CT215. DARI LENSA MATAKU (4): POTRET WAJAH – ADA KONTEKS MATA

20 Dec

Assalaamu’alaikum Warahmatullah Wabarakaatuuh

Wajah1Fatima0PotretWajah1

Merakam foto bukan sekadar kelik sana dan kelik sini mengikut sesuka hati atau tangkap muat. Tetapi lebih menarik jika disertai dengan minat dan kesungguhan. Namun yang lebih penting adalah kefahaman yang bakal menghasilkan kemahiran dalam penguasaan kamera. Itu pendapat peribadi saya, mungkin anda tidak setuju.😉

Salah satu hobi saya kini adalah merakam potret. Minat itu tumbuh apabila menatap rakaman potret yang dihasilkan oleh beberapa jurufoto amatur dan profesional di dalam banyak majalah yang saya baca. Sangat menarik dan sangat mencabar. Beberapa persoalan mulai timbul dibenak fikiran saya tentang rakaman potret ini.

*

PERSOALAN ?

Bagaimana memastikan gambar POTRET yang kita rakam itu nampak menarik dan HIDUP ? Mestikah subjek dalam keadaan pasif atau tidak bergerak seperti potret MONALISA atau AFGHAN GIRL  yang bernama SHARBAT GULA yang terkenal itu? Bagaimana pula merakam potret secara KANDID ? 

Ketika menulis persoalan-persoalan di atas, saya ketawa sendirian. Siapakah yang bakal menjawab persoalan tersebut ? Mungkin anda boleh membantu saya ? Sebelum mendapat maklum balas dari anda, saya berusaha mencari jawaban melalui majalah Dunia Kamera dan Aperture.

Ternyata bukan mudah untuk mencari jawabannya kerana saya perlu  banyak membaca dan memahami apa yang ditulis oleh para jurufoto profesional yang menjadi kolumnis. Bahasa dunia kamera sangat unik dan mencabar untuk difahami oleh jurufoto novis (baru mengenal dunia kamera) seperti saya.

Apakah penekanan yang perlu ketika merakam potret ?

*

BERTEMU JAWABAN

Setelah meneliti dan berusaha memahami konteks bacaan tentang rakaman potret, saya tertarik dengan tulisan saudara SABKI MD. NOH,  Pensyarah Fotografi, Universiti Teknologi Mara dalam ruangan BICARA U di dalam majalah DUNIA KAMERA, Oktober 2013 untuk ISU 22. Tulisan beliau sangat menarik dan dapat menjawab semua persoalan yang saya timbulkan di atas. Tajuk tulisan beliau adalah berkaitan,

PENEKANAN PADA MATA : MENJADI ANTARA TUMPUAN UTAMA UNTUK RAKAM POTRET TERBAIK

*

Saudara Sabki menjelaskan ELEMEN MATA di dalam gambar mampu memberi impak yang besar kepada gambar potret yang kita rakam sehingga potret tersebut KELIHATAN CUKUP HIDUP seperti yang dilakukan oleh Steve McCurry kepada potret  Sharbat Gula, AFGHAN GIRL seperti di bawah.

Afghan Girl

Jadi, untuk memastikan potret yang dirakam memberi impak, mata hendaklah menjadi titik fokus utama bagi memastikan mata mempunyai KETAJAMAN YANG MAKSIMA. Potret fotografi bukan sekadar menunjukkan wajah orang tetapi lebih dari itu kerana konteks mata mampu memberi impak tertentu kepada potret dan orang yang melihat.

*

KONTEKS MATA SUBJEK DENGAN LENSA

Menurut saudara Sabki, konteks mata subjek dengan lensa amat penting kerana akan memberi konteks mata kepada penonton yang melihat gambar tersebut.

Apabila mata penonton  bertentang dengan mata model ia bukan sahaja membawa mata penonton ke dalam ruang gambar tetapi mewujudkan pertalian hati yang dapat mendedahkan kita kepada tingkah laku dan perasaan yang bermain di dalam hati subjek seperti mengharap simpati, memaparkan kegembiraan dan tarikan tertentu.

Pada hal ia hanyalah kesan daripada konteks mata dengan lensa semasa rakaman.

*

POTRET DARI FATIMA

Beberapa contoh foto potret Ieesyah dan sepupunya (anak saudara) yang dirakam oleh saya, mungkin dapat menggambarkan apa yang dimaksudkan oleh saudara Sabki di atas.😀

Wajah1Fatima15Azim

Foto 1. AZIB (7 tahun) sedang makan nasi (lihat nasi masih di bawah bibirnya) ketika diminta untuk berposing. Saya suka melihat Ajib dengan songkok tinggi 5 inci yang selalu dipakai oleh lelaki Melayu Sarawak zaman dahulu.  Ajib sangat memberi kerja sama dan sangat lucu.

*

Wajah1Fatima12Ajib

Foto 2. AZRIEL (2 tahun), adik Azib. Sukar untuk merakam fotonya kerana sangat aktif ke sana sini. Dengan memberi belon ditangan, memberi ruang untuk mengambil fotonya dengan segera.

*

Wajah1Fatima10Ieesyahmakan

Foto 3. IEESYAH (8 tahun). Foto ini di ambil ketika Ieesyah sedang khusyuk makan ais krim yang baru dibeli. Cara makannya sangat menggelikan hati saya kerana tangannya sengaja diputarkan dari arah normal. Gerakan aktif Ieesyah membuat saya sukar untuk mengambil sudut yang saya anggap terbaik secara kandid. Selalu ada ketikan yang kurang memuaskan.

Akhirnya saya meminta Ieesyah berhenti sejenak agar memberi tumpuan kepada saya. Alhamdulilah, kerja sama Ieesyah sangat memuaskan sehingga menghasilkan foto seperti ini.

*

Wajah1Fatima11Ibtisamku

Foto 4. Saya memberi arahan kepada Ieesyah untuk berdiri tetap dan memandang ke arah saya. Wajah ceria dengan “skang rabbit” atas kepalanya membuatkan Ieesyah selalu menjadi tumpuan pengunjung di MEGA MALL, Sibu. Ieesyah memang pandai memberi gaya ketika berposing.

thankyoufatima

akan bersambung….. tulisan menarik dari saudara SABKI tentang SUBJEK TIDAK MEMBERI KONTEKS DENGAN LENSA

*

SalamFatima3SalamFatima19 Disember 2013 (Khamis)/ 16 Safar 1435H/ 10.16 malam – Sarikei, Sarawak

AKU…. berharap akan selalu berada di sisimu saat susah dan senang. Tika resah menggoncang jiwamu, aku hadir untuk memberi kedamaian kata. Tika sedih menggelut bathinmu, aku hadir untuk menggelus lembut bicara. Tika marah memanah gelora rasamu, aku hadir untuk menghulurkan sabda-sabda Rasul tercinta. Percayalah, di manapun aku berada, kau selalu ada di sini : DI HATIKU. Tuntutlah setiap waktu kau perlu.

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

*

Dedikasiku Untukmu…. siapapun dirimu, selalu indah di hatiku. Semoga bahagia dan dirahmati Allah SWT dengan kesihatan yang baik dan kecergasan yang menyegarkan. Selalu ada doa buatmu. Wassalaam.😀

RinduFatima5padamujua

HARGAILAH SETIAP PERTEMUAN DALAM HIDUP INI

*

14 Responses to “CT215. DARI LENSA MATAKU (4): POTRET WAJAH – ADA KONTEKS MATA”

  1. Indra Kusuma Sejati December 21, 2013 at 4:45 am #

    Assalamualaikum Wb Wb……

    Fokus yang tertuju dengan obyek mata kepada kamrea memang sangat memanftu ikut menghidupakn suasana dan memberikan efek balik dari maksud gambar sebuah photo. Itu tidak mudah ya bun, karena harus memiliki kerjasama yang baik antara model dengan kita. Saya juga lagi belajar foto bun. he,, he,, he,,,,

    Salam,

    • SITI FATIMAH AHMAD December 21, 2013 at 8:59 am #

      Wa’alaikum salaam wr,wb, mas Indra….

      Iya, kerja sama model sangat penting jika mahu tatapan yang hidup bagi sebuah pandangan yang memaknai untuk dibuat intepretasi bagi yang melihat.

      Semangat mas Indra, memoto ini sekurangnya membuat hidup kita sedikit lain dari biasa. Cuma perlukan kesabaran.

      Terima kasih sudah memberi pandangan.
      Salam hormat.😀

  2. Pakies December 21, 2013 at 9:06 pm #

    Assalamu’alaikum warohmatullohi wabarokatu Bu Fatimah
    Menjadi foto memiliki ‘ruh’ dan bisa bercerita memang bukan perkara yang mudah dan nggak asal njepret, karena membuthkan latihan, imajinasi awal, menangkap fokus utama dari obyek yang kita bidik.
    Terima kasih telah berbagi ilmu bagaimana menangkap fokus utama pada mata ini Bu, Insya Alloh akan saya cobakan karena selama ini yang saya lakukan tidak pada matanya, melainkan ekspresi secara keseluruhan wajah

    • SITI FATIMAH AHMAD December 22, 2013 at 1:37 pm #

      Wa’alaikum salaam Wr.Wb, Pakies….

      Antara jurufoto dengan model harus mempunyai kerjasama yang baik untuk mendapatt impak yang maksima dan hidup.

      Namun terkadang foto kandid juga mampu menarik dan cantik jika tepat masa bidikannya. Ia lebih realistik berbanding yang yang siap siaga di depan kamera. Begitu menurut saya.

      Silakan mencuba sesuatu yang dapat menambah manfaat dalam bidang fotografi, Pakies.

      Sama-sama kembali dan terima kasih sudah berkunjung.
      Salam hormat.😀

  3. kang haris December 22, 2013 at 4:10 pm #

    Assalamualaikum Wr. Wb.

    Wah iya juga ya umi, tatapan mata objek foto kita membuat foto tampak lebih hidup. Jadi ketika melihat foto tersebut serasa sedang beradu padangan dengan mereka🙂

    Salam hormat dari Bogor🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD December 22, 2013 at 6:37 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, nanda Achoey….

      Iya, begitulah yang dijelaskan oleh fotografer profesional agar nampak kesan hidup dan konteks jiwa.

      Terima kasih nanda Achoey dan salam sejahtera.😀

  4. purnomo December 23, 2013 at 9:22 am #

    Walaikum salam wr wb
    Hasil foto akan berkulitas baik memang di perlukan sebuah tekhnik di saat pengambilannya ya mbak
    Tidak hanya sekedar asal jepret,apalagi di momen penting dan istimewa

    Terima ksh mbak fatimah..sudah berbagi pengetahuan🙂
    Salam dan selamat hari Ibu..

    • SITI FATIMAH AHMAD December 23, 2013 at 11:36 am #

      Kerana itu, memoto perlukan kesabaran dan kesungguhan agar hasilnya mengesankan. Untungnya, kamera sekarang ini berbentuk digital berbanding dahulu yang menggunakan filem gulung.

      Sama-sama kembali Purnomo dan terima kasih atas ucap selamatnya. Salam sejahtera.😀

  5. dedekusn December 23, 2013 at 11:25 pm #

    Ternyata buda Siti pinter moto juga🙂
    Terima kasih tips motonya, saya juga suka moto, tapi asal jepret saja. Sangat jarang yang hasilnya memuaskan. eh, itu foto model-nya lucu-lucu.:mrgreen:
    Salam hangat bunda

    • SITI FATIMAH AHMAD December 24, 2013 at 11:31 am #

      Memoto ini untuk memenuhi minat dan ingin mencari kelainan dalam menceriakan kehidupan ini, nanda Dedekusn.😀

      Terima kasih kembali dan semoga bermanfaat untuk menambah pengetahuan nanda tentang dunia kamera.

      Salam hangat kembali.😀

  6. Titik Asa December 24, 2013 at 10:09 pm #

    Assalamu’alaikum wr.wb. mba Fatimah,
    Wah, kalau sudah ngutak-ngatik kamera begini saya nyerah deh. Gak bisa saya memotret dgn menggunakan kamera canggih seperti ini nih mba.
    Hanya memakai kamera saku saja foto-foto yang saya sertakan dalam postingan saya di blog.
    Kalau ada rezeki, saya mau beli juga ah kamera yang bagus seperti punya mba Fatimah ini…

    Salam,

    • SITI FATIMAH AHMAD December 25, 2013 at 8:37 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Titik Asa….

      Sebenarnya, kamera bukan penentu kepada imej terbaik atau tercantik yang kita hasilkan. Yang menentukan semua keindahan rakaman foto tersebut adalah kita sendiri yang tahu bagaimana yang kita inginkan.

      Sebelum ada kamera DSLR ini, saya menggunakan kamera kompak dan kamera telefon bimbit LG dan BB. Semuanya menghasilakn gambar yang bagus-bagus. Fungsi sahaja yang menghadkan kamera HP tidak dapat digunakan lebih dari kamera DSLR.

      Saya lihat foto-foto rakaman mas Titik sangat baik malah lebih bagus dari ketikan kamera DSLR. Cuma, kalau mahu membelli yang baru dan lebih bagus, silakan agar minat dalam bidang fotografi dapa bercambah baik.

      Terima kasih mas Titik Asas atas kunjungan.
      Salam hormat.😀

  7. Trainer NLP 0821.4150.2649 October 28, 2015 at 3:05 pm #

    Ahli Foto Bund

Trackbacks/Pingbacks

  1. CT216. DARI LENSA MATAKU (5): POTRET WAJAH 2- TIDAK ADA KONTEKS MATA | LAMAN MENULIS GAYA SENDIRI G2 - December 25, 2013

    […] tulisan saya sebelumnya, CT215. DARI LENSA MATAKU (5): POTRET WAJAH – ADA KONTEKS MATA, saya membawa anda kepada pandangan saudara SABKI MD. NOH tentang pentingnya konteks mata dengan […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: