CT315. MANUSIA SEBAGAI MAKHLUK PERCAYA

21 Feb

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

PercayaFatima1MakhlukPercaya

*

Menyampaikan ilmu adalah satu amanah. Melaksanakan amanah adalah pintu rezeki. Memberi kepercayaan kepada orang lain juga amanah. Orang percaya dengan kita merupakan kesan dari amanah.

Saya tertarik dengan tulisan Ustaz Hasrizal Abdul Jamil yang dikenali dengan gelaran Abu Saif di dalam bukunya ” MURABBI CINTA”, halaman 3 dan 4:

“ALLAH MENCIPTA MANUSIA SEBAGAI MAKLHUK PERCAYA. Dia akan bertindak mengikut apa yang dia percaya. Kepercayaan itu pula letaknya di dalam JIWA. Percaya DI DALAM dan amal kerja DI LUAR, Kerja luar adalah terjemahan kerja dalaman. Betulkan dalam, elokkan luar. Justeru, betulkan HATI, tempat PERCAYA DIRI.”

*

Saya bersetuju dengan pandangan di atas. Jelas di sini, manusia adalah makhluk yang mudah percaya dengan apa yang dipercayainya. Kepercayaan berkait rapat dengan pengaruh. Pengaruh itu datang dari hati. Sama ada suka rela, terpaksa atau dipaksa.

Untuk mempengaruhi orang lain bukan kerja mudah. Kita perlu menerapkan rasa percaya yang tinggi sehingga mampu menarik perhatian untuk mengikut apa yang kita kehendaki. Dale Carnegie menjelaskan bahawa “Kebanyakkan orang yang maju adalah kerana mereka mempunyai rasa percaya kepada diri sendiri yang sangat tebal.”

Malah, dengan percaya kepada diri kemudian disusuli dengan keyakinan tinggi, kita dapat membuka mata manusia yang sedang kelemasan dalam gelombang kelalaian dunia. Menyedarkan manusia tentang hakikat kebenaran terhadap sesuatu yang selama ini tidak dipercayai.

Atau sebaliknya kita dapat membutakan hati manusia untuk tidak menerima kebenaran yang sudah jelas di depan mata sehingga mereka terpedaya dan tidak melihat kebenarannya. Manusia senang ditipu oleh kepercayaan yang melalaikan kerana kurang ilmu untuk menangkis segala tipu daya yang sengaja ditumbuh ke dalam benak hati.

Allah SWT berfirman dalam Surah Al An ‘am, ayat 116 yang bermaksud:

“Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang yang di muka bumi ini, nescaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah…”

*

Menurut Samuel Johnson : “Kita cenderung lebih mempercayai orang yang belum kita kenal kerana dia tidak pernah menipu kita.” Lalu kita mudah menerima tanpa mengusul periksa. Ini dipersetujui oleh Carlyle : “Kepercayaan membekalkan manusia suatu kekuatan batin iaitu suatu tenaga bagi menghadapi kesukaran dunia.”

KEPERCAYAAN KEPADA ALLAH merupakan manifestasi paling tinggi dalam tindakan yang diambil oleh jiwa manusia. Pegangan yang tidak mampu diganggu gugat walau apa pun anasir yang cuba mempengaruhinya apabila sudah menemui kebenaran hakiki.

Apabila sifat saling percaya mempercayai sudah wujud, maka akan muncul kewajiban untuk melaksanakan amanah yang menjadi tanggungjawab manusia dalam membimbing manusia kepada matlamat kehidupan yang sepatutnya dijalani di muka bumi ini.

Jika ingin menjadi motivator yang betul-betul ikhlas untuk membantu manusia yang sudah dikalahkan oleh cabaran dan masalah hidup, buktikan bahawa pengalaman kegagalan dan kejayaan masa lalu kita, boleh dijadikan panduan meningkatkan semangat dan  motivasi yang dapat mengubah pendirian sempit mereka. 

Saya pasti pengalaman itu amat dikagumi oleh orang yang mendengar. Tentu mereka akan berkata: “Jika dia boleh mengubah dirinya, mengapa aku tidak boleh mengikut jejak langkah itu.”

KUASA HIJRAH adalah KUASA UNTUK BERUBAH.

Jika hendak berniaga, jelaskan dengan jujur dan benar kualiti barangan yang dijual agar pembeli dan pengguna merasakan mereka mendapat maklumat yang benar tentang produk yang bakal dibeli. Muncul rasa puas dan semakin percaya kepada kejujuran peniaga.

Jangan sampai pengguna merasa tertipu sehingga hilang kepercayaannya kepada kedai kita dan tidak akan datang lagi. Siapa yang rugi. Kita juga, kan.

Rakan pembaca sekelian. Hidup ini penuh dengan keajaiban dan daya tariknya. Alangkah ruginya kalau kita hanya jadi MANUSIA BIASA BIASA.

Ingatlah bahawa Allah sudah mengiktiraf kita sebagai MAKHLUK YANG PALING CERDIK DAN CEMERLANG daripada sekelian makhluk yang ada di muka bumi ini. Kita dibekalkan akal untuk meneliti segala ayat-ayat (bukti) kekuasaan Allah. Juga dianugerahi ilmu untuk menyeimbangkan potensi akal dalam menaakul segala penghayatan yang mengesan jiwa.

Manusia yang dicipta Allah sebagai MAKHLUK PERCAYA sudah tentu mempunyai pegangan  yang teguh untuk mempertahankan kepercayaan diri dalam menghidupkan jiwa dengan kebenaran melalui ilmu yang dipelajari.

Mudahan saat berhadapan dengan Allah, kita dapat menjelaskan bahawa amanahNya berjaya ditunai penuh kepercayaan dengan kemuliaan ilmu dalam mencari keredhaan-NYA.

*

Allah SWT berfirman dalam Surah al Hasyr, ayat 1 yang bermaksud:

“Hai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.”

bunga

*

***************

SalamFatima3SalamFatima20 Febuari 2015 (Rabu)/ 1 Jamadil Awwal 1436H/ 9.47 malam, Sarikei, Sarawak

AKU…. meniti kehidupan ini dengan penuh sedar diri bahawa KELMARIN yang berlalu sudah ku tinggalkan tanpa mampu aku capai kembali. Kini, ia menjadi secebis kenangan yang melekat di memori ingatan. HARI INI, aku lalui dalam setiap detik yang memungkinkan sebuah sejarah bakal muncul namun sebentar nanti akan ditinggal untuk dijadikan teladan dan sempadan buat bekal esok yang belum pasti. ESOK… aku tidak pasti apakah aku akan hidup lagi. Maka, apakah yang sudah aku berbuat untuk HARI INI dengan KELMARIN yang ditinggalkan untuk menanti HARI ESOK.

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

 *

DEDIKASIKU UNTUKMU… Kita selalu mengganggap hidup ini dibungai dengan kegembiraan tetapi kita lupa bahawa di sebalik kegembiraan pasti ada kedukaan yang bakal menyusul. Lalu kita belajar untuk mencari hikmah disebalik segala kejadian. Semoga sejahtera mengiringi kehidupanmu. Aamiin. Wassalam.🙂

*
IngatanFatima1Padamu
*
*

32 Responses to “CT315. MANUSIA SEBAGAI MAKHLUK PERCAYA”

  1. Blogs Of Hariyanto February 22, 2015 at 8:44 pm #

    Assalamualaikum ukhti Fatimah,
    senang bisa membaca artikel yang sangat menarik ini, kepercayaan itu ibarat kertas, bila sudah diremas-remas dan digulung-gulung tak bisa dibuat indah mulus seperti semula lagi,
    dan sebagai manusia biasa yang sejatinya adalah hamba Allah semata hendaknya selalu bersandar kepada Allah SWT,,maka insya Allah akan senantiasa mendapat petunjuk dari-NYA dalam memilih orang yang bisa dipercaya dan bisa saling mempercayai….
    keep happy blogging always….salam takzim dari Makassar🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD February 23, 2015 at 10:06 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Hariyanto…

      Analogi yang menarik untuk difikirkan bahawa kepercayaan merupakan amanah yang perlu dipegang agar selamanya tidak membuat orang lain hilang rasa percaya kepada kita.

      Semestinya kepada Allah SWT tempat kita memohon setinggi harapan agar sentiasa berada dalam lingkungan mereka yang mempercayai kita dan tidak mengkhianati.

      Terima kasih mas Hariyanto untuk tambahan buah fikiran yang berbobot. Salam hormat selalu.🙂

  2. junior February 22, 2015 at 9:03 pm #

    Assalamualaikum bunda Fatimah
    Memang serasa indah, kalo di antara sesama selalu saling percaya
    Hingga rasa dengki, iri dan curiga tak menutupi hati

    Moga kita kita semua termasuk dari golongan umatnya, yang pandai memegang amanah
    Amin🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD February 23, 2015 at 10:16 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Purnomo Jr….

      Aamiin Ya Rabbal’alamiin. Kepercayaan dan saling mempercayai dapat memperkukuhkan hubungan sesama manusia dan menghindari dari perselisihan juga permusuhan.

      Orang yang hatinya selalu ikhlas mudah menempatkan rasa percaya pada dirinya dan orang lain. Namun apabila datang orang munafik membawa sesuatu berita, maka hendaklah diselidiki dahulu agar tidak terpedaya dengan tipu helah mereka.

      Terima kasih Purnomo dan salam ceria.🙂

  3. sussi February 22, 2015 at 9:10 pm #

    Assalamualaikum kak Fatimah

    Sama halnya, ketika kesempatan itu hadir
    Kepercayaan yang telah orang berikan pun datangnya tidak dua kali🙂

    Karena memang kepercaayaan itu mahal sekali🙂
    Salam untuk keluarga di sana, dari Jakarta ya kak🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD February 23, 2015 at 10:27 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Sussi….

      Benar mbak, saya setuju bahawa kepercayaan itu datang hanya sekali dan mahal harganya jika dinilai dengan material. Kesan buruknya, apabila kita sudah membuat onar pada sifat percaya orang kepada kita, maka ia boleh lenyap sekelip mata.

      Namun tidak salah untuk kita membuka ruang kali kedua apabila sudah timbul rasa insaf untuk tidak mengulanginya kembali. Tetapi memerlukan masa juga ya untuk memperolehi rasa percaya itu semula. Selalunya kita akan bimbang jika dikhianati lagi. Mudahan semuanya selesai dengan baik hasil dari rasa percaya yang tinggi.

      Terima kasih mbak Sussi dan salam manis selalu.🙂

      • sussi February 28, 2015 at 6:00 pm #

        Assalamualaikum kak fatimah

        Iya, saya sepakat kak. Namun untuk kesempatan yg kedua, biasanya tidak serekat dan kuat seperti yg pertama. Dan untuk membangunnya di perlukan waktu dan juga bukti nyata.

        Salam manis juga tuk kak Fatimah🙂

        • SITI FATIMAH AHMAD February 28, 2015 at 9:04 pm #

          Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Sussi….

          Iya, begitulah hati apabila sudah dilukai, sukar untuk sembuh sepenuhnya kerana masih ada parut yang mungkin akan berdarah semula jika tidak dicari penawarnya.

          Terima kasih mbak Sussi, salam bahagia di penghujung pekan bersama keluarga di sana.🙂

  4. Yuni andriyani February 22, 2015 at 9:57 pm #

    Assalamualaikum Mbak Fatimah,
    Menarik sekali tulisannya mbak. Saya sependapat dengan uraian diatas, akan tetapi saya menyempitkan arti percaya dan kepercayaan bagi diri saya sendiri bahwa saya percaya bahwa walaupun manusia dibekali akar pikir dan kecerdasan akan tetapi semata-mata untuk dipakai mempercayai Allah yang ghaib dengan menyakinkan pada diri pada secerdas apapun manusia tetap saja manusia yang sangat lemah dimata Allah SWT

    With Love From Jogja….

    • SITI FATIMAH AHMAD February 23, 2015 at 10:59 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Yuni….

      Manusia memang lemah, mbak. maka itu Allah SWT membekali kita dengan ilmu pengetahuan dan akal untuk menyeimbangi kelemahan yang sedia ada agar manusia menjadi bijak sana dalam berfikir dan menaakul apa yang diperhatikannya agar tidak terpedaya.

      Dengan kelemahan itu juga, manusia dikirimkan Nabi dan Rasul sebagai pemimpin yang memandu arah kepada jalan ketuhanan agar manusia tahu apa yang menjadi tanggungjawab dan amanahnya sebagai khalifah Allah SWT di muka bumi ini. Tanggungjawab itulah merupakan kepercayaan Allah SWT kepada hamba-NYA untuk memakmurkan bumi ini.

      Terima kasih mbak Yuni atas perkongsian yang mencerahkan minda sehingga membuat saya jenuh untuk memikirkannya.🙂

      Salam manis selalu.🙂

  5. abi_gilang February 22, 2015 at 11:22 pm #

    Assalamu’alaikum kali ini saya mampir lagi disini. Seperti biasanya selalu mendapatkan tambahan ilmu yang bermanfaat. Terima kasih…happy blogging🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD February 23, 2015 at 11:29 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Kang Abi…

      Aamiin Allahumma Aamiin.
      Mudahan bermanfaat untuk menghidupkan kepercayaan kita sesama muslim di bumi Allah SWT ini.

      Terima kasih Akang sudah mampir lagi dan salam sukses.🙂

  6. dina February 23, 2015 at 9:23 am #

    assalamua;aikum bunda, baru sempat mampir, baca dulu ah he

    • SITI FATIMAH AHMAD February 23, 2015 at 11:38 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Dina…

      Iya, tidak apa-apa. Silakan Dina.
      Mudahan bermanfaat.

      Salam mesra selalu.🙂

  7. rabbani75 February 23, 2015 at 11:28 am #

    banyak ilmu disini thank you sudah berbagi

    • SITI FATIMAH AHMAD February 23, 2015 at 11:42 am #

      Sama-sama kembali Rabbani75.
      Semoga bermanfaat.
      Salam sejahtera.🙂

  8. Lidya February 23, 2015 at 2:09 pm #

    Assalamualaikum bunda. Kita bisa terpengaruh oleh orang lain, bisa juga mempengaruhi orang lain. kalau terhadapt manusia kita bisa langsung percaya bisa juga tidak ya bun. Tapi kalau kepada Allah harus selalu percaya

    • SITI FATIMAH AHMAD February 23, 2015 at 2:59 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Lidya….

      Iya mbak. kita saling mempengaruhi untuk mengambil kepercayaan sesama kita. Mudahan dengan saling percaya kita dapat meningkatkan keimanan dan ketakwaaan di sisi Allah SWT. Percaya kepada Allah merupakan tunjang keimanan paling tinggi dan utama buat kita sebagai hamba-NYA yang menjadikan Allah sumber sembahan yang tiada suatupun yang bersekutu dengan-NYA.

      Terima kasih mbak dan salam mesra selalu.🙂

  9. IqroZen February 23, 2015 at 2:47 pm #

    Kupasan yang sangat mencerahkan, terima kasih di atas perkongsian ini… Oya saya dah follow this site semoga berkenan tuk follback…

    Salam balik dari Pulau Dollar

    • SITI FATIMAH AHMAD February 23, 2015 at 3:20 pm #

      Alhamdulillah, semoga bermanfaat.hendaknya.
      Terima kasih kembali dan salam sejahtera.🙂

  10. Jimmy Al Ghazali Indra February 24, 2015 at 10:59 am #

    subhanallah… percaya kepada Allah memang mutlak harus dilakukan setiap umat Muslim

    • SITI FATIMAH AHMAD February 24, 2015 at 1:48 pm #

      itulah kewajiban bagi semuruh manusia di muka bumi ini. Mempercayai dengan mutlak keesaan Allah SWT.

      Terima kasih Jimmy dan salam sejahtera.🙂

  11. tqrb February 24, 2015 at 6:18 pm #

    luar biasa ya manusia itu, diberia akal dan fikiran yang bagus dari Allah SWT, kita harus bersykur sama Allah ya kak

    izin follow blog nya yak🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD February 26, 2015 at 8:49 am #

      Semua itu tujuannya untuk mengangkat martabat manusia agar dia berbeza dengan makhluk lain.

      Terima kasih Tqrb dan salam sejahtera.🙂

      • tqrb February 28, 2015 at 8:16 pm #

        Iya sama2 kak, slm knl yak dari ane🙂

  12. Abdullah February 25, 2015 at 5:48 am #

    Assalamu Alaikum UKhti Fatimah Marilah kita selalu merenung dan memikirkan alam sekitar kita sesungguhnya pada langit dan bumi serta isinya terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi orang yang beriman

    • SITI FATIMAH AHMAD February 26, 2015 at 8:52 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, akhi Abdullah…

      Alhamdulillah, mudahan kita sentiasa selalu berfikir dan sedar diri bahawa kita hanyalah seorang hamba yang dicipta dari air yang hina. lalu Allah SWT mengangkat martabat manusia menjadi mulia di sisinya dengan ilmu dan akal yang digunakan pada jalan kebenaran.

      Terima kasih dan salam takzim.🙂

  13. Titik Asa February 26, 2015 at 7:57 am #

    Assalamu’alaikum wr.wb, Mbak Fatimah…

    Benar sekali dgn yang ini Mbak. “Menyampaikan ilmu adalah satu amanah.”
    Walaupun saya bukan seorang guru, tapi ada juga kesempatan untuk mengajar di tempat saya bekerja. Saya biasa memberikan training sekitar sistem mutu ISO 9000, karena sistem itu diterapkan di tempat saya bekerja.

    Salam,

    • SITI FATIMAH AHMAD February 26, 2015 at 8:55 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Titik Asa….

      Alhamdulillah, setiap kta adalah pemimpin. Pemimpin memegang setiap amanah yang diberikan kepadanya dengan tujuan dapat menyampaikan amanah yang diberikannya. Tugas menyampaikan ilmu itu bukan tertakluk kepada “jawatan” guru semata-mata. Malah semua kita ini adalah guru yang dipertanggungjawabkan dalam bidang masing-masing.

      Semoga sukses dalam menyampaikan ilmu yang berkaitan dengan kerjaya mas Titik. Yang pentingnya ilmu itu nanti dapat difahami dan dipraktikan seperti yang dikehendaki.

      Terima kasih atas kongsian dan salam takzim.🙂

  14. danielcancer March 6, 2015 at 3:49 pm #

    walaupun saya tidak terlalu paham agama, tapi intinya Kepercayaan itu sangat penting…salam kenal dari Pontianak.

    • SITI FATIMAH AHMAD March 7, 2015 at 11:15 am #

      Benar, kepercayaan merupakan elemen dalam keimanan yang dapat membentuk jati diri seorang penganut yang baik dan setia.

      Terima kasih Daniel dan salam kenal kembali.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: