PROFIL

SalamFatima1Hijrah1435

HIDUP HANYA SEKALI. Jadi biarkanlah saya melakukan kebaikan dalam mencari kebenaran dan membantu meneruskan kebaikan untuk kesinambungan kemajuan intelek dan peradaban manusia. USAHA INI adalah sejarah masa depan yang akan membuktikan kewujudan saya di muka bumi sebagai tatapan generasi manusia akan datang. INILAH USAHA yang boleh saya lakukan. Maka jangan biarkan saya tunda atau mungkiri jalan pilihan ini kerana saya TIDAK AKAN MELALUI JALAN INI LAGI.

MENDIDIK bukan dengan mengisi otak murid dengan serba macam pengetahuan. Tetapi MENDIDIK adalah membangkitkan jiwa dan fikirannya untuk tahu; supaya apa yang diketahuinya nanti dapat dipergunakan bagi mencari apa yang belum diketahuinya. ”

– DR. OVIDE DARCOLY –


SITI FATIMAH AHMAD. Lahir di Bandar Sri Aman, Sarawak. Pensyarah di Jabatan Pendidikan Islam dan Moral, Institut Pendidikan Guru Kampus Rajang, Bintangor, Sarikei, Sarawak.

Memperolehi Ijazah Sarjana Muda Usuluddin (Akademi Islam, Universiti Malaya, Kuala Lumpur), Diploma Pendidikan dalam bidang Pengajian Islam (Maktab Perguruan Islam, Bangi, Selangor) dan Sarjana Pendidikan dalam bidang Pendidikan Islam (Universiti Kebangsaan Malaysia, Bangi, Selangor).

Pengalaman mengajar selama 24 tahun. Guru sandaran (2 tahun) di SMK Simanggang, Bandar Sri Aman, Sarawak. Guru siswazah terlatih (2 bulan) di SMK (BM) Saratok, Bandar Sri Aman (kini Daerah Saratok dalam Bahagian Betong), Sarawak.

Setelah itu mendapat tawaran jawatan pensyarah (22 tahun) di Institut Pendidikan Guru Kampus Rajang (dulu dikenali sebagai Maktab Perguruan Rajang kemudian dijenamakan Intitut Perguruan Rajang dan yang terakhirnya dinaiktaraf sebagai sebuah universiti perguruan pertama di Asia dengan nama sekarang IPG Kampus Rajang), Bintangor, Sarikei, Sarawak  sehingga kini. IPG Kampus Rajang adalah antara 27 buah kampus bagi Institut Pendidikan Guru Kementerian Pelajaran Malaysia.

Terlibat aktif dalam Persatuan Kebajikan Islam Malaysia (PERKIM), cawangan Sarikei, Sarawak dan Persatuan Pergerakan Puteri Islam Malaysia, Perhubungan Negeri, Bahagian Pendidikan Guru.

Telah dilantik sebagai Munsyi Dewan (Jawi) untuk negeri Sarawak oleh Dewan Bahasa dan Pustaka bagi membantu DBP dalam menyebar luas dan memperkembangkan bahasa terutama dalam bidang tulisan Jawi di Malaysia mengikut wilayah yang telah ditentukan.


Terbabit dalam bidang penulisan bermula di sekolah rendah dan sekolah menengah. Bergiat secara aktif semasa di universiti, maktab perguruan (guru pelatih). Kembali mengembangkan sayap keaktifan dalam bidang ini setelah bergelar pelajar sarjana. Menulis secara bebas di akhbar-akhbar tempatan, majalah, laman web dan blog. Sering menamakan penulisan diri sebagai MENULIS TANPA BUKU.

Juga menghasilkan penulisan melalui jurnal ilmiah dan kajian penyelidikan bersama jabatan, rakan pensyarah dan secara persendirian.

TERIMA KASIH KEPADA SAHABAT BLOGGER YANG SUDI HADIR BERTANDANG DI TERATAK ILMU INI DENGAN BERKONGSI HIKMAH DAN MENULIS UNTUK PERKONGSIAN BIJAK. SEMOGA KITA SEMUA MENDAPAT ILMU YANG BERMANFAAT.

*

SalamFatima3SalamFatima

14 OGOS 2010 (SABTU)/ 2222 MALAM BANDAR SRI AMAN, SARAWAK


PEMBACA DIIZINKAN MENGUTIP ARTIKEL TULISAN ATAU KOLEKSI PERIBADI YANG TERKUMPUL DI BLOG SAYA INI DENGAN MENYERTAKAN SUMBERNYA (URL BLOG) SEBAGAI BENTUK KEJUJURAN INTELEKTUAL ATAS TUJUAN KEBAIKAN DAN MANFAAT UNTUK SEMUA.

PENULIS BERHAK UNTUK MELAKUKAN SEBARANG PERUBAHAN KEPADA SETIAP KOMENTAR YANG DIFIKIRKAN TIDAK SESUAI DENGAN PERADABAN KEMANUSIAAN DAN KETAMADUNAN ILMU DALAM MENGUKIR KATA BICARA YANG MENGGANGGU KESEJAHTERAAN PEMILIK BLOG DAN PEMBACA LAINNYA.

– SITI FATIMAH AHMAD –



Advertisements
214 Comments

214 thoughts on “PROFIL

  1. Assalamualaikum,
    Salam kenal dengan blog barunya cikgu. Semoga blog yang lahir dari seorang pengajar dan pendidik ini mampu menjadi inspirasi bagi dunia.

    Amiin.

    • Wa’alaikum salaam Azzahra…
      Salam kenal kembali dari saya.

      Terima kasih sudi bertandang dipermulaan perjalanan liku-liku seorang guru yang bakal memulakan langkah pertama dan ribuan langkah seterusnya bagi memberi inspirasi dan mendapat aspirasi dari semua yang berhak melebarkan ilmunya di sarwa jagat maya ini.

      Amiin… atas doa yang disampaikan.
      Senang menerima kunjungan pertama di awal kehidupan maya ini. Salam mesra selalu dari saya di Sarikei, Sarawak. 😀

      • Alhamdulillah, menjadi guru merupakan profesion mulia yang mengajar manusia ke arah kebaikan dan mendidik menjadi insan madani. Cabarannya juga banyak dan perlu ditangani dengan berhikmah.

        Terima kasih mas Ilyas.
        Salam sejahtera. 😀

  2. Ass.Cikgu(Bu guru), maaf saya numpang kenal persahabatan via blog milik Cikgu,namun jangan dihina yaa…karena baru belajar ngeBloog… salam hormat dari Indonesia

    • Wa’alaikum salaam Totokjp.
      Nggak usah numpang-numpang lho mas, terus belajar bersahabat dan mendapat ilmunya sekali gus. Bu guru ini, insya Allah akan selalu bisa membantu.

      Terima kasih ya sudah berkunjung.
      Salam hormat kembali. 😀

  3. Assalamualaikum cikgu salam ukhwa dari selangor semenanjung malaysia:)moga terus sukses sebagai guru dan penulis,saya baru belajar2 menulis,sudi mampir ke blog saya,mohon kritik hasil tulisan saya yang tak seberapa:)..Semoga Allah memberkati kita semua.

    • Wa’alaikum salaam Masshah.
      Salam ukhuwwah kembali dari saya. Senang dapat kenalan dari Selangor.

      Terima kasih sudi berkunjung ke laman ini untuk bersama belajar dan berkongsi ilmu.
      Insya Allah, mudahan kita bersama akan memperolehi manfaatnya pada masa akan datang.

      Salam kenal dari saya di Sarikei, Sarawak.

    • Hai Yudhi… alhamdulillah, senang menerima sapaan mas Yudhi. Saya kehilangan semua jejak sahabat di blog lama. Blog lama saya kena hakers mas, tidak wujud lagi di dunia maya. kena rampok. saya sedih sangat.

      Terima kasih ya.. sudi singgah untuk menjalinkan silaturahminya. blog mas juga sudah bertukar wajah baru. Saya ke sana.

      Salam mesra dari saya di Sarawak. 😀

  4. Sekedar ingin mengucapkan salam kenal dari komunitas keluarga miskin.
    Semoga sudi mengunjungi blog kami untuk menyumbang kesempatan meraih masa depan yang lebih baik dan harmonis.
    Terima kasih

    • Hai Mas Argun…
      😀 :D… hehehe persoalan-persoalan yang mencuit hati lho mas. Biasanya soalan sebegini, saya dikirimi email oleh yang menanya kerana mereka malu untuk bertanya di pentas maya ini. Wow… mas koq berani-berani nanya terang-terangan ya…hehehe. Pekerjaannya sudah dijelaskan di atas : Dosen.

      Terima kasih kerana betah berkunjung ke laman saya. Senang dapat bersahabat dengan mas Argun. Salam mesra dari saya di Sarikei, Sarawak. 😀

      • Mohon maap Bu, bukan saya bermaksud lancang, tapi klo orang bertanya sembunyi-sembunyi biasanya punya maksud terselubung!
        tapi klo saudari kurang berkenan dengan cara terang2an, saya mohon maap yang sebesar-besarnya 🙂

        • Selamat sejahtera Mas Argun…
          Apa khabar ? Inda salah apa-apa koq, namun maafnya diterima dengan baik.

          Alhamdulillah, setakat ini pertanyaan yang hadir kepada saya melalui email belum terasa ada yang terselubung, mas. Semuanya baik-baik dan dapat dijawab dengan seadanya menurut apa yang disoal. Semoga Allah ampuni Mas Argun kalau berpendapat demikian.

          Terima kasih mas Argun, anda ternyata seorang yang bersifat terbuka dan optimis. Semoga sukses menjalani tugasan hariannya. Salam ceria selalu. 😀

  5. Salam kenal untuk ibu Siti Fatimah Ahmad,

    Dari saya, teman-teman blogger memanggil saya Eyangkung, karena saya memang sudah tua. Pantas dipanggil eyang kakung (=kakek) Saya bertempat tinggal di Yogyakarta Indonesia.

    Membaca beberapa tulisan ibu di blog ini saya melihat ibu Siti FA seorang guru dan cara berbahasa yang digunakannya itu gaya bahasa Malaysia asli/standard sesuai kaidah yang seharusnya atau gaya bahasa yang sudah dimodifikasi? Ini karena dengan membaca beberapa tulisan ibu saya lebih mudah memahaminya.
    Saya kebetulan seorang praktisi perkebunan/pertanian yang sekarang sudah lama pensiun. Tetapi memiliki minat yang besar dalam bidang bahasa/sastera.

    Saya sekarang sedang menekuni bahasa di luar bahasa Indonesia dan bahasa Jawa yang memang sudah saya kuasai. Dengan pendekatan: orang yang sudah menguasai bahasa tertentu, pasti mampu merasakan keindahan bahasa itu baik dalam bahasa puisi mapun bahasa prosa.

    Kalau ibu memiliki kaidah-kaidah bahasa Malaysia, sukalah kiranya untuk mengirim filenya ke email saya: sunarko.amatus@gmail.com

    Saya ucapkan terima kasih ulur tangan, perhatian dan ketulusan Ibu.

    Salam persaudaraan bhlogger

  6. Eyangkung….
    Salam kenal kembali. Senang sekali membaca perihal Eyangkung di atas. Satu pernyataan diri yang pertama kali saya terima melalui ruang komentar dengan harapan yang tinggi dalam menegakkan bahasa jua mempelajarinya.

    Dengan rendah dirinya, saya ingin memaklumi kepada Eyang bahawa saya bukan guru bahasa yang boleh dijadikan rujukan berkaitan ilmu linguistik atau ilmu antropologi.

    Bidang saya lebih menjurus kepada bidang tatabahasa tulisan Jawi dan pendidikan Islam. Saya juga seperti Eyang yang berminat dalam bidang bahasa dan sastera. minat yang dipupuk atas dasar mencintai bahasa melalui pembacaan berterusan dan praktik penulisan.

    Sebagai Munsyi Dewan (Jawi) saya diamanahkan oleh pihak DBP untuk mengembangluas kepakaran dalam memartabatkan tulisan jawi (yang juga menjurus kepada tata bahasa Melayu secara tidak langsung. Tapi tulisan jawi hanya memerihalkan tentang tulisan sahaja bukan tatabahasanya.
    Insya Allah jika saya menjumpai maklumat tentang kaedah2 Bahasa melayu, akan saya sampaikan kepada Eyang nanti.

    Beberapa portal/blog/web yang boleh Eyang layari untuk belajar kaedah bahasa aalah sepeerti berikut:

    http://www.tutor.com.my/tutor/dunia.asp?sec=Munsyi_Bahasa
    http://kembarabahasa.blogspot.com/
    http://namharahman.blogspot.com/2009/07/munsyi-dewan.html
    ttp://www.dbp.gov.my

    Harap boleh membantu Eyangkung dalam mendalami Bahasa Malaysia.

    Salam mesra dari saya di Sarikei, Sarawak. 😀

  7. Assalamua’laikum puan Siti Fatimah Ahmad,

    Terima kasih ibu sudah berkunjun ke blog saya yang kedua dan menulis komentar yang cukup meyakinkan saya bahwa gaya bahasa ibu adalah spesifik dan istimewa. Saya memang menduga bahwa ibu bukan guru bahasa, sekalipun sebenarnya gaya penuturan tulis ibu sama persis seorang guru bahasa.

    Tapi yang tidak meleset dugaan saya ialah bahwa ibu seorang pencinta bahasa sastera. Yang artinya juga minat besar akan bahasa dan sastera.

    Kalau ibu mengatakan punya jurusan tatabahasa tulisan Jawi, apakah yang dimaksudkan itu adalah tulisan Jawa, yaitu ha, na, ca, ra, ka yang berasal dari P. Jawa yang diciptakan setelah huruf Pallawa??

    Tetapi dengan minat ibu tentang bahasa dan sastera seperti saya sendiri yang basis saya juga bukan bahasa, rasanya saya tidk terlalu salah bila mengjak ibu untuk kerjasama sehubungan untuk melihat sejauh mana keuniversal-an indahnya suatu bahasa. Dengan pendekatan: seseorang akan bisa merasakan keindahan suatu bahasa apabila ia sudah menguasai bahasa tersebut.
    Sampai saat ini saya hanya menguasai dua bahasa, yaitu bahasa Indonesia dan bahasa Jawa. Artinya saya bisa merasakan indahnya bahasa Indonesia dan bahasa Jawa.
    Selanjutnya saya ingin mempelajari bahasa Malaysia yang serumpun bahasa dengan bahasa Indonesia.
    Caranya sederhana yaitu kita tukar tulisan sastera dalam hal ini bentuk puisi dengan bahasa masing-masing. Puisi saya dalam kaidah dan gaya bahasa Indonesia ibu Siti terjemahkan dalam gaya dan bahasa Malaysia.Sebaliknya puisi Bu Siti yang bergaya dan bahasa Malaysia saya terjemahkan dalam bahasa Indonesia juga kedalam bahasa Jawa. Lalu puisi dalam dua bahasa tadi kita postingkan bersama-sama di blog ibu dan blog saya.

    Saya memperkirakan nanti akan timbul nuansa-nuansa yang sangat baik untuk keindahan sebuah bahasa. dan gejala yang timbul kita cermati yang akhirnya bisa kita buat analisis untuk peningkatan martabat masing-masing bahasa. Saya memang pernah membuat sebuah pengamatan yang saya tujukan kepada dua kelompok. Saya bikin puisi dalam dua bahasa Indonesia dan bahasa Jawa.
    Kepada kelompok pertama kelompok orang tua usia pensiun bukan pemerhati sastera saya menanyakan lebih indah mana puisi dalam bahasa Indonesia atau bahasa Jawa. Mereka menyatakan lebih Indah yang bahasa Jawa

    Kemudian kelompok kedua generasi muda umur dibawah 35 tahun, tidak pernah membaca sastera Jawa mengatakan lebih indah puisi yang bahasa Indonesia. Alasannya? Karena mereka kurang memahami/menguasai bahasa Jawa!

    Dari sinilah saya memegang: bahwa seseorang bisa merasakan keindahan karya sastera suatu bahasa tertentu apabila ia sudah menguasai behasa tersebnut. Demikianlah garis besarnya yang ingin saya amati. Apabila ibu sependapat dengan gagasan saya mari kita mulai kerjakan. Ajakan yang sama ini juga pernah saya aujukan kepada seorang blogger putera Malaysia.
    Saya sendiri berkeyakinan: niat yang baik dan dikerjakan dengan baik nantianya akan membuahkan hasil yang bai8k pula.
    Tanggapan ibu saya tunggu Terima kasih.
    Salam persaudaraan blogger

    • Wa’alaikum salaam Eyangkung…
      Alhamdulillah… senang membaca komentar berbobot dari Eyang. Untuk permulaan bicara bagi langkah yang seterusnya agar lebih bersahabat, mohon agar saya dipanggil Mbak aja oleh Eyang. Saya senang panggilan itu.

      Terima kasih Eyang kerana menghargai karya-karya saya yang sederhana tetapi tetap berusaha menjaga tata bahasanya sebagai tanda cinta dan menghormati bahasa yang menjadi kebanggaaan kita.

      Saya menyenangi cadangan Eyang berhubung pertukaran puisi di antara blog kita untuk ditranslisasi agar dapat menambah indahnya keunikan bahasa kedua-dua negara. alhamdulillah, dengan cara demikian keinginan saya untuk menguasai bahasa Indonesia akan terjelma jua.

      Bila kiranya boleh dimulakan acaranya, Eyang. Koq inda sabar aja nih. saya berterima kasih kepada Eyang kerana sudi membawa saya ke dunia sastera Eyang di sana dan inilah pertama kalinya saya di”lamar” untuk tujuan yang baik ini. semoga Allah meredhai maksud baik Eyang itu.

      Tentang penulisan Jawi itu, ada benarnya apa yang Eyang maksudkan. saya akan buat posting khas tentang sejarah perkembangan jawi dan penulisan kaedah tulisan jawi yang ada di Malaysia dalam posting2 yang akan datang sebagai usaha memartabatkan kembali tulisan jawi di Malaysia.

      Salam mesra dari saya buat Eyangkung yang dihormati. Saya gembira dapat bersahabat dan sekaligus berguru juga dengan Eyang tentang bahasa. 😀

  8. Salam bahagia dan sejahtera untuk mbak Siti,

    Saya sangat gembira karena diijinkan memanggil dengan sebutan “mbak Siti”. Saya pikir itu memang lebih akrab dan bersahabat. Sedangkan istilah Eyangkung itu sudah merupakan panggilan sendiri bukan sebuah nama. Maka tidak ada sebutan pak atau om atau mas Eyangkung. Karena eyangkung berasal dari kosakata Jawa, kepanjangan dari eyang kakung yang berarti simbah laki-lakli yang satu kata dalam bahasa Indonesia = kakek.

    Saya sungguh bahagia ketika mbak Siti menanggapi ajakan saya berkongsi sehubungan untuk lebih memartabatkan bahasa mbak Siti dan bahasa saya. Dan apabila mbak Siti berkesan eyangkung ini kok tidak sabaran itu ada benarnya! mungkin itu memang pembawaan dari sononya. Sejak muda saya memang terbiasa berpikir, bertindak, dan evaluasi!! Dalam penerapan manajemen sayapun diwarnai kecepatan yang saya prioritaskan. Lebih baik waktu terpenuhi sekalipun kualitas agak menurun, karena masih ada sisa waktu untuk memperbaiki. Tetapi kalau kita tertinggal waktu, lepas segala peluang untuk sampai sasaran. Kelihatannya ada juga teman yang sejalan dengan sikap saya itu yaitu yang punya motto: bukan the best tetapi first!!

    Lha kalau sudah tua seperti ini saya masih membawa sikap the first bukan the best kelihatannya memang bukan pembawaan lagi. Karena bahasa Indonesia mengatakan orang seperti eyangkung itu sudah berbau tanah. Ha, hs, haaaaa……… Mungkin itu hukum alam! Sekarangpun saya baru mengamati apa itu hkum alam/ hukum alami dan hukum Allah/hukum Illahi. sudah bikin hypothesa definisi tapi banyak macet di tengah jalan. Ksrena saya ingin mempertemukan iman dengan ilmu pengetahuan. Salah satunya ialah teori charles Darwin dengan penciptaan bumi langit alam semesta. Untuk topik jenis itu saya jeda dulu, sekarang saya kembali kebahasa/sastera.
    Saya sungguh tertarik ketika tahu mbak siti sedang meneliti tentang tulisan Jawi. Kalau tulisan Jawa juga digunakan di Malaysia, bagaimana pengucapan huruf ha, na, ca, ra, ka. apakah bunyi huruf ‘a’ latin tadi diucapkan semacam bunyai ‘a’ dalam draw (bhs Inggeris), atau bunyi huruf ‘a’ dalam Malaysia? Saya tunggu posting hal itu di blog mbak Siti. Ini sangat menarik saya. Sekali gus saya kembali menyesali diri teringat pada tahun 60-an saya masih SMP/SMA. Pada waktu itu kakek saya menunjukkan PRIMBON miliknya. Bukunya tebal Berbahasa dan tulisannya Jawa. Mau diwariskan saya Tapi saya tidak sanggup karena merasa tidak ada gunanya. Saya berpikir itu dekat dengan tahyul atau klenik saya hanya berpikir secara tasional.

    Setelah saya setua kakek saya, ternyata tidak semua yang disampaikan kakek saya itu salah. Saya sekarang dengan berpola pikir filosofis dan juga agamis, rasanya banyak hal-hal yang positif. Andaikan PRIMBON milik kakek saya itu saya simpan tentu itu peninggalan budaya nenek mo9yang yang besar ni9lainya!! Saya sudah membuat posting tentang PRIMBON di blog semesem.com Mbak Siti sudah membaca. Silakan ke sana dan komentar, karena itu ada hubungannya study mbak Siti sebagai peneliti huruf Jawi.

    Saya punya usul untuk mbak Siti bagaimana kalau diblog mbak Siti dibuka halaman untuk misalnya diberi nama KAMUS MALAYSIA-INDONESIA. Tetapi bukan sepertiformat kamus pada umumnya. Jelasnya demikian: mbak Siti menyediakan mimbar yang mempersilakan para pengunjung untuk memaukkan kosakata atau istilah disitu, misal:
    cikgu=……
    inda =……
    munsyi = ……
    pensyarah = ……..
    puan =….. dst.
    Lalu mbak Siti yang menuliskan artinya. Dan sangat penting untuk blogger yang ingin mempelajari bahasa Maqlaysia secara baik dan benar. Berkaitan ini apakah bahasa di Malaysia sudah memasukkan ‘bini’. dugaan saya itu bahasa Melayu. Dalam bahasa Malaysia itu berarti apa?
    Dalam penelusuran dalam khazanah bahasa Indonesia, ada yang menyebut/mengartikan isteri’ ada yang mengartikan ‘bojo’= ‘garwa’. Dalam bahasa Jawa bojo=garwa= artinya sepasan suami isteri. Tetapi istilah suami dan isteri sendiri belum ada. Hal seperti ini saya ingin mengajak komunitas Jawa untuk menciptakan kata Jawa yang belum ada pada hal sangat dibutuhkan. Bentukannya lewat proses “akronim” (Baca artikel saya di blog http://www.ngujiwat.co.cc)

    Masih banyak yang ingin saya tanyakan, tapi yang paling baik lewat email dan kalau berkenan dijawat lewat email juga. Saya sadari pengetahuan saya dalam bahasa Indonesia dan Jawa saja masih kurang apalagi bahasa Melayu dan Malaysia.

    Terima kasih atasJawaban mbak Siti

    Salam persaudaraan blogger

    • Eyangkung….
      Maafi saya, kalau terlambat membalas. Lantaran terlalu panjang dan perlukan pemahaman yang jitu atas segala maksud yang dijelaskan oleh Eyang supaya tidak disalahfahami. 😀 seperti memberi helah bela diri aja nih.

      Alhamdulillah, terima kasih kepada Eyang kerana selalu menulis dengan penjelasan yang berbobot tentang diri, masa lalu dan kepentingan ilmu juga bahasa yang patut diambil contoh agar tidak merugi diri dalam menghargai budaya, bahasa dan khazanah tradisi ilmu yang diwarisi.

      iya.. Eyang, satu kerugian jika tiada generasi yang mahu mewarisi ilmu nenek moyangnya karena memikirkan membawa kepada kerosakan akidah atau percanggahan syariat. Pada hal jika diteliti kepada maslahat ilmu pada masa depan, khazanah ilmu itu mempunyai sumbangan yang besar untuk dijadikan sumber rujukan utama yang kuat untuk dijadika hujah.

      Eyang ternyata kakek yang kuat semangat dan penuh dengan keinginan untuk menimba ilmu yang mengkagumkan saya. Alhamdulillah, Eyang antara banyak dalam kalangan orang pensiun yang menunjukkan minat untuk meneruskan pencarian ilmu. Dalam Islam sendiri menggalakkan kita terus mencari ilmu hingga ke liang lahad.

      Untuk beberapa perkara yang disarankan oleh Eyang seperti kamus, mimbar adalah baik dan akan difikirkan untuk manfaat bersama. Insya Allah, akan diadakan posting tentang tulisan Jawi dalam laman ini juga kerana untuk mewujudkan satu lagi laman khas untuk Munsyi Jawi, saya tidak mampu kerana waktu yang terbatas dan tidak bersahabat yang tentu sekali ditambah dengan rutin harian sebagai pengajar.

      Mudahan akan dapat dimanfaatkan untuk kita menambah ilmu antara dua benua hasil dari apa yang bakal dipaparkan. Berhubung dengan perkataan “bini” dalam bahasa malaysia juga bermaksud isteri atau orang rumah.

      Saya fikir, jika panjang sebegini halnya yang dibincangkan, silakan perbincangan ini dilanjutkan di email agar lebih pratktik dan memudahkan. Email saya sama seperti yang sedia ada digunakan dalam komentar itu Eyang.

      Terima kasih atas pandangan Eyang tang sangat saya hargai. Semoga usaha murni Eyang akan diredhai Allah.
      Salam mesra selalu dari saya di Sarawak. 😀

  9. Assalaamualaikum Wr Wb.

    Salam Silaturahmi dan salam kenal buat Mbak Siti Fatimah Ahmad. Semoga bisa semakin mempererat persaudaraan di antara sesama blogger muslim. Saya sangat menyukai Puisi dan Sastra meski saya bukan seorang ahli sastra, juga sangat menghargai tulisan-tulisan Mbak Siti sebagai bagian dari karya intelektual yang harus dihormati, karena sejatinya seorang blogger adalah seorang pemikir dan kadang ide-ide cemerlangnya menjadi sumber inspirasi bagi orang lain untuk mendapatkan pencerahan. Karenanya saya sangat mendukung gagasan untuk menjadi seorang blogger yang bermartabat dan mempunyai jati diri.
    Salam hormat dari http://muhammadsaroji.wordpress.com di Pemalang -Jawa Tengah.

    • Wa’alaikum salaam Wr. Wb. saudara Muhammad Saroji…

      Salam silaturahmi dan salam kenal kembali dari saya.
      Alhamdulillah, senang dapat mengenali seorang lagi blgger yang berminat dalam bidang bahasa dan sastera. Mudahan akan tampak meriah lagi dunia penulisan dengan keindahan bahasa dan bicaranya.

      Terima kasih mas, atas penghargaan terhadap karya-karya saya yang sederhana sahaja. Diharap apa yang disajikan di sini akan bisa menambah hikmah untuk saling berkongsi ide2 bernas dalam pelbagai topik yang boleh dicernakan.

      Semoga akan ramai lagi para blogger yang mempunyai keyakinan diri dalam memartabatkan bahasa dan budaya menerusi maya agar jati diri sesuatu bangsa akan dapat mencapai kegemilangannya.

      Salam mesra dari saya di sarikei, Sarawak. 😀

  10. assalamualaikum wbt.. bunda siti..

    abgreds mampir untuk bertamu diruang yang selayaknya bagi tetamu. juga untuk mengenali lebih dekat tuan rumahnya, hiasan dalamnya, aturletaknya..

    juga menyusur denai yang pernah dilaluinya. sungguhpun berliku sana sini, namun sampai jua ke daerah yang dituju.

    lantas menerbit rasa soal, bagaimana mahu bertamu di teratak yang indah dengan kerlipan ilmu ini?

    sedang tamunya ini masih gelandangan di jalanan. mengutip daun yakin dan yang berjatuhan. menjinjing sebekas harap di bahu kudrat..

    di ruang ini, di rumah bunda ini, abgreds mohon istirehat, ya? abgreds pasti ingat jalan ke sini.

    nanti abgreds kembali dan menumpang lagi…

    • Wa’alaikum salaam Abgreds…

      Subhanallah…. indah sekali rangkai kata yang disusun dalam madah bicara di atas. Saya kagum membacanya. Mengasyikkan. Ternyata Abgreds punya potensi dalam menulis bahasa yang indah dan mempesonakan. Indahnya bahasa ini apabila ia dijiwai dengan baik dan setulus hati.

      Terima kasih atas kunjungan yang sangat menyenangkan ini. Semoga beroleh manfaat dari apa yang disajikan di laman ilmu ini. Dengan perkongsian ilmu, kita akan menjadi manusia yang dapat memberi manfaat sesama kita.

      Salam mesra dari saya. 😀

  11. Internet sehat Merupakan anomali step by step, menimbulkan ketakjuban masyarakat dunia, menggoncangkan, dan proses inovasi nyaris sempurna. Punya revolusi ilmu bermanfaat (baca : netral) tanpa melewati tahapan panjang.

    Salam kenal ukhti,ditunggu kunjung baliknya.

    • Hai Mbak Ninil…

      Salam kenal ya dan terima kasih berkunjung perdana ke laman saya. Mudahan mendapat manfaatnya. Semoga silaturahmi akan berterusn baik pada masa mendatang.

      Salam persaudaraan dari saya di Sarikei, Sarawak. 😀

  12. Hai Bchree…

    Alhamdulillah, sudah saya menerima dan melihatnya.
    Sangat terharu dan sangat menghargai hasil kreativiti minda dari Bchree. Mantap, cantik dan mengkagumkan. saya menyukainya. Insya akan dipaparkan pada saat yang sesuai dengannya.

    Terima kasih banyak ya mas Bchree atas susah payah untuk sebuah persahabatan maya yang mengesankan ini.

    Salam mesra selalu dari saya. 😀

  13. Wa’alaikum salaam Bagustego…
    Alhamdulillah juga dapat mengenali dan menambah sahabat dari Indonesia.

    Terima kasih atas kunjungan yang dialu-alukan ini. Semoga betah kemari lagi.
    Salam hangat kembali dari saya. 😀

  14. Assalamu’alaikum Wr. Wb.,

    Senang sekali saya bisa berkunjung ke blog Anda. Bagus, informatif, dan banyak ide-ide hebat bisa saya peroleh di blog anda. Salam kenal, semoga perkenalan kita ada manfaatnya. Terima kasih.

    Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

    • Wa’alaikum salaam Wr. Wb. Rina…
      Alhamdulillah, semoga Allah memudahkan segala kesenangan yang dirasai di sini. Mudahan beroleh manfaat dari apa yang disajikan sebagai hindangan minda untuk perkongsian bersama.

      salam kenal kembali dari saya dan tentu sekali mengharapkan juga kebaikan dari jalinan persabahatan ini di masa akan datang.

      Salam mesra selalu dari saya buat Rina. 😀

    • Wa’alaikum salaam mas Argo
      Terima kasih kembali kerana sudi berkunjung balas menjenguk blog sederhana saya ini.

      Silakan mampir lagi kalau mahu merasai kesejukan blog ini. Kalay saya mahukan kehangatan ilmu, insya Allah akan saya kunjungi blog mas Agor di sana.

      Salam maal hijrah 1432. 😀

  15. Pingback: CT30. DARI BLOG KE BUKU : KRONOLOGI KEGIATAN MENULISKU (2) « LAMAN MENULIS GAYA SENDIRI G2

  16. salam, pertama kali melayari blog anda,penuh dgn kata bicara yang dapt menjadi pedoman dan pengetahuan, tahnian atas apa yang anda lakukan,, saya adalah bekas pelajar SHOAW 80-84,, saya bangga dengan anda,,,

    • Terima kasih sudah datang ke blog aku yang sederhana tok. Alhamdulillah… harap dirik dapat ilmu bermanfaat di blog tok dan beroleh pencerahan minda juga penjernihan jiwa.

      Thanks for your compliment. I really appreciated it. Please come again and feel free to post a comment.

  17. Pingback: [Jepang dalam Foto] The Beauty of The Blogging « Fety

  18. Terima kasih telah datang dan berbagi pencerahan di ruang blog saya.
    Senang bisa menyimak perjalanan karir dan pengabdiannya dalam dunia pendidikan.
    Andaikan dengan mendidik yang baik itu bisa jadi batu pijakan bagi generasi sesudah kita alangkah lebih bermaknanya hidup ini. Kita perlu bahkan telah menatanya dengan baik, dan berharap orang lain akan melakukan hal yang sama kepada anak kita dan sanak famili kita. Karena memang kita tidak selamanya mampu merengkuh dunia mereka dan berharap ada orang lain menggantikan peran kita.
    Salam hangat!

    • Alhamdulillah, Terima kasih mas RahmanWahyu kerana betah berkomentar lagi di sini. Senang dengan kunjungan dan apresiasi dari mas. Mudahan banyak manfaat bisa diperolehi dalam pertukaran ide2 di masa depan.

      Jika asas pendidikan yang diterima oleh anak2 melalui guru yang digelar “guru sebenar guru’ tentu anak2 ini bisa mencapai martabat kemanusiaan mereka sebagai hamba Allah dan tahu akan kewajiban menuntut ilmu.

      Guru dan ibu bapa haruslah bersepadu dalam menjayakan proses pendidikan agar wujud sikap saling hormat menghormati dan kasih sayang.

      Salam hangat kembali dari saya di Sarikei, Sarawak. 😀

  19. Terima kasih telah “berbalas pantun” atas setiap komentar saya yang datang di sini.
    Hanya kalau boleh meminta demi kenyamanan perasaan, setiap cakap saya di setiap postingan sini tidak harus menjadi kewajiban bagi Mbak untuk segera menanggapinya.
    Saya hanya merasa senang saja menyimak satu persatu tulisan dan buah fikir Mbak, dan tak terelakkan untuk meninggalkan jejak(komentar) di situ.
    Semoga ini tidak sampai merepotkan, olehnya kalau tidak berkenan tolong diabaikan saja.
    Salam !

    • Salam hormat saudara RahmanWahyu…

      Hehehe… maaf mas, saya harus ketawa dulu nih. Subhanallah, inilah pertama kalinya di blog baru ini, saya diminta jangan menanggapi komentar dari tetamu saya.

      Hehehehe.. sekali lagi ketawa nih mas, kok membalas komentar disamakan dengan berbalas pantun. Pusing nih.

      Terima kasih ya sudah menyarankan apa yang dimaksud di atas. Saya menghargainya. Namun demikian, sebagai tuan rumah blog ini, saya harus menghargai tetamu saya dengan “hadiah ilmu” yang dikongsikan.

      Masa kan saya harus memandang sepi setiap kebaikan yang telah Allah hadirkan di ruang ilmu saya. Alhamdulillah, saya tidak pernah merasa repot untuk membaca dan membalas komentar sahabat tamu saya. malah dengan senang hati saya membaas semuanya kerana itu sahaja caranya untuk saya dapat berbicara dengan sahabat saya. Maaf ya mas, permohonan mas itu saya bantah dan tidak diterima. Titik. 😀

      Kebiasaan saya, akan membalas semua komentar yang hadir walau hanya bertanya khabar sahaja. Saya sudah dididik dan mendidik diri untuk membalas semua kebaikan walau hanya satu ayat kerana setiap yang hadir dalam kehidupan kita ada hikmah yang Allah datangkan. Mohon juga mas menerima kebaikan dari saya walau hanya sekadar membalas komentar.

      Salam damai dan harmoni dari saya. 😀

  20. Terima kasih atas ketulusannya tidak mengabulkan ‘permintaan’ saya.
    Saya hanya terbawa perasaan tidak ingin merepotkan orang lain kalau kehadiran saya di ruangnya sudah lebih/luber dari yang dibutuhkannya.
    Jadi cuma seperti itu, tidak bermaksud menyinggung perasaan Mbak Siti.
    Senang sekali bisa mengenal Mbak yang bahasanya santun, bijak dan sangat menghargai setiap sapaan yang datang.
    Saya saja yang tidak bisa mem’baca’nya dengan baik sebelum ini.
    Makanya agar jangan terlalu merepotkan Mbak dengan keseringan datang dengan komentarnya di sini, saya sampai mencari-cari lagi blogger lain agar antusias saya suka bertukar pikiran dengan siapa saja bisa terbagi. Jadi tidak sampai menyita waktu Mbak Siti; yang porsinya juga harus menyantuni sapaan yang datang dari tamu pengunjung lain.
    Saya baru ketemu dua tiga orang yang enak juga diajak bertukar bahkan berbeda pendapat.
    Berbeda pendapat? Saya sangat menghargainya. Karena banyak kata seia mufakat muncul dari sebelumnya beda pendapat. Mudah saja sepanjang kita tidak berprinsip: “Sekali Berbeda. Berbeda Terus”.
    Kalau pun kita tidak bisa sampai mufakat tak perlu juga dipaksakan.
    Kita hanya perlu sepakat saja untuk tidak mufakat. Jalan-jalan dulu ke mana-mana. Bukan tidak mungkin sekali waktu kita bersua lalu berhai-hai apa kabar, ternyata kamu benar pendapat saya yang salah. Atau sebaliknya: saya yang salah kamu ternyata yang benar. Eiit keliru ya? Tepatnya saya ‘mungkin’ yang benar (dengan data dan fakta yang saya temukan) dan pendapat kamu ‘agak’nya kurang tepat. Bisa dikoreksi jangan lagi-lagi saya salah?
    Ah, seandainya perbedaan selalu disantuni dengan sikap dan cara seperti ini, betapa damai hidup ini.
    Bukankah begitu, Mbak Siti? Eh dari tadi Mbak masih mendengar bicara saya?

    • Salam takzim saudara Rahman Wahyu…

      Alhamdulillah, terima kasih kerana menerima bantahan saya dengan hati terbuka. Satu hal yang bagus dalam mencari permuafakatan kerana alasannya diterima secara logika.

      Hehehehe… iya, saya membaca tulisan mas Rahman sambil mendengar dengan mata hati dan berhati-hati untuk memahami agar apa yang saya baca tidak tersasar dari maksud yang mas mahu bicarakan.

      Senang mendapat sahabat baru yang suka menulis dan memerihal perkara yang boleh menjana idea dan mencernakan fikiran. Membaca apa yang ditulis oleh tuan blog banyak memberi ruang untuk kita berfikir dan bisa menulis sesuatu yang belum terfikir muncul di minda kita.

      Oleh demikian, persoalan2 mungkin banyak muncul terhasil dari tulisan yang kita baca lalu menulis komentar tentangnya. Saya suka kalau tulisan saya diberi kritikan membina dari sahabat blogger. hal ini bukan sahaja membuka ruang perdebatan yang sehat malah meningkatkan ilmu pengetahuan kepada cara fikir orang lain.

      Sepakat atau tidak bukan halangan besar untuk mencapai maksud kebaikan. Dalam Islam, perselisihan ummah dalam membicara sesuatu hukum/perkara adalah rahmah. Kita diajar oleh Rasul SAW untuk berdebat dengan cara hikmah dan mau’izatul hasanah.

      Silakan mas Rahman untuk selalu berkomentar di sini, saya senang menerima buah fikiran yang boleh dikongsikan untuk kebaikan bersama dalam mencari kebenaran ilmu. Semoga Allah memberi kemudahan dalam memahami ilmu yang dibicarakan.

      Salam mesra dari saya. 😀

  21. Hanya sekedar mau bilang bahwa komentar Mbak sudah saya tanggapi di:
    http://rahmanwahyu.wordpress.com/2010/12/25/berikan-mereka-kesempatan-bermain/
    Jika berkenan bisa nimbrung dengan diskusi saya dengan Bapak Teguh Sasmito di:
    http://teguhsasmitosdp1.wordpress.com/2011/02/18/2342/#comment-2137
    Saya ingin dapatkan pikiran pembanding dari Ibu Guru yang baik dan pintar, biar memperkaya khasanah saya tentang hal yang sama kita diskusikan di sini.

    • Salam takzim saudara Rahman Wahyu…

      Terima kasih sudah memaklumi saya. Saya senang mengetahuinya.

      saya sudah ke blognya mas teguh dan saya senang membaca perbahasan yang kalian bincangkan di sana. Kehebatan dua guru yang kompeten dalam bidang masing2 cukup memberi banyak manfaat kepada saya dan saya salut atas kemampuan kalian berdua membincangkan banyak isu pendidikan secara ilmiah. sangat berbobot sekali, menurut saya.

      Semoga mendapat kebaikan dari Allah atas usaha yang cuba diketengahkan. salam ceria selalu. 😀

  22. Pingback: 19- Bicara Saya Dengan Encik Guru Siti Fatimah « Manusia Bisa Salah – Rahman Wahyu Gtlo

  23. Assalamu’alaikum Wr. Wb…
    Isi blognya sangat bagus sekali bu, banyak hikmah yang bisa diambil dari setiap tulisan ibu…. Alhamdulillah banget bisa nyasar ke blog ibu….
    Salam kenal bu dari Brebes, Jateng,,,
    smoga bisa menjalin silaturahim dengan ibu…

    • Wa’alaikum salaam Wr. Wb, mas Mabruri…

      Alhamdulillah untuk nyasar kemari mas. Saya senang mengetahui kalau ada sajian ilmu yang bisa dimanfaatkan sebagai kongsian bersama.

      Terima kasih untuk kunjungannya. Salam kenal dan mudahan silaturahminya bisa terjalin baik di hari mendatang. Silakan singgah kalau ada luang waktu.

      Salam mesra. 😀

  24. Thanks a milion for your personal anxiety along with work! These things on the site can be superb. Besides My spouse and i considerably love your current suggestions. In my opinion these are generally vital factors. Anyways many thanks. Decent browse.

    • Hai Fajna Bielizna…

      Thank you for visiting. May stand to benefit from what is read. Glad to know my blog to get attention from you. I have visited your blog. What language do you use ? Where are you from ? Forgive me, i do not understand the posts that you write. 😀

      Thank you for your appreciation.
      Glad to get acquainted with you.

      Best regards 😀

  25. Ass.wr.wb
    Ibu fatimah, saya bermaksud “menghadiahkan” buku novel saya Rumah Debu kepada Ibu. (saya membaca tanggapan ibu dari blog Pak HE Benyamine).
    Saya minta alamat ibu, biar saya bisa kirim Novel Rumah Debu, agar bisa dibaca juga oleh tetangga jiran Malaysia.

    Salam.
    Kirim alamat Ibu ke nomor HP saya: 08125020503

    • Assalaamu’alaikum wr.wb, mas Sandi Firly…

      Subhanallah, kunjungan yang cukup mengharu saya setelah sekian lama tidak bersapa.

      Tambahan lagi yang hadir ke blog sederhana saya ini adalah seorang penulis yang cukup dikenali di Banjarmasin dalam penulisan novel2 berbentuk sastera.

      Alhamdulillah, kehadiran yang juga memeranjatkan kerana mendapat hadiah buku novel yang memang saya ingin baca setelah membaca ulasan buku itu dari blog mas Ben.

      Dengan penghargaan yang tidak terhingga saya ucapkan terima kasih untuk hadiah yang tidak diduga ini. Saya berbangga memilikinya mas Sandy.

      Saya kirim lewat email aja alamatnya ya. Phonenya tidak dapat kirim keluar, hanya terima panggilan masuk aja. Maaf dari saya. Ada kerosakan buat masa ini. belum dike tempat servicenya.

      Salam mesra dan ceria dari saya. 😀

    • Hai TheSaltAsin…

      Amiin.. Ya Razzak Ya Latiif.
      Alhamdulillah, saya dan keluarga sehat wal’afiat.
      Didoakan anda juga sama di sana.
      Terima kasih untuk kunjungan dan doanya.

      Salam kenal dan salam mesra dari saya.

  26. Renungan hari ini – 7.

    Posted on 31 Maret 2011 by TheSalt Asin

    بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

    Dengan menyebut nama Allah (swt) yang maha pengasih lagi maha penyayang

    Asma Binti Abu Bakar telah menemui Rasullulah dengan memakai pakaian yang tipis. Sabda Rasullulah: Wahai Asma! Sesungguhnya seorang gadis yang telah berhaid tidak boleh baginya menzahirkan anggota badan kecuali pergelangan tangan dan wajah saja.

    # HR.Bukhari & Muslim #

    Sesungguhnya sebilangan ahli Neraka ialah Perempuan-perempuan yang berpakaian tapi telanjang yang condong pada maksiat dan menarik orang lain untuk melakukan maksiat. Mereka tidak akan masuk syurga dan tidak akan mencium baunya.

    # HR Bukhari & Muslim #

    Siapa saja wanita yang memakai wangi-wangian kemudian melewati suatu kaum supaya mereka itu mencium baunya, maka wanita itu telah dianggap melakukan zina dan tiap-tiap mata ada zina.

    # Riwayat Nasaii, Ibn Khuzaimah & ibn Hibban #

    Rasulullah SAW bersabda:

    “Dinikahi Perempuan itu kerena 4 perkara:

    Pertama, kerana hartanya.

    Kedua, kerana keturunannya.

    Ketiga, kerana kecantikannya.

    Keempat, kerana agamanya.

    Maka yang lebih utama adalah perempuan yang beragama, pasti engkau akan beruntung.

    # HR. Bukhari Muslim #

    “ Janganlah engkau peristrikan wanita karena hartanya, sebab hartanya itu menyebabkan mereka sombong.

    Dan

    jangan pula kamu peristrikan wanita karena kecantikannya, karena boleh jadi kecantikannya itu dapat menghinakan dan merendahkan martabat mereka sendiri.

    Namun peristrikan wanita atas dasar Diennya ( keimanannya ). Sesungguhnya budak hitam legam kulitnya tetapi Dienya ( keimanannya ) lebih baik, lebih patut kamu peristrikan “.

    # HR. Bukhari #

    Rasulullah SAW bersabda:

    ” Sesungguhnya seorang isteri belum dapat dikatakan telah menunaikan kewajibannnya terhadap Allah sehingga ia menunaikan kewajibannya terhadap suaminya seluruhnya. Dan jika suaminya memerlukannnya, sedangkan pada waktu itu dia sedang berada di atas kendaraan, maka tidak boleh dia menolaknya “

    # HR Thabrani #

    Menurut Bukhari, “Rasullulah melaknat perempuan yang mencukur atau menipiskan bulu kening atau meminta supaya dicukurkan bulu kening.

    # HR Abu Daud Fi Fathil Bari #

    Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda:

    ” jika isteri berkata kepada suaminya: talaklah aku/ ceraikan aku! Maka nanti di hari kiamat ia tidak berdaging, lidahnya keluar melalui tengkuknya dan akan dimasukkan ke dalam neraka jahannam walaupun ia puasa disiang hari dan shalat malam “.

    # HR Abu Bakar ash-Shiddiq #

    Wassalam.

    • Akhi TheSaltAsin…

      Subhanallah, saya senang mendapat tausiah dan pesan yang tentunya mencerahkan minda dan menjernihkan hati.

      Semoga Allah merahmati akhi atas peringatan yang dititipkan di blog saya.

      Wanita adalah makhluk yang selalu mendapat perhatian dalam Islam dan mudah terpengaruh dengan godaan Iblis@syaitan. Islam telah mengangkat martabat wanita dengan baiknya melalui banyak ganjaran yang diberikan Allah SWT untuk memuliakannya.

      Terima kasih.
      Salam mesra.

  27. Assalamu’alaikum
    Ibu Fatimah yang baik,
    saya baru saja mengirimkan novel Rumah Debu yang saya janjikan. Maaf agak terlambat.
    Kalau tidak ada aral di perjalanan, Insya Allah novelnya
    sudah berada di genggaman ibu dalam tempo dua minggu.
    Mohon beri kabar, bila novelnya sudah diterima.

    wassalam

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, Sandy Firly…

      Alhamdulillah, dengan senang hatinya saya mengetahui akan kiriman dari mas Sandy tersebut. Inda apa kok kalau lambat asalkan semua urusannya selamat. Saya menerima dengan hati gembira dan sangat menghargai pemberian buku novel dari penulisnya sendiri.

      Insya Allah, jika sudah sampai nanti akan saya maklumi dan akan dibaca untuk saya fahami dan diberi ulasan tentangnya. Itupun jika Sandy berkenan. 😀

      Terima kasih yang tidak terhingga.
      Salam mesra selalu dari saya. 😀

  28. Pingback: CT.62 HADIAH DARI LANGIT (5): “BEDAH” RUMAH DEBU – SANDY FIRLY « LAMAN MENULIS GAYA SENDIRI G2

    • Alhamdulilah, saya senang kalau mbak di”sesat”kan ke mari. 😀
      Salam kenal kembali dan terima kasih ya udah linkkan blog saya.
      Saya segera lakukan yang sama. Semoga beroleh manfaatnya kemudian hari.

      Salam mesra.

  29. Wah mantap sekali perkenalannya bu.. ^^
    Baru kali ini ketemu blogger dari Malaysia..
    Salam kenal..

    Dari Indonesia 🙂

    • Alhamdulillah, demikianlah silaturahmi yang indah karunia dari Allah swt buat kita dalam persaudaraan Islam, nanda Fi. Bunda senang dapat menambah banyak sahabat dari Indonesia termasuk Fi.

      Terima kasih kerana sudi singgah ke blog bunda. Mudahan Fi bisa memahami apa yang dihidangkan dan mendapat manfaat darinya.

      Salam kenal dan selamat berpuasa. 😀

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, saudara Muhamad Kholil…

      Alhamdulillah, mudahan mendapat manfaatnya.
      Silakan berkongsi apa sahaja yang bisa memberi kebaikan buat semua di sini.
      Terima kasih atas kunjungan.
      Salam kenal.

  30. Assalamu’alaikum.
    salam kenal cikgu, semoga isi blognya bermanfaat. Dtunggu kunjungn baliknya. 😀
    dan kalo boleh link saya juga dipasang disini agar tali silaturhmi ttap trjaga. 🙂

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, Mambay…

      Salam kenal kembali, terima kasih atas kunjungan.
      Linknya sudah saya pasang di DUNIA SAHABAT.
      Semoga silaturahmi memberi manfaat dalam perkongsian ilmu.

      Salam sejahtera. 😀

  31. Assalaamu’alaikuuuum…
    apakabar Bunda Fatimah?…
    masih ingatkah saya saya?…

    saya mengundang Bunda untuk berkunjung ke Mall Fashion saya, barangkali Bunda mau belanja buat persediaan menjelang Lebaran nanti,
    Terima kasih

    salam mesra
    argun 🙂

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, Argun…

      Alhamdulillah, saya sihat. Didoakan Argun juga demikian sama. Aamiin.
      Insya Allah, orang sebaik Argun, tiada orang yang bisa melupakan. Tentu sekali saya masih ingat “anak angkat Fir’aun” ini. 😀

      Terima kasih sudah berkunjung lagi untuk menyapa dan memaklumi khabar beritanya.
      Wah… kini sudah bergiat dalam bisnes online ya.
      Semoga sukses dan terus maju.

      Salam mesra kembali. 😀

  32. assalamualaikum,,

    saya termotivasi dari tulisan ini,
    semoga semangat saya untuk menulis tetap berkobar setelah membaca blog ini

    salam kenal
    dari calon guru 🙂

    • Hai Kaze Kate…

      Rasanya ini kembar kepada mas Muxlimo ya…hehe, kerana wajah kalian berdua serupa.
      Wah… senang menerima kunjungan dan berharap betah kemari untuk berkongsi bicara.

      Silakan mampir bila-bila dirasakan suka dan ada luang waktunya.
      Terima kasih dan salam sejahtera selalu. 😀

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, Ayya…

      Alhamdulillah, senang menerima kunjungan perdana dari Ayya. Semoga bisa mengambil manfaat dan saling berbagi hikmah di kemudian hari.

      Terima kasih Ayya semoga dilindungi Allah swt.

      Salam mesra selalu. 😀

  33. wah salam kenal ^_^

    bagi ilmunya yah .
    oiya

    Maap mengganggu ..
    saya lagi ada tugas mengumpulkan survei ..
    mohon waktunya hanya 10 detik buat menjawab survei sederhana ini ..

    makasih atas perhatian dan kesempatannya sebelumnya ..
    salam hangat dynal ..

    klik link di bawah untuk membantu kerja saya ..jangan lupa input nama ama emailnya

    http://www.idsurvei.com/survei/Maysu

  34. assalaamu’alaykumuwarahmatullohi wa barakaatuh …..
    >.< haduh saya malu! seharusnya saya jangan panggil TETEH Seharusnya saya panggil Bu Ustadzah! astagfirulloh!….. afwan ya bu ustadzah… senang bisa mampir ke blog ini 😀

    jazakillah atas semua ilmunya, insya Allah bermanfaat dan semoga menjadi amal ibadah yang tidak pernah ada putusnya hingga akhir hayat… aamiin…. afwan jika ada salah dalam berbiacara (mengetik) 🙂

  35. Assalamu ‘alaikum wr. wb.

    Maaf, baru sempat singgah disini. Semoga Bunda dalam keadaan sehat wal afiat.
    Blog yang menarik dan bermanfaat yang ditulis dengan sepenuh hati dan segenap jiwa.
    Tak salah kalau saya katakan, saya masih perlu belajar dari Bunda.

    Salam

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Yudhi Hendro…

      Alhamdulillah, saya sihat dan baik-baik sahaja. Didoakan mas Yudhi juga demikian sama.
      Terima kasih atas penghargaan terhadap postingan di blog LMGS G2. Semoga beroleh manfaat dan dapat berkongsi ilmu.

      Sama-sama kita belajar memberi sesuatu yang baik buat semua. Mudahan Allah memberi barakah-NYA.

      Salam mesra. 😀

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, nanda Uvi yang baik…

      Alhamdulillah, Umi senang kerana dapat bersama dengan Uvi yang telah lama tidak kedengaran khabarnya di dunia maya ini.

      Ok, nanti Umi berikan alamat email Umi.
      Hmmm… terlupa pula Umi berikan pada Uvi. Sudah lupa,
      Maklumlah, Umi sedang sibuk.

      Terima kasih ya sudah menghubungi Umi kembali. Umi senang dan mudahan kebaikan akan selalu bersama kita untuk saling berbagi ilmu dan pesan yang bermanfaat.

      Salam sayang dan rindu dari Umi buat nanda Uvi di Solo. 😀 😀

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, Eksposia….

      Terima kasih sudah berkunjung perdana di blog sederhana ini.
      Mudahan akan ada kebaikan dalam silaturahmi yang terjalin di masa-masa mendatang.

      Salam kenal. 😀

  36. Assalaamu’alaikum, Mba @SFA
    Selamat menunaikan ibadah puasa.
    Kesuksesan serta kebahagian senantiasa atas ridho Alloh bagi Mba SFA dan Keluarga.

    Teriring salam hangat selalu dari Bandung,a Haniifa.

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Haniifa…

      Aamiin Ya Rabbal’alamiin. Terima kasih atas doa yang dilampirkan.
      Didoakan mas Haniifa dan keluarga juga dalam kondisi yang diredhai Allah SWT.

      Selamat menjalani puasa di ramadhan yang mulia.
      Salam hormat dan hangat kembali. 😀

  37. Saya seorang Nazir KPM yang berkhidmat di JNJK KPM. Saya sangat berminat dengan tulisan Jawi sejak kecil kerana didedahkan dengan akhbar jawi saban hari oleh ayahanda saya.

    Saya boleh membaca catatan jawi dengan baik tetapi kurang mahir sedikit dalam menulis jawi. Di penghujung usia ini alangkah indahnya jika saya mensebatikan minat saya menyemarakkan penghayatan jawi.

    Namun begitu, saya tidak tahu bagaimana untuk menyelinapkan diri dalam organisasi mempergiatkan jawi. Hari ini, saya melayari blog yang berkaitan dengan jawi sekaligus memperoleh manfaat dari orang yang bergiat aktif dalam perkembangan jawi.

    Oleh itu, saya mohon bantuan Puan Pensyarah supaya saya dapat melunaskan hajat saya ini. Sesungguhnya saya ingin menjadi penggiat jawi yang aktif. Sekian, terima kasih

    • Salam hormat Encik Wan Abdullah Wan Mahmood…

      Alhamdulillah dan terima kasih sudah berkunjung perdana ke LMGS G2 ini. Mudahan mendapat manfaatnya. Syukurlah, ternyata sangat ramai generasi kemudian dalam masyarakat Malaysia yang masih mencintai tulisan jawi dan ingin menyemarakkan tulisan Melayu tua ini untuk dimartabatkan.

      Insya Allah, untuk membantu hasrat murni Encik Wan Abdullah yang baik ini, saya mempunyai seorang “sifu” jawi yang saya kagumi dan sangat mencintai usaha dalam mencari mereka yang berminat untuk berkongsi tullisan jawi dan mahu menyemarakkannya di bumi Malaysia.

      Sifu Jawi tersebut adalah Ustaz Azman Ahmad lebih dikenali sebagai Ibun Ahmad al-Kurauwi. Beliau adalah salah seorang pegawai di Dewan Bahasa dan Pustaka yang diamanahkan untuk mengendali kursus dan bengkel tulisan Jawi.

      Encik Wan boleh ke blog beliau dan menghubungi beliau dari sana.

      http://ibnuahmadalkurauwi.wordpress.com/

      Maaf saya tidak ada nombor talian untuk menghubungi beliau kerana selalu urusan kami melalui Dewan Bahasa dan Pustaka sahaja.

      Semoga informasi ini bermanfaat buat Encik Wan Abdullah. Mudahan hasrat akan tercapai dan diredhai Allah SWT. Aamiin.

      Salam hormat takzim dari saya. 😀

  38. Salam cikgu, saya terjumpa satu persoalan yg cikgu utarakan pada tahun 2010 di sebuah blog tetapi tiada jawapan. Saya sedang mencari jawapan kepada persoalan tersebut iaitu apakah hukum atau keadaan puasa sesorang pelajar yang meniup alat muzik yang dikepit di antara bibir seperti clarinet dan oboe. Ada pendapat yang mengatakan makruh tetapi ada juga yang mengatakan puasa batal kerana menelan air liur yang terjejas (air liur bersentuh dgn alat yang dikepit di antara bibir). Kalau ada dalil-dalil yang dapat bantu saya faham, saya harap dapat dikongsi. Pada masa saya bersekolah dulu (sekarang saya mengajar muzik) para ustaz dan ustazah tidak pula mengatakan puasa kami batal atau makruh.
    Harap dapat pernjelasan tentang isu ini. Terima kasih. (cikgu boleh hubungi saya melalui email mustaqimabdullah@yahoo.com)

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, saudara Mustaqim….

      Terima kasih sudah berkunjung perdana ke LMGS G2 dan berkongsi soalan yang sangat menarik ini. Saya cuba membantu semampunya dan mengharap kebaikan dari bersama.

      Merujuk kepada Kitab Fathul Mu’in, Bab Puasa tentang Hal-hal yang membatalkan puasa disebabkan masuknya sesuatu ke dalam rongga, salah satunya adalah menelan air liur (hal. 72) menyatakan:

      “PUASA TIDAK BATAL sebab menelan air liur yang masih suci murni (tidak bercampur dengan sesuatu seperti makanan atau darah dll yang telah merubah sifat dan rasanya), ditelan langsung dari sumbernya (iaitu seluruh daerah mulut) sekalipun setelah dikumpulkan terlebih dahulu di dalam mulut.

      Tentang alat muzik yang dimasukkan di dalam mulut, terdapat TIGA hal yang perlu diperhatikan.

      1. Air liur yang masih di dalam mulut bersama alat tersebut, jika ditelan ketika itu tidak membatalkan puasa.

      2. Tetapi jika alat itu sudah dikeluarkan dari mulut, ada kesan liur yang mengalir dan dimasukkan semula ke dalam mulut lalu ditelan air liur tersebut, maka itu membatalkan puasa kerana sudah memasukkan sesuatu (dari luar) ke dalam rongga mulut.

      3. Jika hanya kesan air liur sahaja dan mustahil dapat ditelan, maka tidak membatalkan puasanya

      Hal ini dijelaskan dalam kitab yang sama (hal. 73) menyatakan;

      jika tiada basah-basah yang terlepas daripadanya (air liur), hanya kerana sedikit bekas, maka menelan air liur tidak membahayakan puasa (tidak batal) sebagaimana menelan air bekas berkumur yang ada di dalam mulut yang mungkin ada bekas rasanya kerana sulit unruk menjaga agar tidak sampai tertelan, agar tidak terbeban menyeka kering mulut dari air bekas kumurnya.

      Semoga dapat membantu saudara dan semua pembaca yang mempunyai persoalan yang sama. Wallahu’alaam.

      Salam hormat. 😀

  39. Assalamualaikum warohmatulloh, salam kenal ya bun. Setelah sholiha baca posting2 nya, sungguh bun hati mulai tergerak. Bun, nolehlah kirimkan emailnya karena ada banyak hal yg sholiha ingin tanyakan

    • Wa’alaikum salaam wr.wb Sholiha Az….

      Salam kenal dan terima kasih jika hidangan ilmu di laman ini dapat memberi manfaat. Boleh, nanti saya berkomentar di blog Sholiha dan alamat emailnya akan tertera di sana.

      Salam sejahtera. 🙂

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, Kak Mazni…
      Alhamdulillah, semua itu kerana minat menulis dan berkarya. Semoga Kak Mazni mendapat manfaat dari sajian ilmu yang sederhana di LMGS G2.

      Terima kasih dan salam manis. 🙂

  40. Sebelumnya saya ngucapin salam kenal dulu dari Padang. Wah isi blognya bagus-bagus.. Saya dapat hal yang baru dengan warna berbeda di blog ini. Terus semangat menulis untuk pencerahan.. 🙂

  41. Pingback: 7 Gaya Hidup Sehat Penulis Untuk Inspirasi Pembaca | My Blog

  42. Saya telah melawati blog Hjh dan juga telah membaca aktikal hikmah air zamzam; sakit lutut. Terima kasih diatas pengkongsian pengalaman awak.

    • Dari 2010 blog saya tidak terurus, sekarang blog kosong itu saya tempati kembali.

      Dan ini kunjungan pertama saya di blog ini… 😀

      Ok kak Ct Fatimah, salam kenal yaa…

    • Salam kenal kembali Omdan…

      terima kasih menjadikan blog ini sebagai kunjungan pertama. Saya snagat menghargainya. Mudahan blog kosong itu akan terisi dengan ilmu bermanfaat. Maklumi jika sudah ditulis hasil karyanya.

      Semoga sukses selalu di tahun 2016 ini. Aamiin. 🙂

      • iya Bu Guru…

        Blog wordpress saya saat itu dengan 51 artikel terhapus ketika saya berganti nama blog, wahh menyesal saya tidak sempat simpan data-datanya. itu yang membuat saya 5 tahun berhenti menulis dengan membiarkan blog saya kosong selama 5 tahun. dan sekarang saya mulai semangat lagi, apalagi jika melihat blog kak Ct Fatimah yang selalu aktif ini, jadi tambah inspirasi saya… 😀

        Salam dari Jakarta Indonesia.

        • Iya, menyimpan data sebagai back-up sangat penting kerana saya juga pernah mengalaminya. Tidak ada yang mampu dilakukan melain rasa sesal kerana tidak menyimpannya.

          Mudahan semua itu jadi pengajaran buat kita belajar dari kesilapan. Silakan menulis semula dan pasti banyak yang ingin dicoretkan sepanjang 5 tahun tidak aktif.

          Terima kasih Omdan atas apresiasi dan salam sejahtera.

  43. Assalamualaikum Mba Fatimah (panggil itu boleh kan?) salam kenal 🙂
    Saya punya beberapa teman Malaysia yang masih belum paham bahasanya walau sama2 pakai bahasa Melayu. tapi bahasa Indonesianya Mba Fatimah jago banget (y)

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, Mfadel….

      Boleh, silakan memanggil yang senang bagi Mfadel. Alhamdulillah, bagus kalau punya ramai teman dari Malaysia, kita dapat saling bertukar ide dan pengetahuan tentang negara dan budaya. Selain itu, silaturahmi juga akan memudahkan kita memahami bahasanya secara sedikit-sedikit akhirnya akan mahir juga.

      Saya juga mempunyai ramai teman dari Indonesia dan semuanya baik serta ramah. Alhamdulillah, ternyata bahasa Indonesia saya juga dapat ditingkatkan.

      terima kasih Mfadel sudah berkunjung perdana kemari, mudah mendapat manfaatnya dan salam kenal kembali. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s