CT196. DARI MATA PENAKU

Assalaamu’alaikum Warahmatullah Wabarakaatuh

MataPenaFatima1Untukmu

BUATMU…..  DARI MATA PENAKU
ku rakam KASIH dalam pantun lenggok menawan
ku luah segala rasa yang terpendam dijiwa.
Ku siram SAYANG dalam hujan menyusur bahasa
ku alir seluruh hasrat yang menyentuh gelora
Ku lukis RINDU dalam gelombang awan gemawan
ku sampaikan pesan yang tersirat di dada
Ku tulis CINTA padamu dari mata penaku
inginku nyatakan segalanya, kau yang terindah
 
BUATMU…..  DARI MATA PENAKU
di situ ada bayangmu, menghuni seluruh ruang fikirku
SELAMANYA.
 *
– siti fatimah ahmad –
2 Oktober 2013- Rabu/26 Zulkaedah 1434H
10.47 malam, sarikei, sarawak
 
  rose6
 
DEDIKASIKU UNTUKMU…..ku luahkan segala detik rasa
*
MataPenaFatima3LaguJamalAbdillah

*

****************

3 Oktober 2013 (Khamis)/ 27 Zulkaedah 1434H/ 8.30 pagi – Bintangor, Sarawak

AKU….dapati banyak perkara boleh hilang dariku. Jika tidak tahu mengendalikan kehilangan, kesabaran tidak akan terkawal. Amat rugi apabila hati, fikiran, masa, tenaga dan usaha banyak terbuang begitu sahaja. Tetapi ada perkara yang tidak pernah hilang dariku iaitu HARAPAN. Sesiapa yang memiliki HARAPAN, mempunyai segala-segalanya. HARAPAN adalah kemenangan paling besar dan paling sulit bagi menyembuhkan jiwa.

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

MataPenaFatima2DedikasikuUntukmu

RinduFatima2Hanyadirimu

KU SEBUT NAMAMU… ADA GEMA BERSAHUT RINDU

*

Advertisements

21 thoughts on “CT196. DARI MATA PENAKU

  1. Dengan pena, kita dapat menghasilkan tulisan apapun jua untuk dapat mempengaruhi pemikiran orang lain. Dengan mata pena pula kita dapat mengerti makna hakiki cinta di sekitar kita. Mengerti tentang ketulusan dan keiklasan tan mengharapkan balasan balik dari mereka. Dengan mata pena, kita belajar untuk selalu peka terhadap lingkungan di sekeliling kita.

    • Dari pena, segalanya dapat dinukilkan dengan pelbagai cara dan cerita. Tanpa disedari dengan mata pena, dunia boleh terukar damai atau rosak binasa.

      Hidup boleh bahagia dan derita. Kitalah yang mencorak sesuatu untuk mengubah sesuatu….tentu dengan mata pena yang kini berupa ketikan aksara yang menerjah ke hati dan minda. Semuanya bergantung kepada persepsi manusia.

      Terima kasih Ifan atas komentar berbobot yang menyegar minda dan jiwa. sangat mencerahkan di sebalik apa yang sudah tersurat dan tersirat dari mata pena saya di atas.

      Salam ceria. 😀

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, Senyum Indah…

      Terima kasih untuk kunjungan perdana. Sempat buat Umi terkasima sebentar kerana…. di palu. (maknanya di sini adalah dipukul). Rupanya nama tempat.. hehe.

      Salam sopan santun dan salam kenal dari Umi. 😀

  2. Assalamualaikum Wr Wb…..

    Bila ujung pena terdapat hati dengan setiap goresannya bertabur tinta fikiran yang tertuang dalam karya, akan berlabuh di setiap sisi relung hati dan pikiran orang yang membacanya, maka dia akan menghasilkan sebuah ruh kehidupan sendiri dan memberi makna yang tersaji.

    Salam wisata,

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Indra…

      Mata pena memberi seribu goresan aksara untuk diluahkan mengikut emosi yang tertera. Benar, jika karya dari hati tentu akan sampai ke hati. Yang penting hati yang menerima itu adalah hati yang memahami dan mengerti apakah maksud yang diutarakan. Demikianlah hebatnya mata pena memainkan pergolakan minda dan jiwa manusia.

      Terima kasih mas Indra atas komentar berbobot dan mengasyikkan saat dibaca. Tidak sangka mas Indra juga dapat mengolah bahasa yang cantik dan tersusun menarik.

      Salam hormat. 😀

  3. Assalamu’alaikum Wr. Wb…

    Saya suka lagunya Mbak, terasa syahdu dan menyentuh kalbu. Sekalian pula mengikuti obrolan Neni Awan Putih dengan Uminya… he..he..he… Kalau lagi ngobrol gitu, kok Neni jadi terlihat manja ya… Meski gitu saya juga suka tulisan-tulisan Neni. Eh, kok malah jadi membahas Neni…

    Kembali ke masalah lagu, syair Mbak Fatimah “Dari Mata Penaku” yang berhias bunga matahari uga indah lho. Siapa tahu nanti dinyanyikan pula oleh Jamal Abdillah… pasti jadi semakin terasa maknanya.

    Sekian dulu Mbak, ini hanya goresan jemari yang mencoba menari-nari. Terima kasih atas sajian yang mengesankan…

    Salam hormat selalu…

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Raden….

      Saya suka lagu ini kerana liriknya indah dan penuh makna yang tersirat. Melodinya juga menyentuh jiwa. Lagu-lagu Jamal Abdillah antara yang saya minati kerana keindahan lirik dan iramanya.

      Apa yang kita hargai dan simpan dalam bentuk yang kreatif dan menarik, pasti mempunyai nilai sentimental tersendiri. Saya suka menghargai dan mendekorasi sesuatu yang memberi nilai dalam kehidupan saya seperti lirik lagu di atas.

      Terima kasih mas Raden atas apresiasi yang dipamerkan terhadap karya saya yang sederhana ini. Malah mas Raden lebih baik dari saya dalam menghasilkan karya sastera.

      Salam hormat takzim. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s