CT43. TIKA KELOPAK RINDU MENGEMBANG RASA (2)

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh


Matahari kian tinggi menari habanya menyimbah bumi. Kepanasan mulai terasa oleh segenap makhluk tanpa kompromi. Embun yang menitis dini hari kian mencair diri dengan rela tanpa membantah seakan faham wujudnya tidak akan sampai ke tengah hari. Langit membuka dada selebarnya memayungi alam dengan keindahan cakerawala. Alam semakin sibuk diuliti segala makhluk bernyawa yang mulai melata dengan aktiviti tersendiri dalam rutin kehidupan masing-masing. Segala sunnatullah telah mengikat janji yang membuktikan kebesaran Ilahi.

Walau riuh segala isi bumi di luar sana, pintu rumah Muhammad bin Abdullah tetap masih tertutup. Suram ruang penuh sepi mengisi rumah yang sederhana bersambung dengan masjid.  Di dalam, terbaring seorang lelaki dalam keadaan lemah dengan dahi yang berkeringat. Jelas pada jasadnya telah membasahi pelepah tamar yang menjadi alas pembaringan. Sekali sekala  baginda Rasul mengerutkan dahi menahan kesakitan pada kepala yang tidak mampu ditawarkan denyutan. Rasa sakit itu kian membukit. Peluh semakin banyak menitik di dahi, mulai menuruni lurah-lurah pipi yang bersirat kulitnya oleh keuzuran yang menyuramkan segala deria rasa.

Namun begitu, baginda tidak keseorangan dalam ruang sempit pembaringannya. Puteri kesayangan, Siti Fatimah Azzahra tidak pernah berenggang diri darinya.  Segala keperluan dijaga rapi seperti bundanya Siti Khadijah memperlakukan ayahandanya dahulu. Penuh kasih sayang, lembut dan sopan santun. Baginda memandang wajah Fatimah dan berusaha memberi senyuman sebagai menghargai setiap apa yang dilakukannya. Siti Fatimah juga membalas senyuman ayahanda yang dicinta. Hatinya sayu melihat keadaan ayahandanya.

Tiba-tiba dari luar pintu rumah, terdengar jelas seruan ucapan salam dari seseorang. Lantas Siti Fatimah membuka pintu untuk memastikan siapakah yang ingin menjenguk ayahandanya. “Bolehkah saya masuk?” terdengar suara bertanya. Tapi Siti Fatimah tidak mengizinkannya masuk sambil berkata, “Maaf, ayahku sedang demam.” ujar Siti Fatimah lalu menutup pintu serapatnya. Dia tidak mahu ada sesiapa yang mengganggu ketenangan ayahandanya saat ini. Dia ingin ayahandanya berehat.

Kemudian dia kembali menemani ayahandanya yang ternyata sudah membuka mata. Dengan suara yang separuh berbisik, baginda bertanya, “Siapakah yang datang itu wahai anakku, Fatimah?” “Tidak tahu ayah, orang itu tidak saya kenali. Dia seperti baru pertama kali ini saya lihat.” Tutur Siti Fatimah lembut menjelaskan kepada ayahandanya. Mendengar jawaban itu, lantas Rasulullah SAW mengerti apa yang akan berlaku sebentar nanti. Masanya sudah tiba. Tiada penangguhan. Pertemuan itu semakin hampir. Tetapi pengorbanannya adalah perpisahan yang begitu mengharukan.

Baginda menatapi wajah Siti Fatimah dengan pandangan yang menggetarkan. Seolah-olah setiap sudut wajah puterinya itu hendak dikenang dan dingati kerana pemergiannya kali ini, tidak akan kembali lagi. Tiada siapa yang mampu menghalang. Dengan nada yang lemah, Rasulullah saw menjelaskan “Ketahuilah olehmu wahai anakku Fatimah, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara. Dialah yang memisahkan pertemuan di dunia. Dialah malaikat maut.”

Sebaik sahaja Siti Fatimah mendengar ucapan ayahandanya, ledakan tangisnya mulai bergema halus. Hati semakin sayu menahan sendu di jiwa. Dia redha dan pasrah. Perpisahan itu begitu menyentap hatinya. Kelopak rindu mulai mengembang di dada rasa. “Ahhh… mampukan aku menahan rindu kepada ayahku jika dia tiada lagi di sisi ? ” bisik Fatimah dalam diam menahan diri dalam esakan yang menggugat ketenangan.

Ayahanda yang selama ini menjadi penyejuk hati saat gelisah melanda, tempat mencurah kasih setelah pemergian ibundanya Siti Khadijah. Sekian lama dia bermandi limpahan sayang ayahandanya. Mampukah aku dengan perpisahan ini ? getus hati Fatimah. Airmatanya tidak dapat tertahan lagi. Deras meluncur membasahi pipi.

Pada detik-detik terakhir kematian Rasulullah saw, di tengah isakan tangis Siti Fatimah. Sayu berputik di hati Rasulullah  saw melihat keadaan puterinya itu. Lantas Rasulullah saw memanggil puterinya dan membisikkan sesuatu kepadanya. Kelihatan Siti Fatimah menangis mendengar ucapan ayahandanya. Kemudian baginda saw memanggilnya sekali lagi lalu membisikan sesuatu. Kali ini, kata-kata bisikan itu membuat Siti Fatimah tersenyum dan ketawa. Hal ini menenangkan hatinya. Senyuman yang penuh makna.

Rasulullah saw rasa bahagia melihat puterinya kembali tenang. Bagi Siti Fatimah, berita yang disampaikan oleh Rasulullah saw sebentar tadi begitu membahagiakannya. Pesan Rasulullah saw , hendaklah dirahsiakan dulu apa yang baharu sahaja dibicarakan kecuali setelah kewafatan Rasulullah saw, maka boleh diberitahukan kepada orang lain. Siti Aisyah yang memerhati gelagat kedua-dua mereka, menyimpan pertanyaan dalam fikirannya. Apakah gerangan yang dibisikkan ?

*

SalamFatima3SalamFatima

  18 Febuari 2011 (Jumaat)/ 15 Rabiu’ul Awwal 1432H/ 1330 petang- SARIKEI, SARAWAK


AKU… Saat itu resah terjadi. Aku tiba-tiba seakan ingin memanggil namamu. Subhanallah, aku selalu bersangka baik terhadapmu dan tidak pernah berpaling untuk selalu merinduimu. Percayalah.

– SITI FATIMAH AHMAD –

*

Sabda Rasulullah SAW:

“Demi diriku yang ada di tangan-Nya, kamu tidak akan masuk syurga sehingga kamu beriman. Dan kamu tidak beriman sehingga kamu saling mencintai. Mahukah ku tunjukkan kepada kamu jika kamu mahu mengerjakannya, maka kamu akan saling mencintai.

Ucapkanlah salam di antara kamu sekalian.”

(Hadis riwayat Abu Hurairah r.a  dalam Shohih Muslim)



Advertisements

47 thoughts on “CT43. TIKA KELOPAK RINDU MENGEMBANG RASA (2)

  1. assalamu’alaikum
    menjawab Sabda Rasulullah SAW
    semampu iman ini atas segala godaan,saya sebagai ham Allah swt akan menjalankan Sabda Rasulullah SAW.

    salam sejahterah selalu

    • Wa’alaikum salaam Andipeace…

      Alhamdulillah, saya mendoakan agar keinginan untuk melakukan yang baik dan menjadi sunnah Rasul SAW bisa dicapai dengan mudah dan diberi ganjaran dari Allah SWT.
      “Innamal ‘amaalu binniat” – Mudahan niat Andi memberi banyak perubahan di kemudian hari.

      Terima kasih sudah hadir dan betah kemari. senang mengalukan kunjungan Andi.
      Salam mesra selalu. 😀

  2. Turut berduka cita atas kepergian Ayahandanya, semoga ‘Mbak Siti’ diberikan ketabahan iman dan berjuang melanjutkan siar ajarannya.
    Sebuah tulisan yang menyentuh nurani islami kita yang membacanya. Bersyukurlah Mbak diberikan orang tua nama yang sama dengan putri junjungan kita: Siti Fatimah, ra.
    Salam kenal !
    Senang bisa belajar dari pikiran dan wawasannya.

    • Amiin… Ya rabbal’alamiin atas doa baik dari saudara Rahmanwahyu untuk memudahkan penulisan ini dilanjutkan hingga siri ke-4 seperti yang diniatkan. Semoga kita semua beroleh manfaat dari kisah yang tidak pernah lekang dek zaman dan selalu dikenang dalam ingat juga disemat di dalam hati.

      Alhamdulillah, saya sangat bahagia dan bersyukur punya nama yang sama dengan puteri kesayangan Rasulullah SAW. nama itulah yang mendekatkan saya dengan Rasulullah SAW dan ahli bait yang saya cintai itu. semoga berkat nama tersebut saya bisa berkumpul dengan insan2 yang dicintai Allah di sana nanti. Amiin. Ya Rahman Ya Rahiim.

      Terima kasih kerana sudi membaca dan menerima sajian ilmu di blog sederhana ini. Salam kenal dan senang mendapat sahabat maya baru yang sudi menggores hikmah dari ilmu yang dikurniakan. 😀

  3. assalaamu’alaikum wr.br bunda.
    Tiada kata yang bisa saya ucap kepada Rasulullah saw,hanya ucap I Love Rasulullah saw.I miss you ya Rasulullah Muhammad saw.Semoga saya bisa menjalankan sunah-sunahnya dengan baik.dan menjadi insan yang tak mudah tergoda,terayu,dan tak mudah terintimidasi terhadap orang-orang yg menjelekan Islam dan menghina baginda Rasul Muhammad saw,semoga keimanan dan ketaqwaan kita semakin kokoh,kuat terpatri didalam hati sanubari kita,tak mudah rapuh.semoga kita menjadi umat Muhammad saw yang selalu perolehi safa’atnya.

    Salam ukhuwah islamiyah..

    • Wa’alaikum salaam Wr.Wb, Amien…

      Amiin… Ya Rahman Ya Rahiim. Mudah2an.
      Alhamdulillah, semoga Allah memakbulkan doa Amien untuk bisa melaksanakan sunnah Rasul dalam kehidupan. Yang penting adalah tekad dan kekuatan dalam menjalankan kehidupan secara bersyariat agar iman dan takwa kita akan bertambah.

      terima kasih Amien kerana betah kemari sedang belum berkesempatan untuk memulai aktivitas BW kerana kerja yang menumpuk. Hehehe.. alasan segala.

      Salam mesra selalu.

    • Amiin… Ya Samii’ul ‘Aliim.
      Kemuliaan selalu berada di sisi “Ayahanda” SAW tercinta dari Kekasih Agungnya.

      Terimakasih mas Joko kerana masih sudi untuk mampir kemari lagi. Salam takzim dari saya.

  4. Kisah kepergian Nabi Muhammad memang sungguh mengharukan, meski aku telah mendengarkan ceritanya beberapa kali, namun membacanya berulang tak menjemukan.

    Muhammad memang Nabi yang sarat dengan ketauladanan. salam Bun 🙂

    • Hai Wits comel…

      Kerana tidak jemu dibaca dan untuk selalu mengingati Rasulullah SAW tercinta, maka bunda dengan bahagianya menulis cerpen yang diambil dari banyak sumber tentang detik-detik terakhir hidup baginda SAW untuk disemadikan di blog bunda sebagai renungan bersama.

      Mudahan apa yang bunda lakukan bisa menjadi ganjaran untuk bertemu dengan baginda Rasul di sana nanti. Ahh.. Rindu kepada Rasulullah SAW sekali sekala membuat bunda berenang di lautan air mata. Terutama kala kesunyian menerpa diri dan tiada tempat untuk mengadu segala kebekuan di hati. Terasa bunda kehilangan sesuatu, entah kenapa hal ini selalu terjadi. Wallahu’alaam.

      Terima kasih Wits, semoga kita selalu menjadi hamba Allah yang taat dan solehah. Amiin.

      Salam manis dari bunda buat Wits yang jauh. 😀

  5. Ass. Wr. Wb.

    Selalu mengharukan kisah Nabi SAW …

    Pada bulan Syawal ni, di Kalimantan Selatan banyak masyarakat menyelenggarakan maulid Nabi, baik di rumah-rumah maupun di tempat ibadah, silih berganti pada tempat berbeda dengan undangan yang banyak. Syawal yang meriah dengan acara maulid, hingga setiap harinya terisi.

    salam mesra, semoga kelapangan dan kemudahan menyertai jalan kita.

    • Wa’alaikum salaam Wr.Wb sahabat HE.Benyamine…

      Amiin.. Ya kariim Ya Aziiz.
      Insya Allah, kebaikan akan selalu menaungi hamba2 Allah yang sentiasa mahu istiqamah pada jalan-Nya.

      Wah… begitu meriah acaranya di sana ya.
      Demikian juga halnya di Malaysia, acara maulidur Rasul disambut penuh meriah sekali sehingga kerajaan Malaysia mengadakan Tokoh Maulidur Rasul yang dianugerah kepada pelbagai kaum yang telah menyumbangkan bakti kepada negara Malaysia dalam pelbagai bidang kerjaya.

      Majlis maulid juga disambut dengan acara perarakan sepanduk sambil berselawat ke atas Rasul mengelilingi bandar dan kampung yang dihadiri oleh ramai umat islam seluruh negeri di Malaysia.

      Mudahan kebaikan yang menyusul dalam acara maulidur Rasul bisa kita ambil teladannya walaupun sambutan ini tidak pernah berlaku di zaman rasul dan sahabat rasyidin.

      Terima kasih mas Ben sudi menjengah kemari. Lama sudah tidak menyapa di sini ya.

      Salam mesra dari saya. 😀

    • Wa’alaikum salaam Wr.Wb…

      Subhanallah walhamdulillah, mudahan kita sama-sama dapat iktibar dari pembacaan kita mas Komuter. 😀

      Terima kasih ya kerana ingat untuk sampai kemari. Senang dikunjungi sahabat lama yang selalu menghargai persahabatan.

      Salam ceria dari saya. 😀

    • Amiin… Ya Rabbal’alamiin.
      Mudahan kita memperolehi syafaat seperti apa yang kita inginkan dari Rasulullah SAW. Dengan itu, banyakkan ibadah dan beramal dengan sunnah baginda Rasul. Insya Allah.

      Terima kasih Nitnot. Semoga dimakbuli Allah.
      Salam mesra.

  6. Assalamu alaikum, bunda..

    Saya sangat suka sekali melihat gambar yang paling atas itu. Bunga yang merah merekah, segar, dan sangat apik. Membangkitkan jiwa cinta yang mendalam dari hati yang paling dalam. Sangat serasi sekali denga tulisan ini. 😀

    Senang ya bunda memiliki nama yang sama dengan Putri Nabi Muhammad SAW, yakni Siti Fatimah ra. Semoga memiliki hati selembut dan sebaik Fatimah ra. Amin.. Kata-katanya akan selalu di dengar. 😀

    Salam hangat selalu,,

    • Wa’alaikum salaam Masyhury…

      Alhamdulillah dan terima kasih atas apresiasinya. Senang mengetahui Masyhury menyenangi apa yang saya paparkan di atas. Saya berusaha memadankan foto dengan apa yang ditulis untuk sajian mata dan kocakan hati. 😀

      Wa syukrulillah kerana saya diberi nama oleh ayahanda saya dengan nama Siti Fatimah. Nama anak Rasulullah SAW memang menjadi pilihan orang tua saya sebaik sahaja saya lahir. Semoga Allah mengampunkan mereka dan memanjangkan usia mereka dalam keberkatan. Amiin.

      Terima kasih Masyhury, mudahan mendapat kebaikan dari apa yang dipesan oleh Rasul kepada kita. Mudahan kata-kata baik dari “Siti Fatimah” ini juga selalu didengar.

      Salam hangat kembali. 😀

    • Alhamdulillah, kisah dari keluarga yang dimuliakan Allah ini sangat berharga kerana tak lapuk dek hujan, tak lekang dek panas. Semoga kita beroleh manfaat dari apa yang disajikan sebagai teladan bersama untuk membina kecintaan yang berlanjutan hingga akhirnya.

      Terima kasih mbak Akin. senang dikunjungi mbak. Maaf belum sempat BW lagi kerana sibuk yang menyita waktu. Insya Allah akan berusaha nanti.

      Salam manis selalu. 😀

    • Wa’alaikum salaam mbak Ysalma…

      Alhamdulillah, kita sungguh bertuah dapat melihat gambaran indah kehidupan insan 2 agung dalam sejarah tamadun Islam ini. Mudahan ketaatan anak dan kecintaan ayah kepada keluarga juga ummahnya menjadi teladan buat kita dalam membina keluarga menjadi keluarga yang soleh.

      Terima kasih mbak sudi hadir kemari sedangkan saya jarang2 BW kini. Insya allah akan diusahakan sesegeranya.

      Salam manis dari saya buat mbak Ysalma. 😀

  7. Assalamualikum bunda Fathimah salam kenal….
    Siapa yang tidak merindukan baginda Nabi, manusia bijak dari yang terbijak, manusia sempurna dari yang paling sempurna. Jangankan mereka yang sudah kenal dan pernah hidup sejaman dengannya kita yang cuma mendengar kebesarannya namanya saja bergetar hati melihat keagungan akhlak sang Nabi……Nice Blog

    • Wa’alaikum salaam Abi…
      Salam kenal dan terima kasih atas kunjungannya.

      Benar sekali, walau kita umat akhir yang tidak pernah bertemu baginda Rasul SAW, tetapi cinta kita kepada beliau, cukup unik dan hebat. Kerana itulah rasulullah menggelar umat yang tidak melihat beliau sebagai Ikhwan- saudara.

      Salam mesra selalu.

    • Alhamdulillah, terima kasih Tri Setyo atas apresiasinya. Semoga bisa menyenangkan hati. 😀

      ******
      Tri… saya selalu ingin untuk berkomentar di blognya Tri tetapi tidak bisa. Blogspot.com tidak pernah mesra dengan saya di komentarnya. Sering ditendang kembali kok. Blog Tri memaparkan foto2 menarik sekali. Apakah Tri ini seorang fotografer ya. ? Jika ada dimasukkan shoutmix box, sekurangnya2 saya bisa membalas kunjungan tri di blog saya. 😀

  8. Assalaamu’alaikum wr.br bunda.
    Selamat sore bunda .. maaf baru bisa berkunjung … karena kesibukan yang melanda semoga bunda dan keluarga selalu dalam keadaan sehat dan baik-baik saja … amin.

    • Wa’alaikum salaam wr.wb BayuPutra…

      Selamat malam Bayu. Alhamdulillah, bunda dan keluarga sihat dan baik2 aja. Didoakan Bayu sekeluarga juga demikian hendaknya.

      Terima kasih ya kembali berkunjung walau sibuk masih tetap ingat sama bunda yang jauh ini. Semoga sukses dengan tugasnya.

      Salam mesra dari bunda. 😀

  9. Assalaamu’alaikum wr.br bunda.
    setiap apapun yang bunda tuliskan/torehkan melalui pena akan membekas di hati para pembacanya, memiliki ciri hkas tersendiri yang tidak bisa di lukiskan dengan kata-kata, ingin rasanya hati ini berjumpa langsung denga bunda, agar bisa memperoleh ilmu dan pengalaman.

    • Wa’alaikum salaam wr.wb BayuPutra…

      Alhamdulillah wa syukrulillah atas segala nikmat yang dikurniakan. Terima kasih Bayu atas apresiasinya. bunda mengharapkan apa yang dikongsi melalui ilmu Allah ini bisa bermanfaat buat semua.

      Mudahan keinginan Bayu tersebut diperkenankan Allah suatu hari nanti. Semuanya dalam urusan Tuhan. Senang bunda mengetahuinya. 😀

      Salam harmoni selalu buat Bayu.

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, Darman Baido…

      Alhamdulillah saya sehat.
      Terima kasih atas apresiasi dan doanya. Didoakan Darman juga baik dan sehat.

      Semoga beroleh manfaat dari sajian ilmu yang ditampilkan di laman ilmu sederhana ini.

      Silakan, saya senang mengetahuinya.
      Salam kenal dari saya. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s