CT87. KEPADAMU KEKASIH

11 Feb

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

KEPADAMU KEKASIH…

Telah ku siapkan pohon kesetiaan dari rimbunan dedaun hijau yang tidak akan pernah menguning walau kemarau melanda pada musim yang menghasilkan buah derita.
 
Telah ku kutip setiap serpihan rindu yang menanti di garis pelangi yang tidak pernah kelihatan di langit Makkah. Sebuah kerinduan yang terlalu jauh untuk didekatkan namun tasbih cintaku tidak pernah pudar.
 
Ku ketuk pintumu dalam diam… selama-lamanya untuk menghadir diri dengan benih-benih kasih yang mengembang rasa sayang. Akankah engkau membukanya untukku ?
 

KEPADAMU KEKASIH…

Aku jadi semakin mengerti tentang engkau. Dan aku jadi semakin mengerti tentang diriku sendiri. Di waktu kembara ini, kau terlalu jauh dalam kedekatan yang hampir. Ramai orang menunggu tetapi aku seorang menanti.
 
Suatu waktu… buat menulis namamu. Ada semacam penangguhan yang tidak mampu digores dengan pena perasaanku. Akankah engkau mengingatiku dalam setiap tinta rinduku ?
 

HATIKU HANYA KEPADAMU KEKASIH…. ALLAHU AKBAR

 
siti fatimah ahmad (ibtisam fatima)
Dataran Masjidil Haram
22 oktober 2011 – sabtu
1050 pagi
makkah al-mukarramah
 

THK(24). Di sisi sebelah kiri adalah Pintu Al-Haram No.1 – Bab Al-Malik Abdul Aziz. Kemudian berjalan ke hadapan lagi adalah lorong menuju ke bangunan Bukit Safa. Di lorong inilah puisi “KEPADAMU KEKASIH” dilahirkan ketika berehat sebentar setelah lelah melakukan aktiviti “mini research” dengan ditemani suami mengelilingi Masjidil Haram (bukan mengelilingi Kaabah) untuk menghitung jumlah pintu-pintu al-Haram. :D

 

****************

11 Febuari 2012 (Sabtu)/ 19 Rabi’ul Awwal 1433H/ 6.43 petang- Sarikei, Sarawak

AKU…. di minit begini, tanpa jemu memohon ketenangan yang menyejukkan mahligai hati. Tanpa jemu menenun kebahagiaan buat selimut jiwa yang kian menyusut cahayanya. Barangkali aku tidak mungkin memiliki sekeping hati yang ku biarkan mengembara dalam kesendiriannya. Hatiku hanya kepadamu kekasih.. Allahu Akbar.

- SITI FATIMAH AHMAD -

***************

 

KEPADAMU KEKASIH – M. Nasir dedikasiku untukmu


DAN AKU BERSUJUD DI SINI… MEMELUK ANGIN YANG BASAH DI KELAM MALAM DINGIN

*************

About these ads

43 Responses to “CT87. KEPADAMU KEKASIH”

  1. ardiansyahpangodarwis February 11, 2012 at 7:51 pm #

    mba diminit itu artinya apa
    kurang ngerti :)

    • SITI FATIMAH AHMAD February 11, 2012 at 9:28 pm #

      Minit itu mewakili waktu, Ardian.
      Harap sudah mengerti. :D

      • ardiansyahpangodarwis February 11, 2012 at 10:55 pm #

        okay
        terimakasih
        saya paham (sambil mikir)
        hehehe :D

  2. elfarizi February 11, 2012 at 11:05 pm #

    Subhanallah …
    Rangkaian kata-kata nan indah,
    semoga cinta yang dibangun selalu dalam rahmat Allah Swt :)

    • SITI FATIMAH AHMAD February 12, 2012 at 7:47 am #

      Alhamdulillah.
      Terima kasih Elfarizi untuk apresiasi dan doanya.
      Aamiin… Ya Rabbal ‘alamiin.

  3. SITI FATIMAH AHMAD February 12, 2012 at 3:11 pm #

    Seorang teman mahukan saya menitip you tube KEPADAMU KEKASIH nyanyian M.NASIR di sini untuk didengari semua… Harap berjaya kerana ini pertama kali saya mencubanya. Hmmm… selamat mendengar.

    Alhamdulillah, berjaya.
    Selamat petang dan ceria semuanya. :D

  4. imsfly February 12, 2012 at 3:58 pm #

    keren

  5. Mama Murai February 12, 2012 at 6:34 pm #

    Assalaamu`alaikum kak,
    terharunya saya saat membaca puisi nukilan hati kak ni, meremang bulu roma saya melihatkan rasa cinta akak terhadap Sang Pencipta. Sejujurnya saya mencemburui akak kerana tidak berupaya mencintai-NYA sepenuh hati dan jiwa raga saya seperti apa yang dialami oleh akak. Walau rindu itu berkobar-kobar, tetapi terkadang jiwa ini akan melupai-NYA.

    Kak, doakan agar tingkat keimanan saya sentiasa kukuh kak, doakan juga agar perasaan cinta saya kepada-NYA sentiasa subur mewangi setiap masa. Tidak kiralah di saat susah mahu pun senang. Insya Allah.

    Salam sayang untuk akak sekeluarga di sana. Daripada saya di Alor Setar :)

    • SITI FATIMAH AHMAD February 13, 2012 at 1:34 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, dik Mama…

      Subhanallah walhamdulillah, terima kasih atas penghargaannya dik. Akak terharu membaca komentar di atas. Semoga kecemburuanmu itu akan meningkatkan keimanan dan diganjari Allah.

      Mudahan rasa kecintaan yang abadi dan mendalam ini akan menjadi satu syafaat dalam menghindari azab siksa Allah. Sebagai hamba Allah yang sedar akan kejadiannya, maka kita mesti berusaha untuk menjadikan Allah sebagai SUMBER KECINTAAN utama, Kemudian Rasulullah dan barulah makhluknya.

      Akak berdoa agar kita sama-sama diberi hidayah dan taufik oleh Allah untuk menjalani kehidupan sebagai muslim sejati yang selalu mentaati perintah-Nya dan meninggalkan larangan-Nya.

      Untuk melaksanakan syariat Allah dalam kehidupan seharian kita memerlukan kekuatan iman dan keyakinan kepada Allah swt.

      Insya Allah dik, kita sama-sama ke arah kebaikan itu ya. Akak pun masih belajar dan kadang kala iman akak ni pun turun dan naik juga….hehehe. Kena mainten selalu nih.

      Terima kasih untuk kongsian rasanya.
      Salam sayang kembali dari akak di Sarikei, Sarawak. :D

  6. citromduro February 12, 2012 at 8:17 pm #

    Semoga dalam minit-minit bersama helaan nafas kita akan selalu tercurah rahmat dan nikmat ilahi rabbi yang mengantarkan kita pada kebahagiaan tiada terkira

    • SITI FATIMAH AHMAD February 13, 2012 at 1:40 pm #

      Aamiin… Ya Rahhman Ya Rahiim..
      Rahmat Allah jualah yang membuat kita bahagia dan menemui kebahagian yang tidak pernah kita duga dalam hidup ini.

      Salam ceria kang, terima kasih. :D

  7. die February 12, 2012 at 9:52 pm #

    Assalamualaikum Bunda Siti,
    Bunda memang mahir memainkan kata-kata, mahir berpantun dan mahir pula berpuisi.

    Nanda cuma bisa mencoba menyimak dan menterjemahkan sendiri kandungan dalam puisi ini.

    • SITI FATIMAH AHMAD February 13, 2012 at 2:16 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, nanda Aldy..

      Hanya mahir sedikit aja, Aldy. Sedikit bakat yang masih bertunas menjenguk dunia. Belum mahir banget. Masih belajar lagi untuk lebih faham apa yang orang lain tidak faham. :D

      Lama sekali tidak mendapat pantun dari nanda Aldy.

      Salam mesra.

  8. bintangzohra February 12, 2012 at 11:32 pm #

    Assalamualaikum wr wb sahabat yang berbahagia,

    Kebahgian sebenar itulah dia dapat peluang berkunjung ke RUMAHNYA dari Masjidil Haram ke Masjid Nabawi.
    Syukur anugerah ini dikurniakan kepada awak selagi jasad ini masih sehat.

    Persoalan: Akankah engkau mengingatiku dalam setiap tinta rinduku?
    Jawapannya ini: ” Allah itu dekat, lebih dekat dari urat nadi di leher ” ( QS. 50 : 16 )

    “KepadaMU Kekasih…
    Aku yang masih di sini tanpa jemu
    tetap menanti bila tiba masanya dapat bersamaMU
    dan bersua dengan kekasihMU…Rasulullah saw”

    Terima kasih Fatimah kerana telah menghiasai post saya Singapore Rainbow dengan lagu Pelangi Petang.
    Saya nanti pelangi di Serawak.

    Salam ingatan dari jauh.

    • SITI FATIMAH AHMAD February 13, 2012 at 2:51 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb sahabat yang baik..

      Alhamdulillah, nikmat “dijemput” Allah ke Tanah Suci adalah antara nikmat yang terbesar pernah dimiliki selain nikmat Iman dan nikmat Islam. Semoga ada rezeki akan kembali ke sana semula untuk beramal ibadah dan melepas rindu lara.

      Terima kasih kawan kerana memberi jawabannya. Jawaban itu sungguh menambah cintaku pada Allah menjadi semakin dalam. Aamiin. Mudahan kerana orang yang mencintai Allah, selalu diuji dirinya. Ya Allah, jika Engkau mengujiku, berilah ujian yang mampu untuk ku tempuh. Aamiin…

      Rangkaian kata yang indah dituju buat Allah dan Rasul-Nya. Semoga pertemuan itu akan berlaku kelak, di sana. Aamiin.

      Insya Allah Zohra, akan diusaha terbitkan pelangi yang saya curi dari langit…hehehe.

      Sama-sama kembali. Salam mesra selalu.

  9. Mila February 12, 2012 at 11:46 pm #

    Assalamualaikum Bunda…

    wah senangnya berkunjung ke tanah suci, doakan saya juga memiliki kesempatan yang sama suatu saat nanti, amin

    • SITI FATIMAH AHMAD February 13, 2012 at 3:22 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Mila…

      Mudahan niat dan doa Mila dimakbuli Allah untuk ke sana.
      Aamiin Ya Rabbal ‘alamiin.

      • Mila February 14, 2012 at 1:13 pm #

        Amin Ya Robb….

  10. Kopralogic February 13, 2012 at 1:17 am #

    Assalamu’alaikum wr.wb …

    Kata-kata indah pasti diperoleh dari pengalaman yang terindah. Dan segala keindahan milik Sang Kekasih …. Subhanallah.

    btw.. bunda M. Nasir itu siapa? nyanyian “Bimbo-nya” Malaysia … saluuut

    • SITI FATIMAH AHMAD February 13, 2012 at 3:27 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb…Kang KC…

      Semoga pengalaman indah kurniaan Allah ini bisa dimanfaatkan kepada semua, kang.

      M.Nasir adalah penyanyi, penulis lirik lagu dan komposer yang sangat terkenal di Malaysia. lagu-lagunya memang selalu hits. Saya sangat meminati semua lagu-lagu ciptaan M. Nasi, sama ada lagu yang dinyanyikan beliau sendiri atau oleh penyanyi lain.

      Lirik dan lagu ciptaannya selalu menyentuh hati dan sangat bermakna.

      Terima kasih Kang KC.
      Salam mesra selalu.

  11. Idah Ceris February 13, 2012 at 5:42 pm #

    Bundaaaaaaaaaaa. . .

    waaaaaaaaaah, kapan ya idah bisa berkunjung ke tanah suci. . . :(
    keinginan yang menggebu-gebu. . .

    • SITI FATIMAH AHMAD February 14, 2012 at 2:21 pm #

      Iyaaaa… Idah.
      Insya Allah, jika harapan sudah diiringi niat, pasti Allah akan memberi perhatian-Nya dalam soal yang “menggebu-gebu” itu. :D

      Makanya, harus simpan uang sekarang dan berusaha mempersiapkan diri dengan ilmu dan bekal lainnya.

      Hmmmm… kok ngak ada salam senyum dari Idah buat bunda ya.
      Salaaam senyum dari bunda. :D

  12. damasmuslim February 13, 2012 at 6:39 pm #

    saya harap kelak bisa ke tanah suci. amiinn. oh iya, soal merangkai kata, saya juga ingin jago seperti itu :) saya masih pemula dalam hal merangkai kata, masih perlu belajar banyak :D

    • SITI FATIMAH AHMAD February 14, 2012 at 2:35 pm #

      Semoga diperkenankan Allah hasrat yang suci itu. Aamiin… Ya rabbal ‘alamiin.

      Untuk merangkai kata yang baik, memang perlu banyak belajar ya. Cuma satu aja pesan saya… MENULISLAH DENGAN HATI. :D

      Terima kasih.

  13. kakaakin February 13, 2012 at 8:45 pm #

    Subhanallah… Hati yang merindu… :D
    Wah, Bunda benar2 keliling Masjidil Haram? Apakah berhasil mengitung jumlah pintu-pintunya? :D

    • SITI FATIMAH AHMAD February 14, 2012 at 2:45 pm #

      Iya mbak Akin… sangat rindu. :D
      Hehehe… benar mbak, saya mengelilingi Masjidil Haram untuk “menyelidiki” jumlah pintu masuk ke dalam masjid itu.

      Tentang jumlah pintu Masjidil Haram akan saya tulis dalam satu posting khas bertajuk “……… ?”. hehehe… rahsia.

      Sabar aja ya mbak… masih jauh ke depan postingnya kerana harus mengikut giliran kronologi perjalanan kembara haji ini. :D

      Terima kasih mbak untuk soalannya.

  14. Aulia February 14, 2012 at 2:57 am #

    mencari kekasih ah biar kerasa :D kata2nya itu begitu syahdu

  15. Azzahra February 14, 2012 at 8:37 pm #

    Kakak.. luar biasa, karena ditengah rehat setelah beribadah yang melelahkan masih sempat mengukir sebuah kata bermakna yang sangat mendalam.

    Saya yakin hal itu pastilah tidak dapat menggambarkan secara sangat detil akan apa yang ada didalam hati.

    Yang tak dapat diungkapkan dengan kata kata. Biarlah hal itu menjadi monumen yang sangat mendalam dihati.

    • SITI FATIMAH AHMAD February 15, 2012 at 8:21 am #

      Alhamdulillah…
      Terharu membaca coretan Azzahra. Saya senang menanggapinya dengan hati terbuka. Sungguh, ada kekuatan yang tidak pernah hadir sebelum ini membawa saya menjadi lebih optimis dan kuat menempuhnya.

      Saya setuju Azzahra, segalanya akan menjadi sebuah monumen yang sangat mendalam di hati. Indah dan mempesona. Bagi saya, monumen itu selalu hidup, tidak pernah mati, menjalar subur dalam segenap naluri, menyusur sepanjang nafas ini membumi dan menumbuh kembali di sana nanti. Aamiin

      Kerinduan kepada sesuatu yang tidak pernah kelihatan mempunyai kehebatan tersendiri. Tentunya menjadi satu monumen paling indah, hadiah dari Tuhan yang harus dihargai kemuliaannya. Kerinduan kepada Allah dan Rasulullah merupakan contoh monumen hati yang hakiki sifatnya. Tidak akan pernah mati.

      Terima kasih ya, Azzahra atas apresiasinya dan kunjungan yang menyenangkan.

      Salam hormat dan senyum selalu. :D

  16. yunie February 15, 2012 at 4:02 pm #

    Assalamualaikum wr wb, Bunda Siti…
    Alhamdulillah aku bisa berkunjung lagi disini… karena kesibukan dikantor, yunie kangen nich dengan tulisan Bunda Siti yang sangat menyentuh… :(

    • SITI FATIMAH AHMAD February 16, 2012 at 4:17 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Yunie…

      terima kasih untuk kunjungan Yunie. Saya senang sekali.
      Mudahan kesibukan di kantor sudah semakin surut, ya.

      Salam mesra selalu. :D

  17. Sayyidah 'Ali February 16, 2012 at 5:46 am #

    wa ‘alaikum salam warahmatullahi wabarkatuh..

    subhanallah.. sangat menyentuh..menyadarkan diri ini; “sejauh manakah cinta, dan rindu ini untuk kekasih?”
    terimakasih mba..

    • SITI FATIMAH AHMAD February 16, 2012 at 4:19 pm #

      Semoga cintamu sentiasa mekar dan sentiasa subur mbak. :D

      Terima kasih kembali.

  18. baju murah February 17, 2012 at 10:47 am #

    menarik tulisannya…

  19. Galumbang sapuluh al marahu December 20, 2012 at 3:25 pm #

    Rabiatul adawiyah masa sekarang, semoga ikhlas, dan amalnya diterima Tuhan.
    Amin…

Trackbacks/Pingbacks

  1. [touring] gowes tasik pangandaran « komuter jakarta raya - February 15, 2012

    [...] mudah untuk mengambil keputusan : apakah akan ikut atau menolak. pertimbangannya adalah karena mendadak, saya tidak ada persiapan. yang harus dipersiapkanpun lumayan berat yaitu persiapan alasan ke [...]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 176 other followers

%d bloggers like this: