CT158. GUA DAGANG, NIAH

13 Mar

Assalaamu’alaikum Warahmatullah Wabarakaatuh

GuaFatima1GuaDagang

Pemandangan kawasan rata di dalam Gua Dagang. Sesuai untuk pengunjung berhenti rehat bagi melepaskan lelah setelah berjalan sejauh 3.5 kilometer dari batas Sungai Niah.

*

TAMAN NEGARA NIAH SARAWAK

Taman Negara Niah Sarawak terletak di Bahagian Miri mempunyai daya tarikan tersendiri untuk dijadikan tempat rekreasi yang menarik untuk dikunjungi pada waktu cuti sekolah. Terletak lebih kurang 110 kilometer dengan perjalanan menaiki kereta mengambil masa 1 jam 45 minit dari pusat bandar raya Miri. Ia menjanjikan pemandangan yang memukau dan menakjubkan.

*******

Ketikan dari kamera telefon  Blackberry Torch 9810 mewakili seluruh foto yang diambil sejak di pintu gerbang TamanNegara Niah sehingga habis baterinya saat keluar dari kegelapan lobang-lobang Gua Niah dan memasuki gerbang gua terbesar Lobang Kuala yang sangat luas. Saya sungguh kecewa kerana aktiviti “menangkap” gambar sudah tamat. Tidak ada lagi gambar yang dapat di ambil. Terasa hutan hijau di hadapan Lobang Kuala ketawa mengejek saya. Allahu Akbar… keluh saya berat.
 
*******
GuaFatima17SelamatDatangTamanNegaraNiah

Taman Negara Niah merangkumi kawasan seluas 3,140 hektar terdiri dari paya gambut, hutan dipterokap dan pembentukan rabung batu kapur. Kawasan ini merupakan penempatan awal manusia di Asia Tenggara pada 40,000 – 2,000 tahun dahulu, dan mempunyai salah satu pintu masuk gua terbesar di dunia yang di panggil Lobang Kuala. Daya tarik paling utama di Taman Negara ini adalah GUA NIAH. Gua Niah merupakan sebuah gua terbesar di Malaysia dan penuh dengan sejarah. Ia juga merupakan antara gua batu kapur terbesar di dunia.

Sebelum memasuki kawasan Gua Niah, pengunjung akan melalui dahulu Gua Dagang (Trader’s Cave) sebagai pintu masuk ke gua besar tersebut. Perjalanan dari Sungai Niah hingga ke Gua Dagang mengambil jarak 3.5 kilometer berjalan kaki.  Penat sungguh tetapi menyeronokkan.

Dari Gua Dagang inilah, bermulanya perjalanan yang mencabar dan memenatkan dalam usaha menakluki Gua Niah. Tidak perlu bimbang tentang sesat jalan kerana telah dibina jambatan pejalan kaki daripada kayu belian. Ikut sahaja, pasti berada di jalan yang lurus. Aaamin.😀

GUA DAGANG : PINTU MASUK KE GUA NIAH

GuaFatima16PintuMasukGua Dagang

Untuk memasuki Gua Dagang, pengunjung mesti memanjat tangga untuk sampai kepadanya.

GuaFatima3GuaDagang2

Gua Dagang dari sisi sebelum sampai ke ruang aktiviti perdagangan sarang burung

GuaFatima4GuaDagang3

Kayu-kayu dipacak bina dengan mengikat tali dari akar kayu untuk dijadikan pondok atau tempat berdagang

GuaFatima6GuaDagang4

Pembuatan pasak kayu untuk pondok di bina kukuh hingga mencecah syiling gua batu. Stalaktit kukuh bergantung menjunam bumi.

GuaFatima5InfoGuaDagang

GUA DAGANG

Kerja ekskavasi pada tahun 1950an di gua ini tidak memperolehi banyak tinggalan arkeologi. Struktur yang anda lihat di sini merupakan tinggalan pondok tidak beratap diperbuat daripada kayu belian (Eusideroxylon Zwargeri). Ia hanya digunakan oleh para pemungut dan keluarga mereka pada musim menjolok sarang. Gua ini diberi nama berasaskan kegiatan perdagangan sarang burung dan lain-lain bahan di antara para penjolok dan peniaga dari pekan. Pondok ini digunakan sehingga akhir tahun 1970-an.

Anda dapat melihat dua buah telaga. Satu digunakan oleh para penghuni bermusim bagi tujuan minuman dan yang sebelah bawah untuk mandian dan cucian. Sarang yang diperolehi di gua ini berlumut dan tidak mempunyai nilai komersial. Anda juga boleh melihat kesan luluhawa pada dinding dan siling semasa gua ini terendam dalam air, jutaan tahun yang lampau.

GuaFatima7PemandanganLuarGuaDagang

Pemandangan hutan di luar Gua Dagang yang memantul cahaya masuk bagi mencerahkan keliling dalam gua.  Stalaktit bergantung di tingkap gua. Sangat indah tetapi nyeri kalau melihat ke bawah. Sayup dari atas bukit tinggi pokok-pokok tumbuh liar dan segar.

GuaFatima8PemandanganIndahGuaDagang

Sungguh menggerunkan melihat stalaktit bergantung tajam di atap tingkap gua. Pemandangan indah dan memberi keselesaan apabila merasa masukan angin yang menyejukkan dalam gua yang sedia sejuk.

GuaFatima11GuaDagang7

Banyaknya Stalaktit. Stalaktit adalah ornamen gua yang membentuk ujung tombak memanjang dan meruncing ke bawah, menempel pada atap gua. Ini terjadi karena air yang mengandung larut yang tinggi menetes melalui titik kecil pada atap gua.

GuaFatima9GuaDagang5

Lihat tompokan stalakmit di lantai Gua Dagang. Bagaimana ia terjadi ? Stalakmit, terbentuk dari proses terjadinya stalaktit. Ketika air menetes jatuh ke lantai gua,  terjadi penguapan air, maka timbul penumpukkan larutan kapur yang membetuk kerucut memanjang dan meruncing ke atas.

GuaFatima12TanggaBatuGuaDagang

Lantai gua yang menuram, ditakik menjadi tangga agar mudah berjalan untuk menaiki bukit kecil di dalam gua.

GuaFatima13PintuKeluarGuaDagang

Menaiki tangga kayu yang tinggi dan curam untuk keluar dari Gua Dagang bagi menyambung perjalanan menuju ke Gua Niah dalam jarak hampir 1 kilometer dengan turun naik tangga kayu yang dibina khas menyambung kedua-dua gua tersebut. Lenguh kaki melangkah untuk mendaki tangga sebelum sampai ke tanah rata Gua Niah.

Stalaktit dan stalakmit bergabung membentuk tiang gua. Sangat indah dan mengkagumkan. Air menjadi batu… Subhanallah, besarnya kebesaran Allah sehingga tinggalan puluhan ribu tahun yang lalu dapat kita lihat, pegang dan pijak. Semua itu dikekalkan Allah bagi menunjukkan kekuasaan-NYA.

GuaFatima14TanggaPintuKeluarGuaDagang

Sesak juga nafas mendaki banyak anak tangga yang tinggi mencuram. Tambahan saya pula memang takut berada di tempat tinggi, selalu kaki ini rasa gementar dan tidak sabar-sabar untuk sampai ke puncak tangga yang mengeluarkan saya dari Gua Dagang untuk ke Gua Niah. Sungguh nyaman rasanya dapat menghirup udara segar setelah menuruni tangga di luar Gua Dagang. Bau gua sangat lembab. Bebas rasanya dapat keluar dari gua.

GuaFatima15GuaDagangLantaiGua

Pemandangan yang menggerikan apabila melihat tompokan stalakmit dan stalaktit yang “bertempiaran” letaknya di lantai Gua Dagang. Tersilap langkah memijak tangga yang curam itu, pasti merasai padahnya. Foto di ambil dari puncak tangga keluar Gua Dagang sebelum menuruni tangga untuk ke Gua Niah dan menaiki tangga lagi untuk mencapai kawasan arkeologi di muka pintu Lobang Kuala,  Gua Niah.

*

****************

12 Mac 2013 (Selasa)/ 29 Rabi’ul Akhir 1434H/ 9. 47  malam – Sarikei, Sarawak

AKU…. harus bersifat optimis bagi menikmati segala kurnia Allah SWT yang dipinjamkan bagi memakmurkan hidupku di muka bumi. Orang optimis akan berusaha mencari pengalaman seluas mungkin dan tidak pernah merasa tergugat hatinya apabila mengalami kekecewaan yang cuba melemahkan jiwanya. Orang optimis melihat kesempatan dalam setiap musibah untuk mengambil hikmah bagi meningkatkan iman dan taqwa. Oleh itu, positif dan hargai diri agar kita dihormati dan dikagumi.

– SITI FATIMAH AHMAD –

***************

CintaFatima6selamanya

PENGALAMAN TIDAK DAPAT DICIPTA SELAGI TIDAK MELALUINYA

19 Responses to “CT158. GUA DAGANG, NIAH”

  1. BlogS of Hariyanto March 13, 2013 at 12:06 pm #

    suatu perjalanan explorasi ke dalam perut bumi, menikmati keindahan stalaktit dan stalakmit sebagai salah satu saksi bisu, bahwa betapa masa demi masa telah menjadi sejarah peradaban manusia sebagai mahluk ciptaan-NYA yang senantiasa menyempurnakan keilmuannya dengan melakukan perjalanan mengurai dan menafsir segala bentuk hasil ciptaan-NYA dalam perut bumi,
    namun harapan melanjutkan memotret padamlah juga karena blackberrynya sudah kehabisan power batterai, itu adalah hal yang umum terjadi pada setiap gadget berteknologi tinggi, itu sebabnya saya senantiasa menyiapkan seperangkat powerbank untuk mengatasi hal itu,
    namun semua itu patut disyukuri karena pasti-lah ada hikmah dibalik semua kejadian itu…
    salam persahabatan selalu dari Makassar – Indonesia🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD March 13, 2013 at 1:53 pm #

      Pengalaman adalah guru sepanjang hidup yang tidak dapat dicuba tetapi harus dilakukan dengan menghadapinya. Banyak manfaat yang diperolehi apabila kita melalui detik-detik tinggalan sejarah manusia zaman dahulu. Hidup mereka masih di dalam gua. Tidak ada kemudahan yang menyelesakan. Tinggal dalam gelap, berteman bau tahi burung, kesejukan dan harus berjuang untuk terus hidup.

      Sungguh beruntung kita sekarang berada dalam era serba canggih dan moden. Infrastruktur memudahkan semua pergerakan yang cuma memerlukan wang dan sedikit tenaga untuk mencapai tujuan. Kerana itulah ilmu dan pendidikan sangat penting bagimengubah tamadun manusia.

      Baterinya sudah full saat berangkat, tetapi kerana terlalu banyak digunakan sepanjang perjalanan hingga tamat penerokaan lobang gua yang keseluruhan ekspedisi itu mengambil masa hampir 6 jam. Syukurlah dengan apa yang sempat dirakam dan masih merasai kepayahan dan kepenatannya penerokaan ini.

      Terima kasih mas Hariyanto kerana telah berbagi ilmu yang mencerahkan untuk diambil iktibarnya

      . Salam hormat.😀

      • BlogS of Hariyanto March 18, 2013 at 1:20 pm #

        sama-sama terimakasih ya,
        senang berbagi kepada sesama, membuat kita bisa sama2 belajar tentang arti dan makna kehidupan…
        salam persahabatan selalu dari makassar – indonesia🙂

        • SITI FATIMAH AHMAD March 19, 2013 at 9:30 pm #

          Semoga perkongsian ilmu dan hikmah ini dapat menjadi pengalaman untuk lebih tabah menghadapi cabaran dan tribulasi hidup.

          Sama-sama kembali mas Hariyanto.
          Salam takzim.😀

  2. Akhmad Muhaimin Azzet March 14, 2013 at 8:58 am #

    Assalamu’alaikum, Mbak Fatimah, apa kabar? Semoga senantiasa baik ya… Wah, ekspedisi yang mantap neh. Seluruh waktu perjalanan sampai 6 jam. Lumayan jauh ya, Mbak. Wah, boleh juga tuh Gua Dagang. Hmmm… anak tangga yang membutuhkan stamina juga ya untuk menapakinya. Dan, inilah tadabbur alam yang semoga menjadikan kita semakin mengakui kebesaran dan kekuasaan Allah Ta’ala.

    • SITI FATIMAH AHMAD March 15, 2013 at 9:23 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Amazzet…

      Alhamdulillah, sekurang-kurang melalui pengalaman mendaki bukit (dengan tangga) dan memasuki gua yang gelap gelita, kita dapat merasai kepayahan hidup mereka di zaman dahulu.

      Selain itu, denganrasa ketakutan yang ditempuh di dalam gua membuat hati kita lebih dekat dengan Allah. Zikrullah sentiasa berkumandang dalam hati dan memohon agar diselamat dan dilindungi Allah sepanjang ekspedisi yang “merbahaya” ini.

      Terima kasih untuk pencerahannya.
      Salam hormat selalu.😀

  3. Evi March 15, 2013 at 7:00 pm #

    Assalamulaikum Mbak Fatimah,
    Duh aku serasa ikut jalan-jalan, menysusuri tangga satu persatu di dalam gua dagang Sarawak ini. Sungguh peninggalan sejarah yang patut kita hargai. Disini jutaan tahun yang lalu nenek moyang kita orang yang menurunkan orang Melayu bertempat tinggal disini..Lalu ditempati para pedagang yg mencari sarang burung..
    Saya terhibur membaca catatan perjalanan Mbak Siti. Terima kasih telah berbagi Mbak🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD March 16, 2013 at 9:33 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Evi…

      Sejarah banyak memberi teladan dan sempadan kepada kita agar menghargai apa yang sedang kita lalui masa kini. Tanpa sejarah manusia tidak akan tahu apakah yang telah terjadi di masa lalu. Kerana itulah Allah SWT mengekalkan sebahagian kebesaran-NYA untuk diperlihatkan oleh orang terkemudian.

      Bersyukur mbak, memasuki gua dagang dan gua niah banyak memberi gambaran kepayahan kehidupan manusia zaman puluhan ribu tahun yang lalu. Terasa keberuntungan kita masa kini.

      Terima kasih mbak Evi.
      Salam manis selalu.😀

  4. mintarsih28 March 15, 2013 at 10:25 pm #

    Assalamualaikum mbak fat. wah elok sekali guanya. pasti melelahkan tetapi menyenangkan dalam pendakiannya. Sehingga memang pengalaman akan kita dapatkan jika kita mau melaluinya ya mbak.

    • SITI FATIMAH AHMAD March 16, 2013 at 9:42 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Mintarsih…

      Hehehe… ini bukan gua biasa mbak. Ini gua prasejarah. Gua itu elok dipandang dari luar, mbak. Tetapi penuh dengan kengerian dan kenyerian apabila berada di dalamnya.

      Licin, gelap, berbau tahi burung, sejuk lembab dan banyak batu-batu tajam. Perlu berhati-hati ketika naik turun tangga. namun menyenang kerana mengajar kita erti kesyukuran dengan kurnia yang dinikmati.

      Salam mesra selalu.😀

  5. Elmoudy March 16, 2013 at 11:37 am #

    Waow….gua dagang lumayan menantang. Liat mulut gua nya bikin degdegserr…..stalaktit nya sungguh runcing…penasaran pengen nyoba ke sana

    • SITI FATIMAH AHMAD March 16, 2013 at 12:41 pm #

      Gua Dagang adalah gua pertama akan kita lalui dahulu sebelum sampai ke gua Lobang Kuala sebagai pintu gerbang utama bagi Gua Niah. Dia dalam gua niah terdapat banyak lagi lobang-lobang gua yang menarik seperti gua lukisan.

      Welcome to Niah National Park, sangat dialukan kepada semua pengunjung dalam dan luar negeri. Tempat percutian menarik di samping terdapatnya chalet-chalet penginapan untuk mereka yang datang dari jauh.

      Terima kasih mas Elmoudy.
      Salam sejahtera.😀

  6. Ummu El Nurien March 16, 2013 at 6:58 pm #

    wa ‘alaikum salam warahmatullah waabaarakatuh..

    subhanallah walhamdulillah..
    sangat indah, sekaligus menantang..
    namanya juga sangat unik..

    dah lama diri ini tak berekreasi, melihat-lihat keindahan alam dan merasakan kesejukan udaranya..

    • SITI FATIMAH AHMAD March 17, 2013 at 9:20 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb wa ridhwaanuh, mbak Ummu….

      Silakan mbak, merancang untuk berekreasi di masa cuti sekolah. Dapat mengurangkan tekanan dalam kehidupan seharian agar lebih ceria dan cergas. Bersia-siar dan melihat dunia sekeliling kita dapat menghidupkan hati.

      Salam mesra selalu.😀

  7. monda March 17, 2013 at 8:24 pm #

    Assalamu alaikum
    sungguh kuat stamina kak sanggup menaiki tangga setinggi itu
    pemandangan alam yang menakjubkan, subhanallah

    • SITI FATIMAH AHMAD March 17, 2013 at 9:35 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Monda…

      Tidak tergambar betapa gementarnya saya menaiki dan menuruni tangga yang curam dan tinggi. Dua kali saya hampir pitam (pengsan)..hehehe.

      Hanya semangat dan ingin tahu yang telah membawa saya untuk menakluki ekspedisi Gua Niah ini. Memang sangat menarik pemandangan alam sekitar yang masih asli dan tidak tersentuh pencemaran.

      Terima kasih dan salam manis selalu.😀

  8. IFAN JAYADI March 18, 2013 at 11:37 am #

    Wah, indah sekali ya bu Gua Dagang ini. View alamnya menjadi penyejuk mata untuk lebih menghayati kebesaran Ilahi. Tidak terbayangkan berada di tempat yang penuh kesejukan dengan hamparan hutan2 tropis yang masih semula jadi. Ingin rasanya suatu saat kesana, tapi apalah daya jarak yang begitu jauh membentang, menjadikan saya hanya bisa mengecapi keindahannya melalui foto2 saja di blog ini. Hmm….nama gua nya jua unik ya bu, Gua Dagang Niah. Seperti berniaga saja ya. Hehehe…🙂

    • SITI FATIMAH AHMAD March 19, 2013 at 10:41 pm #

      Gua Dagang memang sangat menarik dan di situ tempat aktiviti perdagangan sarang burung “layang-layang” yang mereka jolok dari Gua Niah terutama di Lobang Kuala yang sangat besar dan tinggi.

      Memang sukar dibayangkan dengan cerita tentang pengalaman meneroka gua Niah ini. Mesti pergi dan melihat sendiri, barulah dapat pengalaman benar dan sukar digambarkan keletihannya selain merasa takut dalam kegelapan.

      Insya Allah, Ifan akan sampai juga ke sana nanti.
      Salam sejahtera.😀

  9. Trainer NLP 0821.4150.2649 October 28, 2015 at 12:29 pm #

    Keren Bund fotonya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: