CT101. KU SYUKURI SEGALA KURNIAAN-MU, YA ALLAH

23 Apr

Assalaamu’alaikum warahmatullahi wabarakaatuh

Menjadi salah seorang dari Dhuyufur Rahman antara jutaan manusia yang terpilih di dunia ini pada musim haji setiap tahun harus disyukuri oleh sesiapa sahaja.  Setiap peluang yang Allah paparkan di hadapan kita hendaklah diguna pakai sepenuhnya bagi mengisi jadual waktu kehidupan sepanjang perjalanan iman ini dengan ibadah dan amalan yang bermanfaat.

Segala urusan pejabat di tanah air sudah kita tinggalkan. Urusan rumahtangga dan anak-anak tidak lagi menjadi beban fikiran. Semua urusan dunia yang menyibukkan kita tidak lagi menjadi tanggungjawab selama bermukim di Madinah dan Makkah. Oleh itu, sebuah kehidupan baru selama 40 hingga 50 hari mulai mengisi kronologi kehidupan yang bakal melakar sejarah keimanan dalam hidup kita. Subhanallah, teramat indah dan manisnya segala pengalaman yang ditempuh.

Ingin dibayangkan sebagai sebuah putaran filem yang kekal diingatan agar tidak hilang ditelan masa dan zaman. Tetapi kemampuan akal amat terbatas untuk mengisi segala elemen-elemen nafas kehidupan itu di kilang otak. Hanya catatan yang dapat mengekalkan segala sejarah yang dilalui untuk dibaca oleh generasi akan datang bahawa kita pernah bermudik ke kampung tumbuhnya iman iaitu Makkah yang diberkati Allah kerana adanya Kaabah, Baitullah.

Selain itu, ketikan-ketikan foto yang melekap segala panorama bersejarah di bumi haramain menjadi bukti kewujudan kita di sana.  Di kemudian hari nanti, akan menjadi nastolgia untuk dikisahkan kepada anak cucu sebagaimana orang tua kita menceritakannya kepada kita. Semua itu menjadi momen terindah dalam hidup yang selalu segar di taman hati.

Kerinduan kepada bumi barakah sentiasa subur hangat. Tidak pernah mati dan layu dari tangkai memori. Nantinya, foto-foto tersebut menjadi punca kepada jatuhnya titisan air mata kerana rindu yang tak tertahan, terungkit kembali untuk disatukan semuanya. Mengembang segala rasa kasih yang tidak berkesudahan. Menyemai segala benih kecintaan yang tidak berketepian.

Masya Allah, inilah takdir yang ditulis Allah sejak azali lagi, sebuah ketetapan pada tarikh, masa, umur, zaman dan keadaannya. Kita hidup dan menjalani segala manasik haji di masya’ir yang ditentukan bagi mendapat keredhaan Allah swt. 

****************

DOA DAN HARAPANKU

Setiap kali kaki ini berjejak di bumi Madinah pada pertemuan hari-hari yang baru, silih berganti malam dan siang selama 9 hari, hati menjadi gementar kerana saya berada di tanah yang tertanam jasad yang mulia, baginda Rasul saw tercinta. Tentu sekali rasa syukur tidak terhingga menyalut segenap ruang hati. Rasulullah saw menyatakan tentang kelebihan mati di Madinah. Selain itu, mereka yang mati di Madinah akan dibangkitkan di padang Mahsyar bersama-sama dengan Rasulullah saw.

“Sesiapa yang mampu untuk mati di Madinah hendaklah dilakukannya, sesungguhnya aku akan memberi syafa’at kepada mereka yang mati di Madinah.” – Riwayat at-Tirmidzi, Ibnu Hibban dan Ibnu Majah

“Sesiapa yang berkemampuan di kalangan kamu untuk mati di Madinah, hendaklah mati di sana kerana sesiapa yang mati di Madinah, aku akan mensyafaatinya dan bersaksi bagi pihaknya.” – Riwayat Ibnu Hibban, At-Tabarani, Ibnu Jami’. Al-Baihaqi dan An-Nasa’i

Terhasil dari bacaan hadis di atas, saya berdoa di hadapan Kaabah dan setiap selesai solat dengan menaruh harapan agar jika Allah perkenankan di akhir hayat ini nanti, jasad saya juga bersemadi sama di bumi Madinah. Ditanam jasad saya di perkuburan Baqi’ bersama dengan para ummul mukminin, puteri-puteri Rasulullah dan para sahabat baginda saw, yang diredhai Allah semuanya. Hasrat saya adalah bersama Rasulullah saw di dunia dan di akhirat. Aamiin. Subhanallah, alangkah bahagianya jika Allah makbulkan. Titisan air mata selalu berguguran mendoakan harapan itu.

“Ampunkan aku ya Allah, jika Engkau sudah ada tempat untukku bersemadi di bumi ini.”


Perkuburan Baqi’, berdekatan dengan Masjid Nabawi, Madinah

Begitu juga kehidupan 39 hari di Makkah, segala bukti terpahat di bumi barakahnya, dalam segenap debu yang berterbangan menyaluti tubuh dan langkah kaki di waktu sejuk hening pagi, panas terik mentari dan dingin suram malam. Kesyukuran terus dipanjatkan ke hadrat Ilahi atas  segala nikmat yang dikurniakan. Saban hari terasa manisnya iman apabila saya sedaya upaya mempertahankan syariat untuk meneguhkan diri menjadi muslimah sejati.

Nikmat umur yang masih dilanjut. Nikmat nafas yang sedang berlangsung. Nikmat sihat yang menguatkan ibadah. Nikmat rezeki yang melimpah untuk selalu bersedekah. Nikmat persaudaraan yang mengundang kedamaian dan keamanan, juga nikmat senyum yang sentiasa menyerlah keindahan wajah. :D

Antara banyak nikmat yang dicurahkan, dua nikmat paling besar yang wajib saya syukuri adalah nikmat Iman dan Islam. Dengan segenap tenaga yang dibekal untuk hidup di dunia ini, saya akan pastikan bahawa nikmat Iman dan Islam ini akan sentiasa bersemi lalu bercambah subur di jiwa dan hati saya untuk memartabat diri sebagai muslim sejati sehingga kedegusan nafas terakhir. Aamiin. Ya Allah. Semoga Engkau meredhai hamba-Mu ini.

Kurnia nikmat ini, semuanya atas izin Allah, Yang Maha Pemberi yakni Al-Wahhab. Maka tentu sekali saya harus mensyukuri segala nikmat Allah dengan memurnikan kehidupan saya agar sejati dalam Islam. Menuruti segala suruhan dan menjauhi segala larangan. Subhanallah, Engkaulah al-Syakur, Yang Maha Menerima Syukur.

Sabda Rasulullah saw: ” Sesungguhnya Allah suka melihat tanda nikmat yang diberikan-Nya kepada hamba-Nya itu tercermin dalam kehidupan hamba-Nya.”- Hadis Riwayat at-Tirmizi

Rasa kebergantungan yang jitu dihadapkan kepada-Nya dalam setiap untaian doa yang dilafazkan sebelum tidur agar esoknya, menanti hari yang sungguh indah untuk dilalui di bumi haramain yang barakah ini. Saya selalu menginsafi diri atas kelemahan yang dimiliki. Saya selalu berharap agar Allah menjadikan saya antara hamba yang dipilih untuk menerima rahmat-Nya di bumi haramain ini. Ya Allah, Engkaulah al-Wahhab, Yang Maha Pemberi.

“Ya Allah, jadikanlah aku hamba yang selalu mensyukuri nikmat-nikmat-Mu, selalu memuji-Mu dan dapat menerima nikmat itu dengan lapang dada serta sempurnakanlah anugerah itu untukku.”

****************


22 April 2012 (Ahad)/ 1 Jamadil Akhir 1433H/ 2104 malam – Sarikei, Sarawak

AKU…. dan seluruh kehidupanku adalah milik Allah yang menghidup dan mematikan. Aku akan selalu belajar menjadi hamba yang mentaati perintah, menjauhi larangan-MU. Sentiasa memelihara hijabku untuk menyerlahkan keperibadian muslimah yang disyariatkan. Belajar makna kejayaan dari kegagalan. Kemanisan dari kepahitan. Kegembiraan dari kedukaan. Semoga jasad dan rohku, diredhai Allah untuk diterima di sisi-Nya nanti dalam kemuliaan dan rahmat-Nya yang agung. Aamiin. Ya Hayyu Ya Qayyum (Yang Maha Hidup dan Maha Mengurus).

- SITI FATIMAH AHMAD -

***************

TIADA SIAPA YANG MENJADI MILIK SIAPA KECUALI ALLAH YANG MEMILIKINYA

About these ads

27 Responses to “CT101. KU SYUKURI SEGALA KURNIAAN-MU, YA ALLAH”

  1. SITI FATIMAH AHMAD April 23, 2012 at 2:15 pm #

    Assalaamu’alaikum wr.wb…

    The Source nyanyian Sami Yusuf, memperlihatkan akan keagungan Allah sebagai sumber kecintaan, sumber pengharapan, sumber perundangan dan segala sumber kehidupan di dunia dan akhirat. Nikmatilah keindahan lirik dan lagunya.

    DEDIKASIKU UNTUKMU… agar kita selalu tabah dalam menjalani hidup ini.

    Wassalaam. :D

  2. ardiansyah pango darwis April 23, 2012 at 3:28 pm #

    assalamua’alikum bunda.
    aamiin semoga doa dan harapannya tercapai ya bunda

    • SITI FATIMAH AHMAD April 23, 2012 at 4:01 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Ardian..

      Aamiin.. Ya Rabbal’alamiin.
      Terima kasih atas doa Ardian. Semoga Allah merahmati Ardian juga.
      Terima kasih juga selalu kemari dan menyapa.

      Salam sejahtera. :D

      • ardiansyah pango darwis April 25, 2012 at 10:02 pm #

        aamiin bunda terimakasih

        iya bunda sama2 kan ilmu dan nikmat itu harus di cari :)
        dan di sini salah satu tempat nya :)

        • SITI FATIMAH AHMAD April 26, 2012 at 10:41 am #

          Alhamdulillah, senang mengetahui blog saya menjadi pilihan untuk dibaca dan dikunjungi oleh Ardian. Semoga beroleh manfaat dan kebaikan dari setiap butir kata di sini.

          Salam ceria selalu. :D

  3. tunsa April 24, 2012 at 3:28 pm #

    assalamu’alaikum warahmatullah wabarokatuh
    bundaaaa…. apa kabar… lama tak ke sini, hihi.. maafkan saya :(

    bersyukur akan nikmat kesehatan yang sering saya lalaikan :(
    waktu sehat, kita gunakan badan/ tubuh semaunya, saat sakit baru merasakan nikmatnya sehat… :(

    • SITI FATIMAH AHMAD April 26, 2012 at 10:46 am #

      Wa’alaikum salaam warahmatullah wabarokatuh, Ari…

      Alhamdulillah, bunda sihat dan senang menerima kunjungan Ari yang sudah lama tidak bersapa dan disapa. Bunda ingatkan sudah hiatus dari dunia maya… sebenarnya, bunda jarang blogwalking…hehe kerana sangat sibuk sekali akhir-akhir ini.

      Mudahan kita akan selalu memelihara kesihatan untuk kecerdasan minda dan kecergasan badan dalam beribadah dan urusan seharian. Jika sudah sakit banyak kerja terganggu dan kita akan tertekan.

      Iya udah.. jangan selalu sedih (kok banyak banget icon sedihnya). Berdoalah dan berusaha untuk sihat. jauhi pemakanan yang bisa “membunuh” kesihatan kita. :D

      Terima kasih Ari atas kunjungan ini.
      Salam mesra selalu. :D

  4. Arnots Arinau April 24, 2012 at 8:27 pm #

    Alhamdulillah ya Bunda…
    Kalau di Indonesia, calon jamaah haji harus nunggu 10 tahunan, baru bisa berangkat ke tanah suci… Bagaimana kalau di Malaysia, Bunda …?
    Salam

    • SITI FATIMAH AHMAD April 26, 2012 at 12:58 pm #

      Iya,… sama juga di Malaysia. Penungguannya antara 10 hingga 45 tahun. Namun begitu, jika calon jemaah haji sudah cukup wang, mereka bisa merayu untuk didahulukan senarai namanya.

      Bunda sarankan, pergi haji dalam usia muda kerana pelaksanaan manasik haji sangat mencabar kecerdasan minda dan kecergasan tubuh badan.

      Terima kasih Arina, mengunjungi bunda lagi.
      Salam manis dari bunda. :D

      • Arnots Arinau April 27, 2012 at 8:57 am #

        Insya Allah Bunda… Mohon doanya semoga niat saya untuk berhaji dicatat malaikat, dan Allah segera merealisasikan niat saya d_b

        • SITI FATIMAH AHMAD April 28, 2012 at 9:03 am #

          Aamiin… semoga Allah meredhai niat baik Arina.
          Setiap perkara baik atau buruk yang kita niatkan selalu dalam perhatian Allah. Semuanya dicatat oleh kiraaman kaatibin.

          Salam mesra buat Arina. :D

  5. Arura Ina Fasmara April 24, 2012 at 8:31 pm #

    Assalamu’alaikum…
    Semoga menjadi haji Mabrur. Amin…

    • SITI FATIMAH AHMAD April 26, 2012 at 1:03 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Arura Ina Fasmara…

      Aamiin, Ya Rahmaan Ya Rahiim.
      Terima kasih atas kunjungan dan doanya. Semoga dimakbulkan.

      Salam kenal. :D

  6. kak yun April 26, 2012 at 9:56 pm #

    assalamualaikum Hjh, tersentuh hati membaca n3 kali ini-saya jua antara yg brdoa untuk bersemadi di sana-Ya Allah ampunkan hambamu ini….
    t/kasih hjh yg senantiasa brkongsi pengalaman…doakan brsama agar hidup kita semua diredhaiNYA amin…

    • SITI FATIMAH AHMAD April 28, 2012 at 9:11 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Kak Yun…

      Senang menerima kunjungan dari Kak Yun lagi. Mudahan silaturahmi ini akan tetap terjalin baik walau hanya mengenali secara tulisan sahaja di maya pada.

      Terima kasih atas penghargaan Kak Yun kepada tulisan saya. Mudahan mendapat manfaat dan redha Allah. Amiin.

      Semoga doa-doa kita bersama selama di sana dan di mana-mana jua kita berada di bumi ini, akan diperhati dan diperkenankan Allah swt. Banyakkan berdoa dan jangan pernah putus asa dengan rahmat Allah kerana kita tidak tahu bila tiba masa kita untuk diberi kurnia oleh Allah swt.

      Salam ukhuwwah buat Kak Yun. :D

  7. Evi April 27, 2012 at 3:32 pm #

    Bu, mengenai keutamaan orang2 yg mati di Madinah, itu untuk orang yg sedang beribadat saja kali ya. Soalnya Abu Jahal juga mati disitu, tapi gak yakin dia akan masuk barusan orang-orang yg dicintai Rasulullah :)

    • SITI FATIMAH AHMAD April 28, 2012 at 10:50 am #

      Hai mbak Evi…

      Doa Rasulullah saw itu dituju khusus untuk umat Islam sahaja. maka doa itu tidak berkaitan dengan Abu Jahal yang dilaknat Allah atau orang-orang kafir lainnya.

      Untuk pengetahuan mbak Evi, Kota Madinah dan Kota Makkah kini, tidak ada orang kafir yang tinggal di sana. Semuanya telah dihalau Allah dan Rasulullah saw secara berperingkat-peringkat.

      Kerana itu kemasukan ke dua kota ini sangat ketat di pos pemeriksaan imigresen kecuali mereka yang menyamar diri (telah pernah berlaku).

      Semoga kita diredhai Allah dan diberkahi hidup yang sejahtera, mbak.
      Terima kasih mbak Evi untuk kunjungan yang selalu dinantikan.
      Salam manis dari saya. :D

  8. rahmanwahyu April 27, 2012 at 8:11 pm #

    Sayangnya sekembali kita dari sana, tambah satu peran kita: “menjaga citra ke ‘haji/hajjah’an kita dari setiap perilaku yang bisa mnengurangi kesakralannya. Yang artis misalnya, dia harus mengurangi bahkan kalau perlu meniadakan gaya hidup glamour keartisannya.
    Semoga di antara doa kita yang dimakbulkanNya di sana, satu di antaranya berharap semoga setiap tindak tanduk kita terjaga dari sifat yang mencemarkan nama baik kehajian kita.
    Salam

    • SITI FATIMAH AHMAD April 28, 2012 at 11:21 am #

      Salam hormat mas Rahman…

      Saya sangat setuju dengan apa yang dibahaskan mas Rahman di atas. Realitasnya, banyak haji dan hajjah sukar menjaga citra diri menurut syariat setelah balik ke tanah air. Ini tertakluk kepada niatnya untuk melakukan perubahan sesudah itu.

      Keteguhan hati dan kecintaan yang jitu kepada Allah akan bisa meninggikan syiar Islam dalam diri kita untuk menuruti syariat Allah walau di mana sahaja berada baik sebelum atau setelah berhaji. malah setelah berhaji sepatutnya lebih baik dari sebelumnya.

      Kerana itu, haji mabrur hanya diketahui Allah sahaja dan diberi kepada hamba-Nya yang benar-benar ikhlas melakukan segala suruhan dan larangan-Nya. Subhanallah, di sana sahaja banyak perkara -perkara bid’ah dan melanggar syariat yang berakibat dari kurangnya ilmu dan sambil lewa terhadap hukum berlaku dengan leluasanya. Saya jadi bingung menekuni fenomena yang dilihat didepan mata.

      Contohnya, solat dengan menampakkan aurat, adanya pelanggaran dalam ihram yang tidak diambil perhatian. Sikap kasar dan bertutur dengan bahasa kesat serta lain-lain banyak sekali berlaku. Semua itu ujian dan harus diambil teladan oleh sesiapa sahaja.

      Menurut saya, yang utamanya, sebelum berhaji, kita sudah menyiap diri untuk menjalani segala manasik haji yang dituntut dengan menuruti segala ajaran agama agar pelakuan kita tetap kekal dan mampu menempuh segala ujian dalam berhaji.

      Terima kasih mas Rahman untuk kunjungan yang menyenangkan.
      Salam mesra selalu. :D

  9. mintarsih28 April 30, 2012 at 7:42 am #

    salam kenal mbak fatimah. sangat membahagiakan ya kalau Allah telah mengizinkan kita bertamu di rumah

    • SITI FATIMAH AHMAD April 30, 2012 at 10:15 am #

      Menjadi tetamu Allah di tanah suci memberi nikmat tersendiri kepada kita yang dijemput-Nya. Sangat membahagiakan tidak terperi.

      Terima kasih Mintarsih kerana sudi singgah.
      Salam kenal kembali. :D

  10. Interior Design April 30, 2012 at 12:16 pm #

    amin… bersyukur itu salah satu hal cara kita berterima kasih terhadap sang pencipta..

    Di tunggu kunjungan baliknya yah..

    • SITI FATIMAH AHMAD April 30, 2012 at 12:35 pm #

      Itulah yang sepatutnya seorang hamba lakukan kepada penciptanya – BERSYUKUR.

      Terima kasih atas kunjungan.

  11. galerisiswa April 30, 2012 at 2:17 pm #

    Assalamu’alaikum, Bunda…
    Meski lama tak berkomentar namun selalu kami ikuti tulisan-tulisan Bunda yang penuh hikmah.
    “Nikmat umur yang masih berlanjut. Nikmat napas yang sedang berlangsung. Nikmat sehat yang menguatkan ibadah. Nikmat rezeki yang melimpah untuk selalu bersedekah. Nikmat persaudaraan yang mengundang kedamaian dan keamanan, juga nikmat senyum yang senantiasa mencerahkan keindahan wajah.”
    Ya Allah, semoga semua itu senantiasa Kau sematkan pada hamba-hamba-Mu yang penuh syukur. Amin ya robbal ‘alamin…

    • SITI FATIMAH AHMAD May 1, 2012 at 11:35 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, anak-anak GaleriSiswa…

      Mengetahui hadir dan membaca setiap tulisan bunda, sudah membuat bunda senang. Semoga semuanya sukses dan ceria menghadapi liku-liku kemeriahan alam pembelajaran.

      Aamiin… semoga kita selalu bersyukur atas setiap nikmat yang kita perolehi sama ada baik atau buruk. Masing-masing punya hikmah yang besar dan telah Allah tentukan menurut kehendak-Nya.

      Terima kasih sudah menyapa bunda.
      Salam mesra selalu. :D

  12. arRa II May 4, 2012 at 10:24 am #

    Assalamualaikum..blogwalking, maaf belum sempat baca, insyaAllah bisa berkunjung lagi..

    • SITI FATIMAH AHMAD May 4, 2012 at 1:03 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, ArRa….

      Tidak mengapa, silakan mampir lagi di lain waktu. Terima kasih sudi hadir kemari. Semoga beroleh manfaatnya.

      Salam kenal. :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 168 other followers

%d bloggers like this: