CT226. KHURAFAT ALAM MELAYU (1): MINTA IZIN ORANG MATI

2 Feb

Assalaamu’alaikum Warahmatullah Wabarakaatuuh

KhurafatFatima1MintaIzin

*

SUATU WAKTU DAHULU….

Tulisan Khurafat Alam Melayu ini membongkar pengalaman saya semasa kecil yang di kelilingi banyak perkara khurafat yang melingkari pemikiran keluarga dan penduduk kampung. Walaupun penduduknya semua muslim, tetapi kepercayaan khurafat masih tetap diamalkan sebagai satu adat dan tradisi.

Perkara-perkara khurafat ini sudah tentu diwarisi dari kepercayaan karut marut nenek moyang sebelum kedatangan Islam. Kemudiannya, kepercayaan tersebut dicampur aduk mengikut kesesuaian kehidupan harian, yang secara tidak disedari telah bercanggah dengan ajaran Islam. Antaranya;

*

MEMINTA IZIN DARI ORANG MATI

Semasa kanak-kanak, saya dan sepupu (lelaki dan perempuan) selalu diingatkan orang tua jika hendak melintas di kubur keramat, hendaklah meminta izin dahulu kepada si mati dengan ucapan: “Tok, tok….anak cucu hendak tumpang lalu.” Tujuannya agar tidak dimarahi dan terkena badi si mati.

Tentu anda tidak percaya bahawa saya dan sepupu menjadikan kawasan perkuburan sebagai medan permainan. Kawasan perkuburan hanya berjarak 50 meter dari rumah saya (kampung di Sri Aman). Biasanya kami main sembunyi-sembunyi (hide and seek) dengan menjadikan tiang-tiang nisan yang besar atau batang-batang pokok sebagai tempat persembunyian.

Langsung tiada perasaan takut menghadapi seribu bentuk tiang nisan yang mencacak suram di bawah lembayung pohon-pohon buah yang lebat dedaunnya. Kawasan kubur bergema dengan sorak sorai suara kami yang berkejaran ke sana sini untuk mencari mereka yang bersembunyi. Yang namanya hantu, tidak pernah menakutkan kami. Mungkin hantu yang takut kepada kami.😀

Setelah penat bermain sembunyi-sembunyi, kami akan mencari buah-buahan seperti rambutan, durian, langsat, rambai, matan dan cempedak (mengikut musim) yang sedang masak dan tumbuh melata dengan subur di kawasan perkuburan tersebut untuk mengisi perut. Atau, kami beramai-ramai berenang dan mandi di telaga dekat hutan yang berhampiran tanah perkuburan.

*

NOMBOR EKOR

Pernah beberapa kali, kami bertemu dengan sekumpulan lelaki yang meminta nombor ekor di sebuah kubur lama yang dianggap keramat. Kubur itu dipagar dengan kayu belian dan nisan daripada batu itu sangat tinggi dan besar. Kubur keramat itu dikatakan berusia lebih ratusan tahun dan jasad yang ditanam dimiliki oleh seorang wali yang alim. Tiada nama tercatat pada nisan tersebut.

Mereka meletak buah-buahan seperti limau, pisang, epal, anggur dan wang syiling di dalam bakul sebagai “senbahan” kepada kubur keramat agar memperkenan nombor yang dipertaruhkan. Dua batang lilin dinyalakan di kiri kanan hidangan. Setelah melakukan “upacara sembahan”, mereka akan berlalu pergi.

Kami mengintai dengan penuh minat. Setelah kumpulan lelaki itu pergi, kami dengan gembiranya menikmati hidangan dan membahagi wang syiling tersebut. Secara beramai kami berkata: : “Tok, tok…. anak cucu nak tumpang makan dan halalkan wang syiling ini.” Kami pun makan dengan lahapnya kerana rasa lapar setelah penat bermain. Wang syiling kami belikan ais krim.

Entah apa yang difikirkan sekumpulan lelaki itu apabila melihat makanan dan wang syiling yang dihidangkan kepada kubur keramat, telah lesap licin tanpa kesan. Hanya tinggal talam yang bertaburan dengan kulit limau dan pisang. Mungkin mereka fikir kubur keramat itu telah memakan hidangan dan beranggapan doa mereka dimakbulkan. Wallahu’alaam.

Buahan sembah

*

SYIRIK AKBAR

Gambaran di atas hanya satu dari pengalaman yang dilalui semasa kecil yang banyak dipengaruhi perkara khurafat di dalam budaya orang Melayu terdahulu. Ia menjadi ingatan turun temurun oleh nenek moyang sehinggalah kepada kaum kerabat saya di seluruh kampung. Ketika itu, saya percaya secara bulat-bulat tanpa mengetahui amalan kepercayaan tersebut boleh membawa kepada mensyirikkan Allah SWT. Wal’iyazubillah.

Apabila mengenang perbuatan meminta izin daripada si mati, saya jadi lucu dan bodoh sendiri. Bagaimana mungkin orang hidup boleh meminta izin orang mati sedangkan orang mati tidak mampu berbuat apa-apa yang dapat memudharatkan atau memanfaatkan kita. Saya menginsafi bahawa perbuatan tersebut merupakan syirik akbar (besar) yang mesti dijauhi setelah mendalami ilmu agama.

Banyak pelanggaran hukum telah berlaku dalam masyarakat apabila kurang mempelajari ilmu untuk melaksanakan ibadah. Apabila jahil tentang hukum-hukum dalam ibadah, berlakulah campur aduk antara yang benar dan salah. Akhirnya, mengikut sahaja kepercayaan yang sedia ada dalam adat dan tradisi.

Sebelum kedatangan Islam, nenek moyang terdahulu beranggapan bahawa wali yang sudah meninggal dunia atau makhluk ghaib boleh mengatur kehidupan manusia yang hidup. Mereka takut jika tersalah langkah atau tidak meminta izin terlebih dahulu, mereka akan terkena badi yang membawa kepada kecelakaan atau kematian yang dahsyat. Sedangkan yang patut kita takut dan mohon pertolongan adalah….

ALLAH SWT.

“Janganlah kamu takut kepada mereka. Takutlah kamu kepada-KU, jika kamu benar-benar orang yang beriman.” – Aali ‘Imraan: 175

*

***************

SalamFatima3SalamFatima1 Febuari 2014 (Sabtu)/ 1 Rabi’ul Akhir 1435H/ 3.46 petang, Sarikei, Sarawak

AKU….menulis dengan kalam yang dibaluti aksara kerinduan padamu. Malam menjadi teman berbicara dalam sepi dan sunyi dihiasi taman bintang sejuta. Inginku lepaskan segala rasa yang mengetar jiwa agar tenang dalam rindu yang mencengkam raga. Jauh bukan jarak yang memisahkan kita. Namun… di hatiku tidak pernah melupa. Sentiasa ada dirimu di mana sahaja aku berada. Redhailah aku Ya Allah denan segala rindu di dada. Aamiin.

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

*

Dedikasiku Untukmu…. ku doakan hatimu sejahtera dan dilitupi rahmat Ilahi dalam seluruh jiwamu yang penuh limpahan kasih mulia.  Wassalaam.😀

RinduFatima2Untukmu

*

DERU SEMILIR… MENGHIDUPKAN NYANYI SUNYI YANG SEPI… PADAMU

31 Responses to “CT226. KHURAFAT ALAM MELAYU (1): MINTA IZIN ORANG MATI”

  1. monda February 2, 2014 at 7:50 am #

    Assalamu alaikum
    ternyata di negara serumpun pun masih ada kebiasaan seperti itu ya kak…
    di Nusantara banyak orang yg masih percaya makam keramat dan datang jiarah minta berkah, astagfirullah

    • SITI FATIMAH AHMAD February 2, 2014 at 8:25 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Monda….

      Iya mbak… hal seperti ini merupakan amalan orang terdahulu sebelum kedatangan Islam sehingga masa kini oleh mereka yang tidak mengambil hukum agama. Malah di negara Arab dan Tanah Suci juga keadaan yang sama berlaku.

      Terima kasih sudah hadir menyapa, mbak Monda.
      Salam manis di penghujung pekan dan didoakan bahagia.😀

  2. Blogs Of Hariyanto February 2, 2014 at 11:16 am #

    waalaikumsalam,
    anak kecil memang belum paham tentang kebenaran, namun, alhamdulillah, bila sudah dewasa akhirnya mengerti juga tentang mana yang diperbolehkan dalam Islam dan mana yang bisa menjadi syirik akbar, apalagi meminta-minta kepada yang sudah meninggal…..,
    btw- lucu juga mengingat kisah masa kecil, menyantap makanan yang disajikan orang2 yang meminta-minta di kuburan…..saya tak bisa membayangkan wajah mereka , saat melihat makanan itu telah habis disantap……..keep happy blogging always
    salam hangat selalu dari Makassar, Indonesia🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD February 2, 2014 at 2:03 pm #

      Memang ketika itu, orang tua hanya menjelaskan sebab dan akibat setiap perbuatan yang dilakukan tanpa menyelitkan ajaran agama sebagai pedoman atau pengajarannya. Maka, sikap yang diambil lebih berbentuk taklid (ikut-ikutan) sahaja.

      Allahu Akbar, setelah besar…. baru saya faham bahawa makanan yang dibuat sembahan sebenarnya tidak boleh dimakan @ haram kerana telah didoakan untuk hal yang mensyirikkan Allah SWT. Syukurlah, saya dan semua sepupu yang lain tidak dimurkai Allah SWT.

      Terima kasih mas Hariyanto kerana telah berkunjung kemari.
      Salam takzim dan sejahtera selalu.😀

  3. Indra Kusuma Sejati February 2, 2014 at 12:50 pm #

    Assalammualaikum Wr Wb…..

    Membaca artikel bunda ini mengingatkan saya akan sebuah kebiasaan di anatara setiap suku. Tapi ngomonng-ngomong saya salah satu pelaku yang sering mengambil makanan yang baru di taruh loh bunda. Dan carita lucunya mereka yakin bila makanan itu hilang sendiri. Padahal yang makan saya bersama teman-teman yang lainnya. he,, he,, he,,,, he,,,

    Salam untuk keluarga di sana.

    • SITI FATIMAH AHMAD February 2, 2014 at 2:23 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Indra….

      Memang lucu mengingatkan peristiwa memakan makanan “sembahan” golongan yang meminta keramat ini. Malah jadi kenyang kerana dapat makan free/gratis. Betapa mereka telah ditipu oleh perbuatan mereka sendiri.

      Rupanya, mas Indra mempunyai penalamann yang sama. Terima kasih sudah berkongsi di sini.

      Salam sejahtera dan takzim.😀

  4. Pakies February 2, 2014 at 3:38 pm #

    Assalamu’alaikum Ibu Fatimah.
    Duh tadi pagi masuk kesini eh nggak bisa komentar, mungkin jaringan saya lagi lemot.

    Apa yang dialami Pak Indra sebenarnya juga saya lakukan sewaktu kecil, suka ngincar segala bentuk sesajen yang diletakkan ditempat-tempat yang dianggap keramat. Lumayan, dapat tambahan gizi dimasa itu yang secara ekonomi masih serba sulit. Kami teman sebaya nggak pernah merasa takut karena setiap mengaji di surau selalu diajarkan jangan takut pada jin syetan dan sebangsanya. Pun sebenarnya kita nggak boleh memakan sesaji, tetap saja perilaku anak dengan kenakalan masa kecil.
    Untungnya sekarang perilaku membuat sesajen dan khurofat itu sudah mulai terkikis

    • SITI FATIMAH AHMAD February 2, 2014 at 10:49 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Pakies….

      Alhamdulillah, mudahan jaringan kemari tidak bermasalah. Kalau saya, selalu bermasalah memasuki komentar di blog Pakies. Setelah dicuba “post comment”, ia akan menuju ke home google. Kenapa begitu jadinya, ya. Sehingga kini masalah itu tetap berlaku dan saya tidak dapat berkomentar di sana.

      Iya, benar… perbuatan khurafat seperti itu sudah tidak berlaku lagi di kampung saya setelah zaman berubah kesan dari kemajuan sains dan teknologi.

      Terima kasih Pakies atas kunjungan dan berbagi pengalaman masa kecil yang mempunyai kesamaan dalam menyantap hidangan free dari perbuatan sia-sia manusia tanpa ilmu ini.

      Salam sejahtera.😀

  5. zainal February 2, 2014 at 8:19 pm #

    ternyata di negeri jiran juga masih ada kebiasaan yg sebwnarnya khurafat.
    Nombor ekor itu kalau di Indonesia mungkin togel ya, mbak..??

    baca postingannya mbak Siti kali ini jadi teringat masa kecil dulu, juga pernah mencuri sesajen di sawah yang sengaja diletakkan pemiliknya waktu padi mulai menguning siap dipanen,..
    tp alhamdulillah sekarang sudah tidak pernah menjumpai lagi orang membuat sesajen di sawah2..

    masih banyak sebenarnya khurafat2 lain yg entah disadari atau tidak masih dilakukan sebagian masarakat, dianggapnya sebagai warisan budaya nenek moyang padahal bertentangan dengan ajaran agama.

    salam.

    • SITI FATIMAH AHMAD February 2, 2014 at 11:00 pm #

      Perkara khurafat ini kebanyakannya berlaku di kampung-kampung
      yang masih mempercayai unsur ghaib dan kuasa alam. Betul, Togel dan nombor ekor adalah hal yang sama.

      Kalau sajian di sawah itu bermaksud meminta agar padinya lebat dan sihat, kan. Saya tidak pernah melihat perbuatan menyaji makanan di sawah ini di kampung saya. Mungkin pengaruhi tersebut tidak sampai ke kampung saya. Alhamdulillah.

      Semasa kecil, keluarga saya mempunyai beberapa ekar sawah padi yang seluas mata memandang. Saya tidak pernah melihat keluarga saya melakukan perbuatan tersebut. Biasanya Pak Nek dan Bapak akan membaca basmallah dan alfatihah setiap kali turun mengetam padi.

      Terima kasih mas Zainal atas kunjungan dan kongsian masa lalu yang tentunya memberi kenangan untuk dijadikan pengajaran oleh generasi akan datang.

      Salam takzim dan sejahtera.😀

      • zainal February 2, 2014 at 11:24 pm #

        Alhamdulillah, keluarga saya juga belum pernah saya lihat menyajikan makanan atau minuman di ladang atau sawah. Walaupun tidak cakap dalam ilmu agama untuk hal – hal yang sekiranya tidak ada dalam ajaran agama akan saya tolak.
        Adat istiadat kampung memang masih banyak yang berbau khurafat. Tentang hari baik, bulan baik dan sejenisnya, bahwa kalau dilanggar atau melaksnakan suatu hajad bisa mendatangkan bencana, atau menikah pada hari2 tertentu pada bulan tertentu pula (yang dilarang) akan menyebabkan rumah tangga tidak harmonis dan bahagia.

        Saya pribadi tidak percaya hal – hal demikian.

        • SITI FATIMAH AHMAD February 3, 2014 at 6:39 pm #

          Alhamdulillah, sesungguhnya apabila kita dipelihara Allah SWT dan diberi perasaan mengengkari ajaran yang bertentangan dari ajaran Islam, kita termasuk di kalangan orang yang dipilih Allah SWT dalam keselamatan-NYA.

          Memang banyak adat dan tradisi yang menyalahi ajaran Islam semasa saya kecil dahulu termasuk apa yang mas Zainal nytakan di atas. Sama seperti yang ada di dalam tradisi masyarakat Melayu kampung saya dahulu.

          Semua pengalaman itu akan saya tulis dalam slot KHURAFAT ALAM MELAYU di masa depan. Mudahan akan timbul kesedaran untuk tidak mengikuti hal yang sama telah orang tua terdahulu lakukan.

          Terima kasih mas Zainal atas kongsian dan penjelasannya. Mudahan kita dapat mengambil ibrah dari setiap pengalaman masa lalu dan tidak mengikut sama apa yang kita sedari telah melanggar hukum agama.

          Salam takzim.😀

  6. Evi February 3, 2014 at 9:05 am #

    Assalamualaikum,
    Mbak Fatimah saya jadi ingat sekarang, dulu waktu kecil saya juga sering melakukan ini. Minta ijin kalau lewat kuburan atau pohon2 yang dianggap keramat. Gak diajarin sih..Cuma teman-teman melakukan itu, yah saya ikutan saja…

    • SITI FATIMAH AHMAD February 3, 2014 at 6:44 pm #

      Wa’alaikum salaam mbak Evi….

      Memang kita suka mengikut apa yang dilakukan orang lain semasa kecil kerana ketika itu pemikiran kita tidak panjang dan mengerti apa yang baik atau buruk. Ternyata mbak juga melalui yang sama ya. Mudahan ia menjadi kenangan untuk diambil iktibar kepada anak-anak kita pula.

      Terima kasih mbak Evi atas kunjungan dan kongsiannya.
      Salam semanis gula aren.😀

  7. Dwi Alfina February 3, 2014 at 9:41 am #

    assalamualaikum makcik, pengkongsian yg bagus .

    • SITI FATIMAH AHMAD February 3, 2014 at 6:55 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, nanda Dwi Alfina…
      Alhamdulillah wa syurulillah atas apresiasi dan kunjungan kemari..
      Salam ceria.😀

  8. duniaely February 3, 2014 at 12:01 pm #

    saya malah barutahu mbak, kalau di sana msh ada kebiasaan seperti di atas
    mungkin ini juga karena kebiasaan Yang ada di masyarakat sekitarnya ya mbak

    • SITI FATIMAH AHMAD February 3, 2014 at 7:01 pm #

      iya mbak Elly…. perkara seperti ini biasanya berlaku di kampung-kampung yang masih mengekal adat dan tradisinya. atau mereka yang sudah disesatkan oleh nafsu dan godaan setan. Mungkin di barat, caranya berlainan seperti perlakuan masyarakat nusantara.

      Senang menerima kunjungan kembali dari mbak Ely.
      Salam manis selalu.😀

      • Ferdy Lpu February 4, 2014 at 12:04 am #

        Kebiasaan para orang tua yang seharusnya kita tinggalkan… Karena itu sudah termasuk perbuatan syirik…

        Berkunjung kesini mbak salam kenal…

        • SITI FATIMAH AHMAD February 4, 2014 at 10:27 pm #

          Mudahan generasi baru tidak terikut kepercayaan tersebut. Dengan mempelajari ilmu agama, kita akan menyedari semua pekara khurafat adalah menjurus kepada mensyirikkan Allah SWT. Semoga dijauhi.

          Terima kasih Ferdy atas kunjungan perdana. Semoga bermanfaat.
          Salam kenal kembali.😀

  9. Wieka Wintari February 5, 2014 at 2:32 pm #

    Assalamualaikum,
    sama seperti di banjarbaru tempat tinggal saya, ada kepercayaan setempat, bahwa setiap tempat ada mahluk halus penjaganya, dan harus meminta izin dengan cara memberikan makanan kesukaan mahluk halus tersebut, dan yang mengherankan kepercayaan itu masih ada sampai sekarang, padahal ajaran Islam juga sangat kental di Banjarbaru,….,,tapi, alhamdulillah, saya dan keluarga tidak mengikuti prilaku yang jelas2 melanggar akidah ke Islaman kita itu…..
    salam takzim dari Banjarbaru Kalimantan Selatan

    • SITI FATIMAH AHMAD February 6, 2014 at 4:19 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Wieka Wintari….

      Semoga kita dijauhi dari kepercayaan seperti ini, ya mbak. Berdoalah agar Allah SWT melindungi kita dari terjebak dalam perkara yang mensyirikkan Allah SWT.

      Memang tidak dinafikan dalam dunia serba moden ini masih ada manusia yang menuruti kehendak syaitan dan mempercayai segala suruhannya disebabkan iman yang tidak mantap dan tidak yakin dengan kekuasaan Allah SWT.

      Terima kasih mbak Wieka atas kongsiannya.
      Salam manis selalu.😀

  10. Purnomo Jr February 5, 2014 at 10:47 pm #

    Assalamualaikum wr wb
    Mbak Fatimah

    terkadang pemahaman atau penempatannya kerap di balik ya mbak
    Yang harusnya ajaran atau syariat agama sepatutnya di tradisikan..namun ini malah sebaliknya…”Satu Tradisi” yang sudah membudaya malah di jadikang sebagai Agama…

    Terima kasih sudah berbagi ke kita kita
    Salam

    • SITI FATIMAH AHMAD February 6, 2014 at 4:22 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Purnomo Jr….

      Benar, apabila tradisi dan adat sudah menunjang dan berakar umbi di hati maka ia menjadi ilmu dan pengetahuan turun temurun kepada generasi muda yang mungkin kurang memahami agama dalam kehidupan seharian.

      Lalu mudah menerima secara bulat apa sahaja yang dikatakan oleh orang tua mereka. Semoga kita dapat menghindar diri dari kepercayaan seperti ini.

      Terima kasih kembali Purnomo, atas kunjungan dan pencerahannya.
      Salam sejahtera.😀

  11. jimmy al ghazali indra February 7, 2014 at 10:16 am #

    kalau dengan tawasul bagaimana?

    • SITI FATIMAH AHMAD February 7, 2014 at 12:23 pm #

      Terima kasih Jimmy al Ghazali Indra….

      Menurut Asy-Syahid Hasan Al-Banna bahawa doa yang disertai dengan bertawassul kepada Allah melalui perantara seorang makhluk adalah khilaf far’I dalam disiplin berdoa dan bukan merupakan masalah aqidah.

      Kadang kala ketika berrdo’a, manusia selalu menggunakan perantaraan (tawassul) antara dirinya dan Tuhannya. Mungkin mereka merasa tidak mampu, lemah dan tidak memiliki apa-apa di hadapan Tuhannya. Lalu mereka melakukan tawasul agar doa dan permohonan diterima dengan segera.

      Namun begitu, umat Islam harus peka/prihatin dalam masalah tawassul. Tidak semua bentuk tawasul yang berkembang dalam masyarakat diperbolehkan dalam ajaran Islam seperti yang dijelaskan saya di atas.

      Terima kasih atas kunjungan dan pencerahan soalannya.
      Salam kenal.😀

  12. kang haris February 7, 2014 at 10:51 am #

    Assalamualaikum Wr Wb
    Wah di sana juga sama ya umi. Kalau ziarah kubur untuk mendoakan yang telah meninggal dan agar kita bisa mengingat mati itu OK, tapi kalau datang kekuburan untuk minta-minta ini nih yang semestinya tak dibiasakan.
    Salam hangat dari Kota Hujan🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD February 7, 2014 at 12:34 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, nanda Achoey…

      Hal seperti ini banyak berlaku di mana-mana selagi manusia terpedaya oleh syaitan dan mempercayai adanya kuasa lain lebih hebat dari Allah SWT.

      Mudahan kita dijauhi daripada hal sedemikian kerana tanpa kita sedari percaka kecil bersabit dengan berdoa yang dilakukan melalui perantaraan boleh menjadi satu bentuk syirik tersembunyi.

      Sedangkan berdoa terus kepada Allah SWT itu lebih mutlak dan digalakkan.

      Terima kasih nanda atas kunjungan.
      Salam ceria di petang Jumaat.😀

  13. wardah f February 8, 2014 at 10:01 am #

    slm…pekabor? Lama sik nulis tok…bila mau ngirum gambo raya tahun lepas…janji mau email bah..Alhamdullilah hanzalan n umar akan khatam menghafal quran dalam bulan 5 tok…tlg doa ya. Lepas ya sidaq akan molah shadah…insyallah next year lepas raya berangkat ke south africa…aisyah dah hazal 4 surah penting yassin, tabarakal lazi…al waqiah dan alif lam mim sajadah…

    • SITI FATIMAH AHMAD February 8, 2014 at 5:10 pm #

      Salam hormat Tuan Haji Faisal…..

      Alhamdulillah, kamek sekeluarga semuanya sihat. Hujan selalu di sitok. Kitak di sinun hujan juakkah ? Kamek harap kitak, Ani dan anak-akak semuanta sihat dalam rahmat Allah SWT.

      Alhamdulillah, anak-anak kitak udah nak khatam hafaz al-Quran. Didoakan semuanya berjaya menjadi hafiz dan hafizah. Kamek numpang gembira sama dan berharap anak kamek juak macam ya.

      Tentang gambar raya ya, sik jadi jak makei email sebab resolusi gambarnya semua besar-besar. kamek burn makei CD ajak. Insya Allah, Kelak mberik dengan kitak mun pulang ke kampung..

      Terima kasih udah berkunjung balit ke sitok. Kirim salam kamek dengan Ani. Salam takzim dan sejahtera selalu.😀

  14. Trainer NLP 0821.4150.2649 October 28, 2015 at 3:59 pm #

    Nyimak aja Bund😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: