CT.62 HADIAH DARI LANGIT (5): “BEDAH” RUMAH DEBU – SANDY FIRLY

11 Jun

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh


Satu penghargaan buat saya apabila seorang novelis muda dan sedang meningkat naik namanya di Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Indonesia, Sandy Firly hadir menulis di komentar PROFIL dengan maksud untuk menghadiahkan buku novel pertamanya RUMAH DEBU.  Alhamdulillah, tentu sekali saya sangat terharu dan tidak menduga satu lagi HADIAH DARI LANGIT (5) akan menjadi koleksi peribadi saya yang sangat bernilai hasil persahabatan yang terjalin di dunia maya.  Novel kiriman beliau, selamat saya terima pada 16 Mei 2011 (Isnin), jam 10.10 pagi.



sandi firly March 29, 2011 at 9:06 pm 

Assalaamu’alaikum wr.wb
Ibu Fatimah, saya bermaksud “menghadiahkan” buku novel saya Rumah Debu kepada Ibu. (saya membaca tanggapan ibu dari blog Pak HE Benyamine).
Saya minta alamat ibu, biar saya bisa kirim Novel Rumah Debu, agar bisa dibaca juga oleh tetangga jiran Malaysia.

Salam.

TERIMA KASIH, SANDY FIRLY

****************

Untuk menghargai Sandy, saya berbesar hati melakukan “bedah buku”  ke atas novelnya. Beliau menyenangi hasrat saya sedangkan sebenarnya saya kurang pasti bagaimana harus dimulai acara pembedahan itu…hehehe, seperti membedah manusia aja nih.😀 Namun saya akan berusaha mengikut cara dan gaya sendiri. Mungkin banyak bedanya dengan cara pakar “bedah buku” yang ahli dalam bidang ulasan buku berbentuk novel dan sastera. Mudahan usaha kecil ini, bisa membantu Sandy melihat pemikiran “orang luar” dari dunia sastera atau satu-satunya dari Malaysia.😀

“Bedah buku”  kedengaran asing bagi saya di Malaysia. Pertama kali saya mendengar istilah “bedah buku” ini melalui filem Ketika Cinta Bertasbih 1 pada acara bedah buku “Menari Bersama Ombak” karya Ayatul Husna yang dimoderator oleh Anna. Kemudiannya saya fahami sebagai ulasan atau kritikan buku. Begitu kreatif sekali istilah yang digunakan. Untuk melakukan ulasan buku, biasanya saya akan membaca tiga kali.

Pertama, bacaan santai sambil duduk rehat  dengan minuman air coklat panas dan mengunyah biskut atau coklat kesukaan saya. Beginilah saya ketika membaca, mesti ada makanan dalam mulut. 😀 Bacaan cara ini paling cepat mengambil masa 7 hari kerana diselang seli kesibukan tugas.   Bacaan kedua  bertujuan mengenal pasti fakta penting untuk dikaitkan antara satu dengan lain tentang peristiwa yang berlaku. Bacaan akhir, biasanya mengambil masa lebih lama  bagi meningkat kefahaman, penghayatan dan penelitian yang mantap agar pembedahan berhasil dijalankan dengan jayanya.  Walau tidak selalunya memuaskan. :D 

“Pembedahan” saya hanya mengikut kefahaman yang terhasil dari rasa ingin tahu dan persoalan yang timbul disebabkan kekeliruan yang mungkin kurang diperhatikan oleh penulisnya.  Tiada sokongan dari sumber lain, semata-mata berdasarkan bacaan dan sesuai menurut pendapat saya. Justeru, tidak mestinya betul dan diterima oleh penulis buku. Sebenarnya, inilah PERTAMA KALI saya membedah novel. :D 

 Ya… marilah bersama saya untuk memulai acara “post moterm” ke atas seluruh tubuh RUMAH DEBU hasil dari penelitian bacaan saya secara sederhana.

RUMAH DEBU, novel perdana Sandy Firly. Cetakan Pertama, November 2010 dan yang berada di tangan saya merupakan Cetakan ke-2 Mac 2011, terbitan Tahura Media, Banjarmasin. Jumlah halaman 151. Novel ini mengandungi bahagian 1 (7 tajuk), bahagian 2 (4 tajuk), bahagian 3 (8 tajuk) dan bahagian 4 (1 tajuk).

Setelah membaca RUMAH DEBU sekian kalinya, saya berpendapat novel  karya Sandy Firly  sesuai dibaca oleh semua peringkat umur. Penulis menggunakan segala potensinya  sebagai seorang penulis dan jurnalis yang terlibat langsung dalam dunia sastra di Banjarmasin sehingga novel ini mempunyai daya tarikan tersendiri. Tidak dinafikan terdapatnya beberapa perkara yang kurang dicermati yang menampakkan adanya kelonggaran pada plot cerita tetapi tidak mengganggu keseluruhannya.

Jalan cerita novel ini sederhana namun menarik. Tidak terlalu memberatkan minda,  walau ada ketikanya menyesak nafas dan menyerikan pada adegan pergaduhan antara dua kelompok preman. Penulis berjaya mengolah setiap watak (peranan) bersama emosi yang disandarkan kepada mereka dengan baik sekali.

Sesuai dengan nama RUMAH DEBU, saya yakin bahawa Sandy berusaha untuk menyuarakan keperihatinan beliau terhadap apa yang berlaku  di Banjarmasin khususnya dan  wilayah Kalimantan Selatan amnya berhubung aktiviti pertambangan batu bara yang memberi dampak besar kepada pencemaran alam sekitar sehingga rumah-rumah dalam lingkungan tersebut berdebu deras.  Malah sering terjadinya  kemalangan jiwa akibat tabrakan truk-truk batu bara (hal.45). Hal ini tentu mengganggu ketenteraman hidup warga penduduk dan mengancam keselamatan mereka. 

Isu-isu berhubung pertambangan batu bara melibatkan lokasi seperti Rantau, ibu kota Kabupaten Tapin (hal. 3-4, 18) – yang menjadi fokus utama dalam novel ini dan  Martapura yang dianggap kota beruntung kerana ia adalah kota para ulama atau kota santri, “maka truk-truk batu bara tidak akan pernah berani ngebut setiap melintas di Kota Martapura” (hal.47).  Maka, jelaslah isu pertambangan batu bara di Banjarmasin  merupakan isu lokal yang harus ditangani segera oleh pihak berwajib sebagai satu tanggungjawab dasar dalam memberi keamanan dan keharmonian kehidupan lingkungannya.

Sandy cuba membuka dunia kebenaran tentang isu pertambangan batu bara di Wilayah Kalimantan Selatan melalui pencarian Rozan di internet dalam penelitian Walhi (Wahana Lingkungan Hidup), Kalsel (hal. 19-20).  Usaha Sandy ini juga dapat dikuatkan melalui artikel saudara HE. Benyamine dalam blog beliau,  antaranya “KEJAGAUAN” DALAM TRAGEDI PERTAMBANGAN, KONFLIK PERTAMBANGAN BATUBARA KALSEL, dan kumpulan artikel ini.

Untuk melihat fenomena pergolakan pertambangan batu bara ini, Sandy menggambarkan melalui pertelingkahan dan perebutan kuasa antara dua kelompok preman (Pak Sawang – disokong Pak Ismail dan Udin Tungkih – didalangi Ibu Diyang) bagi memungut wang jatah keamanan bagi truk-truk yang melalui kawasan yang dikuasai atau wang santunan bagi keluarga yang tewas disebabkan tabrakan truk-truk batu bara. Sering juga berlaku pergaduhan yang melibatkan nyawa dan kecederaan.

Pergolakan bermula atas  rasa dendam Ibu Diyang kepada suaminya, Pak Ismail  yang berkahwin  lagi tanpa pengetahuannya. Ibu Diyang baru sahaja mengetahuinya dalam 1 bulan sedangkan perkahwinan itu sudah berlangsung hampir 10 tahun (hal. 24). Ternyata isteri kedua Pak Ismail adalah Sarah Hidayati, ibu kandung Rozan. Ibu Diyang dibayangi sebagai dalang yang merubah hidup Rozan dan membawa kepada  pembongkaran segala rahsia riwayat hidupnya yang tersimpan kukuh oleh Guru Aran. Guru Zaman, Ibu Maryamah, Zahra dan Sarah sendiri.

Namun sayang sekali, Sandy tidak menggaplikasikan sebaik mungkin isu pertambangan batu bara yang menjadi dilema dalam masyarakat di Kalimantan Selatan melalui novel beliau. Kesempatan itu kurang dimanfaatkan  oleh Sandy sebagai seorang jurnalis yang berpengalaman untuk membuat kajian dan penyelidikan mendalam  sebagai usaha melarutkan kebenaran yang benar-benar wujud di dunia nyata. Sandy boleh mencipta peran utama, Rozan sebagai pejuang masyarakat yang akhirnya menjadi tokoh muda yang membangunkan wilayah Rantau dan persekitarannya setelah bertahun-tahun hidup di Rantau dan menggunakan kebijakan intelektualnya.

Saya meneliti seolah-olah isu pertambangan batu bara dan rumah-rumah debu hanya menjadi latar belakang kepada pemerhatian Rozan terhadap lingkungan baru kehidupannya. Isu-isu ini tidak disingkap dengan baik sedangkan Rozan sendiri mempunyai banyak persoalan terhadap misteri rumah-rumah debu yang belum ada jawabannya (hal. 18, 22, 136) sehingga ke penamat novel. Saya sendiri rasa tertanya-tanya penyudah perkaitan RUMAH DEBU ini dengan riwayat hidup Rozan. Sepertinya tidak menyambung. Sedangkan RUMAH DEBU menjadi  TAJUK UTAMA NOVEL ini. Tajuk tersebut seperti kurang memberi makna menyeluruh kepada isi  novel walaupun novelnya sangat menarik. 

Berdasarkan awal cerita ini “Rozan belum menyadari bahawa ketarikannya terhadap rumah-rumah debu itu nantinya menyeret dirinya lebih jauh ke dalam keras dan liarnya kehidupan sekitar pertambangan batu bara” (hal. 20), seolah-olah Sandy cuba memberi gambaran kepada pembaca bahawa hidup Rozan di kemudian hari mempunyai hubungan dalam memperjuangkan masalah lingkunagn yang memerlukan seorang tokoh muda yang berani dan bekerja keras bagi maslahat ummah dan pembangunannya. Ternyata tanggapan saya meleset dan RUMAH DEBU terlihat tersasar dari tajuknya yang sebenar. Setelah mengulang baca novel ini, saya berpendapat pilihan tajuk kurang sesuai. Itu menurut saya, Sandy.😀

RUMAH DEBU karya perdana SANDY FIRLY ini menyeret minda pembaca  seperti menyaksikan sebuah sinetron keluarga  yang mengalami konflik jiwa dan perebutan kuasa antara dua kelompok preman (Pak Sawang dan Udin Tungkih) untuk menguasai jalan pertambangan batu bara. Penulis juga menyorot banyak kenangan silam yang penuh rahsia. Kedua-dua plot cerita ini mempunyai kisah tersendiri sebelum bersatu pada penamatnya.

Menyusuri semua watak dan penceritaannya, penulis seakan melakukan  paksaan idea bagi menamatkan novel ini sedangkan terdapat plot cerita yang belum terunggkap dan diselesaikan.  Apakah sebenarnya misteri rumah-rumah debu ? Bagaimana penyelesaian pihak berwajib bagi melaksanakan undang-undang agar tidak ada lagi masalah perebutan kuasa di jalanan pertambangan yang mengganggu keselamatan dan ketenteraman awam ? Bagaimanakah Ibu Diyang memperoleh rahsia kisah silam Sarah dan tahu bahawa Rozan anak Sarah ?

Rahsia  yang tersimpan begitu kukuh selama 16 tahun hanya dalam beberapa bulan diketahui mudah oleh Ibu Diyang melalui penyiasatannya (hal.84). Jika Sarah, Zahra, Guru Aran, Guru Zaman dan Ibu Marhamah menutup rahsia ini dari diketahui sesiapa (hal. 95, 101 dan 126).  Maka, bagaimana Ibu Diyang mendapat rahsia ini ? Saya mencari-cari jawabannya tetapi tidak ditemui. Maaf Sandy, jika saya khilaf memahami jika jawabannya memang ada.😀

Menurut saya, klimak novel ini harus lebih mantap dan mengesan hati pembaca. Biar pembaca merasai segala gelojak hati Rozan, menangis atau seumpamanya. Tapi saya tidak merasai gamitan perasaan itu. Jujurnya,  perasaan nyeri dan takut muncul dibenak saya ketika Jantra bertarung dengan Udin Tungkih. Begitu juga pengkisahan tentang tacut-tacut yang menggerunkan (hal. 58-61).

Mungkin kerana saya tidak menyukai adegan pergaduhan menggunakan senjata yang bisa mengakibatkan  pembunuhan, kematian, luka dan  cedera parah yang tentunya menyedih dan menyayat hati.  Jelas, penulis dapat mengolah dan menggambarkan situasi ini dengan sangat berkesan (hal. 26-27, 63, 138-142 dan 145-146). Hehehe… untuk adegan ini, saya ngeri untuk membacanya kembali. Tetapi kerana harus melakukan pembedahan, saya terpaksa menahan hati melalui rasa ngeri dan nyeri itu. Salut Sandy.😀

Sandy belum berjaya memainkan perasaan pembaca (saya barangkali) pada kemuncak  penamat novel ini. Ia ditamatkan  begitu sahaja, di mana watak  berkenaan berada di dalam ambulan –  Rozan, Guru Zaman, Jantra, Sarah dan Zahra – Bagaimana mereka berada di dalamnya tidak dijelaskan.  Segala rahsia harus dibongkar di dalam ambulan seolah bimbang jika Jantra mati dan tidak tahu siapa anaknya maka kekesalan akan wujud atau sebaliknya.

Ekspresi wajah dan emosi Sarah juga tidak ditonjol dengan baik oleh Sandy. Kelihatannya tiada perasaan marah, benci yang dilahirkan oleh Sarah setelah tahu Jantra adalah lelaki yang memperkosanya semasa muda. Reaksi Sarah -“kembali Jantra mengangkat tangan kirinya menggenggam tangan Sarah yang masih terus terguncang dalam tangis “(hal. 147) seolah-olah pasrah. Begitu mudah Sandy menggambarkan penerimaan Sarah terhadap Jantra sedangkan selama 16 tahun dia menderita berpisah dari anak dan dosa yang ditanggungnya.

Ledakan jiwa Rozan setelah mengetahui siapakah ibu dan ayah kandungnya juga tidak digambarkan dengan baik. Emosi Rozan tidak dimanipulasi oleh Sandy. Rozan digambarkan “kelopak matanya terasa hangat oleh airmata yang mulai menggabak” – (hal.147. Emosi apakah itu sebenarnya ? Bahagia, benci, kesal atau luka ?

Bagaimana mahu menggambarkan jiwa seorang anak yang mengetahui dirinya adalah anak luar nikah ? Di”buang” oleh ibunya akibat rasa malu ?  Lelaki yang dikatakan ayah (apakah layak lelaki itu dinamakan ayah kandung ?) itu pula  lari dari tanggungjawab setelah memperkosa ibunya sehingga mengakibatkan kehamilan ? Sayang sekali, tiada lonjakan emosi dari Rozan. Malah semua emosi watak diwujudkan dengan menelan kepahitan masing-masing.


Keputusann yang dibuat Rozan untuk berpergian jauh dari Rantau dan Martapura seolah-olah dia tidak dapat menerima apa yang berlaku, jiwanya tidak ampuh dan cara fikirnya tidak mantap (sesuai dengan umurnya 16 tahun). Sedangkan penulis menggambarkan Rozan seorang yang berfikiran matang dan kritis sama ada melalui pertanyaannya (hal 99-100) atau tulisannya di Ruang Sunyi (hal. 19, 67-71, 150). Saya kagum anak semuda Rozan berusia 16 tahun sudah bisa berfikiran kritis hanya karena akrab dengan teknologi internet.  Sedangkan penulis tidak menggambarkan kebijakan Rozan dalam pelajarannya yang sepatutnya menjadi kekuatan kepada Rozan sebagai seorang ilmuan pintar di usia muda.

Ternyata gambaran awal penulis tentang kebijakan Rozan kurang relevan dengan tindakan Rozan  yang  “memutuskan untuk pergi sejauh kakinya mampu melangkah” setelah dia mengetahui siapakah ibu dan ayah kandungnya di malam berdarah itu. (hal. 151). Keputusan ini menunjukkan sifat putus asa dan kecewa serta tidak menggunakan akal budinya sebagai anak yang berpendidikan agama untuk berbakti kepada orang tua yang baru sahaja dikenali dan ditemui. Mengapa harus membawa diri dan tidak terus berkhidmat di pasentren Guru Zaman ?

Oh ya… satu lagi yang mungkin kurang dicermati oleh Sandy iaitu mengaitkan watak dengan umur. Banyak persoalan timbul dibenak fikiran saya, antaranya:

1. Bagaimana Sarah yang masa mudanya berusia dalam lingkungan 15 tahun (ini difahami melalui umur Zahra – 30 tahun, hal. 12) boleh berfikir seperti orang dewasa dan tahu menyediakan persiapan persalinannya dengan baik (hal. 102, 128). Selain itu, begitu mudah memaklum (berbohong) bahawa bapa calon bayi sedang pergi ke luar kota. Melihat keadaan ini, apakah di sana, anak-anak perempuan biasanya berkahwin muda ya, Sandy ?

2. Usia Rozan 16 tahun digambarkan sebagai anak muda yang berpemikiran sangat matang. Ini dapat dibaca melalui cara fikir dan penulisannya di Ruang Sunyi.  Kebijakan berfikir dan keindahan bahasanya digambarkan oleh Sandy hasil dari pengaruh  buku bacaan (hal. 14 ), akrab dengan internet (hal. 19, 67-71, 150). ) dan tulisan puisi  untuk Samira juga jasanya menulis surat cinta untuk teman-teman (hal. 40-43).  Sedangkan Rozan tidak begitu pandai menghafal al-Quran, ilmu tafsir dan hadis (hal. 99). Selain itu, kekaguman  Zahra (hal 100).  Hal ini menjarakkan kebijakannya. Secara logika, anak seusia demikian tentu belum mantap cara fikir dan masih berusaha belajar mengenal dunia tulis dan baca. Kebijakan Rozan ternyata masih longgar dan tidak sesuai dengan umurnya yang sangat muda.

3. Terdapat perbedaan umur Guru Zaman yang ditulis secara berasingan yang tidak disedari oleh Sandy iaitu di halaman 3, “Dikatakan ayahnya, sahabatnya itu hanya sendirian. Belum kawin, meski usianya sudah nyaris kepala lima. Kenyataan umur didapati berbeda di halaman 29 melalui pengakuan Guru Zaman sendiri, “Pak Sawang sendiri sudah cukup tua, mungkin seumuran saya, sekitar lima puluh lebih…”

TERAKHIRNYA, satu yang menyenangkan saya  dalam membaca apa jenis bahan bacaan adalah bahasa dan struktur ayat yang digunakan. Novel adalah karya kreatif, maka pemilihan perkataan dan pembinaan ayat akan mempengaruhi jalan cerita yang menarik perhatian pembacanya. Saya mengharapkan Sandy mengurangkan perkataan “NYA” yang boleh menggangu konsentrasi pembaca untuk memahami kepada APA dan SIAPAKAH -nya – itu dikembalikan. Saya dapati terdapat 1673 kata-NYA- dalam novel ini. Menurut pembacaan saya, ia seharusnya dikurangkan kerana mengganggu fokus pengkisahan cerita yang sedang dibaca.


ALHAMDULILLAH, setelah beberapa waktu menekuni novel RUMAH DEBU ini, ternyata novel ini patut dibaca kerana banyak iktibar dan pengajaran yang boleh diambil terutama anak muda agar tidak terdorong oleh nafsu serakah yang mengakibatkan anak luar nikah. Keperihatinan kepada kebersihan alam sekitar dan keamanan masyarakat menjadi keutamaan dalam mewujudkan sosial yang sihat.

Setiap kebenaran hendaklah dimaklumkan supaya tidak berlaku banyak kesilapan dan salah faham yang memberi impak besar terutama mereka yang mempunyai anak angkat. Bersikap jujur lebih memudahkan banyak perkara daripada menyimpan rahsia terlalu lama yang tentunya lambat laun akan terbongkar dan lebih mengeruhkan suasana.

Saya berharap, SANDY FIRLY, penulis novel RUMAH DEBU bisa menerima bedah dan kritikan dari saya yang sederhana ini. Mudahan dapat membantu untuk menambahbaik penulisan akan datang.


10 Jun 2011 (Jumaat)/ 8 Rejab 1432H/ 10.44 malam- SARIKEI, SARAWAK


Aku… dan kehidupan menjadi satu dalam keredhaan-Nya. Biarlah sebuah kegembiraan aku bicarakan dengan kesyukuran. Biarlah sebuah kesusahan aku bicarakan dengan kesabaran. Semalam…. adalah kenangan untuk hari esok. Esok adalah harapan dan penyerahan suka, duka, bahagia, derita dan kepayahan takdir yang tiada pilihan. Terimalah… fenomena ketentuan ini dengan penuh keredhaan.

– SITI FATIMAH AHMAD –

****************

HIDUP INI SELALU INDAH: HARGAILAH IA DIMANA SAHAJA ENGKAU BERADA

87 Responses to “CT.62 HADIAH DARI LANGIT (5): “BEDAH” RUMAH DEBU – SANDY FIRLY”

  1. ejawantahblog June 11, 2011 at 8:02 am #

    Ass….

    Senang dapat berkunjung di tempat Bunda, sambil menikmati rangkuman refrensi sebuah hasil karya yang penuh pembelajaran untuk kita semua. Setiap masalahdapat mengubah manusia, namun manusia tidak dapat merubah setiap masalah. Akan tetapi kita sebagai manusia diharuskan belajar untuk menghadapi masalah dan tidak lari dari masalah yang sedang kita hadapi, karena Tuhan tidak akan pernah memberikan ujian dan cobaan diluar batas kemampuan hambanya.

    Sukses selalu untuk Bunda dan keluarga. Semoga selalu dapat menghasilkan karya yang terindah dalam setiap goresan tinta emasnya.

    Salam
    Ejawantah’s Blog

    • SITI FATIMAH AHMAD June 11, 2011 at 6:00 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Indra…

      Terima kasih berkunjung kembali walau saya sudah lama tidak menyapa.
      Kehidupan ini merupakan cabaran untuk menguji ketabahan, kekuatan dan keintelektualan manusia yang dibekalkan ilmu dan akal. Oleh itu, setiap masalah mempunyai jalan menuju penyelesaiannya dengan cara rasional berpandukan kepada ajaran Islam yang unggul.

      Benar, melarikan diri dari masalah bukan jalan terbaik untuk menyelesaikan masalah tersebut. tetapi berdiam diri dan berundur sementara untuk mencari strategi memberi kelebihan yang bermanfaat jika diketahui kebaikannya. Mudahan kita selalu bersedia berhadapan dengan tantangan hidup.

      Terima kasih lagi untuk apresiasinya. Senang menerima komentar berbobot dari mas Indra. Mudahan betah lagi kemari untuk berbagi hikmah.

      Salam mesra di penghujung pekan dan semoga dirahmati Allah selalu.

      • ejawantahblog June 16, 2011 at 4:56 am #

        Ass….

        Dengan segala kerendahan hati Ejawantah’s Blog menghantarkan Blogger Award 2011 secara bergulir kepada para sahabat, dan Award dapat diambil di http://ejawantahnews.blogspot.com/2011/06/menerima-menebar-harta-karun-dari-dunia.htm.

        Dan selamat pagi sahabat semua, selamat bergembira, dan tetaplah semangat. Sukses selalu.

        Salam
        Ejawantah’s Blog

        • SITI FATIMAH AHMAD June 16, 2011 at 12:13 pm #

          Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Indra…

          Alhamdulillah, giliran Award dari mas Indra pula saya terima. Ternyata dua bulan ini saya kebajiran award ya.😀

          Terima kasih untuk penghargaannya dan mudahan persaudaraan bisa terjalin baik di masa depan.

          Namun begitu, malangnya award tidak bisa dititip mas, kok linknya menjurus ke laman tidak ditemukan. Ada apa ya. Harap-harap blognya tetap baik aja dan tidak apa-apa.

          Mohon dimaklumkan, jika ada perubahan di blog mas Indra.
          Salam mesra selalu.

  2. WARDAH F. June 11, 2011 at 8:33 am #

    Asm…
    Lamak kitak sik nulis. Ke mana menghilang?

    Alhamdullillah Tahniah sekali lagi. Doa juak utk kmk berdua dpt gi lagi ke sinun kelak. Amin.

    Insyallah ari tok kamik akan berangkat pulang ke Kl jam 3pm. Berambeh rumah pian semlm. Gak ya esok pg br balit TI.

    Apa program ktk cuti sek.?

    • SITI FATIMAH AHMAD June 11, 2011 at 6:21 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Tuan Haji Faisal…

      Hehehe… kamek bercuti kejap dari maya. Istirehat dari semua hal yang menyibukkan dan memenatkan hati, jiwa dan minda. Alhamdulillah, sudah segar dan kembali menyapa semula di maya.

      Terima kasih atas doanya. Mudahan kitak duak Ani akan tercapai hasrat untuk ke sana lagi nanti. Aamiin.

      Insya Allah, mun balit agik, dapat juak singgah rumah kamek kelak. kamek faham dengan cuti yang singkat dan perjalanan jauh, tentu belum sempat agik bersilaturahmi ke Sarikei.

      Cuti tadik, sibuk juak dengan kuliah sidak guru yang ambil PGSR, jadi cutinya hanya sekitar Sibu dan Sarikei ajak. Alhamdulillah, seronok juak walaupun dekat rumah.

      Salam mesra selalu dan terima kasih kerana datang menyapa untuk khabar berita kitak sekeluarga. Didoakan sihat semuanya dan selamat sampai ke Teluk Intan.😀

  3. Mabruri Sirampog June 11, 2011 at 9:26 am #

    Assalamu’alaikum bunda..

    wah syukur Alhamdulillah, ternyata silaturahim yg terjalin lewat dunia maya ini bener2 terasa barokahnya, diantaranya bisa dengan berbagi ilmu semacam buku atau novel seperti yang bunda ceritakan ini.

    Mengenai novelnya, dari review yang telah bunda ceritakan, novel ini bagus karena banyak hikmah di dalamnya. Banyak pelajaran2 bagus yang bisa kita ambil dari isi ceritanya. Sayangnya saya sendiri belum baca bahkan belum tau tentang novel tersebut bunda. Beruntung sekali bunda sudah dapat duluan…😀

    salam bunda…

    • SITI FATIMAH AHMAD June 11, 2011 at 8:38 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Mabruri…

      Alhamdulillah, keberuntungan yang dihadirkan Allah buat saya yang tentunya saya sendiri tidak menyangka akan dihadiahkan oleh Sandy. Saya sangat terharu dan menghargai.

      Benar, demikianlah persahabatan maya yang tidak pernah kita bayangkan sebelum ini, Ternyata ia lebih dari yang kita sangkakan. Semuanya atas silaturahmi yang baik untuk jalinan persaudaraan yang baik.

      Iya, novel Rumah Debu memang bagus untuk dibaca dan banyak pengajaran yang Sandy cuba tampilkan bagi menyedarkan kita tentang pentingnya keharmonian hidup dan tanggungjawab yang harus disandang walau pahit yang menjelang.

      Terima kasih Mabruri untuk apresiasi dan kunjungan yang menyenangkan. sem,oga ceria di penghujung pekan ini.

      Salam mesra.😀

  4. ehfazella June 12, 2011 at 3:04 pm #

    Assalamualaikum,
    menulis novel itu susah susah gampang yah…
    apalagi sampai membedahnya…

    • SITI FATIMAH AHMAD June 12, 2011 at 3:16 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Ehfazella…

      Hehehe… dua-duanya mempunyai cerita tersendiri. Kedua-duanya memerlukan jalan fikir yang bersungguh-sungguh. Kalau bukunya dibedah, penulisnya selalu merasa teruja dalam debaran.

      Menulis novel tidak semudah membedahnya.😀 … pusing nih.
      Terima kasih ya.

      Salam ceria.

  5. hajriansyah June 12, 2011 at 4:29 pm #

    kata rumah debu bisa juga menjadi metafor bagi petanda “memutuskan untuk pergi sejauh kakinya mampu melangkah”. dan judul itu bisa ber-dua-makna sekaligus, denotatif dan konotatif. mungkin begitu, maksud sandi.
    ulasan ibu sangat menarik, ciri dari pembacaan yg mendalam. saya senang membacanya.
    lama tak berkunjung ke sini, senang rasanya bisa singgah lagi.
    salam hangat dari banjarmasin

    • SITI FATIMAH AHMAD June 12, 2011 at 9:11 pm #

      Hai Hajri…

      Alhamdulillah, kiranya sahabat baik Sandy bisa hadir membantu menjelaskan makna Rumah Debu menurut metafora yang sesuai.

      Saya tidak menyanggah kerana tajuk adalah hak milik penulisnya tetapi sebagai pembaca, saya juga harus memberi pendapat tentang apa yang difikirkan saya mempunyai makna keseluruhan untuk novel ini. Hanya Sandy yang tahu apa yang dimaunya. Kita dengar jawaban dari Sandy pula, Hajri. 😀

      Terima kasih hadir singgah walau sedang sibuk. Saya senang dan mengalu-alukan. Saya juga jarang ke blog Hajri. Mudahan silaturahminya tetap baik.

      Salam hangat kembali.

  6. gaptek_ancorez June 12, 2011 at 4:30 pm #

    Salam bunda…lama tak jumpa, apa kabar?

    • SITI FATIMAH AHMAD June 12, 2011 at 9:23 pm #

      Alhamdulillah, saya sihat dan baik-baik aja.
      Didoakan Gaptek Ancorez juga demikian sama.
      Terima kasih hadir menyapa.
      Salam mesra.

  7. hajriansyah June 12, 2011 at 4:35 pm #

    saya berharap sandi mampu dan mau menyelesaikan yg tercecer pada buku pertama ini. terlalu banyak yg dapat diharapkan kelanjutannya kan, bu? hehe…
    salam

    • SITI FATIMAH AHMAD June 12, 2011 at 9:27 pm #

      Iya… saya berharap demikian kalau Sandy bisa memperoleh idea untuk melanjutkan novelnya.😀

      Tahnah dan salut buat Hajri juga Sandy kerana novel RUMAH DEBU laris di pasaran Banjarmasin. Tentu warga di sana semakin bertenaga kerana sedang menikmati usaha minda anak jati yang bisa mengenyangkan jiwa setelah lama dahaga penulisan novel sedemikian. Saya turut berbangga dengan perkembangan sastera di Kalsel.

      Salam ceria dan semoga sukses.

  8. mamah Aline June 12, 2011 at 6:52 pm #

    jarak gak jadi pemisah rupanya ummi siti, sebuah kiriman berharga bisa tiba di sarikei serawak.. alangkah indahnya persahabatan dunia maya dan telah terbukti nyata ya🙂

    saya disini malah belum tahu ada novel karya sandi firly, ulasan novel ini membuat saya penasaran untuk mencarinya di toko buku , makasih…

    • SITI FATIMAH AHMAD June 12, 2011 at 9:51 pm #

      Hai Mamah Aline…

      Senang menerima kunjungan dari mbak. Terima kasih ya.

      Hehehe… iya mbak. Tidak pernah menyangka bahawa dunia maya bisa memberi banyak manfaat buat kita dalam bersilaturahmi. Semoga Allah selalu merahmati kita di bawah payung persaudaraan Islam yang indah.

      Mudahan mbak bisa membaca novel RUMAH DEBU – Sandy Firly nanti. Banyak manfaat bisa diperolehi dalam novelnya. Walau nipis tapi bermakna. Sesuai dibaca bagi mereka yang sangat sibuk dan tidak butuh waktu lama untuk menghabisinya.😀

      Salam sayang selalu.

  9. yusami June 13, 2011 at 12:46 am #

    Assalamu’alaikum Wr Wb.
    Alhamdulillah kita bisa bertemu kembali, semoga Bunda senantiasa dalam keadaan sehat wal ‘afiat.
    Salam hangat dan sukses selalu.

    • SITI FATIMAH AHMAD June 13, 2011 at 10:45 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Yusami…

      Alhamdulillah, saya sihat dan baik. Didoakan Yusami juga demikian sama.
      Terima kasih sudi singgah menjengah dan doanya. Aamiin.
      Saya senang mengalu-alukan.

      Salam hangat kembali.

  10. sandi firly June 13, 2011 at 1:26 am #

    Ketika teks terlahir, maka pengarang telah tiada. Dia digantikan oleh pembaca yang bebas menafsirkan teksnya (Roland Barthes)
    Jadi, kiranya saya tak perlu membantah atau menyanggah apapun yang telah dipahami pembaca terhadap karya (novel) saya. Semuanya telah terpulang kepada pembaca itu sendiri. Seperti halnya “pembedahan” yang dilakukan oleh ibu siti fatimah.
    Tentu, tak ada pembelajaran yang lebih berharga daripada berkaca kepada pendapat para pembaca. Sebab, tanpa mereka karya yang kita tulis takkan berarti apa-apa.
    Terima kasih kepada Ibu fatimah yang telah membuat catatan sebegitu panjang dan tajam.

    Salam takjim,

    • SITI FATIMAH AHMAD June 13, 2011 at 10:54 am #

      Hai Sandy….

      Alhamdulillah, penulis novel RUMAH DEBU hadir menyapa dan mencoret sesuatu yang amat berharga di ruang ini. Terima kasih jika Sandy bisa menerima apa yang di’bedah’ oleh saya. Saya berpuas hati dapat menjelaskan fikrah saya tentang novel ini. Hehehe… tajam ya. Bisa aja.😀

      Novelnya bagus dan bermanfaat. Syabas dan salut ya atas usaha untuk menghasilkan sebuah novel yang tentunya diniatkan untuk kebaikan masyarakat umum. Mudahan Sandy akan terus berusaha untuk menghasilkan karya yang lebih baik.

      Salam mesra dan ceria selalu.😀

  11. Akhmad Muhaimin Azzet June 13, 2011 at 2:25 pm #

    Assalamu’alaikum wr.wb.

    Alhamdulillah, saya ikut bergembira Bunda Siti Fatimah mendapatkan novel “Rumah Debu” yang ditulis sahabat Sandi Firly. Sungguh, saya semakin ikut bergembiara karena Bunda telah mereviw novel tersebut dengan sangat baik, sehingga saya mendapatkan banyak informasi tentang novel tersebut. Wah, menjadikan saya ingin membacanya secara langsung. Makasih banyak ya, Bunda.

    Ohya, Bunda, saya juga ingin memberikan penghargaan kepada Bunda Siti Fatimah Ahmad karena selama ini saya telah mendapatkan banyak kebaikan dari Bunda dalam dunia blog ini. penghargaannya ada di sini ya, Bunda:

    http://amazzet.wordpress.com/2011/06/13/alhamdulillah-mendapatkan-award-lagi/

    Demikianlah, Bunda, semoga senang menerimanya, dan selamat terus berkarya.

    • SITI FATIMAH AHMAD June 13, 2011 at 5:22 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Amazzet….

      Alhamdulillah dan terima kasih atas apresiasinya. Sungguh melakukan “bedah” buku bukan hal yang mudah. Ia memerlukan perhatian dan penelitian yang baik selain membantu penulis mendapat gambaran melalui kaca mata orang lain.

      Subhanallah, ada award untuk saya. Sungguh terharu menerima ingatan baik dari mas Amazzet. Sudah saya titip dan simpan duluan sebelum disebarkan di maya nanti.

      Semoga Allah selalu merahmati dan memberi kebaikan buat Amazzet dan kita semua. Salam mesra.

  12. dhila13 June 13, 2011 at 9:56 pm #

    assalamu’alaikum wr. wb.

    wah ibu siti… senang betul rasanya mendapat bingkisan itu… ah, saya jadi iri ingin mendapatkannya juga. selamat ibu..🙂

    salam sayang dari Bekasi, Jawa Barat

    • SITI FATIMAH AHMAD June 13, 2011 at 10:11 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, nanda Dhila….

      Alhamndulillah, hadiah dari langit tentu hal yang menyenangkan.😀
      Terima kasih Dhila. Salam sayang juga.

  13. HE. Benyamine June 14, 2011 at 9:12 am #

    Ass.
    serasa mengikuti langsung SFA membaca novel tersebut …

    Salam hangat selalu di musim kemarau berkah

    • SITI FATIMAH AHMAD June 14, 2011 at 10:02 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, HE.Benyamine…

      Alhamdulillah, mudahan manfaatnya selalu memberi kebaikan kepada kita. “Bedah” buku novel ini dari mas Ben juga mantap.😀
      Saya sudah membacanya tapi belum berkesempatan untuk berkomentar.

      Jadinya, di Banjarmasin sedang musim kemarau ya. Beda di sini, hujan dan panasnya tidak menentu sehingga belum lagi menikmati buah durian, langsat dan rambutan.

      Salam hangat dan hormat kembali dari saya.

  14. Masyhury June 14, 2011 at 11:51 am #

    Assalamu alaikum bunda..

    Wah bukunya bagus sekali. Saya sangat suka membaca novel yang bercerita tentang kehidupan sosial seperti ini. Melihat serangkaian bedah buku dari bunda ini rasanya saya ingin sekali membeli bukunya. Tapi tidak tahu apakah di toko buku terdekat sudah ada atau belum. Semoga saja ada…

    Hemm… Salut untuk Sandy Firly yang tulisannya bagus dan menyentuh sekali…🙂

    Salam hangat bunda..

    • SITI FATIMAH AHMAD June 14, 2011 at 2:20 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Masyhury…

      Iya… novel Rumah Debu memang bagus untuk dibaca dan direnung mesej yang ingin disampaikan oleh Sandy Firly. Mudahan masyhury bisa menemui toko buku yang menjual novel ini. atau pesan terus dari Sandy menerusi blognya.😀

      Terima kasih juga untuk apresiasi Masyhury terhadap “bedah” buku ini. Senang kalau pembedahannya bisa bermanfaat untuk orang lain.

      Salam hangat kembali.

  15. HE. Benyamine June 14, 2011 at 2:40 pm #

    Ass.

    saya punya saran, jika SFA berkenan, mungkin tulisan (file) di atas dapat dikirim ke redaksi Media Kalimantan (koran lokal Kalimantan Selatan), dengan alamat email: sfirly@yahoo.com … untuk merayakan pembacaan yang beragam atas sebuah karya sebagai bentuk apresiasi.

    Banjarbaru saat ini terasa terik sekali, kadang masih ada mendung … semoga bagaimanapun cuaca yang terjadi, merupakan berkah bagi semua.

    Salam yang teduh di cuaca yang tidak menentu di sana, di sini pun banyak buah2 lokal yang tidak dapat dinikmati.

    • SITI FATIMAH AHMAD June 14, 2011 at 2:50 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, HE. Benyamine…

      Subhanallah walhamdulillah… satu penghargaan buat saya jika tulisan ini bisa disiarkan di sana. Sekurangnya membantu menyemarakkan acara bedah buku untuk Sandy. Senang dapat membuat sesuatu yang baik untuk penulis novel RUMAH DEBU ini.😀

      Ok, saya akan kirimkan dalam kadar segeranya.

      Terima kasih mas untuk saranannya dan makluman kondisi cuaca di sana. Iya.. semuanya mempunyai berkahnya tersendiri.

      Salam mesra selalu.

  16. neni June 14, 2011 at 3:28 pm #

    Assalamu alaikum umi,
    neni datang lagi menyapa umi…..

    waahhh…..umi ada banyak mendapat hadiah buku dari para sahabat-sahabat dunia maya, itu artinya umi orang yang penting..hehe (sperti neni merasai kehadiran umi begitu berkesan,..ding..ding..)..

    semoga novel yang umi bedah dapat membantu penulis untuk lebih banyak lagi menghasilkan karya-karya baru…

    tulisan umi dah jadi belum?,

    neni sudah menunggu kiriman buku dari umi nich..hehe…

    kalau novel neni jangan ditungggu dulu ya umi, ntar terlalu lama umi menunggu..hoho…

    • SITI FATIMAH AHMAD June 14, 2011 at 4:51 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, nanda Neni…

      Alhamdulillah, bunda sangat mengalukan kehadiran Neni.
      Umi orang biasa aja Nen. Semua orang penting kok menurut kaca mata masing-masing. Neni juga orang penting buat Umi.😀

      Terima kasih ya Nen, kerana merasai kehadiran Umi yang begitu mengesankan…hehehe.

      Aamin, Ya Rabb.
      Mudah-mudahan ya.
      Buku umi belum apa-apa lagi, baca aja di blog ini, semuanya akan jadi buku nanti. Aamiin. Doakanlah ya.
      Ok. Umi tidak menunggu novel Neni, tetapi menanti siapnya novel itu, biar bisa umi bedah juga. Mahu ?

      Salam mesra dari Umi selalu.😀

  17. anung June 15, 2011 at 3:03 am #

    assalamualaikum bunda. subhanallah enak sekali ya bunda dapat buku,
    tapi apa iya bunda baru pertama kali membedah novel? ya mungkin kalau membedah novel baru kali ini tapi kalau membuat novel sepertinya sudah berkali-kali nih ^-^
    tapi memang cocok kalau bunda membedah novel, karena bunda kan pakar sastra. saya juga lagi belajar ‘menyelam’ dunia sastra, mudah-mudahan bisa mengikuti jejak bunda.
    salam mesra bunda dari jakarta..

    • SITI FATIMAH AHMAD June 15, 2011 at 10:23 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Anung…

      Alhamdulillah, hanya sekadar membedah biasa aja, Anung. Belum mantap lagi. Iya… Novel RUMAH DEBU adalah pembedahan pertama saya untuk novel secara holistiknya dan serius. Ini percobaan pertama kok.😀

      Ternyata bukan mudah melakukan “pembedahan” buku. Perlukan perhatian khusus dan kefahaman yang mendalam. Namun memberi makna kepada kita untuk berfikir dengan aktif bagi menghasilkan cernaan minda yang bermakna dengan apa yang dibaca.

      Didoakan Anung juga bisa melakukannya suatu hari nanti. Saya pasti Anung bisa lebih mantap dari saya.

      Terima kasih Anung.
      Salam mesra kembali.

  18. Ifan Jayadi June 15, 2011 at 10:41 am #

    Selamat bu atas kiriman buku yang ibu perolehi dari seorang novelis Indonesia. Jujur, saya belum pernah membaca novel ini, apalagi pengarangnya kalau tidak salah berasal dari Kalimantan Selatan. Tentu prestasi luar biasa ya bagi orang tsb mengingat selama ini penulis2 handal indonesia umumnya di dominasi oleh mereka yang berasal dari jawa dan sumatera. Mudah2an makin banyak lagi penulis2 yang berasal dari Kalimantan menelorkan tulisan2 hebat mereka.

    Salam persahabatan selalu dari saya di samarinda

    • SITI FATIMAH AHMAD June 15, 2011 at 11:05 am #

      Alhamdulillah, kiranya saya dulu yang mengenali ramai novelis dan sasterawan dari Kalimantan Selatan berbanding Ifan.😀

      Sebenarnya, penulis-penulis dari Kalsel juga sangat hebat dan sebaris dengan penulis berasal dari Jawa dan Sumatera. Populariti mereka mungkin kurang menyerlah disebabkan kurangnya publisiti dan promosi terhadap karya-karya hebat mereka ke seluruh negeri di Indonesia lantaran kerana luasnya.

      Setelah saya mengenali beberapa tokoh sasterawan dari Banjarmasin, Kalsel seperti Tuan Ersis Warmansyah Abbas, HE. Benyamine, Hajriansyah, Randu Alamsyah dan Sandy Firly secara tidak sengaja melalui penerokaan maya di awal pembabitan saya, ternyata mereka sangat aktif melakukan acara-acara sastera dan budaya di sana. Aktivitas mereka boleh dibaca di blog sahabat2 saya di atas.

      Saya bersyukur dapat berkongsi idea dan bertukar-tukar fikiran tentang perkembangan sastera di Indonesia dengan mereka. Alhamdulillah, saya turut senang dapat mengenali saudara Ali Syamsudin Arsi (ASA) yang merupakan tokoh budaya dan sasterwan terkenal, Banjarmasin. Ini memberi makna bahawa jarak, tempat dan berlainan bahasa bukan penghalang untuk kita berbagi ilmu dan mengembangkan pengetahuan. Perkenalan dan persahabatan dengan golongan seniman dan budayawan Kalsel sangat saya hargai.

      Saya doakan, Ifan bisa membaca novel RUMAH DEBU -sandy firly suatu hari nanti kerana novel itu dikhabarkan sedang top di sana. Iya, mudahan penulis dari Kalimantan bisa menyerlah kehebatan mereka sebaris dengan penulis yang sudah terkenal di sebelah Jawa dan Sumatera.

      Terima kasih atas apresiasinya, Ifan.
      Salam mesra.

  19. AmienBMS Blog June 15, 2011 at 12:49 pm #

    Assalaamu’alaikum wr..br
    Bunda Siti FA

    Alhamdulillah,senang rasanya bisa kembali lagi hadir kesini keblog Bunda yang banyak manfaatnya.Apa khabar Bunda,sihat selalu kan?saya harap demikian..

    Membaca artikel Bunda yang mengulas mengenai Novel RUMAH DEBU Karya Sdr.Sandy Firly sangat menarik sekali untuk dibaca.Beruntung sekali Bunda mendapatkan Novel tersebut,saya ikut senang dan bersyukur.Saya salut kepada Sdr.Sandy F.
    Jadi penasaran nih ingin ikut jua membaca novelnya..hehe..

    Okelah Bund,sukses selalu ya..

    Salam Mesra dan kompak selalu dari Amien MWB.

    • SITI FATIMAH AHMAD June 15, 2011 at 1:17 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Amien…

      Alhamdulillah, saya sihat dan baik. Didoakan Amien juga demikian sama.

      Iya… saya merasa beruntung memperolehi novel tersebut, terus dari penulisnya. Semua ini dalam urusan Allah yang memberi kebaikan buat kita semua.

      Saya berharap Amien juga bisa membaca novel tersebut. Sangat bagus dan bermanfaat.

      Terima kasih kerana sudi singgah meyapa dan apresiasinya. Saya senang dan mengalukan kehadiran Amien di masa mendatang. Semoga beroleh manfaat.

      Salam mesra dan semoga sukses selalu.

  20. kang ian dot com June 15, 2011 at 5:39 pm #

    assalamu’alaikum bun
    wah hebat bersyukur banget ya bunda dapat kiriman sebuh novel perdana yang bagus banget isinya
    kemarin dapat kumpulan puisi juga ya..
    kapan ya saya bisa menghadiahi bunda buku saya yang terbaru?
    mudah-mudahan bisa segera terbit ya bukunya hihi
    minta do’anya dari bunda😀

    • SITI FATIMAH AHMAD June 15, 2011 at 10:19 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Kang Ian…

      Alhamdulillah, setelah kumpulan puisi dan cerpen kiriman Hajriansyah, kini saya mendapat pula kiriman novel dari Sandy. Mereka adalah seniman Banjarmasin yang bersahabat baik dan aktif dengan acara budaya dan sastera di sana. Saya beruntung dapat mengenali mereka walau hanya melalui maya. Semoga Allah menganjari mereka dengan kebaikan dan kejayaan.

      Hehehe…sudah pernah terbit buku ya, Ian.
      Dengan senangnya kalau dikirmkan buku terbaru buat saya.😀
      Mudahan disegerakan terbitnya… Aamiin.

      Terima kasih dan salam ceria.

  21. veera June 15, 2011 at 5:50 pm #

    Waaaaahhhhhhhh >.<
    Salut yaa, bisa bedah buku juga xD
    Selamat juga atas hadiahnya dari Sandi Firly^^, semoga bisa membuat semakin akrab meskipun cuma dunia maya~~^^
    Saya juga pengen deh, punya temen dari "luar" =( *nangis darah*
    Pengen juga jadi penulis, pengen juga memberi buat teman di "luar" *yahh, semuanya malah pengen* *dilempar batu* xD

    oh iya, salam kenal dari saya~^^
    kalau berkenan, main-main ke blog saya yaaa~^^

    • SITI FATIMAH AHMAD June 15, 2011 at 10:29 pm #

      Hai Veera…

      Alhamdulillah, sekadar mencuba aja, mudahan akan lebih baik di masa depan.
      Terima kasih atas apresiasinya. Mudahan memberi manfaat buat Veera.

      Jangan “menangis darah” lho… bukankah sekarang Veera sudah punya temen dari luar iaitu saya. Silakan dengan senang hatinya menjadi temen Veera.😀

      Banyak bener pengennya ya… mudahan berhasil suatu hari nanti.
      hehehe, kok sampai pengen dilempar batu. Aneh sih, anak ini.😀

      Saya sudah ke blog Veera, Blognya mantap dengan cerita ceriti yang memberi inspirasi. Salut ya. Teruskan menulis dengan baik dan bahasanya harus baik juga lho.

      Salam manis buat nak Veera.😀

      • veera June 18, 2011 at 8:52 am #

        iyaaaaaa~~^^
        hehe, horeeee punya temen dari “luar” … #whuzzzz
        hehe, sering-sering saling kunjungi yaaa~^^

        • SITI FATIMAH AHMAD June 18, 2011 at 11:21 am #

          Alhamdulillah, bunda seneng bisa jadi temen Veera.
          Iya… insya Allah, nanti bunda akan usaha sering bermain ke blog Veera.

          Salam mesra.😀

  22. ysalma June 15, 2011 at 6:26 pm #

    Assalamualaikum Bunda Siti,
    sungguh sebuah persahabatn yang indah ya, berbagi cendramata yang penuh ilmu antar sesama blogger, ulasannya merupakan masukan positif untuk sahabatnya dalam melahirkan karya baru dimasa yang akan datang, sepatutnya kita selalu bercermin pada lingkungan kita.

    Salam Sahabat Bunda🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD June 15, 2011 at 10:38 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Ysalma…

      Iya mbak… persahabatan yang baik selalu menghasilkan kebaikan dalam apa bentuk sama ada penulisan, cenderamata, buku-buku dan sebagainya. Mudahan silaturahmi ini akan selalu baik hingga akhir nanti walau hanya sekadar di maya.

      Terima kasih untuk masukan positif dari mbak tentang ulasan saya. Semoga menjadi penambah semangat untuk menghasilkan karya yang lebih hebat.

      Salam mesra dan ceria selalu buat mbak.😀

  23. Ayahnya Ranggasetya June 15, 2011 at 6:33 pm #

    teliti sekali membedah bukunya, bu, hehe… sampai kuasa menghitung jumlah akhiran ‘nya’ sebanyak 1673. memang kurang nyaman membaca dengan banyak pengulangan kata. contoh lainnya adalah terlalu banyak menggunakan kata tunjuk ‘itu’, saya pernah membaca cerpen koran yang dalam setiap paragrafnya bertaburan kata ‘itu’, malah membuat pembaca bingung.

    saya belum membaca novel RUMAH DEBU ini. membaca sedikit ulasannya di sini, sudah tergambar betapa novel ini penuh dengan konflik dan pergulatan batin. saya menyukainya. RUMAH DEBU hadir di tengah bertebarannya novel-novel bertema hedonis.

    • SITI FATIMAH AHMAD June 15, 2011 at 10:52 pm #

      Hai Ayahnya Ranggasetya…

      Jika bacaan saya rasa terganggu atau kurang saya fahami, biasanya saya akan mencari puncanya. Iya…. penelitian demikian sudah menjadi kebiasaan kepada saya yang sangat peka dengan penggunaan ayat dan bahasa seseorang penulis.

      Bukan kerana saya mahir dalam bahasa tetapi sebagai satu kepuasan dalam menghayati karya seseorang penulis seperti tulisan saudara.

      Hehehe… iya, saya hitung dengan penuh penelitan agar nanti memudahkan Sandy bisa menambahbaik penulisannya di masa depan. Sungguh saya terganggu dengan banyaknya akhiran “nya” dalam novel beliau.

      Semoga saudara bisa membaca novel Sandy. Membacanya seperti kita berada dalam konflik jiwa ramai insan yang terkait antara satu sama lain. Lain dari novel biasa yang ada di pasaran yang lebih bersifat seperti yang saudara sebutkan di atas.

      Terima kasih untuk kongsiannya.
      Salam mesra.

  24. fitr4y June 15, 2011 at 11:05 pm #

    Assalamu’alaikum .. Bunda ..

    Indah sekali persahabatan ya Bund,, sekarang dapat novel dan di bedah pula,, ternyata jadi penulis itu tidak gampang ya Bund,, kita harus mampu membangun karakter tokoh melaluli tulisan, mempermainkan emosi yang membaca, juga harus ada pendidikan ,, haduh ternyata menjadi penulis itu harus banyak belajar dan membaca ..

    hebat Bunda bisa memberikan penilaian terhadap novel ini, aku juga dapat memetik pelajaran di sini Bund.. trimakasih ..

    salam sayang dan rindu selalu, dari Jakarta.

    • SITI FATIMAH AHMAD June 16, 2011 at 12:30 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Fitr4y…

      Iya, bener Fit. Persahabatan yang baik selalu menghasilkan kebaikan.😀
      Untuk menjadi penulis yang bergiat dalam penulisan cerpen atau novel bukan mudah. Banyak aspek yang harus diperdalami agar apa yang ditulis dapat menyerlahkan plot cerita yang dibangunnya.

      Bunda sendiri masih belum mampu melakukan sedemikian rupa. Tapi, sok berani ya membedah novel orang lain… hehehe. Ini disebabkan bunda suka membaca dan novel juga satu bacaan yang sangat bagus untuk melahirkan ide-ide hebat dengan memahami cara fikir para novelis. Kerna itu bunda berani membedah Rumah Debu milik seorang sasterawan Banjarmasin ini.

      Terima kasih atas apresiasinya, Fit. Semoga mendapat manfaatnya. Bunda senang untuk membedah novel yang lain pula. Novel Fitri, barangkali. 😀

      Salam sayang dan rindu kembali dari bunda buat Fitri.

      • personal health care June 17, 2011 at 9:51 am #

        heheh melihat kepiawaian Bunda membedah novel di atas, aku harus menciptakan sebuah novel yang pas untuk ku persembahkan buat Bunda bedah,, beruntung sekali aku bisa mengenal Bunda,, hingga pikiran yang sempit ini menjadi lebih terbuka ..

        salam sayang selalu .. 🙂

        • SITI FATIMAH AHMAD June 17, 2011 at 10:08 am #

          Hehehe… Fitray. Serasa pink aja pipi bunda ni.😀
          Mudahan bunda bisa membedah buku Fitray suatu hari nanti. Potensi menulis novel yang dimiliki Fitray sangat bagus lho. Bunda suka membacanya. Teruskan enulis novel, Fit.

          Senang juga dapat mengenali Fitray yang jauh di mata, namun dekat di hati.

          Salam sayang kembali.

  25. Anugrha13 June 15, 2011 at 11:56 pm #

    alhamdulillah,,,,
    lama tak berkunjung…ternyata bunda dapet hadiah
    apa kabar bunda…

    • SITI FATIMAH AHMAD June 16, 2011 at 12:35 pm #

      Hai Anugrha13…

      Alhamdulillah, saya baik dan sihat. Didoakan Anugrha juga demikian sama.
      Terima kasih mahu singgah lagi kemari.
      senang menerima kunjungannya. Silakan mampir kalau ada waktu terluang.

      Salam ceria selalu.

  26. bunda alf June 16, 2011 at 12:21 am #

    Lama tak silaturahim…. bunda CT mengulas novel seorang pemula.

    Ternyata memang tak mudah menulis novel. Harus ada alur, latar belakang yang kuat, dsb.

    Salam dari jakarta bunda

    • SITI FATIMAH AHMAD June 16, 2011 at 12:59 pm #

      Terima kasih hadir menyapa mbak Dewi, saya senang dan mengalu-alukan. maaf kalau saya juga lama tidak menyapa.

      Iya, saya juga pengulas pemula untuk novelis pemula.😀
      Menulis memerlukan kekuatan semangat untuk benar-benar melahirkan keinginan menulis yang jitu.

      Menurut saya menulis novel yang tentunya panjang bukanlah mudah. ia memerlukan kreativiti dari aspek fantasi, karakter yang dipilih, plot cerita yang menuju kesatuan di akhirnya sama ada sedih atau bahagia. Wahhh.. tantangan yang besar itu, mbak. Salut kepada mereka yang bergelar novelis.

      Salam manis selalu.😀

  27. tiara June 16, 2011 at 9:59 am #

    Assaalamu’alaikum cikgu ct…

    Saya belum pernah membaca novel dari Indonesia.. bila membaca ulasan cikgu.. timbul keinginan saya untuk membaca
    novel ini.. lebih2 lagi ia dihasilkan oleh penulis dari banjarmasin dan ceritanya juga berkisar di sana… banjarmasin adalah tempat asal usul nenek moyang keturunan banjar di Malaysia..

    Bagaimana nak mendapatkan/membeli novel ini?

    Salam mesra..

    • SITI FATIMAH AHMAD June 16, 2011 at 1:14 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Tiara…

      Silakan membacanya Tiara. Rumah Debu sangat bagus untuk dinikmati kerana banyak pengajaran di dalamnya. Novel-novel dari Indonesia juga sangat bagus dan bermutu tinggi,

      Saya mempunyai banyak novel dari Indonesia yang berbahasa Indonesia hasil tulisan novelis terkenal seperti Andrea Hirata, Habiburrahman El-Shirazi, A. Fuadi dan Raditya Dika (novelisnya, lucu sekali, tulisannya menggunakan bahasa gaul). Saya sangat menghargai semua novel yang ada di sisi saya ini.😀

      Apakah Tiara berketurunan banjar ?
      Nanti saya akan cuba bertanya kepada Sandi tentang hal ini.

      Terima kasih Tiara, sudah singgah lagi kemari. Sayangnya, saya tidak pernah dapat membalas kunjungan dari Tiara. Ada blog tak ?

      Salam mesra dan manis selalu.😀

      • tiara June 17, 2011 at 3:06 pm #

        Jumpa lagi cikgu….

        Iya betul saya berketurunan banjar.. mengikut cerita arwah ayah saya dulu.. tok nenek moyang memang berasal dari banjarmasin (disebut `banua’)..

        Maaf.. saya tidak mempunyai blog.. biarlah saya saja yang kerap berkunjung ke blog cikgu… boleh kan?

        Salam mesra..

        • SITI FATIMAH AHMAD June 17, 2011 at 6:14 pm #

          Hai Tiara…

          Oh begitu ya… memang patut kalau Tiara membaca novel Rumah Debu – Sandy Firly ini. Novel dari Banjarmasin yang sedang top di Kalimantan Selatan.

          Sandy maklumkan sekarang novel itu sedang diulang cetak lagi. Bahasanya mudah difahami kerana hampir dengan bahasa melayu di Malaysia.

          Untuk mendapat/membeli buku ia akan diurus terus oleh Sandy sendiri. Saya akan memberi email Tiara kepadanya. Dia akan menghubungi Tiara nanti.

          Terima kasih hadir lagi.
          Salam mesra kembali.😀

  28. HALAMAN PUTIH June 16, 2011 at 2:44 pm #

    Selamat Bu, telah mendapatkan cendera mata dari sahabat blogger. Jalinan persahabatan memang tidak mengenal batas jarak dan usia. Meski berbeda pulau tetap saja silaturrahmi dapat tersambung dengan baik.

    • SITI FATIMAH AHMAD June 16, 2011 at 3:47 pm #

      Alhamdulillah, semua itu kurnia dari Allah swt bagi memaknai sebuah persahabatan yang baik. Mudahan bisa mengerat keakraban dua negara secara harmoni.

      Terima kasih mas Muhammad untuk kunjungan dan sapaannya.
      Salam ceria.

  29. Kakaakin June 17, 2011 at 10:51 am #

    Subhanallah… Senangnya dapat hadiah buku lagi dari sahabat blogger ya, Bunda…
    Saya sudah berulangkali ke Kota Martapura, memang suasana religi-nya sangat kental🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD June 17, 2011 at 11:12 am #

      Alhamdulillah.. sangat senang sekali mbak. Pemberian dari sahabat maya adalah hadiah dari langit yang tentunya tidak pernah kita nukilkan di diari hidup kita sebelum ini. Tetapi Allah swt menunjukkan kebaikan dari apa yang sedang kita lakukan.

      Subhanallah, Kota Martapura rupanya tidak asing kepada mbak, sungguh beruntung dalam menikmati suasana religi yang menenangkan. mudahan saya bisa melihat kota itu suatu hari nanti.

      Terima kasih mbak.
      Salam manis dari saya.😀

  30. neni June 17, 2011 at 12:40 pm #

    umi, kemana yach, dah 2 hari ndak ol……..

    • SITI FATIMAH AHMAD June 17, 2011 at 1:03 pm #

      Aduuh… kok bilang2 di sini Umi ndak online, Nen… hehehe.
      Iya, Umi masih sibuk kok..
      Apa Umi ini selalu online ya…😀

      Kangen sama Umi kah ?
      Iya, Insya Allah, kalau ada waktu terluang, Umi akan sapa Neni ya.

      Salam rindu juga dari Umi.😀

  31. tunsa June 17, 2011 at 5:17 pm #

    bundaaaaa….apa kabar?
    wah, lama nian aku tak berkunjung ke sini,😀
    *
    saya salut.
    bunda mampu memahamu isi dari novel dari negara lain, meski itu tidak mudah karena di dalamnya banyak hal yang pasti tidak ada dalam minda bunda.
    saya pun pasti merasa kesulitan jika melakukan bedah buku, meski dari negara sendiri, tetap saja lain pulau dan berbeda.

    suatu kehormatan besar tentu dari pemberi hadiah tersebut ya bunda..😉
    salam saya.

    • SITI FATIMAH AHMAD June 17, 2011 at 6:33 pm #

      Alhamdulillah, bunda sehat dan baik-baik aja, Ari…

      Terima kasih atas apresiasi terhadap bedah buku Rumah Debu ini. Bunda masih belajar untuk mencari sesuatu yang baru melalui dunia baca ini. Rumah Debu adalah novel pertama bunda bedah. Pastinya belum mantap kalau dibandingkan dengan teman-teman Sandy yang lebih ilmiah dalam proses bedah bukunya.

      Bahasa novel itu sangat mudah difahami oleh bunda, Ari.
      Bunda seperti membaca tulisan bahasa melayu di Malaysia aja.
      atau mungkin kerana bunda sudah bisa memahami bahasa Indonesia barangkali, setelah 3 tahun meneroka alam maya di sana.😀

      Bener, bedah buku bukan hal yang mudah kerana memerlukan perhatian khusus agar tidak lari dari isi dan kehendak dari fikir penulisnya. Ia suatu tugas yang penuh tantangan buat minda dan kreativiti kita.

      Pemberian buku dari penulisnya sendiri, ternyata suatu penghormatan besar buat bunda, tentu sekali. Alhamdulillah.

      Terima kasih, semoga Ari bisa membedah buku juga suatu hari nanti.
      Salam ceria selalu.😀

  32. elnicovengeance June 17, 2011 at 9:48 pm #

    yah, yang aq pengen itu adalah novel aq dibedah sama orang lain.. hem, tp bingungnya.. daerah saya ndak ada penerbitnya

    • SITI FATIMAH AHMAD June 18, 2011 at 11:18 am #

      Mudahan nanti akan bertemu penerbitnya, El.
      Didoakan novelnya bisa terbit dan pasti ada yang akan membedahnya nanti.

      Terima kasih dan salam kenal.

  33. Eyangkung June 18, 2011 at 12:54 am #

    Assalamu’alaikum wr. wb mbak Siti Fatimah,

    Melihat mbak Siti banyak menerima award dari sahabat-2 itu karena mbak Siti juga banyakberbagi/memberi sesuatu yang bermanfaat kepada orang lain.

    Sandy Firly sepantasnya mengucapkan terima kasih atas ulasan mbak Siti atas novel hasil karyanya. Karena ulasan/kritik atas hasil karyanya , kalau ybs memperhatikan dan menerima dengan iklas kritik itu tentu akan meningkatkan bobot karyanya. Tentu saja tergantung juga kualitas ulasannya sendiri. Saya kira tidak ada seorang penulis sastera yang meragukan ulasan mbak Siti yang sudah senior di bidang sastera ini.

    Dari ulasan mbak Siti saya tahu adanya kurang menyambungnya antara judul/ tajuk dengan isi novel
    Dari pengamatan saya cerpen atau novelet sering kali penulis kurang memperitungkan syarat2 judul cerpen/novel yang baik.

    Banyaknya penulis2 muda memberi judul asal jalan. Padaha isi cerita bagus. Kita ketahui judul itu ibarat wajah dari seseorang. Sering kali orang buru2 membaca cerita itu, karena judulnya yang bagus!. Pembaca baru tahu dan bisa menilai cerita kurang bagus! l Tetapi toh mereka sudah terlanjur membacanya. Sebaliknya pembaca lewat saja tidak tertarik membaca yang sebenarnya isinya bagus, gara2 judulnya membosankan!

    tapa penting dan stratgisnya arti sebuah judul. Dengan fakta itulah saya pernah menulis artikel: JUDUL CERPEN, BAGAIMANA MEMBUATnya? Intinya saya menfuraikan ciri2 judul cerpen/novel/fiksi yang bagus.

    Saya banyak membicarakan judul yang harus Mengandung unsur 3-M (Menarik, Menantang, Menyambung) Bersifat A-B-C (Actual, Brief, Clear ) Artikel itu saya tulis dengan versi bhas Indonesia dan bhs Jawa. Sebelum menulis sayapun mengadakan penelitian kecil2an bagaimana pendapat orang tentang sebuah judul cerpen yang baik.. Sekali gus saya lengkapi dengan 2 jenis cerpen sebagai bahan pembahasan

    Atas novel RUMAH DEBU tentu saya tidak bisa komentar. Pertama karena saya belum membacanya, Kedua saya berani ,engulas / kritik sebuah hasil karya sastera kalau memang diijinkan / diminta penulisnya.. Dari dari komentar mbak Siti saya sependapat bahwa fiksi perlu dipertajam sentuhan emosi. Juga setting waktu sering kali tidak diperhitungkan detail penulisnya!

    • SITI FATIMAH AHMAD June 18, 2011 at 9:38 pm #

      Salam hormat takzim, Eyangkung…

      Alhamdulillah, penerimaan award2 tersebut sebagai tanda persahabatan yang terjalin selama ini. Mudahan kebaikan yang disalurkan melalui kata bicara, pesan dan nasihat untuk saling mengingat dan tegur sapa secara berhemah bisa membentuk jalur pemikiran yang sihat, harmoni dan sejahtera. Senang sekali menerima ingatan baik melalui titipan award seperti itu. walau award secara maya, tetapi memberi erti yang amat besar bagi keindahan sebuah persahabatan.

      Kehadiran Eyang mewarnai komentar di posting ini amat saya tunggu. Ketika saya membedah buku ini, terlintas di benak fikiran saya, alangkah baiknya kalau Eyang juga bisa melakukan pembedahan ke atas novel RUMAH DEBU ini. Lagi beruntung Sandy Firly mengetahui persepsi Eyang tentang novelnya kerana Eyang sangat memahami dan mengetahui selok belok bagaimana memberi saran, kritikan secara pro dan kontra untuk cerpen dan novel.

      Maaf Eyang, jujurnya saya belum bisa melakukan bedah novel dengan baik kerana bedah saya hanya berlandaskan kepada apa yang ada dalam buku, apa yang saya nikmati melalui deria rasa dan hati juga kaitannya dengan apa yang sesuai menurut bacaan saya. Sangat berbeza dengan cara yang dilakukan oleh teman2 Sandy yang terdiri dari kalangan seniman, budayawan dan sastrawan yang melibatkan sumber yang lebih ilmiah.

      Mudahan usaha kecil saya bisa membantu Sandy untuk meningkatkan karyanya agar lebih berbobot. Kerana menerima kritikan dari pembaca memberi ruang kepada penulis untuk menilai kembali usaha agar lebih berhati-hati dalam merancang story line sesbuah cerita. Hmmm… yang ini Eyang lagi ke depan dari saya. malah saya malu untuk membicaranya lanjut seperti ‘mengajar itik berenang’ aja.. hehehe.

      Tentang judul untuk apa sahaja tulisan dan penceritaan, harus menyambung dengan isi yang hendak disampaikan. Saya yakin, tidak ramai yang peka dengan ini kecuali dibaca dengan perhatian dan keinginan yang mantap terhadap sesuatu kandungan. kerana itu saya berani menyatakan kepada Sandy bahawa tajuknya kurang relevan dengan kandungan ceritanya sedangkan plot ceritanya sangat menarik sekali.

      Terima kasih Eyang untuk kongsian bersama, saya menyenangi dan banyak belajar dari cara fikir Eyang. Saya berharap dapat membaca tulisan Eyang tentang bagaimana unsur 3-M (Menarik, Menantang, Menyambung) Bersifat A-B-C (Actual, Brief, Clear ) di dalam memberi judul kepada sesuatu tulisan. Ia sesuatu yang sangat menarik untuk dipelajari.

      Salam mesra, selamat beristirehat di penghujung pekan dan didoakan sihat selalu.😀

      • Eyangkung June 21, 2011 at 4:31 am #

        Selamat malam mbak Siti,

        Saya memang juga senang mengulas / bedah karya sastera. Tentu saja kaloau diijinkan/diharapkan penulisnya. Seteah saya rajin BW di blog ini baru sekali mengulas sebuah karya sastera puisi. Itu puisi karya Adam Troy, sebuah puisi yang bernuansa tauhid. Karena diijinkan maka saya buat sebuah ulasan, saya tunjukkan kelebihan dan kekurangannya. Ulasan saya kirimkan lewat email pribadi. Tetapi tidak tahunya ulasan puisi saya diposting di blog Muxlimo. Itu tandanya penulisnya sangat berkenan akan ulasan saya.

        Membaca ulasan novel oleh mbak Siti saya juga melihat bahwa mbak Siti memiliki kejelian dan ketajaman analisis. Tidak banyak orang yang bicara tentang judul sebuah tulisan. Sebagian pembaca dan penulis menilai: “Yang penting itu isinya bukan judulnya”. Itulah maka banyak muncul karya sastera dengan judul asal jalan Sayang sekali! Menurut saya Judul sebuah karya satera itu ibarat WAJAH seorang wanita. Wajah perempuan yang pada dasarnya bagus tanpa make up saja sudah nampak cantik. Apalagi kalau disapukan make up secukupnya maka akan menambah pesona. Sebaliknya sangat sayang wajah yang sebenarnya cantik menggunakan make up yang tidak cocok dan over, justru akan mengurangi kecantikannya.

        Sedang bagi wajah yang pada dasarnya kurang/tidak cantik ulasan make up yang tepat akan merubah penampilan wanita itu memukau banyak laki2.

        Dengan fakta2 inilah saya berpikir, mungkin banyak penulis yang kurang perhatian atas pengaruh sebuah judul karya sastera, mungkin juga karena kurangnya referensi. Maka saya terdorong untuk membuat tulisan singkat tentang JUDUL CERPEN. Sebaiknya sebelum seseorang menulis novel sebelumnya banyak menulis cerpen dulu. Hakekatnya judul untuk cerpen maupun novel itu sama. Dengan menulis cerpen yang banyak dengan pemberian judul beraneka bragam, pada saat ia menulis novel judulnya tentu akan menambah daya tarik novelnya.

        Memang secara sederhana saya juga membuat survey kecil tentang judul ini. Dengan cara sederhana juga. Saya kirim sebuah cerpen kepada teman2 penggemar baca cerpen. Dibelakang saya ajukan daftar pertanyaan. Untuk cerpen yang sama saya berikan lima judul dan respondent saya minta memilih judul yang paling baik menurut dia dan sedikit alasan.

        Memang sebagian besar mereka kurang memahami arti sebuah judul yang baik! Saya juga pernah mengirim naskah cerpen ke sebuah majalah dengan menyampaikan opsi judul beberapa macam. Tapi saya lihat Redaksi tidak mau banyak pikir, ia tetap mencantumkan Judul sesuai yang tertulis dalam naskah. Padahal ada judul lain yang “lebih menantang”. Saya juga pernah mengusulkan sebuah majalah lain untuk membuat sayembara /lomba membuat judul cerpen yg dimuat tanpa judul.

        Kalau mbak Siti ingin membaca hasil survey saya itu nanti artikelnya saya kirim lewat email.
        Saya termasuk orang yang setuju: boleh saja judul sebuah karya sastera itu bernuansa bombastis hiperbolis, puitis dan namun tidak menyinggung SARA

        • SITI FATIMAH AHMAD June 21, 2011 at 8:17 am #

          Assalaamu’alaikum wr.wb, Eyangkung yang dihormati…

          Sangat mengesankan apa yang Eyang tulis di atas. Sangat banyak perkara baru yang bisa saya pelajari dari pengalaman dan maklumat yang Eyang sampaikan.

          Alhamdulillah, saya senang mengetahui penilaian Eyang terhadap potensi saya dalam membedah novel walau itu percubaan pertama saya. Hehehe… kiranya saya bisa melakukan yang lebih baik dari itu, kan Eyang.😀

          Saya setuju Eyang, pendapat Eyang dan saya selalu bersamaan dalam membincang banyak perkara selama ini, apakah ini namanya ciri gaulan kimia (chemistry) yang serasi dalam banyak perkara berhubung penulisan. Sekali lagi saya bersetuju dengan Eyang bahawa menulis judul bagi apa jenis tulisan terutama cerpen dan novel sangat mempengaruhi isinya.

          Bisa sahaja judulnya menarik tetapi isinya menghampakan tambahan lagi tiada sentuhan emosi yang bisa menggugah rasa teruja pembaca terhadapnya. Sangat rugi kalau judulnya kurang menarik teapi isinya sangat bermanfaat. Saya juga belajar tentang ini. Jujurnya, judul setiap posting saya tidak pernah hanya satu, malah selalu berubah sebelum saya postingkan ke maya. Hal ini mengambil kira isi yang hendak disampaikan.

          Setulusnya, setiap kali saya membaca cerkak atau cerpen Eyang, setiap kali itu juga hati saya tersentuh dengan cara Eyang menggambarkan emosi watak didalamnya. Saya bisa ketawa, menangis,gembira, bahagia, terharu, sedih dan sepertinya merasai semua emosi yang ditunjukkan. Menurut saya, seharusnya beginilah penulis cerpen atau novel memanipulasikan emosi wataknya.

          Memahami apa yang Eyang bincangkan di atas, seolah menggambarkan kebanyakan orang mengambil mudah dan yang lebih kukuhnya “takut” untuk mengutarakan pendapat atas kebenaran yang diperolehi dengan alasan dan beranggapan mungkin teguran/ingatan/nasihat kita bisa membuat orang itu berkecil hati, tersentuh jiwanya, marah atau berduka. Jika demikian anggapannya, mana mungkin bisa membantu menambahbaik potensi seseorang yang tentunya sangat berbakat untuk dikembangkan.

          Karena itu, apabila saya melakukan sesuatu ulasan, kritikan atau komentar, saya tidak menggunakan emosi tetapi menggunakan logika atau sumber yang berkenaan agar apa yang saya nilaikan itu bukan kerana untuk mengambil hati tetapi untuk membantu dan membaiki mana yang kurang. Jika saya tidak mampu melakukannya, iya.. kan mudah dibilang aja tidak mampu dan hanya itu sahaja yang bisa dilaksanakan.

          Demikianlah saya meneliti cara Eyang memberi komen sama ada pro dan kontra, saya sangat senang sekali membacanya dan menambah baik usaha saya untuk menjadi lebih baik dari sebelumnya. Kritikan tajam dari orang lain yang bertujuan untuk memperlihatkan kelemahan kita bukan untuk mencari kesalahan. itu harus difahami oleh sesiapa sahaja yang menerima komentar. ia sangat membina kerana kita tidak dapat menilai diri sendiri.

          Terima kasih Eyang untuk kongsian yang sangat berbobot. Semoga sihat dan dirahmati Allah. Salam mesra selalu.

          • SITI FATIMAH AHMAD June 21, 2011 at 8:22 am #

            Silakan Eyang kirimkan hasil survey tersebut. Saya ingin sekali mengetahuinya.

            Kalau bisa juga dikirimkan cerpen yang Eyang sebutkan di atas berserta lima judul, mudahan saya bisa belajar menganalisis isi dan judulnya.

            Hehehe… harus guna kolum lain kerana terlalu panjang.
            Terima kasih sekali lagi.
            Salam takzim dari saya.😀

  34. Andipeace June 18, 2011 at 9:42 pm #

    asslamu’alaikum
    apa kabar bu..???
    sepertinya tinggal saya nih yang belum pernah menikmati hadiah buku dari rekan blogger😀

    Salam sejaterah dan adem ayem

    • SITI FATIMAH AHMAD June 18, 2011 at 10:36 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Andy…

      Alhamdulillah, saya baik dan sihat.
      Didoakan Andi juga selalu sihat dan sukses dengan apa yang diusahakan dalam hidup ini.

      Insya Allah, yakinlah, suatu hari nanti Andi bisa menikmati hadiah buku dari rakan blogger. Saya doakan.. aamiin.

      Terima kasih untuk sudi singgah kemari. Saya senang dan memngalukannya.
      Salam ceria dan sejahtera.😀

  35. azzahra June 19, 2011 at 9:58 am #

    Selamat, Kakak…
    Pertama , karena mendapatkan buku dari seorang yang telah bersahabat dalam dunia maya.
    Kedua, karena telah melakukan bedah buku . Yang memberikan manfaat walaupun belum sempat saya membacanya.
    Ketiga, mengenal lebih jauh siapakah Sandy Firly yang selama ini sudah malang melintang dalam dunia perblogeran tapi kemudian merambah dunia novel.
    Salam dari saya Azzahra.
    Wassalam,

    Azzahra.

    • SITI FATIMAH AHMAD June 19, 2011 at 11:01 am #

      Hai Azzahra…

      Alhamdulillah, iya, suatu yang menyenangkan apabila mendapat hadiah dari teman blogger. Novel Rumah Debu menurut saya seperti membaca novel-novel klasik tahun 70an -80an ketika saya kecil2 dulu. Demikianlah gambarannya dan sangat bermanfaat untuk diambil iktibar dan dikongsikan bersama.

      Mudahan Azzahra bisa mendapat dan membaca novel ini nanti. Persembahan novel ini memberi rasa yang berbeda dengan apa yang pernah dibaca sebelum ini.

      Terima kasih Azzahra untuk kunjungan yang selalu didambakan, Semoga betah kemari lagi di masa mendatang walau kesibukan tetap di sisi. Didoakan sihat dan bahagia juga selalu sukses serta berhasil mendapat kejayaan yang diimpikan.

      Salam hangat dan ceria di penghujung pekan in untuk Azzahra. 😀

  36. Lewis Conigliaro January 1, 2012 at 10:56 pm #

    I found your site on google, Love your blog. However thanks for this good experience to read your article. Social Media SEO

    • SITI FATIMAH AHMAD January 2, 2012 at 2:06 pm #

      Hai Lewis Conigliaro
      Thank you for your appreciation.
      I’m glad to know it.

      Best regard.😀

  37. payday 2008 September 19, 2012 at 9:10 pm #

    I hardly comment, however i did a few searching and wound up here CT.62 HADIAH DARI LANGIT (5): BEDAH RUMAH DEBU – SANDY FIRLY LAMAN MENULIS GAYA SENDIRI G2.
    And I actually do have a couple of questions for you if you don’t mind. Is it just me or does it look like some of these responses appear like they are left by brain dead individuals?😛 And, if you are posting at other sites, I’d
    like to follow anything new you have to post. Would you
    list of all of your public pages like your Facebook
    page, twitter feed, or linkedin profile?

    • SITI FATIMAH AHMAD September 19, 2012 at 9:44 pm #

      Hi Lillian …
      Thank you for visiting my site. Nice to know you.
      Sorry, I do not have a list of all public pages that you specify.
      I just have this site.

      Best regards.😀

  38. Trainer NLP 0821.4150.2649 October 28, 2015 at 11:10 am #

    Judulnya keren Rumah Debu

Trackbacks/Pingbacks

  1. CT74. PENGHARGAAN BUAT PENULIS GUMAM ASA – ALI SYAMSUDIN ARSI « LAMAN MENULIS GAYA SENDIRI G2 - September 13, 2011

    […] maya. Terdahulunya saya menerima buku-buku dari Tuan Ersis Warmansyah Abbas, Hajriansyah Hamzah, Sandi Firly dan kini, Ali Syamsudin […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: