CT288. APABILA SYAITAN BERUSAHA MENGUASAIKU

9 Oct

Assalaamu’alaikum warahmatullahi wabarakaatuh

KuasaSyaitan1MenguasaiFatima

*

BIBIT KEMARAHAN

Astaghfirullah al’azdhim. Aku beristighfar berkali-kali apabila mengingatkan kemarahanku di awal pagi tadi kepada seorang pelajar yang melawan kata-kataku. Aku namakan sahaja pelajar itu sebagai Ibrahim.

Allah mengujiku dengan Ibrahim dan syaitan berusaha menguasaiku dengan segala ruang yang ada di tubuhku untuk menghasilkan api kemarahan yang tidak ku duga akan berlaku.

Allahu Akbar, aku mengundur jarum waktu melalui daya ingatanku untuk kembali kepada sesi kuliahku di awal pagi. Bermula dari sesi soal jawab kepada rakan sebelah Ibrahim dan tingkah laku Ibrahim yang tidak menyenangkan aku.

Lalu satu tindakan drastik yang tiba-tiba hadir menyapa. Dari mana datangnya rasa sakit itu muncul mencucuk-cucuk relung hati yang cuba dikawal.

Berlaku sesi pertikaman lidah antara aku dan Ibrahim dengan niat menegur sikap tidak beradabnya terhadapku. Aku berharap Ibrahim diam mendengar dan memahami adab pelajar dengan guru saat guru sedang marah.

Namun sebaliknya yang berlaku. Anak muda berusia 21 tahun itu membalas dan membalas setiap kata-kataku. Aku benar-benar kecewa dan rasa gagal mendidik akhlak pelajarku. Aku menarik nafas dalam-dalam untuk mencegah letusan gunung berapi yang bakal menerbangkan laharnya.

*

marah1

*

TUSUKAN SYAITAN

Serentak itu,  aku dapat rasakan tubuhku menggigil menahan emosi marah. Mulutku ketap menahan gigi yang berlaga. Bibirku terketar-ketar menghalang perkataan negatif yang mungkin boleh terhambur bila-bila masa.

Mataku hunjam tajam menentang wajah dan mata Ibrahim, tidak berkelip-kelip seakan menyembur api yang sedang memarakkan lidah-lidah panasnya. Ibrahim tidak mengalah dan menentang mataku sambil bibirnya tersenyum sinis.

Tiba-tiba hatiku kecewa melihat pandangan Ibrahim. Allah sahaja Yang Maha Mengetahui, bahawa saat itu aku sedang menahan malu dengan Allah dan menahan malu dengan pandangan 32 pelajar lain yang sedang menyaksikan babak “drama” kami.

Tanganku genggam kemas menahan meja untuk menyembunyikan getar tubuhku yang sudah tidak keruan. “Allah bantulah aku”, aku memohon dalam hati.

*

  Abu Umamah Albahili r.a. berkata Nabi Muhammad s.a.w. bersabda: “Siapa yang dapat menahan marah sedangkan dia dapat (kuasa) untuk memuaskan marahnya itu, tetapi tidak dipuaskan bahkan tetap ditahan (disabarkan), maka Allah s.w.t. mengisi hatinya dengan keridhaan pada hari kiamat.”

*

Hatiku beristighfar berulang menyebut nama Allah – Ya Allah, Ya Allah, Ya Allah – sebagai benteng untuk menahan semua aksi-aksi yang sudah dirancang syaitan bagi memburukkan keadaan. Hanya zikir -Ya Allah- sahaja, mampu aku sebut dalam hati sambil menahan api kemarahanku.

*

Ampun1

*

MELAWAN SYAITAN

Akhirnya, aku diam sejenak dan berusaha menurunkan kadar kemarahanku yang sedang klimak untuk mengakhiri drama yang diarah oleh Sang Syaitan. Aku menggerakkan sedikit tubuhku ke hadapan Ibrahim yang duduk selang satu meja di hadapanku.

Aku berkata perlahan dengan suara yang ditahan-tahan seperti berbisik: “JANGAN CUBA MEMBUAT GURU KAMU MARAH. SEMOGA ALLAH MENGAMPUNI KAMU”.

*

Sungguh aku tidak menyangka dan aku mengkagumi tindak balas Ibrahim. Sebaik aku berkata kepadanya seperti ayat di atas, terus Ibrahim juga surut perlawanannya dengan berkata “ALLAHU AKBAR, ASTAGHFIRULLAH AL-ADHZIM” dan menundukkan wajahnya. Aku dapat mendengar ucapannya dengan jelas.

Sebenarnya, saat itu aku jadi tersentuh dengan tindak balas Ibrahim. Lalu aku memohon ampun untuknya yang telah menyakitkan hatiku (gurunya). Tidak semua orang mampu kendur kemarahannya apabila disebut nama Allah.

Jika melihat kepada situasi kami yang tegang tadi, mungkin berlaku perang mulut yang tidak berkesudahan jika salah seorang tidak bertindak mengundur diri dari “medan perang” yang sia-sia itu. Sesungguhnya Allah menyelamatkan kami dari dikuasai syaitan. Alhamdulillah.

*

MarahFatima1HadisJanganMarah

+

REDA DAN NORMAL

Aku yang biasanya cepat reda marah sudah kembali tenang dan mengajar seperti biasa. Aku tidak mahu mengambil hati walau hatiku terguris luka. Aku lebih senang menilai diriku yang bersalah dan menganggap ini sebagai ujian kesabaran untuk Allah menghapuskan dosaku yang tidak aku ketahui di mana pernah aku lakukan.

Baki masa satu jam setengah, memperlihatkan pengajaranku berjalan biasa tanpa diuliti emosi dari Syaitan yang berusaha menguasai untuk menghuru harakan kehidupan manusia. Kelas kembali aktif, senyum dan bergurau senda. 

Ibrahim juga menunjukkan sikap aktif  dan positif dalam perbincangan denganku seolah-olah “drama” yang wujud antara kami di awal sesi tidak pernah berlaku.

Alhamdulillah. Sebenarnya, aku selalu mengingati diri tentang ciri-ciri mengenal peribadi yang mulia dan aku ingin menjadi salah satu dari peribadi itu, antaranya;

“Jika kamu ingin melihat akhlak sebenar seseorang, lihatlah ketika dia sedang marah.”

*

Kerana itu aku menahan diri dari marah yang tidak tentu pasal. Sebenarnya, memang sukar untuk menahan diri dari marah. Ia memerlukan usaha mendidik nafsu dan mengawal Syaitan dari menguasai kita.

Berdasarkan banyak pengalaman menahan marah dan bersabar, aku dapat jelaskan bahawa nikmat berjaya menahan marah dan memilih sabar, telah menimbulkan satu aroma halus dari rasa bahagia yang muncul seperti aliran yang menyejukkan seluruh darah yang panas mengelegak.

Rasa sakit hati dan dendam yang beranyam oleh tusukan jarum Syaitan hilang begitu sahaja bagai debu ditiup angin. Bagai hujan mencurah bumi yang gersang. Tasik hatiku jadi tenang dan damai. Aku dapat mengorak senyuman bahagia.

*

DidikFatima1Guruku

*

REDHA DAN MAAF

Terima kasih Ibrahim, sesungguhnya Allah mengujiku dengan kamu. Manakala, kamu pula diuji dengan gurumu. Semoga Allah mengampuni khilaf kita hari ini. Sebagai guru yang menyayangi pelajarnya, aku mengucapkan kata-kata ini:

“Anakku Ibrahim, tidak ada lagi rasa marahku, aku redha dan aku maaf kamu. Jadilah anak yang baik dan pelajar yang berakhlak Ibrahim. Aamiin. Ya Rabbal’alamiin.

Tidak mudah juga mengurus marah. Tetapi Rasulullah SAW ada cara yang ditinggalkan kepada umatnya untuk mengurus marah iaitu:

 “Jika kamu marah dalam keadaan berdiri, duduklah. Jika kamu masih marah, padahal sudah dalam keadaan duduk, berbaringlah. Jika kamu masih marah, padahal sudah dalam keadaan berbaring, segera bangkit dan ambil air wudu untuk bersuci dan lakukan shalat sunah dua rakaat.”

*

Wahai diriku, sesungguhnya tidak mudah menjadi guru. Semoga Allah mengampuni aku atas salah didikan yang tidak disedari dan akhlak yang tidak dapat dicontohi. Aamiin Allahuma Aamiin.

*

MarahFatima2HadisJanganMarah

*

YA ALLAH, BERIKAN AKU KEKUATAN DENGAN SOLAT DAN SABAR

*

***************

SalamFatima3SalamFatima

8 Oktober 2014 (Rabu)/  13 Zulhijjah 1435H/ 9. 26 malam.  Sarikei, Sarawak

AKU….. menitip rasa pada hujan yang mendinginkan tubuhku, sebuah pesan rindu yang dipenuhi kehangatan. Bagaimana mungkin aku mampu menghindarinya jika setiap detik seru namamu meniti di setiap tangkai jantungku membuat degupannya semakin kencang. Bagaimana mungkin aku mampu melemaskan bayangmu dalam arus gelombang merah darahku sedangkan seluruh jiwaku diselimuti zikir namamu. Ku sebut namamu, namun ada rindu yang lebih dari itu.

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

*

Dedikasiku Untukmu… Maaflah, andai aku tidak cukup sempurna kerana kesempurnaan itu hanya milik Allah. Kita harus menerima segala kekurangan yang tidak mampu disempurnakan kecuali dengan kasih sayang dan saling meredhai. Dengan itu, hati kita akan bahagia dan bersyukur. Aku akan terus mendoakanmu walau nanti tidak ku dengar berita tentangmu. Semoga dirahmati Allah SWT. Aamiin.  Wassalaam.🙂

*

MISS4

*

DALAM SETIAP HELA NAFASKU… ADA CINTA BERTAMU

 

*

27 Responses to “CT288. APABILA SYAITAN BERUSAHA MENGUASAIKU”

  1. Yuni andriyani October 9, 2014 at 9:18 am #

    Assalamu’alaikum Wr.Wb.
    Memang benar mbak, tidak sedikitpun setan menyerah menggoda manusia. Itu sudah di Nash dalam Al-Qur’an dan cukup Sholat dan sabar sebagai penolong atas segala-sesuatu hal. Semoga Allah menguatkan Iman kita. Amin.

    Salam dari Yogyakarta, Indonesia

    • SITI FATIMAH AHMAD October 9, 2014 at 4:08 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Yuni….

      Mudahan kita mampu menghindari hasutan dan godaan syaitan yang sentiasa mengambil peluang dari kelalaian kita. Sungguh, dengan mengembalikan diri kepada Allah, kita dapat mengatasinya tetapi perlukan perjuangan melawan nafsu yang hebat.

      Terima kasih mbak atas kunjungan dan kongsiannya.
      Salam manis.🙂

  2. soeman jaya October 9, 2014 at 9:27 am #

    Assalamua’laikum wr wb … bu SFA …
    Alhamadullilah -Wasyukurillah… ibu selamat dan terhindar dari hasutan syaiton … dan ibu tetap Ibu yg bijak.

    Selalu saja saya mendapat berbagai ilmu dan kiat2 memantapan hati dlm menjalani kehidupan ini ..
    Salam taqzim dari kota bertuah Pekanbaru …🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD October 9, 2014 at 4:19 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Soeman Jaya…
      Alhamdulillah, namun saat sedang berlakunya perasaan marah tersebut, ternyata tidak mudah untuk mengendalikannya.

      Banyakkan mengingati Allah dan berusaha untuk beralah apabila melihat keadaan semakin tidak terkawal. Mengalah itu bukan bererti kita kalah.

      Mudahan semua itu menjadi ibrah untuk lain keadaan pula.
      Terima kasih Soeman kerana berkunjung.
      Salam sejahtera.🙂

  3. Evi October 9, 2014 at 9:51 am #

    Assalamualaikum Mbak Fatimah. Aku percaya bahwa kemarahan itu hanya sebagai tanda2 bahwa dirimu seorang wanita sekalipun berprofesi sebagai guru. Manusiawi Mbak. Dan alhamdulillah dirimu punya pengendalian diri yang tinggi, akhirnya setan itu lenyap. Selamat ya Mbak🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD October 9, 2014 at 4:23 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Evi…

      Hehehe… alhamdulillah kerana saat itu saya selamat dari panahan syaitan mbak. Mungkin di lain masa tidak terkendali jika lalai dan emosi bercelaru oleh kelelahan. Mudahan kita sentiasa dilindungi Allah dari pengaruh syaitan.

      Terima kasih mbak Evi dan kunjungan kemari.
      Salam semanis gula aren.🙂

  4. priangga otviapta October 9, 2014 at 6:42 pm #

    Assalamu’alaikum Wr.Wb
    memang benar yang mbak tulis ini, semoga kita bisa terhindar dan tidak menguasai diri kita dari hati ataupun pikiran🙂
    salam kenal dari Pontianak Kalimantan Barat
    priangga

    • SITI FATIMAH AHMAD October 9, 2014 at 7:59 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Priangga…
      Mudahan kita selalu belajar menahan marah agar nafsu dan fikiran tidak mengawali secara buta dengan bantuan dari hasutan syaitan yang menjadi musuh manusia.

      Terima kasih sudah berkunjung dan salam kenal.🙂

  5. DESA CILEMBU October 9, 2014 at 10:31 pm #

    Assalammuallaikum.wr.wb.
    Hanya dengan istigfar dan bersandar diri memohon pertolongan-NYA, ketegangan, kemarahan dan sikap membenci akan saat itu juga sirna.
    Andai para pemimpin bangsa ber istigfar, tentu tak akan ada peperangan dan pertumpahan darah

    • SITI FATIMAH AHMAD October 10, 2014 at 11:25 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Kang…

      Hanya cahaya iman yang dapat menenggelamkan kegelapan syaitan. Bagi mereka yang berfikir, akal harus dijaga dengan kewarasan dan dididik dengan disiplin ilmu agama yang mantap agar terpelihara dari kesengsaraan dan belenggu nafsu yang mengajak kepada hidup huru hara.

      Mudahan para pemimpin kita memahami tanggungjawab kepimpinannya agar bekerja dengan saksama dan penuh kasih sayang sesama manusia.

      Terima kasih Kang atas kunjungan dan salam sejahtera.🙂

  6. Titik Asa October 9, 2014 at 10:42 pm #

    Assalamualaikum wr. wb, mbak Fatimah,

    Ah, syukurlah kemarahan mbak tidak berlanjut dan segera berakhir dengan Istigfar.
    Selalu saya diingatkan oleh hal-hal baik seperti ini bila saya mengunjungi dan membaca posting-posting mbak. Ini yang membuat saya salut dengan tulisan-tulisan mbak.

    Salam persahabatan dari saya di Sukabumi,

    • SITI FATIMAH AHMAD October 10, 2014 at 4:21 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Titik Asa…

      Alhamdulillah, tetapi sukar juga menahannya saat sedang mengalami keadaan marah tersebut. Hanya dengan mengingati Allah dapat menenangkan hati yang sedang berkobar rasa.

      Terima kasih mas Titik, semoga beroleh manfaat dan ibrah. Saya masih belajar lagi menghadapi emosi seperti ini yang kadang kala tersasar juga terutama berhadapan dengan anak sendiri.

      Salam hormat.🙂

  7. Mila October 10, 2014 at 12:11 am #

    Assalamualaikum Bunda…
    kunjungan lagi setelah sekian lama absen dari blogwalking, lamannya Bunda semakin subur dan penuh hikmah saja🙂 semoga sama dan penuh kabar baik untuk Bunda sekeluarga🙂
    Postingan yang menggambarkan Mila sekali Bund, Allah tak pernah meminta hambaNya berputus asa dan memikirkan masalah hingga penat, sholat dan sabar? hanya itu

    Nice Bund😉

    • SITI FATIMAH AHMAD October 10, 2014 at 4:26 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Mila…
      Alhamdulillah… bunda gembira menerima kunjungan Mila. Mudahan aktif kembali ngeblog dan menulis. Bunda doakan Mila sukses dan bahagia.

      Insya Allah Mila, selagi Allah menjadi sumber harapan kita, selagi itu kita tetap ada tempat untuk mencurahkan segala masalah baik di dalam solat atau di luarnya.

      Terima kasih Mila sudah mampir kemari ya.
      Salam manis dan rindu dari bunda.🙂

  8. sussi October 10, 2014 at 1:47 am #

    Assalamualaikum wr wb
    Kak Fatimah🙂

    Banyak penjuru yang kerap mereka goda ke pada kita ya kak
    Dan semoga kita senantiasa diberikan kekuatan dan pertolongan dari NYA
    Amin..

    Salam🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD October 10, 2014 at 4:45 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Sussi…

      Syaitan selalu mengambil kesempatan dari setiap ruang yang kosong di tubuh manusia untuk diisi dengan bisikan yang menggoda manusia. Kerana itu, jangan biarkan kekosongan itu tidak terisi dengan zikrullah, ayat al-Quran dan fikiran-fikiran positif supaya tertutup dari kebinasaannya.

      Mudahan kita semua belajar dari apa yang dilalui oleh orang lain sebagai teladan untuk meningkatkan kebaikan diri. Aamiin.

      Terima kasih mbak dan salam sejahtera.🙂

  9. ysalma October 10, 2014 at 12:09 pm #

    Assalamualikum Bunda Fatimah,
    Kita tidak tahu kapan dan dimana akan diuji kesabaran, diusiyik oleh syaitan, bahkan disaat mengajar dan menebar ilmu kebaikan sekalipun.
    Alhamdulillah bisa melewatinya ya Bund,
    Tulisan ini juga jadi pengingat bagi yang membacanya, betapa menyikapi marah dengan baik bisa meredakan situasi yang sudah terlanjur tersulut emosi.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 10, 2014 at 4:50 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Ysalma…

      Saya setuju mbak, kerana itu kita harus bersedia menghadapi segala kemungkinan yang bakal ditemui dengan iman yang mantap.

      Bukan mudah menghadapinya terutama apabila kita sedang dilanda masalah. Rasa tertekan (stress) sering menjadikan manusia hilang pertimbangan akal warasnya. Dengan itu, syaitan mengambil peluang ini untuk menghasut manusia.

      Belajar menahan marah tidak mudah mbak, ketika itu fikiran harus lebih positif dan optimis serta cepat memikirkan risiko yang bakal berlaku jika terlanjur. Ibarat kata pepatah:

      Terlajak perahu dapat diundur terlajak kata buruk padahnya. Akhirnya, kita jadi malu sendiri apabila mengingatkan kembali olah tingkah yang tidak dikawal ketika marah.

      Terima kasih sudah berkongsi pencerahannya mbak ysalma.
      \salam manis.🙂

  10. kangjum October 10, 2014 at 6:55 pm #

    assalamu’alaikum wr wb

    kiranya begitulah, bila api dibalas api. yang ada hanya luapan lahar yang akan memancar.

    kalau saya sendiri, seringnya meninggalkan tempat agar rasa marah tak memuncak.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 10, 2014 at 8:17 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Kangjum…

      Kerana itu, apabila seseorang sedang marah Rasulullah SAW mengingatkan agar mengambil wuduk untuk memadamkan api yang sedang menyala. Hadis yang saya paparkan di atas juga satu dari cara yang Rasulullah SAW sarankan kepada manusia untuk meredakan kemarahan.

      Lelaki biasanya akan bertindak meninggalkan tempat jika marah, ya. banyak pengalaman saya melihat cara seperti ini, malah dalam ceramah agama juga menyarankan demikian.

      Tetapi wanita hendak ke mana kalau sedang marah… biasanya tidak ke mana-mana. hanya duduk menguliti nasib diri di dalam rumah.😀

      Terima kasih Kangjum atas kongsian yang bermanfaat.
      Salam sejahtera.🙂

  11. Kisah Foto October 10, 2014 at 9:55 pm #

    Assalamualaikum Wr Wb

    Selaim amarah, godaan setan yang cukup kuat bagi saya adalah ngantuk mbak,.. ngantuk saat mau sholat subuhm hehehe

    • SITI FATIMAH AHMAD October 12, 2014 at 12:25 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Ditya…

      Hehehe… memang pengaruh syaitan di waktu-waktu berat seperti Subuh dan Asar tidak pernah surut kerana itu waktu yang mempunyai nikmat tersendiri kepada dunia.

      Mudahan Ditya berusaha mendidik diri untuk bangun awal pagi tanpa dibangunkan oleh sesiapa. itukan sifat orang yang kuat.

      Terima kasih dan salam sejahtera.🙂

  12. purnomo October 10, 2014 at 10:31 pm #

    Assalamualaikum wr wb
    Mbak fatimah

    Sifat amarah memang sudah menjadi fitrah dan dimiliki oleh setiap insan ya mbak. Namun begitu jangan sampai kita yang dikendalikan olehnya. Dengan selalu banyak mengingat akan kebesaran Nya, mudah2an membawa kemarahan itu tidak lepas dari jalurnya.

    Dan semoga kita termasuk dari golongan umatnya yang pandai bersyukur dan bersabar
    Amin🙂

    Salam

    • SITI FATIMAH AHMAD October 12, 2014 at 12:33 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Purnomo Jr…

      Aamiin Ya Rabbal’alamiin. Mudahan setiap pengalaman yang dilalui dalam setiap emosi yang hadir akan mengajar kita menjadi lebih matang dan meletakkan Asma Allah di dalam zikir hati dan sebutan lidah. Walau bukan mudah untuk melakukannya, tetapi jika sudah menjadi amalan, pasti mudah untuk mengawal diri.

      Terima kasih Purnomo atas kunjungan dan pencerahannya.
      Salam sejahtera.🙂

  13. Rizky ferdiansyah September 11, 2015 at 8:31 pm #

    Rizky Ferdiansyah jadi ingat dosa, alhamdulillah semakin bertambahnya ilmu yang kita miliki, terimakasih

    • SITI FATIMAH AHMAD September 12, 2015 at 10:19 pm #

      Alhamdulillah, hamba yang selalu mengingati dosanya akan dicintai Tuhannya. Aamiin. Terima kasih kembali Rizky.

  14. Trainer NLP 0821.4150.2649 October 28, 2015 at 4:51 pm #

    Langsung Baca ayat kursi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: