CT188. WAJAH MASJIDIL HARAM AKHIR ZAMAN (2): MAKKAH 1885 & 1953

26 Aug

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

Haramain2Fatima1Makkah1885.1953

Kembali bersama saya mengisi wadah jiwa dan medan ingatan setelah membaca posting pertama CT187. KRONOLOGI WAJAH MASJIDIL HARAM AKHIR ZAMAN (1): SEJARAH MAKKAH  SEBELUM memahami posting kedua ini.

Tujuannya untuk mengembangkan pengetahuan anda tentang sejarah Makkah dan aktiviti jemaah haji pada tahun-tahun mendatang. Tentu sekali semua klip video yang ditayangkan hingga ke penghujung siri mempunyai kesinambungan walau berlainan cara persembahan.

Sejarah Makkah dalam posting terdahulu merupakan dokumentari khas  yang dapat mendekatkan kita kepadanya. Manakala 2 klip video berikut iaitu (1) MAKKAH DARI 1885 dan (2) MAKKAH 1953, saya pilih untuk lebih menghayati wajah kota Makkah dan Masjidil Haram pada tahun tersebut.

Haramain2Fatima4MasjidilHaram1880

Gambar Kaabah al-Musyarofah tahun 1880 M / 1297 H

*

MAKKAH  DARI 1885

*

Semakin kita mengundurkan jarum masa, semakin kita bersyukur kepada Allah SWT kerana dipilih untuk hidup di zaman ini. Dokumentari (1) MAKKAH DARI 1885 merupakan paparan visual yang diambil dari tahun 1885.

Mungkin tidak banyak yang dapat kita perolehi dari paparan singkat selama 1.49 minit tersebut. Namun cukup untuk membayang situasi para jemaah haji yang mengerjakan haji di masa lampau.

Mudahan bermanfaat untuk kita merasakan bahawa di zaman apa pun kita berada, kesunggguhan, kerinduan dan kecintaan, sukar untuk ditebak aromanya, menjadikan sesiapa sahaja yang bergelar muslim sanggup memempuh apa sahaja kesusahan untuk menyahut seruan Allah SWT.

Sedangkan kita maklumi, kesukaran yang bakal ditemui sepanjang berada di Masya’ir untuk melaksanakan manasik haji. Hanya hati yang tabah, sabar dan dilitupi iman yang kuat sanggup untuk meredah segala kepayahan. Ini dilakukan demi melaksanakan perintah Allah SWT untuk mendapat keredhaan-NYA bagi memperolehi HAJI MABRUR.

*

MAKKAH 1953

*

68 TAHUN KEMUDIAN….

Paparan MAKKAH 1953 di atas adalah petikan dari foto-foto buku secara tinjauan pustaka. Alhamdulillah, usaha baik ini membantu kita mendalami suasana dan kemeriahan haji di tahun tersebut. Semua paparan ini menginsafkan saya dan tentu juga anda  apabila merenung “kemewahan” yang kita miliki masa kini, mudah diperolehi dan menyelesakan.

Melihat video di atas, saya kagum dengan semangat jemaah haji seantero dunia yang datang ke Tanah Suci untuk menjalani ibadah haji. Tentu mereka sangat sibuk membuat banyak persediaan secara jasmani, emosi, rohani, dan intelektual kerana pemergian yang lama. Malah, belum tentu akan kembali semula ke Tanah Air untuk meneruskan kehidupan bersama keluarga.

Ada sebahagian mereka yang belum sempat ke Tanah Suci sudah meninggal di perjalanan atau meninggal di Tanah Suci atau meninggal semasa pulang ke Tanah Air. Menghadapi kondisi ini, tentulah amat menyayat hati.

Mungkin itulah sebabnya, mengapa kepergian kaum keluarga ke Tanah Suci, sangat ditangisi. Manakala, simbolik di sebalik lambaian sapu tangan yang dihadiahkan kepada keluarga yang berkunjung untuk dijadikan kenangan sebagai lambaian terakhir.

Haramain2Fatima2Makkah1953

Foto Masjidil Haram dan Kaabah pada tahun 1953

*

CABARAN DAN UJIAN

Jika kita amati, mereka perlu mengumpul wang yang banyak untuk “bermukim” lama di bumi Haramain. Mengerah kekuatan tenaga untuk memikul beban material yang dibawa bersama. Terpaksa membawa bekal pinggan mangkuk dan peralatan memasak sendiri. Sedangkan kita hari ini, cukup dengan membayar sekali gus untuk tambang penerbangan kapal terbang, bas, hotel penginapan dan penyajian makanan.

Manakala, perjalanan mereka lebih sukar daripada kita. Ada yang berjalan kaki beribu-ribu batu kerana tidak mampu menyewa kenderaan. Membawa pula bersama mereka binatang ternakan untuk dijadikan korban atau sebagai “dam”. Sedangkan jemaah haji yang tinggal jauh berpuluh ribu batu dan menyeberangi lautan pula, akan menaiki kapal laut dan belayar di atasnya selama berbulan-bulan.

Bagi yang berkemampuan mereka menaiki pesawat melalui negara yang mempunyai landasan dan meneruskan perjalanan dengan bas untuk sampai ke Kota Makkah atau Kota Madinah. Membayangkan kondisi yang dianggap sukar sepanjang perjalanan jemaah haji masa lalu, sepatutnya menimbulkan kesedaran dan keinsafan bagi generasi jemaah haji masa kini.

Saya yakin jika diberi pilihan, kita tidak akan mahu menempuh kembali perjalanan yang berkeluk jiwa ini. Penuh drama air mata yang mengocak kolam hati. Merindu tidak bertepi tanpa khabar berita, masih hidup atau sudah mati. Kisah lalu telah pergi menyaksikan sebuah pengorbanan hidup antara meninggalkan Tanah Air dan keluarga tercinta demi menyahut panggilan perintah dari Yang Maha Esa.

*

PesanFatimaku

KEPADA BAKAL JEMAAH HAJI DAN UMRAH

Bekal ilmu tentang Sejarah Madinah dan Sejarah Makkah dapat mengurangkan tekanan saat menempuh apa sahaja cabaran di Tanah Suci. Malah jika kita mengulang kaji sirah Rasulullah SAW dan para sahabat baginda SAW di awal penyebaran Islam di Kota Makkah dan penghijrahan mereka ke Kota Madinah (Yathrib) atas perintah Allah SAW, saya yakin kita akan menjadi redha, sabar dan sekuat jiwa mereka dalam menempuh kehidupan yang menguji iman dan takwa kepada Allah SWT.

IBADAH HAJI dan UMRAH menurut saya adalah IBADAH PROFESIONAL yang bukan dilakukan dengan cara sebarangan dan sambil lewa. Ibadah Haji dan Umrah mesti dikerja dengan menggunakan ILMU dan AKAL sebagai bekal. Tanpa kedua bekal utama ini, pasti kita akan kelaparan dan kehausan daya tindakan dalam memikirkan jalan penyelesaian.

Akhirnya jika tidak ditemui sebarang solusi, mampu melumpuhkan keinginan dan niat untuk meneruskan perjalanan iman dengan hati yang bergetar takut kepada Tuhan. Di sinilah, akan terpancar segala bibit olah dan bertunasnya segala akar tingkah yang jelek dan memalukan.

Jika sekarang, kudrat kita tidak lagi menanggung beban material dan perkakasan memasak kerana segalanya sudah diatur dengan rapi oleh pihak pengurusan haji, maka tentulah kita mempunyai banyak ruang waktu untuk mengisi minda dan jiwa dengan ilmu.

ILMU adalah cahaya yang mampu menyuluh kegelapan jalan menuju pencerahan akal budi.  Dengan ilmu kita akan dapat meraih HAJI MABRUR di mana sahaja berada sesudah menunaikan IBADAH HAJI dan UMRAH. Wallahu’alam.

KADANG KALA RINDU ITU….. PERLU DITULIS PADA AWAN DAN DILUKIS ATAS AIR

*

**************

25 Ogos 2013 (Ahad)/ 20 Syawal 1434H/ 4.48 petang- Sarikei, Sarawak

AKU…. selalu ingin bersungguh-sungguh dalam setiap pekerjaan. Pekerjaan apa pun yang ditemui oleh tangan dan dikesan oleh fikiran hendaklah dilaksanakan dengan HATI dan CINTA. Tanpa keduanya, tidak akan ditemui kejayaan cemerlang dan hasilnya adalah usaha yang sia-sia. Begitu juga dalam mengharungi hidup ini, perlu ada HATI dan CINTA agar kita dapat meraih kebahagiaan yang membuat senyum kita terukir walau sedang di ambang kematian. 

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

CintaFatima5untukmu

*

DEDIKASIKU UNTUKMU…. terima kasih untuk semua doa dan ingatan untukku yang pernah singgah di benak hatimu. Tiada yang lebih membahagiakan apabila kita saling memahami dan mengerti bahawa setiap takdir yang melalui kehidupan kita adalah kasih yang Allah SWT siramkan untuk menguji iman dan takwa kepada-NYA. Pasti ada sejuta mutiara hikmah dan siraman pelangi indah untuk menoktahkan semua persoalan hidup yang sedang menuju musim bunga. Semoga selalu bahagia. Wassalaam.😀

*

22 Responses to “CT188. WAJAH MASJIDIL HARAM AKHIR ZAMAN (2): MAKKAH 1885 & 1953”

  1. Ejawantah Wisata August 26, 2013 at 3:37 pm #

    Assalaamu’alaikum wr.wb…….

    Keindahan dalam setiap goresan tinta yang selalu diletakan dengan hati, akan selalu melahirkan sebuah karya-karya hikmah yang dapat memberikan kecerahan, penuh dengan rasa, warna dan kasih sebagai jalan pilihan untuk diresapi hingga relung hati terasa sejuk bagaikan air yang mengalir membawa sebuah gambar yang terlihat namun tidak bisa dimiliki tetapi bisa dirasakan.

    Terima kasih kasih bunda, dan salam untuk bunda sekeluarga semuanya di sana.

    Salam wisata

    • SITI FATIMAH AHMAD August 26, 2013 at 5:26 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Indra….

      Semoga sajian ilmu dan hidangan hikmah yang disantap akan mengenyangkan rohani dan mencerahkan jasadi yang akan melalui perjalanan yang sama di kemudian hari.

      Sejarah kehidupan hendaklah dinukilkan kembali sebagai ingatan dan pesanan bahawa setiap yang susah dan payah merupakan hadiah terindah dari Ilahi untuk generasi kemudian agar melakar sejarah yang lebih gemilang di zaman kehidupannya berlangsung.

      Terima kasih kembali mas Indra atas apresiasinya. Sejuk relung di pedalaman hati dapat memberi sedikit kongsian untuk diambil ibrahnya.

      Salam hormat selalu.😀

  2. awan putih August 26, 2013 at 5:53 pm #

    waaahhhh,.. sapa pula tuh yang berani melomba anak dara cantik ini, mata jadi garang … huuuummmm….

    • SITI FATIMAH AHMAD August 26, 2013 at 10:32 pm #

      Umi sedang bayang “seorang” harimau sedang membuka mata dengan merah menyala kerana tidak mendapat hasilnya.
      Hmmm… jadi buruk pula Umi lihat, cantiknya sudah hilang.😉

      Umi sudah ingatkan, ternyata Neni masih lena.
      Oleh itu, usaha lagi di lain masa. Jangan putus asa.😀

      Terima kasih hadir walalupun telaaaaaaat.
      Salam sayang selalu dari Umi.

  3. puteriamirillis August 27, 2013 at 3:48 pm #

    amiiiin…
    melihat perjuangan mereka yang akan berhaji di masa lalu itu semoga semakin menguatkan kita untuk bersyukur dengan semua fasilitas yang ada sekarang ya bunda.

    • SITI FATIMAH AHMAD August 27, 2013 at 4:10 pm #

      Iya mbak Puteri, sepatutnya kita bersyukur dan lebih tabah dengan apa yang kita ada masa kini berbanding mereka dahulu.

      Terima kasih, mbak Puteri.
      Salam manis.😀

  4. IFAN JAYADI August 28, 2013 at 7:57 am #

    Iya, Alhamdullillah sekarang ini calon jamaah haji dan umrah begitu dimudahkan dengan berbagai fasilitas yang semakin bermanfaat bagi mereka dalam menjalankan ibadah. Beda sekalai pada jaman dahulu, dimana para calon jamaah hajinya harus bersusah payah mengumpulkan uang, menyiapakan mental dan fisik karena perjalanan yang dilakukan sangat lama menggunakan kapal laut. Tapi semua itu ada kelebihan dan kekurangan masing-masing. Semoga, mereka yang diberi kesempatan ke tanah suci, memanfaatkan benar2 momen tersebut untuk beridahah Lillahi Taala. Amin Ya Rabbal Alamin

    • SITI FATIMAH AHMAD August 28, 2013 at 11:57 am #

      Alhamdulillah, memang sangat berbeza cara pengurusan haji dahulu dengan sekarang.

      Mudahan setiap kejadian masa lalu yang kita fahami dapat memberi teladan buat kita untuk menjadi lebih baik di masa depan dan bersungguh-sungguh untuk menunaikan perintah Allah SWT dalam dalam keadaan sukar apa pun bentuknya.

      Oleh itu, kita hendaklah banyak bersyukur kerana perubahan zaman dan masa serta kebijaksanaan manusia yang memikirkan kebaikan dan kemudahan disebabkan ilmu yang diperolehi sehingga kita dapat menikmati banyak keselesaan dalam beribadah.

      Terima kasih Ifan untuk pencerahannya.
      Salam sejahtera.😀

  5. ruangimaji August 28, 2013 at 10:11 am #

    Assalamu’alaikum Wr. Wb…

    Membaca sajian ilmu yang penuh hikmah di atas, membuat kita kembali ke masa lampau untuk merenungi betapa hebat perjuangan jamaah haji di masa-masa dulu. Mereka tak hanya mampu secara harta yang telah lama dikumpul-kumpulkan, tetapi juga mampu secara keimanan dan ketakwaannya, serta kesehatan fisik untuk menempuh perjalanan yang jauh dan sulit, sehingga hambatan yang ada meskipun teramat berat tidak akan menggoyahkan niat suci mereka.

    Bila kita bandingkan dengan masa sekarang, ternyata sangat jauh berbeda. Untuk perjalanan tak perlu menempuh waktu berbulan-bulan. Kalaupun ada hambatan adalah lamanya waktu menunggu pemberangkatan karena banyak antrean. Bahkan ada kesan bahwa untuk berhaji seolah asal telah mampu dari segi harta saja, sehingga setelah berhaji seolah tak ada perubahan yang berarti.

    Terima kasih Mbak telah berbagi ilmu, mudah-mudahan manfaat yang ada mendatangkan pahala yang berlimpah pada Mbak Fatimah.

    Salam penuh hormat senantiasa…

    • SITI FATIMAH AHMAD August 28, 2013 at 12:18 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Raden….

      Aamiin Ya Rabbal’alamiin. Mudahan kita semua beroleh manfaat, hidayah dan hikmah dari kongsian yang saling bertaut bagi setiap ilmu yang disajikan.

      Kita sangat sedar tentang kepayahan hidup di bumi Haramain. Walau apapun rintangan yang bakal dihadapi sebelum ke Tanah Suci, tidak pernah menghambat langkah untuk sesiapa yang telah terpaut hati dan tersebar rindunya untuk ke Tanah Suci bagi melaksanakan perintah Allah SWT.

      Kini, giliran menunggu haji sangat panjang dan lama. Mudahan dalam proses menunggu itu, kita banyak membuat persediaan sebelum waktu jemputan menjelang.

      Ilmu haji mesti dicari lebih awal agar kefahaman tentang berhaji semakin mantap. banyakkan membaca atau mendapat maklumat di internet serta mendengar ceramah atau menonton tv yang mempunyai slot haji ini sebagai menambah ilmu di dada bagi menguatkan hati untuk menunaikan haji di masa depan.

      Jangan tunggu saat nama dipilih barulah bertugkus lumus untuk belajar. Pembelajaran cara beginilah yang selalu tersasar dari ilmu yang benar kerana sangat singkat dan tidak difahami.

      Terima kasih mas Raden atas pandangan berbobot yang dikongsikan. Semoga mas Raden akan mengikut jejak mereka yang telah berhaji di kemudian hari. aamiin.

      Salam hormat takzim.😀

      • ruangimaji August 29, 2013 at 11:19 am #

        Amin ya Robbal ‘alamiiinnnn….
        Terima kasih Mbak atas doanya.

  6. Ummu El Nurien August 28, 2013 at 4:07 pm #

    wa ‘alaikum salam warahmatullahi wabarakatuh..

    ah Kaka, kata-katamu begitu indah, laksana curahan hujan yang sejuk menembus yang gersang..

    saya pun sering dengar bagaimana perjuangan para haji jaman dulu.. namun ada lagi yang bilang, bagaimana pun, Allah akan membalas dan memberi hikmah, sesuai dengan kadar perjuangan masing-masing.. dulu katanya; selagi masih di kapal. jiwa-jiwa rindu mereka benar-benar bergejolak, hingga takbir kdang bergema, padahal di perkirakan perjalanan masih setengah bulan lagi. beda dengan jaman sekarang yang penuh dengan kemudahan-kemudahan, yang kadang-kadang mengurangkan arti nilai haji di hatinya.. Allah a’lam..

    kita kembalikan pada diri kita masing-masing. setidak kita siapkan diri kita untuk tidak berjuang dan tidak bermalas-malasan, demi memnuhi seruan Allah untuk bertamu kerumah-Nya..

    terimakasih Ka, atas khazanah ilmunya..

    salam hangat 🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD August 29, 2013 at 2:41 pm #

      Alhamdulillah, jika kita mengambil pengalaman dari apa yang ditulis oleh mereja yang pernah pergi haji baik secara lisan, tulisan atau foto-foto yang membantu meningkatkan pengetahuan kita, insya Allah kita akan banyak membuat persediaan agar pelaksanaan rukun dan wajib Haji dapat dilakukan dengan berkesan.

      Sekarang ini, sangat banyak kemudahan yang kita terima berbanding mereka yang pernah melaluinya di tahun-tahun yang serba kekurangan.

      Secara logiknya, tentulah kita akan lebih kuat dan bersemangat. Namun sebaliknya banyak yang berlaku seakan kemudahan prasarana dan teknologi maklumat tidak mampu meledakkan keinginan yang kuat untuk beribadah.

      Benar mbak Ummu… bahawa masing-masing kitaklah yang memilih seharusnya bagaimana kita nantinya di Madinah dan Makkah. Jika ingin meraih Haji Mabrur, maka ia mesti dimulakan di Tanah Air sendiri dan akan mudah untuk mencapainya di mana-mana sahaja berada sesuah berhaji atau berumrah. Haji Mabrur itu ada dalam diri semua muslim.

      Terima kasih mbak atas pencerahkan yang menjernihkan hati, juga kunjungan yang selalu membawa ingatan yang baik untuk pesan bersama.

      Salam hangat kembali buat mbak Ummu.😀

  7. mintarsih28 August 29, 2013 at 3:29 pm #

    assalamu alaikum mbak fat..yach dari masa ke masa banyak kemudahan yang kita dapatkan karena adanya ilmu pengetahuan yg selalu berkembang. betapa kita patut bersyukur. ya contohnya bila kita mau pergi menunaikan haji kalau dulu berhari hari, berbulan bulan .nah sekarang kita tinggal wingss terbang di angkasa sampailah ke tujuan.

    • SITI FATIMAH AHMAD August 29, 2013 at 3:59 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Mintarsih….

      Semoga dengan adanya segala kemudahan moden dan prasarana yang disediakan kepada jemaah haji dan umrah, maka sudah pasti akan menyenangkan pergerakan serta memberi keselesaan untuk kita beribadah.

      Betul mbak, 9 jam dalam pesawat tentu tidak sama dengan 3 bulan di atas kapal laut. Jarang ada yang mabuk udara. tetapi banyak yang mabuk laut Banyak bezanya, kan Bersyukurlah.😀

      Salam manis.😀

  8. abuikhwan August 29, 2013 at 10:43 pm #

    Salam umi, terima kasih atas nukilan yang mencerahkan. Pastinya saya mendapat manfaat hasil daripada nukilan ini.

    Tidak dinafikan, hanya kesabaran, ketabahan serta keyakinan iman sahaja yang sanggup meredah perjalanan jauh dalam mencari redha Allah SWT. Tentunya setiap zaman ada kepayahan yang tersendiri dan Allah SWT akan mengganjari menurut kepayahan yang ditempuhi. Namun, seandainya diri ini punyai terowong masa, rasanya ingin direntasi untuk kembali ke zaman “hitam putih” agar kesulitan yang ditempuhi zaman itu akan menghijaukan lagi rasa SYUKUR kerana telah ditaqdirkan-Nya hidup di zaman yang serba mudah ini…

    Salam persaudaraan,
    abuikhwan@KuantanPahang.

    • SITI FATIMAH AHMAD August 30, 2013 at 11:06 pm #

      Alhamdulillah, mudahan perkongsian ilmu akan dapat menambah iman kita dalam memupuk cinta kepada Islam.

      Benar Abu Ikhwan, mesin masa lalu telah berlalu. Kita hanya mengetahui dan membayangkannya melalui kisah yang ditulis dan dibukukan sebagai tinggalan sejarah buat renungan generasi baru yang tentunya sangat teruja untuk mengikuti kehidupan di masa itu.

      Allah SWT Maha Mengetahui kedudukan kita, jika ditakdirkan berada dalam zaman tersebut. Mungkin kita belum sanggup menerima ujian hidup yang sukar, maka Allah SWT memilih kita untuk hidup di zaman moden yang tidak kalah juga dugaan dan ujiannya.

      Apa-apa pun zaman yang sedang dan bakal kita lalui, bersyukurlah kerana kita berusaha untuk menjadi muslim mukmin yang selalu berharap istiqamah pada jalan-NYA.

      Terima kasih AbuIkhwan atas pandangan yang mencerahkan untuk difikirkan bersama tentang keberuntungan hidup ini. Didoakan sihat bersama keluarga di Kuantan.

      Salam hormat dan sejahtera selalu.😀

  9. Trainer NLP 0821.4150.2649 October 28, 2015 at 12:50 pm #

    Perkembangan yang sangat pesat🙂

Trackbacks/Pingbacks

  1. CT189. WAJAH MASJIDIL HARAM AKHIR ZAMAN (3): MAKKAH 2011 (1) | LAMAN MENULIS GAYA SENDIRI G2 - August 30, 2013

    […] menulis 2 posting terdahulu CT187. SEJARAH MAKKAH dan CT188. MAKKAH DARI 1885 dan 1953, benar-benar sangat menginsafkan saya dan menimbulkan rasa kagum dengan […]

  2. CT190. WAJAH MASJIDIL HARAM AKHIR ZAMAN (3): MAKKAH 2011 (2) – KEMUDAHAN HAJI 2011 | LAMAN MENULIS GAYA SENDIRI G2 - September 5, 2013

    […] posting tersendiri yang mempunyai kesinambungan dari kronologi posting CT187. SEJARAH MAKKAH dan CT188. MAKKAH DARI 1885 dan 1953. Setelah melalui tahun-tahun lampau sehingga 2011, banyak perubahan dalam pengurusan  pihak Tabung […]

  3. CT192. WAJAH MASJIDIL HARAM AKHIR ZAMAN (5): MAKKAH 2020 & 2050 | LAMAN MENULIS GAYA SENDIRI G2 - September 17, 2013

    […] CT188. WMHAZ  (2): MAKKAH 1885 & 1953 […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: