CT74. PENGHARGAAN BUAT PENULIS GUMAM ASA – ALI SYAMSUDIN ARSI

12 Sep

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

ALI SYAMSUDIIN ARSI (akronim: ASA) tidak pernah saya kenali sebelum ini. Nama beliau juga tidak pernah saya temui dalam blog-blog sahabat maya dari Banjarmasin, Kalimantan Selatan seperti Ersis Warmansyah Abbas, HE. Benyamine, Hajriansyah, Randu Alamsyah dan Sandi Firly. Atau kerana tidak kenal maka nama itu hanya berlalu seperti angin jika pun pernah membacanya sepintas lalu. Tidak pernah dipeduli siapakah orang yang bernama ASA ini. ASA juga bukan seorang blogger. Maka tidak akan ditemui blog ASA di dunia maya. ASA adalah manusia yang berada dalam dunia nyata.

Tambah lagi sebagai orang luar dari negara Indonesia, juga bukan tergolong dalam kelompok para penyair, pemuisi, seniman, budayawan atau sasterawan, tentu sekali nama ASA sangat asing bagi saya. Tetapi dunia sastera Indonesia terutama di Kepulauan Borneo, nama ASA kini sudah gah dan mulai naik menerawang ke angkasa raya buminya. Hanya kerana GUMAM.

Ternyata ASA bukan sembarangan orang dalam dunia budaya dan sastera. Layaknya digelar tokoh budayawan atau tokoh sasterawan yang disegani kerana banyak meraih penghargaan sastera dari pihak pemerintah atas kecintaan dan kebaktiannya dalam bidang tersebut di sepanjang kehidupannya. Rujukan ini diketahui melalui buku GUMAM ASA dan blog Catatan Sawali Tuhusetya, sahabat guru yang banyak mengarsipkan karya GUMAM ASA.

Lalu saya rasa bertuah kini, kerana dapat mengenali ASA yang saya panggil saudara Ali kerana tidak tahu bagaimana harus berbahasa yang baik dan belum mengenali ASA sebenarnya, ketika menerima email beliau pada 14 Jun 2011 (Selasa) di bawah sabjek – Tentang Buku Gumam ASA. Kedatangan email yang tidak dikenali itu,  tentu sekali mengundang pertanyaan di benak fikiran saya, siapakah Ali Syamsudin Arsi ?  Kandungan email itu ditulis:

“mat bersua, kenalkan nama saya Ali Syamsudin Arsi, biasa dipanggil Asa, saya penulis buku gumam asa yang berjudul; 1) Negeri Benang Pada Sekeping Papan, 2) Tubuh di Hutan Hutan, 3) Istana Daun Retak, dan 4) Bungkam Mata Gergaji, tinggal di kota Banjarbaru, Kalimantan Selatan. Mohon konfirmasi terlebih dahulu, untuk selanjutnya saya akan mengirimkan beberapa buah buku kumpulan gumam asa tersebut secara terbatas. salam persahabatan, asa.”

Sejenak saya terpana bingung kerana tiba-tiba dihadiahkan buku oleh seorang penulis yang saya tidak pernah kenali baik di alam maya atau di alam nyata. Subhanallah.. hati jadi serba salah untuk memberi maklum balas bimbang penulis ASA tersalah mengirim alamat email. Sekilas saya teliti dengan hati-hati email yang tertera. Sah. memang email saya yang ditujukan. Ketika itu dahi mulai berkerut-kerut memerah fikiran siapakah gerangan yang memberi email saya kepada penulis ASA ini ?

Setelah membaca beberapa lampiran yang disertakan oleh saudara Ali tentang kritikan para ilmuan di bidang budaya dan sastera terhadap buku GUMAM ASA, antaranya Membaca Gumam Asa, Dahi-dahi Yang Berkerut catatan Harie Insani Putra, Eksistensialisme dalam “Bungkam Mata Gergaji” oleh HE. Benyamine, Ke(tidak)teraturan Asa dan KETIKA SASTRA(WAN) MEMBUKA DIRI (Gambaran guru. Bercakap dengan murid. Membingungkan) oleh Nasrullah. Saya menyakini email itu diperolehi dari sahabat saya, HE.Benyamine. Ini didasari adanya nama beliau dalam lampiran kritikan di atas dan menguatkan lagi tebakan saya. Maaf kalau serkapan ini tersasar. Lalu siapa lagi ? :D

Subhanallah, saya sungguh terharu kerana menerima lagi HADIAH DARI LANGIT. Hadiah buku GUMAM ASA merupakan pemberian keempat dari Kalimantan Selatan, Indonesia sepanjang hampir 3 tahun saya berkecimpung di dunia maya. Terdahulunya saya menerima buku-buku dari Tuan Ersis Warmansyah Abbas, Hajriansyah Hamzah, Sandi Firly dan kini, Ali Syamsudin Arsi.

Kesemua mereka adalah penulis buku, novelis, cerpenis, seniman, budayawan dan sasterawan yang dikenali ramai di sana atas bakti yang ditaburkan dalam perkembangan budaya dan sastera di Kalimantan Selatan. Saya merasakan ini satu penghargaan secara peribadi buat saya dan penghormatan sebagai rakyat Malaysia yang tidak punya nama  dalam bidang budaya dan sastera. Malah nol pengetahuan tentangnya. Namun begitu. ALHAMDULILLAH, YA ALLAH atas kurnia baik dan kepercayaan ini.

Jujurnya, saya jadi malu dengan diri sendiri kerana tidak punya apa-apa yang boleh diberi sebagai membalas kebaikan yang dihulurkan kecuali menghargai dengan cara membuat ulasan buku yang termampu menurut ilmu yang sederhana ini.

Semoga Allah merahmati dan memberkati sahabat sekalian dengan dimurahkan rezeki dan dilimpahi ide-ide hebat dalam penulisan juga kejayaan dalam melaksanakan apa-apa sahaja acara yang dianjurkan di Kalimantan Selatan. Mudahan saya akan dapat membalas pemberian mereka dengan buku hasil karya saya pula. Aamiin. Entah bilakah agaknya akan tercapai hasrat tersebut. Wallahu’alaam.


DUA KUMPULAN BUKU GUMAM ASA, karya  Ali Syamsudin Arsi yang diterima pada 29 Jun 2011 – Rabu

Rentetan persetujuan konfirmasi yang saya maklumkan kepada saudara Ali, akhirnya pada tanggal 29 Jun 2011 – Rabu, saya menerima dua buah buku dari kumpulan GUMAM ASA iaitu ISTANA DAUN RETAK (2010) dan BUNGKAM MATA GERGAJI (2011). TERIMA KASIH saudara Ali. Tentu sekali saya gembira dapat memiliki buku dari seorang tokoh sastera yang bermurah hati menghadiahkan kepada saya yang tidak dikenali ini.

Sambil santai-santai duduk di meja kerja, saya membuka balutan kertas putih yang di atas sebelah kanannya tertera alamat saya. Di tengahnya pula, tercalit tiga garisan yang dilorek ringan menggunakan “fountain pen” seakan alur sungai yang lebar di muara hulu tetapi sangat sempit, saling bertembung di bahagian tengahnya sebelum melebar kembali di muara hilir.

Garisan itu sengaja ditulis sedemikian rupa bagi memisahkan antara dua alamat. Apakah yang difikirkan oleh ASA ketika sedang membuat garisan-garisan yang tidak menentu sifatnya. ? Pasti ASA sedang bergumam, barangkali. :D  Saya tersenyum melihat lorekan garisan tersebut kerana tidak pernah menerima bungkusan yang tidak kemas catatannya. Tetapi saya kategorikan ini sebagai unik dan tersendiri.

Setelah bungkusannya dibuka, kedua-dua buku tersebut saya baca sepintas lalu satu persatu dan meneliti isi kandungannya. Tiba-tiba, terselak dalam ingatan saya satu gaya tulisan yang sangat saya kenali di Malaysia. Gaya tulis itu mirip cara fikir tokoh Sasterawan Negara Malaysia ke-4 (1985), A.Samad Said.

Baris awal puisi RAMADHAN YANG MANIS, karya A.Samad Said

Saya tidak tahu sama ada ASA pernah mengenali Pak Samad. Beliau masih lagi hidup sihat sehingga kini. Saya pernah dua kali bertemu Pak Samad sebagai seorang penggemar karya tulisnya yang hebat. Namun yang beza antara ASA dan Pak Samad di sini, Pak Samad tidak menulis secara gumam. :D

Apakah yang menarik tentang buku GUMAM ASA ini? “… pasti ada kritik tajam membangun dan akan sangat mencerdaskan – ASA”, pernyataan ASA yang membuat saya berfikir – apakah saya yang awam dalam dunia budaya dan sastera, layak mengkritik karya seorang tokoh sastera yang disegani ini sebagaimana yang diminta oleh ASA ? … akan saya lanjuti dalam penulisan CT76. HADIAH DARI LANGIT (6): GUMAM ASA – SEBUAH KARYA AGUNG MASA DEPAN. Insya Allah.


****************

11 September  2011 (Ahad)/ 13 Syawal 1432H/ 22.35 malam – Sarikei, Sarawak

Aku… dan sesungguhnya merasa bahagia dengan jalan kehidupan ini. Walau banyak ranjau dan duri yang harus di redah, badai dan gelora yang harus dirempuh, denai dan lurah yang harus diterjah, aku yakin pasti ada jalan menembusinya. Langkah yang diheret sepanjang kehidupan ini mempunyai jadualnya tersendiri. Jika mampu menggerakkan enjin kekuatan diri melalui gear ilmu yang sudah terbentang di depan mata, maka kelajuannya dapat dikawal selia oleh akal dan iman yang memandu kebenaran menuju destinasi yang dirancang agar selalu dalam redha Allah. Paling utama - JANGAN SEKALI-KALI LARI DARI TUHAN.

- SITI FATIMAH AHMAD -

***************

TERIMA KASIH TUAN ASA

***************

About these ads

29 Responses to “CT74. PENGHARGAAN BUAT PENULIS GUMAM ASA – ALI SYAMSUDIN ARSI”

  1. hajriansyah September 12, 2011 at 10:56 am #

    alhamdulillah, bertambah lagi perbendaharaan pustaka ibu dgn karya2 dr kalimantan selatan.

    ya, gaya penulisan bang asa memang unik. karena sifatnya yang demikian ia sempat bingung memasukkan ke genre apa jenis penulisannya itu, hingga ia berinisiatif menamainya gumam. di kalsel, jg di beberapa perbincangan sastra oleh beberapa sastrawan/ pengkritik sastra di indonesia, karya asa memang cukup kontroversial, terlepas ia dipahami atau tidak.

    bagi saya sendiri, asa seperti halnya pelukis abstrak: kata2 baginya hanyalah ornamen, lepas dari maksud yg ingin diutarakannya. jika orisinalitas masih dipandang hari ini, tentu karya asa layak disebut demikian: orisinal!

    membaca karya asa bagi saya, kurang lebih dengan memandang lukisan abstrak, jika tak dapat dipahami lebih baik “digumamkan” saja. tapi seperti kata penyair psikolog teman saya (m. nahdiansyah abdi), kita bisa mulai memaknai dari kata2 kunci, entah yg hadir secara repetitif, atau dengan penekanan diksi tertentu.

    salam hangat dari banjarmasin, dan selamat membaca gumam asa.

    hajriansyah

    • SITI FATIMAH AHMAD September 12, 2011 at 3:12 pm #

      Terima kasih Hajri…

      Alhamdulillah, tiada kata yang mampu diucapkan atas kebaikan dari Hajri dan teman-teman di sana kerana memberi kepercayaan dan peluang kepada saya untuk memiliki khazanah ilmu tentang sastera dan budaya di Kalsel. Pustaka buku dari para penulis hebat Banjarmasin / Banjarbaru tentu sekali amat saya hargai dan sangat terharu kerana dapat memiliki koleksi dari sana.

      Keunikan dalam menampilkan satu bentuk karya baru memberi ruang untuk ia diperdebat hebat dalam mencari ruang kemasukannya. Karya Gumam ASA cuba memberi indetiti baru yang belum ada sebelum ini. Tentu unik dan menyemangati.

      Bagaimana saya bisa mencelah sebagai seorang yang mampu memberi kritikan tentang GUMAM ASA, belum lagi saya fikirkan sehingga saat ini. Biar ide tentang itu bisa lahir sendiri pada masanya. Akan saya baca Gumam sambil bergumam. :D

      Malah bimbang juga bersarang di hati dengan ilmu yang dikira nol tentang sastera, mahu bicara dunia sastera dan memberi kritik buku tokoh sastera. Sungguh “gila”…hehehe. Sangat besar tantangannya. Membaca komentar Hajri tentang ASA di atas, memberi satu tarikan yang berbeza untuk memahmi genre baru yang coba dibawa oleh ASA sehingga menjadi kontroversial di sana. Hmmm… mengujakan.

      Salam hangat kembali untuk Hajri.

  2. Sawali Tuhusetya September 12, 2011 at 1:11 pm #

    alhamdulillah, pada akhirnya bunda fatimah juga mendapatkan buku-buku karya bang asa itu. semoga bisa mengenal lebih jauh kreativitas bang asa yang sesungguhnya dalam sastra Indonesia mutakhir. minal aidin walfaizin, bunda, mohon maaf lahir dan batin. salam takzim dan mohon maaf baru sempat berkunjung ke rumah maya yang indah ini.

    • SITI FATIMAH AHMAD September 12, 2011 at 3:19 pm #

      Sahabat guru, Pak Sawali….

      Senang menerima kunjungan di bulan Syawal yang menjadi saksi kemenangan buat para pejuang Ramadhan yang lalu. Maaf zahir dan bathin jua unutk salah dan khilaf selama bersilaturahmi. Semoga beroleh kebaikan dalam perkongsian bijak ilmu.

      Alhamdulillah, pemberian buku dari ASA yang tidak pernah masuk dalam perkiraan kamus ilmu saya bahawa suatu hari nanti saya bisa memiliki karya seorang tokoh sastera yang disegani ramai. Menurut saya itu satu kurnia Ilahi yang menggembirakan.

      Terima kasih untuk kunjungan Pak Sawali. Salam hormat selalu. .

  3. sayyidahali September 12, 2011 at 1:33 pm #

    Assalamu ‘alaikum..
    subhanallah,, selamat ya ukhti..saya sendiri sebagai orang Banjarmasin, baru tau dari sini nama ASA,,,insya Allah akan coba silaturrahmi kesana..
    Salam hangat dari Banjarmasin..

    • SITI FATIMAH AHMAD September 12, 2011 at 3:25 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mbak…

      Alhamdulillah. Pemberian yang tidak disangka, mbak. Penulis2 dari Kalsel ini sangat baik dan berbakat besar dalam membawa nama Kalsel ke persada dunia. Saya beruntung sekali dapat berkenalan dengan mereka. :D

      Silakan mbak untuk bersilaturahmi dengan saudara ASA kerana sudah dekat jaraknya. Hanya perlu menyapa sahaja.

      Terima kasih hadirnya, mbak.
      Salam hangat kembali dari saya.

  4. kakaakin September 12, 2011 at 9:09 pm #

    Subhanallah… Bunda kembali mendapatkan karya seorang penulis dari Indonesia :)
    Saya belum pernah mendengar nama beliau. Mungkin karena miskinnya pengetahuan saya akan karya sastra…

    • SITI FATIMAH AHMAD September 13, 2011 at 3:42 pm #

      Alhamdulillah, saya juga tidak menjangka mbak. Semua ini rezeki dari Allah. :D

      Hehehe… jangan merendah diri, mbak Akin. Saya juga baru mengenal saudara ASA ini. Sama sih mbak. Kita berdua nol dalam karya sastera ini. :D

      Terima kasih ya sudah menyapa.

  5. tiara September 13, 2011 at 8:37 am #

    Assalamu’alaikum cikgu Ct…

    Semoga suatu hari nanti.. insyaAllah cikgu juga dapat menurut jejak penulis2 ternama dan terkenal… amiin… saya nantikan karya sulung cikgu… :))

    Salam mesra selalu..

    • SITI FATIMAH AHMAD September 13, 2011 at 3:59 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Tiara…

      Aamiin… Ya Rabbal’alamiin. Doa yang menyenangkan. Mudahan doa baik dari Tiara diperkenankan Allah suatu ketika nanti. Bila ya ? :D

      Terima kasih untuk kunjungan.
      Salam mesra juga buat Tiara.

  6. neni September 13, 2011 at 12:08 pm #

    assalamu alaikum umi, neni datang lagi :)

    waahh… selamat ya buat umi,
    senangnya dapat hadiah :)

    dikirimkan hadiah dari orang yang tak kenal, pasti sangat mengharukan, kita merasai ada begitu banyak yang peduli dan perhatian pada diri kita, tapi kita tdk mengetahuinya..

    selamat buat umi, sukses selalu buat bang ASA…

    miss u umi :)

    • SITI FATIMAH AHMAD September 13, 2011 at 4:08 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Neni….

      Alhamdulillah, senang menyaksikan kepulangan anak solehah umi dari kampung. Umi juga kangen sama Neni. :D

      Iya Nen… apapun pemberian itu adalah datangnya dari Allah yang menggerakkan hati sesiapa untuk memberinya kepada kita. Mudahan diganjari Allah untuk kebaikan yang dilakukan. Murah rezeki didoakan kepada saudara Ali. Aamiin.

      Terima kasih, Neni untuk ucap selamatnya.
      Salam sayang dari Umi. :D :D

      • awan putih September 16, 2011 at 12:02 pm #

        ahh..senangnya disambut dengan senyuman bunda….
        ;) ;)

  7. Mabruri Sirampog September 13, 2011 at 12:57 pm #

    Assalamu’alaikum bunda,,
    alhamdulillah akhirnya bisa menyapa kembali di syawal ini.
    pertama saya ingin menyampaikan minal aidin wal faidzin, mohon maaf lahir batin atas segala khilaf saya bunda…

    Subhanallah walhamdulillah…
    betapa indahnya karunia dari Allah ya bunda, bisa diberi seorang sahabat yang meskipun blum dikenal namun sudah memberikan kebaikan2 yang begitu bermakna. semoga Allah akan terus menjaga tali silaturahim dengan para sahabat..

    Dan mengenai penulisnya, saya belum tau dan baru dengar dari sini bunda.. :D
    semoga suatu saat nanti saya bisa memilki bukunya juga..

    salaam

    • SITI FATIMAH AHMAD September 13, 2011 at 4:14 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Mabruri…

      Senang menerima kembali kunjungan dari Mabruri yang selalu dialu-alukan. Selamat kita semua berhari raya di Syawal yang indah ini. Mohon maaf zahir dan bathin juga, ya. :D

      Aamiin… Ya Rahman Ya Rahiim untuk doa yang dilampirkan. Semoga segala kebaikan yang dihulur bisa diganjari Allah dengan nikmat berganda, terutama kepada saudara ASA.

      Sungguh… ini nikmat yang besar dari Allah kerana tanpa disadari kita dikurniakan hadiah dari langit… hehehe. hujan rahmat ni. Saya gembira menerima Gumam ASA yang harus difahami dari kaca mata yang lain. Tunggu aja kritikan saya di posting mendatang.

      Semoga Mabruri bisa memiliki buku orisinal Gumam yang hebat ini.
      Salam ceria selalu.

  8. Catatan Negeri September 13, 2011 at 5:46 pm #

    Salam bunda, jika melihat dari buku-buku itu, sangat menarik sepertinya. judulnya membuat saya penasaran…..

    • SITI FATIMAH AHMAD September 14, 2011 at 3:43 pm #

      Iya..kandungannya memang menarik dan bisa menggugah jiwa kerana bahasa yang digunakan sangat puitis, malah bisa membuat kerut… :D

      Jika mahu tahu kenapa dahi bisa berkerut seperti dibilang oleh Harie Insani Putra dan Zian X-Fly, silakan membacanya sendiri. Mudahan beroleh jawabannya.

      Terima kasih untuk kunjungan dan salam kenal.

  9. HALAMAN PUTIH September 14, 2011 at 9:50 am #

    Sangat beruntung mendapat tambahan koleksi tanpa membeli. Sementara banyak orang yang ingin beli tapi karena keuangannya tidak mencukupi menjadi tertunda atau tidak jadi. Persahabatan tidak hanya berupa silaturrahmi saja, saling memberi dan berbagi juga merupakan satu hikmah dari sebuah persahabatan.

    Salam,
    HALAMAN PUTIH

    • SITI FATIMAH AHMAD September 14, 2011 at 3:49 pm #

      Alhamdulillah, keberuntungan itu ibarat hadiah dari langit yang tidak diduga memperolehinya. :D Semua itu saluran dari nikmat Allah untuk kita melalui sesiapa sahaja yang dikehendaki-Nya. Saya sangat bersyukur sekali. Mudahan mas Muhammad juga bisa menerima pemberian buku seperti ini. Aamiin.

      Semoga persahabatan yang terjalin akan selalu mencerahkan dengan berbagi banyak hal yang boleh dimanfaatkan.

      Terima kasih sudi mampir lagi.
      Salam mesra.

  10. Zian September 14, 2011 at 9:53 am #

    Assalamu’alaikum bunda…
    wah, gumam-gumamnya bang asa ya….
    bagus sekali itu, bagi saya beliau adalah pelopor sastra jenis baru. sastra = kebebasan… :)
    Tapi dahi saya juga ikutan berkerut membacanya, hehe….

    Salam hangat dari Banjarmasin…

    • SITI FATIMAH AHMAD September 14, 2011 at 3:55 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Zian…

      Semoga sedikit pengenalan tentang ASA yang dianggap pelopor gumam bisa memberi inspirasi buat saya membuat ulasan tentang buku Gumam ASA nanti.

      Hehehe… saya juga jadi berkerut-kerut saat membacanya.
      Gimana ya, semua orang bisa dikerut oleh saudara Ali dengan gumamnya. :D

      Salam hangat kembali.

  11. ejawantahblog September 14, 2011 at 4:35 pm #

    Ass…..
    Senang dapat hadir dan singgah kembali dalam sebuah pengupasan sederhana dalam suatu karya sastrawan yang dapat menambah pembendaharaan dalam pengoleksian buku bacaan Bun.

    Semoga saya juga dapat menemukannya di Jakarta. Seiring persinggahan saya dalam bulan yang masih bernuansa Syawal ini. Perkenankan saya untuk mengucapkan selamat untuk Bunda sekeluarga dalam menjalankan ibadah pauasa sunah Syawal. Semoga kita selalu mendapatkan keberkahan dalam kehidupan ini. Dan terus dapat berkarya.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog

    • SITI FATIMAH AHMAD September 15, 2011 at 3:30 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Indra…

      Alhamdulillah, sebuah kurnia yang harus disyukuri dengan rasa gembira bagi menambah ilmu dalam bidang yang dikatakan sukar untuk difahami makna kata dan bahasanya. Mudahan rezeki kita selalu bertambah setiap masa. Aamiin.

      Terima kasih untuk kunjungan dan doanya. Mudahan ibadah puasa sunat yang dilaksanakan mendapat keredhaan Allah kerana tidak ramai yang mahu melakukan puasa sunat 6 Syawal ini setelah sebulan berpuasa Ramadhan.

      Semoga sukses selalu dalam setiap amal ibadah yang dilakukan.
      Salam mesra.

  12. Mama Murai September 15, 2011 at 6:08 pm #

    Assalamu`alaikum kakakku,
    pada saya pemberian buku itu seperti satu penghargaan buat akak. Secara jujurnya memang jarang sekali kedengaran seorang penulis buku meminta pendapat daripada seorang yang amatur, melainkan beliau benar-benar yakin bahawa orang tersebut mempunyai pandangan yang cukup bernas. Tahniah kak, akak merupakan salah seorang daripadanya dan saya sendiri cukup yakin kalau akak memang layak untuk itu.

    • SITI FATIMAH AHMAD September 16, 2011 at 8:28 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, adikku, Mama…

      Alhamdulillah atas sokongan dan kata semangat yang dicurahkan ke hati nubari ini. Hehehe… komentar tulis yang disusun dengan keyakinan tersebut membuat akak gementar dan sepertinya kepercayaan itu sangat berat untuk digalas. :D

      Apa-apapun, terima kasih, Mama, justru melihat kebertuahan yang akak miliki atas hadiah dari langit ini sebagai satu potensi yang tidak harus dipermudahkan.

      Sementelah Allah telah memberi kesempatan yang tidak semua diperolehi oleh orang lain, maka akak harus mensyukuri dan mengembangkannya dengan yakin diri dengan ilmu yang semampunya. Aamiin… mudahan dipermudahkan Allah.

      Salam sayang dari kakak. :D

  13. kopral cepot September 16, 2011 at 5:20 am #

    Subhanalloh banget yah … kapan dapet kiriman seperti bunda *ngarepdotcom* ;)

    • SITI FATIMAH AHMAD September 16, 2011 at 9:00 am #

      Alhamdulillah… mudahan Kang KC juga bisa mendapat kiriman yang sama seperti saya di masa depan. Saya doakan. Aamiin. :D

Trackbacks/Pingbacks

  1. CT74. HADIAH DARI LANGIT (6) GUMAM ASA – SEBUAH KARYA AGUNG MASA DEPAN « LAMAN MENULIS GAYA SENDIRI G2 - September 22, 2011

    […] persoalan pada  prasa akhir yang saya nukilkan dalam posting CT74. PENGHARGAAN BUAT PENULIS GUMAM ASA: ALI SYAMSUDIN ARSI  yang lalu.  (Sambil senyum), Saya tidak tahu mengkritik GUMAM saudara Ali kerana saya bukan […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 178 other followers

%d bloggers like this: