CT76. HADIAH DARI LANGIT (6) GUMAM ASA – SEBUAH KARYA AGUNG MASA DEPAN

22 Sep

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh


Apakah yang menarik tentang buku GUMAM ASA ini? “… pasti ada kritik tajam membangun dan akan sangat mencerdaskan – ASA”, pernyataan ASA yang membuat saya berfikir – apakah saya yang awam dalam dunia budaya dan sastera, layak mengkritik karya seorang tokoh sastera yang disegani ini sebagaimana yang diminta oleh ASA ?

Demikian persoalan pada  prasa akhir yang saya nukilkan dalam posting CT74. PENGHARGAAN BUAT PENULIS GUMAM ASA: ALI SYAMSUDIN ARSI  yang lalu.  (Sambil senyum), Saya tidak tahu mengkritik GUMAM saudara Ali kerana saya bukan seorang pengkritik. Seorang pengkritik harus tajam kata-katanya. Sinis penangannya sehingga melukakan hati dan rasa. Tapi bukan saya. Kata-kata saya sangat tumpul dan tidak mampu menghunus tajam kepada kumpulan GUMAM ASA yang punya kesaktian tersendiri dalam membela dirinya.

Lama saya berfikir, mahu ditulis apa tentang GUMAM ASA ini. Jadi termangu sekejap, berfikir sedangkan hati berbaur resah untuk meladang semua tumbuhan kata yang segar dalam ISTANA DAUN RETAK dan BUNGKAM MATA GERGAJI. Saya terpana di dalam istana sehingga bungkam tidak terkata. Oleh itu,  tulisan yang bakal dihidang hangat ini menjadi menu sesantainya membicarakan GUMAM ASA menurut apa yang diGUMAM FATIMA. :D Mohon diterima seadanya.

Mukaddimah tulisan ini secara jujurnya,  mempersoal diri saya saat membaca perkataan GUMAM. Apakah maksud GUMAM ? Untuk memudahkan persoalan itu dijawab, saya merujuk Kamus Dewan Edisi Keempat (2007). GUMAM bermaksud mengulum perkataan dan tidak dikeluarkan. Manakala Kamus Besar Indonesia mendefinisikan GUMAM sebagai berbicara dengan suara tertahan di mulut. Setelah mengetahui maksud GUMAM, timbul pula persoalan lain yang tentu pelik bagi saya dan mengujakan.

Bagaimana kata-kata GUMAM dapat ditulis dan dibaca orang lain? Sedangkan proses berGUMAM hanya diketahui sendiri seolah-olah sebuah monolog, bicara sendiri-sendiri, bisikan yang tidak mahu dikongsi. Biasanya,  kumpulan GUMAM di mulut, hanya tinggal kata, sisa yang tidak berharga sebelum terluah dan dimaknai. Namun ASA membuktikan GUMAM menjadi nyata kerana beliau mengizinkan kata-kata GUMAMnya keluar dari kepompong mulut. Teliti kata ASA di muka surat viii pada perenggan kedua dalam buku ISTANA DAUN RETAK.

“GUMAM, di ujung jemari saya, di putaran pikiran saya, di lubuk perasaan saya, adalah sebuah penjelajahan yang mengarah kepada ruang-ruang tanpa batas, tata-ruang estetika yang mengarah kepada “‘tak terbatas, tak berwilayah’…. olahan rangkaian GUMAM  secara keseluruhan tetap saja menjadi bercampur-baur, saling tumpang, saling tindih dan mencoba untuk menawarkan “sesuatu yang bersifat kreatif dengan keliaran-keliaran inovatif. Penjelajahan kreatif-inovatif.”


Lalu, kenapa lain jadinya bila ASA yang berGUMAM ?  GUMAM ASA jadi berharga di mata dunia budaya sastera, bernilai komersial yang menguntungkan. Malah GUMAM ASA dapat memanipulasi acara bedahnya menjadi gempar dengan persoalan-persoalan sinis yang mengasyikkan dari pelbagai ragam pengkritiknya. GUMAM ASA dikritik keras, disagah dengan pelbagai bentuk provokasi kata yang secara tidak langsung mempamerkan kualiti dari GUMAMnya.

Hebat. Dibiarkan GUMAM-GUMAMnya berbicara sendiri bagi mewakili dirinya yang tentu sekali sangat lelah setelah berGUMAM sekian lama. Sejak tahun 1987 lagi. Sambil dirinya tersenyum kerana GUMAM-GUMAMnya telah meledaki otak pemikir-pemikir hebat sastera yang mengkagumi tulisan GUMAMnya baik teman akrab mahupun lawannya. Saya menyakini, mereka mengakui keberanian ASA berGUMAM dengan pelbagai topik yang cacar merba tanpa peduli apa orang akan kata setelah meneliti susur galur cerita yang dikisahkan.Ahhh… terlalu banyak yang boleh membuka fiesta perdebatan yang meriah kerana ASA membiarkan dunia melihat dirinya sebagaimana dirinya.

Mengapa ASA berGUMAM? Bagaimana GUMAM ASA boleh dibaca sedangkan segala kata GUMAMnya ditahan keluar dari mulutnya. Maka, apakah masih boleh kita katakan tulisan yang sudah ditulis dan dicetak sebagai GUMAM ? Saya senyum sendiri memikirkannya. Bagi saya ASA seorang pemikir genius dan punya gagasan sendiri dalam berkarya. Lihat sahaja catatan ringkas beliau ini, saya sangat tertarik memahaminya:

“Sengaja kutulis GUMAM karena aku menyukainya dan bila di waktu nanti aku masih menulis GUMAM maka itu adalah sebuah bentuk dari perjalanan panjang pada peristiwa tertentu yang harus diabadikan dalam lewat kata-kata. GUMAM sebagai penjelajahan. Jelajah dari serpihan-serpihan beragam pemaknaan.”

Saya yakin ramai yang mempersoal GUMAM dapat dijadikan tulisan dan dibaca. Seolah-olah tidak yakin bahawa apa yang dikepal, dikulum atau ditahan dimulut dalam bentuk makanan huruf-huruf yang pelbagai perasa dan perisa tidak dapat dikeluarkan setelah dikunyah renyah sebati menjadi perenggan demi perenggan.

Apakah kata GUMAM seharusnya ditelan untuk mengenyangkan perut jiwa semata-mata ? Jangan sampai diketahui rahsia yang dikandungnya. Biar tersekat di tabir mulut yang tidak membuka dengan mata tertahan dan hati berbungkam. Sakit mahu menelan kembali. Pedih sambil mata berkaca. Kasihan kalau demikian kita berGUMAM.

Sangat jauh sekali dengan GUMAM ASA yang kian mengorak langkah secara aktif untuk lahir menjadi SEBUAH KARYA AGUNG MASA DEPAN yang tentu sekali membanggakan negara Indonesia. Bilakah akan berlaku ? … biarkan waktu berbicara kepada dunianya. Percayalah… GUMAM ASA akan membuktikannya sedangkan ASA masih terus berGUMAM dengan tidak pernah memaksa GUMAMnya menjadi “harus jelas sebab ada beberapa petunjuk tersimpan sebagai rahsia.’ (ms. xiii, istana daun retak)


GUMAM FATIMA KEPADA GUMAM ASA

(…catatan GUMAM FATIMA tika pesawat AirAsia AKS5197 melewati bawah langit Laut China Selatan dalam perjalanan dari Sibu ke Kuala Lumpur, 15.35 petang, no. seat 1A)

Setelah berusaha membaca GUMAM ASA dengan kedutan dahi seribu, aku ternyata menyukai hampir semua gugusan kata yang saling sambung menyambung, rangkai berangkai, rantai berantai, tali temali disusun dengan bergugus kata beraneka warna rasa, manis, pahit, masam, kelat. Sungguh, aku suka karya ASA ini sehingga ku anggap bakal menjadi SEBUAH KARYA AGUNG MASA DEPAN. Walau hanya membaca dua karya buku dari semua kumpulan GUMAM, cukup mewakili keseluruhan GUMAM yang jika diperlihara kukuh, khazanah ASA akan mencipta sejarah.

Aku suka karya ASA (Istana Daun Retak dan Bungkam Mata Gergaji), penuh pengisian jiwa  sedang melontar lelah, melawan diri dalam lumpur nafas-nafas manusia tidak tangguh simpatinya. Aku suka bahasa ASA, merimbun sejuk hati membaca kalimah demi kalimah dicatat tanpa henti bagai air di jeram mengalir tenang yang sekali sekala bertemu batu-batu kerikil kecil besar memecah arah tumpuan kiri kanan dan membongkah makin kasar tika meredah tebing tajam bagai kepingan papan meja lalu membentuk air terjun yang cantik jatuh lurus ke bawah dan sekali sekala bengkang bengkok apabila anak-anak turun gunung membasah diri dengan ceria menggigil dek sejuknya siraman berbaur wangian aroma sapaan Pontianak Harum Sundal Malam yang putih berpintal memanjang tumbuh ditebingan sambil berusaha melemparkan sebuah senyuman manis. Tapi gagal.

Aku menyiram keyakinan diri karya GUMAM ASA akan menjadi sebuah karya agung masa depan dalam bentuk apa yang dimahu oleh manusia di depan sana saat itu jasad ASA sudah bersemadi jauh dipelusuk bumi yang terdalam hanya tinggal tanda tinggal nama yang menjadi bukti kewujudannya di jagat raya. GUMAM ASA menjadi saksi yang terhasil dari lelahnya sebuah fikir siang malam dalam lembut gemalai tarian pena, dalam jeritan tanpa ihsan ketikan ketikan taipan mencurah segala GUMAM yang berserakan tanpa noktah tanpa koma tanpa saktah tanpa soal. Hanya hati merasa hentiannya di mana lelahnya penanda-penanda tujuan kata. Bijak berhenti mata laju bernoktah hati memahami akal berfikir mencari hentian kata. Terkadang sinis hati rasa geram harus mengulang kata yang tidak difaham sambil memicit kepala yang pening kelam dunia memekat hitam likat. Aku berhenti istirehat.

GUMAM ASA sebuah karya indah. Aku suka setulus hati tidak berniat memuji bimbang ASA yang berGUMAM tidak dapat berGUMAM beberapa waktu dek senyum panjang terukir di kanvas diri sehingga tertidur pulas di pangkin noktah terakhir. Senang membaca GUMAM ASA. Hatiku bagai melompat lompat membaca setiap gumpalan kata bermakna sekali sekali menyiksa jiwa tegal tidak faham siratan siratan kandungan yang dilepaskan bersahaja bagai bola disepak terajang ke sana sini. Lontarlah di mana-mana arah bola kata itu pasti mengena ranjang golnya tepat dan telus tanpa halangan lepas bebas tidak pernah kalah.

GUMAM ASA kulihat indah susun kata walau tidak mengikut formula biasa, elok sapaan bahasa walau tidak peduli di mana letak tanda sehingga berpintal pening kepala orang membaca. Sana sini pasti kritikan menerjah semua arah tidak puas dengan mainan GUMAM yang tidak menentu kiblatnya. Aahhh… peduli semua itu. Aku melihat lebih dalam hak kendiri yang tidak ada undang-undang peraturan yang menentukan apa yang ditulis ketika berGUMAM. Apa salahnya bermain kata seorang diri dalam sepi hati memuntah segala kepahitan hidup yang dilalui tanpa kuasa tanpa nama tanpa apa-apa. Hanya berGUMAM, berGUMAM seorang diri. Tuhan tidak pernah menghalang hamba-Nya berkreativiti berinovasi berdedikasi bertoleransi dalam menyebar ilmu yang difahami nafsi nafsi.

Aku bukan pengkritik sastera, maaf ASA aku tidak dapat mengkritik karya penuh nilai estetika ini. Bagaimana aku mahu mengkritik kalau memulai kritikan pun tidak mampu. Aku bukan manusia berhaluan kiri sehingga harus membangkang segala apa yang tidak aku sukai. Aku bukan penari budaya yang boleh menari mengikut seluruh gemalai tarian ombak bicara memuji memuja. Aku hanya seorang penulis biasa penulis tanpa buku menulis di maya pada yang diharap dapat berfikir untuk memberi kata sendiri tanpa bekal ilmu sastera tanpa ilmu budaya sebagai sandaran dalam memunggah segala bahasa.

GUMAM ASA bagiku yang tiada apa-apa ini, semuanya bermakna tiada yang kosong semuanya bersejarah tiada yang jarah semuanya benar tiada yang salah kerana apa salahnya berGUMAM. Tiada salah, bukan ? Di sana, GUMAM ASA terisi dengan jurus ilmu yang bersimpang siur mencari arah dalam berbaur tidak menentu tetapi bertemu di akhir noktah. Ada ilmu sejarah ada ilmu alam ada ilmu siasah ada ilmu thaqafah ada ilmu balaghah ada ilmu hisab ada ilmu tumbuhan ada ilmu haiwan ada ilmu manusiawi ada ilmu duniawi ada ilmu ukhrawi yang banyak  disampai dengan ilmu kinayah. Sungguh Allah Maha Kaya dengan bahasa yang dicurah kepada hamba-hambaNya. Subhanallah.

Aku senyum puas dapat berGUMAM. Ternyata berGUMAM lebih melancar akal berfikir bersama tarian pena yang melaju jemariku menulis tiap huruf menjadi rangkai kata yang berpulau perenggan. Sepi. Hanya mata ke sana sini menurut rentak garis tulisan yang menari nari. Hmm… lebih senang menulis  pena dari mengetik komputer yang tersekat sekat idea dek jeritan tombol perut huruf yang menangis menahan sakit terjahan jari kejam seorang manusia TITIK…belum titik

GUMAM ASA akan dibicara lagi sesuai masa untuk GUMAM-GUMAM yang dikandung dalam dua karya yang diterima. Hmmm… enaknya berGUMAM sambil mengunyah ngunyah nasi briyani bukhara ayam lebih enak dari nasi goreng satay sebelum ini, lebih enak lagi kerana makan percuma untuk waran seorang pegawai yang diamanah untuk tugasnya di kuala lumpur yang duduk di seat first class kalau ruangnya adalah MAS (Malaysian Airlines System), tetapi tetap dilayan rapi walau di  kokpit AirAsia… hehehe. Aku terbang setinggi burung besi membawaku di ruang udara bumi tercinta. alhamdulillah BARU TITIK SEBENAR :D

TERIMA KASIH TUAN ASA

Sekian GUMAM FATIMA. 4.10 petang. burung besi merah putih air asia. mendarat tepat jam 4.20 petang membumi di LCCT.  selamat datang siti fatimah ahmad ke kuala lumpur.

****************

22  September  2011 (Khamis)/ 24 Syawal 1432H/ 0527 pagi- Hotel Mandarin Pacific, Kuala Lumpur.

Aku… melirik pada awan gemawan yang memintal bebunga indah.  Mahu ku pintal awan itu menjadi hamparan selimut tidurmu. Menoleh pada angin menderu laju. Mahu ku anyam menjadi pakaian kasih sayangmu. Merenung jauh ke dasar laut biru yang terdalam. Mahu ku tenun gelombang dan ombak menjadi kenderaan membawa rinduku kepadamu. Hutan terlalu hijau. Laut terlalu biru. Semuanya indah. Tetapi yang terindah adalah dirimu.

- SITI FATIMAH AHMAD -

***************


****************

About these ads

52 Responses to “CT76. HADIAH DARI LANGIT (6) GUMAM ASA – SEBUAH KARYA AGUNG MASA DEPAN”

  1. awan putih September 22, 2011 at 11:00 am #

    Assalamu Alaikum Wr. Wb. umi sayang :) :)
    hal yang sangat berkesan dihati neni yang tertuju pada umi, yaitu indahnya kata yang keluar dari setiap goresan kursor, umi tak pernah ada kata memaki, menghakimi, ataupun membentak, semua terukir indah, kalimat yang tersusun, begitu sejuk dibaca, tak pernah melukai hati yang hinggap namun selalu memberi kedamaian dan kecerahan, itulah umiku yang tersayang

    seperti pula penalaran umi tentang GUMAM ASA, tak ada kata kasar yang neni jumpahi, begitu pandai umi menorehkan kata, begitu pandai umi menyusun kata menjadi kalimat yang indah, walau ada pesan yang ingin umi sampekan pasti dengan kata yang bijak, yang tak pernah menyakiti perasaan yang dituju

    is the best for ummiku sayng ;)
    ajari aku menjadi anak yang lemah lembut, ajari aku menjadi wanita penuh kasih sayng, ajari aku menjadi seorang yang tak pernah melukai hati orang lain, ajari aku berkata yang indah :)

    • SITI FATIMAH AHMAD September 28, 2011 at 10:35 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, sayang Neni…

      Subhanallah wa Masya Allah.Jangan memuji Umi demikian Neni, Malu rasanya kerana Umi tidak seperti itu lho pada masa tertentu. Umi juga macam Neni dan yang lainnya… ahhh, kok memerah dan hangat aja pipi Umi ini. :D

      Namun begitu alhamdulillah, jika itu yang Allah telah tuangkan di hati Neni tentang Umi. Hanya Allah dipanjat segala nikmat hidup ini. Mudahan doa-doa Neni akan memangkinkan akhlak dan kehidupan Umi pada masa akan datang. Aamiin.

      Iya, iya.. bisa diajar dengan pelatihan intensif untuk kebaikan kita bersama agar saling mengingati antara satu sama lain. Yang penting harus bersabar kalau mahu belajar dari Umi. :D Satu hal, Neni juga punya potensi besar dalam penulisan sebegini jika selalu dipupuk dengan kemeriahan hatinya.

      Keindahan bahasa itu semuanya dari Allah saat jiwa sedang menjiwai apa yang sedang dialami dan pastinya dibantu dengan banyak membaca dan latihan menulis yang memberi keringanan kepada hati tika kelelahan melanda sebagai masa istirehat yang menyegarkan.

      Terima kasih untuk kasih sayang Neni kepada Umi selama ini.
      Maaf baru membalas lantaran sangat sibuk mutakhir ini.
      Salam rindu selalu dari Umi yang jauh. :D :D

      • neni September 28, 2011 at 12:08 pm #

        insyaAllah ummi, meski kejenuhan selalu hingga dan menghampiri hati neni, semoga Allah senantiasa meridhoi neni dalam setiap usaha yang neni lakukan.. amin. :)

        • SITI FATIMAH AHMAD September 28, 2011 at 1:14 pm #

          Aamiin… Ya Rabb. Umi selalu mendoakan Neni tabah dan kuat menghdapi jalur kehidupan yang mencabar ini. Mudahan dimudahkan Allah selalu.

          Yang pastinya, semua orang melalui segala bentuk emosi dan sikap yang ada untuk terus hidup dan menghidupkan. :D

  2. kangmartho September 22, 2011 at 11:55 am #

    GUMAM ataukah GUMAN ya Bunda…
    konteks berbicara sendiri tanpa didengar oleh orang lain didaerah saya terkenal dengan kata GUMAN…atau NGEDUMEL bahasa kerennya….
    tapi gak usah difikir yang penting ku senang dengan ulasan Bunda…

    salam dari pegunungan jenggrong

    • SITI FATIMAH AHMAD September 28, 2011 at 10:44 am #

      Gumam juga diguna pakai di Malasyia dalam penulisan standardnya, tetapi tidak disebut dalam percakapan seharian kerana gumam suatu perbuatan senyap tanpa siapa mengetahuinya.

      Barangkali sama aja Gumam atau Guman, Kang Martho. Itukan dari sebutan bahasa daerahnya sahaja. Hehehe… ada juga bahasa keren ya, maksudnya yang biasa dipakai atau bahasa gaul.

      Terima kasih kang, kerana senang membaca ulasan saya. Saya juga senang mengetahuinya kerana ini suatu percobaan pertama gumam saya. :D

      Salam mesra.

  3. ejawantahblog September 22, 2011 at 7:51 pm #

    Ass….

    Tergores dalam sebuah ungkapan yang memiliki makna menyentuh nurani bagi setiap insan yang menyimak.

    Tersusun dalam karakter kata terbentuk kalimat yang mengartikan pendapat seorang ihsan yang mencurahkan segala yang tercurah dalam hati, tanpa harus mengeluaran setitik tinta warna merah yang harus tergores memberikan noda dalam helaian kejernihan kertas dalam berpendapat.

    Sukses selalu untuk Bunda dan sampaikan salam hormat saya kepada keluarga.
    Salam
    Ejawantah’s Blog

    • SITI FATIMAH AHMAD September 28, 2011 at 11:01 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Indra…

      Asyik sekali membaca rantaian kata yang mengesankan saya betapa kebaikan kata yang dilahirkan bisa menggambarkan ketulusan hati seseorang walau tidak pernah bersua dan bersapa nyata. Subhanallah.. demikianlah aliran rasa dari kurnia Allah buat manusia seluruhnya.

      Terima kasih mas Indra atas pandangan yang baik dan saya sangat menghargainya. Salam hormat kembali dari saya. :D

  4. Danu Akbar September 22, 2011 at 8:13 pm #

    Wah.. udah lama nih gak mampir ke sini :)

    • SITI FATIMAH AHMAD September 28, 2011 at 11:31 am #

      Hai Danu Akbar…

      Alhamdulillah, sekarang sudah mampir. senang menerima kunjungan dari Danu. Silakan hadir lagi ya, jika ada masa luangnya.

      Didoakan jadi penulis hebat seperti Raditya Dika. Tulisan Danu sangat menarik sekali, persis RD. Semoga sukses ya. :D

      Salam ceria Danu,

  5. Dahlia September 22, 2011 at 11:14 pm #

    Assalamualaikum. wh.wb…

    Wah … begitu indah bahasa yg digunakan…
    indah, puitis dgn impak yg terkesan di hati dan sanubari pembaca…
    Amat bermakna dgn susunan bahasa bombastik… dan kreatif … berbakat
    sebagai pengkritik … tahniah sahabatku… semoga hari2 mendatang akan
    lebih baik lagi drp hari ini … malah lebih sukses drp semalam. Amin …

    salam sayang dariku
    yang jauh…

    • SITI FATIMAH AHMAD September 28, 2011 at 12:04 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Lea sayang…

      Terima kasih mengiktiraf keindahan bahasa kamek…hehehe. Bahasa dirik lebih bagus agik daripada kamek. Dah nama kita kawan, mesti serasi dari segi bahasanya, ndak. :D

      Oh ya, terima kasih atas kiriman hadiah hari lahir dari dirik. Ari marek kamek nerimaknya.Kamek sangat gembira sekali menerimaknya.

      Sangat terharu dan sangat menghargai hadiah yang bermakna dan sangat indah itu. Cantik2 dekorasi bookmark dirik ya. Kreatif na jak dirik…ooo. Thanks kawan, love you so much.

      Salam sayang juga dan rindu selalu untukmu di Perak. :D

  6. sayyidahali September 23, 2011 at 5:56 am #

    subhanallah..saya malah tertuju pada tutur kata bunda..sungguh indah, penuh makna, sungguh tak dapat dapat ku ucapkan kata- kata..
    mudahan saya bisa belajar banyak dari bunda..
    salam bunda

    • SITI FATIMAH AHMAD September 28, 2011 at 12:13 pm #

      Hai mbak….

      Hehehe… bisa aja sampai tak terucap kata-kata. Mudahan dapat difahami apa yang dimaknai dalam gumam Fatima di atas. Untuk mahir harus banyak belajar bergumam, mbak. :D

      Terima kasih ya turut hadir di sini.
      Salam mesra selalu. :D

  7. Ifan Jayadi September 23, 2011 at 8:55 am #

    Saya pribadi tidak terlalu fasih menerjemahkan hal2 yang berbau sastera karena memang banyak sekali bahasa2 kiasan yang digunakan. Tentu bahasa2 kiasan tersebut perlu pendalam tersendiri untuk memahami artinya.

    Tentang kata gumam, memang sering digunakan pula dalam bahasa indonesia, yang artinya memang kurang lebih sama dengan pengertian kamus bahasa malaysia. Saya sendiri juga sering bergumam atas sesuatu hal yang sebenarnya ingin saya katakan tetapi tertahan di mulut ini. Akhirnya cuma bisa terpendam saja tanpa ada orang lain yang mengetahuinya.

    Terima kasih karena ibu telah berkongsi tentang kata GUMAM ini dan tentu menambah khasanah perbendaharaan saya mengenai kata ini dalam berbahasa nantinya.

    Salam persahabatan selalu dari Duniaku Disini di Samarinda, Kalimantan Timur :)

    Wassalamualaikum WR. WB

    • SITI FATIMAH AHMAD September 28, 2011 at 1:33 pm #

      Hai Ifan Jayadi…

      Tidak mengapa kalau tidak faham akan tulisan berbau sastera. Menikmati keindahan bahasanya sudah cukup sebagai satu apresiasi seni yang jika diselami sangat mengasyikkan. :D

      Saya sangat suka membaca tulisan berbentuk bunga sastera yang indah. GUMAM ASA Istana Daun Retak dan Bungkam Mata Gergaji memberi kepuasan tersendiri kepada saya dalam menikmati indahnya bahasa yang digunakan oleh saudara Ali Syamsudin Arsi dalam merangkai kata bicara yang sungguh anggun dan menawan.

      Sungguh ASA orang yang bijak dalam menyusun kata dan memaknainya. Tidak semua orang bisa menulis demikian. Kalau di Malaysia, saya menyukai bicara kata demikian hasil tulisan A. Samad Said dan Usman Awang.

      Alhamdulillah, saya kiranya diberi bakat oleh Allah bisa mengemudi diri dalam apa jua bidang bahasa dan sastera walau tidak punya pendidikan formal tentangnya. Semuanya dihasil melalui banyak membaca dan minat yang mendalam.

      Sebenarnya, kita semua selalu menulis secara bergumam sama ada menulis tangan atau cara taipan. Cumanya, cara penghasilan ide selalu membantut pengaliran tulisan tersebut. Jika tidak banyak membaca dan berfikir, maka gumam kita hanya di tahan di dalam mulut aja tidak meluncur sebagaiman GUMAM ASA menikamti gumamnya…hehehe.

      Terima kasih Ifan untuk kongsian idenya.
      Salam persahabatan juga. :D

  8. Desa Ciburial September 23, 2011 at 2:26 pm #

    Salam Kenal dari Desa Ciburial Kec. Cimenyan Kab. Bandung

    • SITI FATIMAH AHMAD September 28, 2011 at 1:36 pm #

      Salam kenal kembali, Desa Ciburial.
      Terima kasih hadir bertandang. :D

  9. FirdausTech.com September 23, 2011 at 2:29 pm #

    Bagus nih mba blog nyaaa .,. semoga sukses selalu dan salam kenal

    • SITI FATIMAH AHMAD September 28, 2011 at 1:37 pm #

      Aamiin… Ya Rabb. Alhamdulillah, terima kasih untuk aspresiasi Firdaus terhadap blog saya. Semoga beroleh manfaatnya.

      salam kenal kembali. :D

  10. Mama Murai September 23, 2011 at 8:49 pm #

    Assalamu`alaikum kak,
    nampaknya saya juga ikut tertarik dengan keindahan lentok bahasa dan diksi yang cuba dipaparkan oleh penulis buku tersebut. Apa lagi bila ianya turut menerima pujian yang setinggi gunung daripada akak sendiri. Malah saya terfikir, apakah pengisian atau persoalan yang cuba ditonjolkan di dalamnya. Adakah ianya cuma cerita kosong, persekitaran atau pun adaptasi dari dunia realiti. Saya berharap sangat agar kak menulis sinopsisnya kepada kami selepas ini pula. :)

    • SITI FATIMAH AHMAD September 28, 2011 at 1:59 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, dik Mama…

      Hehehe… satu lagi tugas yang harus dilangsaikan kerana akak sebenarnya masih belum memfokus kepada kedua buku yang dihadiahkan itu. Sekadar ini hanya baru bicara menggumam balas kepada Gumam ASA secara holistik.

      Insya Allah, akan akak perjelaskan keindahan bahasa gumam yang dipakai oleh ASA dalam tulisan gumamnya. Sangat indah susun kata dan cantik cara olah bicaranya. Iya, tentu sekali kerana beliau seorang tokoh sastera yang telah bermain kata selama 2 dekad lebih berbanding kita yang baru bertatih dalam berbahasa. :D

      Kalau mama membaca buku gumam ASA ini, pasti akan membenarkan apa yang akak tuliskan di atas sana. Hehehe… seperti memaksa aja nih.

      Terima kasih mama untuk kunjungan yang selalu dinantikan.
      Salam sayang dan rindu selalu untuk mama di Kedah. :D

  11. Akhmad Muhaimin Azzet September 24, 2011 at 11:09 am #

    Assalamu’alaikumu wr.wb.

    Wah, membaca ulasan Mbak Fatimah yang bagus terhadap Gumam ASA, saya jadi kepengen secara langsung membaca guma-gumam ASA yang lainnya. Sungguh, sebuah ulasan yang bagus dari Mbak Fatimah, sebuah gumam yang bermakna juga.

    Terima kasih banyak ya, Mbak. Saya jadi muncul semangat baru untuk mempunyai antologi puisi sendiri. Dulu sudah merencankan, judulnya “Gelombang Rindu”, tapi hingga kini belum kesampaian. Mohon doanya semoga dalam waktu dekat dapat kesampaian.

    Salam hangat persaudaraan dari Jogja.

    • SITI FATIMAH AHMAD September 28, 2011 at 3:45 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Amazzet…

      Alhamdulillah, terima kasih untuk penghargaannya, sebuah gumam yang tentunya sudah dimaknai agar bisa difahami disebalik gumam yang tersembunyi. :D

      Ternyata bergumam sambil menulis banyak mendatangkan faedah dari segi perangkaian kata bicara yang mudah dan tidada gangguan kerana usaha kita untuk mengeluarkan kunyahan gumam supaya dapat dihidang menjadi selera pembaca.

      Saya doakan mas Amazzet akan sukses dalam menghasilkan karya puisi yang tentunya akan dapat dinikmati segala curhat yang dikandung. Saya membaca puisi mas Amazzet dan sangat bagus sekali bahasa dan isinya.

      Terima kasih hadir ke mari.
      Salam hangat kembali. :D

  12. Sawali Tuhusetya September 24, 2011 at 7:57 pm #

    saya suka karya2 bang asa lantaran dia konsisten dalam memilih genre sastra yang dinilai tepat bagi bang asa utk mengekspresikan geliat nuraninya. analisis bunda juga cukup apresiatif dan membuka wawasan lebih jauh ttg bagaimana menikmati sebuah teks sastra. selamat berakhir pekan.

    • SITI FATIMAH AHMAD September 28, 2011 at 3:58 pm #

      Salam hormat sahabat guru, Pak Sawali…

      Benar, karya ASA sangat berbobot dalam pemunggahan bahasa indah dan penuh bermakna yang terhasii dari kelainan cara fikir yang membezakan Gumam ASA dengan karya yang sedia ada. Kerana itu saya berkeyakinan segala kumpulan Gumam ASA bisa menjadi sebuah karya agung masa depan.

      Terima kasih atas apresiasi terhadap ulasan saya. Membuat saya menyenangi cara penulisan gumam selepas ini. :D

      Salam mesra selalu.

  13. Citro September 24, 2011 at 9:41 pm #

    Membaca meskipun bukan tukang kritik dengan kata-kata tajam, namun saya kagum dengan karya bunda fatimah yang selalu merangkai kata nan elok sedap di baca

    salam dari pamekasan madura

    • SITI FATIMAH AHMAD September 28, 2011 at 4:07 pm #

      Salam takzim Kang CM…

      Alhamdulillah, keelokannya terhasil dari keelokan Allah yang menciptanya, kang. Saya hanya diberi pinjam sedikit ilmu yang ada dan seadanya.

      Masih mahu belajar untuk mengindahkan bunga bahasa agar sedap dibaca.Mudahan bisa jadi seperti mas Ali suatu hari nanti. :D

      Salam ceria selalu.

  14. Abi Sabila September 24, 2011 at 11:48 pm #

    Assalamu’alaikum.
    Cukup lama saya nda silaturahim ke blog ini. Agak sungkan untuk saya berkomentar, salam hangat saja untuk keluarga.
    Wassalam.

    • SITI FATIMAH AHMAD September 28, 2011 at 4:09 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Abi Sabila…

      Tidak apa-apa kok, Apa yang ditulis di atas, itupun sudah jadi sebuah komentar bagus. :D

      terima kasih hadir berkunjung. Senang dan mengalukan Abi Sabila hadir lagi di masa depan. Semoga sukses.

      Salam mesra.

  15. Faiz Ezra September 25, 2011 at 9:39 pm #

    dari dulu sampai sekarang postingan bunda selalu islami, sukses…amin

    • SITI FATIMAH AHMAD September 28, 2011 at 4:11 pm #

      Subhanallah, kok lain namanya mas “Sejadah Terbang”.
      Senang dengan kehadiran yang telah lama tidak didengari khabarnya. Doakan saya akan selalu menulis sebegini. :D

      Salam damai dan mesra selalu.

  16. kopral cepot September 26, 2011 at 8:37 am #

    Assalamu’alaikum wr.wb

    Gumam Bunda : “…. lebih senang menulis pena dari mengetik komputer yang tersekat sekat…”

    ini saya banget. Kadang kalo di komputer cuman menatap monitor saja ;)

    Salam dr Bandung

    • SITI FATIMAH AHMAD September 29, 2011 at 4:05 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Kang KC…

      Ternyata Kang KC lebih suka menatap buku @ kertas daripada skrin komputer. Benar nanget apa yang dialami oleh Kang KC itu bersamaan dengan apa yang selalu saya praktiskan.

      Menulis sebenarnya lebih melancarkan pengaliran ide-ide karena saat itu kita juga sedang berfikir secara senyap tanpa gangguan berbanding menaip dalam kebisingan gangguan ketikan.

      Namun, menulis sambil bergumam lebih hebat pengaliran idenya. itu yang selalu saya rasai ketika menulis terutama saat kesunyian sedang melanda dan fikiran semakin fokus sehingga alam sekeliling tiada dirasai wujudnya… hehehe, dahsyat juga kalau kayak gini menulisnya, kang.

      Terima kasih kang untuk kunjungannya.
      Salam ceria di sore ini. :D

  17. yunie September 26, 2011 at 2:05 pm #

    Assalamu’alaikum wr.wb Bunda Siti…
    Bunda dulu lulusan sastra… bahasa dari tulisan bagus dan menyenangkan jika d baca… saya kagum sm Bunda pandai merangkai kata… :) Bunda aku ijin mo pasang link Bunda…
    Salam dari malang, jawa timur – Indonesia. ;)

    • SITI FATIMAH AHMAD September 29, 2011 at 4:19 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak Yunie…

      Alhamdulillah, terima kasih atas pengharagaan dari mbak. Sebenarnya, saya bukan lulusan sastera mbak. Jauh sekali dari bidang sastera dan bahasa. Saya dari jurusan Pendidikan Islam.

      keberhasilan penulisan demikian atas minat dan kesungguhan mendalam dalam bidang bahasa dan sastera melalui pembacaan dan penulisan yang dilatih sehari2 selain pengalaman sendiri. :D

      Silakan mbak pasang linknya, saya senang dan sudah berbuat yang sama. Semoga akan lebih banyak silaturahmi antara kita di kemudian hari.

      Salam manis buat mbak di Malang. :D

  18. tajudinahmad September 26, 2011 at 4:35 pm #

    salam kenal kunjungan perdana

  19. Anugrha13 September 26, 2011 at 10:49 pm #

    assalaamualaikum wr wb bunda…apakabarnya neh lama tak bersua kita ni…
    bunda juga lama tak berkunjung ke rumah saye,,,
    hehehe
    lama tak berkunjung masih saja bunda ni melantunkan karya-karya yang khas…
    sukses bunda :)

    • SITI FATIMAH AHMAD September 30, 2011 at 8:18 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Anugrha13…

      Alhamdulillah, saya sihat dan baik2. Didoakan Anugrha juga demikian sama. Maafi saya juga kerna lama tidak menyapa dan pastinya akan diusahakan jika luang waktunya bersahabat. :D

      Terima kasih kerna menyapa saya dulua dan juga apresiasinya atas kerya2 di laman ini. Semoga bisa mendapat banyak manfaat dari apa yang disajikan.

      Salam sore yang indah. :D

  20. bintangzohra September 27, 2011 at 5:25 pm #

    Assalamualaikum Fatimah, bagaimana keadaan di KL? semoga segala urusan di sana berjalan dengan lancar.
    Perkataan ‘gumam’ ni yang selalu saya gunakan di sini ‘tempat saya’ adalah – tergamam, tapi gumam pernah jugak saya dengar.
    Semakin berkembang sasterawan kita, banyak penulis-penulis baru nampaknya, awak bila lagi Fatimah. InsyAllah cita-cita awak yang satu ini terkabol satu hari nanti.
    Salam ingatan dari jauh di seberang tambak,
    bintangzohra

    • SITI FATIMAH AHMAD October 1, 2011 at 12:13 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, sahabaku Zohra…

      Alhamdulillah, segala urusan di Kuala Lumpur sudah beres dan kini kembali ke tempat asal dengan kesibukan yang lain pula. :D

      Gamam dan gumam tidak sama ertinya, Zohra. Gamam itu maksudnya terkedu sebentar, terkasima oleh suatu kejutan yang tak terjangka berlaku. Mana kala gumam adalam gumpalan kata yang tidak terluah atau keluar dari mulut kita disebabkan oleh banyak perkara yang menyekatnya antaranya tergamamlah. Harap boleh difahami perbezaan antara kedua perkataan ini, ya.

      Aamiin… Ya Rabb, semoga apa yang didoakan untuk saya akan diperkenankan Allah suatu hari ini. Untuk masa ini masih banyak kekangan untuk melahirkan tulisan dalam sebuah buku kerana kesibukan yang semakin menghambat dan sepatutnya bukan menjadi alasan konkrit untuk dibanggakan…hehehe. Doakan ya.

      Salam manis dan selalu ingat persahabatan yang baik dengan Zohra di Singapura. Semoga bahagia di penghujung minggu ini. :D

  21. Rumah September 27, 2011 at 6:09 pm #

    keren dah Mbak …
    blognya ….
    salam kenal yya ^_^

    • SITI FATIMAH AHMAD October 1, 2011 at 12:16 pm #

      Hai Rumah…

      Terima kasih untuk kata penghargaan dan kunjungannya. Semoga Rumah juga semakin keren dengan aktivitas kehidupannya.
      Salam kenal kembali. :D

  22. Sayid Mualim October 9, 2011 at 3:29 pm #

    Aritiklenya cakep banget

    Namanya siti kek cw saya :D

    Salam kenal mba :D

    • SITI FATIMAH AHMAD January 2, 2012 at 2:29 pm #

      Salam kenal kembali Sayid Mualim…

      Alhamdulillah untuk penghargaan buat tulisan saya.

      Terima kasih sudah hadir untuk singgah membaca. Semoga beroleh manfaat. Selamat tahun baru 2012. :D

  23. ali syamsudin arsi January 2, 2012 at 8:07 am #

    BUNDA, terima kasih atas segala ridanya dan sedia membuat gumam semacam,halus lembut bersahaja, sangat disuka, juga yang lain rekannya, salam untuk semua, salam kenal pula, asa di banjarbaru

    • SITI FATIMAH AHMAD January 2, 2012 at 2:42 pm #

      Tuan Ali Syamsudin Arsi yang dihormati…

      Alhamdulillah, senang dengan kehadiran mas Ali ke blog sederhana saya ini setelah sekian lama menanti komentar balas untuk tulisan saya di atas. Terima kasih. :D

      Semoga ada kunjungan lagi yang tentunya sangat dihargai untuk menambah ilmu.

      Mudahan banyak manfaat yang bisa dikongsikan dalam tahun 2012 yang tentu sebagai memberi harapan dan semangat untuk dunia penulisan yang bukan mudah bagi sesetengah orang untuk menguasainya jika tiada kesungguhan jiwa dan praktik mantap untuk meneruskan perjuangannya hingga ke titik akhir kehidupan.

      Salam mesra dan salam tahun baru.

  24. ahmadsjahroni March 5, 2012 at 9:23 pm #

    Ass.wr.wb.mba siti Fatimah Ahmad (pnggilan akrab jawa),

    lembut sekali berGumam tapi tidak putusAsa, smoga dari hati yang tulus tdk sakit hati, Allah menyiapkan pengampunan buat mba, bercirikan makin cerdas dan sensitif, ditanggapi dengan positif dgn gaya puitisasi,

    semoga pula Allah menguatkan Iman mba. memang kita tidak prlu menjadi orang lain terpropokasi dan terkontaminasi . kita berurusan dgn Allah dan orang lainpun uusannya sendiri dgn Tuhannya,

    Ishbiru washobiru waroobitu( kesabaran yang tinggi & konsolidasi), peringatan mba buat menguji Iman, mampukah bertahan, apakah iman seperti kapas, seperti krupuk ataukah seperti lumpur(mudah terbang, mudah larut, ataukah mudah erosi), tidak mudah hatta yatiyakal yaqin, benarkah beriman (Alankabut.2 dan 3),

    tak ada yang perlu dirisaukan, kalau ada orang yang melanggar ayat 10 AlBuruj, tunggu saja ketetapan Allah berlaku, Allah maha tahu ucapan kita berlakulah balasan Allah apa yang diperbuatnya ( Yasin.19 )

    kebenaran (Haq) Allah yang memiliki tak ada yang lolos sedetikpun buat Allah, hikmah yang positif mba dikenal orang sedunia, tanpa bersusah payah seperti orang lain mencari popularitas, semuanya atas kehendak Allah yng Maha Kuasa.

    ……insya Allah tunggu saja siapakah yang benar disisi-Nya……..dan teruskan menjadi pujanggawati disisi Nya smoga dimuliakan Allah. amin…..wassalam wr.wb

    • SITI FATIMAH AHMAD March 6, 2012 at 10:11 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, saudara Ahmad…

      Silakan memanggil saya mengikut yang mudah dan selesa agar tidak terikat dengan suatu hal yang terlalu formal dan janggal akhirnya. :D

      Aamiin… Ya Rabbal’alamiin walhamdulillah.
      Terima kasih atas segala doa yang dilampirkan. Didoakan saudara juga demikian sama dalam menerima segala kebaikan untuk setiap pencerahan yang dikongsikan.

      Astaghfirullah al-Adzhim andai kata bicara saya bisa terkeluar dari landasan yang tidak sepatutnya menurut jalur keimanan. Ingatan yang baik dan pesan yang berguna dari saudara sebagai pembuka ruang keinsafan dalam mengalirkan setiap bicara yang akan dipertanggungjawabkan di sana nanti. Semoga Allah mengampunkan saya dan semua kita atas khilaf yang dilakukan tanpa disadari.

      Subhanallah, berbicara tentang anugerah Allah yang tidak pernah dijangka kita menerimanya, membuat hati ini jadi takut andai akan timbul rasa riyak dan ujub. Mudahan dilindungi Allah. Semoga kebaikan yang diterima menjadi satu nikmat yang harus disyukuri dan menambah tinggi iman kita kepada Allah selain bisa berkongsi untuk penambahbaikan sesama kita dalam meraut sebanyak mana ilmu yang dipelajari

      Iman dan takwa bukan diperolehi dengan jalan yang mudah. selalu sahaja ada ujian untuk dinobatkan sebagai orang beriman. Antaranya sabar yang merupakan satu dari tahap pengujian paling besar kepada manusia selain ciri-ciri mukmin yang banyak disebut di dalam al-Quran. “Innallaha ma’a shobirin”

      Terima kasih untuk kongsian ilmu bermanfaat dan selalu membuka minda dan hati saya untuk memikirkan kebaikannya di samping mengislah diri dan mengambil ibrah darinya.

      Salam ukhuwwah dan takzim. :D

  25. Ali Syamsudin Arsi February 8, 2013 at 4:00 pm #

    Bunda, serta kepada sesiapa saja yang ada dan berbaca saling antara kita, lagu syair atawa nada pantun di getar-getar kita, kata hati terdalam tentu saja, terima kasih semua, mewakili juga atas nama bunda, dan dengan kerendahan hati pula bahwa itulah, proses gumam sangatlah sukar diulang untuk kata-kata bersusun sama.

    Ia lahir sangat perasa dan begitu saja sekali duduk dapat berurai kata demi kata, terkadang dalam satu atawa dua bahkan tiga hari jelangnya tak ada satu kata pun terpampang di layar berbuka dan kini mulai menatap kembali apa yang telah menjadi paparan di angkasa kaca-kaca.

    Saling menyapa itu yang utama dan bagaimana kabar bunda, sedang ananda dalam sehat badan sehat raga pun jiwa, alhamdulillah tuhan masih kuasa atas segala rezeki langkah dan ucap hamba, salam hangat wahai semua saudara, gumam bukan apa-apa karena ia juga ada dan bahkan sangat sering berlaku atas diri kita semula.

    Walau mungkin saja orang lain melihat lain atau menyimak lain karena gumam seakan untuk diri bermula, tetapi sangat jauh berbeda bila ia terpampang dalam rangkai kata dan tertulis juga terbaca.

    • SITI FATIMAH AHMAD February 11, 2013 at 8:40 am #

      Subhanallah walhamdulillah, senang mendapat sentuhan tulis dari mas ASA di atas. Sudah lama tidak mendapat khabarnya, pasti sudah semakin maju segala aktivitas sastera dan budaya yang dikendalikan di sana.

      Maaf, kerana saya harus memberi perenggan kepada komentar mas ASA di atas. Sukar dibaca kalau terlalu rapat maklum aja mata ini perlu diservis sentiasa ada berguna di hari-hari tua. :D

      Alhamdulillah, saya dan pastinya semua teman-teman pembaca LMGS G2 juga dalam kondisi yang sihat wal’afiat. Didoakan mas ASA juga demikian sama. Itulah doa saban hari kita panjatkan ke hadrat Ilahi untuk kesejahteraan dunia dan akhirat agar dapat beramal dan beribadah.

      Saya senang membaca bicara tulis cara bergumam yang tentunya semua manusia melakukannya, cuma caranya berbeza dan tidak praktis secara nyata seperti mana perlakuan mas ASA yang mampu diterjemahkan dalam dunia baca.

      Mudahan segala hasil GUMAM ASA dapat membuka minda dan keperihatinan sesiapa sahaja untuk berkarya sama seperti mas ASA lakukan. Memang tidak mudah yang disangka tetapi bukankah menulis tanpa gumpalan kata yang berbunyi kosanya sudah bermaksud GUMAM ? Ternyata ramai yang tidak mengerti maksud gumam itu.

      Terima kasih sudah kembali menyapa di medan tulis ini. Semoga betah kemari lagi untuk kongsian yang bermakna sastera buat hidangan kita bersama di medan maya bagi mendapat manfaat dari seorang penyair dan pemuisi sastera di Banjarbaru.

      Salam hormat takzim dari saya. :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 169 other followers

%d bloggers like this: