CT224. APABILA…. KASUTKU BERBICARA

23 Jan

Assalaamu’alaikum Warahmatullah Wabarakaatuuh

KasutFatima1ApabilaBerbicara

Aku duduk berehat sebentar di tangga Masjid Sultan Omar Ali Saiffudin setelah menunaikan solat sunat Tahiyyatul Masjid dan sunat Dhuha. Dari kejauhan aku melihat anak-anakku Iffah, Izzah dan Ieesyah sibuk mengambil kasut dari rak kasut yang terletak di sisi bangunan masjid. Kasutku juga diambil dan diletakkan di lantai untuk ku sarung kemudiannya.

Sungguh asyik aku memerhati keriuhan ketiga anak gadisku yang tidak berhenti-henti bercakap. Entah apa yang dibualkan. Kemudian, aku mengalih pandangan ke arah kasut but yang sedang menunggu tuannya. Aku tersenyum memandang sepasang kasut but jenis kulit dari jenama Traveller buatan Malaysia yang ku beli dengan harga RM250. Sudah tiga tahun aku memilikinya.

Aku rasa beruntung membeli kasut but tersebut kerana sesuai dengan citarasa dan  saiz kakiku. Bentuknya juga menyelesakan dan memudahkan setiap langkahku ke mana-mana. Ia amat lasak dan tahan. Kini, kasut but itu berjalan jauh bersamaku dan keluarga untuk lawatan ke negara Brunei Darussalam.

Entah apa yang berlaku saat keasyikan memerhati sepasang kasut but tersebut, aku dapat mendengar dengan jelas suara berbual yang datangnya dari arah kasut ku itu. Subhanallah… aku tidak percaya melihat sepasang kasut itu ada mulut, mata dan telinga. Tetapi tidak ada kaki. Bentuknya jadi pelik. Aku mengerdip-ngerdip mata sambil mengurut dada untuk menenangkan rasa terkejut.

Aku memasang telinga untuk mengikuti apakah yang sedang dibicarakan oleh kedua kasutku itu. Kasut kanan bernama KAKA dan kasut kiri bernama KAKI. Rupanya kasutku berbicara tentang aku. Hatiku berdebar-debar, mana tahu keduanya banyak komplen tentang aku yang menjadi tuannya.

KasutFatima3MasjidOmarAliBrunei

*

APABILA….. KASUTKU BERBICARA

KAKA: Hei Kaki, cuba lihat puan kita tu, asyik pandang kita. Apa agaknya yang dia fikirkan, ya ?

KAKI: Entahlah Kaka, mungkin dia fikir nak beli kasut but baru sebab kita ni kan sudah lama. (aku tersenyum mendengarnya, macam tahu sahaja).

KAKA: Tidak apalah, yang penting puan bawa kita melancung ke luar negara. Lihat, realitinya kita berdua sudah menjejak kaki ke Masjid terkenal di negara Brunei ni. Kau suka tak.

KAKI: Tentulah aku suka. Puan selalu membawa kita pergi ke surau atau masjid. Walaupun hanya duduk di luar masjid tetapi aku sangat bahagia dapat mendekatkan diri kepada Yang Maha Esa. Aku selalu mendoakan puan selamat dan dirahmati Allah SWT. (aku rasa terharu mendengarnya sehingga tubir mataku mula bergenangan)

KAKA: Akupun begitu juga. Aku rasa beruntung dapat berkhidmat dengan puan. Kalau boleh sampai ke akhir hayatku. Sebelum aku “mati”, hanya satu impianku yang ku harap dari puan kita iaitu membawa aku bersamanya untuk ke Tanah Suci Makkah sama ada menunaikan Umrah atau Haji.

KAKI: Alhamdulillah, impian engkau sama dengan aku. Aku juga berharap puan akan membawa aku ke Tanah Suci. Aku ingin menjejak kaki ke Masjid Nabawi, Madinah dan Masjidil Haram, Makkah. (airmataku mula mengalir saat mendengar impian kedua kasut but itu)

KAKA:  Marilah kita sama-sama berdoa untuk selalu kuat, tahan lasak, tidak rosak. Kita doakan supaya puan sihat dan cergas serta memilih kita berdua untuk ke Tanah Suci.

KAKI:  Aamiin Ya Rabbal’alamiin. Semoga Allah mengabulkan doa kita. Ehh…Kaka, diamlah, puan sedang menuju ke arah kita. Lihat dia tersenyum dengan kita. Dia tahukah apa yang kita bicarakan tadi. Harap-harap puan tidak mendengarnya.

KAKA: Aku harap begitulah. Cepat berdiri tenang dan bersedia dengan sopan santun apabila puan menyarungkan kakinya ke atas kita. jangan lupa ucap bismillahi rahmaani rahiim. Semoga Allah melindungi kita berdua dan puan. aamiin.

KasutFatima2ApabilaBerbicara

*

BERJANJI

Senyumku semakin lebar dan terkeluar ketawa kecil apabila mendengar bicara akhir kedua kasut but ku itu. Aku mengaminkan semua doa keduanya di dalam hati. Aku membongkok badan dan mengusap lembut untuk menenangkan keduanya sebelum menyarung kakiku.

Lantas aku berbisik: ” insya Allah, jika saya panjang umur, engkau berdua akan saya bawa bersama meniti setiap perjalanan iman menuju Tanah Suci.” Aku mengenyitkan mata ke arah kedua-duanya. Kasutku sangat terperanjat mendengar kata-kataku. Kemudian keduanya tersenyum riang dan mengucapkan alhamdulillah wa syukrulillah.

Hatiku berbunga bahagia bersama langkah yang cergas, keluar dari kawasan Masjid Sultan Omar Ali Saifuddin untuk destinasi seterusnya bersama SPH dan anak-anak. Aku bersyukur dan mengucap alhamdulillah kerana diberi kesempatan dapat mendengar bicara sepasang kasut but yang sangat disayangi itu.

Sejak hari itu, aku tidak pernah lagi mendengar bicara sepasang kasut but kesayanganku. Allahu Akbar.

THANKSFATIMA *

***************

SalamFatima3SalamFatima22 Januari 2014 (Rabu)/ 20 Rabi’ul Awal 1435H/ 9.46 malam, Sarikei, Sarawak

AKU….harus menerima diriku seadanya. Aku harus menjadi diriku sendiri tanpa perlu bayangan orang lain untuk menjadi seperti mereka. Aku perlu belajar terhadap setiap kebenaran yang aku yakini dan tidak peduli dengan setiap kritikan selagi aku berada di jalan yang lurus. Apapun kesusahannya, pasti ada kesenangan disebalik setiap iktibar agar aku menjadi lebih dewasa.

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

*

Dedikasiku Untukmu…. berbahagialah dirimu apabila berada di jalan Tuhanmu. Hiduplah dalam jalan yang lurus. Hiduplah dengan jiwamu yang suci. Hiduplah dengan cahaya Ilahi, yang sentiasa membimbing di dalam dadamu. Yang sentiasa berbisik di dalam hatimu dan yang sentiasa memberi kehidupam di dalam dirimu. Doaku selalu bersamamu.  Wassalaam.😀

BicaraFatima1padamu

*

SETIAP HARIKU ADALAH RINDU YANG TERSENYUM PADAMU

23 Responses to “CT224. APABILA…. KASUTKU BERBICARA”

  1. Den Bagus January 23, 2014 at 3:20 pm #

    cerita yang sungguh menarik, keep posting ya gan.. hehe
    thanks..

    Wisata Pulau Tidung

  2. kang haris January 23, 2014 at 5:26 pm #

    Assalamualaikum Wr. Wb.
    Andai sepatu saya bisa bicara mungkinkah ia akan protes karena jarang saya gunakan. Sejak keluar kerja dan memilih berwirausaha saya sudah jarang menggunakan sepatu lagi, keciali ketika menjadi trainer/pembicara dan menghadiri acara yang membutuhkan saya berpenampilan lebih rapi dan menarik.

    Wah, untungnya umi baik hati, jadi kasut pun tidak marah-marah dan jengkel serta sangat kecewa pada umi🙂

    Makasih ya umi atas ceritanya. Salam hormat dari Kota Hujan, Bogor.

    • SITI FATIMAH AHMAD January 24, 2014 at 9:00 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb nanda Achoey…..

      Umi fikir, sepatu nanda akan berbangga mempunyai tuan seperti nanda kerana dipakai saat memberi khidmat ilmu pengetahuan kepada orang ramai.

      Apapun jenis pekerjaannya, makhluk yang kita gunakan tentu rasa bersyukur asal sahaja bukan tempat maksiat.

      Terima kasih nanda Achoey atas kunjungan dan kongsian rasa tentang sepatunya.

      Salam mesra selalu.😀

  3. dedekusnpeace January 24, 2014 at 7:11 am #

    Assalamu’alaikum bunda Siti FA.
    Dialog imajiner antara sepasang Kasut but yang luar biasa Bunda, Sepatu Boot kalau dalam bahasa kami. Sepatu but yang pastinya bangga punya puan seperti Bunda Siti, makanya mereka takut kasih sayangnya terbagi jika bunda beli lagi yang baru. Sayang banget tidak ada foto bundanya yang pakai kasut but.🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD January 24, 2014 at 9:50 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, nanda Dedekusn….

      Sekadar mengasah imajinasi saat merenung kasut but tersebut sehingga menghadirkan idea untuk menulis tentang apa yang difikirkan kasut kepada tuannya.

      Bahasa di sini juga menggunakan sepatu. Cuma sepatu ia lebih berbentuk formal berbanding perkataan kasut yang sudah menjadi bualan. Biasanya perkataan sepatu dipakai di dalam buku teks pendidikan.

      Foto kasut dengan tuannya ada, tetapi cukuplah foto kasutnya sahaja, biar Kaka dan Kaki rasa glamor sedikit.😀

      Terima kasih nanda Dedekusn atas kunjungan.
      Salam sejahtera.😀

  4. yuniarinukti January 24, 2014 at 11:47 am #

    Membaca kisah kasut itu seolah memiliki makna yang sangat dalam. Andai kasut yang kita pakai bisa bicara layaknya manusia setiap saat pasti kita mendengar protesnya. Seperti halnya kaki, kasut juga saksi mati perjalanan hidup kita.
    Makasih Mbak Fatimah sudah berbagi kisah yang menarik🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD January 24, 2014 at 12:20 pm #

      Benar, Yuni….. selayaknya kita menghargai dan menghormati juga barang milik kita yang digunakan dalam kehidupan. Mungkin jika kita dapat mendengar bicara mereka, banyak hal yang dapat kita jadikan pengajaran dan mengubah persepsi kita kepada apa yan telah kita miliki. Semuanya jadi saksi yang tidak boleh dibohongi di hadapan Allah nanti.

      Terima kasih Yuni atas pencerahan dan kunjungannya.
      Salam manis selalu.😀

  5. Indra Kusuma Sejati January 24, 2014 at 12:40 pm #

    Asalammulaikam Wr. Wb.

    Seandaikan septu saya bisa bicara, dia kana selalu berteriak bunda. Karena saya orangnya sering jalan. Dan medannya tidak menentu. he,, he,, he,,,,

    Salam,

    • SITI FATIMAH AHMAD January 24, 2014 at 9:11 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Indra….

      Walau sepatu itu berteriak, namun teriakannya pasti gembira dan bahagia kerana dirinya dipakai semaksima mungkin oleh tuannya. malah, diajak jalan-jalan wisata kuliner yang tentunya memberi pengalaman indah buat mereka.

      Terima kasih mas Indra dan salam takzim.😀

  6. Abi Sabila January 24, 2014 at 2:11 pm #

    Andai kasutku dapat berbicara, barangkali ia akan bertanya, untuk apa aku membelinya jika aku lebih senang bersendal jepit ria ke mana-mana?
    Imajinasi yang inspiratif, Saudariku…

    • SITI FATIMAH AHMAD January 24, 2014 at 9:41 pm #

      Benar, jika kita tidak perlukan kasut dan senang bersandal/selipar, adalah lebih baik jangan membeli. Mungkin selipar pula akan berbicara tentang tuannya.

      Terima kasih Abi Sabila atas kunjungan.
      Salam sejahtera.😀

  7. Purnomo Jr January 24, 2014 at 4:25 pm #

    Assalamualaikum wr wb
    Mbak Fatimah
    Sungguh kisah cerita yang menarik..dan mungkin seandainya benar bila sepatu itu bisa berbicara..tentu inginnya di langkahkan ke tempat dan tujuan yang baik saja..hehe
    Terima kasih sudah berbagi cerita ya mbak Fat..🙂
    Salam

    • SITI FATIMAH AHMAD January 24, 2014 at 9:53 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Purnomo Jr….

      Setiap makhluk pastikan inginkan yang baik-baik dalam kehidupannya. Mudahan sahaja setiap yang menjadi milik kita akan senang dan bahagia kerana dibawa ke tempat yang diredhai Allah. Yang pastinya semua itu akan menjadi saksi atas apa yang kita lakukan di dunia ini.

      Sama-sama kembali dan harap bermanfaat buat ingatan bersama.
      Salam sejahtera.😀

      • Purnomo Jr January 25, 2014 at 11:12 pm #

        Insya Allah..menjadikan pula ladang pahala ya mbak🙂
        Amin…

        • SITI FATIMAH AHMAD January 26, 2014 at 7:48 am #

          Mudah-mudahan…. Aamiin Ya Rabbal’alamiin.
          Terima kasih Purnomo.
          Salam ceria di penghujung pekan.😀

  8. Ummu El Nurien January 26, 2014 at 12:03 pm #

    suatu saat kasut itu akan bicara.. mereka akan menjadi saksi kita dalam melangkah. entah kepada atau keburukan..

    semoga pada saat itu tiba, mereka hanya memberikan kesaksian yang baik-baik saja, adapun yang buruknya. mudahan Allah ampuni, sehingga tertutupi..

    terimakasih Kak, tulisan yang sangat menginspirasi..

    • SITI FATIMAH AHMAD January 26, 2014 at 1:11 pm #

      Benar mbak, setiap yang kita pakai akan memberi saksi atas apa yang dilakukan. Semoga Allah mengampunkan kita jika banyak khilaf dalam kehidupan ini. Semoga kita selalu mencari kebaikan dalam kehidupan ini buat kesenangan di akhirat kelak.

      Sama-sama kasih kembali mbak Ummu, senang menerima kunjungan mbak yang sudah lama tidak bersilaturahmi kemari.

      Salam manis selalu dan didoakan selalu sihat dalam rahmat Allah SWT.😀

  9. Mekanik Komputer January 27, 2014 at 10:43 am #

    kalau kasut ane pasti bau😀

    • SITI FATIMAH AHMAD January 27, 2014 at 12:56 pm #

      Pasti kasut akan komen tentang dirinya yang berbau….😀

      Salam sejahtera.

  10. Gits Iwan January 29, 2014 at 2:46 pm #

    Kasutku ku sudah kusut sekali dan usang.
    Salam kenal dari Jakarta.

    • SITI FATIMAH AHMAD January 31, 2014 at 1:02 pm #

      Alhamdulillah, itu tandanya kasut itu selalu dipakai.
      Pasti sang kasut sangat gembira selama dibawa ke sana sini oleh tuannya.

      Terima kasih Gits Iwan atas kunjungan perdana dan salam kenal kembali.😀

  11. Trainer NLP 0821.4150.2649 October 28, 2015 at 3:29 pm #

    Serem Bund

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: