CT216. DARI LENSA MATAKU (5): POTRET WAJAH 2- TIDAK ADA KONTEKS MATA

Assalaamu’alaikum Warahmatullah Wabarakaatuuh

Wajah2Fatima1PotretWajah2

Menyusuri ilmu dan pengetahuan tentang dunia kamera amat menarik jika kita benar-benar mahu menguasai kemahiran tentangnya. Kemudian kemahiran itu diaplikasikan dalam tindakan saat mengambil gambar. Kondisi ini memberi satu kepuasan tersendiri setelah melihat hasilnya.

Bagaimana mencari sudut pandang (angle of view) yang dapat memaparkan keindahan gambar potret yang dirakam memerlukan kebijakan kita dalam meneliti ruang yang bakal diambil. Kerja sama antara kita dan model dapat menghidupkan suasana yang menjadikan foto rakaman semakin menyerlah cantik.

Walapun ada situasi yang menghendaki kita melakukan rakaman kandid, ia tetap menjadi kemahiran kita untuk mencari sudut pandang yang sesuai agar gambar potret dilihat sangat menarik oleh penonton. 

Melalui tulisan saya sebelumnya, CT215. DARI LENSA MATAKU (5): POTRET WAJAH – ADA KONTEKS MATA, saya membawa anda kepada pandangan saudara SABKI MD. NOH tentang pentingnya konteks mata dengan lensa untuk menghasilkan kesan hidup dalam foto yang dipandang.

Menyambung perbahasan tersebut, saya ingin berkongsi pendapat saudara Sabki tentang model yang tidak memberi konteks mata dengan lensa. Keadaan ini memberi makna tersendiri yang menggambar tarikan yang mungkin berbeza dari model yang mempunyai konteks mata dengan lensa. Mari kita ikuti tulisan saudara Sabki yang menjelaskan perkara ini.

*

KONTEKS MATA SUBJEK TIDAK DENGAN LENSA

Sekiranya subjek atau model tidak memberi konteks mata dengan lensa, MOOD gambar yang berlainan akan terhasil kerana kita tidak lagi masuk ke dalam gambar  melalui tatapan mata. Mata dianggap sebagai jendela jiwa (window to the soul) yang dapat menggapai jiwa orang yang melihat (penonton).

Oleh itu, apabila melihat model yang tidak memberi konteks mata dengan lensa menjadikan kita hanya pemerhati dari luar ruang gambar. Namun begitu, impak yang dilahirkan tetap dapat memberi kesan yang lain pula di mana penonton dibawa bersama menyorot apa yang mungkin menarik perhatian model.

Tidak memberi konteks kepada lensa bermakna subjek mungkin melihat ke arah kiri atau kanan dan bawah atau atas. Perlakuan pandang ini akan mewujudkan KESAN ARAH DALAM GAMBAR. Mata penonton akan turut diheret sama untuk melihat arah pandang model iaitu persekitaran atau latar belakang.

Menurut Saudara Sabki, persekitaran atau latar belakang ini akan menjadi informasi visual yang boleh dikaitkan dengan potret subjek yang kita rakam. Pandangan mata ke arah lain juga dapat melahirkan tafsiran tentang jiwa model. Arah mata merupakan satu bentuk bahasa badan (body language) atau komunikasi bukan lisan (non verbal communication).

*

POTRET KANDID DARI FATIMA

Beberapa contoh foto potret Ieesyah dan sepupunya (anak saudara) yang dirakam oleh saya, mungkin dapat menggambarkan apa yang dimaksudkan oleh saudara Sabki di atas.

Semua potret ini diambil secara kandid (tanpa pengetahuan) untuk mencari MOOD yang sedang dilakukan oleh semua model cilik saya. Syyyyhhhh….. 😀

*

Wajah1Fatima8Ieesyahku

Foto 1. Siti Nor Ieesyah (8 tahun) sedang menatap aiskrim yang hendak dimakan

*

Wajah2Fatima3Azriel

Foto 2. Khair Azriel (2 tahun) sedang makan biskut

*

Wajah1Fatima13Hamizah

Foto 3. Siti Nor Hamizah (8 tahun) sedang bergurau senda dengan sespupu-sepupunya

*

Wajah1Fatima14Sarah

Foto 4. Siti Sarah (4 bulan) sedang menatap wajah ibu saudaranya

*

Wajah2Fatima5Khadijah

Foto 5. Siti Khadijah (13 tahun) sedang mendengar perbualan Mizah dan Ieesyah

*

Wajah2Fatima2IeesyahdanMizah

Foto 6. Siti Nor Hamizah dan Siti Nor Ieesyah (dua saudara susuan)

*

Wajah2Fatima6Trio

Foto 7. Siti Nor Hamizah, Siti Khadijah dan Siti Nor Ieesyah sedang berbual-bual

*

PERKONGSIAN

Semoga bermanfaat buat yang berminat untuk mendalami ilmu fotografi. Saya hanya ingin berkongsi sesuatu yang menarik tentang teknik merakam potret. Mudahan setiap gambar potret yang diambil mempunyai nilai estetika tersendiri walaupun ketikannya hanya menggunakan kamera biasa. 😀

*

BUKAN KAMERA YANG MENENTUKAN IMEJ TERBAIK, TETAPI MEREKA YANG DI BELAKANG KAMERA YANG MENENTUKANNYA.

– m.hazzleye, fotografer dasar laut –

*

thank-you-91

Marilah nikmati keindahan ciptaan Allah SWT yang dikurniakan kepada kita dengan memelihara dan memuliharanya agar sentiasa indah untuk kesejahteraan dan keharmonian hidup kita selama bermastautin di dunia yang fana ini.

*

SalamFatima3SalamFatima24 Disember 2013 (Selasa)/ 21 Safar 1435H/ 2. 46 petang – Sarikei, Sarawak

AKU…. mengurut dada, senyum bahagia setiap kali doa yang ku lampirkan di sejadah cinta mendapat perkenan dari-NYA. Nikmat Tuhan yang manakah hendak aku dustai YA RABB seperti selalu, tanpa berputus asa ku panjat doa ke hadrat-MU untuk sebuah rindu yang melangkau tujuh petala langgit agar nanti, aku menemui-MU dalam keadaan diredhai.

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

*

Dedikasiku Untukmu…. Kejayaan hanya akan dapat kita raih apabila kita tahu apa yang menjadi tujuan hidup ini. Ia tersebar di mana-mana. Sedangkan untuk meraih kebahagiaan, kita tidak perlu ke mana-mana. kerana kebahagiaan itu terletak di SINI: di hati kita. Kita yang menentukannya.  Wassalaam. 😀

HarikuFatima

*

KEJAYAAN TIDAK AKAN DICAPAI HANYA DENGAN BERMIMPI

*

Advertisements

19 thoughts on “CT216. DARI LENSA MATAKU (5): POTRET WAJAH 2- TIDAK ADA KONTEKS MATA

  1. Assalamualakum Mbak Fatimah. Ilmu photographynya kian meningkat ya. Wajah anak-anak dalam potret ini menggambarkan jelas kepolosan mereka. Aku suka memandanginya, seperti melihat anak-anak atau keponakan sendiri. Good Mbak..:)

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Evi….

      Alhamdulillah, belajar sedikit-sedikit untuk menumbuhkan minat dan pengetahuan tentang bidang fotografi ini. Mudahan apa yang dipelajari dapat dikongsikan bersama untuk mendapat manfaatnya.

      Terima kasih mbak Evi atas kunjungan.
      Salam manis selalu. 😀

  2. ini latihan memotret dengan konteks mata ya bu ya bu? dalam bahasa indonesia orang-orang menulis “kontak mata”. beda dikit gak papalah. kadang foto dengan kontak mata disebut close up di sini. ada kurang lebihnya masing-masing cara pemotretan. masing-masing bisa membuat model keliatan cantik atau tidak. tapi yang pasti kontak wajah, mata dan senyuman membuat dia kelihatan baik dan menyenangkan

    • Benar Wahyu, jika ada masa, cubalah buat latihan merakam potret mengikut konteks mata atau sebaliknya. Tentu akan lebih menarik hasilnya berbanding ketik sana ketik sini tanpa disertai ilmu fotografi yang dipelajari.

      Mudahan bahasa tidak menjadikan kita tersekat pemahaman

      Tentang bahasa, memang terdapat perbezaan penggunaan perkataan yang diterjemahkan ke dalam bahasa masing-masing namun bermaksud sama.

      Terima kasih Wahyu, semoga sukses.
      Salam sejahtera. 😀

  3. Assalamu’alaikum Wr. Wb. Bunda Siti.
    Semakin salut saja saya, selain pintar merangkai kata ternyata pandai memotret juga :mrgreen:
    Trnyata tetap indah hasil motonya walau yang difotonya tidak melihat kamera.
    Salam hangat dari Indonesia Bunda Siti, semoga kebahagiaan & kesehatan selalu menyertai.

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, nanda Dedekusn….

      Terima kasih atas kunjungan dan apresiasinya. Fotografi hanya sekadar mengisi minat dan masa lapang. Ia amat menarik jika diteroka dengan kesungguhan.

      Aammin Ya Rabbal’alamiin. Didoakan nanda Dedekusn juga bahagia dan sihat bersama keluarga.

      Salam hangat kembali. 😀

  4. Assalamu’alaikum Bu Fatimah,
    Sayapun lebih menyukai hasil jepretan obyek manusia yang ‘tidak sadar kamera’, sehingga dihasilkan jepretan yang lebih alami, lebih apa adanya dengan segala ekspresi yang dimiliki masing-masing obyek. Tnetu saja njepret seperti ini bukan perkara gampang karena kita tetap saja membutuhkan teknik dan kebiasaan kita dalam memanfaatkan moment yang tepat.

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, Pakies….

      Mengambil foto secara kandid memberi ekspresi wajah yang mungkin unik dalam bentuk tersendiri berbanding dengan foto yang diambil secara sedar dsan bersedia dengan aksi yang mungkin dibuat-buat.

      Namun begitu, dalam keadaan tertentu, jurufoto perlu meminta izin terlebih dahulu kepada subjek yang hendak diambil kerana ini sebahagian dari etika kemanusiaan.

      Memang sukar jika hendak meminta izin kerana nanti, modelnya akan jadi kaku dan ada yang malu-malu untuk difotokan. Malah ada yang tidak mahu memberi kerjasama.

      Oh ya, sudah berusaha berkomentar di blog Pakies tetapi tidak berhasil kerana apabila di”post comment”, ia menuju ke Google. Mungkin ada masalah di mana-mana ya.

      Terima kasih Pakies atas kongsian pengalamannya. Mudahan bermanfaat untuk dipraktikkan sendiri.

      Salam sejahtera. 😀

  5. Assalamu’alaikum Wr. Wb.

    Wah hasil jepretan bunda tetap hidup, meski mata objek tak fokus ke lensa. Saya jadi pengen bisa memfoto labih baik lagi nih.

    Salam hormat selalu dari Bogor 🙂

  6. Assalamu ‘alaikum wr. wb. umiku sayang..

    sedang apa kiranya ummi disana ? Adakah rindu buatku ? 😦

    kalau disini, neni menamakan foto ini dengan sebutan “tanpa sadar kamera”, neni lebih suka mengambil foto tanpa sadar gini, terlebih jika gaya mereka yag lucu.. hehe..

    dan hasilnyapun terasa lebih natural..

    salam rindu dan kangen buat ummii…
    salam hangat dari Makassar, ummi sibuk jadi neni segan menganggu di YM 🙂

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, Neni yang baik….

      Alhamdulillah, Umi baik dan rindu juga sama Neni.
      Terima kasih sudah punya masa menemui Umi. Semoga sukses dan sihat hendaknya.

      Silakan menyapa Umi, kesibukan Umi biasa sahaja tidak ada yang berat sangat kerana masih bercuti.

      Salam rindu dan sayang kembali dari Umi buat Neni yang solehah. 😀

    • Alhamdulillah, saya sangat gembira mendapat kunjungan saudara Sabki ke laman ilmu saya. Tulisan saudara sangat bermanfaat dan menambah pengetahuan saya dan mereka yang haus ilmu tentang dunia kamera.

      Semoga diberkati Allah SWT atas setiap kongsian ilmu yang dipaparkan menerusi kepakaran saudara dalam bidang fotografi ini.

      Terima kasih kembali dan salam hormat takzim. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s