CT379. KISAH DI MASJIDIL HARAM (4): SEKADAR 24 JAM

25 Mar

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

24jamFatima1Sekadar24jam

*

BERSAMBUNG…..

Alhamdulillah, kembali menyambung siri ke-4 dari KISAH DI MASJIDIL HARAM yang saya dan SPH lalui sebagai pengalaman yang tidak pernah dilupakan sepanjang hayat ini berlangsung. Mudahan ada kebaikan di sebalik semua yang terjadi. Allah yang Maha Mengetahui setiap kronologi sejarah hidup kita.

KISAH MASJIDIL HARAM (3): DOA, AIRMATA DAN BUAH EPAL yang lalu kini diteruskan untuk membawa anda yang belum ke Tanah Suci agar mendapat iktibar dari pengajaran yang baik supaya beroleh teladan atau sempadan dari setiap hikmah yang berlaku.

*

PERTEMUAN PERTAMA

Kisah ini berlaku dalam tempoh 24 jam, dalam dua hari yang berlainan dan dua waktu Subuh. Ia sebuah kisah singkat namun amat mengesankan hati saya sehingga kini.

Pertemuan dengan Hajjah Razidah Mohd. Sharif, seorang jemaah haji dari Malaysia di Masjidil Haram, bukan satu kebetulan. Sungguh…. tidak ada pertemuan yang berlaku secara kebetulan.

Semuanya sudah dalam perancangan Allah yang akan mempertemukan kita pada masa yang sudah diperuntukkan, lokasi yang telah ditetapkan dan peristiwa yang bakal berlaku tanpa kita ketahui bilakah tiba masanya. Tidak diketahui apakah pula hikmah disebaliknya.

Begitu juga pertemuan saya dengan hajah muda Razidah pada pertama kali di waktu Subuh. Allah SWT menentukan kami duduk bersebelahan di saf yang sama di dalam ruang solat bangunan baru Masjidil Haram di Tingkat 2, melalui pintu masuk no. 76. Ruangan solat ini dibekal dengan penyaman udara.

Razidah sangat ramah dan mesra apabila diajak berbicara. Kami seakan pernah bertemu dan serasi dalam pertemuan tersebut. Razidah sangat jauh mudanya dari saya. Razidah memanggil saya kakak sedangkan saya memanggil namanya sahaja.

Kebiasaan aktiviti harian saya di Masjidil Haram, akan menyambung bacaan al-Quran seusai sahaja solat Subuh. Namun hari tersebut saya tangguh kerana Razidah masih ingin menyambung perbualan kami yang terhenti kala solat Subuh didirikan.

Banyak cerita kami kongsikan bersama antaranya, cerita Prof Mohd. Kamil yang baharu berpindah dan bekerja di Madinah ketika itu (sekarang beliau sudah kembali bekerja di Malaysia), cerita keajaiban air zam zam ketika merawat sakit lutut dan sakit kepala (migrain) saya.  Juga berbincang hukum-hukum fekah dan banyak lagi.

Razidah menyatakan seronok berbual dan mengenali saya. Begitu juga saya, senang bersama dan berkongsi cerita dengan Razidah. Kami bertukar-tukar nombor telefon, alamat email dan blog. Saya meminta Razidah menulis di dalam buku catatan kecil Oblong saya agar mudah dirujuk di kemudian hari.

Kami berpisah dan berharap akan bertemu kembali di lain masa di Masjidil Haram atau via email. Kami saling mendoakan kesejahteraan dan berpisah dengan hati yang bahagia dan gembira.

*

24jamFatima2BersamaHajjahRafizah

Tidak menyangka SPH sempat mengambil foto dari jauh pada pertemuan pertama saya dan Hajjah Razidah di Masjidil Haram. Ini sahaja kenangan yang tinggal sebagai menghargai pertemuan tersebut.

*

PERTEMUAN KEDUA

Sungguh saya tidak menduga Razidah ingin bertemu lagi dengan saya selesai solat Subuh keesokan harinya. Hari ini kami tidak bertemu dalam saf yang sama. Ketika saya menyambung bacaan al-Quran dan ingin menghabisi satu surah yang hampir ke penghujung juzuk, saya disapa dengan salam oleh Razidah.

Razidah memaklumkan untuk bertanya soalan kepada saya. Ketika itu hati saya kurang senang kerana bacaan saya terganggu sedangkan saya ingin menghabiskan bacaan surah tersebut. Lalu saya meminta Razidah menunggu beberapa minit untuk saya menyelesaikan bacaan al-Quran.

Entah kenapa tidak saya ketahui, tiba-tiba Razidah terus bangun dan menyatakan pamit dari pertemuan tersebut. “Tak apalah kak, saya balik dahulu. Assalaamu’alaikum.”, itulah ucapan akhir dari Rafizah yang membuat saya rasa bersalah kerana pertanyaannya tidak saya penuhi.

Saya sungguh rasa terkilan, bukan saya tidak ingin memenuhi pertanyaan tersebut atau mungkin Razidah ada urusan penting yang lain sehingga tidak dapat menunggu saya menghabiskan bacaan al-Quran dan tergesa-gesa untuk keluar dari Masjidil Haram.

*

MOHON KEMAAFAN

Sehingga hari ini, saya masih merasa kesannya walaupun perkenalan itu hanya berlaku dalam 24 jam. Saya rasa bersalah kerana tidak sempat membantu. Sungguh dalam kesan yang saya tanggung, seolah ia satu “hutang” yang perlu dilunaskan.

Semua alamat yang ditulis oleh Razidah di dalam buku catatan kecil Oblong tidak dapat saya hubungi untuk  meminta maaf atas perkara yang berlaku dan hajjah muda itu juga tidak pernah menghubungi saya walaupun alamat saya ada padanya.

Saya selalu memohon ampun kepada Allah SWT jika kesalahan itu berpunca dari saya dan memaafkan Razidah jika yang berlaku itu adalah sebaliknya.

Pengalaman ini mengajar saya untuk “menggantungkan” segala urusan apabila ada sesiapa ingin bertanya agar dirinya rasa diutamakan atas urusan yang ingin disampaikan.

BUAT HAJJAH RAZIDAH MOHD. SHARIF, saya doakan selalu sihat dalam rahmat Allah. Saya juga berharap kita akan bertemu lagi dan saling bermaafan atas apa yang pernah berlaku.

Kita tidak ketahui di sebalik peristiwa itu, kenapa Allah SWT mempertemu dan memisahkan kita dengan cara tersebut.  Pasti ada hikmahnya untuk kita jadikan iktibar dan pengajaran di kemudian hari. Semoga beroleh haji mabrur. Aamiin.

*

*

*

bunga

*

***************

SalamFatima3SalamFatima24 Mac 2016 (Khamis)/ 15 Jamadilakhir 1437H/ 9.48 malam, Sarikei, Sarawak

AKU…. menadah tangan mengharap kasih yang terindah dari sisimu agar sejahtera selalu menaungiku. Tidak pernah ku berpaling sejak ku mengenalimu dalam malam dan siangku. Ingin ku bersamamu dalam seluruh hidup dan matiku. Pertemuan denganmu selalu ku tunggu. Wahai kekasih yang menakluki hatiku.

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

 *

DEDIKASIKU UNTUKMU….  Bersama rindu yang tidak pernah padam, doa untukmu selalu ku lafazkan tanda ingatan yang berkekalan.  Aamiin. Wassalaam.🙂

*

SinggahFatima1TerimaKasihLMGSG2

*

FOR ALL THE PAIN I CAUSED I DID NOT MEAN IT

Please Forgive Me

*

*

*

16 Responses to “CT379. KISAH DI MASJIDIL HARAM (4): SEKADAR 24 JAM”

  1. hafid March 25, 2016 at 5:49 pm #

    assalamualaikum mbak siti, selalu menyimak tulisannya mbak apalagi pengalaman hajinya. salam sejahtera🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD March 25, 2016 at 8:38 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Hafid…Alhamdulillah dan terima kasih sudah berkunjung lagi kemari. Kisah di bumi Haramain memang selalu dalam kenangan dan ingatan kita hingga akhir hayat. Mudahan mendapat manfaat darinya. Aamiin.

      Salam sejahtera kembali.

  2. winnaz March 28, 2016 at 1:47 pm #

    Assalamualaikum bunda Fatimah,
    semoga Hj. Razidah membaca tulisan ini dan memahami bahwa waktu itu tidak ada niat utk mengabaikan dia dr bunda Fatimah. Siapa tau nantinya bisa bertemu lagi dan bisa berbincang banyak. Semoga kesempatan itu ada. Salam.

    • SITI FATIMAH AHMAD March 28, 2016 at 2:24 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Winnaz…

      Aamiin… insya Allah. Jika ada ruang dipertemukan Allah baik di maya atau di dunia nyata, pasti kami akan saling bersilaturahmi jua. Terima kasih atas doanya Winnaz. Terharu rasanya hati bunda.

      Salam manis selalu.🙂

  3. Kakzakie Purvit March 28, 2016 at 2:35 pm #

    Setiap kali membaca kisah di tanah suci pasti akan mengimbau setiap kenangan ketika di sana dan pastinya rasa rindu akan membuak-buak utk ke sana lagi-lagi dan lagi. Semoga tidak ada apa rasa bersalah pada CT dan juga Razidah. Perkara biasa bertemu dan berpisah dgn saudara senegara ketika di sana apa lagi bila duduk di saf bersebelahan yg sama.

    Moga Razidah juga ada membaca N3 ini dah dpt memberikan sedikit komen yg boleh melegakan hati CT. Itu juga harapan kakak.

    Allah maha mengetahui CT.Tak perlu ada rasa bersalah.

    • SITI FATIMAH AHMAD March 28, 2016 at 2:58 pm #

      Betul tu kak Zakie, baik semasa kita pergi untuk umrah atau berhaji, kenangan di bumi Haramain tetap dalam ingatan dan selamanya di hati. setiap kehidupan di sana tidak pernah kita lupakan baik kita berkomunikasi dengan jemaah dari negeri sendiri atau luar negara. Semuanya ada cerita tersendiri yang Allah SWT ingin kita laluinya mengikut rencananya.

      Aamiin Ya Rabb… saya mengharapkan yang sama kak. Alhamdulillah, setelah menukilkan keresahan hati, dapatlah juga merasai kedamaiannya.

      Terima kasih kak sudah berkunjung balas ke sini.
      Salam mesra selalu.🙂

  4. Lidya March 28, 2016 at 4:03 pm #

    Assalamualaikum bunda. Apa kabar? betul bunda pertemuan kita di dunia maya juga tidak kebetulan ya. Insya aAllah bisa berjumpa langsung ya

    • SITI FATIMAH AHMAD March 29, 2016 at 8:19 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Lidya…

      Alhamdulillah, saya sihat wal’afiat. Didoakan mbak juga demikian sama dalam lindungan Allah SWT. Aamiin… mudahan Allah memberi ruang untuk kita bertemu suatu hari ya mbak Lidya.

      Terma kasih dan salam manis hendaknya.🙂

  5. paridahishak March 28, 2016 at 9:40 pm #

    Assalam ct…pertemmuan n perpisahan kehendak Allah…ct x berniat utk melukakkan hati shbt itu tapi kdg kebiasaan kita sukar juga bertolak ansur…kak juga kalau sdg mengaji pertanyaan sesiapa saja kak xlayan selagi x selesaikannya lagipun mmg adab ngaji quran gitu…moga Allah menemukan lagi ct dgn shbt itu dlm suasana yg lbh santai…insyaAllah.

    • SITI FATIMAH AHMAD March 29, 2016 at 10:18 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Kak Paridah Ishak…

      Benar kak, apabila ada gangguan saat sedang membaca al-Quran kita pasti rasa gusar kerana konsentrasi sudah hilang. Kadang kala tercari-cari semula bacaan tempat kita berhenti. Jadi lupa wakafnya.

      Aamiin Ya Rabb. Mudahan pertemuan itu akan dimudahkan Allah di suatu ketika yang belum kita ketahui masanya.

      Terima kasih kak atas doa dan kunjungan kemari.
      Salam mesra selalu.🙂

  6. monda March 28, 2016 at 10:55 pm #

    assalamu alaikum akak..
    aduh semoga hajjah rasidah baca tulisan ini…
    rasa hati terganggu ya kak ada soalan apa sehingga hajjah Rasidah tak menghubungi..
    semoag silaturahmi segera terjalin lagi

    • SITI FATIMAH AHMAD March 29, 2016 at 10:22 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Monda….

      Aamiin Allahumma Aamiin. Begitulah perasaan saya selama ini dan tertanya akan soalannya. Entah ringan atau berat. Mudahan pertanyaan itu sudah terjawab dengan pilihan yang lain dan dapat membantu beliau.

      Terima kasih atas kunjungan mbak dan salam manis.

  7. bersapedahan March 29, 2016 at 9:31 am #

    assalamualaikum warahmatullahi wabarakaatuh puan fatimah

    menyenangkan bertemu teman baru di masjidil haram sangat berkesan. Menurut saya hajjah Razidah pasti mengerti dan memahami kondisinya. Urusan dengan sang Khalik memang harus lebih diutamakan …

    • SITI FATIMAH AHMAD March 29, 2016 at 10:44 am #

      Wa’alaikum salaam warahmatullahi wabarakaatuh…

      Alhamdulillah dan saya juga berharap demikian. Mudahan ada kebaikan dari semua kejadian yang berlaku. Saya mengambil hikmah darinya.

      Terima kasih sudah berkunjung dan salam takzim.

  8. Khair March 31, 2016 at 9:13 am #

    mbak, baca artikel mbak jadi ingin sekali ke masjidil harram. doakan ya mbak

    • SITI FATIMAH AHMAD March 31, 2016 at 12:30 pm #

      Alhamdulillah, saya doakan mbak Khair akan ke sana suatu hari nanti, banyakkan berdoa dan menyimpan wang. Aamiin.

      Terima kasih sudi menyapa dan salam kenal buat mbak Khair.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: