CT201. BAPAKKU SEORANG FOTOGRAFER

21 Oct

Assalaamu’alaikum Warahmatullah Wabarakaatuh

BapakFatima1Fotografer

Posting ini asalnya ditulis sama di dalam CT193. PEMILIK CANON EOS 65OD yang lalu. Tetapi setelah meneliti panjangnya pengkisahan tentang pemilik kamera CANON dan aktivitinya, lalu kisah Bapak aku keluarkan. Aku mengambil keputusan untuk meletakkan kisah Bapak di dalam posting tersendirI.

KHUSUS BUAT BAPAK

Bapakku -Ahmad bin Sedi (76 tahun) – berasal dari Kuching, Sarawak. Beliau seorang penyayang, lembut hati, tidak banyak bicara tetapi suka menasihati. Bapak jarang marah. Tetapi kalau marah, pasti membuat kecut hati. Bapak berpencen pada usia 55 tahun sebagai pump attenden di Jabatan Kerja Raya, Sri Aman.

Sejak kecil aku perhatikan Bapak suka mengambil gambar dan mempunyai sebuah kamera. Aku tidak tahu adakah Bapak seorang juru gambar amatur atau profesional. Yang aku tahu, banyak gambar telah diabadikan Bapak sepanjang hidupnya.

Bapak juga mempunyai sebuah tempat mencuci gambar di hadapan rumah kami. Tempat itu diperbuat dari kayu belian dan sangat teguh. Ia seperti sebuah studio atau hanya sekadar “sebuah pondok kecil” seakan rumah kedai. Tidak besar, berukuran lebih kurang 12 kaki lebar  x 16 kaki panjang. Kini, ‘studio’ itu tidak wujud lagi kerana telah diratakan menjadi halaman bersimen.

Kadang kala aku dibawa masuk ke ‘studio’ bersama Bapak untuk mencuci filem-filem gulung setelah selesai memoto. Bilik itu kelihatan suram cahaya. Lantainya tanah keras tidak berpapan. Ku lihat banyak kertas-kertas bergantungan di atas tali dawai yang memanjang merentang secara bersirat-sirat.

Aku melihat Bapak memasukkan satu persatu kertas putih di dalam bekas yang berisi air dan menggocak-ngocak kertas tersebut dengan penyepit. Bapak bekerja dengan tekun tanpa mengeluarkan suara sepatahpun. Aku hanya memerhati dengan penuh minat setiap pelakuan Bapak.

BapakFatima3seorangFotograferBapak menjelaskan bagaimana kamera antik berusia hampir 60 tahun  itu berfungsi. Kamera jenama Shanghai (China) ini tidak mempunyai tali dan boleh dilekatkan pada tripod. Beratnya 1 kg.

*

MINAT

Minat Bapak dalam bidang fotografi ini sudah bertunjang ketika masih bujang (sebelum berkahwin dengan Emak). Ia dibuktikan dengan banyaknya foto yang Bapak ambil tersimpan kemas di dalam album.

Iya… tentu sekali aku dan adik beradik merasa bertuah kerana Bapak seorang juru gambar. Banyak momen-momen indah kami semasa kecil dirakam dengan pelbagai gaya dan menjadi kenangan yang membuahkan senyuman di bibir.

Sayangnya, kebanyakan gambar tersebut sudah menjadi korban banjir besar yang melanda tingkat bawah rumah kami. Album-album gambar, banyak yang musnah digenangi air. Hanya sedikit yang dapat diselamatkan. Sedih sekali mengingatkan kecuaian yang dilakukan.

BapakFatima5KameraKami

Antara foto keluarga yang diambil oleh Bapak pada tahun 1967 (aku berusia 3 bulan) dan tahun 1971 (aku berusia 4 tahun).  Kedua foto ini adalah kenangan pada Hari Raya Aidil Fitri di kampungku, Sri Aman (nama asalnya Simanggang).

BapakFatima7adikberadikku

Foto Jahid (2 dan3 tahun) dan Hanim (1 dan 2 tahun) masa kecil. Juga Shaidi, Bol dan Bang Jali. Foto yang Bapak rakam di hadapan rumah di kampung pada tahun 1975 dan 1976.

*

AKSI BAPAK

Aku selalu ketawa melihat kelakuan Bapak ketika mengambil gambar kami sekeluarga. Bapak akan memetik punat kamera yang ditegakkan atas tripod dan di”set” jumlah saatnya sebelum Bapak berlari-lari anak memasuk deretan keluarga yang sedang menunggu.

Kadang kala, tidak sempat Bapak masuk bersama kami, kamera sudah berbunyi ‘klik”. “Allah, tidak sempat masuk” kata Bapak. Kami semua akan ketawa dan mengulangi lagi sesi fotografi tersebut. Setelah gambar dicuci, terlihat beberapa aksi lucu Bapak yang berbagai ragam dengan larian “kelam kabut” tersebut.

BapakFatima2KameraAntikBapakAlhamdulillah, kini kamera antik Bapak bersamaku apabila Bapak mengizinkan aku menyimpannya sebagai hadiah atas minatku dalam bidang fotografi ini. Terima kasih Bapak kerana mempercayaiku.😀

*

SEBAK

Aku pernah menyuarakan hasrat untuk membeli kamera DSLR terbaru sebagai hadiah buat Bapak. Aku ingin menggembirakan Bapak. Tetapi Bapak menolak kerana sudah tidak berminat lagi dengan bidang fotografi.

“Bapak sudah tua, tidak berminat lagi dengan kamera ni. Cukuplah Fatimah seorang sahaja yang ada kamera canggih, Bapak tumpang bergambar sahaja” ujar Bapak. Aku jadi sedih dan terharu tetapi aku menghormati kehendak Bapak.

Namun aku tahu, Bapak selalu terkenang zaman mudanya sebagai seorang juru gambar. Bukan sekadar mengambil gambar kami sekeluarga tetapi banyak juga gambar lain seperti gambar majlis perkahwinan saudara mara, majlis makan malam jabatan kerajaan, pemandangan alam sekitar dan sebagainya.

*

KELUARGA SEDI

Foto bawah. Ini keluarga Bapak tahun 1939. Sebenarnya, Bapak mempunyai 13 orang adik beradik. Foto ini diambil ketika Bapak berusia 3 tahun dan jumlah adik beradiknya baru 5 orang.

Inilah pertama kali aku melihat wajah Nek Sedi (Bapak kepada Bapakku) dan wajah muda Nek Ani yang kami panggil Nek Ucing (kerana asal dari Kuching). Nek Ucing meninggal dunia pada tahun 1994 dalam usia 83 tahun di rumahnya di Kuching. Ketika itu aku sedang menyambung Diploma Pendidikan di Bangi, Selangor.😦

BapakFatima4KeluargaSedi

Foto Bapak (3 tahun) bersama keluarga pada tahun 1939. Foto ini diberikan kepadaku pada 13.10.2013 (Ahad) yang lalu. Terima kasih Bapak untuk foto kenangan ini.

*

TERIMA KASIH BAPAK

… atas kasih sayang dan pengorbanan buatku dan adik beradik sehingga dapat mengorak kehidupan yang baik masa kini. Semoga Allah SWT selalu memberkati dan merahmati Bapak di penghujung usia dengan kemuliaan hidup dan dimudahkan segala urusan amal ibadah buat bekal akhirat.

Ketahuilah bahawa aku sangat menyayangi Bapak. Terima kasih kerana memberiku nama yang indah sehingga nama itu mendekatkan aku kepada Rasulullah SAW. Semoga Bapak sentiasa sihat dan kuat untuk melaksanakan ibadah. Ku mohon ampun dan maaf, jika ada kesalahan dan kesilapan selama urusanku dengan Bapak di dunia ini. Aamiin Ya Rabbal’alamiin.

BapakFatima6TerimakasihBapak

SEMOGA ALLAH SWT SELALU MERAHMATI BAPAK. AAMIIN.

*

 **************

20 Oktober 2013 (Ahad)/ 15 Zulhjjah 1434H/ 9.47 malam- Sarikei, Sarawak

AKU…. merenung langit biru, di sana ku lihat putih awan yang bertebar rapi. Lalu ku pandang bumi menghijau, di sini ku saksikan ngeri dan nyeri kehidupan yang melingkungi. Aku berharap hujan kan turun meneduh segar dingin hati yang sepi. Pastinya kan muncul pelangi yang sabar menunggu untuk menyeri wajah yang menanti. Di pelusuk manapun, rinduku tidak pernah mati. Sabar adalah perhiasan diri yang menjadikan aku tidak pernah menyesali.

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

*

DEDIKASIKU UNTUKMU….  percayalah.😀

RinduFatima3ingatpadamu

DI HATIKU… RINDU PADAMU SELALU MEKAR

*

44 Responses to “CT201. BAPAKKU SEORANG FOTOGRAFER”

  1. Idah Ceris October 21, 2013 at 3:41 pm #

    Umur kaemara Bapak 60 tahun? Dan tampaknya masih berfungsi ya, Bund.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 21, 2013 at 3:52 pm #

      Kamera itu sudah tidak berfungsi lagi, Idah. Tetapi punya nostagia yang indah tentang zamannya dahulu di mata Bapak dan bunda. Sudah jadi antik kerana tidak ada lagi kamera sedemikian sekarang ini.😀

      • Idah Ceris October 21, 2013 at 3:53 pm #

        Sekarang ilmu fotografi turun pada anak2nya.🙂

        • SITI FATIMAH AHMAD October 21, 2013 at 4:09 pm #

          Bukan anak-anaknya, cuma seorang anak sahaja iaitu bunda yang berminat dalam bidang fotografi ini. Mungkin semasa kecil dahulu, Bapak selalu membawa bunda ke “studio” menemani beliau mencuci gambar..😀

  2. mintarsih28 October 21, 2013 at 4:03 pm #

    assalamu alaikum mbak fat, wah foto idul sitri di tahun 1971 aku baru lahir. karakter bapak mbak fat sama dg bapak saya. tapi bapak ku suka bertani dan berternak.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 21, 2013 at 4:14 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Mintarsih…

      Maknanya usia kita beza 4 tahun aja ya mbak.😀
      Mungkin karakter kebanyakan bapak seperti itu, Ibarat harimau yang menyimpan kukunya. Senyap tetapi “garang”.

  3. Pakies October 21, 2013 at 4:13 pm #

    kamera yang sangat antik, bahkan umurnya sangat jauh dari umur saya, (saya ngaku masih belia hehehe). Ini hobi yang sangat jarang ditemukan untuk yang sesusia dengan Beliau. Apalagi jenis kamera yang Beliau miliki bukan digital, tapi menggunakan film yang membutuhkan ketelatenan mulai dari penjepretan dengan teknik yang baik dan benar sampai mencetakknya.
    Salam silaturahim saya untuk Beliau

    • SITI FATIMAH AHMAD October 22, 2013 at 12:20 pm #

      Alhamdulillah, saya dapat menyimpan kamera antik Bapak saya. Satu pemberian yang menbanggakan.😀

      Benar, zaman Bapak saya tidak ramai yang mempunyai kamera. Lebih menghairankan saya kerana Bapak mempunyai “studio” mencuci gambar sendiri. Bapak tidak menghantarnya di kedai gambar.

      Mungkin ini hak peribadi sahaja kerana Bapak tidak pernah membuka kedai mencuci gambar dan saya tidak pernah melihat orang datang kepada Bapak untuk meminta filem gulungnya dicuci.

      Sangat berbeza dengan kecanggihan teknologi kamera hari ini yang tidak perlu hantar ke kedai tetapi dicetak sahaja dengan printer menggunakan kertas khas foto seperti yang saya lakukan.

      Terima kasih Pakies untuk kongsiannya. Saya sering ke blog Pakies tetapi selalu tidak dapat dimasuki. Masih bermasalah ya.

      Salam sejahtera.😀

  4. Plagiart™ October 21, 2013 at 5:49 pm #

    hakikatnya kamera sebagai penangkap moment….agar bisa di kenang

    • SITI FATIMAH AHMAD October 22, 2013 at 12:24 pm #

      Iya Plagiart, maka jangan malu untuk bergambar agar ada kenangan yang dirakam untuk dikenang dan diabadikan setelah kita meninggal dunia untuk tatapan waris yang masih hidup.

      Salam sejahtera.😀

  5. lozz akbar October 21, 2013 at 6:22 pm #

    Foto-foto tempo dulu itu menurut saya lebih awet dibandeing kualitas foto jaman sekarang.. Dan yang pasti memliki nostlgia tersendiri bagi setiap empunya

    Mau nih saya di foto sama Bunda Fatimah

    • SITI FATIMAH AHMAD October 22, 2013 at 12:31 pm #

      Foto zaman dahulu hanya berwarna putih hitam, tidak berwarna. Maka kualitinya sangat bagus. Namun tetap parah jika terendam air. Ia mengembang tanpa meninggalkan bekas gambarnya.

      Saya fikir, elok Lozz berfoto di kedai gambar sahaja kerana biasanya saya jarang memoto manusia…😀

      Terima kasih berkunjung.
      Salam sejahtera.

  6. Titik Asa October 21, 2013 at 9:20 pm #

    Assalamu’alaikum mbak Fat… (maaf, apa cocok saya memanggil dg sebutan mbak ya?)

    Seperti kata pepatah, like father like son. Rupanya minat fotografi dari bapak menurun juga sama mbak.
    Sungguh antik melihat kamera yang dimiliki bapak. Tapi repot juga ya mempunyai hobi fotografi saat bapak muda. Harus punya studio sendiri untuk mencetak foto dari negatif film. Jauh berbeda dengan keadaan saat ini, saat segalanya menjadi demikian mudah.
    Foto thn 1971 itu mirip sekali dengan keadaan disini saat itu. Di kampung halaman saya di Sukabumi, demikianlah cara berpakaian yg lazim. Oh ya satu hal lagi, lewat posting ini saya jadi tahu kalau mbak lahir thn 1967. Rupanya saya lebih tua dari mbak. Saya lahir tahun 1964…

    Salam dari saya di Bekasi,

    • SITI FATIMAH AHMAD October 22, 2013 at 12:55 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Titik Asa.

      Iya, silakan memanggil dengan mbak sahaja. Dengan mengetahui umur sekurangnya kita dapat mngehormati seseorang dengan lebih baik lagi.😀

      Minat kepada fotografi ini mungkin kerana kebiasaan melihat Bapak dengan kameranya dan Bapak pula tidak lokek untuk menerangkan jika anaknya bertanya.

      Sekarang ini foto tidak perlu dihantar dan dicuci di kedai. Jika mampu, “print” sahaja di komputer dengan menggunakan kertas khas foto dan berwarna. Semuanya siap sekelip mata. Mudah sekali.

      Oh begitu, Saya juga baru tahun tentang hal ini. Tanpa foto lama yang dirakam pada zamannya, tentu kita tidak mengetahui apakah yang berlaku pada zaman tersebut. Persamaan cara berpakaian kita itu mungkin disebabkan kita hidup di Alam Melayu senusantara. Maka cara pakaian dan budaya tidak jauh berbeza.

      Terima kasih mas Titik Asa atas kunjungan dan pencerahannya.
      Salam hormat.😀

  7. kakaakin October 22, 2013 at 7:01 am #

    Subhanallah, kameranya sudah sangat tua ya, Bunda. Antik sekali.
    salah satu keuntungan mempunyai keluarga yang fotografer atau punya kamera sendiri adalah kita jadi punya banyak foto-foto kenangan ya, Bunda😀

    • SITI FATIMAH AHMAD October 22, 2013 at 1:22 pm #

      Memang beruntung mbak Akin kerana banyak foto dirakam sejak lahir hingga kameranya tidak berfungsi lagi. Itu zaman dulu di mana tidak semua orang mempunyai kamera seperti sekarang. Kini, hampir semua orang sudah memilikinya dengan mudah terutama kamera di telefon bimbit.

      Senang menerima kembali kunjungan Akin.
      Salam manis selalu.😀

  8. abi_gilang October 22, 2013 at 11:47 am #

    Walaupun sudah tidak berfungsi tapi harganya pasti lebih mahal karena “nilai” sejarahnya. Beruntungnya bisa melihat sejarah kehidupan masa lalu melalui foto-foto peninggalan orang tua.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 22, 2013 at 1:26 pm #

      Bahkan kamera seperti Bapak sudah tidak ada lagi di pasaran. Hanya mereka yang memilikinya dianggap bertuah kerana menyimpan kamera antik yang mungkin boleh disimpan di museum.Dan saya tergolong dalam kalangan yang bertuah itu.😀

      Insya Allah, saya sudah ada waris yang akan menympannya jika saya sudah tidak ada lagi. Tentu sahaja waris itu yang berminat dengan dunia fotografi.

      Terima kasih Akang atas kunjungan.
      Salam ceria.😀

  9. WARDAH F. October 22, 2013 at 1:22 pm #

    salam…seronok baca…alhamdullilah kitak urang masih punya bapak. kmk urang sik ada lagi bapak n bapak mentua…pekabor ktk semua…alhamdullilah kmk sefamili baruk balit holiday di s’pore ngan mak kmk sekali. bila ktk nak ngirum foto2 raya dolok bah..email je lah.Alhamdulliah anak ketiga kmk aisyah akan masuk madrasah hafizah kat ipoh je. bulan nov tok…doa utk nya juak…salam buat ustaz n famili ktk

    • SITI FATIMAH AHMAD October 22, 2013 at 1:35 pm #

      Salam hormat Tuan Haji Faisal…

      Alhamdulillah, dapat berita dari kitak di sinun. Wah… jeles na kamek dengar kitak orang pegi Singapura. Harap kamek dapat ke sia juak kelak. Kitak ada pegi ke Gardens By The Bay kah ? Tempat ya bagus.

      Oh ya, foto-foto hari raya ari ya, kamek ingat burn di CD ajak. Banyak gilak dan besar kapasitinya. Kelak ngirum dengan kitak makei sapa-sapakah kelak. Sabaaar oooo.

      Alhamdulillah, suka ndengar Aisyah nak masuk sekolah tahfiz. Kamek doakan Aisyah berjaya menjadi Hafizah. Nya sik masuk sekolah Ustaz Kazim Eliaskah ? Ingat nak masuk Akram di sia kelak untuk Tingkatan 1. Mudahan dapat.

      Terima kasih atas kunjungan. Sampei salam kamek dengan Ani.
      Selamat Hari Raya Aidil Adha, maaf zahir batin untuk kitak sekeluarga di Ipoh.😀

      • SITI FATIMAH AHMAD October 22, 2013 at 1:41 pm #

        Lupak madah tek. Foto Hari Raya 1971 ya, ada gambar Usu Karim, Usu Saonah (ibu bapak Ani), Nor dan Ani. (Ani di embak oleh maknya dan Nor sebelah Mak Nek. Suruh Ani nangar gambar ya.

        Foto Hari Raya 1967 ya… gambar kamek dan Nor masa umur 3 bulan. Nor di sebelah kanan Mak Nek dan Bol. Manakala kamek sebelah kiri Mak Nek dan Bang Shaidi.

  10. duniaely October 22, 2013 at 1:41 pm #

    wah …. beruntung sekali ya mbak masih bisa punya Kamera jaman dulu namun tetap berfungsi pertanda beliau merawatnya dgn bagus, dan mbak Fatimah beruntung juga masih didampingi bapak🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD October 22, 2013 at 3:54 pm #

      Kameranya masih bagus, mbak. Tetapi tidak dapat berfungsi lagi kerana sudah lama tidak digunakan. Hanya disimpan di dalam kotak. Alhamdulillah, mudahan Bapak diberkati umurnya. Aamiin.

      Terima kasih mbak Ely.
      Salam manis selalu.😀

  11. miko October 22, 2013 at 2:55 pm #

    assalamu’alaykum
    wah, kayaknya aku pernah mampir di blog ini, lupa, salam kenal aku miko dari madura ^^
    eh mbak, kagum deh, itu kamera kayak kamera yg di film2 cina jadul (ip man, dll) yang tukang fotonya sembunyi di belakang kamera ditutupi kain hitam (sama ndak cara makenya?)
    ternyata masih ada yang punya ya, kayaknya aku bakalan gaptek kalo make kamera ini @..@

    • SITI FATIMAH AHMAD October 23, 2013 at 3:07 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Miko…

      Iya, Miko pernah hadir ke sini. Terima kasih atas kunjungannya.
      Kamera Bapak tidak perlu juru gambarnya bersembunyi di dalam kain hitam. Cara mengambil gambar seperti yang dilakukan Bapak di dalam foto di atas. Kamera itu tidak pernah digunakan lagi kerana teknologi kamera sudah semakin canggih. Ia sudah jadi barang antik.

      Salam ceria Miko.😀

  12. purnomo October 22, 2013 at 7:54 pm #

    menarik ya mbak bila di lihat dari kameranya yang sudah berumur 60 tahun…
    andai masih di gunakan..bisa menjadi barang yang antik🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD October 23, 2013 at 3:12 pm #

      Kamera Bapak sudah tidak boleh diguna lagi kerana filem gulung sukar diperolehi sejak zaman kian beredar moden. Hanya sekarang sudah menjadi barang antik untuk simpanan, kenangan dan tatapan generasi seterusnya.

      Terima kasih Purnomo. Salam sejahtera.😀

  13. Bunda Firzha October 23, 2013 at 6:00 am #

    pastilah sosok yang sangat mengagumkan dan saya juga mengangumi bapak saya ,..hehehe salam kenal mas

    • SITI FATIMAH AHMAD October 23, 2013 at 4:09 pm #

      Alhamdulillah, sepatutnya anak-anak mengagumi bapa mereka.
      Terima kasih bunda Firzha atas kunjungan perdana.
      Saya bukan mas, saya mbak.😀
      Salam kenal.

  14. Ejawantah Wisata October 23, 2013 at 8:01 am #

    Assalamualaikum Wr Wb….

    Kameranyanya bugus tuh Bun, walau pun kuno tapi unik. Saya pernah bertemu dengan seorang yang masih memiliki kamera seperti itu. Dan beliau sangat merawatnya. Yang sayang heran kameranya masih bisa di pakai.

    Memang untuk jenis kamera seperti ini menjadi barang yang langka, apalagi peninggalan dari orang tua kita. Tentunya banyak sejarah yang telah menemani masa hidup beliau dalam melahirkan karya-karya kreatifitas yang indah ya Bun. Pantan saja phot-photo bunda juga terlihat cantik dan indah, dengan hasil editan sentuhan yang khas. He,,, he,,, he,,,,,

    Salam,

    • SITI FATIMAH AHMAD October 23, 2013 at 4:28 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Indra….

      Jika kamera itu masih bagus dan dirawat rapi, pasti dapat digunakan lagi. Cuma sekarang tidak ada lagi jualan filem gulung kerana era kamera digital sudah menggantikannya. Tentu sukar juga mencari tempat untuk mencuci/mencetak gambarnya.

      Alhamdulillah, hasil ketikan kamera Shanghai itulah, maka banyak momen indah zaman kanak-kanak dan remaja masih dapat dilihat hingga kini. Malah anak-anak ketawa ria melihat keadaan ibu bapa mereka di zaman itu. Hal ini menimbulkan keceriaan dalam keluarga dan kami saling berukar kisah tentangnya.

      Iya, minat dan ingin melakukannya menjadikan kita kreatif dan bersungguh-sungguh dalam melakukan apa yang kita sukai.

      Terima kasih mas Indra atas kongsiannya.
      Salam hormat takzim.😀

  15. Ummu El Nurien October 23, 2013 at 10:53 am #

    wa ‘alaikum salam warahmatullahi wabarakatuh..
    beruntung sekali Kak, memiliki gambar-gambar masa dulu,, dengan melihat gambar-gambar itu terkenang kembali cerita indah itu..

    • SITI FATIMAH AHMAD October 24, 2013 at 11:08 am #

      Alhamdulillah, benar apa yang mbak katakan. Sangat berterima kasih kepada Bapak dan sesiapa sahaja yang telah memberi kenangan masa lalu untuk dikenang di masa depan. Ia sebuah sejarah yang dibuktikan bahawa kehidupan masa lalu pernah wujud dalam diri kita.

      Terima kasih mbak.
      Salam manis.😀

  16. ROSE October 23, 2013 at 12:39 pm #

    Salam kak Timah. Gambar aku ada juak dalam foto tahun 1971 ya. Yang didukung oleh emak. Umur aku baruk setahun. Terima kasih kak, atas usaha menyimpan, mengumpul dan memaparkan gambar-gambar lamak. Al Fatihah atas pemergian abadi insan-insan yang ada dalam gambar dan terima kasih yang tidak terhingga untuk kesekian kalinya kepada ibu bapa dan ahli keluarga atas kenangan ini. Didoakan hubungan silaturrahim dieratkan dan diberkati Allah swt.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 24, 2013 at 11:13 am #

      Salam dik. Aok. dirik dimbak oleh emak. Masa ya nang panas, silo mata. Insya Allah, gambar-gambar lamak yang ada dekat akak akan di refoto untuk diberik kepada kita semua adik beradik. Sak semua dapat nyimpan. Tunggu ajaklah, mun ada kesempatan akan molah semua ya.

      Aamiin Ya Rabbal’alamiin. Semoga silaturahmi kita semua diberkati dan dirahmati Allah di dunia dan akhirat. Mudahan juak, sidak nenek datuk kita semuanya diampunkan Allah dan dimuliakan di sisi-NYA.

      Terima kasih dik sebab datang ke blog akak. terkejut juak akak nangar dirik tang cengoi di sitok…hehehe.love you.😀

      Salam sayang dan rindu dari akak.😀

  17. ROSE October 23, 2013 at 12:46 pm #

    ooo…tedah, sik dapat ndiat kamera aku, silo mata, hari panas gilak. Tinggal kenangan. Rumah asal dan tempat aku membesar dan mengenal erti susah, senang, tangis dan gembira.

    • hanim October 23, 2013 at 1:31 pm #

      aku jak x da d dlm gmbr ya…..sedih,mun ada gmbr aku yg lain engkah lam blok ktk,glamer juak asa ati ha..ha..ha

      • SITI FATIMAH AHMAD October 24, 2013 at 11:35 am #

        Kasihan adik akak sorang tok. Jangan sedih agik. Udah akak engkah gambar diri dengan Jahid masa kecik di atas. Harap suka hati dan glamer…hehehe.

        Kiut na jak kau agik kecik. Muka kau nang macam muka Ieesyah masa kecik marek. Terima kasih udah mbaca tulisan akak. Akak sayang Hanim.😀

    • SITI FATIMAH AHMAD October 24, 2013 at 11:23 am #

      Rumah asal jadi kenangan. Tempat kita main lintong, senapok dan terjun dari penjan…hehehe. sampe mancal na kita masa kecik marek..oooo. Dah besar tok, sopan santun pulak. hehehe. Akak Sayang Rose.😀

  18. awan putih October 24, 2013 at 5:49 pm #

    Assalamu ‘alaikum wr.wb. umiku sayang

    afwan, telat lagi neni mampirnya😉

    ternyata bakat foto memoto ummi, dari turun menurun bapak.
    kalau aku apa yah … !!! (sambil mikir dan garuk-garuk kepala )😀

    masyaAllah, foto dizaman jadul2 masih tersimpan, foto bapak neni sudah ngak ada
    hilang entah dimana, dia berlalu pergi tnpa ada kabar ….🙂

    salam syng buat ummi, ma’af beberapa hari ini, jarang menyapa ummi,

    wassalam

    • SITI FATIMAH AHMAD October 25, 2013 at 10:44 am #

      Wa’alaikum salaam wr,wb, Neni yang baik…

      Terima kasih sudah mampir lagi di blog Umi walaupun sedang sibuk di sana. tidak apa-apa. Mudahan semua kesibukannya akan berkurangan setelah selesai segala urusan.😀

      Alhamdulillah, semuanya bermula dari minat untuk mengabdikan keindahan dan kenangan yang dapat diingat di masa hadapan sehingga ke anak cucu. itu sahaja khazanah yang mampu dipaparkan seandainya kita tidak ada lagi di bumi ini.

      Yang pentingnya, ingatan kepada orang tua kita tetap bersemadi di hati, selamanya.

      Salam sayang selalu dari Umi.😀

  19. Trainer NLP 0821.4150.2649 October 28, 2015 at 2:23 pm #

    Pantes Fotonya Bagus semua

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: