CT140. “BARISAN” YANG MENGKAGUMKAN DI “TOILET” KUALA LUMPUR LCC TERMINAL

10 Dec

Assalaamu’alaikum warahmatullahi wabarakaatuh

WCFatima1KLCCT

Semalam, 9 Disember 2012 (Ahad), ada dua peristiwa yang mengesankan saya. Juga menggugah hati. Satu berlakunya di udara dan satu lagi di tandas @ toilet bahagian bagasi ketibaan domestik Kuala Lumpur LCCT (Low Cost Courier Terminal). Namun yang cukup mengkagumkan saya adalah apa yang saya temui dan lihat di toilet tersebut.

GEGARAN YANG “MENIDURKAN” MATA

10 minit pesawat Air Asia AK 5873 lewat dari jadual asalnya iaitu 1.40 petang untuk berangkat naik dari landasan lapangan terbang Sibu menuju destinasi Kuala Lumpur LCCT. Hati berasa syukur apabila pesawat tersebut mendarat selamat pada jam 4.00 petang, walaupun lambat 25 minit mengikut masa yang ditetapkan.

Yang penting “biar lambat asal selamat”. Tetapi ada bahayanya juga kalau kelambatan itu tidak dikendali dengan baik. Ia akan mengganggu jadual ketibaan atau keberangkatan pesawat lain di terminal utama. Risikonya  boleh berlaku perlanggaran kapal terbang tanpa diduga. Saya selalu bimbang jika kelewatan kapal terbang sampai ke landasan dari jadual yang ditetapkan.

Tetapi, kelewatan pesawat ini tadi disebabkan oleh cuaca kurang baik di udara. Awan tebal hitam menyelimuti angkasa raya dan berlaku gegaran kuat hingga menggoncang hati. Saya benar-benar tidak menyukai keadaan begini apabila berada di udara tinggi.

Secara drastik, mulut saya terkumat kamit membaca zikir dan doa. Bertawakal dan memohon keselamatan dari Allah SWT. Mata ditutup kejap serapat-rapatnya sambil berdoa agar dapat tidur sehingga  pesawat mendarat selamat.

Subhanallah, doa saya dimakbulkan Allah SWT. Saya merasa sangat mengantuk dan tidak sedar bilakah saya mula tidur dengan nyenyaknya. Suasana jadi kelam, sunyi dan sepi sehinggalah saya terbangun kerana dikejutkan oleh hentakan roda pesawat mencecah bumi Kuala Lumpur LCC Terminal. Alhamdulillah.

AirAsiaECFly

(capaian google)

****************

BARISAN YANG MENGKAGUMKAN

Setelah turun dari pesawat menuju ke ruang pengambilan bagasi di bahagian ketibaan, perut saya merasa tidak selesa dan ingin membuang air. Mungkin kerana banyak minum di dalam pesawat tadi. Saya ingin ke tandas dahulu sebelum mengambil bagasi. Tandas wanita terletak di sebelah kiri ruang pengambilan bagasi yang masih bergerak tetapi belum ada bagasi di atasnya.

Sambil menjinjing beg, saya memasuki tandas yang tampak bersih dan kemas. Tetapi ada aroma yang kurang menyenangkan. Perlu kepada perhatian dan kekerapan pengendaliannya. Ini bukan berpunca dari kelalaian pekerja toilet yang tidak menjaga kebersihan. Tentu sahaja jari telunjuk harus dituding kepada penggunanya yang tidak memikirkan kebersihan bersama.

Sebaik masuk, saya terkejut melihat ramainya kaum hawa yang mempunyai hajat yang sama. Jumlahnya, lebih kurang 20 orang sehingga terpaksa berbaris panjang. Kebanyakan mereka berbangsa Cina dan 4 orang berbangsa Melayu termasuk saya. Mereka adalah penumpang yang sekapal terbang dengan saya dari Sibu. Saya tidak pernah memasuki tandas di mana-mana lapangan terbang di Malaysia dengan begitu ramai sekali penggunanya.

Apa yang mengkagumkan saya, mereka beratur tertib, memanjang dan sebaris. Tidak bising. Saya menghitung, terdapat 8 pintu tandas yang bercat merah menyala. Tetapi tidak ada seorangpun yang kelihatan berdiri di hadapan mana-mana pintu tersebut seperti yang biasa saya lihat apabila memasuki tandas di tempat lain.  Dalam sesetengah keadaan, kita biasa temui suasana tidak teratur sambil menunggu giliran masuk ke tandas.

Masya Allah. Inilah pertama kali saya melihat disiplin dalam toilet yang benar-benar menyentuh hati. Mereka menunggu dengan sabar di dalam satu barisan. Apabila seseorang sudah keluar dari tandas, maka orang paling hadapan masuk ke tandas tadi. Yang baki menunggu untuk giliran berikutnya bagi pintu-pintu yang lain sehinggalah giliran saya.

Subhanallah, saya tidak tahu siapakah yang memulai acara “perbarisan” tertib itu sehingga pengguna lain di belakang menuruti peraturan tersebut termasuk saya. Secara otomatis, segalanya dipraktikkan oleh mereka yang datang kemudian. Saya berbangga jika semua rakyat Malaysia dapat mempraktikkannya di mana-mana sebagai amalan murni yang berpanjangan.

Satu lagi yang saya tekuni, sikap sopan seorang gadis remaja Cina ketika memberi peluang kepada warga tua Cina untuk mendahului dirinya. Sedangkan gadis itu sudah lama berdiri di barisan hadapan menunggu giliran. Warga tua itu masuk dan terus ke depan sambil memaklumi tidak dapat menahan hajatnya. Tanpa banyak bicara dan prasangka, gadis itu memberi laluan kepada beliau. Tidak ada sesiapa yang marah dan merungut.

123RFsignpublictoilet

(capaian google)

****************

ISLAM ITU INDAH

Saya membayangkan jika disiplin seperti ini dapat dipraktikkan kepada jemaah haji semasa berada di tandas sama ada di Madinah, Makkah, Arafah, Muzdalifah dan Mina. Alangkah hebatnya sahsiah umat Islam kerana dalam keadaan sukar, sesak dan penuh dugaan, masih menerapkan nilai-nilai murni yang tinggi sesama mereka.

Insya Allah, semua perkara baik jika dibiasakan sejak kecil dan dididik tegas dengan kefahaman yang mantap akan menjadi darah daging. Kemana-mana kita pergi semuanya mudah dilakukan.

ALAH BISA TEGAL BIASA

islam-itu-indah

(capaian google)

****************

10 Disember 2012 (Isnin)/ 26 Muharram 1434H/ 6.10 pagi – Salak Tinggi, Sepang, Selangor

AKU…. yakin setiap kita mempunyai potensi untuk mengungguli kecemerlangan dalam kehidupan jika mahu mencapai apa yang diimpikan. Jangan sekadar berangan-angan jika ingin menakluk gunung tertinggi sedangkan usaha mendaki tidak pernah direncanakan. Jangan hanya berkata-kata jika hendak merentas lautan terdalam sedangkan usaha membina bahtera tidak pernah dilukiskan. Kita mendapat apa yang kita fikirkan.

– SITI FATIMAH AHMAD –

****************

RinduFatima3padaNamamu

HADIAH PALING INDAH DARI TUHANKU ADALAH DIRIMU YANG TERINDAH

35 Responses to “CT140. “BARISAN” YANG MENGKAGUMKAN DI “TOILET” KUALA LUMPUR LCC TERMINAL”

  1. SITI FATIMAH AHMAD December 10, 2012 at 6:31 am #

    Assalaamu’alaikum wr.wb…

    Lembutkan hati kita dengan zikrullah agar hati kita tidak sekeras batu.Tetapi batu pun akan menjadi lembut apabila selalu disirami air yang menitik atasnya tanpa henti. Maka, temani hati kita yang keras dengan menyabut nama Allah YA LATIF YA LATIF.

    DEDIKASIKU UNTUKMU… jika kau pernah merasa kalah dalam resah membara, siramilah ia dengan terapi zikrullah. Jika kau pernah merasa lelah dalam mengurus dunia hidupmu, basahilah ia dengan hamdallah yang menyucikan jiwa. Jangan pernah kalah dan lelah kerana kita diganjari Allah atas setiap yang kita lakukan. Setiap kejayaan ada tuannya. Mudah-mudahan itu kita.

    Wassalaam.😀

  2. monda December 10, 2012 at 7:23 am #

    senang ya kak kalau suasana tertib antri ada di mana2, tak menyangka di Tanah Suci berlaku kebalikannya,
    dan masih ada remaja yg sopan santun terhadap orang tua, menyenangkan

    • SITI FATIMAH AHMAD December 11, 2012 at 2:51 am #

      Hai Mbak Monda…

      Sikap seperti ini lahir dari diri kita yang mahu mempraktikkannya. Terkadang aneh dan pelik apabila ada non-Muslim yang lebih menghayati dan mengamalkan apa yang memang sudah ada dalam ajaran Islam.

      Iya mbak, kehidupan di Tanah Suci banyak dugaan dan ujian Allah bagi melihat kesabaran dan keteguhan kita untuk mengamalkan ajaran Islam yang diturunkan awal di sana.

      Alhamdulillah, beruntung orang tua yang mempunyai anak sebegini.

      Terima kasih mbak Monda.
      Salam dini hari.😀

  3. yisha December 10, 2012 at 9:53 am #

    yeah, kaka memang sll bisa melihat…………

    • SITI FATIMAH AHMAD December 11, 2012 at 2:54 am #

      alhamdulillah dik Yisha..
      Dari kerana mata… yang mempunyai kuasa.😉

      Senang dengan sapaan Yisha.
      Semoga ceria dan salam manis selalu.😀

  4. BlogS of Hariyanto December 10, 2012 at 6:14 pm #

    bukankah dalam Islam kita diajarkan untuk senantiasa bersabar dan berlaku tertib….dan tentunya hal itu seharusnya kita aplikasikan pula dalam kehidupan keseharian kita…
    salam hangat selalu dari Makassar – Indonesia🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD December 11, 2012 at 3:01 am #

      Benar mas Hariyanto… sabar dan tertib adalah ajaran Islam yang sudah lama diterapkan dalam diri muslim dari semua aspek kehidupan. Cuma, ramai yang tidak mempraktiskannya di dalam kehidupan.

      Dalam sedar tak sedar, nilai murni yang indah ini semakin menyerlah di kalangan non-Muslim berbanding umat Islam. Mudahan banyak iktibar untuk kita pelajari dan seharusnya merasa malu dengan diri sendiri.

      Terima kasih atas pandangan mas Hariyanto.
      Salam hormat selalu.😀

  5. HALAMAN PUTIH December 11, 2012 at 8:49 pm #

    Saya pernah merasakan dalam penerbangan dengan cuaca buruk, turbulence. Mengerikan, menakutkan dan membuat diri ini kecil sekali dan tak kuasa apa-apa. Tak ada yang bisa dikerjakan kecuali berdoa kepadaNya mohon keselamatan. Alhamdulllah akhirnya semua selamat hingga tujuan.

    • SITI FATIMAH AHMAD December 16, 2012 at 11:03 am #

      Benar mas Muhammad, menghadapi keadaan yang mencemaskan di dalam pesawat (di udara) benar-benar menginsafkan diri tentang kekerdilan kita sebagai hamba Allah SWT.

      Tidak ada langsung tempat untuk menyelamatkan diri selain dari berdoa, pasrah, menyerah diri secara total kepada keselamatan dan perlindungan Allah SWT semata-mata.

      Semoga kita selalu bersyukur kerana diselamat dan dilindungi Allah dalam setiap perjalanan yang kita doakan kesejahteraannya. Aamiin.

      Terima kasih mas Muhammad atas kongsian dan kunjungan.
      Salam hormat.😀

  6. nabils29 December 12, 2012 at 9:48 pm #

    Antri dengan tertib dan disiplin betul2 pemandangan yang menyejukkan pandangan dan hati…🙂 mungkin tidak terjadi banyak kerusuhan jika orang2 tertib dan disiplin spt yang diceritakan di atas…🙂

    Salam kenal, ~ nabils29

    • SITI FATIMAH AHMAD December 16, 2012 at 11:08 am #

      Hai Nabils29…

      Disiplin diri dengan pengaturan hidup yang jelas dan berilmu tentu akan mengharmonikan suasana walau di mana sahaja kita berada.

      Iya Nabils, tidak akan berlaku apa-apa kejadian yang memudharatkan manusia lain andainya kita semua faham tentang konsep kehidupan dan memakmurkan hidup di dunia ini.

      Dunia jadi tenang, damai, hubungan sesama manusia semakin erat dan undang-undang dipatuhi kerana masing-masing tahu apa yang harus diperbuat dengan hati yang senang dan terbuka.

      Terima kasih atas komentar dan salam kenal kembali.😀

      • nabils29 December 16, 2012 at 4:22 pm #

        iya, dunia akan tenang & damai serta hubungan antar manusia semakin dekat … jika manusia mau disiplin dan menghargai orang lain (baca : antri). Terimakasih juga🙂

        • SITI FATIMAH AHMAD December 16, 2012 at 6:00 pm #

          Mudahan kita punya kesedaran untuk selalu berbuat baik sesama manusia dan selalu saling hormat menghormati agar terwujud kesatuan yang indah dalam interaksi dan komunikasi.

          Sama-sama kembali Nabila. Senang menerima kunjungan lagi dari nak Nabila yang selalu berbagi pengetahuan.

          Salam hangat dari Umi.😀

  7. awan putih December 13, 2012 at 7:22 pm #

    ummi

  8. ayomendidik December 13, 2012 at 9:54 pm #

    bismillah ….
    lama tidak berkunjung ke sini …..
    blog lenterzaman udah lama tidak up date bunda ….
    sy konsentrasi ke blog ayomendidik ……
    kangen ama bunda nih ….🙂🙂🙂

    • ayomendidik December 13, 2012 at 9:55 pm #

      oh iya blognya tambah cerah dan menarik hati loooooo …. gambarnya bagus-bagus … I LIKE it

      • SITI FATIMAH AHMAD December 16, 2012 at 11:22 am #

        alhamdulillah, terima kasih mas Bchree kerana memaklumi tentang hal ini.

        Cuma sayang sekali, kalau blog sendiri kurang dirapikan sebagai satu wadah berkongsi hikmah yang bermanfaat untuk teman pembaca semuanya.

        Semoga blog Ayo Mendidik akan semakin sukses dalam memberi khidmat dan informasi berguna untuk pelajar yang memerlukan bantuan pembelajaran.

        Salam mesra dan takzim.😀

        • SITI FATIMAH AHMAD December 16, 2012 at 11:24 am #

          Terima kasih mas Bchree atas apresiasi terhadap karya dan blog ini. Mudahan blog ini akan terus bermanfaat buat semua.😀

  9. jhonytato December 14, 2012 at 12:13 pm #

    lama sudah tak berkunjung ke mari,
    tambah bagus aja nih blognya?

    • SITI FATIMAH AHMAD December 16, 2012 at 11:29 am #

      Hai Jhonytato…

      Terima kasih, semoga bermanfaat buat Jhony.
      Silakan datang lagi bila-bila mas terluang.😀

      Salam ceria.

  10. Idah Ceris December 14, 2012 at 5:50 pm #

    Kalau ditanah suci mungkin terlalu susah untuk tertib ya, Bunda.
    Sangking banyaknya orang, shingga tidak bisa mengendalikan keinginannya masing2.

    Hidup tertib dan disiplin itu mea\emang indah.🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD December 16, 2012 at 11:36 am #

      Susah atau senang itu adalah bergantung kepada kita sendiri, Idah.
      Walau di mana sahaja kita berada, jika amalan tertib ini diamalkan dalam kehidupan seharian, pasti akan mudah untuk dilaksanakan.

      Islam telah mengajar kita amalan nilai murni melalui sifat-sifat mahmudah yang dapat mengangkat keelokan sahsiah umat Islam berbanding umat yang lain.

      Tetapi yang berlaku, mereka yang bukan islam ternyata lebih konsisten mengamalkan nilai murni ini. Contoh lain adalah orang Jepun (Jepang) dan Korea.

      Hidup tertib memang indah, Idah. Semoga kita akan dapat melakukannya lebih indah dari orang lain.😀

      Salam manis buat Idah dan terima kasih berkunjung kemari lagi.
      Sudah lama Idah tidak bersilaturahmi di blog LMGS ini.😀

  11. Aziz Purwanto December 14, 2012 at 7:48 pm #

    Assalamu’ alaikum wr. wb.

    Membaca coretan bunda diatas, saya membayangkan bagaimana teraturnya kondisi semacam itu selalu terjaga, kapanpun, dimanapun dan dalam kondisi apapun jika dilakukan dengan tertib, teratur maka akan terasa indah dan menyenangkan.

    Hati yang semula gundah, keinginan yang selalu ingin superior akan hilang dengan sendirinya jika melihat seperti itu.

    Semoga kebiasaan yang baik ini terus berlanjut kapanpu dan dimanapun kita herus tertib dan mengutamakan budaya antre, yang sebetulnya merupakan akar dari budaya Islam.

    Semoga kebiasaan seperti ini segera dapat kita lihat pada saat umat Islam berkumpul di Madinah, Arafah, Muzdzalifah, mina dan di tempat-tempat yang lainnya. Amiin

    Wassalamu’ alaikum wr. wb.

    • SITI FATIMAH AHMAD December 16, 2012 at 1:01 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Aziz Purwanto…

      Ketertiban dalam apa keadaan menjadikan kita merasa nyaman dan tenang tanpa perlu melihat suasana yang menyakitkan hati.

      Sikap yang tidak bertoleransi akan melahirkan ketegangan yang jarang dapat dikawal emosinya. Hal ini sering kita lihat semasa di Tanah Suci terutama di Mina yang sangat mencabar kesabaran dan ketahanan jiwa.

      Saya sampai pernah menjadi perantara yang menenangkan jemaah hajjah yang hampir bergaduh semasa menunggu masuk tandas. Siap berceramah pula di hadapan tandas bagi mengingatkan tujuan berhaji dan dan ujian Allah di Tanah Suci.😀

      Masya Allah, memang melucukan saat menghadapi suasana genting seperti itu di mana semua orang mahu melunasi hajat mereka.

      Mudahan, banyak pengajaran yang dapat kita ambil dari pengalaman yang saya coretkan di atas untuk mendidik diri kita agar malu apabila sifat mahmudah tersebut diamalkan oleh non-Muslim.

      Terima kasih mas Aziz atas kongsian yang mencerahkan.
      Salam hormat dan selamat berlibur bersama keluar di penghujung pekan.😀

  12. M. Mahfud December 15, 2012 at 1:44 pm #

    Assalamu’alaikum Wr. Wb

    Saya membayangkan bagaimana jika toilet yang di tunggu itu bau tak sedap? Apakah mau mengantri sebanyak itu?
    Tempat umum seperti toilet itu juga harus di jaga kebersihannya. Namun terkadang mereka-mereka yang tidak peduli meninggalkan seseuatu tanpa membersihkannya, sehingga membuat ketidaknyamanan.

    Tapi dari bacaan di atas saya salut dengan ketertiban mengantrinya. Mereka menunggu cukup lama dan akhirnya tiba juga saatnya.

    Untuk orang Cina saya sangat salut, saya kagum atas rasa hormat kepada orang yang lebih tua. Dia rela dan menunggu lebih lama. Berkaitan dengan itu Islam memang sangat baik dalam menata kehidupan, yang mana orang yang lebih tua harus dihormati. Subhanalloh…

    Terimakasih Bunda saya mendapat sebuah pelajaran dari uraian di atas. -:)

    Wasalamu’alaikum

    • SITI FATIMAH AHMAD December 16, 2012 at 2:12 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, M. Mahfud…

      Jika hajat tidak dapat dikendalikan lagi, mana-mana tandas harus segera dicari walau terpaksa berhadapan dengan bau yang tidak menyelesakan. tutup hidu dan pejamkan mata, semuanya selesai…😀

      Apa yang Mahfud katakan di atas ada benarnya. Tidak mudah kita memasuki tandas yang aromanya mengamcam jiwa dalam jumlah yang banyak jika tidak dengan sebab tertentu.

      Kerana itu, pendidikan kesihatan dan moral yang tinggi harus diajar sejak kecil agar anak-anak sudah tahu apa yang harus mereka lakukan setelah berhajat dan memahami bahawa menjaga kesihatan dan kebersihan di mana-mana pun adalah tanggungjawab bersama.

      Sungguh, ajaran Islam amat indah dan banyak diamalkan oleh orang bukan Islam tanpa mereka sedari akan amalan itu dalam fitrah mereka sebagai manusia.

      Sama-sama Mahfud dan mudahan mendapat manfaat untuk pengajaran hidup seharian.

      Terima kasih sudah berbagi iilmu di sini.
      Salam sejahtera.😀

  13. pelancongnekad December 16, 2012 at 6:58 pm #

    Aslm. Mba Siti, bagaimana kabar di sana?

    Wah, asyik sekali ya yang sedang melancong.😉
    Saya juga tidak menyukai guncangan saat pesawat sedang mengudara. Saat itu saya sedang dalam penerbangan dari Bali ke Jakarta, dan guncangannya lumayan juga. Saya baca 2 kalimat syahadat terus-menerus, eh tiba-tiba saya tertidur cukup lama. Alhamdulillah. Saya juga pernah mengalaminya saat naik kapal laut. Saat itu cuaca di lautan sangatlah parah; laut dan langit seakan marah dan berkecamuk; kapal pun serasa hendak terbalik saking kuat gelombang yang menghantam; saya hanya bisa membaca 2 kalimat syahadat, dah akhirnya tertidur hingga pagi-pagi saya membuka mata, cuaca sudah kembali normal. alhamdulillah

    Ada beberapa hal yang saya temukan di sini:
    B. Indonesia B. Melayu
    Guncangan Gegaran
    Mengagumkan Mengkagumkan
    (Untuk yang lainnya, saya bisa mengerti)😉

    • SITI FATIMAH AHMAD December 16, 2012 at 10:41 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Fier…

      Alhamdulillah, saya baik dan sihat. Didoakan Feir juga dalam kondisi yang sama. Aamiin.

      Wah, pengalaman yang “ngeri” dengan kapal laut dalam keadaan laut bergelora tentu lebih dahsyat. Bukan sekadar mengoncang hati, malah sempat membuat kita mabuk laut. tentu ini pengalaman yang diharap tidak akan berlaku lagi.

      Saya pernah naik kapal laut semasa usia 16 tahun. Alhamdulillah, tidak merasai suasana yang dialami oleh Fier di atas. Cuma selalu merasainya dengan kapal terbang sahaja.

      Saya yakin, dalam keadaan yang mencemaskan baik di udara, di laut atau di daratan, pasti pengharapan yang tinggi kepada Allah SWT untuk melindungi keselamatan kita sepanjang saat kecemasan sedang berlaku.

      Syukurlah kita ada Tuhan tempat bergantung. Bagaimana agaknya mereka yang tidak ada Tuhan pula. Apa yang mereka harapkan dalam saat kecemasan itu ? Saya selalu ingin tahu perasaan mereka.

      Mudahan dengan mengalami situasi yang menggugah hati ini akan menambah iman dan takwa kita di sisi Allah SWT.

      Alhamdulillah, baguslah kalau perbendaharaan kata Fier semakin banyak dan tentu bermanfaat kalau melancung ke Malaysia lagi.

      Terima kasih kerana mahu berkongsi pengalaman Fier di blog ini.
      Salam sejahtera.😀

      • pelancongnekad December 16, 2012 at 11:21 pm #

        Terima kasih doanya. Alhamdulillah kabar saya baik juga di sini.

        Ya, pengalaman tersebut memang sangat mengerikan. Apalagi kejadian itu terjadi saat malam hari, saat kegelapan menyelimuti langit dan laut. Saya hanya bisa pasrah pada Allah SWT, Tuhan semesta alam.

        Mungkin itu lah sebuah anugerah dari “ketakutan”, anugerah yang tak dapat dilihat oleh semua orang, dimana saat ketakutan itu melanda, kita ingat bahwa kita memiliki Tuhan Yang menyertai, Yang melindungi, dan Yang menjaga. Dan ketakutan tersebut juga lah yang membawa kita selangkah lebih dekat pada Yang Maha Kuasa, semacam alarm bagi kita bahwa kita tak berdaya tanpaNya, dan hanya padaNya lah kita memohon keselamatan.

        Sudah sewajarnya kita tak bisa membayangkan apa yang orang-orang tak bertuhan itu harapkan karena kita senantiasa diajarkan untuk berharap pada Allah SWT dalam keadaan apapun.

        Membaca dan berbagi komentar semestinya menambah khasanah pengetahuan kita, baik kemampuan membaca, menulis, hingga menganalisa isinya. Itu lah gunanya kita berbagi.

        Salam sejahtera🙂

        • SITI FATIMAH AHMAD December 17, 2012 at 4:18 pm #

          Alhamdulillah, mudahan kita selalu mengambil iktibar dari pengalaman yang kita lalui serta mengambil juga pengajaran dari apa yang diterima oleh orang lain.

          Pengalaman yang berbeza amat membantu kita untuk bersiap sedia menghadapi apa sahaja kemungkinan yang bakal berlaku agar tidak kelam kabut dan hilang akal. tetapi jika tidak ada jalan keluarnya, sudah tentu pengharapan yang tinggi untuk diselamatkan adalah hanya kepada Allah SWT

          Benar Fier, ketakutan adalah satu nikmat tersembunyi yang tanpa kita sedari telah banyak mendekatkan kita kepada Allah SWT. Banyak nikmat emosi yang harus kita fahami dicipta khas sebagai naluri seorang hamba yang mengharapkan perhatian Tuhannya. tetapi ramai yang masih sombong dan menjauhkan diri dari-NYA.

          Terima kasih Fier, atas kongsian ilmu yang mencerahkan buat ingatan dan pesanan bersama.

          Salam ceria selalu.😀

  14. ruangimaji December 21, 2012 at 10:04 am #

    Assalamu’alaikum Wr. Wb…

    Sungguh mengagumkan kesadaran berdisiplin yang Mbak paparkan di atas. Betapa beratnya mengikuti antrean saat hendak membuang hajat, tentu begitu menyiksa. Begitu pula kesadaran untuk mendahulukan yang lebih tua, sungguh pekerti yang pantas dicontoh.

    Andai saja di setiap sendi kehidupan kita, budaya antre bisa berlangsung dengan tertib dan penuh kesadaran, tentu segala sesuatunya akan berjalan dengan lebih lancar. Mestinya kita malu pada bebek (itik) peliharaan, yang begitu menurut untuk tertib dalam satu komando dari penggembalanya.

    Mudah-mudahan paparan kisah di atas bisa menginspirasi dan menyadarkan kita untuk mau berdisiplin. Salam selalu untuk Mbak Fatimah sekeluarga…

    • SITI FATIMAH AHMAD December 21, 2012 at 3:23 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Raden…

      Masya Allah, memang kita patut malu dan mengambil pelajaran dari haiwan yang mempunyai disiplin yang tinggi seperti itik dan semut yang secara fitrahnya dicipta Allah sedemikian untuk diambil perhatian dan ditaakul kehidupan mereka untuk hidup bersatu padu dan saling membantu.

      Terima kasih mas Raden untuk kongsian ide yang mencerahkan ini. Semoga kita akan lebih berhikmah dan dapat menunjukkan teladan yang baik dalam saat susah dan sukar ketika berhadapan dengan perkara seperti tandas atau sebagainya.

      Salam sejahtera dan mudahan mendapat kebaikan dalam semua kerjaan yang dilakukan terutama dalam mendidik.

  15. Trainer NLP 0821.4150.2649 October 28, 2015 at 12:13 pm #

    Solo Player Bund😀

Trackbacks/Pingbacks

  1. CT405.CABARAN HAJI (21): BELAJAR SABAR DI TANDAS | LAMAN MENULIS GAYA SENDIRI G2 - September 17, 2016

    […] pernah menulis tentang penggunaan tandas @ “toilet” yang mengkagumkan saya di CT140. BARISAN YANG MENGKAGUMKAN DI “TOILET” KUALA LUMPUR LCC TERMINAL. Saya sangat terkesan setiap kali mengingatkan tertibnya para pengguna tanpa perlu diberi notis […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: