CT378. KEMBARA MIRI (10): MENGEJAR MATAHARI TERBENAM DI LUAK BAY BEACH

18 Mar

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

LuakFatima1LuakBayBeachMiri

*

KE PANTAI

Lawatan akhir pada HARI KETIGA….

Setelah menikmati hidangan di Restoran Singapore Chicken Rice dan berjalan-jalan di dalam Boulevard Shopping Mall sekadar melepaskan lelah dan membeli barangan kegemaran anak-anak, kami meneruskan perjalanan menuju ke Pantai Teluk Luak (Luak Bay Beach) pada jam 5.29 petang.

Saya fikir selepas mengakhiri lawatan ke Bukit Kanada, kami akan kembali ke Hotel Mega setelah makan untuk berehat. Badan saya sudah sangat penat dan perlukan istirehat. Hari juga sudah semakin petang dan tidak lama lagi akan masuk waktu Maghrib. 

Tetapi SPH memberi kejutan untuk membawa kami ke Luak Bay Beach. Anak-anak sangat gembira kerana mereka suka melihat pantai dan bermain air. Maklum sahaja, di Sarikei tidak ada pantai dan sudah tentu peluang ke Luak Bay Beach ini tidak mahu dilepaskan.

*

LUAK BAY BEACH

Lokasi Luak Bay  Beach terletak kira-kira 11 kilometer di selatan Bandaraya Miri. Mempunyai pantai pasir putih yang menarik dan  menjadikannya tempat yang popular untuk berkelah dan barbeku,

Lokasi pantai ini menurut saya boleh menjadi tempat terbaik di Miri untuk menikmati pemandangan matahari terbenam.

Selain Pantai Teluk Luak ini terdapat beberapa pantai lain dari arah Bekenu iaitu Pantai Bungai, Pantai Sibuti dan Pantai Peliau yang juga sesuai untuk perkelahan.

Kami berada di Luak Bay Beach lebih kurang 40 minit untuk menunggu malam menutup tirai siangnya dengan memerhati matahari terbenam di ufuk timur.

Sebenarnya ini pengalaman kedua saya melihat mataharai terbenam. Yang pertama kami sekeluarga melihatnya di sebuah pantai di Bandar Bintulu.

*

INDAHNYA MATAHARI TERBENAM

Sungguh menarik pemandangan di Pantai Teluk Luak, ketika kami sampai orang ramai sudah lama bermain-main di pantai dan mandi manda di celah ombak yang beralun pantas.

Angin deras mendinginkan badan dan terasa sejuk. Saya menhirup udara laut dalam-dalam. Rasa kesegarannya hingga menusuk hati. Sungguh tidak mampu untuk berwajah serius apabila memandang laut dalam yang kian kelam warna langitnya.

Bila dilihat arah kanan, cuaca masih cerah tetapi saat menoleh arah kiri, terlihat matahari mulai menurun dan hampir memadam putih siang yang kalut ditelan ambang malam.

*

BIARKAN MATA BERBICARA

Tidak mahu berbicara panjang tentang keindahan Pantai Teluk Luak ini, silakan teman pembaca LMGS G2 menilainya sendiri kerana lukisan alam dari sentuhan Allah SWT tidak ada yang mampu menafikan kecantikan abadinya. SILAKAN…

*

LuakFatima2LuakBay2

Pemandangan sebelah kiri saya, matahari mulai terbenam

*

LuakFatima3LuakBay3

Pemandangan sebelah kanan saya, cuaca masih cerah

*

LuakFatima4LuakBay4

Izzah, Ieesyah dan Muhammad mula ke gigi air untuk bermain

*

LuakFatima5LuakBay5

*

LuakFatima6LuakBay6

*

LuakFatima7LuakBay7

*

LuakFatima9LuakBay9

Muhammad menakluk matahari

*

LuakFatima10LuakBay10

Matahari mulai terbenam

*

LuakFatima11LuakBay11

Matahari sudah menghilang di tabir malam

*

LuakFatima12LuakBay12

Waktu Maghrib sudah masuk dengan warna jingga di langit

*

LuakFatima8LuakBay8

Di sana…. erti kebesaran Allah yang tidak mampu ku sangkal. Allahu Akbar.

*

LuakFatima13LuakBay13

Muhammad dan Ieesyah masih ingin bermain air. Diberi masa beberapa minit lagi sebelum pulang

*

LuakFatima14LuakBay14

Selaut kasih sepantai sayang

*

LuakFatima15LuakBay15

Pantai kian sepi

*

LuakFatima16LuakBay16

Tabir malam yang menutup tirai siang… indah menyentuh hati

*

Luakfatima17LuakBay17

Anak-anak bersedia untuk pulang ke hotel

*

LuakFatima18LuakBay18

Foto terakhir saya di Pantai Teluk Luak, kelihatan dua buah kapal sedang belayar di laut dengan kerlipan api yang putih memecah malam yang kian kelam.

SELAMAT TINGGAL LUAK BAY BEACH

*

SEMUANYA DIMUDAHKAN

Sesuatu yang menarik dan tentunya menjadi perhatian dan kepekaan saya sepanjang Kembara Miri yang dilalui. Walau pun bukan sesuatu yang aneh tetapi tetap rasa aneh…hehehe. Alhamdulillah, Allah memudahkan semuanya dengan lancar.

Apakah yang bukan aneh tetapi tetap aneh itu ? Begini…. Saya dapati banyak lokasi di mana HANYA KAMI SEKELUARGA yang berada di dalamnya. Kami jarang bertemu pengunjung lain kecuali di Pantai Teluk Luak dan Taman Awam Miri.

Subhanallah, jika diperhati dengan mata hati, ternyata semua itu rancangan Allah SWT buat hamba-NYA yang sudah ditakdirkan dalam suratan untuk melaluinya . Terima kasih Ya Allah.

Keesokan harinya…. HARI KEEMPAT, seawal jam 7.30 pagi kami sekeluarga sudah “check-out” meninggalkan Hotel Mega untuk pulang ke Sarikei. Perjalanan hampir 8 jam tersebut dimudahkan Allah SWT tanpa sebarang masalah yang berlaku.

Alhamdulillah wa syukrulillah atas segala nikmat yang tidak dapat didustai ini. Aamiin Ya Raab atas nikmat-MU.

*

SELAMAT TINGGAL BANDARAYA MIRI

Insya Allah, kami akan kembali lagi untuk jelajah KEMBARA BRUNEI DARUSSALAM

*

bunga

*

***************

SalamFatima3SalamFatima17 Mac 2016 (Khamis)/ 8 Jamadilakhir 1437H/ 8.48 malam, Sarikei, Sarawak

AKU…. menukil pada indahnya sebuah nada yang bersulam bicara. Di dalamnya ada lagu sendu yang berzikir kasih mengharap sayang untuk berpulang ke tasik jiwa. Jika tinta bertari kata pastikan rindu tertumpah lara. Padamu… tidak pernah ku berpaling cinta.

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

 *

DEDIKASIKU UNTUKMU….  Masa berlalu pantas meninggalkan kita dengan umur yang sudah dipenjarakan jumlahnya. Berbekallah dengan ilmu dan amal bakti yang mampu menjaga kita di alam sana untuk bertemu Tuhan Yang Esa. Ku berdoa agar kita kan bertemu sua di firsdausi dengan senyum bahagia. Aamiin. Wassalaam.🙂

*

SinggahFatima1TerimaKasihLMGSG2

*

*

12 Responses to “CT378. KEMBARA MIRI (10): MENGEJAR MATAHARI TERBENAM DI LUAK BAY BEACH”

  1. @eviindrawanto March 18, 2016 at 7:38 am #

    Assalamualaikum Mbak Fatimah.
    Indah nian sunset di Luak Bay. Dengan foto-foto ini saya serasa ikut hadir bersama keluarga Mbak Fatimah🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD March 21, 2016 at 2:49 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Evi….

      Pemandangan waktu senja memang indah mbak. Apa lagi melihat matahari terbenam di pantai..

      Terima kasih mbak sudah berkunjung dan salam manis selalu.🙂

  2. alrisblog March 18, 2016 at 9:14 pm #

    Assalamualaikum wr wb, Kak Siti,
    Pantainya cantik. Pemandangan matahari terbenam itu bagus sekali.

    • SITI FATIMAH AHMAD March 21, 2016 at 2:59 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Alris…

      Alhamdulillah, lukisan alam ciptaan Allah SWT memang sangat indah. Terima kasih dan salam sejahtera.

  3. ar syamsuddin March 19, 2016 at 7:25 pm #

    Assalamu’alaikum wr.wb. mba Fatimah…
    Indah sekali pantai Luak Bay ini, seakan tak ingin segera ditinggalkan ya mba Fatimah. Tapi waktu jua yang menentukan yah hehee.
    Salam dari saya di Dompu

    • SITI FATIMAH AHMAD March 21, 2016 at 3:09 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas AR Syamsuddin….

      Apabila Allah sudah mengurniakan manusia dengan keindahan pantai yang disaluti dengan hiasan lain, sudah pasti kita akan takjub dan terpesona memandangnya. Begitulah, alhamdulillah kerana diberi kesempatan untuk kami sekeluarga menikmatinya.

      Terima kasih dan salam takzim.

  4. bersapedahan March 29, 2016 at 9:25 am #

    assalamualaikum warahmatullahi wabarakaatuh puan fatimah

    menikmati matahari terbenam di pantai memang sangat indah dan menyenangkan …. dari dulu saya berharap melihat matahari terbenam di pantai tapi belum pernah kesampaian … sekalinya pernah menanti matahari di pantai .. ehhh malah hujan … hehehe

    • SITI FATIMAH AHMAD March 29, 2016 at 10:57 am #

      Wa’alaikum salaam warahmatullahi wabarakaatuh…

      Iya, kalau hari hujan memang susah hendak melihat matahari terbenam. Kami beruntung kerana sudah dua kali melihat matahari terbenam dari pantai. Ciptaan Allah yang selalu membuat manusia teruja untuk memerhati bangunnya di kala fajar dan jatuhnya ketika senja.

      Insya Allah, jika niat itu baik, pasti Allah SWT akan mengabulnya di kemudian hari. Aamiin.

      Salam sejahtera dan terima kasih.

  5. bukanrastaman March 29, 2016 at 10:20 am #

    Assalamualaikum Wr. Wb kak Fatimah,

    indah sekali warna langit dan mataharinya.

    entah kenapa saya suka sekali matahari terbenam atau terbit, membuat kita semakin sadar betap kecilnya manusia dihadapan yang maha kuasa

    • SITI FATIMAH AHMAD March 29, 2016 at 11:01 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb,…. saudara BukanRastaman (namanya aneh ya)… hehehe

      Begitulah Allah mencipta makhluknya yang hebat. Walaupun panas dan memancar terik, matahari tetap menjadi kejaran manusia untuk melihat keindahannya di senjakala yang dingin dan mengasyikkan.

      Terima kasih atas kunjungan dan salam sejahtera.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: