CT290. WAHAI JIWA …..

14 Oct

Assalaamu’alaikum warahmatullahi wabarakaatuh

JiwaFatima1WahaiJiwaFatima

*

WAHAI JIWA….

Setiap yang hadir menghiris hati, menjadikan aku belajar erti kesabaran. Aku semakin dewasa melewati waktu.

Berapa lama waktu yang diperlukan untuk mengubat luka yang dihiris sembilu duka ? Bodohnya melayan rasa hampa yang membuat duniaku tidak ceria.

Masa terhenti seketika, sempat berfikir untuk mengakhiri nyawa. Syaitan membulat mata dengan lebar mulut ketawa terbahak-bahak kerana imanku rapuh berantak.

Berapa lama masa yang diperlukan untuk mencari penawar agar hati kembali suka setelah mati seketika ? 

Aku tersenyum menggeleng kepala, untuk apa membunuh bahagia yang ada di hatiku semata-mata tenggelam dalam darah kecewa ? 

Bukankah Cinta Allah dan Cinta Rasulku sentiasa ada di jiwa dan menyelimuti seluruh ragaku ?

Bunga-bunga cinta-NYA mekar suci hingga ke kubur sunyi. Akulah penghuni sepi yang menunggu saat untuk diadili.

Tidakkah aku sedar diri setelah dunia menipuku dengan seribu tribulasi yang menghiris seluruh hati tanpa simpati. Aku mati nafsi-nafsi.

DENGAN NAMA ALLAH….

bangkitlah wahai jiwa yang berkocak, hadirlah di sisi Tuhanmu dengan tenang dan bahagia. Aamiin.

*

siti fatimah ahmad
sarikei, sarawak, 9.48 malam
13 oktober 2014 / 19 zulhijjah 1435
 
*

*

hati4

*

*

hati1

bunga

*

***************

SalamFatima3SalamFatima

13 Oktober 2014 (Isnin)/  18 Zulhijjah 1435H/ 10. 38 malam.  Sarikei, Sarawak

AKU….. dan di setiap hadirmu dalam hidupku tidak pernah dikesali. Malah sebaliknya aku mensyukuri walau siapapun dirimu. Di setiap alur kehidupan kita, ada cerita yang mendewasakan cinta dan sayang agar kesegarannya tidak pernah pudar di hati dan layu mati di batas kaki. Harapan perlu disemai, kelak bahagia dapat dituai. Di setiap hadirmu…. duniaku jadi berseri.

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

*

Dedikasiku Untukmu… Terima kasihku untuk semua yang pernah aku miliki dari kasih sayangmu. Setulus hati aku terharu atas kurnia terindah dari Tuhanku yang tidak terjangkau akalku. Yang aku kagumi adalah pendirian dan senyummu. Terima kasihku. Wassalaam.🙂

*

JiwaFatima2WahaiJiwaPuisi

*

HIDUP INI SEMUANYA INDAH… YANG TERINDAH TETAP DIRIMU

*

13 Responses to “CT290. WAHAI JIWA …..”

  1. awan putih October 14, 2014 at 10:31 am #

    السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

    • awan putih October 14, 2014 at 10:44 am #

      alhamdulillah, nanda jadi yng pertama dilaman ini, setelah sekian lamaaa… hehe

      jazakillah khoir atas tulisan ummu,
      menjdi motivasi buat nanda saat ini
      merasakan matinya sebuah hati seketika
      astaghfirullah, sungguh lemah jiwa nanda,
      cinta Alloh dan Rasulullah begitu luas tak terbatas
      lalu mengapa diri, jiwa terdiam tak berdaya dgn sebuah goresan luka,

      sungguh hanya kpd Alloh kita berpasrah..

      salam sayang dan rindu buat ummiku syng

      • SITI FATIMAH AHMAD October 14, 2014 at 1:34 pm #

        Hidup ini ada rentaknya, Neni. Dengan meredhai apa yang dilalui menjadikan kita pasrah dan bersyukur kerana kita dipilih untuk menempuhnya. Bukankah itu satu penghargaan dari Tuhan untuk kita meraih ganjaran dan pahala yang besar buat akhirat kelak.

        Jika tidak pernah merasa terluka, hidup ini akan musnah dek manja yang berjela. Sedikit sakit dan tangis yang hadir, menjadi proses kesedaran bahawa tidak selalunya kita mencapai bahagia. Senyumlah, walau hati berlumur darah. Sucikan jiwa kerana Allah SWT, kita akan tahu nikmatnya.

        Terima kasih hadir menyapa pertama dan trntu umi juga rindu tidak terhingga. Ke mana aja puteri Umi ini menyepi, merajuk ya.

        Salam manis dan rindu selalu dari Umi.🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD October 14, 2014 at 10:48 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, anakku tercinta yang selalu dirindu.
      Terima kasih sudah hadir pertama di pagi indah ini.
      Umi bahagia sekali.🙂

  2. soeman jaya October 14, 2014 at 7:59 pm #

    Assalamualaikum wr wb … u SFA …

    Puisi mu kali ini dalam sekali arti dan maknyanya …🙂
    Itulah buah pikiran yang bernas … membuat kita selalu seriusmencerna apa isi kandungan dalam uraikan postinganmu …🙂
    “wahai jiwa…..apa kabarmu hari ini???
    disaat umurmu semakin bertambah … dan bertambah lagi … adakah engkau semakin merunduk padaNya … adakah engkau semakin menikmati peranmu sebagai seorang hamba-Nya… ?! Hanya hati kita yang bisa menjawab … InsyaAllah, khusnul khotimah . Amin …

    Salam taqzim dari Pekanbaru – Riau …😀

    • SITI FATIMAH AHMAD October 15, 2014 at 1:14 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Soeman Jaya…

      Alhamdulilllah dan terima kasih. Puisi yang sederhana untuk mengingat diri bahawa manusia sentiasa lemah menyingkapi segala permasalahan dan harus kembali kepada Allah SWT.

      Aamiin Ya Rabbal’alamiin. Hati mampu mengubah sikap kita mengikut apa yang dikehendakinya. Oleh itu, bimbing hati kita selalu redha dan pasrah dengan bantuan sabar dan solat.

      Terima kasih Soeman untuk pencerahan dan kunjungannya.
      Salam sejahtera.🙂

  3. ilyasafsoh.com October 15, 2014 at 6:46 pm #

    wahai jiwa yang tenang,
    kembalilah kepada TuhanMu dengan RidhoNya
    😀

    Kalimat-kalimat nya sangat mengena di qolbu

    • SITI FATIMAH AHMAD October 15, 2014 at 9:15 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Ilyas…

      Bersahabat dengan Tuhan akan memberi ketenangan dan kedamaian di jiwa manusia yang menjadikan Allah SWT sebagai sumber pengharapan dalam hidupnya di dunia dan akhirat.

      Terima kasih mas Ilyas atas kunjungan dan semoga sukses selalu dalam program motivasinya.🙂

  4. dina October 17, 2014 at 10:34 am #

    dalem banget puisinya bunda, menyentuh qalbu, terimakasih sudah diingatkan

  5. Tuxlin October 18, 2014 at 1:25 am #

    Assalamualaikum WrWb

    Tidakkah aku sedar diri setelah dunia menipuku dengan seribu tribulasi yang menghiris seluruh hati tanpa simpati.

    Dunia memang penuh tipuan mbak… Siapa saja yang terlena akan celaka…🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD October 18, 2014 at 9:55 am #

      Kita semua menyedari tipu muslihat dan godaan dunia ini tetapi masih juga mahu tergoda dengannya hingga tersasar dari jalan kebenaran yang sudah dibina untuk kita oleh Allah SWT.

      Mudahan dengan kesedaran itu, kita terhindar dari bencana dunia.
      Terima kasih Ditya dan salam ceria.🙂

  6. Trainer NLP 0821.4150.2649 October 28, 2015 at 4:52 pm #

    Wahai jiwa yang Tenang😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: