com/2013/07/05/nur-afifa-adilla/

    • SITI FATIMAH AHMAD July 29, 2013 at 2:16 pm #

      Apa yang sebenarnya hukum mengorek hidung dan telinga ini hanya sekadar makruh sahaja, tidak sampai membatalkan.

      Cuma pemahaman yang diterima oleh orang tua dahulu diterima dengan bulat suara tanpa bertindak cerdas memikirkan “kemungkinan” yang sebaliknya dan perlu dipersoalkan sahih atau tidak.

      Mungkin juga kurangnya media elektronik danmedia cetak seperti sekarang, menyebabkan pengetahuan tentang hal tersebut tidak sampai kepada mereka.

      Alhamdulillah, terima kasih kembali, Ifan
      Semoga Dilla segera sihat dan menggembirakan semua yang menyayanginya di sana.

      Salam sejahtera.😀

  4. mintarsih28 July 28, 2013 at 11:53 am #

    pengalaman yang sama mbak fat waktu kecil dapat pemahaman bahwa puasa tidak bolen nelan ludah. akibatnya saya waktu kecil merasa puasa kok susah amat. habis waktu di kelas saya sering keluar masuk kelas untuk buang air liur. Tak ta karena pemahan ini malah mulut saya kebanjiran air liur.

    • SITI FATIMAH AHMAD July 29, 2013 at 2:24 pm #

      Hai mbak Mintarsih….

      Ternyata pengalaman tersebut buka di tempat saya sahaja berlaku. Tidak sangka diri mbak juga mengalaminya. Hehehe… lucu ya mbak, teruk betul kalau terpaksa selalu menakung air liurnya. Pasti penat kerana sering keluar. Bukankah itu memerlukan tenaga juga dan menambah kesusahannya berpuasa.

      Syukurlah, ketaatan itu yang mengikat kita untuk terus berpuasa, walau kadang kala kecundang juga tidak sampai ke penghujungnya.😉

      Salam semanis Ramadhan.😀

  5. Akhmad Muhaimin Azzet July 28, 2013 at 12:04 pm #

    Alhamdulillaah…, ihwal ini telah dibahas dengan tuntas dalam postingan Mbak Fatimah ini. Makasih banyak ya, Mbak. Telah jelas sudah dan tak ada sangsi. Semoga puasa kita dan beragama ibdah lainnya diterima dan mendapatkan ridha Allah Swt. ya, Mbak. Aamiin ya Kariim…

    Salam hangat dari Jogja.

    • SITI FATIMAH AHMAD July 29, 2013 at 2:51 pm #

      Aamiin Ya Rabbal’alamiin. Terima kasih atas doa yang baik dari mas Amazzet. Semoga dirahmati Allah SWT dan sukses hendaknya.

      Alhamdulillah, semoga bermanfaat untuk pengetahuan bersama.
      Salam hormat takzim.😀

  6. awan putih July 29, 2013 at 8:09 am #

    yaahh…. telat lagi deh…😦

    • awan putih July 29, 2013 at 8:17 am #

      Assalamu Alaikum warahmatullahi wabarakatuh

      yaahh, aku telat datang bertandang, jadi urutan ke 6 deh😀
      terima kasih ummi telah berbagi ilmu

      salam sayang dan rindu buat ummi dan…… hahahaha

    • SITI FATIMAH AHMAD July 29, 2013 at 2:56 pm #

      Lain kali Neni jangan tidur, kalau mahu menunggu jadi nombor satu di blog Umi.😉

      atau Neni mahu cadangkan bagaimana ?

      Walau telat, tetap Umi ucap terima kasih kerana sudah berkunjung menghilagkan rindu Umi pada Neni.

      Salam sayang selalu.😀

      • SITI FATIMAH AHMAD July 29, 2013 at 3:04 pm #

        Wa’alaikum salaam wr.wb, wa ridhwaanuh, Neni yang baik…

        Semoga akan jadi urutan pertama di kemudian hari.
        Mahu nanya Neni, “…rindu buat Ummi dan….. hahahaha” itu, Kenapa jadi begini ? Neni sakit sampai ketawa -ketiwi merindui Ummi dan…..🙂

        Mohon penjelasannya di mana-mana ruang.😀
        Salam rindu kembali buat Neni.

  7. abuikhwan July 30, 2013 at 5:57 pm #

    salam umi,
    membaca persoalan ini mengimbau zaman kanak-kanak dahulu. Kata orang tua-tua dahulu batal korek telinga dan hidung. Lucunya, walau bagaimana gatal hidung dan telinga cuma digosok dan ditekan di luar sahaja. Sengsara rasanya..
    Alhamdulillah, apabila usia meningkat serta ruang pengajian semakin luas barulah mengerti akan hukum yang sebetulnya.
    Terima umi atas pencerahan…

    Ramadhan kareem munawwar!

    • SITI FATIMAH AHMAD July 31, 2013 at 1:30 pm #

      Salam AbuIkhwan….

      Masya Allah, memang benarlah ajaran “mengelirukan” ini tersebar di mana-mana. Bukan di tempat kita sahaja, malah mungkin di seluruh dunia Islam.

      Sabar dan geram pun ada ketika itu. Bayangkanlah, seperti yang AbuIkhwan lakukan, tentu ada rasa berat berbuku di hati. Kalau ikutkan hati, mahu sahaja berbuka puasa di atas kepayahan tersebut.

      Alhamdulillah, mudahan segala ilmu yang dipelajari dapat dimanfaatkan untuk kebaikan bersama.

      Terima kasih kembali AbuIkhwan untuk kunjungan dan kongsian pengalaman masa lalu.

      Salam sejahtera.😀

  8. ruangimaji July 31, 2013 at 9:59 am #

    Assalamu’alaikum Wr. Wb…

    Menyambung silaturahmi yang sempat terputus lantaran berbagai macam aktivitas nih, Mbak. Mohon dimaafkan bila kehadiran saya di LMGS G2 yang lama ditunggu (he…he…he…), ternyata baru bisa muncul sekarang ini. Mohon perkenan Mbak Fatimah untuk tetap menerima kunjungan ini.

    Bukanlah ada maksud memutus silaturahmi, namun untuk sekedar berkunjung rasanya tak pantas bila tak meninggalkan bekas. Sementara bekas yang ditorehkan pun tak pantas bila hanya sekedar “bekas” karena tulisan-tulisan yang hadir di sini juga bukanlah sekedar tulisan, namun tulisan yang senantiasa membawa manfaat. Jadi, agar bisa meninggalkan bekas yang tak sekedarnya, perlu mencermati tulisan Mbak yang tersaji dengan mendalam.

    Untuk itulah Mbak, sebelum Ramadhan menghilang, sebelum Idhul Fitri menjelang, ampunilah kekhilafan saudaramu ini….

    • SITI FATIMAH AHMAD July 31, 2013 at 1:35 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Raden….

      Alhamdulillah, senang menerima kunjungan perdana di bulan Ramadhan dari sahabat guru yang dihormati. Mudahan kebaikan akan selalu berada di mana sahaja berada.

      Tidak apa-apa, jika tidak berkunjung. Pasti saya faham bahawa tugas keguruan bukan hal yang mudah diurus tambah lagi jika ada tugas yang melibatkan akauntabilit keguruan yang membuat kita harus mengurangkan akitiviti di dunia maya.

      Insya Allah, komentar yang selalu mas Raden nukilkan di sini, sangat bermanfaat untuk kongsian bersama bagi menambah ilmu dan pengetahuan.

      Terima kasih atas kunjungan dan komentar di atas. Sama-samalah kita bermaafan di bulan mulia ini.

      Salam hormat takzim selalu.😀

  9. Trainer NLP 0821.4150.2649 October 28, 2015 at 12:45 pm #

    Wah Bukan Hobi saya tuh😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: