CT 11. HANYA KERANA SENYUMAN…

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh


Perjalanan menaiki pesawat menuju ke Kuala Lumpur dan pelbagai destinasi di seluruh negeri di Malaysia sudah tidak asing lagi bagi ku  sama ada atas urusan peribadi, belajar, bercuti, menghadiri mesyuarat, kursus, seminar, bengkel, pembentangan kertas kerja atau mengiringi aktiviti GERKO pelajar baik di peringkat institut atau  kebangsaan.

Kapal terbang ibarat kenderaan kedua sesudah kereta. Jarang sekali menaiki keretapi atau bas.  Pelbagai pengalaman yang aku lalui dalam perjalanan menaiki kapal terbang; ada yang menarik, lucu, sedih dan tidak kurang masam manisnya sebagai menyempurnakan nikmat sebuah kehidupan seorang manusia.

Pengalaman yang cukup menggamit naluri keibuanku apabila beberapa kali dalam pesawat aku dikurniakan Allah swt dengan perhatian dari anak-anak kecil yang cukup membahagiakan aku. Aku sangat mencintai anak-anak. Mereka sungguh suci jiwanya, murni hatinya, tulus kasihnya dan jujur katanya. Subhanallah….  Seringkali aku mendapat senyuman dan perhatian dari anak-anak kecil yang seusia dua hingga 5 tahun apabila kami saling berbalas pandang secara tidak sengaja pada awalnya lalu menjadi mesra sesudah itu. Bertukar senyum, kerdipan mata dan lambaian tangan.

Kadang kala aku jadi letih melayan tingkah mereka yang dibiarkan oleh ibunya untuk berdiri di kerusi dan berpaling wajah ke belakang sambil memandangku yang juga sedang memandangnya.  Lalu drama senyuman dan gurauan acak-acakan berlaku. Aku tidak mampu menahan diri untuk melayan karenah mereka yang sepertinya mahukan perhatianku… Ahh… anak-anak kecil ini selalu membahagiakan aku. Aku selalu kalah dengan senyum dan pancaran matanya yang indah, apa tah lagi disertai suara ketawanya yang selalu indah dipendengaranku sehingga aku juga ketawa sama menyertainya. Semua ini mengingatkan aku kepada Ibtisamku… Siti Nor Ieesyah.  Persis aku semasa kecil.

SenyumFatima2IbtisamkuIeesyah

Kadang kala aku jadi ketawa sendirian, malah sangat bersyukur mengingatkan betapa Allah swt memberikan aku sifat yang cepat mesra dengan anak-anak, mudah mendekati mereka dan menarik perhatian mereka walau kami tidak pernah mengenali antara satu sama lain. Aku sangat bahagia dengan hadiah kasih sayang Allah swt tersebut. Drama kasih sayang itu berlaku sebentar cuma, tidak sampai tiga jam kerana hanya berlaku dalam pesawat yang secara kebetulan terserempak dengan anak-anak comel ini yang duduk di hadapan kerusi atau tempat duduk di sebelah ruang bersebelahan tempat dudukku.

Satu peristiwa yang cukup menggamit kebahagiaanku, apabila suatu ketika, aku dalam satu perjalanan ke Kuala Lumpur telah bertemu dengan seorang anak comel bernama Alin dalam pesawat MAS yang penuh dengan penumpang. Biasanya aku akan membaca buku atau menulis sesuatu yang ku lalui dalam pesawat. Setelah perjalanan lebih kurang hampir satu jam dan ketika aku sedang khusyuk membaca buku, aku merasakan ada seseorang memandangku. Lalu aku angkat kepala dan mencari arah yang ditunjukkan oleh naluriku.

Tiba-tiba pandanganku bertembung dengan sebuah wajah indah, putih, jernih dan bersih milik seorang puteri comel berketurunan Cina yang duduk selang satu kerusi di ruang sebelah kerusiku yang jangkaan ku usianya lebih kurang 4 tahun. Wajah itu memandangku seakan-akan tidak berkerdip-kerdip sambil melemparkan sebuah senyuman manis. Aku terus sahaja membalas senyumannya. Kami kemudiannya hanya berbalas senyuman dan kerdipan mata. Sekali sekala dia bercakap dengan ibunya (dalam bahasa Inggeris) seakan memaklumi aktiviti yang dilakukannya kepadaku. Lalu ibunya berpaling padaku dan menghadiahkan sebuah senyuman, aku hanya menggangguk dan membalaskan senyuman itu.

SenyumFatima1Fatimaku

Setelah hidangan selesai disantap, aku mengambil keputusan untuk tidur sebentar setelah letih melayan anak kecil tersebut kerana dia asyik melambai dan senyum padaku.. aku sekali sekala memberi juga perhatian dan sambil itu membaca buku. Ketika tidurku hampir melelapkan aku, tiba-tiba serasakan ada satu sentuhan di tanganku. Lembut dan menepuk-nepuk tanganku. Aku jadi tersentak sambil memandang arah sentuhan tersebut.

Subhanallah. Puteri comel yang manis itu berada di sebelahku dengan menghadiahkan  sebuah senyuman yang ranum manis dan tangannya masih memegang lenganku.. Dia berkata: “Hai Auntie”. Suaranya lembut dan manja sekali. Aku secara spontan terus senyum dan ketawa padanya (sebenarnya terkejut juga). Aku memandang ibunya, rupanya si ibu memandang ke arahku sambil tersenyum (entah berapa lama agaknya) dan menggangguk kepala kepadaku sambil aku membalas senyuman dan anggukkannya.

Lalu jawabku : “Hai.. what’s your name, sayang ? “Alin”.. jawabnya ringkas. “Auntie” ? Tanyanya pula. “Wah cerdik juga budak ni”, bisik hatiku. “Call me Auntie Siti”, jawabku. “Hai Auntie Siti”…  Dia senyum padaku dan berpaling memandang ibunya. “How old are you Alin?” Aku terus bertanya sambil membiarkan tangannya memegang lenganku. Diapun mengangkat 4 jari tangan kirinya. Betul jangkaan ku tadi.


Perbualan kami tidak lama hanya setakat itu sahaja apabila terdengar suara ketua pramugara mengarahkan semua penumpang pesawat kembali ke tempat asal kerana pesawat akan menerjah tanah berpijak.  Lalu ibunya memanggil anak kecil itu agar kembali ke sisinya sambil memandangku. Aku mengucapkan pada ibunya : “Terima kasih, puan”. Ibunya menjawab ‘Ya, terima kasih juga” sambil tersenyum.

Si Alin memandangku dan berkata “bye Auntie” sambil melambai padaku dan duduk di sisi ibunya. Aku cukup bahagia dan tersenyum sendirian kerana mendapat kasih sayang Allah dalam perjalanan dari seorang anak kecil dan kebaikan ibunya melepaskan dia kepadaku walau sekelumit bicara cuma. Setelah itu, tiada pertemuan lagi antara kami hanya sebuah pertemuan yang berlaku dalam beberapa detik. Aku bersyukur dengan nikmat kasih sayang tersebut sambil tidak berhenti-henti memuji kebesaran Allah swt.

Mengingatkan wajah-wajah comel yang suci dan tulus hatinya, aku jadi terharu dan sedih mengenangkan anak-anak yang menjadi mangsa buangan ibu-ibu yang tidak bertanggungjawab. Sehingga aku selalu mengharapkan, kalaulah anak-anak ini boleh aku jadikan anak angkat, akan ku pelihara mereka dengan kasih sayang dan penuh amanah. Ingatlah… anak-anak adalah amanah yang menjadi penyambung generasi kita di masa depan. Kasihi dan sayangilah mereka sepenuh hati dan berilah didikan yang sewajarnya yang patut mereka perolehi sebagai insan yang bernama MANUSIA.

*

SalamFatima3SalamFatima  20 SEPTEMBER 2010 (SELASA)/ 2243 MALAM SARIKEI, SARAWAK

AKU…. yang selalu berusaha menghargai segala ANUGERAH TERINDAH daripada Allah SWT kepadaku. Alhamdulillah wa syukrulillah.

– Siti Fatimah Ahmad –

*

SENYUMLAH…. AKU BAHAGIA

SenyumFatima3IbtisamdanAku


Advertisements

80 thoughts on “CT 11. HANYA KERANA SENYUMAN…

    • Salam Amazzet…
      Senyuman anak-anak sangat tulus dan mulus. Memandangnya sahaja membuat hati kita bahagia dan ceria. Semoga setelah dewasa ini, senyuman kita tetap seperti dulu juga walau banyak badai yang melanda. Melihat senyuman, membuat hati kita tenang.

      Terima kasih mas Akhmad. Salam ceria selalu. 😀

  1. subhanallah..alangkah nikmatnya diberi rasa sayang kepada sesama. bersyukurlah bunda, mudah-mudahan bunda termasuk yang disebutkan Nabi kita:
    “Berkasih sayanglah kalian, niscaya Yang memiliki kasih sayang(Allah) akan menyayangi kalian. ” (HR.Bukhari muslim)

    • Anung…
      Amiin… Ya Rabb atas doanya yang baik untuk saya. Alhamdulillah. Mudahan mas Anung mendapat yang sama juga.

      Subhanallah… betapa kasih sayang Allah itu meliputi langit dan bumi, menimpa sesiapa sahaja yang selalu menyebarkan kasih sayangnya baik kepada insan sesama mahupun makhluk lainnya.

      Terima kasih mas Anung. Salam mesra hendaknya. 😀

    • Kembali Andipeace…
      Alhamdulillah… senang menerima kunjungan Andi setelah lama menyepi diri. Kemana agaknya gerangan Andi selama ini ya ? Sudah lebaran baru kembali menjelma.

      Betul… anak kecil itu sangat comel, sopan dan menghiburkan. Sangat aktif dan bijak berbicara. Tidak puas melihatnya bila senyumannya beraksi. Manis sekali dengan matanya yang bercahaya ketika berkata-kata. masih boleh saya bayangin wajahnya yang cantik itu.

      Terima kasih Andi. Salam sejahtera juga dari saya. 😀

  2. Salam hangat bunda siti fatimah. Sungguh bunda seorang yang dikasihi anak-anak dan mengasihi mereka. Semua itu kerna wajah bunda yang juga cantik, membuat mereka suka sama bunda.

    Sepertinya postingan bunda dibuat selepas tengahmalam, setelah anak-anaknya tidur. Tentu anak-anak lagi seronok kerana ibu mereka sentiasa menemani mereka. waduh. seronok meliat keluarga bunda bahgia. ngeblog setelah segala urusan selesai.

    salam hangat selalu.

    • Wa’alaikum salaam Nanda Aldy…
      Ketulusan dan keikhlasan pada wajah itulah yang selalu menghilangkan kepenatan sehingga menjadi segar kembali.
      Terima kasih nanda, selamat kembali bertugas.

      Salam ceria dari bunda. 😀

    • Hai Kakaakin..
      Kasihan ya anak-anak itu, kalau tidak sakit pasti mereka antara yang paling suka senyum dan bercanda. Namun, saya pasti mbak Akin selalu memberi senyuman buat mereka bagi meredakan kesakitannya.

      Senyummu menjadi penawar kepada segala kesakitan.
      Salam manis penuh senyuman dari saya. 😀

    • Fir’aun Ngeblog…
      Salam kenal dan terima kasih sudi berkunjung.
      Alhamdulillah… kalo liat anak orang seperti anak sendiri, maka anak orang akan selamat hidupnya.
      Tapi… yang satu itu bahaya… harus ada kawalan iman dan banyak istighfar lho, mas. 😀

      Salam mesra dari saya.

  3. Ada kenikmatan tersendiri ketika aku menyelami beningnya mata anak-anak. Mata yang penuh dengan kejujuran dan kepolosan. Serasa menemukan kembali kepingan-kepingan kejujuran yang seakan hilang dari jati diriku. Cara bicara mereka yang polos dan apa adanya membuatku akhirnya kembali merenung tentang betapa melegakannya sebuah kejujuran itu.

    salam buat putri Mba Siti tercinta.

    • Apa khabar Budi… senang menerima kunjungan Budi.
      Subhanallah…. betul tu, anak2 memang selalu menyejukkan dan jujur hatinya. Bicara mereka selalu menyenangkan dengan pelbagai persoalan yang membuat kita selalu berfikir secara kreatif dan kritis.

      Salam Budi sudah disampaikan. Ieesyah tersenyum dan suka sambil bertanya… siapa itu ? Susah mahu menerangkan hanya menunjukkan foto di komentar ini.

      Terima kasih Budi. Salam mesra selalu dari saya. 😀

  4. Sore bunda Siti?maaf baru mampir lama tak berkunjung …maklum koneksi inetnya….ga ada unlimited…salam buat putrinya bunda siti ya?dari jagoanku ” dida “….” senyumu untuk saudaramu adalah shodaqoh “

    • Akhmad…
      Tidak mengapa kok.. hal itu biasa berlaku. terima kasih atas kunjungan yang menyenangkan.

      Salam dari Dida sudah saya sampaikan kepada putri saya, ieesyah. Dia senyum dan gembira hingga menanya.. Dida macam Ieesyahkah ? :D. anak2 kecil selalu membuat kita ketawa dengan ulahnya.

      Dengan senyuman, hati menjadi ceria.Sampaikan juga salam saya dan Ieesyah buat Dida ya. 😀

      Salam mesra dari saya.

      • maaf bunda siti, tidak menghormati rasa hormat saya kepada bunda siti……saya menanggapi komentar wong kam fung …..karena blog siti mengunakan bahasa malaysia/melayu, bagaimana kalau blognya bunda siti dikasih translate bahasa indonesia….Affan bunda bukanya sok tahu tapi jujur saja saya ada yang ngerti jg ada yang nggak

        • Akhmad…
          Ngga apa-apa kok. Difahami akan masalah bahasa tersebut. hehehe….. ambil yang ngerti aja mas. Yang tidak ngerti itu tinggalkan. 😀

          Terima kasih Akhmad,insya Allah saya akan berusaha untuk menambah icon translate di ruang widgetnya supaya Akhmad, Wong Kam Fung dan sahabat yang lain akan faham.

    • Wa’alaikum salaam Wr Wb.
      Alhamdulillah, senang dengan kunjungan sahabat guru.
      Iya.. betul mas Yusami. Senyum adalah sebahagian dari iman. Mudahan dengan senyuman akan menceriakan dunia kita dan orang lain.

      Terima kasih dan salam hangat kembali dari saya.
      Semoga sukses juga. 😀

  5. mungkin karena anak-anak kecil itu melihat senyum ibu siti lucu seperti senyum mereka, wajah ibu siti cantik seperti wajah mereka, dan hati ibu siti tulus seperti hati mereka, sehingga mereka senang dengan ibu siti 🙂

    • Salam Unduk..
      senang menerima kehadiran Unduk kembali. Hehehe… semuanya mungkin ya…Alhamdulillah, mudah2an apa yang ditulis Unduk itu benar2 sama.

      Yang pasti semua itu atas kasih sayang Allah jua. Semoga Unduk juga demikian.

      Terima kasih ya atas komentar yang membuat saya senyum membacanya. Salam mesra dari saya. 😀

    • Subhanallah…. itulah keindahan yang tak terlukiskan. Karena dengan senyuman dunia akan sama tersenyum. yang sakit akan sembuh pedihnya.

      Terima kasih Abi Sabila atas kunjungan.
      Salam kenal dan semoga sukses selalu.

    • Alhamdulillah, bisa ketemu kembali dengan Wong Kam Fung. Terima kasih kerana masih sudi ingat untuk bertandang kemari.

      Ibtisam adalah perkataan dalam bahasa Arab yang bermaksud SENYUMAN. Anak saya Si Ieesyah itu kami namakan IBTISAM sebagai nama kedua atau nama panggilan manja buatnya kerana wajahnya sejak lahir hingga kini selalu tersenyum kecuali dia marah dan menangis. Malah dalam menangis juga boleh tersenyum lagi…hehehe, anak ini sangat lucu dan menghiburkan. Bicaralah sangat petah seperti orang dewasa.

      Salam mesra dari saya. 😀

    • Alhamdulillah… Yang ditunggu sudah tiba, yang dinanti sudah datang. Terima kasih Tuan Ersis, hadir menyapa setelah sekian lama tidak bertanya khabarnya.

      Kenapa beberapa kali saya ke blog Tuan Ersis, dibilang suspended ya. Apa ada masalahnya sehingga saya menyangka blognya digodamkan. Syukurlah dapat ditautkan kembali ke sana. Ada kesempatan saya akan ke sana seperti selalu.

      Iya.. senyum itu sedakah. Maka, senyumlah selalu dan dunia akan menyinar keceriaannya.

      Salam hormat penuh takzim buat sahabat guruku yang diingati dari saya di Sarikei, Sarawak.:D

    • Sudah bunda keluarkan dari Taman Larangan. Maka, lain kali jangan main di sana lagi. 😀

      Memang sangat melucukan. Rasa penat balik dari kerja terasa hilang apabila disambut dengan jeritan kesukaan dan pelukan yang erat.

      Terima kasih nanda Dedekusn.
      Salam hangat dari bunda.

    • Wa’alaikum salaam Ummu, sahabat yang baik.
      Tidak mengapa, saya memahami akan kesibukan yang melanda. Mudahan silaturahminya akan tetap terjalin sampai bila-bila.

      Semoga dengan sedekah senyum itu, kita akan merasa damai dan tenteram. Orang yang melihatnya juga bisa merasai yang sama.

      Terima kasih mbak kerana sudi hadir menyapa kembali. senang dikunjungi dalam waktu yang sibuk ini.
      Salam manis dari saya selalu buat Ummu di Indonesia. 😀

  6. Anak2 merupakan titipan Allah SWT yang tak ternilai harganya. Ia adalah permata yang memberikan kesejukan dikala kita merasa lelah. Senyumnya, kepolosannya, keceriaannya, dan kegembiraannya mampu membuat siapa saja takjub dan terbawa lagi masa anak2 yang menyenangkan tentunta.

    Namun sayang, kadang sering kita jumpai dan dengar juga berita tentang penyiksaan anak2. Sedih mendengarnya karena sama saja mereka telah menyia-nyiakan titipan berharga dari Allah SWT tersebut.

    Salam Persahabatan selalu dari Duniaku Disini.

    • Ifan Jayadi…. Semoga kita tahu menghargai apa yang telah dikaruniakan Allah kepada kita. Terkadang kita jarang mensyukuri apa yang ada pada kita. Bila hilang, barulah terasa.

      Terima kasih atas komentar Ifan yang selalu membuka hati dan minda untuk memikirkannya.Salam persahabatan dari saya juga. 😀

  7. Assalaamu’alaikum kak
    anak kecil itu sebenarnya dapat melihat sinar keibuan yang terpancar dari muka akak. Mama juga berperasaan yang sama, kenapa agaknya ada manusia yang hatinya lebih hitam daripada dakwat cina sanggup membuang insan comel kurniaan Allah ini.

    • Wa’alaikum salaam Mama, sahabat yang baik.
      Hati nurani anak-anak kecil amat tulus dan suci. Mereka selalu jujur dalam menilai sesuatu yang memberi daya tarikan kepada mereka. Hargailah anugerah Allah yang terindah ini. Tidak semua manusia dapat memiliki anak, Maka yang dikurniakan anak, hendaklah bersyukur.

      Terima kasih mama atas komentarnya. Senang dengan kunjungan mama yang sudah lama tidak bersapa di maya pada ini.

      Salam sayang dan senyum selalu dari akak buat mama. 😀

      • Minta maaf kak, bukan lupa tapi Mama tengah sibuk bercuti bersama keluarga. Peluang bercuti sebegini memang jarang hadir dalam hidup Mama. Setahun sekali.. Betul kak, Mama setuju dengan akak

  8. Hai Mama…
    Seronok tahu yang mama baru habis bercuti. Bestlah kalau dapat cuti yang lama. Boleh rehatkan minda sambil beriadah bersama keluarga. Semoga cuti yang telah dilalui memberi seribu kenangan yang tak terlupakan kepada mama dan keluarga.

    Selamat kembali buat mama dan teruskan berkarya untuk berkongsi hikmah. Salam mesra selalu. 😀

    • Siti Nor Ieesyah memang anak yang pintar an lucu, Kang Ian. Dia permata hati saya yang selalu menyejuk jiwa.

      Terima kasih kang atas kunjungannya. Kedua-dua Url blog Kang itu akan saya masukkan ke Dunia Sahabat.
      Salam mesra selalu. 😀

    • Wa’alaikum salaam mas Saiful.
      Senang selalu mendapat perhatian dari anak2 kecil. Sesungguhnya hal ini disebut oleh Rasulullah saw. Jika kita suka menyayangi dan mengasihi orang lain, maka Allah akan mendatangkan kasih sayang itu kepada sesiapa untuk menyayangi dan mengasihi kita juga.

      Semoga kita selalu dalam rahmah dan barakah Allah.
      Terima kasih mas atas kunjungan.
      Salam mesra dari saya. 😀

  9. Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh…

    🙂 Dengan senyuman, semerbaklah hari-hari yang kita jalani bersama kenangan yang tiada pernah terlupai.. 🙂

    Salam,

    • Wa’alaikum salaam warahmatullahi wabarakatuh…
      You and Me = We Are

      Hehehe… namanya membuat saya tersenyum senang. 😀 Begitu tinggi nilai kolaborasinya. Tahu nggak ? Di Sarikei ini, ada sebuah kedai menjual pakaian pelbagai jenis, namanya You and Me.

      Iya… senyuman selalu membuat orang di sekeliling kita rasa bahagia. Senyuman menjana hati menjadi ceria dan bersemangat. Senyumlah, pasti hari-hari yang kau lalui akan sentiasa dikenang indah dan mewangi harumnya.

      Salam ceria seindah mentari. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s