CT17. TULISLAH…. KALAU RASA TIDAK TENANG

13 Oct

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

Lama juga tidak menulis tentang MENULIS. Rasa terbuku di hati ini, untuk menulis sesuatu yang berhubung dengan tulisan. Pada hal itulah sebenarnya yang menjadi matlamat membina blog Laman Menulis Gaya Sendiri. Dengan menulis, saya dapat merasai ketenangannya. Alhamdulillah. Semua itu kurniaan Allah untuk kita mencari jalan bagaimana menghilangkan kerungsingan, kebimbangan atau ketegangan. Kepada Allah kesyukuran itu dipanjatkan.

Rasa itu timbul bila memikirkan, apa lagi yang mahu ditulis seterusnya. Kalau hendak dikira… masih banyak idea yang ada di peti otak untuk diluahkan.. Pelbagai cerita. Terkadang, tidak tahu apa yang  hendak ditulis, saking banyaknya. Bagaimana mahu menulis dan apa yang hendak diceritakan supaya orang mahu membaca apa yang kita tulis. Kalau orang tidak baca, kita jangan pula kecil hati. Jangan pula marah. Itukan hak orang, ikut suka dialah nak buat macam mana.. … hak kita, menulislah apa yang kita hendak. Selesai.

Lihat sekarang, saya sudah meluahkan apa yang ada di minda dan di jiwa saya. Sedikit sebanyak saya merasai ketenangannya.  Menulis bagaikan satu  terapi juga penawar. Maka, kalau rasa resah, rasa tidak tenang atau jengkel @ sebal terhadap sesuatu, lahirkan dengan cara menulis.  Alaah… tulis  sahaja.. Tidak usah fikir-fikir apa yang hendak disusun… yang ada di otak itu… yang itulah yang ditulis.. pandai-pandai sendirilah untuk mengarang ayatnya. Jangan paksa otak berfikir teruk-teruk. Nanti meletup pula otak itu… lagi runsing kita dibuatnya. Jadi sewel.


Kita semua tahu bahawa menulis adalah aktiviti otak. Apa yang bakal ditulis, di dada kertas atau ditaip pada paparan monitor merupakan satu perluahan yang ada dalam diri kita. Maksudnya kita ingin menyatakan sesuatu yang terpendam dalam hati supaya kita dapat meringankan beban yang difikirkan. Selagi ia ada di otak, selagi itu keresahan akan menghadirkan diri.

Menulis menjadi satu tempat yang baik untuk kita menenangkan jiwa dan meluahkan rasa. Kalau rasa geram.. ambil kertas… ha..tulislah kegeraman pada atas kertas itu. Conteng-contenglah apa yang patut. Kenapa  mahu disimpan sahaja segala yang terbuku di hati ? Mengapa harus memendam? Mengapa dibiarkan keresahan berkelompok sehingga satu masa ia menjadi bom jangka yang boleh membahayakan diri kita sendiri juga orang lain.

Saya tahu fikir, ada dalam kalangan kita yang mempersoalkan saya –  mengapa dengan menulis? Apakah dengan membaca tidak boleh ? Apakah dengan memberitahu orang lain juga tidak menenangkan ? Betul ke ada yang mempersoalkan ini. Kalau ada bagus..Alhamdulillah. Itu satu persoalan yang menarik untuk dibincangkan. Saya suka bab komen mengomen ini…mencerahkan minda.

Betul apa yang  anda fikirkan. Saya tidak menafikannya. Masalahnya sekarang ini (la… masalah ke ni), saya sedang membicarakan tentang menulis dan menulis. Kemudian membaca hasil yang dituliskan. Itukan sudah beralih kepada membaca pula. Maka, kita telah melakukan dua perkara dalam satu masa. MENULIS KEMUDIAN MEMBACA. BukankaH bagus tu. Tekanan boleh dihilangkan.

Banyak perkara yang ada diminda kita mahu diluahkan.. Jika tidak diluahkan ia boleh mengganggu tumpuan kehidupan kita. Cara bagaimana mahu meluahkannya  adalah terpulang kepada kita sendiri. Kalau mahu meluahkannya dengan manusia.. ya.. silakan.. maka siapakah pula manusia pilihan itu ?

Kalau anda rasa saya boleh membantu, kita boleh sembang bicara. Kalau rasa saya  tak mampu… ya cari orang lain yang lebih kita percayai. :D  Itukan contoh sahaja. Ya, kalau benar mahu, tidak mengapa.  Silakan… saya sedia membantu.

Satu keberuntungan jika luahan itu turut dirasai oleh yang mendengar. Lalu adanya nasihat disertakan. Tapi kalau yang mendengar luahan kita … buat tidak tahu atau tidak endah sahaja. Bagaimana ya perasaan kita ketika itu. Tentu geram bukan.  Macam-macam perasaan berkecamuk dalam hati untuk melahirkan kegeraman tersebut.

Saya pasti, tidak semua hal boleh kita kongsikan bersama orang lain. Betulkan ?   Maka …  menulis adalah satu caranya.  Satu perluahan yang ikhlas, apa yang ada di jiwa kita pasti akan ringan. Tidak ada yang terbeban.  Sekurangnya kita sudah meluahkan rasa tidak tenang itu. Selamat menulis untuk ketenangan.

*

SalamFatima3SalamFatima 12 Oktober 2010 (Selasa)/ 2343 malam – SARIKEI, SARAWAK

AKU…. selalu berbicara dengan tulisanku. Mengharapkan apa yang ku tulis akan membantu mencerahkan minda dan menjernihkan jiwa.

Terima kasih Tuhanku, yang mengajarkan BACA dan TULIS. Yang mengajarku erti menganyam mimpi untuk sebuah kehidupan yang berangkaikan ilmu dan pengetahuan.

BACALAH DAN TULISLAH dengan perantaraan pena. Begitulah titah Tuhanku dalam surah al-Alaq. Semoga kita mengambil iktibar untuk mendapat gelaran Ulul-Albab.

– SITI FATIMAH AHMAD –


83 Responses to “CT17. TULISLAH…. KALAU RASA TIDAK TENANG”

  1. Kelabang's Blog October 13, 2010 at 3:37 pm #

    Lihat sekarang, saya sudah meluahkan apa yang ada di minda dan di jiwa saya. Sedikit sebanyak saya merasai ketenangannya.

    Benarkah seperti itu?
    Karena bagiku sepertinya jika kita menulis gak berpengaruh apa2, apalagi jika tulisannya gak bermanfaat, menulis sepertinya hanya sia2 belaka.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 14, 2010 at 3:18 am #

      Mas Zulfa…
      Benar atau tidak tentang apa yang dipersoalkan oleh mas Zulfa di atas, adalah tertakluk kepada individu sendiri. Menulis apa-apapun bagi saya bukan hal yang sia-sia, malah mempunyai makna yang tersendiri bagi suatu perluahan dalaman terhadap apa yang dialaminya.

      Corak perluahan antara satu individu dengan individu yang lain adalah berbeda, tidak sama. Justeru, untuk menanggapi apa yang diluahkan itu satu hal yang tidak berpengaruh, tidak bermanfaat atau sia-sia belaka bukanlah jawaban yang kita sendiri boleh jawab kerana ia adalah perkara umum yang boleh disirati maknanya.

      Malahan menurut saya, ramai penulis blog menulis dan mencurahkan segala apa yang terbuku di hati mereka terhadap sesuatu yang tidak mereka puas hati dalam kehidupan seharian baik yang dilihat, didengar, dirasa atau dialami sendiri dan dikongsikan bersama para pembaca agar mereka dapat meringankan beban otak dan jiwa. maka tidak ada perkara yang sia-sia telah dilakukan, malah banyak mendatangkan manfaat jika dilihat dari aspek pemikiran positif.

      Jika tidak berlaku pencurahan dalam apa bentuk cara, maka kekesalan, kejengkelan dan kesebalan akan timbul yang akhirnya membinasakan diri lalu meledak satu perbuatan yang tidak diingini. Oleh itu, salah satu cara untuk meluahkan keresahan dan ketidaktenangan adalah melalui MENULIS DAN MENULIS.

      Terima kasih mas Zulfa atas pemikiran yang bernas tersebut. Saya senang membaca dan membahaskannya.
      Salam mesra dari saya.😀

  2. tunsa October 13, 2010 at 4:58 pm #

    keep writing…
    jangan pantang menyerah…
    semangat bu, kapan-kapan boleh donk saya main ke sarawak, hehe…
    salam

    • SITI FATIMAH AHMAD October 14, 2010 at 3:23 am #

      Hai Ari…
      Hehehe… Insya Allah akan terus berjuang dan berjuang hingga ke titisan darah terakhir. Oopps salah… titisan dakwat terakhir.😀

      Mudahan, nanti ada rezekinya mampirlah ke Sarawak. Harap dimaklumi kedatangannya dan akan diraikan oleh saya sekeluarga dengan penuh takzim.

      Salam ceria selalu.😀

      • tunsa October 16, 2010 at 7:24 pm #

        hehe…iya bunda..
        makasih atas niatan baiknya…tapi saya bingung juga mau kemana setelah di sarawak, hehe…

        • SITI FATIMAH AHMAD October 16, 2010 at 7:40 pm #

          Hai Ari… nggak usah bingung, mampir Sarikei duluan. setelah itu, akan difikirkan mahu ke mana. Bawa sekali mobil putih kayak Honda Freed atau Toyota Estima tuh (tebak aja nih).😀

  3. nurhayadi October 13, 2010 at 5:42 pm #

    Menulis memang bisa membuat hati terasa plong, rasanya segala beban di hati keluar semua, sehingga terasa ringan bebannya.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 14, 2010 at 3:28 am #

      Mas Nurhayadi…
      Saya setuju mas. Semoga apa yang diluahkan memberi kebaikan agar tiada lagi kesakitan yang terbuku di hati dan terkumpul di minda. Kerana itulah Allah mengajar kita dengan perantaran qalam/pena agar manusia memahami bahawa menulis adalah aktiviti otak yang seiring dengan baca.

      Salam mesra dan salam dini hening.😀

  4. setyantocahyo October 13, 2010 at 5:43 pm #

    Assalalmualaikum…
    bunda benar…
    segala beban perasaan, rasa gundah gulana, akan ternetralisir disaat kita bawa pada kegiatan tulis menulis apalagi tulisan itu ada hubungannya dg persoalan yang sedang kita hadapi, rasanya menulis itu mengalir saja.., seolah perasaan yang bicara dan jemari yang merekamnya….

    tapi apakah bunda sedang gundah gulana saat ini..??
    jika memang iya, smoga akan segera tersembuhkan oleh tulisan bunda diatas tentunya…

    salam mesra sll from west java

    • SITI FATIMAH AHMAD October 15, 2010 at 8:39 am #

      Wa’alaikum salaam Mas Cahyo…
      Maaf baru sempat membalas komentarnya.

      Wah… persoalannya cukup bermakna sekali. Setiap hari resah ni kerana kesibukan tugas yang belum lagi sampai ke penghujung jalan. Maka sibuknya sangat menyekat waktu untuk BW ke mana-mana.

      Mas Cahyo… melalui penulisan kita mampu mencerna keresahan di relung hati dan di benak minda agar terlerai segalanya. Tanpa perluahan akan mengakibatkan kondisi kita semakin mengancam oleh kesakitan jiwa yang mencengkam.

      Semoga dengan menulis semuanya usai dengan tenang.
      Terima kasih atas komentar yang mencerahkan. Saya senang membacanya. selamat menulis dan terus berkarya.
      Salam mesra selalu.😀

  5. Bayu Putra October 13, 2010 at 7:25 pm #

    Assalalmualaikum ……. Bunda .
    betul sekali yang bunda kataan menulis bagi bayu adalah sebuah kegiatan penuangan pikiran dan hati, semua orang bisa menulis namun tidak banyak orang yang bisa menulis dengan baik … (termasuk bayu masih sangat jauh sekali/tidak bisa menulis dengan baik) …

    Salam dari Kalimantan Tengah Bunda.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 15, 2010 at 8:46 am #

      Wa’alaikum salaam Bayuputra…
      Bunda senang mendengar khabar Bayu. Bagaimana bisnis ikannya. Bunda doakan selalu sukses dan mendapat hasil yang lumayan.

      Menulis itu memerlukan pelatihan Bayu. Seringlah menulis agar tidak tumpul otaknya. Hmmm… ikan-ikan di kolam sana, bisa mendatangkan inspirasi dalam menulis lho. Bicaralah dengan mereka “sang ikan” agar mereka cepat membesar, segar dan cergas lalu boleh dijadikan hidangan lazat.

      Nahh… buatlah resepi masakan ikan patin itu, pusblishkan, biar semua orang boleh mencoba dan merasa keenakannya. maaf, hanya bunda yang tidak bisa mencobanya nanti kerana alahan dengan ikan patin.😀

      Semoga sukses ya Bayu. Salam buat cucu Bunda, sang putri yang comel itu. Sudah pandai apa ya ? salam mesra selalu dari bunda.😀

  6. R. Indra Kusuma Sejati October 14, 2010 at 3:23 am #

    Menulis dengan bahasa yang baik dan sederhana sangatlah penting, dengan bertujuan agar dapat memberikan manfaat untuk orang banyak. Tetap semangat ya Bun.

    Dengan Mengatasi Permasalahan Yang Kecil Kita Dapat Mengatasi Permasalahan Yang Besar.

    Sukses Selalu

    Salam ~~~ “Ejawantah’s Blog”.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 15, 2010 at 10:28 am #

      R. Indra Kusuma Sejati…
      Benar Indra… menulis dengan bahasa yang baik dan mudah difahami membantu untuk meningkatkan pengetahuan pembaca terhadap apa yang kita tulis. selain itu kesempurnaan perkataan yang ditulis dalam tata bahasa yang betul akan menambah kefahaman pembaca berbanding bahasa2 singkat yang merosakkan mutu bahasa dan keindahannya.

      Saya suka sekali membaca kata-kata mutiara ini:

      “Dengan Mengatasi Permasalahan Yang Kecil Kita Dapat Mengatasi Permasalahan Yang Besar.”

      Terima kasih atas semangat yang dijulang. Saya berharap Inra juga bersemangat sama dan sukses dalam tugasannya. Salam ceria selalu.😀

  7. Mbah Jiwo October 14, 2010 at 6:56 am #

    menulis kita harapkan adalah bagian dari ibadah, betul tak? apa kabar ummi dsana?

    kapan2 menulis tentang keluarga boleh?

    • SITI FATIMAH AHMAD October 15, 2010 at 10:52 am #

      Hai Mbah Jiwo…
      Alhamdulillah, saya sihat selalu. Diharap Mbahjiwo juga sihat. Mudahan, untuk menjadikan penulisan kita suatu ibadah, maka harus berniat kerana Allah dan mengharapkan tulisan kita dapat memberi manfaat kepada pembacanya.

      Sudah banyak cerita tentang keluarga saya tulis, tapi di blog lama yang dibajak/hakker dulu. Insya Allah, jika ada cerita yang menarik, akan saya tulis pada masa akan datang.

      Terima kasih mbah atas kunjungannya.
      Salam mesra dari saya.😀

  8. Azzahra October 14, 2010 at 2:02 pm #

    Terima kasih telah berbagi dengan cara menulis.
    Banyak cara meluahkan sesuatu yang menjadi beban dihati, karena pada prinsipnya seseorang dalam batas waktu tertentu tidak akan sanggup menyimpan bebannya sendirian.

    Manusia butuh orang lain untuk berbagi. Tanpa orang lain, seseorang menjadi ‘hampa’. Nabi Adam pun butuh bertemu ibu hawa untuk mendampinginnya saat diturunkan ke bumi.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 15, 2010 at 11:05 am #

      Hai Azzara…
      Alhamdulillah… terima kasih kembali atas kunjungan dan sudi membaca tulisan saya sebagai satu perkongsian minda yang diharap dapat menambah ilmu bagi yang menghendakinya.

      Kebersamaan dalam usaha untuk membantu insan yang memerlukan apa jua bentuk kesusahan untuk diringankan adalah nilai kasih sayang yang dicurahkan Allah ke hatinya. Semoga Allah merahmati dan memberkati setiap insan yang sudi membantu. Amiin.

      Terima kasih dan senang dengan kunjungan Azzahra. Semoga berhasil dan sukses selalu.
      Salam kedamaian dari saya.😀

  9. Mama Murai October 14, 2010 at 3:23 pm #

    Assalaamu`alaikum kakakku
    menulis kadang-kadang menghilangkan tekanan. Saya selalu merasakan satu kepuasan yang tersendiri selepas selesai sahaja menyuarakan semua apa yang telah terbuku di dalam hati. Apa lagi bila dapat berkongsi pendapat dengan orang lain.

    Saya setuju dengan kakak, menulis tidak perlu dibebani dengan ayat-ayat yang tertentu atau terikat dengan satu garis panduan, ini kerana semakin santai kita menulis, maka idea untuknya akan turut menjadi semakin banyak. Pasal nasihat tue, jangan risau kak, mana yang baik saya akan jadikan tauladan.

    Salam manis dari saya buat kakak sekeluarga di Sarikei

    • SITI FATIMAH AHMAD October 15, 2010 at 11:14 am #

      Wa’alaikum salaam adikku…
      Benar dan akak sangat bersetuju sekali dengan komentar yang berkualiti dari adik mama di atas.

      Kepuasan dan nikmat dalam menulis adalah hasil dari perluahan yang diharap dapat membantu meringankan beban. usaha menulis juga mampu meningkatkan daya pemikiran dan keaktifan dalam menjana idea. semoga kita semakin sihat setelah segla sakitnya dilontarkan.

      Mari dik, ayuh kita menulis dan menulis untuk satu perkongsian bijak yang menjurus kepada kesedaran minda dalam usaha mengajak manusia ke arah pembaikan diri yang unggul. Selamat berkarya dengan santai dan berwawasan.

      Terima kasih kerana betah kemari. Akak sangat senang sekali. Salam manis kembali dari akak buat adik di Semenanjung sana.😀

  10. Yohan Wibisono October 14, 2010 at 3:45 pm #

    Nice Article, inspiring. Aku juga suka nulis artikel bidang bisnis di blogku : http://www.yohanwibisono.com, silahkan kunjungi, mudah-mudahan bermanfaat. thx

    • SITI FATIMAH AHMAD October 15, 2010 at 11:19 am #

      Hai Yohan Wibisono…
      Terima kasih kerana sudi seinggah. Semoga mendapat manfaatnya.
      Semoga sukses dalam penulisan bisnis. Pasti menarik penyampaiannya kalau yang menulis itu berminat. Biasanya penulisan yang ditulis dengan hati akan mudah difahami walau bidangnya mungkin sukar difahami oleh sesetengah orang.

      Salam kenal dan salam mesra dari saya.😀

  11. Daiichi October 14, 2010 at 6:31 pm #

    Semoga banyak yang baca tulisan ini, sayang benar memang kalo ga suka nulis dan baca…

    jendela dunia dan hati jadi tertutup.. ^_^

    • SITI FATIMAH AHMAD October 15, 2010 at 11:32 am #

      Mas Adam…
      Terima kasih menyapa lagi mas, maafi saya kerana belum menyapa di sana. masih sibuk untuk BW ke mana-mana. Insya Allah, akan BW juga beberapa detik lagi.

      Benar, kalau nggak suka menulis dan membaca, maka kita akan kehilangan banyak khazanah ilmu yang berguna bagi meningkatkan kemanusiaan kita. Impaknya, kita semakin lemah dan hati semakin gundah.

      Salam ceria dari saya.😀

  12. internet & techno blog October 14, 2010 at 6:49 pm #

    iya bunda..kadang saya juga suka malas menulis..tapi kalau tidak dipaksakan y tidak akan jadi sebuah tulisan ^^

    • SITI FATIMAH AHMAD October 15, 2010 at 11:44 am #

      Hai Internet & Tecno Blog
      Saya selalu tersenyum dengan penggunaan nama-nama antik begini. Unik dan kreatif. Koq nggak ada nama lain ya.😀

      Sebaiknya, biasakan menulis walau satu ayat. Kalau malas menulis, maka seimbangkan dengan rajin membaca. Hasilnya nanti, bisa mengembangkan keinginan menulisnya. Semoga sukses menulis.

      Salam kenal dan mesra dari saya.😀

  13. WARDAH F. October 14, 2010 at 8:09 pm #

    Asm…

    Waktu raya nak sik sempat ke rumah ipar dr. ya di kg. ulu. Banyak gilak program. Alhamdullilah anak2 semua sihat, baby je semput sikit. Tapi Alhamdullilah nya aktif mcm biasa.

    Nang kamek pun suka juak nulis tapi sik byk masa. Gagor gilak ngan tugas seharian. Mun ada masa nang nak tulis kisah2 lamak dulu waktu kanak2 sampe le kinek tok. Allah sik izin sik dpt juak nulis.

    Kamek suka gilak baca tulisan kitak. Memang menenangkan fikiran bila baca mcm2 kisah dan cerita kitak. Bertuah Allah anugerahkan kitak bakat menulis.

    Insyallah 27.11 tok kamek akan bercuti hingga 11.12 nak keluar jemaah dgn Ani. Anak2 tinggal. Kamek org nak cari belajar dan belajar usaha lagi dan lagi atas iman. supaya iman masuk dlm hati dan dpt amalkan. Nak keluarkan kebesaran mahluk dan masukkan kebesaran Allah. Hanya Allah yang berkuasa, mahluk sikip pun sik ada kuasa. Byk pulak tulis kali tok. Sori le….

    • SITI FATIMAH AHMAD October 15, 2010 at 2:14 pm #

      Wa’alaikum salaam Tuan Haji Faisal…
      Alhamdulillah, senang nangar kita keluarga dalam keadaan sihat wal’afiat. Mudahan Ismail akan sembuh cepat. Nembiak nang macam ya, mun main cergas gilak mauk semput olehnya.

      Wah… kitak duak Ani tok nang aktif juak berdakwah. Mudahan usaha kitak orang nolong ngembak orang ke jalan benar akan dirahmati Allah SWT di samping dapat nambah ilmu untuk dirik sendirik. Semoga kita sekeluarga semuanya selamat dalam lindungan Allah SWT.

      tentang nulis tok, jangan dipaksa-paksa gilak. Ada masa, nulis. Sika ada masa, baca tulisan orang. lepas ya kelak boleh nulis pulak. Sik hal. mun rasa gatal nak nulis, tulis ajaklah di blog kamek tok. nak ditulis kitak ya belum panjang agik. Ada agik orang yang nulis komentar panjang. Tulis ajak panjang ni kitak mauk. kamek suka mun ada komentar panjang. Suka baca tulisan orang dan cara fikirnya.

      terimak kasih kerana selalu nulis di sitok.
      Salam mesra selalu dan salam kamek untuk Ani juak.😀

  14. abgreds October 15, 2010 at 8:59 am #

    Assalamualaikum wbt.. bunda siti.

    seperti pekerjaan lainnya, menulis turut tersandar kepada niat kita. kiranya ikhlas dan jujur, maka ikhlas dan jujur itu akan mengiringi tulisan itu kepada khalayak pembaca.

    hasil yang demikian bukan saja kelihatan berisi, berilmu, dan menghampiri kesempurnaan, bahkan menjadi terapi minda untuk si penulis serta sudah barang tentu bisa turut menjadi ubat dan penawar kepada si pembaca.

    semua kelebihan dan bakat telah Allah bagi-bagikan seadil-adilnya kepada semua manusia. tentu tidak salah kita mengoptimumkan bakat kita seperti menulis ini untuk menyebarkan kebaikkan sesama kita.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 15, 2010 at 2:28 pm #

      Wa’alaikum salaam Wr. Wb. Abgreds…

      Saya setuju dengan pendapat Abgreds di atas. Semua pekerjaan harus dengan niat yang baik agar apa yang dilakukan menjadi ibadah dan bermanfaat. begitu juga menulis yang diibaratkan berperang juga berjihad di medan lapangan ilmu. Dengan menulis, kita dapat menyampai mesej dakwah yang secara tidak langsung akan ertarik untuk mengikuti perkembangan penulisan kta.Yang penting keinginan dan kesungguhan.

      Sesungguhnya Allah mengurniakan potensi dan bakat semuljadi kepada semua manusia. hanya bagaimana kita menanggapi semua kurniaan itu tertakluk kepada keinginan dan kesungguhan.

      terima kasih Abgreds atas komentar yang menjernih jiwa di atas. Salam mesra selalu dari saya di Sarikei.😀

  15. ^^ You and Me = we are ^^ October 15, 2010 at 10:03 am #

    Menulis –> membuka wawasan, bersamanya kita dapat cerahkan fikir, hati dalam menjalani kehidupan ini…..

    –🙂 senyum🙂 –

    • SITI FATIMAH AHMAD October 15, 2010 at 2:31 pm #

      Hai You and Me = We Are
      –😀 Sedang senyum 😀

      Saya setuju dengan apa yang ditulis di atas. Tiada apa yang dapat dikata kecuali😀😀.

  16. Hadi Rofiee October 15, 2010 at 11:36 am #

    Salam sejahtera Puan.

    Rakan2 pernah bertanya: kenapa kamu menulis di blog? Buat duit ka?

    Eh..bukan untuk buat duit. Saja suka2 untuk menulis & berkenalan.

    p.s: menulis di blog ada kepuasannya tersendiri.🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD October 15, 2010 at 5:26 pm #

      Salam sejahtera Hadi Rofiee…
      Alhamdulillah… memang seronok menulis di blog sendiri karena kita dapat mencurahkan apa sahaja yang terbuku di hati dan terkandung di minda. Di samping itu kita juga dapat mengenali ramai teman yang boleh berkongsi idea2 bernas buat menambah ilmu dan budaya.

      Semoga semakin meriah dunia blogger dalam penyebaran ilmu dan maklumat. Selamat berkarya Hadi. Mudahan sukses dalam menulis.

      Terima kasih atas kunjungan.
      Salam mesra dari saya.😀

      • Hadi Rofiee October 15, 2010 at 9:57 pm #

        Memang seronok jika dapat berkenalan dengan ramai rakan di alam maya ini. Semakin meriah, semakin seronok.🙂

        • SITI FATIMAH AHMAD October 16, 2010 at 10:13 am #

          Hai Hadi…
          Saya sangat setuju.
          Namun seronok itu harus berpada-pada ya… bimbang hilang tumpuan pada pelajarannya nanti.😀

          Senang dapat bersahabat dengan Hadi di Alor Setar, Kedah. Semoga sukses selalu.

  17. loewyi October 15, 2010 at 11:59 am #

    Pagi menjelang siank bun…
    bagaimana kabar bunda?? dah lama aku tak berkunjung di blog bunda ini.😀

    • SITI FATIMAH AHMAD October 15, 2010 at 5:31 pm #

      Sore menjelang malam Loewyi, anak yang baik…
      Alhamdulillah, bunda sihat wal’afiat. Didoakan Loewyi begitu juga.
      Terima kasih atas kunjungannya. Mudahan akan selalu betah kemari ya.

      Salam ceria tika mentari mulai tenggelam di ufuknya.😀

  18. Mila October 15, 2010 at 9:20 pm #

    Berkunjung Bun…

    lama Mila tak kesini, wah ide tulisannya kali ini bagus bgd….

    saya memang tipe orang yang jarang berbagi dengan orang lain, nah untuk meluapkannya melalui tulisan…

    • SITI FATIMAH AHMAD October 16, 2010 at 10:45 am #

      Silakan Mila… bunda senang dengan kunjunganmu.
      Mudahan Mila mendapat manfaatnya.

      Tulisan bunda sederhana aja deh, mengajak diri sendiri dan kalau orang lain mahu bersama menurutinya.. iya, silakan dan bunda gembira jika ia bermanfaat.

      tidak mengapa Mila, terkadang sukar untuk kita mencari orang yang kita boleh percaya bagi memegang amanah. lalu luagkan melalui tulisan, simpan bagaikan diari kehidupan, suatu ketika pasti kita kembali membukanya dan mengambil iktibar dari apa yang pernah kita luahkan.
      Selamat berkarya dan terus menulis ya.

      Salam manis dari bunda buat Mila di sana.😀

  19. kelly amareta October 15, 2010 at 10:14 pm #

    benar sekali kata ibu siti. Menulis merupakan salah satu cara untuk mengkongsikan hal-hal yang kita tidak merasa nyaman untuk berkongsi secara langsung dengan orang lain.
    Kadang kita takut orang akan mencela atau menertawakan pikiran kita. Dengan menulis blog, kita tidak perlu takut lagi, karena kalau pun orang lain mencela atau menertawakan kita, mereka toh tidak mencela atau menertawakan tepat didepan kita. Jadi kita pun tidak merasa harus perduli dengan celaan atau tertawaan mereka. apalagi kita tidak betul-betul mengenal mereka, dan mereka juga tidak mengenal kita.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 16, 2010 at 7:06 pm #

      Hai Kelly, Sang Pelangiku yang indah…
      Oleh itu, ayuuh… terus menulis Kelly untuk berbagi hikmah dan pengalaman agar apa yang tersirat di hati dan terkandung di minda dapat diluahkan hingga ketenangan bisa dicapai dengan nyaman tanpa ada keresahan lagi.

      Tidak mengapa jika ada yang menela kerana celaan itu tidak akan memusnahkan kita lantaran idea dan nikmat menulis adalah di bawah kendali kita.

      Terima kasih Kelly atas komentar yang berbobot di atas, Umi suka membacanya dan mencerahkan. Salam manis selalu dari Umi di Sarawak.😀

  20. M Mursyid PW October 15, 2010 at 11:21 pm #

    Membaca dan menulis adalah dua sejoli yang selayaknya manusia lakukan dalam rangka meningkatkan kualitas hidup. Dari situlah ilmu pengetahuan jadi dapat berkembang dan hubungan kekerabatan dapat semakin erat terjalin.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 16, 2010 at 7:14 pm #

      Pak M Mursyid PW…
      Membaca dan menulis bagaikan aur dengan tebing. Bagaikan irama dan lagu yang tidak boleh dipisahkan. Saya setuju sekali dengan komentar Pak Mursyid di atas. Menjana idea untuk lebih berkembang. Salut Pak Guru. Mantap.

      Salam senja di ambang waktu.😀

  21. Fir'aun NgebLoG October 16, 2010 at 2:10 am #

    menulis merupakan salah satu cara untuk mengeluarkan segala macam rasa yang membeku di dalam hati. asal jangan sampai kita terjerumus ke dalam sesuatu yang bernuansa ‘Ghibah’ Dan sejauh ini tulisan ibu benar2 baik dan layak dibaca oleh semua orang🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD October 16, 2010 at 9:45 pm #

      Mas Argun…
      Menurut saya…. apa juga jenis nuansanya sebuah penulisan itu adalah hak penulis itu sendiri mas. Sesiapa berhak menulis menurut apa yang difikirkannya sesuai untuk dikongsikan. Yang utamanya adalah niat untuk menulis itu bagaimana dia telah mulai. Semoga kita selalu bersangka baik terhadap penulisan orang lain sebagai usaha mendokong keinginan menulisnya.

      Hehehe… mas Argun sepertinya selalu mahu membahaskan sesuatu dengan saya. Saya senang sekali menerimanya kerana bisa membuat minda saya berfikir dan berfikir. Terima kasih mas. atau saya yang terasa lain aja barangkali.. sindiran mungkin… ah.. fikir yang melulu. maafin saya.😀

      Salam harmoni dari saya.

  22. حَنِيفًا October 16, 2010 at 10:13 am #

    Subhanallah,…

  23. setyantocahyo October 16, 2010 at 10:27 am #

    Assalamualaikum wr wb…
    Terima kasih saya ucapkan kepada Bunda yang senantiasa berkunjung ke blog saya yang amat sederhana,yang tak lain demi terjalinnya tali silaturahim diantara kita , untuk saling asah , asih, asuh…, membina persahabatan sepanjang usia..
    Untuk itu sebagai penghargaan saya kepada Bunda maka saya bermaksud memberikan Award persahabatan kepada Bunda…
    Maka Bunda kini sebagai yang terpilih untuk mendapatkan sebuah award dari saya silahkan lihat di alamat ini http://setyantocahyo.wordpress.com/2010/10/14/award-dari-bang-red/…, dan tentu saja musti menuliskan sedikit uraian tentang “arti seorang sahabat “.

    Semoga persahabatan ini akan terjalin selamanya…amiin.

    salam mesra sll dari jawa barat.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 17, 2010 at 11:09 am #

      Wa’alaikum salaam Mas Cahyo…
      Alhamdulillah… mudahan persahabatan tetap terjalin baik dalam situasi yang mendamaikan untuk kita sali berbagi ilmu dan berkongsi hikmah kehidupan.

      Subhanallah…. saya minta secara gurauan aja mas, kok bener ya dikasihnya award. Malu saya nih…Namun saya menerima juga dengan hati yang berbunga penuh penghargaan atas kurniaan award dari Jawa Barat.

      Terima kasih daun keladi, Mas cahyo. Awardnya sudah dijemput ke sini dengan takzim. Semoga mas Cahyo akan sentiasa terus berkarya dan semangat untuk menulis.

      Salam mesra kembali dari saya di Sarikei, Sarawak.😀

  24. Pendar Bintang October 16, 2010 at 4:45 pm #

    Assalamualaikum.

    Saya setuju dengan Bunda…
    Menulis memang bisa jadi therapy atau penawar…

    Saya sendiri menggunakan menulis sebagai Therapy saya, lebih nyaman dan rasanya beban dalam otak ini langsung hilang….

    Saat menulis saya juga tidak berpikiran macam-macam, hanya menulis. Kalau ada yang suka alhamdulilah, hanya seperti itu🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD October 17, 2010 at 11:17 am #

      Wa’alaikum salaam Nanda Hanila…

      Menulis itu sebagai satu cara perluahan yang baik terhadap bebanan di otak dan di jiwa. Apapun bentuk catatan dan paparan yang bakal digunakan dalam curhat tersebut, bisa memberi ketenangan dan keringanan setelah menuang di atasnya.

      Tulislah apa-apa yang disukai Hani, tulislah dengan hati. Karena apa yang terlahir dari hati, akan sampai ke hati juga.

      Terima kasih ya atas komentar yang menarik itu. Bunda menyukainya. Salam manis dari bunda buat Hanila.😀

  25. Teras Info October 16, 2010 at 9:25 pm #

    wah…dengan menulis kita bisa mengekspresikan sesuatu yang terkadang tidak bisa kita ekspresikan lewat ucapan….

    hmm…senang rasanya kita bisa menulis….

    • SITI FATIMAH AHMAD October 17, 2010 at 4:59 pm #

      Hai Teras Info…

      Benar. Apa yang di lisan tidak sama dengan di hati. Curahan hati lebih mencerminkan kebenaran dari keresahan yang ditanggung.

      Menulislah dengan senang hati.
      Terima kasih atas kunjungan Teras. Terasa senang di hati.
      Salam mesra dari saya.😀

  26. NoRLaNd October 17, 2010 at 1:33 am #

    bagi saya,
    walaupun kita bukan seorang penulis, atau piawai dalam menulis sebuah cerita.. yang mana, kadang kala artikel blog kita sering kali berantakan dalam hal tata bahasa..
    Tapi, entah kenapa, saya merasa puas setelah mengupdate blog saya =)

    • SITI FATIMAH AHMAD October 17, 2010 at 6:00 pm #

      NoRLaND…

      Menulis sahajalah apa yang difikirkan untuk ditulis. jangan dihiraukan tata bahasanya. Kerana dengan menulis, secara tidak langsung kita sedang menari dan menggauli tata bahasa dengan rakusnya.

      Lalu terlahirlah anak-anak bicara yang membesar dengan indah. Berkembang dari perkataan kepada ayat dan akhirnya membentuk sebuah karangan yang mengkagumkan.

      Berpuas hatilah dengan apa yang anda miliki sesudah berjaya menulis dengan kekuatan hati dan kepercayaan diri. Salut dan syabas dari saya kerana telah berhasil.

      Salam ceria bersama.😀

  27. citromduro October 17, 2010 at 3:02 am #

    seperti apa yang guru saya katakan bunda
    katakanlah pada sebuah kertas melalui pena apa yang sedang engkau pikirkan jika tidak ada orang yang mau mendengarkan
    robek dan buanglah tulisan itu karena dia telah sedikit merngurangi beban pikiranmu

    begitu yang disampaikan guru saya
    salam dari pamekasan madura

    • SITI FATIMAH AHMAD October 17, 2010 at 6:11 pm #

      Hai Kang CM…
      Senang mendengar pesan dari guru Kang CM. Pasti dia guru yang terhormat sehingga kata-katanya masih diingati.

      Kata-kata sang guru, sangat memberi kesan di hati saya yang selalu ingin meluahkan kepada seseorang tetapi tidak mampu meluahkannya. Ternyata kertas lebih memberi makna dalam membantu menuangkan keresahan walau bicaranya bisu dan menatap kelu. Ahh… kasihan.

      terima kasih Kang CM atas kata-kata pesan yang berbobot itu. Salam mesra selalu dari saya di Sarikei.😀

  28. andipeace October 17, 2010 at 4:10 am #

    assalamu’alaikum
    ketika fikiran / hati ini tidak fokus.tak memaksakan diri untuk menulis / berkarya.toh hasilnya sebagus saat hati dan fikiran yang jernih / tenang.
    setidaknya berfikir “apa manfaatnya buat saya akibat tulisan / karya saya” baru berfikiran “apa manfaat tulisan / karya saya buat orang lain”

    salam sejahterah selalu bu

    • SITI FATIMAH AHMAD October 17, 2010 at 6:41 pm #

      Wa’alaikum salaam Andi…
      Benar apa yang dijelaskan oleh Andi… saat yang menarik dalam curhat kita adalah menulis tentang apa yang menjadi kerisauan kita. Sungguh, hasilannya sangat bermanfaat kerana ia lahir dari relung hati kita yang terdalam. lahir dari keulusan hati yang tidak berbohong. Jujur dan benar tanpa pembohongan. ia sangat bermanfaat sekali dan membuat kita terpaku juga terkesan setelah membacanya semula.

      Semoga terus berkarya dengan hati yang senang. Terima kasih atas komentar yang menyejukkan.
      Salam sejahtera kembali buat Andi yang jauh di sana.😀

  29. HALAMAN PUTIH October 17, 2010 at 7:53 am #

    Setiap orang berbeda cara untuk meluapkan perasaannya baik di waktu senang maupun tidak senang. Jadi rasanya boleh saja ada orang yang seperti itu, karena itu adalah hak masing-masing orang.

    Kalau saya berpikir bahwa dengan menulis setidaknya perasaan di dalam dada menjadi lega. Pikiran pun menjadi lebih terbuka…

    • SITI FATIMAH AHMAD October 17, 2010 at 6:54 pm #

      Sahabatku, Halaman Putih…

      Saya setuju mas, maka terpulang kepada masing-masing mahu meluahkannya dalam apa bentuk caranya. Yang utama.. setelah diluahkan, segalanya kembali tenang dan menyenangkan. Semoga menulis menjadikan kita semakin bertambah matang dan dewasa. Setelah itu jangan lupa membaca semula apa yang kita telah tulis agar kita mendapat iktibar darinya.

      Terima kasih mas atas komentar yang mencerahkan. Saya senang memmbacanya. Salam ceria dari saya.😀

  30. achoey October 17, 2010 at 11:34 am #

    menulis menguak rasa
    agar beban di hati tak memperdaya
    tulislah dengan rasa
    agar hati tetap saja berbunga

    🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD October 18, 2010 at 11:51 am #

      Nanda Achoey…
      Untuk menguak segala keresahan maka menulislah dengan senang hati.

      Nerima kasih nanda Achoey. Kata2 yang sungguh bernas.
      Salam mesra dari bunda.😀

  31. fitr4y October 17, 2010 at 1:51 pm #

    Luv u Bund,, setiap aku datang berkunjung, ku selalu dapat kekuatan baru, tuk terus menulis .. trimakasih Bunda,,

    Salam dari Jakarta..

    • SITI FATIMAH AHMAD October 18, 2010 at 12:01 pm #

      Alhamdulillah… Sama-sama kembali, Fitr4y. Bunda senang mengetahuinya. Semoga selalu beroleh kekuatan untuk menulis dan terus menulis.

      Salam sayang dari bunda di Sarikei.😀

  32. Usup Supriyadi October 17, 2010 at 5:05 pm #

    Imam Ibnu Qayyim Rahimahullah berkata,”Renungkanlah nikmat berbicara yang diberikan Allah kepada manusia yang berupa dua nikmat, yaitu: berbicara secara lisan dan berbicara lewat tulisan”

    • SITI FATIMAH AHMAD October 18, 2010 at 1:18 pm #

      Nanda Usup…
      Terima kasih nanda usup atas pesanan dari Ibn Qayyim di atas. Maka, jangan dilalai akan dua nikmat tersebut bagi mendapat ketenangan dan membuang keresahan.

      Salam ceria dari bunda.😀

  33. sawali tuhusetya October 17, 2010 at 6:48 pm #

    setuju banget dengan pendapat bunda. menulis bisa menjadi media yang tepat utk berekspresi, berkontemplasi, dan melakukan refleksi diri hingga akhirnya mampu menggap[ai ketenangan hidup. salam.

    • SITI FATIMAH AHMAD October 18, 2010 at 1:52 pm #

      Sahabat guruku, Pak Sawali…
      Semoga kita mampu menggapai ketenangan hidup hasil dari menuang apa yang difikirkan dengan menulis. Satu pernyataan yang sungguh menarik sekali.

      Terima kasih atas pesan bicara Pak Sawali yang selalu membuat saya berfikir secara optimis tentangnya.

      Salam mesra selalu dari saya.😀

  34. sawali tuhusetya October 17, 2010 at 6:49 pm #

    komentar saya kok ndak muncul ya, bunda? ditelan akismet-kah?

    • SITI FATIMAH AHMAD October 18, 2010 at 1:56 pm #

      Benar Pak… telah ditelan kerana memasuki taman larangan. Atas kebijakan saya (hehehe)… sesudah dibuat perbincangan secara diplomasi tanpa sebarang konflik, maka ia selamat dikeluarkan.😀

  35. Eyangkung October 17, 2010 at 6:59 pm #

    Salam bahagia mbak Siti,

    Saya sependapat menulis itu adalah mengekspresikan pikiran, perasaan dan naluri. Saya juga mengalami, selesai menulis, pikiran perasaan yang sebelumnya menyesak menjadi lebih lega. Menulis adalah ibadah! itu benar juga sepanjang bermanfaat untuk dirinya dan orang lain. Karena ada tulisan yang sengaja untuk menyakiti dan bahkan membunuh orang lain! Tentu bukan tulisan macam itu yang dimaksudkan mbak Siti.
    Kesimpulannya betapa besar manfaatnya orang menulis. Tetapi masih banyak orang mengatakan sulit membuat suatu tulisan. Ia sebenarnya hanya belum membiasaka saja. Kegiatan ngeblog adalah kegiatan menulis. Bagaimanapun para blogger setidak-tidaknya berusaha membuat tulisan seperti apa yang pernah dipostingkan Mama Murai: tidak banyak singkatan seperti menulis sms, tidak menggunakan bahasa rojak dll.
    Tulisan itu bermanfaat bagi orang lain apa bila orang lain bisa membacanya. Tulsan mbak Siti ditilik dari struktur dn tata bahasa menurut saya sudh baik. Hanya skarena keterbatasan saya sndiri beberapa kata yang perlu saya tanyakan supaya tidak salah mengartikan:
    kerungsingan=…. luah= ….. teruk-teruk= ….. sewel= …. menafikkan =…. sembang=….. Terima kasih

    • SITI FATIMAH AHMAD October 18, 2010 at 2:10 pm #

      Eyangkung yang dihormati…

      Senang sekali mendapat kunjungan dari Eyang. Maafi saya karena belum sempat BW ke blog Eyang. Sedang sibuk dan akan berusaha untuk ke sana beberapa waktu terdekat ini. Semoga Eyang tetap betah menyapa saya ya.

      Menulis adalah SATU IBADAH. Benar dan saya sangat setuju itu. Maka jangan malas menulis untuk menambah pahala. Dinamakan ibadah kalau tulisan kita menjurus kepada kebaikan dan mengajak manusia berubah menjadi baik.

      Menulis sangat mudah, tidak sukar seperti yang dikatakan orang. Hanya malas sahaja yang menyebabkan penulisan tidak pernah membentuk. Seribu alasa tetap menajdi pegangan kepada orang yang malas menulis. Masa kan bisa dan tega kalau bilang tidak tahu menulis. Kita seharusnya malu kalau mengaku demikian. lantaran menulis sudah menjadi rutinitas bagai darah di dalam pembuluh darah. sebati.

      Alhamdulillah.. saya bersyukur kerana Eyang dan beberapa blogger selalu memberi nilaian yang baik terhadap tata bahasa dan susun atur penulisan saya. Saya masih belajar lagi Eyang. Hanya mereka yang mahir dan kental sudah ilmu bahasanya, mampu menegur kesilapan bahasa orang lain. Silakan menegur mana yang patut jika saya melakukan kesilapan dalam penulisan. Saya senang menerima teguran walau sepahit mana sekalipun.

      Terima kasih atas pertanyaan tentang kosa kata yang kurang difahami. Berikut adalah maknanya:

      1. Runsing = risau, resah dan bimbang
      2. luah = curah, memberitahu
      3. teruk = buruk akibatnya
      4. sewel = kurang siuman, separuh gila, kurang waras
      5. menafikan = menidakkan, membangkang, bantahan
      6. sembang = bicara santai, tidak serius

      Sama-sama kembali Eyang. semoga memahami ya.
      Salam mesra dan ceria selalu dari saya.😀

  36. santi November 9, 2010 at 4:21 pm #

    nice post…
    kunjungi ini ya..
    klik ini
    thanks

    • SITI FATIMAH AHMAD November 10, 2010 at 12:32 pm #

      Hai Santi..

      Sudah saya kunjungi blog Universiti Andalas.
      Anda belajar atau bekerja di sana.
      apa tidak punya blog sendiri ya.
      Terima kasih dan salam kenal.

  37. rahmanwahyu February 22, 2011 at 10:02 am #

    Andai saya punya perangkat yang suaranya bersih, pengen dengan alat itu merekam suara kata hati yang ingin saya tulis, karena apa yang bisa kita ucapkan lebih cepat dari apa yang bisa segera kita tulis.
    Umpamakan ada yang lebih dari itu: perangkat yang bisa merekam pikiran kita, maka akan banyak yang bisa kita copas(copy paste) dari rekaman itu, karena masih lebih banyak dan cepat gagasan dan konsep yang berkelebat di benak kita dari apa yang bisa kita tuturkan.
    Hmm, persoalannya ada tidak perangkat itu?
    Salam: “mengkhayal habis.com”

    • SITI FATIMAH AHMAD February 22, 2011 at 12:18 pm #

      Salam hormat mas Rahman…

      Subhanallah, kalau bener2 adanya perangkat sedemikian, saya mengharap orang Islamlah yang pertama menciptanya kerana kelebihan ilmu yang ada pada umat islam.

      Saya setuju mas dan pernah membayangkan wujudnya teknologi secanggih itu bagi menyenangkan segala urusan dan beban di otak. kita ni kan mas, selalu mengharap sesuatu yang berlebih2 setelah mendapat sesuatu yang sesuai dengan zamannya.

      Dulu ketika mesin taip/ketik dicipta dan semua orang kagum dengan buatannya, tetapi rumit dan bermasalah saat banyak berlaku kesilapan lalu pembaziran kertas berlaku. hasilnya, kita berkhayal untuk memiliki sejenis mesin taip yang kini dikenali sebagai komputer dan mengurangi masalah kesilapan dalam menulis.

      Maka, dengan beban otak yang semakin banyak dengan maklumat, kita mulai berkehendak kepada hal yang ajaib, mustahil akan wujudnya nanti. tetapi apa yang bakal berlaku, belum kita ketahui. Hasil rasa tidak cukup dan puas hati inilah, manusia mengerah akal fikirannya mencipta sesuatu yang luar biasa seperti alat merakam suara hati dan merakam fikiran kita.

      masya Allah, semua itu tidak mustahil jika Allah menghendakinya sebagaimana dulu manusia merenung angkasa dan bulan, tidak pernah terfikir adanya manusia akan sampai kepadanya. wallahu’alaam.

      Senang dapat berbicara tentang ini, satu perluahan yang memberi kebaikan dan tertanam di hati selama ini tapi tidak terluahkan. hari ini, sempat dimaklumkan kerana idenya hadir dari mas Rahman.

      Situs “mengkhayal habis.com” itu di mana mas?
      Thanks ya. barakallahulakom. 😀

  38. Surihatiku September 28, 2011 at 2:37 pm #

    saya akan menulis mana2 blog ,blogspot,blog wordpress tanpa jemu.sb dengan mnulis hati akan senag dan gembira bila satu-satu perkara itu di luah atau d kongsi bersama jiwa kita akan lebih tenang dan damai selalu

    • SITI FATIMAH AHMAD September 28, 2011 at 4:02 pm #

      Hai Surihatiku…

      Senang mendapat kunjungan dari Suri yang telah lama kita saling menyepi diri… hehehe. Mudahan silaturahminya akan bersambung kembali, ya.

      Saya setuju dengan Suri, dengan BW kita akan dapat membuang lelah yang bersarang pada sekian waktunya dengan kesibukan kerja. Mudahan dengan menulis di blog sahabat maya memberi pencerahan buat kita.

      Terima kasih Suri dan mengharapkan sajian ilmu di sini akan menggembirakan Suri.

      Salam manis selalu.😀

  39. cik seha kembang July 7, 2013 at 2:20 pm #

    aslmkm wrth ibu.. apa mungkin kita berhubung melalui fb?ibu ada akaun nya ?
    saya ingin bercakap panjang berkenaan sesuatu

    • SITI FATIMAH AHMAD July 8, 2013 at 9:45 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Cik Seha Kembang….

      Saya tidak ada akaun FB.
      Terima kasih sudah berkunjung perdana ke LMGS G2.
      Salam kenal.😀

  40. Trainer NLP 0821.4150.2649 October 28, 2015 at 10:39 am #

    Kalu saya berdoa saja bund😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: