CT42. DEMI CINTAKU PADAMU (1)

12 Feb

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh


PERHATIAN:

Cerpen ini merupakan sebuah pengolahan semula dari kisah benar yang  ku kutip dari sumber kuat melalui catatan hadis, buku-buku Islami berbentuk sejarah, internet dan biografi kehidupan beberapa tokoh agung dalam kisah ini.  Cerpen ini adalah kisah cinta, sebenar-benar cinta yang dijadikan teladan oleh  Allah swt untuk kehidupan hamba-hambaNya.  Ia dicerpenkan olehku dalam 4 siri secara berurutan agar kesinambungannya memberi kesan mendalam kepada kita. Cerpen ini ku olah  untuk mengembangkan kembali keinginanku dalam menulis cerpen yang telah berpuluh tahun ku tinggalkan.  Pengolahannya khusus sempena menyambut Maulidur Rasul yang bakal menjelang tiba pada 12 Rabi’ul Awwal 1432H.

Firman Allah dalam surah at-Taubah, ayat 128 dan 129 yang bermaksud :

” Sesungguhnya telah datang kepadamu seorang rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu, amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin. Jika mereka berpaling (dari keimanan), maka katakanlah : “Cukuplah Allah bagiku, tiada tuhan selain Dia, hanya kepadaNya aku bertawakkal dan Dia adalah Tuhan yang memiliki ‘Arasy yang agung.”

SILAKAN PARA SAHABAT SEKALIAN MEMBACA DENGAN MATA HATI DAN TERANG JIWA. MUDAHAN BEROLEH MANFAAT DAN KEBAIKANNYA. Apakah kita mampu mengatasi CINTANYA ? Semoga kita mendapat iktibar dan ukurilah cinta kita pula. AMIIN… Begini kisahnya.

Pagi itu, walaupun langit telah mulai menebar warna biru berselaput putih iringan awan gemawan menyelimuti seluruh tubuh bumi yang kedinginan.  Sedang di ufuk timur dengan perlahan matahari  keluar dari lubuk rahsianya dengan senyuman indah menawan menyalakan warna kuning kemegahan bagi menghangat rata apa jua yang dicapai matanya.

Manakala, bunga-bungaan dari belahan bumi yang menerima agahan mentari, mulai merinding kuduknya mengembang segala sendi anggota kelopak yang sebelumnya berpeluk akrab seakan tidak mahu melepaskan dakapan. Tapi sentuhan manja mentari tidak mampu dihindar kerana belaian lembut itu menjadikan luruh keseganannya. Mekar. Cantik. Indah dan menggoda setiap mata memandang. Harum wangi menebar menyerata alam sentuhan. Subhanallah…

Namun aneh, tiada bunyi siulan tasbih dari gemersik suara-suara kerdil makhluk udara yang sering berkelicap membingit alam buana dengan rentak dan genre nyanyiannya. Burung-burung gurun enggan mengepakkan sayapnya, berhenti menunduk menatap bumi seakan memikirkan sesuatu yang entah apa kejadiannya. Hari ini seperti ada sesuatu yang akan berlaku, melakar sejarah dunia yang akan diingati sepanjang zaman yang dilalui. Sukar untuk dilupakan, sakit untuk dikenang, hiba untuk ditinggalkan. Tubuh itu…Wajah itu….akan hilang dari pandangan selama-lamanya. Namun cintanya….tidak pernah luntur, walau jasadnya berkubur bergalang tanah. Masya Allah.

Hening pagi yang masih segar disirami embun, menyaksikan seorang lelaki bernama Muhammad bin Abdullah dalam keadaan lemah,  kelihatan begitu berat sekali hayunan kaki untuk melangkah keluar dari rumah isterinya, Maimunah.  Susuk tubuh yang gagah itu kini semakin susut tenaga berbanding suatu ketika dulu, terkenal dengan ketegapan tingkah dan kecergasan gerak baik di lapangan bicara pidato yang menjernihkan hati, di medan perang yang mengerunkan musuh dengan ketangkasan permainan pedang atau kelembutan layanan mesra yang diberi kepada ahli keluarga, golongan lemah dan tetamu yang berhak menerima kebaikan darinya. Semua itu hanya dapat dikenang sebagai lembaran sejarah.

Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul. Demikian Fadhal bin Abbas dan Ali bin Abi Thalib menatap hiba lelaki agung yang dimuliakan Allah sambil membantu memapah baginda SAW menuju ke rumah Siti Aisyah setelah semua isterinya bersepakat setuju untuk baginda SAW berehat diri lantaran sakit yang dialami. Sebelum melangkah keluar, matanya menatap Ali dan Fadhal seraya berkata: “Pimpinlah aku ke masjid kerana aku ingin memberi ucapan kepada sekalian muslimin di sana.” Ali dan Fadhal saling berpandangan dan menggangukkan kepala sambil memimpin  insan yang dicintai mereka dengan penuh tertib sedangkan hati keduanya pilu tidak keruan mendengar getar suara yang dilantun penuh bisikan.

Selesai menunaikan solat, baginda SAW melangkah menaiki mimbar. Dengan suara terbatas lalu bersabda;

“Sesungguhnya Allah memberi pilihan kepada hamba antara dunia dengan apa yang ada disisiNya (Allah) maka memilih hamba itu (Rasulullah)  apa yang ada disisi Allah.”

Ucapan singkat itu diakhiri dengan pandangan mata Rasulullah saw yang tenang dan penuh minat menatap wajah sahabatnya satu-persatu. Abu Bakar menatap mata itu dengan berkaca-kaca. Lalu Abu Bakar teringat akan khutbah terakhir yang disampaikan oleh sahabatnya di Lembah Uranah pada 9 Zulhijjah beberapa bulan yang lalu di Arafah, Makkah. Semua butir kata yang dikhabarkan oleh baginda Rasul SAW menyerap ke segenap hati dan alir darahnya seperti mengembang terkenangkan kehebatan khutbah yang ditinggalkan di hadapan para jemaah haji yang hadir. Bergaung gema seakan bergetar segala sendi alam sekelilingnya.

Lamunan Abu Bakar terhenti saat airmatanya tidak dapat dibendung, lalu gugur segenap butir-butir mutiara jernih membasahi pipinya. Hatinya menangis sama, sendu dan sayu. pilu dan terharu. Semuanya silih berganti. terasa beban berat membenah seluruh ruang hatinya. Beliau faham yang dimaksudkan dengan ucapan  itu ialah baginda merasai telah hampir saat kewafatannya.

Melihat keadaan sahabat baiknya yang sedih, lalu Rasulullah SAW bersabda:

“Wahai Abu Bakar! Jangan engkau menangis, sesungguhnya daripada mereka yang beriman kepadaku pada menemaninya, hartanya ialah Abu Bakar. Jika aku mengambil seorang teman rapat nescaya aku akan memilih Abu Bakar. Tidak akan kekal dalam  masjid satu pintu melainkan ada penghadang kecuali pintu Abu Bakar.”

Demikian Rasulullah SAW menghiburkan hati Abu Bakar  dengan memperlihatkan kelebihannya di samping baginda.  Abu Bakar diam sambil menatap sayu menantu dan sahabat yang dicintai melebihi diri dan keluarganya. Kelihatan sahabat lain tidak dapat menahan rasa masing-masing. Nafas Umar  turun naik menahan tangis dan sebak di dada. Uthman menghelakan nafas panjang. Manakala Ali menundukkan kepalanya dengan mata terpejam. Isyarat itu telah datang, saatnya sudah tiba. “Rasullullah akan meninggalkan kita semua,” keluh hati semua sahabat.

Baginda kemudian bersabdanya lagi:

“Sesungguhnya aku mempunyai tanggungan yang berat antara kamu. Aku merupakan saksi kepadamu, sesungguhnya janji kepadamu ialah telaga kauthar. Sesungguhnya aku melihatnya (telaga kauthar) sedangkan aku berada ditempatku ini. Sesungguhnya aku tidak bimbang kamu akan syirik. Tetapi yang paling aku bimbang ialah kamu akan berebut-rebut kemewahan dunia ketika ia (dunia) dibentangkan kepadamu.”

Saat insan agung ini hampir selesai menunaikan tugasnya di dunia dan tanda-tanda itu semakin kuat dan dekat. Ali dan Fadhal dengan pantas menangkap susuk tubuh Rasulullah  SAW yang dalam keadaan lemah dan goyah ketika turun dari mimbar. Dengan perlahan-lahan memimpin kedua belah tangan dan derap kaki yang berdecit dengan bunyi sandal menghentak bumi kedengaran lemah dan lambat langkahnya menuju ke rumah Siti Aisyah yang sedang menunggu dengan penuh kerinduan yang terletak bersebelahan masjid.

Di benak hati baginda SAW, suara bisikan penuh sayu saling bersilih ganti dengan kerisauan kepada mereka yang ditinggalkan setelah kepergiannya. Matanya mulai berkaca mengenangi ummah kecintaan sambil berbisik yang hanya kedengaran pada dirinya:

DEMI CINTAKU PADAMU

Saat itu… kalau mampu. Seluruh sahabat yang hadir, ingin menahan detik-detik yang bakal berlalu. Aduuhhh…pedihnya menanti saat perpisahan….sakitnya menahan kerinduan. Tiada siapa yang mampu menghalang. Sedangkan yang empunya diri merasai masanya sudah tiba menuju jalan pulang.  Kepulangan abadi yang diimpikan. Tersurat dalam kalam azali. Pertemuan dengan Kekasih Yang Maha Penyayang. Pergilah wahai kekasih dalam ketenangan yang diredhai. Pasti kami semua akan merinduimu selalu, selamanya. Semoga kita akan bertemu di sana nanti. ALLAHU AKBAR. ALLAHU AKBAR WALILLAHILHAM.

*

SalamFatima3SalamFatima

  12 Febuari 2011 (Sabtu)/ 9 Rabiu’ul Awwal 1432H/ 1554 petang- SARIKEI, SARAWAK


AKU...Ya Rasulullah,  alhamdulillah….sudah menyampaikan amanat yang diamanahkan olehmu dari Khutbah Terakhirmu di atas melalui blog ilmuku ini. Mudahan semua yang membacanya bisa menjadi saksi kepada apa yang telah aku lakukan. Semoga akan ada kesinambungan dari para pembaca untuk menyebar luas Khutbah Wada’ ini keseluruh antero dunia maya agar semua umat Islam mengetahui apa yang berlaku di Lembah Uranah,  Arafah, Makkah dan mengambil hikmah dari apa yang disampaikan dalam khutbahmu. AMIIN… YA RABBAL’ALAMIIN.

- SITI FATIMAH AHMAD -


AKU MENCINTAIMU MUHAMMAD BIN ABDULLAH DENGAN SEGENAP HATIKU


About these ads

75 Responses to “CT42. DEMI CINTAKU PADAMU (1)”

  1. Anugrha13 February 13, 2011 at 2:23 am #

    speechless bunda…
    terkadang saya lali kepadaNya terkadang saya msh berbuat dosa padaNya…tapi BELIAU masih selalu sayang padaku…

    salam hangat dari ku bunda

    • SITI FATIMAH AHMAD February 13, 2011 at 3:32 pm #

      Dengan kesadaran, manusia selalunya kembali menginsafi diri dan mulai melangkah membuat perubahan yang lebih baik dari sebelumnya.

      Semoga Anugrha beroleh kebaikan dari setiap jalur kehidupan ini. Subhanallah… Allah Maha Penyayang kepada kita semua.

      Salam hangat kembali.

      • Anugrha13 February 14, 2011 at 8:04 pm #

        amien semoga ya bunda…
        akhir2 ini pun juga saya sedang diingatkan terus olehNya, beberapa harta titipanNya dicuri oleh org tak bertanggung jawab bunda…sepertinya saya sedang diingatkan ya bunda

        • SITI FATIMAH AHMAD February 15, 2011 at 6:42 am #

          Innalillahi Wa inna ilahi raaji’un. Iya, tentu sekali Allah menyirami kasih sayangnya ke jiwa Anugrha melalui kehilangan harta tersebut. Allah selalu ingatkan hamba-Nya, cuma hamba-Nya yang selalu melupai-Nya.

          Jangan gundah dan sedih kerana harta itu milik Allah dan pasti ada sebab kenapa hikmahnya demikian. Bersyukurlah kerana tidak di”curi”nya Anugrha sendiri. :D

          Terima kasih dan semoga sukses selalu.
          Salam mesra.

          • Anugrha13 February 16, 2011 at 7:42 am #

            iya bunda betul sekali,,,semua milik Allah SWt dan semua akan kembali pada beliau…
            semoga saya dan bunda masih selalu dilindungi dan tetap dalam ajaranNYa. amien

            • SITI FATIMAH AHMAD February 17, 2011 at 12:53 pm #

              Amiin… Ya Aziz Ya Jabbar. Terima kasih untuk doa yang baik dari Anugrha.

              Mudahan kita tetap pada jalannya yang lurus dan istiqamah dalam menjalankan kehidupan sebagai muslim.

              Salam bahagia selalu. :D

  2. wowos February 13, 2011 at 2:11 pm #

    keinginan selalu berbuat dijalan Allah itulah cita-citaku. tapi kenap hati ini pun juga belum ada pundasi yang kuat untuk mengawali semuanya
    salam rahayu

    • SITI FATIMAH AHMAD February 13, 2011 at 4:26 pm #

      Insya Allah, dengan berniat baik untuk melakukan sesuatu kerana Allah akan dapat mengawali diri kita dari sesuatu yang bisa menghadirkan mudharat.

      Semoga Wowos diberi kekuatan untuk menerima segala ujian dari-Nya. hidup ini penuh dengan risiko. Hanya mereka yang kuat iman dan takwa akan mampu menempuhnya dengan usaha dan harapan kepada Allah SWT.

      Salam mesra.

  3. Usup Supriyadi February 13, 2011 at 3:07 pm #

    Assalaamu’alaikum Warahmatullaah Wabarakatuuh

    Setiap orang yang meninggal dunia pasti akan menyisakan pengaruh dalam diri orang yang mengagungkannya. Wafatnya Rasulullah tidak hanya berdampak pada diri sahabat saja, namun segenap umat beliau juga terkena oleh dampak ini.

    Diantara dampak yang paling besar adalah terputusnya wahyu dari langit. Yang karenanya seorang sahabiyah seperti Ummu Aiman menangis dan tangisannya membuat Abu Bakar dan Umar bin Khathab juga ikut menangis. Ini menunjukkan bahwa sejak wafatnya Rasulullah wahyu tidak akan pernah turun lagi ke dunia ini sampai hari kiamat nanti.

    Tapi saksikanlah, bagaimana hal ini telah berubah. Sebagai kaum muslimin meyakini bahwa ada manusia setelah Rasulullah yang mendapatkan wahyu dan berhak menyandang predikat kenabian. Merekapun tidak tanggung-tanggung membela dan mempertahankan nabi palsu dan sesat tersebut. Mengikuti dan mengamalkan ajarannya. Padahal Rasulullah telah bersabda, “Aku adalah penutup (paraNabi).” (HR. Al-Bukhari)

    Kepergian Rasulullah telah membawa musibah bagi umatnya hingga hari kiamat. Berbagai paham dan pemikiran muncul dan saling serang dan bantah. Para penuntut surga menjadi langka dan para penuntut neraka menjamur. Berbagai bid’ah dikultuskan layaknya landasan agama dan rukunnya. Pelaku sunnah dianggap melakukan bid’ah dan pelaku bid’ahlah yang justru dianggap pengamal sunnah. Antara kita dengan paham yang shahih tentang agama terbentang padang sahara yang siap memotong leher setiap orang yang berlalu. Pesta khamr, judi dan zina bukanlah sesuatu yang asing lagi. Sungguh amat memilukan.

    Bunda, terima kasih atas kongsiannya. Sungguh, semoga kita termasuk yang berada ditelaga Rasulullaah kelak. Sungguh, beliau shallallahu alaihi wa allam telah bersabda, agar menyampaikan walaupun satu ayat.

    Pesan yang indah dan lengkap dari Rasulullaah, semoga kita bisa menjalankannya. Ameen.

    Salam Mesra, Bunda ^,^

    • SITI FATIMAH AHMAD February 13, 2011 at 5:04 pm #

      Wa’alaikum salaam Warahmatullaah Wabarakatuuh, nanda Usup…

      Begitulah fenomena yang berlaku di dunia Islam mutakhir ini. Percakaran antara ummah sendiri sungguh menyedihkan sehingga Islam dilihat sebagai agama yang tidak mampu menyatupadu.

      Mengapa harus umat Islam secara tidak sadar menurunkan nilai keindahan Islam di mata orang2 kafir sedang agama Islam itu satu agama ” ya’lu wal yu’la ‘alaih” – yang tinggi dan tidak ada yang lebih tinggi darinya (agama Islam).

      Dampak yang terlihat amat besar jika perpaduan ummah tidak diberi keutamaan sehingga kita dipertontonkan oleh musuh Islam tentang penghinaan terhadap umat Islam di negara yang tertindas tetapi tidak bisa membantu lantaran menjadi boneka barat.

      Kejayaan hegemoni barat melalui jalan globalisasi telah mencapai objektif untuk memerangi umat islam melalui “ghazwatul fikr” – serangan pemikiran yang melibatkan emosi dan rohani tanpa menyentuh persenjataan yang mereka ketahui amat kuat di pihak Islam apabila jihad dilaungkan.

      Jika cinta kepada Allah dan cinta kepada Rasul tidak sekukuh mana, sekadar dibibir secara retorika, Islam tidak akan kembali bangkit hebat seperti zaman kegemilangannya dan sehingga kini umat islam saling bercakaran sesama sendiri. Apa tah lagi dengan banyaknya mazhab yang menyesatkan sehingga tidak diketahui yang mana satu sepatutnya diikuti kerana masing2 menyatakan diri mereka adalah benar. Masya Allah.

      Semoga kita tetap pada jalan istiqamah yang membenarkan apa yang dibawa Rasulullah SAW hingga akhir hayat kita di dunia juga di akhirat. Amiin.

      Terima kasih nanda Usup dengan komentar yang berbobot untuk kita sama2 renungi. Salam hangat dari bunda.

  4. situsonline February 13, 2011 at 3:19 pm #

    Sebesar apa kah cintanya mbak sama MUHAMMAD BIN ABDULLAH?

    • SITI FATIMAH AHMAD February 13, 2011 at 5:13 pm #

      Hmm.. soalan yang hebat nih. soalan ini juga pernah ditanya oleh sahabat kepada baginda Rasul tentang berapa besarkah cintanya kepada para isterinya kerana dilihat baginda melebihi Siti Aisyah dari isteri2 yang lain.

      Lalu baginda menjawab, persoalan cinta dan kasih sayang adalah suatu yang abstrak, tidak boleh diukur.

      Demikian juga jawaban saya mas. :D

  5. Mila February 13, 2011 at 8:32 pm #

    Subhanallah…

    Terpujilah engkau wahai Rasullullah

    nice Bunda :)

    • SITI FATIMAH AHMAD February 13, 2011 at 9:31 pm #

      Semoga kita selalu mengingati Rasulullah SAW dengan berselawat atasnya dan mengukiti segala sunnah baginda SAW.

      Terima kasih Mila.
      Salam manis dari bunda. :D

  6. bluethunderheart February 13, 2011 at 11:46 pm #

    blue sellau bangga dengan postingan bundaku tersayang
    apa kabar bunda
    semoga selalu sehat y disana
    salam hangat dari blue
    kangennnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn

    • SITI FATIMAH AHMAD February 14, 2011 at 7:20 am #

      Nanda Blue…

      Alhamdulillah, bunda sihat dan baik. Didoakan Blue juga demikian. Senang menerima kunjungan nanda Blue.

      Terima kasih ya, masih ingat dan kangen sama bunda walau jarang bermain di blog Blue sana. Mudahan silaturahmi ini selalu baik buat kita. Semoga sukses hendaknya.

      Salam hangat kembali dari bunda. :D

  7. andipeace February 14, 2011 at 2:31 am #

    assalamu’alaikum bunda
    bingung nih bun ingin komentar apa,soalnya pertanyaan saya uda diwakilkan :
    Sebesar apa kah cintanya mbak sama MUHAMMAD BIN ABDULLAH?

    salam mesra dari sidoarjo

    • SITI FATIMAH AHMAD February 14, 2011 at 7:32 am #

      Wa’alaikum salaam Andi…

      Tidak apa-apa kok kalau masih bingung.
      Mahu jawab apa lagi ya, sudah ada jawaban di atas. :D
      Mudahan melalui rasa cinta kita kepada Rasulullah kita dapat menjalani segala sunnah baginda dan bersama menyebarkan ajaran Islam di alam jagat ini.

      Salam mesra selalu.

  8. Komodo Island is the NEW 7 Wonders of The World February 14, 2011 at 10:37 am #

    assalaamu’alaikum bunda…

    buat saya Nabi Muhammad itu blon mati, tapi akan selalu hidup di tubuh ini, dan saya selalu memanggilnya seolah dia berada di samping saya.

    tapi, cintaku kepada Nabi, tidak menghilangkan cintaku kepada perempuan :D hehehe…

    salam mesra dari bandung :-)

    • SITI FATIMAH AHMAD February 14, 2011 at 2:56 pm #

      Wa’alaikum salaam mas Argun…

      Hehehe… ada-ada aja mas argun nih. Rasulullah juga tidak suka kok kalau mas Argun tidak mencintai perempuan. :D.

      makanya, sunnah nabi tidak bisa terlaksana. Dengan mencintai sunnah nabi secara otomatis kita mencinta beginda SAW.

      Subhanallah, sekalian sahabat juga merasai baginda tetap hidup walau sukar menerima berita kewafatannya. Kita juga demikian sama, kedekatan kita dengan baginda dirasai dekat dengan berselawat selalu ke atasnya. Ayuuh… mari kita banyakkan berselawat atas nabi SAW.

      Terima kasih ya. Salam mesra dari saya. :D

  9. neni February 14, 2011 at 12:58 pm #

    Assalamu alaikum wr. wb..

    bunda, sangat mengharukan sekali kisahnya, saya suka dengan hadits2nya …bunda koq hari ini, neni mendapatkan 2 kisah tentang Rasul Muhammad SAW, tadi sebelum kekantor ada acara TV, dengan tema surah at-taubah,setelah neni melihat acara TV tadi koq neni jadi bergetar dan mengeluarkan air mata, ada apa yach bunda ?sampai sekarangpun neni masih bergetar..hehe…, terus sampai dikantor neni buka web bunda, berkisah jg tentang Rasul…Alhamdulillah ya Allah atas RahmatMu hari ini….

    • SITI FATIMAH AHMAD February 14, 2011 at 10:23 pm #

      Wa’alaikum salaam Wr.Wb Neni sayang…

      Alhamdulillah Nen, tika Allah memerhati dan menginginkan kita memperolehi kebaikan lalu diberikan kurnia indah tanpa kita sadari melalui banyak jalan.

      Berbahagialah Neni, Allah sedang memberi kasih sayangNya sehingga Neni dapat merasainya. :D

      Itulah tanda orang yang meletakkan cintanya untuk Allah dan rasul-Nya. Semoga kita selalu diredhai Allah dalam setiap titis darah mengalir di kehidupan ini. Amiin.

      Salam sayang dari bunda.

      • neni February 18, 2011 at 12:15 pm #

        Amin ya Rabb…iya bundaku sayang..

        neni sayang bunda…

        • SITI FATIMAH AHMAD February 18, 2011 at 10:36 pm #

          Bunda sayang Neni juga.
          Jadilah anak solehah buat bunda2mu ya. :D

          • neni February 21, 2011 at 12:42 pm #

            InsyaAllah bunda,….

            • neni February 21, 2011 at 12:43 pm #

              jadi calon………….yang sholehah juga bunda…hehehe

  10. R. Indra Kusuma Sejati February 14, 2011 at 9:01 pm #

    Jadi terharu Bunda dengan cerita dalam postingan ini. semoga dalam kehidupan kita dapat menemukan suasana hati yang selalu demikian adanya.

    Salam

    “Ejawantah’s Blog”

    • SITI FATIMAH AHMAD February 14, 2011 at 10:37 pm #

      Amiin… Ya Samii’ud Dua’.
      Insya Allah, akan kita temui sesuatu yang tidak pernah kita rasai sebelumnya jika tumpuan hati kita sepenuhnya untuk Allah dan meletakkan cinta hakiki sebagai landasan kehidupan ini. Semoga kita selalu mencontohi akhlak kariimah Rasulullah SAW.

      Terima kasih mas Indra.
      Salam damai selalu.

  11. bchree February 15, 2011 at 6:27 am #

    Assalamualaikum bunda …
    senang sekali melihat blog bunda, penuh warna
    tambah senang membaca khutbah terakhir Rosul
    selamat berlibur bun …..

    • SITI FATIMAH AHMAD February 15, 2011 at 6:45 am #

      Wa’alaikum salaam sahabat guru, mas Bhcree…

      Alhamdulillah, semoga beroleh manfaat dari apa yang disajikan.

      Selamat berlibur juga. Salam ceria.

  12. ummurizka February 15, 2011 at 8:04 am #

    Assalamu’alaikum bunda Siti, maaf baru bisa berkunjung..
    Hari ini hari maulif nabiullah Muhammmad Saw.
    Sebagai suri tauladan hidup kita…marilah kita memperbanyak shalawat atasnya..semoga kelak kita mendapat syafaatnya amin ya rabbal alamin…
    membaca tulisan bunda, terharu dan menyentuh hati…betapa berat perjuangan beliau untuk umatnya…semoga kita termasuk golongan yang mencintai Allah dan Rasulnya…
    Salam rindu dariku untukmu bunda…

    • SITI FATIMAH AHMAD February 15, 2011 at 9:20 am #

      Wa’alaikum salaam UmmuRizka…

      Alhamdulillah, kita kembali dikurniakan Allah untuk dapat menyambut hari kebesaran dalam Islam di tahun ini bagi sambutan maulidur rasul. Mudahan kebaikan akan selalu mengiringi kehidupan kita dengan selalu mengingati Rasulullah SAW setiap waktu dengan berselawat dan salam atas baginda.

      Amiin… Ya Aziz Ya Jabbar. Mudahan kita bisa menjadi pengikut baginda yang menjalani segala sunnah yang dibuatnya juga menjadi hamba Allah yang beriman dan brtakwa.

      Terima kasih mbak atas kunjungan yang selalu dialukan. Semoga sehat dan selamat berlibur.

      Salam rindu juga dari saya buat mbak di sana. :D

  13. fitr4y February 15, 2011 at 11:52 am #

    Assalamu’alaikum Bunda..

    pagi2 sudah mendapat pencerahan, trimakasih Bund,, semoga kita selalu ingat pada cinta yang sejati.

    salam sayang selalu dari Jakarta. :)

    • SITI FATIMAH AHMAD February 15, 2011 at 1:10 pm #

      Wa’alaikum salaam Fitr4y…

      Amiin.. Ya Rabbal’alamiin. Semoga kita selalu menyiram diri dengan cinta Allah dan cinta Rasul. Kehidupan kita akan lebih bermakna.

      Selamat berlibur Fit.
      Salam sayang juga buat Fitray. :D

  14. achoey el haris February 15, 2011 at 12:39 pm #

    Assalamualaikum Wr. Wb.

    Salam persohiblogan
    Maaf baru posting dan blogwalking lagi nih

    Bunda, cinta kita padanya adalah cinta yang indah
    Berharap bersua dengan Rasulullah adalah impian yang indah
    Semoga kita termasuk umatnya yg beruntung

    Salam sayang dari Bogor, Indonesia

    • SITI FATIMAH AHMAD February 15, 2011 at 1:15 pm #

      Wa’alaikum salaam wr. wb. nanda Achoey…

      Amiin… Ya Ghaffar Ya Kariim.
      Mudahan pertemuan dengan baginda Rasul akan dimakbulkan Allah kelak. Untuk pertemuan itu, marilah kita selalu mengikuti sunnah dan berselawat atasnya sebagai jalan pembuka pintunya.

      Salam bahagia selalu dari bunda. :D

  15. Tante Seksi February 15, 2011 at 2:16 pm #

    Wah Keren bu..
    bingung mau bilang apa :)
    salam kenal aja deh bu..

    • SITI FATIMAH AHMAD February 15, 2011 at 4:24 pm #

      Hai Tante…

      Salam kenal kembali.
      Terima kasih dan maaf kalau sempat membuat tante bingung. :D

      Salam mesra.

  16. Soen February 15, 2011 at 2:18 pm #

    Subhanallah..
    Ya Rosul salam alaika..

    • SITI FATIMAH AHMAD February 15, 2011 at 4:26 pm #

      Alhamdulillah.
      Shollu ‘alaihi wassallim.

      Terima kasih Soen dan salam sejahtera.

  17. masyhury February 15, 2011 at 5:00 pm #

    Assalamu alaikum bunda,

    Wah, bahasanya sangat indah bunda, penuh dengan kata-kata yang sangat menyentuh. Cerita ini tak kan habis karena akan selalu di kenang oleh seluruh ummat muslim.
    Yah, Tanpa Rasulullah, kita mungkin tak kan beda dengan jaman jahiliyah dulu, meskipun tampaknya sekarang jaman jahiliyah itu mulai terulang lagi sebagai pertanda mendekati hari akhir…

    Selamat merayakan hari kelahiran Rasul kita bunda,
    Salam hangat dari Medan,

    • SITI FATIMAH AHMAD February 15, 2011 at 9:33 pm #

      Wa’alaikum salaam Masyhury…

      Alhamdulillah, terima kasih atas apresiasinya. Mudahan kita semua beroleh banyak manfaat dari apa yang ditinggalkan oleh Rasulullah SAW buat kita semua dalam menjalani kehidupan di akhir zaman ini.

      Terima kasih Masyhury untuk titipn pesan yang berbobot di atas. Semoga sukses selalu.

      salam hangat selalu. :D

  18. bintangzohra February 15, 2011 at 10:17 pm #

    Ssallu alaika Ya Rasulullah wa ala alihi wasallam

    Assalamuailaikum Fatimah,
    selamat menyambut Maulidur Rasul
    semuga kita sama-sama mendapat syafaat beliau
    Aminn

    Maka sungguh bertuahlah sesiapa yang suka memuliakan Nabi saw itu sebagai tujuan hidupnya. – Maulid Berzanji

    • SITI FATIMAH AHMAD February 15, 2011 at 10:40 pm #

      Wa’alaikum salaam sahabatku, Zohra…

      Selamat menyambut maulidur Rasul.
      Amiin… Ya Rabbal’alamiin, mudahan kita memperolehi syafaat melalui amalan sunnah dan sholawat atas baginda SAW.

      Terima kasih dan salam manis selalu buat Zohra. :D

  19. choirunnangim February 16, 2011 at 10:27 am #

    Assalamu ‘alaikum Bunda…?
    bagaimana kabarnya …
    besar harapan saya bunda dalam keadaan Sehat wal ‘afiat tanpa kurang suatu apapun..
    setelah saya membaca sebagian novel yang bunda postingkan sya merasa tersentuh dengan isi dan bahasa yang dipakai oleh Bunda, sebab bahasanya sangat kental dengan bahasa mmelayu dan bahasa yang syarat dengan ejaan yang benar…
    choirunnangim, yogyakarta, Indonesia.

    • SITI FATIMAH AHMAD February 17, 2011 at 10:26 am #

      Wa’alaikum salaam Choirunnangim…

      Alhamdulillah, saya sehat dan baik. Senang mendapat doa yang baik dari Choirun. Didoakan juga Choirun demikian sama sehatnya di sana.

      Subhanallah dan terima kasih atas apresiasi Choirun terhadap tulisan saya yang sederhana ini. Sungguh terharu kerana mendapat maklum balas terhadap penggayaan bahasa dan tulisan cerpen di atas yang sesungguhnya diusahakan dengan hati untuk mendalami apa yang dirasai suatu ketka dulu walau hanya menyatu melalui sejarah dan hadis.

      Mudahan beroleh manfaat dari apa yang dicerpenkan.
      Salam mesra. :D

  20. dhedhi February 16, 2011 at 12:34 pm #

    wah, selamat kalau begitu, telah berhasil “kembali” meneruskan tradisi menulis para intelektual muslim :)

    senang bisa silaturahim dg orang2 yang mencintai dunia tulis menulis :)

    • SITI FATIMAH AHMAD February 17, 2011 at 10:41 am #

      Hai Dhedhi…

      Alhamdulillah, mudahan adanya kesinambungan tradisi menulis seperti ini banyak dilanjutkan agar menyemarak semula dunia ilmu dalam kalangan umat Islam.

      Terima kasih atas penghargaan dan kunjungan yang menyenangkan untuk selalu berbagi ilmu.

      Salam ceria. :D

  21. gunawank February 16, 2011 at 12:39 pm #

    Shollallahu ‘alihi wa alihi wa salimu taslima….
    Semoga kita termasuk umat yang mencintai dan dicintai baginda Rasul SAW. amin….

    Salam kenal,
    by: http://gunawank.wordpress.com/2011/02/14/tugas-mulia-rasulullah-saw/

    • SITI FATIMAH AHMAD February 17, 2011 at 2:40 pm #

      Amiin.. Ya Rabbal’alamiin.
      Mari bersama kita menunaikan sunnah Rasulullah SAW sebagai cara mencintai baginda.

      Salam kenal saudara Gunawan.
      Terima kasih atas kunjungannya.
      Salam mesra.

  22. wits February 16, 2011 at 4:19 pm #

    Di era yang kehidupan ekonomi semakin krisis dan tingginya persaingan hidup, rasa-rasanya banyak manusia yg terlampau sibuk mengejar dunia, dan bahkan terlena shg mengabaikan cara-cara yg diridhoi Allah. Semoga akhlak Nabi Muhammad yg begitu mulia ini dapat menjadi suri tauladan bagi kita semua dalam segala aspek kehidupan kita. Akhirnya, semoga ridhoi Allah selalu memberkahi kita, amin..

    Good posting Bunda, setiap manusia memang harus saling mengingatkan, meski hanya berupa tulisan, namun sangat bermanfaat. Thanks, bun :)

    • SITI FATIMAH AHMAD February 17, 2011 at 10:49 pm #

      Hai Wits comel…

      Alhamdulillah, mudahan kita dalam kalangan hamba yang selalu sadar diri tentang siapa diri kita.

      Terima kasih atas apresiasi dan titipan berbobot dari Wits. Dengan berbagi pesan kita akan teriring pada jalan yang benar. Demikianlah indahnya persahabatan yang saling dipupuk cintanya melalui ilmu.

      Salam sayang buat Wits. :D

      • wits February 19, 2011 at 4:09 pm #

        Bunda fatimah, mau nanya. Di chat boxku, ada kata “seronok” yang bunda tulis. Seronok itu artinya apa dalam bahasa malaysia?thanks bun buat jawabannya :)

        With love

        • SITI FATIMAH AHMAD February 19, 2011 at 4:24 pm #

          Terima kasih Wits yang manis kerana mengutarakan kembali perkataan “seronok” tersebut. Bunda lupa bahawa bahasa kita berbeda. :D

          Yaps.. seronok itu maksudnya suatu pernyataan rasa gembira atas apa yang sedang dialami. Riang, gembira dan menghadirkan rasa bahagia.

          Semoga senang dan seronok mengetahuinya Wits.
          Salam sayang selalu. :D

  23. dina.thea February 16, 2011 at 4:21 pm #

    semoga kita termasuk golongan yang mencintai Allah dan Rasulnya…aamiin

    • SITI FATIMAH AHMAD February 17, 2011 at 10:51 pm #

      Amiin… Ya Rabbal’alamiin.
      Syukran ya sohaabi kariimah. :D

  24. bundamahes February 16, 2011 at 4:30 pm #

    Alyauma akmaltu lakum diinakum wa atmamtu ‘alaykum ni’matii wa rodhiitu lakumul islamadiina..

    _pengen nagis tiap baca ayat ini_

    • SITI FATIMAH AHMAD February 17, 2011 at 10:55 pm #

      Subhanallah, indahnya agama Islam ini kerana disempurnakan Allah dan diredhaiNya. Na’am ya ukht… al- Islam huwaddin. ya’lu walaa yu’la ‘alaih. Allahu akbar.

      Barakallahulakum ya ukhti karrimah. :D
      Syukran.

  25. wajidi February 16, 2011 at 9:33 pm #

    Subhanallah…Rasulullah memang teladan bagi kita semua. Dan goresan pena mbak Fatimah yang memikat, menjadikan kisah teladan Rasulullah dapat menyentuh relung hati yang terdalam. Dari paparan di atas, diantaranya saya terkesan pesan Rasul agar kita bersikap menyayang isteri dan bersikap manis kepada mereka. Betul kata bijak Mario Teguh yang menyatakan: “Hadiah terbaik dari seorang ayah untuk anaknya adalah mencintai ibunya”.

    Salam mesra dari Banjarmasin :D

    • SITI FATIMAH AHMAD February 18, 2011 at 10:23 pm #

      Alhamdulillah dan terima kasih untuk apresiasinya, mas Wajidi.

      Mudahan apa yang dikongsikan bisa menambah ilmu dan meningkatkan kebaikan dalam kita mengamalkan sunnah baginda Rasul dalam kehidupan kita agar bisa tergolong dalam penganut yang taat melaksanakan syari’at.

      Wah.. mas Mario Teguh itu ramai juga yang mengagumi bijak bicaranya ya. Sungguh benar, orang bijak selalu diambil kebijakan dari tingkah dan katanya. kerana mereka mampu menjadi panutan untuk menjadi kehidupan ini lebih ghairah dilalui.

      Alhamdulillah, saya adalah hadiah terbaik dari ayah kepada anak2 saya. Amiin, mudah2an demikian. Doakan ya.
      Salam mesra kembali dari saya. :D

  26. abifasya February 17, 2011 at 12:35 am #

    yups …, maaf saya juga dah lama ga kunjungi teman2 termasuk sahabatku dari negeri jiran ini, izin COPAS khutbah Rasulnya ya bun …

    • SITI FATIMAH AHMAD February 18, 2011 at 10:26 pm #

      Subhanallah, silakan dicopas Kang Guru. :D
      Saya senang kalau disebarkan. mudahan beroleh manfaat dari apa yang disampaikan oleh Rasulullah SAW buat kita semua.

      Terima kasih atas kunjungan yang menyenangkan dari Kang Guru yang dihormati.
      salam hormat dari saya.

  27. archer February 17, 2011 at 9:51 pm #

    cerita ini memberikan pesan yang sangat dalam..

    • SITI FATIMAH AHMAD February 18, 2011 at 10:34 pm #

      Demikianlah harapan untuk semua yang membacanya.
      Terima kasih saudara Archer.
      Salam kenal.

  28. Amien February 17, 2011 at 10:13 pm #

    Assalaamu’alaikum wr.br Bunda.
    saya datang dengan membawa senyuman untuk bunda dan untuk sahabat.
    Semoga Bunda dan Family dan juga sahabat yg lain dalam lindungan Allah swt.amiin..
    Membaca artikel Bunda ini yg penuh hikmah utk menyampaikan Amanah baginda Rasul Muhammad saw,saya terharu dan menitikan air mata.saya sampai merasa terbawa kemasa-masa Rasulullah saw,seakan-akan saya terlibat didalamnya bersama Rasulullah saw dan para sahabat2nya yg bgtu dicintainya.hanya perasaan bathin saya,sehingga saya rindu tak terhingga untuk berjumpa dgn Rasulullah saw. Ya Rasulullah saya beriman kepadamu dan saya mencintaimu,saya selalu merindukan dirimu ya Rasul..(menangis karena rindu Rasulullah).Semoga Allah swt menyampaikan kerinduan saya dan sahabat2 yg lain kpd baginda rasul Muhammad saw.
    Sudah dulu ya Bunda,saya pamit,pulang dulu.bandara yg dekat dimana ya bund(ah jadi ngaco deh bund,hehe)
    Wassalaamu’alaikum wr.br
    Salam mesra dari Bandung-Indonesia

    • SITI FATIMAH AHMAD February 19, 2011 at 8:10 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wn Amien…

      Amiin…Ya Aziz Ya Kariim. Alhamdulillah, saya sihat dan baik. Didoakan Amien dan keluarga juga demikian.

      Subhanallah, mudahan Allah memberi kebaikan dan rahmat buat Amien dalam meneruskan perjalanan hidup ini menurut landasan Islam dengan istiqamah.

      Keinginan dan kerinduan untuk bertemu dengan Rasulullah SAW memberi semangat untuk kita berubah dan meningkatkan amalan dengan lebih baik. Semoga diperkenankan Allah nanti.

      Hehehe, bandara paling dekat di mana ya ? Apa naik kapal terbang kemari ? :D

      Salam mesra selalu.

  29. gunawan February 18, 2011 at 1:24 am #

    Assalaamu’alaikum Warahmatullaah Wabarakatuuh

    Membaca tulisan bunda yang menyebarkan kesejukan sanubari…
    Mengisi kalbu sempurnakan iman
    Menambah kerinduan pada Rasulullah….

    Terima kasih bunda,…
    Wassalaamu’alaikum wr.br
    Salam hormat dari gunawan kece

    • SITI FATIMAH AHMAD February 19, 2011 at 8:17 am #

      Wa’alaikum salaam Warahmatullaah Wabarakatuuh

      Hmmm… apa ada Gunawan besar juga ya ? :D

      Alhamdulillah, mudahan sedikit perkongsian ilmu ini bisa menyemarakkan rasa kasih dan cinta kepada Rasulullah SAW.

      Terima kasih Gunawan kece atas kunjungannya.
      Salam hormat kembali dari saya. :D

      • Gunawa Kece March 14, 2011 at 8:12 pm #

        Assalaamu’alaikum wr.wb bunda
        Terimakasih Bunda berkenan komen balik
        Rasa dekat bunda dihati saya…
        Bunda….
        Adakah bunda sediakan audionya
        Saya dan anak-anak ingin dengar tausiahnya …

  30. Opick February 18, 2011 at 8:39 am #

    Assalamu ‘alaikum Wr. Wb.

    Met pagi bunda.

    Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan berbagai nikmat sehat jasmani dan rohani sehingga sampai detik ini kita masih dapat bertemu walau cuma lewat dunia blogger.

    Salam dan Sholawat mari kita panjatkan buat junjungan kita Baginda Rosulullah SAW yang telah membimbing kita dari jaman jahiliyyah menuju jaman yang penuh ampunan dan maghfiroh-Nxa.

    Semoga kita termasuk umat yang mendapatkan syafa’at kelak di hari penentuan.

    Cerpen nya sangat menarik hati saya bunda. saya sampai terhanyut dalam renungan panjang tentang liku-liku hidup manusia termasuk saya pribadi. akankah kita kelak bisa melihat rupa menawan Sang Baginda Nabi Muhammad?

    Salam ceria dari
    Bekasi – Indonesia.

    • SITI FATIMAH AHMAD February 19, 2011 at 8:24 am #

      Wa’alaikum salaam Wr.Wb Opick…

      Alhamdulillah. Amiin Ya Rabbal’alamiin. Shollu alaika Ya Rasulullah wa ala aalihi wasallim.

      Mudahan diberi syafaat untuk semua kebaikan amalan kita dalam meninggikan syariat dan syiar Islam. Berdoalah Opick dan amalkan sunnah Rasul. Insya Allah keinginan Opick bisa ditunaikan Allah melalui niat Opick yang baik untuk bertemu dengan Rasulullah SAW. Yakinlah.

      Terima kasih Opick untuk apresiasinya.
      Salam ceria kembali di penghujung pekan ini.

  31. sangkebenaran February 18, 2011 at 3:49 pm #

    http://sangkebenaran.blogspot.com/

    Inilah contoh ajaran PEDOFILIA Muhammad:

    Dikisahkan Jabir bin ‘Abdullah: Ketika aku menikah, Rasullah bersabda kepadaku, perempuan macam apa yang kamu nikahi? Aku menjawab, aku menikahi seorang janda muda? Beliau bersabda, Mengapa kamu tidak bernafsu pada para perawan dan memanjakannya? Jabir juga berkisah: Rasullah bersabda, mengapa kamu tidak menikahi seorang perawan muda sehingga kamu dapat memuaskan nafsumu dengannya dan dia denganmu?

    Hadits Bukhari Vol.7, Kitab 62, Pasal 17.

    A’isyah (Allah dibuatnya bahagia) diceritakan bahwa Rasullah (semoga damai sejahtera atas beliau) dinikahi ketika usianya tujuh tahun, dan diambilnya untuk rumahnya sebagai pengantin ketika dia sembilan tahun, dan bonekanya masih bersamanya; dan ketika beliau (Nabi Yang Kudus) mampus usianya delapan belas tahun.

    Kitab Sahih Muslim 8, Pasal 3311.

    Dikisahkan A’isyah: bahwa Nabi menikahinya ketika dia berusia enam tahun dan menikmati pernikahannya ketika berusia sembilan tahun. Hisham berkata: Aku telah menceritakan bahwa A’isyah menghabiskan waktunya dengan Nabi selama sembilan tahun (yaitu hingga kematiannya).

    Bukhari Vol.7, Kitab 62, Pasal 65.

    Muhammad telah bernasu birahi kepada anak berusia enam tahun. Apa yang tersimpan di dalam otak Muhammad? Apa pikiran mesum nabi merupakan perbuatan suci?

    • SITI FATIMAH AHMAD February 19, 2011 at 8:37 am #

      Hai Sangkebenaran..

      Semoga anda beroleh kebenaran dari ilmu yang anda pelajari. Terima kasih sudi hadir kemari. Senang dapat berkenalan. mudahan kita sama-sama beroleh kebenaran. Amiin.

      Firman Allah SWT dalam surah al-An’aam, ayat 61-62:

      “Dan Dialah mempunyai kekuasaan tertinggi di atas semua hamba-Nya. Dan diutusnya kepadamu, malaikat-malaikat penjaga sehingga apabila datang kematian kepada seorang di antara kamu, dia dimatikan oleh malaikat-malaikat Kami dan malaikat-malaikat Kami itu tidak melalaikan kewajibannya (61). Kemudian mereka (hamba Allah) kembali kepada Allah, Penguasa mereka yang sebenarnya. Ketahuilah bahawa segala hukum (pada hari itu) kepunyaan-Nya. Dan Dialah Pembuat Perhitungan yang paling cepat. ”

      Firman Allah SWT dalam surah Saba’, ayat 46:

      “Katakanlah, sesungguhnya aku hendak memperingatkan kepadamu suatu perkara iaitu supaya kamu menghadap Allah (dengan ikhlas) berdua-dua atau berseorangan. Kemudian kamu fikirkan (tentang Muhammad), tidak ada penyakit gila sedikitpun pada kawanmu itu. Dia (Muhammad) tidak lain hanyalah pemberi peringatan bagi kamu sebelum (menghadapi) azab yang keras.”

      Semoga Allah memberi kita petunjuk dalam mencapai kebenaran hidup bagi bekal di dunia dan pertemuan dengan Yang Maha Perkasa di akhirat kelak.

      Salam hormat dari saya.

  32. gunawan October 17, 2011 at 9:37 pm #

    Assalaamu’alaikum wr.wb
    Bunda, ijinkan saya mohon penerang dan penyejuk hati…
    Adakah kiranya sunah nabi atau ayat-ayat yang memperingatkan kepada kita jika setelah menunaikan ibadah haji manusia lebih banyak ujian dan cobaannya terhadap kesabaran dan keikhlasan…(*maaf, saya belum haji).
    Terimakasih dan salam hormat untuk bunda..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 168 other followers

%d bloggers like this: