CT281. UMRAH WAJIB (7): HAMPIR PENGSAN

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

UmrahWajibFatima1HampirPengsan

*

SELESAI UMRAH WAJIB

Jam di tangan menunjukkan pukul 9.50 pagi (waktu Makkah) sebaik saya dan SPH keluar dari bangunan Saie setelah selesai melakukan tahallul seperti yang telah saya catatkan dalam CT280. TAHALLUL UMRAH. Kami masuk semula ke dalam Masjidil Haram untuk menghayati suasana baru sambil berfoto ria berlatar belakang bangunan Kaabah.

Alhamdulillah, selesai sudah UMRAH WAJIB kami. Apabila kami melakukan Umrah selepas ini, ia sudah dianggap UMRAH SUNAT. Walaupun badan rasa penat dan letih, kami dapat merasakan kebahagiaan dari ibadah yang dilakukan.

Kini, di hadapan mata saya jelas berdiri kukuh bangunan Kaabah yang tinggi dan di kelilingi rombongan haji yang sedang bertawaf. Gema suara talbiah kedengaran di sana sini bersahutan dengan bacaan doa oleh kumpulan jemaah yang diketuai oleh mutawwif.

(Foto-foto yang dipaparkan di bawah merupakan foto yang diambil pada HARI PERTAMA melaksanakan Umrah Wajib di Masjidil Haram.)

*

UmrahWajibFatima2AnjungMasHaram

Kumpulan KT33, Sarawak keluar dari Bangunan Saie berjalan di anjung kaki lima/beranda Masjidil Haram

*

UmrahWajibFatima3DataranKaabah

Pemandangan Dataran Kaabah sekitar jam 10.03 pagi. Matahari sudah mulai memancar dengan terang

*

UmrahWajibFatima4DataranKaabah

Para jemaah sedang bertawaf. Suasana Dataran Kaabah masih legang. Panas kian terasa hangat.

*

UmrahWajibFatima5AnjungMasHaram

Kami sedang mencari kedudukan sesuai untuk menghadap Kaabah dan ruang selesa untuk berdoa sebelum keluar dari Masjidil Haram

*

UmrahWajibFatima6DataranMasHaram

Ruangan luas melihat bangunan Kaabah tanpa gangguan jemaah lain untuk berdoa

*

BERDOA

Allahu Akbar, sayu rasa hati atas kurniaan Allah ini. Saya dan SPH menatap Kaabah dengan tenang sambil berdoa mengharap segala urusan kami dimudahkan Allah SWT selama bermukim di Kota Makkah. Saya dapat merasakan bibir mata mula digenangi air dengan perasaan yang tidak mampu diungkapkan rasa bahagia yang tidak terhingga.

Saat ini, segala penat lelah langsung tidak terasa. Hanya yang ada difikiran adalah rasa bahagia yang menyerbu ke seluruh jiwa. Indah dan damai sekali. Lama juga kami berdiri di anjung Masjidil Haram di hadapan Dataran Kaabah sambil menikmati pandangan rohani yang menakjubkan yang selama ini hanya dilihat melalui kaca tv dan gambar-gambar di media cetak.

*

UmrahWajibFatima7FatimaBerdoa

Saya sedang berdoa (telekung putih berbunga merah jambu) sambil diperhati (perasan sahaja) seorang jemaah lain. Mungkin asyik melihat saya menangis agaknya. 😀

*

UmrahWajibFatima8Berdoa

WAHAI RUMAH ALLAH… BERSAKSILAH, DI SINI KAMI BERDIRI PADA JEJAK HARI PERTAMA

*

BALIK HOTEL

Awalnya, saya dan SPH hendak meneruskan aktiviti ibadah di Masjidil Haram sehingga waktu Zohor. Setelah kami berbincang dengan mengambil kira rasa letih yang tidak tertanggung kerana baru sampai ke Makkah dan masih mengantuk. Selain itu saya hendak membersihkan diri dulu sebelum menyambung tidur kerana terasa badan melekit seperti berpeluh tetapi tidak berpeluh.

Dengan segala alasan yang kami fikirkan wajar untuk kesihatan diri, akhirnya kami mengambil keputusan untuk pulang terus ke hotel dan berehat sepanjang hari. Di hotel juga dilakukan solat berjemaah di tingkat bawah bagi jemaah hujjaj yang tidak ke Masjidil Haram.

Kami berasa sangat letih sekali. Kami tidak dapat meneruskan ibadah solat berjemaah di Masjidil Haram pada hari pertama ini. Hotel kami sangat jauh iaitu lebih kurang 750 meter jaraknya dari Masjidil Haram.

Kami beransur meninggalkan Masjidil Haram sekitar jam 11.00 pagi. Matahari Kota Makkah sangat terik dan panas tetapi saya tidak merasa berpeluh. Perut saya sudah mulai lapar dan rasa haus kembali menyapa. Saya hanya sarapan pagi dengan roti dan air sahaja. Kemudian minum air Zam-Zam selepas Tawaf dan Saie.

Untuk dua aktiviti ibadah tersebut, saya berjalan sejauh hampir 12 km tanpa bekalan makanan dan air yang cukup. Benar-benar rasa perit dengan kelalaian yang tidak dirancang. Semua itu kemudiannya menjadi pengajaran kepada saya untuk membawa bekal roti dan air sepanjang ke Masjidil Haram.

*

UmrahWajibFatima9DataranMasHaram

Pekerja sedang mencuci lantai marmar di Dataran Masjidil Haram. Jemaah haji masih kurang ramai. Panas semakin terik dan memeritkan kulit.

*

UmrahWajibFatima14PintuUtamaNo.79MasHaram

Pandangan indah dan mengetar hati apabila memerhati Main Gate No.79, Al Malik Fahd Abdul Aziz. Rasa tidak percaya sudah melalui pintu ini di hari pertama memasuki Masjidil Haram. Allahu Akbar walhamdulillah.

*

HAMPIR PENGSAN

Laluan pejalan kaki yang kami tempuh untuk sampai ke hotel memang mencabar kerana struktur jalannya tidak rata, berlopak-lopak, simen jalan sudah pecah akibat pembangunan yang sedang berjalan lancar. Jalannya pula berbukit-bukit.

Di pertengahan jalan menaiki bukit, saya tidak mampu berjalan lagi. Badan saya sangat letih, kaki saya sudah bergetar kuat. Lengan SPH saya paut rapat ke badan untuk menggelak jatuh ke tanah.

Pemandangan sekitar, saya lihat  berbalam-balam. Seperti ada bintang-bintang kecil menerawang atas kepala sebelum saya rasa hampir nak tumbang.  Nafas saya sudah tidak teratur, perut terasa kosong dan hati rasa kering kontang. Saat itu, saya inginkan air.

SPH memaut tubuh saya yang lemah dan kami berhenti seketika. Saya tahu SPH juga letih. Walaupun dalam keadaan penat yang melampau di tengah panas terik. Kami sempat ketawa mengenang keadaan kami yang tidak mampu berdiri lagi. Tidak ramai jemaah yang lalu lalang di jalan raya.

*

UmrahWajibFatima11MenaraJamDirajaMakkah

Laluan berbukit yang tidak rata

*

UmrahWajibFatima10LaluanBerbukit

Di bawah bukit ini, saya dan SPH terpaksa berhenti lama untuk menghilang lelah yang hampir membuat saya pengsan di tengah jalan.

*

SEMANGAT

“Bang, Mah tidak mampu berjalan lagi. Mah rasa hendak pengsan. Semua sudah jadi gelap. Berhenti  dulu bang, Mah nak duduk dulu. Bang, hauuss.” jelas saya kepada SPH dengan lemah sambil memaut lengan SPH dengan kuat agar tidak tumbang. 

(Bila diingatkan kembali, teruk benar keadaan saya ketika itu seperti berada di padang pasir. :D)

*

“Rehatlah dulu”, ujar SPH. “Masih jauh ke lagi, bang. Mah rasa nak pengsan ni…hehehe. Lucunya kalau Mah pengsan tengah jalan.” dalam rasa hendak pengsan, saya sempat juga ketawa.

“Janganlah pengsan, susah abang nak angkat Mah tengah-tengah panas ni.” jawab SPH sambil ketawa. “Rehat, dulu. Tidak jauh lagi. Kuatkan semangat dan jalan perlahan-lahan. Tarik nafas dalam-dalam. Mari kita berdoa dan berzikir.” jawab SPH.

Setelah berhenti rehat hampir 10 minit dalam panas terik, kami bertawakal kepada Allah agar diberi kekuatan tenaga untuk sampai ke hotel. Saya berpaut pada lengan SPH sepanjang perjalanan. Kami langsung tidak bercakap. Masing-masing berzikir memohon perjalanan ini menjadi cepat.

Alhamdulillah, sesudah itu perjalanan kami terasa ringan walaupun penatnya tidak hilang. Akhirnya, kami sampai di hotel Sevilla Barakat dengan hati tenang tanpa berkeluh kesah. Kami redha dengan sedikit ujian HARI PERTAMA ini.

*

UmrahWajibFatima12HotelSevillaBarakatMakkah

Alhamdulillah, melihat bangunan hotel saya semangat untuk cepat sampai. Katil sudah terbayang di ruang mata.

*

UmrahWajibFatima13Bilik927HotelSevillaBarakat

Inilah bilik kediaman saya sepanjang berada di Makkah. Katil saya berada di tengah dengan hamparan kain batik di hujung katil dan bantal kecil Ieesyah bercadarkan tuala kecil sebagai “rehal” al-Quran atau terjemahannya

*

RENCANA ALLAH LEBIH BAIK

Sebaik sahaja sampai ke dalam bilik, segala perancangan untuk membersihkan diri terus dimungkiri. Saya mencapai air zam-zam dan minum dengan banyaknya. Setelah itu saya terus membaringkan badan di atas katil. Tidak lama kemudian saya tidur lena dan bangun sebelum masuk waktu Zohor.

Saya ingin benar-benar berehat untuk memulihkan kembali tenaga sebelum melakukan aktiviti ibadah di Masjidil Haram keesokan paginya. Subhanallah, rupanya Allah SWT lebih menyayangi saya dengan memberi saya waktu rehat yang panjang bermula jam 8.40 malam tersebut, selama 8 hari

*

Posting UMRAH WAJIB sebanyak 7 episod ini merupakan catatan kehidupan PERTAMA saya di bumi Makkah. Insya Allah, saya akan berkongsi pengalaman sepanjang 8 hari dalam keadaan uzur syarie (haid) dengan pengisian yang bermakna. Mudahan boleh dijadikan panduan dan diambil pengajaran terutamanya bakal jemaah hajjah.

*

 DoaFatima1Harapanku

*

SEMOGA DIRIMU MENJADI TETAMU ALLAH

bunga

*

***************

SalamFatima3SalamFatima10 September 2014 (Ahad)/  15 Zulkaedah 1435H/ 9.15 pagi, Sarikei, Sarawak

AKU….. menoktah soal, bagaimana harusku melupa jika namamu tidak mampu ku hapus dari galeri hati. Walau sejauhmana kita dipisahkan oleh jarak dan waktu, semua itu hanya hitungan masa yang tidak pernah merongkai ikatan kasihku, yang tidak pernah berpaling. Dengan mengingatimu, dunia ini jadi berbunga wangi. Untuk sebuah nama… rindu tidak pernah pudar.

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

*

Dedikasiku Untukmu.. Hidup ini kita harus berbekal tabah agar tidak lelah menempuh payah. Selalu ada doa untukmu dari hatiku yang terdalam. Semoga sihat dan bahagia dalam rahmat dan lindungan Allah SWT. Wassalaam. 🙂

*

RinduFatimaku1RindukuBerlabuh

*

SETIAP HARI… PELANGI ITU DI HATIKU.

*

*

*

Advertisements

23 thoughts on “CT281. UMRAH WAJIB (7): HAMPIR PENGSAN

  1. Meskipun melalui perjuangan fisik yang luar biasa dan menyebabkan keletihan yang sangat, tentu ini menjadi terbayar dengan indah dengan kenikmatan bisa melakukan serangkaian proses umrah apalagi yang tak terlupakan ketika berdo’a dan tanpa sadar mampu meneteskan air mata kebahagiaan. Ini adalah hal-hal yang tidak mungkin terlupakan. Inilah keberkahan berlipat ganda yang Alloh Ta’ala limpahkan kepada umatNya yang berjuang dan bersusah payah mendatangi Baitullah.

    • sepakat dan sepaham dengan pak kang pakies, yang notabene adalah kakak tertua saya, perjuangan yang keras saat melaksanakan umrah tentu imbasnya kita justru makin dekat kepada-Nya….aaamiiiin

      • Memang benar, pekerjaan haji dan umrah bukan semudah yang disangkakan. Semuanya memerlukan kesabaran yang tinggi dan komitmen yang jitu dengan bekal ilmu yang benar dan betul agar agar apa yang dilakukan benar-benar membawa kepada keredhaan Allah SWT.

        Terima kasih Kang dan salam sejahtera. 🙂

    • Kang Pakies….Alhamdulillah, segala perit lelah yang dirasai selama menunaikan ibadah di mana-mana manasik haji memberi kenangan tersendiri yang tidak dapat diulang kembali perjalanannya.

      Di sinilah ujian dan dugaan Allah SWT kepada para tetamu-NYA untuk meneliti kesabaran dan keteguhan hati dalam mengikuti segala disiplin ilmu haji yang dituntut ke atas setiap umat Islam.

      Mudahan keberkahan dapat dicapai melalui keredhaan-NYA sehingga memperolehi haji mabrur.

      Terima kasih Kang Pakies atas kunjungan dan salam hormat. 🙂

  2. Assalamualaikum wr wb … bu Siti … untung selalu disamping SPH ya … aura kalian berdua saling berjalin seiya sekata. Jadilah semangat kuat kembali. Subhanallah … indahnya ibadah haji berdua pasangan kita. Semoga saya juga bisa nanti. Amin ….

    Salam taqzim dari Pekanbaru kota berftuah … 🙂

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, Soeman Jaya….

      Alhamdulillah, sebaiknya pergi haji ini dengan pasangan sendiri kerana lebih mudah untuk saling bantu membantu. Selain itu dapat memanfaatkan masa bersama dan mengeratkan hubungan dengan baik. Insya Allah, saya doakan Soeman juga akan sampai ke sana bersama pasangannya. aamiin.

      Terima kasih hadir bertandang dan salam ceria. 🙂

  3. Assalamualaikum wr wb
    Bunda fatimah

    Tiap kali membaca dan melihat foto keindahan mekah..rindu ingin kesana ya bund
    Moga kongsian selalu menjadi ladang pahala
    Amin 🙂

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, Purnomo Jr…

      Insya Allah, kerinduan hari ini akan menjadi kenyataan untuk dileraikan apabila panggilan Ilahi menyapa jua akhirnya. Saya doakan selalu. Aamiin. Mudaahn semua kebaikan yang kita kongsikan mendapat barakah dari Allah SWT hendaknya.

      Terima kasih Purnomo dan salam sejahtera. 🙂

    • Aamiin Allahumma Aamiin.
      Insya Allah, jika niat sudah dihati, pasti lambaian Ilahi akan hadir menyapa Sussi. Berdoa dan berusaha merupakan dua hal yang membawa jejak ke Tanah Suci. Berdaftarlah cepat-cepat, ya.

      Terima kasih hadir perdana kemari dan salam kenal kembali, Sussi. 🙂

  4. assalamualaikum mbak, lama tdk kasih komentar tp saya sll mengikuti postingan mbak. jalannya sepertinya saya kenal mbak, apakah arahnya dr zam-zam tower ke timur, lewat bangunan baru perluasan msjdl haram lalu belok ke selatan. kalau ya itu jalan yg sy lalui jg mbk. thawaf wajib memang melelahkan apalagi hbs terbang 10 jam, di hotel istirahat sebentar, jalan 1,3 km dilanjutkan thawaf dan sai, apalagi waktu itu 10 hr menjelang wukuf jd sangat padat keadaannya. ibu saya langsung ndelosor(rebahan) dan langsung tertidur pulas saking capeknya di halam luar sai. tapi terlihat wajah-wajah lega,bahagia dan syukur tiada habisnya rasanya tdk percaya sdh berada di hadapan ka’bah menjadi tamu pilihan allah. semoga tulisan mbak mengugah yg muda-muda utk segera berhaji krn ibadah haji adalah ibadah fisik yg memerlukan kesehatan prima, semoga, wassalam.

    • Wa’alaikum salaam wr.wb, saudara Hafid…
      Kalau meneliti penjelasan Hafid di atas, mungkin jaan sama kita lalui kerana jika dari arah Masjidll Haram ke Hotel Sevilla Barakat, pembangunan pembesaran Masjid tersebut adalah di sebelah kanan sepanjang laluan berjalan kaki.

      Memang melelahkan kerana jalannya harus mendaki bukit kecil. Ketika itu terbayang saya beberapa jemaah haji yang berumur dan uzur berjalan mendaki bukit tersebut. Kalau kami yang boleh dikira masih mempunyai tenaga muda pun amat letih, apa lagi yang lanjut usianya.

      Saya sangat menyarankan kepada teman-teman pembaca yang masih muda agar berdaftar awal dan pergi haji awal kerana kerja manasik haji sangat memerlukan tenaga yang banyak dan meletihkan. Semuanya melibatkan tenaga fizikal selain rohani, emosi dan intelektual yang utuh.

      Terima kasih Hafid sudi berkunjung lagi dan menitip kongsian pengalaman berhaji di LMGS G2. Sumbangan pengalaman Hafid bersama keluarga sangat dialu-alukan.

      Salam sejahtera dan hormat selalu. 🙂

  5. Pingback: CT297. TETAMU BULANAN MAKKAH(1): KHATAM TERJEMAHAN AL-QURAN | LAMAN MENULIS GAYA SENDIRI G2

  6. Pingback: CT356. HARI PERTAMA SOLAT BERJEMAAH DI MASJIDIL HARAM | LAMAN MENULIS GAYA SENDIRI G2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s