CT237. PERMATA HATI (3): LAWAN MATA

31 Mar

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

LMataFatima1Anak-anak

*

GERAM

Anak-anak memang selalu membuat orang tuanya pening kepala dengan tingkah olah yang dipamerkan dalam kehidupan seharian. Ada sahaja perkara yang boleh membuat rumah menjadi kelam kabut dan ribut. Jarang kita lihat rumah yang ada anak-anak di dalamnya, sepi dan sunyi tanpa konflik dan konfrentasi.

Anak-anakku misalnya, bukan setakat “BERTIKAM LIDAH”, dalam menyelesaikan “kebenaran” yang dianggap berpihak kepada diri masing-masing, malah akan berlarut dengan “perlawanan mata”. Suasana riuh rendah mula jadi senyap.

Rupa-rupanya, adegan mata mengambil peranan dengan saling jeling menjeling. Siapa paling lama menjeling atau tidak mengerdip mata, maka dialah yang akan menang.

Aku tidak tahu bagaimana pertandingan menjeling itu mengambil tempat. Jika tidak dilerai, pasti tiada akhirnya. Kadang kala sambil menjeling atau berlawan mata, mulut mereka turut berdebat.

Biasanya aku tidak tahan dengan acara ini kerana tidak akan ada penyelesaian. Akhirnya, aku pula yang turut menjeling sama. eeee…  geramnya hatiku. Rasa nak ku cubit semua anakku itu.

Dalam hal ini, aku memaksa diri menjadi seorang pemikir untuk menyelesaikan masalah mata ini. Sebagai ibu, aku hendaklah mencari jalan mencampuri urusan mata ini di samping rasa geram di hati.

Kalau ikutkan hati, mahu sahaja aku lapkan mata mereka dengan air. Biar panahan syaitan tidak menyala-nyala di matanya.

*

CARI IDEA

Aku terpaksa mencari idea untuk memilih cara yang lebih ceria dan tidak menyakitkan sesiapa. Puas aku memerah otak untuk menyelesaikan masalah ini.  Akhirnya dapat idea… ting ! 😀

“Hmmm… mama fikirkan, mungkin di sekolah ada subjek yang bertajuk “kemahiran menggunakan mata”. Sebab itulah, anak-anak mama ni setiap kali bergaduh akan berakhir dengan acara menguji ketahanan mata masing-masing. Betul tak !

Si Ieesyah cepat-cepat menjawab, “mana ada.” “Tidak adalah, ma, sampuk pula Intan. “Kalau tidak ada, kenapa main lawan-lawan mata ? Cuba Muhammad jawab !” aju saya kepada Akram. “Hehehe, tak adalah mama”…. ketawa Muhammad mulai mekar.

“Kalau tidak ada, sudah berhenti berlawan mata. Mata mama pula yang sakit ni,” arahku dengan kuasa yang sedia ada. Akhirnya acara lawan mata berhenti dengan sendirinya, tetapi dengan rasa tidak puas hati kerana tidak diketahui siapa pemenangnya.

Alahai, anak-anak. “Bukannya ada hadiah pun, kalau menang.”  Begitu jawab saya dengan geram apabila melihat keadaan masih belum reda.😀

*

CintaFatima1untukmu

*

***************

SalamFatima3SalamFatima31 Mac 2014 (Isnin)/  29 Jamadil Awwal 1435H/ 1.30 petang, Bintangor,Sarikei, Sarawak

AKU…. memahami setiap kata yang dicurahkan mempunyai makna hakiki yang perlu disirat maksudnya. Dari setitis tinta yang mengalir jauh ke dasar fikiran menyebabkan beribu-ribu manusia berfikir tentangnya. Jika engkau tidak gunakan otakmu, bermakna engkau jumud fikiran. Jumud bukan sifat manusia tetapi sifat orang yang sudah ditalkinkan tanpa nisan.

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

*

Dedikasiku Untukmu…. Semoga beroleh rahmat dan hidayah Allah SWT dalam setiap langkah hidupmu menuju Tuhanmu. Wassalaam.😀

kejayaan13

*

ENGKAU ADALAH WARNA KASIH SAYANG…. PELANGI HATIKU

*

15 Responses to “CT237. PERMATA HATI (3): LAWAN MATA”

  1. rangga fahrian March 31, 2014 at 3:34 pm #

    Seru juga ya ceritanya. Ini adalah fenomena yang harus dihadapi oleh setiap orang yang sdh berumah tangga, Salam kenal dari Indonesia, ditunggu kunjungan baliknya …

    • SITI FATIMAH AHMAD April 3, 2014 at 3:05 pm #

      Kerana itu, mereka yang belum bernikah harus bersedia secara fizikal, mental, emosi dan spritual bagi menangani segala rencah rumah tangga dan olah tingkah anak-anak.

      Terima kasih Rangga Fahrian atas kunjungan perdana kemari.
      Salam kenal kembali.😀

  2. ysalma March 31, 2014 at 9:16 pm #

    Assalamualaikum Bunda,
    Mereka seperti itu karena saling sayang,
    kalau satu orang tak berkumpul, pasti pada kangen,
    tapi kalau berkumpul semua, malah ‘rame’ ya .

    • SITI FATIMAH AHMAD April 3, 2014 at 3:10 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Ysalma….

      Benar mbak. Keriuhan anak-anak dalam pergaulan sesama mereka malah semakin mengeratkan kasih sayang antara mereka. Jika berjauhan terasa sekali kerinduan yang terbuku si hati sehingga ada yang menangis kerana selalu rindu untuk “bergaduh” dan mendengar suara adik beradiknya. itu yang berlaku kepada anak-anak saya.

      Terima kasih mbak atas kunjungan. Maaf baru membalas kerana sedang sibuk denan praktikum yang menyita waktu di LMGS G2.

      Salam manis selalu.😀

  3. Akhmad Muhaimin Azzet April 1, 2014 at 10:06 am #

    Assalamu’alaikum wr.wb.
    Bagaimana kabarnya, Mbak? Semoga senantiasa baik dan bahagia dan rahmat Allah Swt. Hehe…, demikianlah seni dan seru dalam berhubungan dengan anak-anak dan antara mereka ya, Mbak. Semoga kita sebagai orangtua senantiasa bisa mendampingi mereka dengan baik. Salam hormat dari Jogja ya, MBak.

    • SITI FATIMAH AHMAD April 3, 2014 at 3:21 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Amazzet….

      Aamiin Allahuma Aamiin. Alhamdulillah, saya sihat wal’afiat. Didoakan mas Amazzet juga demikian sama dalam rahmat Allah SWT.

      Iya, menghadapi anak-anak bukan hal yang mudah. Semua itu menguji kesabaran orang tua dalam mendidik mereka menjadi manusia berguna di dunia dan akhirat. Inilah antara ujian Allah SWT kepada mereka yang sanggup menempuh risiko ada anak ramai.😀

      Terima kasih atas kunjungan dan salam hormat kembali.

  4. Blogs Of Hariyanto April 1, 2014 at 2:54 pm #

    assalamualaikum mbak Fatimah, apa kabarnya..semoga senantiasa dalam lindungan ALLAH SWT,
    adu mata atau lawan matan sepertinya bukan hanya dilakukan oleh kanak2, tapi remaja dan orang dewasa juga melakukannya, namun kebanyakan sebatas hanya untuk bercanda saja….., kecuali kalau lawan mata dengan orang yang tak dikenal, mungkin itu bisa berujung ke hal-hal yang tidak diinginkan…..,
    kanak2 memang demikian, bikin pusing namun bikin gemas….., rasanya hati terhibur melihat tingkah laku mereka…jadi teringat saat ketika kita masih kecil dahulu kala……,
    keep happy blogging always…salam hangat dari Makassar – Indonesia🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD April 3, 2014 at 3:29 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Hariyanto….

      Aamiin Ya Rabbal’alamiin. Alhamdulillah, saya sihat dan baik. Didoakan mas Hariyanti juga mbak Wieka dalam kondisi yang sama dalam barakah Allah SWT.

      Masya Allah, malah adu mata dari orang dewasa lebih menakutkan kerana dapat menyemarak pelbagai rasa yang tidak dapat diungkap dengan kata-kata. Mungkin timbul rasa ngeri, nyeri atau berahi. Semuanya terserah kepada interpretasi nafsi-nafsi.

      Dalam hal anak-anak, orang tua masih mampu untuk mengawalnya agar tidak timbul jadi kelam kabut dan ribut antara mereka.

      terima kasih atas kunjungan.
      Salam hangat kembali dan salam hormat.😀

  5. Ben Anhar April 29, 2014 at 8:25 pm #

    Reblogged this on The Book Anhar and commented:
    penuh warna http://thebookanhar.wordpress.com/ cerah

    • SITI FATIMAH AHMAD April 30, 2014 at 9:33 am #

      Warna warni adalah kehidupan kita di dunia ini agar menjadi ceria dan gembira melaluinya.

      terima kasih Ben Anhar atas kunjungan perdana.🙂

  6. Ben Anhar April 29, 2014 at 8:27 pm #

    kalau membicarakan masalah anak-anak, jadi inget umi http://thebookanhar.wordpress.com/ sama film children of heaven.
    salut buat umi diseluruh dunia dan buat anak-anak, bikin pr-nya, nya? jangan males

    • SITI FATIMAH AHMAD April 30, 2014 at 9:35 am #

      Menjadi ibu sangat mencabar dan perlukan ilmu pengetahuan untuk berhadapan dengan anak=anak yang berbagai ragam. rasa bahagia apabila bersama anak-anak yang nakal kerana tanpa mereka rumah akan sepi dan sunyi. sabar sajalah. Insya Allah, semuanya akan baik-baik.

      Terima kasih dan salam sejahtera.🙂

  7. Trainer NLP 0821.4150.2649 October 28, 2015 at 4:09 pm #

    Sakinah Mawadah Warohmah Bund😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: