CT297. TETAMU BULANAN MAKKAH(1): KHATAM TERJEMAHAN AL-QURAN

11 Nov

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

KhatamFatima1TerjemahanAlQuran

*

BIMBANG

Pengalaman hampir pengsan dalam perjalanan pulang dari Masjidil Haram ke Hotel Sevilla Barakat, selesai ibadah tawaf dan Saie (Umrah Wajib) seperti dicoretkan dalam posting CT281. UMRAH WAJIB (7): HAMPIR PENGSAN menjadi petanda kepada kedatangan haid pertama saya di Tanah Haram, Makkah.

Jadual kedatangan haid saya di Makkah pada bulan Oktober dan November sudah dikenal pasti sejak di Tanah Air dengan menandai jumlah hari haid saya di atas kalendar. Selama 9 bulan rutin ini dilakukan dengan tujuan untuk memastikan hari kedatangan haid saya sebelum atau selepas ibadah tawaf. 

Pengetahuan ini sangat penting untuk menghilang kebimbangan dan keraguan saya agar bersedia dengan segala kemungkinan seandainya kedua-dua haid saya tidak melepasi ibadah tawaf maka saya akan berada dalam keadaan ihram selama tempoh haid tersebut.

Saya bertekad untuk menjalani haid seperti biasa dan tidak terfikir untuk mengambil ubat atau suntikan menghentikan haid. Saya dapat merasai pengalaman kaum muslimah di zaman Rasulullah SAW dan sahabiyyah yang tidak mempunyai sebarang kemudahan perubatan untuk menghentikan haid.

Mereka juga disergah kebimbangan yang sama seperti wanita zaman moden hari ini. Namun mereka bertawakal dan melalui perjalanan haji dengan hati pasrah dan redha terhadap sifat alamiah yang sudah menjadi ketentuan Allah SWT ke atas kaum wanita.

*

KasutTawafFatima7TetamuAllahMakkah

*

BERDOA

Damailah wahai hati… Jangan lupa, kita mempunyai senjata ampuh yang menjadi kekuatan sebagai bekal hidup dengan menyandarkan diri kepada satu kuasa yang mampu mengubah sesuatu dengan tidak disangka-sangka. Senjata itu adalah DOA.

Berdoalah sebanyak-banyaknya selama berada di Tanah Suci Haramain. Berdoalah dengan ikhlas dan sepenuh hati tanpa rasa ragu-ragu kepada-NYA. Insya Allah, jika Allah berkehendak untuk memberi kebaikan kepada “Tetamu Agung-NYA, pasti doa kita cepat dijawab oleh Allah.

Tanda-tanda kedatangan haid sudah muncul dua hari sebelum meninggalkan Kota Madinah. Sakit sudah mulai terasa sekali sekala di bahagian bawah rahim. Kaki tarasa lemah dan kebas. Jadual haid saya menunjukkan tanda kehadirannya dalam sehari dua lagi. Saya menanti dengan resah bimbang tidak sempat mengerjakan Tawaf Umrah.

Saya berbicara dengan Allah berulang-ulang kali  dalam sedu sedan yang tidak mampu ditahan dengan harapan dimakbulkan doa sepanjang 8 jam perjalanan dari Madinah ke Makkah bagi menghilang kebimbangan dan kerisauan di hati.

Mudahan saya sempat melaksanakan Tawaf Umrah (Wajib) esok harinya. Jika haid saya datang pada malam ini (perjalanan bas ke Makkah) bermaksud saya akan berada dalam ihram selama 8 hari dan selama itulah 13 Larangan Ihram wajib dilakukan.

*

uzursyariefatima4hadith

*

TIDAK DIRENCANA

IMBAUAN. Khatam Terjemahan al-Quran tidak pernah difikirkan oleh saya semasa di Tanah Air. Bagaimana idea itu muncul di benak fikiran hanya setelah saya merasa risau, apakah aktiviti yang dapat saya lakukan dalam tempoh 8 hari kedatangan haid di bumi Makkah nanti.

Saya rasa resah kerana dalam tempoh tersebut sudah tentu saya tidak dapat membaca al-Quran dan solat di Masjidil Haram. Merujuk kepada jadual kedatangan haid secara bulanan, waktu kedua-dua tarikh haid saya adalah di bumi Makkah.

Alhamdulillah, kedua-dua kunjungan ‘tetamu bulanan’ itu hadir setelah saya selesai melakukan segala Rukun dan Wajib bagi Umrah Wajib dan Haji.

Allah memudahkan urusan manasik haji saya di semua masya’irnya. Setiap tuntutan manasik haji dapat saya lakukan dengan sempurna, tenang dan bahagia. Semoga Allah menerima ibadah haji saya di sisi-NYA. Aamiin.

Subhanallah, dalam gelisah memikirkan perkara tersebut, tergerak di hati untuk mencari kitab Terjemahan al-Quran di kedai buku di Madinah. Cuma masalahnya, ada atau tidak kitab Terjemahan al-Quran dalam bahasa Melayu yang dijual di bumi Arab ini ? Seperti mustahil pula jika ada di jual. Begitu tanggapan awal saya.

Saya menjelaskan hasrat saya untuk membeli kitab Terjemahan al-Quran kepada SPH dan menyatakan kebimbangan jika tidak ada dijual di Madinah. Kesal tidak membawanya dari Tanah Air.

SPH menenangkan saya dan optimis bahawa kitab Terjemahan al-Quran dalam bahasa Melayu ada dijual. Cari dulu. Saya bersetuju dan kami mencari dari setiap kedai buku yang boleh dihitung jumlahnya dengan jari sebelah tangan sahaja.

Sungguh sukar mencari kedai buku di sekitar Masjid Nabawi. Lebih banyak kedai menjual barang kemas dan pakaian dari kedai buku-buku dan alat tulis. Terasa sedih pula kerana wahyu pertama kepada Nabi Muhammad saw menjelaskan tentang pentingnya membaca dan menulis, surah al-Alaq,ayat 1-5 sepertinya tidak dipraktikkan di sini.

*

Al-Quran dan Terjemahan, hal. 924. Terbitan Darussalam, Riyadh, 2006 dari sebuah kedai buku sekitar Masjid Nabawi, Madinah adalah dalam bahasa Indonesia. Harga RS 60.00.

*

AL-QURAN DAN TERJEMAHAN

Saya bersyukur, setelah lama mencari akhirnya dapat juga membeli kitab Al-Quran dan Terjemahan (foto di atas) yang kemudiannya menjadi sahabat saya sepanjang waktu uzur di Makkah. 

Setiap waktu lapang yang panjang, saya akan mengulit diri membaca terjemahan al-Quran, siang dan malam, pagi dan petang, selain aktiviti lain yang cukup menarik dilakukan. Alhamdulillah, dalam tempoh 8 hari waktu uzur bertamu, saya dapat mengkhatamkan Terjemahan al-Quran.

Saya dapati ada cabaran tersendiri membaca dalam bahasa Melayu berbanding bahasa Arab. Selain dari kitabnya yang tebal, konsentrasi kepada bacaan juga ada gangguannya kerana apabila faham apa yang dimaksudkan oleh Allah melalui firmannya, otak saya secara otomatik, bergerak cergas membuat kesimpulan dan membayangkan apa yang Allah mahukan daripada hamba-hambaNya.

Jujurnya, saya banyak menangis apabila memahami terjemahan al-Quran daripada bahasa Arab. Sudah lama saya tidak membaca al-Quran dan Terjemahannya setelah saya memahami sedikit bahasa Arab. Kerana itu, saya jadi teruja untuk membaca dan terus membaca setiap perkataan yang diterjemahkan satu persatu.

Subhanallah, betapa sayangnya Allah kepada kita. Sungguh rugi kalau tidak membaca al-Quran dan tidak memahami apa yang terkandung di dalamnya. Allah menjelaskan tentang Diri dan Sifat-NYA yang sangat mencintai hamba-NYA yang bertaqwa. Tidak pernah mensia-siakan hamba-NYA lalu mencipta peraturan hidup yang sesuai dengan manusia di muka bumi.

Saya menyusun jadual yang mudah untuk aktiviti bacaaan Terjemahan al-Quran. Secara rutin aktiviti membaca terjemahan al-Quran adalah 5 jam sehari. Satu jam sebelum Maghrib, dua jam sebelum tidur, 1 jam sewaktu subuh dan satu jam semasa Zohor. 

Alhamdulilllah, khatam pertama terjemahan al-Quran dilaksanakan pada 28 Oktober 2011 (Jumaat). Manakala khatam ke-2 pada 21 November 2011 (Isnin). Saya sangat bersyukur dapat memanfaatkan masa terluang yang panjang untuk khatam terjemahan al-Quran di bumi Haramain yang barakah ini.

Saya yakin terdapat juga jemaah hajjah yang lain turut melakukan hal yang sama selama menjadi “tetamu bulanan” ini. Jika ada kesungguhan tidak ada yang mustahil untuk dilakukan. Semuanya bermula dengan niat dan hati yang ikhlas serta komitmen yang kuat.

Nikmat Tuhan yang mana lagi hendak saya dustakan jika tiada izin dari-NYA saya tentu gagal melakukannya secara istiqamah.

*

ALHAMDULILLAH WA SYUKRULILLAH

*

bunga

*

***************

SalamFatima3SalamFatima10 November 2014 (Isnin)/ 16 Muharram 1436H/ 9..56 malam, Sarikei, Sarawak

AKU…. mengerti kita mempunyai kekurangan yang dianggap memalukan jika diketahui. Tuhan mencipta kekurangan tersebut bertujuan untuk menurunkan sifat angkuh yang kita miliki. Tiada siapa yang sempurna kerana Yang Maha Sempurna hanya Allah SWT. Oleh itu, janganlah menghina kekurangan orang lain kerana apa yang ada padanya juga ada pada diri kita.

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

 *

DEDIKASIKU UNTUKMU…. semoga dirimu sentiasa selamat dalam lindungan-NYA. Senyumlah menghadapi segala kesibukan jalan cerita kehidupan ini kerana ada yang menarik sedang diciptakan oleh Allah SWT untuk pengajaran di kemudian hari. Ku ingatimu dalam seluruh doaku. Aamiin. Wassalam.🙂

*

IngatanFatima1Padamu

*

*

24 Responses to “CT297. TETAMU BULANAN MAKKAH(1): KHATAM TERJEMAHAN AL-QURAN”

  1. ysalma November 11, 2014 at 12:38 pm #

    Assalamualaikum Bunda Fatimah,
    Semua tergantung niat, kalau tekad dan niat sudah kuat, semuanya bisa dilewati dengan baik. Alhamdulillah bisa khatam terjemahan walau sedang halangan haid ya.

    • SITI FATIMAH AHMAD November 12, 2014 at 11:48 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Ysalma….
      Alhamdulillah, benar mbak. Niat harus dilakukan sesuai dengan yang diniatkan. Jangan sekadar berniat tetapi tidak dilakukan. Itu hanya angan-angan yang tidak pernah jadi kenyataan.

      Terima kasih atas kunjungan pertama mbak dan salam manis selalu.🙂

    • Mang Lembu November 15, 2014 at 3:26 am #

      waallaikumsalam neng.
      inti dari semuanya itu adalah niat yang kuat untuk selalu berupaya mencari ridho-Nya ya m’ba.

  2. Blogs Of Hariyanto November 12, 2014 at 11:50 am #

    assalamualaikum sobatku ukhti Fatimah, membaca tulisan ini..saya membayangkan kaum wanita di zaman Rasulullah SAW yang menjalani masa haid-nya tanpa mengkonsumsi satupun obat-obatan penunda haid,,,seperti yang banyak dijual di zaman kini, tentunya mereka menjalani semua dengan hati yang berserah diri kepada ALLAH SWT…demikian juga dengan ukhti yang menjalani masa haid secara alami…..dan bisa meng-khatamkan terjemahan al-quran…semua itu karena petunjuk dan rahmat ALLAH semata….
    mohon maaf baru bisa main kemari……keep happy blogging always….salam dari istriku Wieka Wintari yang belum sempat berkunjung…..salam hangat dari Makassar🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD November 13, 2014 at 8:20 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Hariyanto…

      Saya sangat terkesan dengan kondisi yang dialami oleh wanita zaman awal Islam yang sangat sederhana hidupnya namun rasa syukur yang tinggi dengan kehidupan yang dijalani.

      Jika mereka dapat melalui segala kepayahan dalam kehidupan yang serba kekurangan pasti kita yang berada di zaman serba moden sepatutnya lebih mensyukuri segala nikmat yang ada dan dapat melakukan ibadah dengan lebih baik. Apa pun, semua itu berawal dengan niat dan kesungguhan untuk melakukan demi mendapat keredhaan Allah SWT.

      Terima kasih mas Hariyanto sudah berkunjung dan sampaikan salam ukhuwwah yang indah buat mbak Wieka yang sangat ditunggu kunjugannya. Sudah lama tidak saling bersilaturahmi.

      Salam hormat dan takzim.🙂

  3. Lidya November 13, 2014 at 1:14 pm #

    Assalamualaikum bunda Allhamdulilah bisa khatam ya bunda

    • SITI FATIMAH AHMAD November 13, 2014 at 8:21 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Lidya…

      Alhamdulillah, terima kasih atas kunjungannya.
      Salam manis selalu.🙂

  4. Mang Lembu November 13, 2014 at 11:03 pm #

    Waallaikumsalam.wr.wb.
    sungguh sebuah kisah yang harus menjadi inspirasi, wanita jaman Rasulullah tanpa mengkonsumsi obat-obatan apapun harus menghadapi sesuatu yang hanya di miliki oleh kaum wanita.
    pencerahan yang hakiki bagi seluruh wanita dunia

    salam sehat dan ceria selalu yah.

    • SITI FATIMAH AHMAD November 14, 2014 at 8:52 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb kang….

      Kerana itu, wanita muslimah zaman kini perlu menggali sejarah ketabahan wanita muslimah mulia zaman Rasulullah SAW dan sahabiyyah agar dapat belajar bersabar dan bersyukur dengan keberuntungan yang ada pada mereka hari ini.

      Terima kasih kang dan salam hormat.🙂

  5. kangjum November 13, 2014 at 11:26 pm #

    Assalaamu’alaikum wr.wb
    kakak Fatimah

    Maaf kak, sudah lama tidak menyambung tali silaturahim.
    walaupun saya tidak meninggalkan jejak, tapi saya sering mampir kesini.
    alasan saya tidak berkomentar karena saya tidak memahami tentang artikel yang tersaji. takutnya, komentar saya tidak sesuai dengan judulnya🙂

    salam dari Jakarta Indonesia

    • kangjum November 13, 2014 at 11:30 pm #

      setuju dengan akak, Semua itu memang bermula dengan niat dan hati yang ikhlas serta komitmen yang kuat dan juga berusaha🙂

      Salam Dari Jakarta Indonesia

      • SITI FATIMAH AHMAD November 14, 2014 at 9:15 am #

        Alhamdulillah dan terima kasih Kangjum. Mudahan dengan niat yang ikhlas semua yang dikerjakan, dimudakan Allah SWT. Aamiin.

        Salam ceria.🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD November 14, 2014 at 9:13 am #

      Wa’alaikum wr.wb, Kangjum…

      Iya tidak apa-apa, membaca sahaja sebagai silent reader dan hadir menyapa dengan komen, kedua-duanya diraikan dengan ucapan terima kasih. Kedua-dua cara tersebut juga diharap dapat memberi manfaat kepada Kangjum dan sesiapa sahaja.

      Seperti yang selalu saya jelaskan, banyakkan membaca pasti akhirnya akan berjaya juga memahami.

      Salam sejahtera selalu.🙂

  6. sussi November 14, 2014 at 1:53 am #

    Assalamualaikum
    Kak Fatimah

    Alhamdulillah bisa khatam ya kak, oh ya kalo 60 Rs itu kira2 berapa rupiah ya kak🙂
    Salam

    • SITI FATIMAH AHMAD November 14, 2014 at 9:30 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Sussi…
      Alhamdulillah. Tentang nilai RS 60 untuk ditukar kepada Rupiah, saya tidak tahu mbak. Maaf ya.😀 Kalau tukaran wang Ringgit Malaysia lebih kurang RM51.60 bersamaan RS60.

      Terima kasih mbak Susi atas kunjungan.
      Salam manis selalu.🙂

  7. mazniazmi November 14, 2014 at 9:20 am #

    Terima kasih atas perkongsian Puan CT.

    Pengalaman hampir pitam semasa mengerjakan umrah semasa musim panas atau sejuk ya puan?

    Mungkin kerana keletihan

    • SITI FATIMAH AHMAD November 14, 2014 at 9:32 am #

      Sama-sama kembali Puan Mazni. Pengalaman hampir pengsan itu disebabkan keletihan dan juga cuaca yang panas terik kerana suhu ketika itu di Makkah melebihi 40 darjah selsius.

      Salam manis dan terima kasih sudah berkunjung lagi kemari.🙂

  8. Indra Kusuma Sejati November 15, 2014 at 3:30 am #

    Assalumualaikum Wr Wb.

    Membaca sampai khatam pastilah banyak ilmu yang di peroleh ya bun, apalagi bila bisa mengajak kita dalam memberikan sebuah wawasan ilmu pengetahuan yang luas apa ari sebuah rasa syukur yang sebenarnya ya bun.

    Membaca artikel yang bunda tulis saja, saya seperti diajak dalam sebuah inti persoalan, walau sebenarnya hanya baru dikulit luarnya saja sudah menajubkan, apalagi bila bisa menegrti dan memaham dari isi buku tersebut. Terimakasih ya bun atas sharingnya.

    Salam

    • SITI FATIMAH AHMAD November 15, 2014 at 11:42 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Indra Kusuma Sejati…

      Benar adalah jambatan ilmu yang dapat menghubungkan kita dengan sesuatu yang jauh. Tambah lagi kalau membaca terjemahan al-Quran semakin mendekatkan kita kepada Allah SWT dan menguatkan rasa cinta kita kepada-NYA apabila kita memahami apa yang dibaca.

      Alhamdulillah, mudahan bermanfaat mas Indra dan dapat diambil ibrahnya. Terima kasih kembali kerana sudah berkunjung lagi kemari setelah sekian lama tidak bersilaturahmi.

      Salam hormat selalu.🙂

  9. Priangga Otviapta November 15, 2014 at 6:06 am #

    Assalamualaikum bunda fatimah
    Alhamdulilah bisa khatam, ceritanya menarik dan saya mendapatkan pelajaran setelah membacanya

    • SITI FATIMAH AHMAD November 15, 2014 at 11:49 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Priangga…
      Alhamdulillah, semoga bermanfaat. Terima kasih atas kunjungan dan salam ceria.🙂

  10. Trainer NLP 0821.4150.2649 October 28, 2015 at 5:00 pm #

    berkunjung Kembali🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: