CT63. KELAB TAAT SUAMI: KONTROVERSI DAN REALITI

19 Jun

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

Cuti tiga minggu IPG seluruh negara memberi ruang kepada saya untuk menikmati kehidupan rumahtangga sepenuhnya.  Cuti itu pula disela-sela dengan jadual memberi kuliah kepada mahasiswa PGSR (Pensiswazahan Guru Sekolah Rendah) dan   guru KDC (Kursus Dalam Cuti). Iya… penat  tetapi tetap menikmati keseronokan mengajar orang dewasa secara andragogi.

Pada minggu terakhir percutian ini, hari Isnin yang lalu ketika sibuk mengemas ruang tamu bagi menukar bentuk dekorasi dalaman yang selalu tidak memuaskan hati saya, terdengar perbualan dua pengacara Selamat Pagi 1 Malaysia di  TV 1 sedang memaklumkan topik  hangat yang bakal dibincang di slot Kopi Panas yang bertajuk,

RELEVANKAH KELAB TAAT SUAMI ?

Saya jadi terpaku sejenak sambil bergumam “memang ada Kelab Taat Suami di Malaysia? Bila  dlancarkan ? Siapa penganjurnya ? Siapa ahlinya ? Apa tujuannya ? Kenapa ditubuhkan ? ” Soalan demi soalan memenuhi ruang benak fikiran. Saya larut dalam persoalan yang sungguh menarik ini lalu memasang angan-angan untuk mencari maklumat berkaitan bagi memperolehi jawabannya. Itulah pertama kali saya mendengar tentang Kelab Taat Suami. Aktiviti mengemas saya jadi tertunda kerana tarikan tajuk di atas.

Setelah menekuni kupasan dari tetamu Kopi Panas yang hangat dan mengasyikkan, saya mempersoalkan PERLUKAH KELAB TAAT SUAMI ? Untuk menjawab perlu atau tidak, jawabannya harus dicari. Soalan utama yang menyerang kotak minda saya adalah…

MENGAPA UNTUK TAAT KEPADA SUAMI MESTI TUBUHKAN SEBUAH KELAB ?

****************

Saya kemudian menyelusuri dunia internet melalui khidmat broadband yang seperti nyawa-nyawa ikan sahaja capaiannya.  Astaghfirullah, hati selalu memanas akibat masalah capaian melalui broadband yang tidak bersahabat. Rasa mahu dibaling ke dinding aja. Biar tamat riwayat hidupnya. :D Saya menekur diri, memejamkan mata sambil beristighfar panjang setiap kali sikap kurang sabar dengan makhluk jumud yang tidak pernah bersalah itu muncul di benak hati saya.

Alhamdulillah, hampir 7 hari saya berkutak katik  bersama perlahannya arus capaian internet di selang seli dalam kesibukan urusan rumahtangga, dengan harapan saya berjaya menyelesaikan penulisan ini. Bersama harapan itu, satu persatu persoalan yang menongkah minda saya di atas, cuba saya uraikan secara rasional bersumberkan rujukan sedia ada, pandangan  ilmuan dan syariat Islam terhadapnya.

Saya berusaha melihat isu ini di tengah-tengah. Tidak menyokong dan tidak pula menolak. Apa yang saya fikirkan kesan dan maslahat yang didapati dari isu tersebut kepada ummah. Keputusannya, kalau pembaca bertanya pendirian saya, ini jawabannya - HANYA SEKADAR PEMERHATI DARI JAUH - kerana awal-awal  lagi saya tidak berminat menyertai Kelab Taat Suami ini. Tetapi tertarik dengan isu yang ditimbulkan. Isu yang bagus dan saya menyukainya. Menjadikan kita pemikir untuk maslahat ummah.

Apabila saya membuka helaian-helaian blog dan laman web yang berkaitan isu Kelab Taat Suami ini, banyak pendapat dikemukakan oleh pelbagai pihak. Sama ada individu (ilmuan agama, selebriti dan lain-lain),  organisasi kerajaan dan NGO.  Apa yang saya baca hasil penelitian tersebut, wujud pelbagai emosi melalui tulisan-tulisan blogger dan pendapat-pendapat di akhbar online baik lelaki dan tentu yang sensitifnya, golongan wanita.  Ragam tulisannya juga berubah dari hari ke hari sesuai dengan perubahan cara fikir setelah menikmati isu secara rasional dan ilmiah.

Terdapat blogger yang di awal penulisannya, sangat sinis dan tajam mengecam Kelab Taat Suami, akhirnya beberapa hari kemudian, tulisannya mulai surut dan penuh kesedaran apabila mengaitkan dengan isu sosial yang berlaku dewasa ini di Malaysia. Ada blogger yang terus-terusan menolak dengan memberi hujah dalil nakli dan akli sehingga tidak menampakkan kebaikan tujuan kelab ini. Ada blogger yang menyokong dengan baik atas alasan kebaikan yang cuba disampaikan bukan kerana Kelab tersebut terbabit dengan al-Arqam tetapi usaha membantu menyedarkan masyarakat agar wanita mentaati suami menurut syariat Islam.

Tesisnya,  jelas ada pro dan kontra dalam menangani isu ini. Ada yang melenting marah bagai nak rak. Ada yang melihat dari perspektif terminologi. Ada yang menyokong dengan mengemukakan hujah yang difikirkan sesuai dengan keadaan semasa dan cuba memahami mesej yang tersirat dari Kelab Taat Suami. Namun jelasnya, ramai yang membangkang dari menyokong.  Ramai yang mencebik dari membantu. Ramai yang marah dari berhikmah. Malah menteri-menteri wanita juga demikian sama. Mengapa tidak mengambil langkah bijak dengan berdialog secara saksama agar apa yang menjadi mesej Kelab Taat Suami ini diketahui dengan jelas baik dan buruknya ?

Mengapa ya, bila sesuatu isu berhubung dengan Islam dan kebaikan yang mahu disampaikan, pasti berat untuk dipersetujui ? Yang menentangnya juga dalam kalangan orang Islam sendiri. Kenapa kelab-kelab yang mencampur adukkan lelaki dan perempuan secara bebas baik berbentuk kelab sukan, kelab rekreasi, kelab peminat penyanyi pujaan atau kelab-kelab yang di dalamnya mempunyai unsur maksiat dan lalai dengan tuntutan Islam, tidak dipeduli dan dibantah aktiviti mereka ? Jelas sekali, Islam semakin asing di dunia ini, malah di negara  yang mendakwa dirinya negara Islam seperti Malaysia.

Dalam serius membaca isu berhubung kelab ini, saya tersenyum dan berfikir akan kemampuan kehebatan  Kelab Taat Suami  menimbulkan provokasi “bicara kata” sehingga meletus satu fenomena baru  yang akhirnya mengajak  ramai pihak berbicara untuk mencari solusi tentang apa yang dianggap sensitif dan arlegi bagi kaum wanita terutama isu poligami dan layanan terhadap suami. Bukan senang  dan mudah untuk mendapat perhatian negara berhubung sesuatu isu. Bukankah ini kejayaan pertama dan terbesar telah diperolehi dalam mempromosi kelab mereka ? Mereka memang hebat dengan strategi dan pendekatan.

****************

Asas penubuhan Kelab Taat Suami (Obedient Wife Club) diwujudkan oleh isteri berpoligami daripada Global Ikhwan Sdn Bhd yang dikaitkan dengan kumpulan al-Arqam yang diharamkan oleh kerajaan Malaysia pada tahun 1994. Selepas menubuhkan Kelab Poligami, 2 tahun lalu, mereka tampil dengan Kelab Taat Suami pula. Majlis pelancaran Kelab Taat Suami cawangan Malaysia dilaksanakan pada 4 Jun 2011  sempena meraikan majlis perkahwinan beramai-ramai di Perangsang Templer Golf Club.  

Kelab Taat Suami mendakwa 50 peratus ahlinya terdiri daripada golongan kelas atasan dan intelek yang berfikiran terbuka.  Sejak diperkenalkan di Johor pada 1 Mei,  kelab ini mempunyai 1000 ahli di seluruh dunia di mana 800 ahlinya di Malaysia. Kelab itu juga  sedang mengembangkan sayap mereka ke negara Eropah, Britain, Perancis, Itali dan Jerman. Kelab pertama telah dilancarkan di Jordan pada 1 Mei lalu dan akan diikuti kelab di Jakarta, Indonesia pada 19 Jun ini.

Untuk mendalami isu dan cabaran yang sedang dihadapi oleh Kelab Taat Suami ini, saya meneroka lagi kaunter googles untuk mencari laman web atau blog khusus Kelab Taat Suami. Sampai saat ini belum saya temui lagi. Tujuan saya adalah untuk mengetahui pengenalan kelab, matlamat dan objektif penubuhan, sasaran, aktiviti yang dijalankan dan organisasinya. Ini lebih adil jika kita menuding jari ke arah mereka setelah tahu kemanakah hala tuju kelab tersebut di masa depan. 

Walau bagaimanapun EMPAT MESEJ seperti dinyatakan oleh Naib Presidennya, Dr Rohaya Mohamad telah menimbulkan kegawatan minda dan perbincangan hangat , iaitu :

  • Supaya isteri bersedia untuk patuh dan memenuhi keperluan seks suami demi mengelakkan suami berlaku curang atau mencari pelacur.
  • Seorang isteri adalah pekerja seks yang baik bagi suami.
  • Penderaan suami terhadap isteri adalah ujian daripada Allah kepada isteri dan isteri perlulah tetap mentaati suami.
  • Membenarkan suami berkahwin lain sebagai ketaatan isteri terhadap suami.

Sungguh menarik sekali mesej yang hendak mereka sebarkan ke dunia jagat ini. Perjuangan mereka (Kelab Taat Suami) dilihat hanya ingin menjadi isteri yang taat, membahagiakan suami dan keluarga dengan mempromosi nilai kasih sayang dan  perhubungan intim suami isteri dalam mencari cinta dan kebahagian menuju akhirat. Semua ini berintikan kasih sayang dan cinta yang mendalam. Tentu sekali tidak bercanggah dengan ajaran Islam.

TETAPI, saya dapati ada sesuatu yang TIDAK DITANGGAPI BAIK oleh para menyampai mesej ini sehingga “menjatuhkan” maruah/harga diri kaum wanita terutamanya isteri di mata umum.  Niat penubuhan kelab ini  sudah baik, tetapi cara melaksanakannya tidak sesuai dan lari dari konsep ajaran Islam. Tafsiran mereka tentang tanggungjawab seorang isteri adalah salah dan tidak wajar. EMPAT MESEJ  yang diutarakan oleh Kelab Taat Suami ini dapat dikategorikan kepada dua bahagian iaitu:

PERTAMA;

  • Supaya isteri bersedia untuk patuh dan memenuhi keperluan seks suami demi mengelakkan suami berlaku curang atau mencari pelacur.
  • Seorang isteri adalah pekerja seks yang baik bagi suami.

Dua mesej di atas mencetuskan kontroversi sekaligus menyerlahkan Kelab Taat Suami di angkasaraya bumi Malaysia. Malah kata bicara yang bersumberkan dari ucapan dua pemimpin tertingginya juga menyemarakkan lagi rasa tidak senang di hati ramai pihak iaitu  kenyataan Presiden Kelab Taat Suami Malaysia, Fauziah Ariffin,  yang mengakui beliau memenuhi keperluan batin suaminya dengan berpakaian menarik dan seksi yang juga cara terbaik memberi layanan kepada suami.

Manakala, kenyataan kedua dari Naib Presidennya, Dr Rohaya Mohamed, mengingatkan isteri supaya melayan suami seperti ‘pelacur kelas pertama’ mendapat kecaman pelbagai pihak termasuk Dr Mashitah yang mahu Pendaftar Pertubuhan meneliti semula kelulusan pendaftaran kelab itu.

“Jika anda melihat di dunia sekarang, wanita dilayan sebagai objek seks … dalam majalah, TV … mengapa tidak mereka jadi objek seks kepada suami mereka? Ia adalah sah dan diharuskan oleh Tuhan. Seorang isteri yang baik adalah pekerja seks yang baik bagi suami mereka- Dr Rohaya Mohamad (naib Presiden Kelab Taat Suami)

Kenyataan seperti ini sebenarnya tidak tepat, menghina dan merendahkan martabat wanita serta boleh mengakibatkan kekeliruan di kalangan masyarakat Islam dan bukan Islam terhadap kedudukan dan peranan sebenar wanita sebagaimana yang disyariatkan dalam Islam.

Kajian Lembaga Penduduk dan Pembangunan Keluarga Negara (LPPKN) pada 2004 juga menunjukkan faktor utama perceraian ialah tiada persefahaman, curang dan enggan dimadukan, tidak bertanggungjawab, campur tangan mentua atau ipar duai, disebabkan ketagihan dadah atau alkohol, masalah kewangan, terbabit jenayah, judi dan masalah kesihatan serta didera. – (KENYATAAN MEDIA WANITA PERTUBUHAN IKRAM MALAYSIA- 10 Jun 2011)

Harus difahami bahawa perkahwinan dalam Islam bukan sekadar untuk memenuhi tuntutan biologi terhadap satu sama lain. Tetapi mempunyai tanggungjawab dan hak-hak yang disyariatkan. SAYA TIDAK BERSETUJU apabila meletakkan kesalahan kepada isteri yang tidak pandai dalam memberi layanan seksual kepada suami sebagai punca kecurangan mereka. Ia satu pandangan yang amat dangkal dan berat sebelah.   Sedangkan suami dan isteri ibarat pakaian yang saling melengkapi kesempurnaannya. Firman Allah  SWT dalam surah al-Baqarah, ayat 187 menjelaskan hal ini :

“Isteri-isteri kamu itu adalah pakaian bagi kamu dan kamu pula adalah pakaian bagi mereka.”

Oleh yang demikian, hubungan intim suami isteri harus dalam dua hala untuk mencapai kepuasan bersama-sama.   Malah menurut Imam Al-Qurtubi dalam Tafsir al-Qurtubi, Jld.3, halaman 124 menyatakan:

“Suami hendaklah mengambil tahu bila isterinya mempunyai keinginan, maka wajib baginya memenuhi keinginan dan menyelamatkannya daripada mengingini lelaki lain. Jika dia (suami) lemah dan kurang mampu melaksanakan kewajipannya di tempat tidur, hendaklah dia mengambil ubat bagi menguatkan syahwatnya demi memelihara kesucian isterinya

Kenyataan Dr Rohaya Mohamed yang menyarankan golongan isteri mesti patuh dan melayan suami seperti ‘pelacur kelas pertama” turut dikecam oleh Persatuan Peguam Syarie Malaysia (PGSM). Timbalan presidennya, Musa Awang menyifatkan kenyataan Dr Rohana itu sebagai satu kenyataan yang “biadap dan celupar” kerana meletakkan diri seorang isteri serendah seorang pelacur. Menurut beliau,

“Isteri bukanlah seorang pekerja seks bagi suami. Tugas isteri melayan suami adalah suatu ibadah yang diberi ganjaran pahala dari Allah. Walaupun suami diwajibkan memberikan nafkah kepada isteri dalam bentuk tempat tinggal, makan minum, pakaian atau wang ringgit, ia bukanlah sebagai ganti kepada khidmat seks yang isteri berikan” – MALAYSIAKINI

Berikut adalah komen Dr Asri (mantan Mufti Perlis) berhubung statement Dr Rohaya “melayan suami seperti pelacur kelas pertama”

“Saya ingat tak sesuai perkataan ini dia pilih. Mana boleh sama yang halal (isteri) dan yang haram (pelacur). Kemudian, siapa dia pula yang tahu pelacur kelas pertama itu macam mana? Sehingga dia dapat bagi training sama macam pelacur kelas pertama. Melainkan pelacur itu sendiri yang kena datang bagi training. Saya ingat dah meracau ni.” (Dr Asri – Institut Al-Qayyim, 7 Jun 2011)

Saranan supaya isteri melayan suami seperti pelacur kelas pertama sebenarnya telah merendahkan martabat isteri dan menghina Islam. Tidak semua isteri tahu bagaimanakah aksi pelacur kelas pertama dalam memberi khidmat seks kepada pelanggannya kecuali pelacur kelas atasan itu sendiri yang memberi tips-tipsnya.

Walaupun Dr. Rohaya menyatakan bahawa beliau tidak bermaksud (sekadar membuat perbandingan) untuk menyamakan layanan isteri dengan khidmat pelacur, TETAPI KENYATAAN tersebut tidak sesuai, malahan sebaiknya kenyataan sedemikian tidak perlu disebut kerana layanan suami kepada isteri atau isteri kepada suami adalah hal yang subjektif.

Mana kan sama layanan isteri yang berumur 25 tahun dengan isteri yang sudah berusia 60 tahun dan ke atas. Hanya lelaki yang soleh dan taat perintah Allah tidak akan mensia-siakan isterinya walau siapapun isterinya di kemudian hari dan sudah tentu tidak akan mendatangi pelacur jika imannya kukuh dan teguh. WALLAHU’ALAAM.

***************

KEDUA;

  • Penderaan suami terhadap isteri adalah ujian daripada Allah kepada isteri dan isteri perlulah tetap mentaati suami.
  • Membenarkan suami berkahwin lain sebagai ketaatan isteri terhadap suami.

Dalam dunia yang serba bergolak dengan pelbagai pengaruh untuk meruntuh kedaulatan agama Islam, memungkinkan Kelab Taat Suami ditubuhkan (pastinya dengan dorongan dan izin suami mereka) untuk membantu menyelesaikan isu-isu moral dan keruntuhan akhlak dalam kalangan umat Islam terutama fokusnya insan bernama SUAMI.  Jelaslah, mereka berperanan untuk mengambil inisiatif yang sepatutnya para suami lakukan supaya para isteri mentaati mereka. Lalu, persoalan saya…

DI MANAKAH PERANAN SUAMI UNTUK MENJADIKAN ISTERINYA TAAT  ?

Suami merupakan pemimpin rumahtangga dan bertanggungjawab memastikan isteri memperoleh keperluan hidup seperti tempat tinggal, makanan dan pakaian yang secukupnya. Firman Allah dalam surah An Nisaa, ayat 34 wajar menjadi ingatan bagi kaum lelaki dalam membimbing isteri dan mengendalikan urusan mereka.

” Kaum lelaki itu adalah pemimpin dan pengawal yang bertanggungjawab terhadap kaum perempuan, oleh kerana Allah telah melebihkan kaum lelaki (dengan beberapa keistimewaan) atas kaum perempuan, dan juga kerana kaum lelaki telah membelanjakan (memberi nafkah) sebahagian daripada harta mereka. Maka perempuan-perempuan yang soleh ialah yang taat (kepada Allah dan suaminya),  yang memelihara (kehormatan dirinya dan apa jua yang wajib dipelihara) ketika suami tidak hadir bersama, dengan pemeliharaan Allah dan pertolongan-Nya. Dan perempuan-perempuan yang kamu bimbang melakukan perbuatan derhaka (nusyuz) hendaklah kamu menasihati mereka. Dan (jika mereka berdegil) pulaukanlah mereka di tempat tidur, dan (kalau juga mereka masih degil) pukullah mereka (dengan pukulan ringan yang bertujuan mengajarnya). Kemudian jika mereka taat kepada kamu, maka janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkan mereka. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi, lagi Maha Besar.

Rasulullah saw bersabda mengenai  ganjaran bagi isteri yang mentaati suami dan menunaikan hak-hak suami yang diwajibkan ke atasnya:

    “Apabila seorang perempuan telah mengerjakan sembahyang lima waktu, mengerjakan puasa pada bulan Ramadhan, memelihara kemaluannya dan taat kepada suaminya, maka masuklah (ke dalam syurga) dari mana-mana pintu syurga yang dia kehendaki.” – (Hadis riwayat ath-Thabarani)

Hadis di atas, menjelaskan bahawa Islam memerintahkan isteri untuk menunaikan hak-hak suami yang diwajibkan ke atasnya, antaranya mentaati suami. Taat kepada suami adalah perintah Allah dengan tujuan untuk mendapat keredhaan-Nya.

Perkahwinan adalah suatu akad yang menimbulkan hak serta tanggungjawab antara suami dan isteri. Seorang suami mempunyai hak untuk ditaati oleh isterinya selagi suami tidak melanggar akidah, syariat dan akhlak. Manakala isteri mempunyai hak nafkah yang wajib disediakan oleh suami selagi isteri mentaati suaminya.

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud;

“Takutilah Allah dalam urusan kaum wanita, kerana kamu mengambil mereka dengan amanah Allah dan kamu menghalalkan persetubuhan dengan mereka dengan nama Allah. Bagi mereka atas kamu rezeki makan minum dan pakaian.”

Allah memerintah para suami supaya melayan dan menggauli isteri mereka dengan cara baik melalui surah An-Nisaa, ayat 19 yang bermaksud:

“Dan bergaullah kamu dengan mereka (isteri-isteri) dengan cara yang baik.”

Ibn Kathir menafsirkan ayat di atas bahawa para suami wajib berbicara dengan isteri menggunakan bahasa yang elok  dan sentiasa berkelakuan baik terhadapnya. Bersikap kasar dan tidak mempedulikan perasaan mereka akan membuat mereka tidak taat dan hilang rasa cinta di hati. Isteri adalah insan yang lemah, memerlukan perlindungan dan kasih sayang. Kewajiban atas suami menunaikan hak-hak mereka mengikut syarak.

Mengurangkan pemberian nafkah daripada sepatutnya serta menyakiti isteri dengan kata-kata atau perbuatan, selalu masam dan mengerutkan muka ketika berhadapan dengannya, semua itu berlawanan dengan perintah Allah supaya bergaul dengan cara yang baik kepada para isteri.”

Syaikh Muhammad Rasyid Ridha, Tafsir al-Manar -

Saya berpendapat “Membenarkan suami berkahwin lain sebagai tindakan ketaatan isteri terhadap suami”  harus diperbetulkan. Jika tidak, salah anggap tentang poligami menurut Islam akan berleluasa sehingga sesiapa sahaja yang ingin berpoligami akan melakukannya tanpa mempedulikan tanggungan ekonominya. Akibatnya, penganiayaan berlaku dalam perkahwinan poligami. Bukannya menyelamatkan wanita, malah membebankan kehidupan mereka.  Kemampuan seorang lelaki dalam menyara isteri dan anak sangat diberi perhatian sebelum membenarkan lelaki tersebut berpoligami menurut syarak. Ini jelas melalui firman Allah dalam surah an-Nisaa, ayat 3 yang bermaksud:

“Maka kahwinilah perempuan yang kamu sukai dua, tiga dan empat, tetapi jika kamu khuatir tidak dapat berlaku adil hendaklah kamu berkahwin seorang saja.”

ALHAMDULILLAH, setelah berusaha memuaskan minda dan mengenyangkan rasa ingin tahu, saya berpendapat cukuplah pencarian saya tentang isu KELAB TAAT SUAMI. Penelitian isu ini mendidik saya untuk memahami  agar kita tidak mudah mengeluarkan suatu kenyataan yang bukan bersifat ilmiah sebagai hujah yang menguatkan   bicara kita. Ibarat “telajak perahu dapat diundur, telajak kata buruk padahnya”.

Bagi mengakhiri tulisan dan kongsian hikmah saya ini,  jika isteri-isteri yang berniat ingin taat kepada suaminya  menurut apa yang disyariatkan dan cuba membantu sang suami untuk tidak melakukan maksiat di luar sana…

Apakah perlu dengan menubuhkan kelab ?

Semoga apa yang berlaku dapat dijadikan iktibar dan bersamalah kita membina kebaikan dari kelemahan yang wujud agar keharmonian dan kesepaduan dalam ukhuwwah Islamiyyah bertaut kukuh. WALLAHU’ALAAM


19 Jun 2011 (Ahad)/ 17 Rajab 1432H/ 4.48 petang- SARIKEI, SARAWAK

Aku… adalah anugerah seni yang maha halus. Semakin kau cuba memahamiku, semakin banyak yang tidak kau mengerti tentangku. Aku bukanlah untuk kau fahami, tetapi untuk kau cintai. Dengan mencintaiku, segalanya menjadi milikmu, setulus hatiku. Sekali kau memiliki cintaku, kau akan memiliki selamanya. Pertemuan itu, kadang-kadang bagai mimpi hadirmu. Yang aku miliki sekarang hanyalah SEBUAH RINDU.

- SITI FATIMAH AHMAD -

****************

KESABARAN SEORANG WANITA SELALU DIMAMAH DENGAN SEBUAH KEYAKINAN

About these ads

85 Responses to “CT63. KELAB TAAT SUAMI: KONTROVERSI DAN REALITI”

  1. Mabruri Sirampog June 19, 2011 at 5:15 pm #

    Assalamu’alaikum wr wb bunda…
    bener bunda, saya juga kemaren sempet dengar kabar berita tentang perkumpulan taat suami di media.
    Bagi saya sih ga terlalu minat untuk mengikuti perkembangannya bunda.
    Tapi kalau saya boleh berpendapat, rasanya kurang perlu adanya perkumpulan2 itu. Lagian tentang ketaatan pada suami malah sudah jelas dan tegas diatur dalam Qur’an dan Hadis. Jadi kalau mau taat pada suami ya cukup pahami dan jalankan apa yang ada dalam Qur’an dan hadist.
    Wallahu ‘alam

    salaam….

    • MUXLIMO June 19, 2011 at 8:40 pm #

      Alaikum salam wr wb, setuju sekali, Bang Masruri.. yang sudah ada tinggal dijalankan saja ya.. bukannya malah menggembar-gemborkan bahwa aturan itu ada. ^_^

    • SITI FATIMAH AHMAD June 20, 2011 at 12:53 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Mabruri…

      Ini bererti berita Kelab Taat Suami ini sudah sampai ke Indonesia ya. Cepat sekali beritanya sampai ke sana. Teknologi ternyata sangat bermanfaat buat semua untuk mendapat maklumat dalam sekelip mata.

      Setuju dengan Mabruri. Apa yang sudah jelas menjadi tuntutan umat seluruhnya, hendaklah dijalani sebagaimana yang disyariatkan dalam Qur’an dan Hadist. Yang penting bagaimana hendak melaksanakannya agar sesuai dengan syariat dan tidak membebankan.

      Terima kasih atas kongsiannya. Mudahan kita mengambil iktibar.
      Salam mesra.

      • Mabruri Sirampog June 20, 2011 at 6:58 pm #

        betul bunda,
        beritanya cepat sekali beredar sampai ke Indonesia.. :D

        • SITI FATIMAH AHMAD June 20, 2011 at 9:01 pm #

          Dimaklumkan bahawa pelancaran Kelab Taat Suami di Indonesia dilaksanakan semalam, 19 Jun 2011 – Ahad.

          Apakah terdapat berita tentang pelancaran tersebut di sana melalui media massa atau media elektronik ?

  2. MUXLIMO June 19, 2011 at 8:34 pm #

    Salam alaikum wr wb, Yaa Ukhti, Mbak Fatimah yang bijaksana..
    Subhanallah, saya setuju sekali dengan apa-apa yang Mbak jabarkan mengenai hal di atas..semua argumen penggagas Kelab Taat Suami itu di mata saya lemah dan takluk menyerah pada argumen-argumen Mbak. Itu dalam pandangan saya yang lalai ini.

    Tujuan mereka benar-benar baik, sayang sekali cara mewujudkannya kurang dewasa. Jika diandaikan orang pengusung hedonisme itu ada di satu sisi, dan mereka ada di sisi yang berseberangan. Cara Ini seolah-olah seperti dua anak kecil yang membangga-banggakan mainannya.

    Orang hedonis-materialis menari-nari di hadapan publik di televisi dan media lainnya, seolah membanggakan pandangan hidup mereka, demikian juga pimpinan dan para member Kelab Taat Suami dengan tarian program ini di hadapan umat.

    Secara tauhidi, satu hal yang membuat manusia beriman menjadi rusak akidahnya, yaitu dengan mengada-adakan yang sudah ada atau meniada-tiadakan yang sudah jelas tiada.

    “Mengada-adakan yang sudah ada membuatnya jadi tiada, meniada-tiadakan yang tiada membuatnya menjadi ada.”

    DI mata saya, penggagas dan pelaku Kelab ini mengada-adakan yang sudah semua orang tahu “ada”-nya. Hal yang menjadi perhatian saya dari mereka adalah bahwa suami memukul istri itu cobaan dari Allah. Itu belum tentu benar. Iya jika sang istri melanggar syariat, bagaimana jika memang suaminya yang zalim??? Tidak cukupkah dengan pesan Nabi Saw. sebelum wafat, “Muliakan kaum perempuan di kalanganmu.”

    Pesan Nabi Saw ini sudah jelas ADA dan semua umatnya tahu dan musti tahu. Mengapa musti di-ADA-ADA-kan lagi?

    Ini juga serupa dengan isu poligami yang mereka gaungkan. Isteri pekerja seks bagi suami? Astagfirullah. Pantas saja seorang novelis feminis-liberalis di Indonesia, Ayu Utami, menganggap lembaga pernikahan itu sebagai “Persundalan yang hipokrit.” Astagfirullah.

    Bukti bahwa ini perbuatan meng-ADA-ADA-kan yang sudah ADA, yaitu timbulnya polemik dan kontroversi. Tak terlihatkah jaring-jaring Dajjal di sini sedang bekerja?
    Ini persis seperti diada-adakannya Humanisme dan Hak Asasi yang justru sering digunakan untuk menindas kemanusiaan dan hak asasi manusia itu sendiri.

    Lihatlah kelicikan Iblis-Dajjal dalam mempermainkan minda orang-orang pintar untuk membutakan sehingga mereka tidak sadar telah menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal

    Waduh, jadi kepanjangan ni, Mbak..ahahahaha!! Btw, saya senang rupanya kita ada kesamaan pandangan, Mbak. Idea di tulisan ini senada dengan tulisan di blog saya yang ini: http://muxlimo.blogspot.com/2011/05/tiada-isteri-masuk-surga-karena-suami.html
    Daaan,.. oya, tulisan saya mengenai Jika Anak Bertanya tentang Tuhan sudah ada revisinya, ada 1 pertanyaan yang ditambah dari hasil diskusi di kolom komentar. Jika berkenan, Sarang Muxlimo akan selalu terbuka buat Mbak. ^_^

    Akhirul kalam, salam mesra selalu dari Bandung-Pontianak, Indonesia.. ^_^

    • SITI FATIMAH AHMAD June 20, 2011 at 1:46 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, akhi Muxlimo…

      Komentarnya amat mengesankan mas. Serasanya saya sedang mengikuti pembelajaran falsafah aja ni. Kupasan yang mantap bagi menghadirkan kesadaran tentang kaitan daripada isu berlaku dengan fahaman atau ideologi yang dipegang oleh kumpulan2 yang mengagungkan ideolisme mereka.

      Terdapat segelkintir umat Islam yang mengambil kesempatan untuk mempromosi aktiviti mereka dengan cara mendatangkan isu provokasi agar cepat dikenal tanpa memikirkan akibat dari kondisi tersebut boleh mendatangkan kekeliruan kepada umat Islam sendiri. Keadaan ini sangat memerbahaya bagi musuh-musuh mengambil kesempatan untuk mengeruhkan lagi suasana.

      Benar, apabila suatu hal yang sudah sedia ada dalam Islam, perkaran itu tentu tidak menimbulkan kontroversi kerana semua orang tahu akan apa yang telah ada diajar dalam Islam. tetapi jika hal tersebut luar dari biasa dan tidak pernah terjadi sebelumnya, tentu bisa menimbulkan fitnah walau asalnya dilihat sangat baik dan membantu mengajak kepada kebaikan.

      Dalam dunia akhir zaman ini, banyak hal yang mengelirukan umat Islam sendiri sehingga tidak dapat dikenal mana yang haram atau halal, mana yang makruh atau harus. Poligami yang cuba ditonjolkan oleh kumpulan ini seakan dipandang mudah tanpa memikirkan kepentingan lain yang menyusur kehidupan berpoligami ini. Akhirnya yang mudah jadi payah.

      Jika kita lihat konesp poligami dalam islam adalah bertujuan untuk membantu janda-janda yang mempunyai anak untuk memberi perlindungan setelah kehilangan suami. tetapi kebanyakan poligami sekarang ini, memilih anak dara dan mereka yang berkecukupan dalam hidup. Sungguh jauh dari apa yang dibawa oleh Rasulullah saw.

      Umat Islam jika kurang ilmu dan dangkal akalnya, bisa sahaja terjebak dalam mainan Iblis dan dajjal. Hidup dilihat sangat mudah dan menyeronokkan tanpa memikirkan keselamatan diri di dunia dan akhirat.

      Mudahan kita selalu saling mengingati untuk kebaikan bersama. pengajaran dari apa yang berlaku hendaklah dijadikan teladan dan sempadan agar tidak sewenangnya umat Islam dipermainkan oleh nafsu dan emosi yang melanda.

      Terima kasih Muxlimo atas kongsian berbobot yang mengesankan. Saya senang kalau perbincangannya menyambung, mas. tulislah sepanjang yang dikehendaki, tidak mengapa kok bagi saya. :D

      Insya Allah, kalau ada sempat waktunya saya berkunjung ke blog mas bagi membaca ilmu yang dihidangkan.

      Salam mesra kembali.

  3. kangmartho.com June 19, 2011 at 9:08 pm #

    Assalamu’alaikum Bunda
    ……..
    ternyata liburan 3 pekan tidak hanya terjadi di Indonesia saja , di malaysia ternyata sama.
    senang rasanya bisa seharian penuh bercengkerama dengan keluarga, hal ini bisa dibuat kesempatan tuk berbagi kasih sayang diantara anggota keluarga
    dalam ketaatan istri terhadap suami apakah harus kita tunjukkan kehadapan publik?
    bila ini terjadi tentunya pasti ada riya’ di dalamnya . bisa saja bila masuk klub tsb tetangga bilang “itu tuh istri yg selalu taat suaminya kan dia members klub”.
    nah kalau suatu niatan baik sudah dilandasi dengan riya’ tentu amalan tersebut akan sia-sia
    semoga keluarga kita senantiasa menjadi keluarga sakinah mawaddah warahmah amien

    salam mesra dari pegunungan Jenggrong

    • SITI FATIMAH AHMAD June 20, 2011 at 6:11 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Kang Martho…

      Alhamdulillah, liburan panjang itu serasa singkat kerana saya tetap mengajar juga.Tetap sibuk seperti biasa. Iya, kesempatan yang baik untuk memenuhi kehendak anak-anak setelah lelah belajar.

      Iya, mungkin saja benar apa yang Kang jelaskan di atas, riyak akan wujud kalau ia dipublikasikan kerana hal ketaatan ini tidak perlu diwar-warkan. Cukuplah yang menilainya adalah suami dan mereka yang terdekat.

      Aamiin, mudahan demikianlah hendaklah sakinah mawaddah warahmah menyelimuti naungan keluarga kita.

      Terima kasih Kang untuk kongsian yang menjernihkan hati, juga kunjungannya.
      Salam mesra kembali.

  4. mamah Aline June 19, 2011 at 9:42 pm #

    assalamualakum…
    ummi siti, rasanya perkumpulan atau kelab taat suami diperlukan untuk mereka yang belum mengerti kesetaraan atau aturan dalam rumah tangga antara suami istri.
    di keluarga saya secara tidak langsung taat dan hormat pada suami diajarkan dari tindakan ibu terhadap bapak kita

    • SITI FATIMAH AHMAD June 20, 2011 at 6:16 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Mamah Aline…

      Kelab tersebut terbuka kepada sesiapa sahaja termasuk yang bukan Islam. Lebih lagi digalakkan kepada mereka yang berpoligami. Sebelum memasukinya mbak, silakan fahami dulu empat mesej yang mereka maklumi akan hala tuju kelab tersebut. Jika mahu menurutinya, maka silakan aja dan tidak ada paksaan.

      Islam mengajar ketaatan itu sebelum kita bernikah lagi. Iya, bener mbak.. teladannya dari dalam rumah kita sendiri untuk diteladani.

      Terima kasih sudah berkongsi hikmah di sini. Saya senang mbak. :D
      Salam manis selalu.

  5. ibnu June 19, 2011 at 10:21 pm #

    suami adalah pemimpin bagi rumah tangganya, dan ibu juga pemimpin bagi harta suami dan anak-anaknya

    • SITI FATIMAH AHMAD June 20, 2011 at 6:22 pm #

      Hai Ibnu…

      Setiap orang menjadi pemimpin kepada pimpinannya. Semua itu amanah yang harus dipikul oleh pemimpin tersebut. pemimpin itu adalah kita dalam urusan yang diamanahkan kepada kita.

  6. anung June 20, 2011 at 12:34 am #

    assalamualaikum bunda, saya setuju dengan pendapat bunda. untuk apa tubuhkan kelab-kelab segala agar istri taat suami? sebenarnya tinggal dijelaskan hak-hak masing pihak, apakah suami atau istri sebelum nikah, lalu baru dipraktekkan setelah nikah.
    saya juga nggak setuju dengan ungkapan-ungkapan “istri harus menjadi ‘pelacur kelas pertama’ bagi suami” dan “Penderaan suami terhadap isteri adalah ujian daripada Allah” , walaupun alasan mereka untuk kebenaran, tapi tetap saja ungkapan-ungkapan seperti itu akan menimbulkan kesalahpahaman bagi orang awam, bahkan membuka peluang buat musuh islam untuk menyerang agama ini.
    Allahulmusta’an..
    salam mesra bunda dari jakarta..

    • SITI FATIMAH AHMAD June 20, 2011 at 9:10 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Anung…

      Ketaatan kepada suami adalah hal yang baik dan boleh disebarkan hikmah yang terkandung didalamnya. tetapi jika sudah meletakkan sikap yang boleh mencederakan isteri sebagai satu bentuk ketaatan dengan mengganggap ia sebagai satu ujian Allah adalah bercanggah dengan tuntutan Islam.

      Islam mengajar para suami supaya berbuat baik kepada ahli keluarganya bukan menyakiti mereka. Penderaan atau seumpama yang menyakiti tubuh isteri tidak boleg diambil mudah oleh isteri kerana ketaatan kepada suami dilakukan jangan sampai melampaui taat kepada perintah Allah. Isteri mempunyai hak untuk membela dirinya.

      kelab adalah satu usaha perkumpulan manusia untuk mencapai kespakatan dalam urusan mereka melalui aktiviti yang dirancang. Berkelab biarlah memberi manfaat buat semua dan perancangan hendaklah disusuli dengan ilmu dan pendidikan yang bermanfaat untuk semua.

      Terima kasih atas kongsian ilmu dari Anung.
      Salam mesra juga.

  7. ejawantahblog June 20, 2011 at 4:06 pm #

    Ass……
    Pintu surga setiap wanita itu ya hanya taat pada suaminya Bun. Jadi itu yang sederhana dan berdampak luar biasa.

    Sukses untuk Bunda sekeluarga.
    Salam
    Ejawantah’s Blog

    • SITI FATIMAH AHMAD June 20, 2011 at 10:16 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Indra…

      Hakikatnya, tiada seorang isteri memasuki syurga dengan hanya taat kepada suaminya.

      Yang menyebabkan masuk syurga itu apabila isteri menuruti perintah Allah untuk mentaati suaminya.

      Bukan sebab masuk syurga itu kerana suami tetapi bersumberkan rahmat Allah yang memasukkannya. wallahu’alaam. Demikianlah apa yang saya faham dari apa yang saya peklajari mas Indra. :D

      Terima kasih untuk doanya. Semoga mas Indra juga sukses bersama keluarga dalam menyebarkan kebaikan buat semua.

      Salam hormat dan mesra selalu.

  8. Assalaamu’alaikum Bunda…..
    mohon ijin manpir lagi ke rumah bunda :D

    Sebuah perkumpulan/kelab umumnya bisa memberikan manfaat bagi para anggotanya, terutama dalam hal berbagi….

    Bahkan di indonesia, ada sebuah kelan/komunitas yg disebut “Poligami Award” Hal ini dimaksudkan untuk saling berbagi dan membantu antara sesama anggota dalam menyelesaikan berbagai masalah rumah tangganya supaya poligaminya bisa lancar, aman dan kekal.

    klo ada jodoh, saya pun mau ikutan ah :D hehehe…..

    • SITI FATIMAH AHMAD June 21, 2011 at 2:14 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Argun…

      Silakan hadir tika waktu tidak menyusahkan pada bila-bila masa mas Argun senang. :D

      Bener saya setuju dengan statement mas Argun tentang kelab/perkumpulan bisa memberi manfaat kepada anggotanya. Semua orang tahu itu dan tidak menafikannya. Tapi harus dilihat juga akan aktiviti dan hala tujunya agar tidak memudharatkan kepada mereka yang mengganggotainya. Yang penting akidah, syariat dan akhlak turut dijaga supaya kelab tersebut diredhai Allah.

      Sebenarnya, di Malaysia juga telah ditubuhkan Kelab Poligami, dua tahun lepas oleh kumpulan yang sama iaitu Ikhwan Global Sdn. Bhd. Tetapi kelab ini tidak dihebohkan kerana ia satu hal yang biasa kepada umum.

      Cuma, apabila Kelab Taat Suami ini menghadirkan bicara kontroversi berhubung 4 MESEJ di atas, maka isu penubuhan hal dikhuatiri tidak menepati ajaran Islam. Saya tidak menafikan kebaikan kelab tersebut, tetapi perlukah ada kelab untuk taat suami. ?

      Hehehe… didoakan Argubn bisa ikut kelab tersebut setelah ada dua sayapnya. :D
      Terima kasih atas komentar dan kunjungannya.

      Salam mesra.

  9. Akhmad Muhaimin Azzet June 21, 2011 at 11:37 am #

    Kelab taat suami tersebut bukan hanya kabarnya sampai ke Indonesia, tapi memang sudah membuka cabang di Indonesia. Berikut beritanya: http://kosmo.vivanews.com/news/read/227830-klub-istri-taat-buka-cabang-di-indonesia. Kalau menurut saya, ada pertanyaan penting yang harus dijawab: Mengapa harus kelab istri taat suami? Sebab, dalam rumah tangga berlaku hukum timbal balik: suami pun harus sayang sama istrinya. Apabila suami sangat menyayangi istrinya, tentu sang istri pun akan taat dan sayang sama suaminya. Kalau sudah begini, tak perlu kelab-kelaban. Bila tetap menghendaki kelab—sebagai ajang berbagi sesama anggota—mestinya yang dibentuk adalah “Kelab suami dan istri saling menyayangi”. Kalau ada kelab ini, siapa mau mendaftar jadi anggota? Hehehe…..

    • SITI FATIMAH AHMAD June 21, 2011 at 2:48 pm #

      Iya mas Amazzet, cabangnya di Indonesia dirasmikan pada 19 Jun 2011 di Jakarta. Hal ini sudah dimaklumi di Malaysia melalui koran.

      Terkadang kerana terlalu ghairah untuk menjelaskan sesuatu yang telah ada di dalam ajaran Islam sehingga mengakibatkan kelampauan dalam melakukannya. yang pentingnya adalah praktik antara suami isteri dalam mewujudkan kebahagiaan melalui hubungan mereka. Suami sebagai ketua keluarga yang sepatutnya memastikan isterinya taat dengan perintah Allah dalam mentaatinya (suami).

      Hmmm… saya jenis yang bukan sosial dan masuk banyak persatuan mas. Saya lebih senang duduk di rumah bersama keluarga dan bermain dengan anak-anak yang tentunya memerlukan perhatian dan kasih sayang kita. Setakat ini saya hanya menganggotai 2 persatuan wanita sahaja, itupun berhubung dengan kebajikan masyarakat.

      Terima kasih untuk makluman mas Amazzet itu.
      Salam ceria.

  10. Zulaikha Nurul June 22, 2011 at 11:34 am #

    MENGAPA UNTUK TAAT KEPADA SUAMI MESTI TUBUHKAN SEBUAH KELAB ?
    Kenapa untuk mencintai Alam mesti tubuh Kelab Pencinta Alam?
    Kenapa untuk mencintai Hidupan Lian mesti tubuh Kelab Pencinta Hidupan Liar?
    Kenapa untuk mengadakan perlawanan bola mesti tubuh Kelab Bolasepak?
    Kenapa untuk mencintai Alam mesti tubuh Kelab Pencinta Alam?
    Persolan yg sama kena di tanya kepada:
    Kelab Pencita Filem, Kelab Pencita Novel, Kelab Pencinta Ular, Kelab Pecinta Sejarah, Kelab Pencinta dan serach ar kat Google beribu2 lagi kelab.
    Lu Pikir ar sendiri bak kata Nabi Raja Lawak tu ..

    • SITI FATIMAH AHMAD June 22, 2011 at 1:18 pm #

      Hai Zulaikha Nurul….

      Terima kasih Zulaikha untuk persoalan saya di atas dan persoalan yang anda sajikan sebagai persamaan dengannya. Itu menunjukkan anda sangat peka dengan apa yang berlaku disekeliling anda. Tahniah,kerana orang yang berilmu tidak akan membicara sesuatu tanpa ada sumber kukuh yang menyokong.

      Sayangnya, anda hanya mengemukakan persoalan tetapi tidak membuktikan tujuan dan objektif yang membenarkan persoalan itu timbul. Sangat baik, kalau Zulaikha sendiri menghadirkan hujjah yang menyandarkan kebaikan penubuhan tersebut. Iya… biar kita semua berfikir tentangnya dan mendapat manfaat darinya. Saya yakin, anda kurang faham apa yang saya ingin sampaikan. Kalau anda faham, sila maklumkan supaya jelas kenyataan dan persoalan di atas. Saya senang untuk mengetahuinya sebagai satu perbahasan ilmu yang bermanfaat di sini.

      CUMA SAYA BERHARAP KALAU MEMBACA, JANGAN MENGGUNAKAN EMOSI TETAPI GUNALAH ILMU DAN AKAL YANG MENJADI BEKAL KEPADA KEBIJAKAN MANUSIA DALAM MEMBERI TAFSIRAN.

      Menurut saya, tulisan saya tidak ada yang menyatakan pembantahan penubuhan Kelab Taat Suami. Sila lihat statement saya :

      “Sungguh menarik sekali mesej yang hendak mereka sebarkan ke dunia jagat ini. Perjuangan mereka (Kelab Taat Suami) dilihat hanya ingin menjadi isteri yang taat, membahagiakan suami dan keluarga dengan mempromosi nilai kasih sayang dan perhubungan intim suami isteri dalam mencari cinta dan kebahagian menuju akhirat. Semua ini berintikan kasih sayang dan cinta yang mendalam. Tentu sekali tidak bercanggah dengan ajaran Islam.

      TETAPI, saya dapati ada sesuatu yang TIDAK DITANGGAPI BAIK oleh para menyampai mesej ini sehingga “menjatuhkan” maruah/harga diri kaum wanita terutamanya isteri di mata umum. Niat penubuhan kelab ini sudah baik, tetapi cara melaksanakannya tidak sesuai dan lari dari konsep ajaran Islam. Tafsiran mereka tentang tanggungjawab seorang isteri adalah salah dan tidak wajar. ”

      Persoalan2 yang anda kemukakan tentang penubuhan kelab2 tersebut juga saya persoalkan (setelah saya berfikir tentangnya) di atas iaitu:

      “Mengapa ya, bila sesuatu isu berhubung dengan Islam dan kebaikan yang mahu disampaikan, pasti berat untuk dipersetujui ? Yang menentangnya juga dalam kalangan orang Islam sendiri. Kenapa kelab-kelab yang mencampur adukkan lelaki dan perempuan secara bebas baik berbentuk kelab sukan, kelab rekreasi, kelab peminat penyanyi pujaan atau kelab-kelab yang di dalamnya mempunyai unsur maksiat dan lalai dengan tuntutan Islam, tidak dipeduli dan dibantah aktiviti mereka ?”

      Berbicaralah dengan baik sebagai satu peradaban manusia dalam menyampaikan ilmu yang bermanfaat. Setiap muslim dan muslimah akan dipertanggungjawabkan atas apa yang dilontarkannya melalui perkataan atau perbuatan.

      Rasulullah saw tidak mengajar kita berbicara secara melulu tanpa berfikir baik dan buruknya. Silakan berbahas dengan baik dan saya akan menerimanya menurut perbahasan anda. Mencari kebaikan dan kebenaran untuk mencapai permuafakatan dalam Islam adalah dituntut dan mendapat ganjaran.

      Semoga Allah memberi ampunan kepada kita jika apa yang dilakukan bersalahan dengan tuntutan agamaNya. Wallahu’alaam.

      Salam kenal dan terima kasih sudi menapak kata yang membuat kita berfikir tentangnya. Mudahan kebaikan selalu menaungi Zulaikha dalam mencari kebenaran. Aamiin.

      Salam mesra dari saya. :D

  11. neni June 22, 2011 at 11:58 am #

    Assalamu alaikum wr. wb.

    waahh…neni tidak banyak coment dech umi, masih kurang paham..hehe
    kalau menurut neni sich, dengan memahami syariat dan adab-adab yang telah terlampir dalam al-qur’an dan al-hadist, kita sebagai wanita, kita sebagai muslimah,insyaAlloh dapat memahami bagaimana cara mentaati suami,…jadikan pernikahan itu sebagai suatu ibadah..

    hehe

    • neni June 22, 2011 at 12:03 pm #

      neni, ketinggalan berita dech umi tentang club ini..hehe

      • SITI FATIMAH AHMAD June 22, 2011 at 1:58 pm #

        Tidak ketinggalan Neni, isu ini sangat baru, belum sampai sebulan pun.
        Silakan mengikuti perkembangannya kerana di Indonesia juga sudah dilancarkan pada 19 Jun yang lalu, baru aja 4 hari.

        Semoga beroleh manfaat ya.

    • SITI FATIMAH AHMAD June 22, 2011 at 1:56 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Neni…

      Alhamdulillah, membaca tulisan Neni sudah jelas bahawa Neni faham apa yang harus dipelajari oleh seorang muslimah dalam sebuah pernikahan. Mudahan Neni bisa menjadi isteri solehah seperti yang diidamkan. Umi berdoa dari jauh.

      Salam sayang dari Umi. :D

      • neni June 22, 2011 at 2:13 pm #

        amin ya Robb…dengan ilmu yang neni peroleh selama ini, ilmu yang neni cari selama ini, sebagai seorang muslimah, insyaAlloh neni sudah paham bagmn layaknya hak dan kewajiban kita sebagai seorang istri, dan sebagai seorang ibu, itu yang neni selalu ingin tahu selama ini, sama umi juga neni mendaptkan ilmunya……..hehe…

        • neni June 22, 2011 at 2:17 pm #

          kangen umi….hehe

        • SITI FATIMAH AHMAD June 22, 2011 at 4:05 pm #

          Alhamdulillah, untuk mendirikan mahligai indah yang di dalamnya dipenuhi dengan cahaya kebahgaiaan, dihiasi dengan bunga kasih sayang dan buah rindu bukan hal yang mudah Nen.

          Hati harus tabah setabah Sumaiyah.berdepan dengan Abu Jahal
          Jiwa mesti cekal secekal jiwa Asiah menghadapi Fir’aun
          Fikiran mesti cerdas secerdas fikiran Siti Khadijah dalam mendukungi perjuangan Muhammad SAW
          Ilmu mesti luas seluas ilmu Siti Aisyah yang menjadi pakar rujuk

          Subhanallah, begitu idealnya mereka. Cukuplah kita mengambil yang baik dari mereka sebagai panduan. Aaamin.

          Mudahan dengan memahami tanggugnjawab, kita bisa mengukuhkan kebahagiaan walau ada badai yang melanda.

          Terima kasih Neni untuk kongsiannya. Mencerahkan Umi lho. :D

          • neni June 23, 2011 at 10:28 am #

            Iya umi, semoga neni dan umi dapat meneladani beliau-beliau, amin ya Robb…

            kangen sama umi lah dan juga…….ehm..ehm..hehe

            mencerahkan apa ni umi?….apa neni seperti matahari..hehe

            • SITI FATIMAH AHMAD June 23, 2011 at 10:47 am #

              Alhamdulillah, Umi juga kangen sama Neni.
              Maafkan Umi kerana lama tidak menyapa, sangat sibuk dan jarang online kecuali untuk blog sahaja yang sempat.

              Tentu sekali Neni selalu mencerahkan hati Umi dengan kebaikan dan kasih sayang yang berpanjangan.
              Hehehe, mahu jadi matahari ya ?

              Miss you Neni. :D

              • neni June 23, 2011 at 11:20 am #

                Miss u too umiku sayang….

                • SITI FATIMAH AHMAD June 23, 2011 at 12:10 pm #

                  Thank you. :D :D :D :D :D :D

                  • neni June 23, 2011 at 1:29 pm #

                    rasanya tak ada rasa bosan saat bersama umi, pengen terus bersama (hehe..ting.ting.)…

                    • neni June 23, 2011 at 1:35 pm #

                      umi selalu menenangkan hatiku saat gundah, teman aku saat sendiri, menemaniku selalu ….

                      miss u umi

                      Neni:
                      Terima kasih untuk semua yang dilalui bersama selama ini.
                      Semoga diredhai Allah. :D

                      Ngak ada ruang lagi untuk membalas bicara Neni. hhehe

                    • SITI FATIMAH AHMAD June 23, 2011 at 1:45 pm #

                      Ting.ting itu apa Nen ? Kelip sebelah mata ya… hehehe.

                      Umi juga kalau bersama Neni, ada sahaja bicaranya buat Umi selalu senyum sendirian.

                      Nanti kalau sudah berumahtangga, pasti selalu diselimuti oleh indahnya canda yang membahagiakan. Harus pandai bercanda Neni agar tidak bosan.

                      Umi mendoakan selalu. :D

  12. Aan Subhan June 22, 2011 at 3:42 pm #

    Kelab taat suami.Kedengarannya lumayan unik ya..? Apa ga sebaiknya bikin pengajian atau majelis ilmu saja yang mana didalamnya meningkatkan keilmuan tentang agama. Apakah yang masuk ke kelab taat suami itu adalah orang-orang yang dalam kesehariannya taat kepada suaminya..? jangan sampai ada persepsi orang yg tdk masuk ke kelab taat suami dianggap tidak taat pada suaminya.

    • SITI FATIMAH AHMAD June 22, 2011 at 6:16 pm #

      Hai Aan Subhan….

      Iya bener… sangat unik dan tidak pernah difikirkan orang lain sebelum ini.
      Hal ini tentu sahaja menjadi perbualan ramai orang. Kerana untuk menjadi taat kepada suami harus masuk Kelab Taat Suami, jika tidak tentu dianggap tidak taat suami.

      Hmmm… itu hanya persepsi yang kurang wajar dan tidak adil kerana harus difahami dahulu apakah aktiviti yang mereka lakukan dalam mengorganisasi kelab tersebut agar bermanfaat kepada orang lain.

      Pendapat saya, ketaatn itu adalah perbuatan antara suami dan isteri, tidak perlu dijaja kemana-mana, dibimbangi kalau wanita sudah berkumpul sesama sendiri dan membicarakan hal “dalam kelambu” yang sepatutnya menjadi rahsia, tentu akan mendatangkan keburukan dan fitnah yang lebih besar. Wallahu’alaam.

      Terima kasih untuk komentarnya.
      Salam ceria.

  13. ratutebu June 22, 2011 at 4:29 pm #

    nice post umi.. cuma kenapa harus bikin kelab ya?

    • SITI FATIMAH AHMAD June 22, 2011 at 6:19 pm #

      Terima kasih RatuTebu…
      Tidak ada masalahnya bikin kelab itu mbak, yang menimbulkan persoalan apakah aktiviti yang bakal dilaksanakan kalau sudah sibuk-subuk para isteri taat suami ini berkelab, bimbangnya rumahtangganya jadi bagaimana pula ya.

      Salam kenal mbak. :D

  14. neni June 23, 2011 at 2:12 pm #

    waahh…tdk tahu mahu menyambung kemana lagi..hehe..
    menyambung kesini saja dech, ..

    ting..ting.. (kelip mata sebelah lah umi, masa berdua..hehe).

    neni terkagantung dari orang yng neni temanim kalau pandai diajak bercanda, neni juga pandai tp kalau ngak pandai,yaahh,,kadang susah diajak berncanda..hehe…rasanya salah sambung sahaja..

    • SITI FATIMAH AHMAD June 23, 2011 at 4:09 pm #

      Hmmm….nyambung pada lembaran baru ya Nen…
      Oh, jadi ting.ting itu..kerdipan mata sebelah ya. hehehe.. baru ketahuan.

      Siapapun yang diajak berbicara hendaklah kita tahu cara berdepan dengan mereka. tata cara bicara haruslah berhemah dan candaannya juga biar sesuai dengan siapa yang kita hadapi. Kalau yang sudah dikenali, tentu lain candaannya kerana lebih mesra. Berbeza dengan yang baru dikenali.

      Terima kasih Neni kerana masih sudi bermain di laman Umi ini.
      Salam sayang selalu dari Umi. :D

      • neni June 24, 2011 at 10:35 am #

        jelas lah neni akan selalu sudi berkunjung dilaman umi, kalau tidak nanti jadi anak durhaka…hehe..neni kan selalu kangen sama umi,
        bercandapun kadang selalu disesuaikan dengn keadaan hati, hehe…

        • SITI FATIMAH AHMAD June 24, 2011 at 10:58 am #

          Alhamdulillah, Umi senang kalau Neni selalu bermain ke sini. Tidaklah Umi rasa sunyi dan sepi dari canda Neni. :D

          Untungnya dapat anak solehah macam Neni ini.
          Hmmmm… Uvi kemana ya, Nen ?
          Umi kangen dech sama Uvi. Ke mana aja anak itu,
          selalu aja hilang kemudian muncul, hilang, muncul lagi.
          Sampaikan salam kangen Umi padanya.
          Suruh dia mencoret sedikit khabarnya di posting Umi ini. Umi mahu tahu pendapatnya tentang isu di atas.

          Salam sayang selalu. :D

          • neni June 24, 2011 at 1:28 pm #

            Ok dech umi, nanti neni sampekan rindu umi pada uvi,

            sudah beberapa hari neni tdk tahu jg kabr dari uvi, lama kami tidak saling beri coment2…

            tapi demi umi, neni akan bertamu dilama FB uvi, tuk menyampaikan pesan rindu dari umi nan jauh dinegeri jiran..hehe..

            • SITI FATIMAH AHMAD June 24, 2011 at 10:06 pm #

              Alhamdulillah, terima kasih Neni.
              Semoga kalian selalu sukses dan bahagia dalam lindungan Allah ketika mengharungi kehidupan yang penuh tantangan ini.

              • neni June 25, 2011 at 12:02 pm #

                amin ya Robbal alamin……………

                • neni June 25, 2011 at 2:01 pm #

                  umi kok belum datang bertamu lagi dirumah neni, neni dah siapkan kue nih..

                  • SITI FATIMAH AHMAD June 25, 2011 at 2:24 pm #

                    Alhamdulillah, Neni…
                    Umi baru aja ke sana dan coretan umi sudah lekat dan terpacak indah untuk di baca. Maaf ya, bukan Umi belum ke blog Neni, malah setiap hari ke sana dan berusaha berkomentar.

                    Semoga sejuk hatimu, Neni. Tapi kuihnya ndakl ada kok. Umi tidak jumpa apa-apa ya di ruang tamunya.

                    Umi senang kalau Neni juga senang. :D

                    • neni June 25, 2011 at 3:00 pm #

                      hehe…ada kok kuenya tapi diamankan dilemari dulu umi,

                      neni sudah baca jejak kaki umi dilaman neni kok tapi belum dibalas,

                      apa yang lucu disetiap coment neni umi?.

                      kalau neni tulis hehe (itu artinya neni sedang senyum), artinya neni sedang senyum2 membaca setiap coment yng masuk…hehe

                      Neni:

                      Ruang komentarnya abis lagi kok, Nen.. hehehe.
                      Wah… Umi senang Neni bisa bermain lama di sini.
                      Iya… lucunya kerana Umi indak tahu yang.. hehehe… itu maksudnya Neni sedang senyum manis.
                      Yang Umi tahu kalau …hehehe..itu maksudnya sedang ketawa lho. :D
                      Ok.. lain kali kalau Umi baca komen Neni, Umi sudah faham maksudnya.
                      Senyum seindah suria… dari Umi :D

  15. advertiyha June 23, 2011 at 6:03 pm #

    Assalamualaikum…
    bunda siti sayang, apa kabar? lama tak berkabar membuat rasa rindu mendera dada.. :)
    bunda sehat?
    soal kelab taat suami itu, pasti menimbulkan pandangan yang berbeda-beda ya bun, kalo menurut saya, harusnya tak perlu ada kelab pun, para istri sudah harus menyadari tugas dan tanggung jawabnya, bahwa sebagai istri mutlak harus menaati suaminya selama itu di jalan Allah SWT, tapi kenyataannya semakin modern jamannya, semakin mengembarakan pemikiran istri, bahwa taat pada suami seolah-olah membuat kita menjadi lemah. padahal semakin kita taat, semakin pula rasa sayang suami akan bertumbuh pada kita, bukan begitu bun? jadi bila ditanya setuju atau tidak ada kelab ini, saya setuju selama itu dapat menyadarkan para istri untuk kembali mengambil tanggung jawabnya sebagai makmum sang imam yaitu suami…
    mudah2an tujuan kelab ini tercapai dan kita sebagai istri dapat menyadari peran kita dalam kehidupan rumah tangga agar tercapai rumah tangga yang sakinah wa rohmah sehingga keberkahan akan menaungi kita sekeluarga, amin,,,

    salam sayang saya bunda,,
    maaf komentarnya panjang sekali.. :)
    jangan bosan ya bun,,, ditunggu kunjungannya ke blog saya.. :)
    trims

    • advertiyha June 23, 2011 at 6:22 pm #

      maaf bun, menambahkan, di bagian ini “mudah2an tujuan kelab ini tercapai” maksudnya, tujuan yang baik dari klub ini dapat tercapai, tentunya taat pada suami yang menurut syariat Islam, dan dapat menjadikan rumah tangga menjadi syurga bagi keduanya, bukan berat sebelah, apalagi dengan ungkapan “pelacur kelas atas”. semoga kita semua dapat mengambil hikmah dari setiap perbedaan…

      salam sayang bun… :)

      • SITI FATIMAH AHMAD June 24, 2011 at 10:53 am #

        Hai Tiyha…

        Iya, yang baik itu haruslah kita sokong kerana ada manfaat yang tidak kita lihat keseluruhannya. Namun harus berhati-hati dalam memberi kenyataan. Jika salah tafsiran akan membawa impak besar kepada matlamat baik yang menjadi tujuan.

        Mudahan isu seperti ini bisa diselesaikan dengan baik setelah mempertimbangkan pendapat orang lain.

        Salam sayang kembali untuk Tiyha yang tentunya sedang berdebar-debar menanti saat bahagia akan kehadiran orang baru dalam rumah atau sudah ada ya. Maaf, kalau bunda tidak tahu kerana lama sekali tidak bermain ke blog Tiyha.

    • SITI FATIMAH AHMAD June 23, 2011 at 10:41 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Tiyha…
      Alhamdulillah, bunda sihat dan baik2 aja Tiyha. Didoakan Tiyha sihat dan bahagia selalu. Maaf juga karena bunda sudah lama tidak menyapa Tiyha. Bunda juga kurang BW dan hanya sempat tika waktu bersahabat. Mudahan persahabatan ini tetap baik dan kekal hingga akhir dunia. :D

      Senang menanggapi komentar baik dari Tiyha. Mudahan kebaikan yang difikirkan oleh ahli Kelab Taat Suami ini bisa membawa mereka kepada ketaatan yang mantap. Iya.. menurut bunda, tidak mengapa kalau mereka berkelab apa-apa pun cuma kita berharap aktivitinya bisa bermanfaat untuk menambah ilmu dan mengangkat peranan yang sesuai dengan syarak.

      Hehehe… inda apa kok Tiyha, komentar panjang lebih m,enambah rencah kepada aroma yang mungkin tidak bisa dijawab dengan ringkas. Mudahan yang baik selalu diredhai Allah.

      Insya Allah, nanti bunda akan kunjungi blog Tiyha ya. Terima kasih masih sudi ingat sama bunda. Bunda terharu kok. Ahhh… jadi gerimis nih.

      Salam sayang dan rindu selalu dari bunda buat Tiyha. :D

  16. mimpi siang bolong June 23, 2011 at 8:10 pm #

    Asslamu ‘alaikum.
    Belum bisa berkomentar, karena minimnya ilmu yang dimiliki. Demikian juga sedikitnya fakta tentang kelab ini.
    Saya hanya ingin berprasangka baik saja, dengan keberadaannya.

    Salam Takzim

    • SITI FATIMAH AHMAD June 25, 2011 at 7:31 am #

      Wa’alaikum salaam BagusJihad…

      Alhamdulillah, demikianlah yang sebaiknya jika belum mendapat maklumat yang jitu. Berprasangka baik adalah jalan terbaik agar tidak menimbulkan fitnah. Semoga Allah merahgmati anda.

      Salam hormat. :D

  17. personal health care June 24, 2011 at 10:24 am #

    Assalamu’alaikum .. Bund ..

    Saya baru mendengar kelab seperti ini, sepertinya mereka lebih mementingkan kebutuhan kaum lelaki dan tidak perduli pada perasaan istri.

    Trimakasih Bunda sudah menjabarkan semua pengeatuan Bunda, hingga aku bisa memperluas pengetahuanku, dalam suatu masalah lebih bagus kalau kita berada di tengah ya Bunda, dan berbicara dengan dalil-dalil Islam yang sudah ada sejak dulu, sehingga tidak terjadi kesalahan yang akan menuai pro dan kontra.

    Salam sayang selalu buat Bunda .. :)

    • SITI FATIMAH AHMAD June 25, 2011 at 1:39 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Fitr4y…

      Kelab ini baru dalam 2 bulan ditubuhkan dan tentu masih belum kelihatan jelas apa maunya.

      Apa yang berlaku kini adalah isu berhubung 4 mesej yang membawa kepada pelbagai pendapat dan pandangan berbentuk pro dan kontra dalam masyarakat Malaysia berhubung dengan ketaatan, keizinan poligami, penderaan dianggap ujian dan layanan seks.

      Mudahan kita bisa mengambil iktibar dan dapat mempelajari sesuatu dengan pandangan yang terbuka supaya apa yang dinilai baik tetap akan baik. Begitulah sebaliknya jika dinilai boleh membawa kekeliruan agar diperbetulkan dengan jalan musyawarah dan berhikmah.

      Terima kasih Fit untuk kongsiannya.
      Salam sayang dan berbahagia di penghujung pekan. :D

      • fitr4y June 25, 2011 at 3:35 pm #

        Salam sayang juga buat Bunda,, semoga kita semua berbahagia .. :)

  18. geomania June 24, 2011 at 8:37 pm #

    Ass.Wr.Wb.
    Bila dengan kelab ini menjadi baik patut disyukuri, tapi bila sekedar formalisme atau ada tujuan lain, masyarakat bisa menilai sendiri. Salam kenal bunda

    • SITI FATIMAH AHMAD June 25, 2011 at 1:42 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Suretno…

      Benar dan saya setuju.
      Jika baik yang dibawa untuk maslahah ummah sejagat, maka kita harus menyokong dengan baik. tetapi jika ada agenda lain yang menjadi tujuan bagi mewujudkan satu idealisme baru, masyarakat tentu bisa menilai dengan ilmu dan akal yang ada pada mereka.

      Terima atas untuk kunjungan perdana ke blog ini. Semoga beroleh manfaat.

      Salam kenal kembali.

  19. Eyangkung June 25, 2011 at 2:57 pm #

    Selamat pagi mbak Siti Fitimah,

    Saya sudah membaca artikel Kelab Taat Suami termasuk membaca semua komentar pengunjung dan reply mbak Siti.
    Seperti yang diajarkan mas Muxlimo di blognya, saya hanya mampu berseru: Astagfirullah !!!” sambil geleng2 kepala

    Saya pasti bahwa penggagas ide “cemerlang” ini adalah dari seorang laki2/suami. Apa yang dinyatakan Dr. Rohaya Muhamad sebagai Ketua kelab itu dengan 4 message:
    1. Supaya isteri bersedia untuk patuh dan memenuhi keperluan seks suami demi mengelakkan suami berlaku curang atau mencari pelacur.
    2. Seorang isteri adalah pekerja seks yang baik bagi suami.
    3. Penderaan suami terhadap isteri adalah ujian daripada Allah kepada isteri dan isteri perlulah tetap mentaati suami.
    4. Membenarkan suami berkahwin lain sebagai ketaatan isteri terhadap suami.

    Waaah….! Message no-2 itu ungkapan yang tidak arif dan tidak bersahabat. Itu menunjukkan bahwa mereka memahami sebuah perkawinan prioritas utama adalah kepuasan sex bagi suami!!
    Dari 4 message itu dimata saya nampak: itu adalah arogansi suami/laki2; itu egoisme suami; itu alat untuk pencapaian keinginan suami agar dibenarkan suami bila selingkuh dan ingin poligami; dan semua itu adalah kesewenang2an laki2/suami kepada perempuan!!

    Sikap mbak Siti tidak menerima kegiatan semacam itu adalah selayaknya. Hanya karena mbak Siti adalah wanita dewasa, bijaksana dan pandai mengendalikan emosi maka tidak nampak kalimat2 kontra dalam tulisan di atas. Salut untuk mbak Siti! Kegiatan semacam inilah yang sangat merangsang nanti timbul kelab yang menuntut kesetaraan pria-wanita dengan tuntutan poliandri!!

    Saya sependapat ucapan mas Muxlimo bahwa Kelab Taat Suami (KTS) itu adalah “mengada-ada yang sudah ada”. Dan ini memang pertanda pengaruh Dajjal yang sudah semakin beringas masuk kesemua unsur kehidupan manusia. Saya sampai sekarang masih menjabat gelar saya sebagai seorang suami 36 setengah tahun, merasa prihatin mengamati fenomena baru ini.

    Pertanyaan saya untuk Tuan Dr. Rohaya Muhamad (Dr. itu gelar dokter atau doktor dalam bidang apa?):

    1. Apakah tuan Dr. Rohaya sebenarnya sudah memiliki data yang memadai bahwa sekarang ini banyak isteri2 yang tidak mentaati suami? Yang diperlukan TAAT apakah hanya isteri kepada suami? Apakah tidak ada pengertian TAAT suami kepada isteri?
    2. Berkenaan dengan statement Dr Rohaya “melayani suami seperti pelacur kelas pertama” saya ingin tanya apakah Tuan Dr. Rohaya sudah mengkantongi data bahwa di dunia ini lebih banyak suami yang hyper sex dibanding isteri yang frigiditas tinggi? Atau suami yang ejakulasi dini dibanding isteri yang hyper sex? Saya punya data sekalipun belum representatif karena kurang banyak respondentnya. Yaitu pada saat saya mengadakan survey kecil dalam rangka untuk pendasaran artikel yang ingin saya tulis: “Tehnik menghitung mundur dan posisi HURUF L sebagai cara mengatasi ejakulasi dini”, salah satunya saya menyebar angket salah satu pertanyaan berbunyi: “Menurut Anda kapan disebut sebagai PEMANJAAN NAFSU apabila dalam hubungan suami-isteri untuk mencapai orgasme butuh waktu/durasi lebih dari:
    a).10 menit
    b).15 menit
    c).30 menit
    d).60 menit
    e).2 jam
    dari 20 orang suami ada yang menjawab a), paling banyak jawaban b)=15 menit, ada seorang yang menjawab e)=2 jam lebih. Sekalipun angket ini belum lengkap tapi sementara bisa digambarkan bahwa sebagian besar suami membutuhkan tempo kurang dari 15 menit untuk mencapai orgasmus dalam persanggamaan suami isteri. Ada jugan teman respondent yang tidak bersedia mengisi angket terutamam yang menyangkut pertanyaan di atas. Saya menduga ia justru yang mengidap kondisi ejakulasi dini! Juga ada pertanyaan lain yang menarik: “Setujukah Anda apabila ajakan bersanggama itu datangnya dari fihak isteri”. Nah yang menjawab setuju dan tidak setuju 50%-50%. Ingat saya angket itu saya sodorkan hanya sekitar 15 point.

    Sayang karena keterbatasan mobilitas dan kesehatan saya, penulisan dan penelitian saya hentikan. Ini sekitar th 2005. Andaikan waktu itu saya sudah kenal komputer dan dunia internet tentu terus jalan. Pada waktu itu saya merasa punya pengalaman, kenapa tidak ditularkan? Dalam menulis sesuatu kajian yang ilmiah, baik dibidang saya maupun luar bidang saya tanpa survey secukupnya saya merasa tidak mantap.
    3. Artikata TAAT sesuai kamus besar Bahasa Indonesia, taat= setia dan menurut; patuh. Disini ada unsur SETIA/KESETIAAN. Kenapa kelompok KTS itu tidak menggunakan istilah “Kelab Setia Suami?” Bukankah makna SETIA lebih dalam maknanya dibanding TAAT dalam sebuah hidup perkawinan? Kalau kelompok KTS istilah SETIA tidak setuju digunakan itu satu indikator bahwa sebenarnya kecenderungan suami lebih besar untuk kurang setia dibanding kaum isteri. Kalau begitu laki2 akan khawatir nanti timbul “Kelab SETIA Isteri”. Ballance. Adil..
    4. Saya memandang PERKAWINAN hakekatnya adalah penggabungan dua pribadi yang sangat berbeda. Maka butuh usaha penyesuaian untuk memperoleh kebahagiaan dan keabadian perkawinan itu. Penyesuaian kedua belah fihak. Penyesuaian adalah=pengorbanan!

    Apabila Tuan doktor Rohaya dan kelompoknya membaca komentar saya tentu buru2 menuding saya: Oooo, pantas yang komentar seperti itu lansia yang bau tanah..!! Ha, ha, haaaaaa……Tidak apa2 karena saya juga punya prinsip dan sikap sendiri!

    Akhirnya saya sungguh prihatin apabila melihat kaum isteri yang suka rela menjadi anggota Kelab Taat Suami itu. Itu pertanda selama ini mereka memang tidak taat suami, malah mungkin banyak berbuat selingkuh. Wah, waaah! Dunia mau kiamat……

    • SITI FATIMAH AHMAD June 25, 2011 at 10:49 pm #

      Selamat malam Eyangkung yang dihormati….

      Membaca komentar Eyang menambah ilmu dan maklumat yang bermanfaat untuk dikongsi dan difikirkan bersama. Perbahasan yang bersumberkan kajian dan penelitian akan memberi ruang untuk kita membuka minda bagi melihat lebih jauh isu yang sedang berlaku. Bukannya membantah secara membuta tuli atau menerima bulat-bulat tanpa sebab.

      Hahahahaha… kok akhi Muxlimo mengajar teknik beristighfar yang mantap menurut perpektif saya kepada Eyang. :D

      “Astagfirullah !!!” sambil geleng2 kepala”

      **********
      Berbalik kepada perbincangan isu KTS, saya menghargai Eyang kerana meluang masa membaca posting panjang saya plus komentar pembaca dan balasan komentar saya bagi mencari kebaikan dari isu yang dipaparkan.

      Bersetuju dengan pendapat Eyang, bahawa tulang belakang kepada penubuhan Kelab Taat Suami ada lelaki yang menjadi pendorong. Saya berkata demikian kerana mustahil KTS wujud tanpa izin dari para suami mereka kerana jelas kelab mereka untuk taat suami dan ahlinya tentu juga kalangan yang taat suami. lalu yang tidak taat suami bagaimana ? atau seperti pertanyaan Eyang, apakah ahlinya adalah mereka yang tidak taat suami lalu harus masuk kelab untuk diberi pengisian agar taat suami.

      4 mesej di atas sangat jelas berat sebelah kerana semuanya menyebalah suami tanpa mengira perasaan isteri yang melaksanakan segala tuntutan ATAS NAMA TAAT. Dalam rujukan al-Qur’an dan hadis yang saya lampirkan sebagai berhujah sudah jelas bagaimana seorang isteri harus melaksanakan ketaatan mereka kepada suami. Maka, dibimbangi isteri menjadi mangsa ekploitasi untuk memenuhi hasrat suami yang ingin poligami.

      **********

      Pertanyaan kepada Dr. Rohaya sangat menarik sekali dan membuat saya tersenyum membaca keseluruhan penjelasan Eyang hingga kepada kajian yang dilakukan. Salut Eyang, penelitian yang walau belum lengkap sepenuhnya, bisa dijadikan sumber dalam menyokong fakta yang berlaku.

      Berdasar kajian Eyang (tidak keseluruhannya keran respondennya sedikit) tetapi mewakili, ternyata lelaki tidak memerlukan masa yang lama untuk beraksi sampai kemuncaknya. Ini menunjukkan nafsu lelaki “terubat” dengan cepat berbanding wanita yang memerlukan ransangan. jadi, siapakah yang sepatutnya memberi layanan lebih dlam hubungan intim tersebut. Suami atau isteri ? Hehehe… dapatan yang menolak mesej 1 dan 2. Gimana Eyang ? Setuju ?

      Mudahan ada ahli KTS yang membaca komentar Eyang dan berbahas di sini. Tentu lebih baik mendapat tahu dari pihak tersebut sendiri.

      Kerana itu, saya tidak menerima isu ini bulat-bulat sebelum membaca sebanyak bahan dan perbincangan dari pelbagai sumber agar tidak berlaku salah faham yang lebih memburukkan keadaan sedangkan secara formulanya, jika yang baik harus disokong dan yang tidak baik harus dikaji semula dan dibuat perbincangan secara hikmah sebelum memutuskan sesuatu pendirian.

      Sebagai lelaki yang berpengalaman dalam rumahtangga selama 36 tahun lebih dan tentunya tahu selok belok hubungan intim suami isteri, pantas bertanya dan menyoal ahli KTS tentang 4 mesej di atas.

      Terima kasih Eyang untuk perkongsian ilmu yang panjang dan bermanfaat untuk dikongsi dan dibaca. Saya menyenangi perbahasan seperti ini kerana boleh berfikir lebih jauh lagi.

      Salam hormat dan semoga sehat juga bahagia bersama keluarga di penghujung pekan ini. :D

  20. azzahra June 26, 2011 at 2:35 am #

    Assalamualaikum Kak Siti,
    Menarik sekali rupanya apa yang disampaikan Kak Siti dalam posting kali ini. Saya sangat appriciate atas apa yang disampaikan kak Siti karena penyampaiannya disampaikan dengan baik sekali dan jelas.
    Hanya saja saya agak kurang faham dengan apa yang dimaksud oleh Kak Siti mengenai Kelap Suami tersebut. Baik ide maupun bentuknya karena perbedaan arti kata atau latar belakang negara yang berbeda.

    Namun demikian, apa yang Kak siti sampaikan memang menarik, dalam arti bahwa Kak Siti membahas mengenai 4 hal yang disampaikan DR. Rohaya Mohammed. :
    * Supaya isteri bersedia untuk patuh dan memenuhi keperluan seks suami demi mengelakkan suami berlaku curang atau mencari pelacur.
    * Seorang isteri adalah pekerja seks yang baik bagi suami.
    * Penderaan suami terhadap isteri adalah ujian daripada Allah kepada isteri dan isteri perlulah tetap mentaati suami.
    * Membenarkan suami berkahwin lain sebagai ketaatan isteri terhadap suami.

    Secara mendalam mungkin perlu dipahami bahwa ke empat hal tersebut adalah benar dan tidak perlu banyak diperdebatkan sampai ramai, jika saja pelaksananya mengerti terhadap kandungan 4 hal yang disampaikan DR. Rohaya. Sebagai contoh bila ada seorang suami meminta hal tersebut ,adalah kewajiban istri memenuhinya dengan sebaik2nya seolah dikatakan seperti pelacur terbaik. Karena kepada siapa ia akan meminta ‘jatahnya’ kalau tidak kepada Istrinya. Kata2 yang seperti pelacur itu hanyalah perandaian untuk menunjukkan bahwa betapa penting ia bersikap yang terbaik untuk suaminya. Begitulah pandangan saya.

    Sebenarnya banyak bahasan yang menguatkan argumentasi DR. Rohaya, karena waktu dan ruang blog terbatas maka satu itu adalah contoh yang dapat menguatkan apa yang dibuatkan oleh DR. tersebut.

    Demikian kak komentar dari Saya.

    Azzahra.

    • SITI FATIMAH AHMAD June 26, 2011 at 5:57 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, Azzahra yang dihormati…

      Alhamdulillah, terima kasih Azzahra untuk apresiasi kepada apa yang disajikan secara sederhana ini dengan sedikit ilmu untuk memahami diri sendiri berhubung perkara yang menarik perhatian ini dan dikongsikan untuk bacaan bersama. :D

      Seperti Azzahra juga, sehingga kini saya masih belum memahami akan maksud kewujudan Kelab Taat Suami ini. Tanda tanya tetap akan membibit tunas di hati sesiapa sahaja selagi pengenalan kepada kelab ini secara holistiknya tidak diutarakan secara umum. Hal ini sudah saya maklumkan di atas.

      Yang jelas dibicarakan di muka umum adalah 4 mesej yang memberi ruang perbincangan pro dan kontra kepada masyarakat untuk berfikir dengan minda bijak dalam memahami apakah maksud tersirat yang ada dalam mesej-mesej itu. Menurut saya sangat bermanfaat untuk mengajak ramai orang sedar bahawa masyarakat kini sedang menghadapi masalah sosial yang semakin berleluasa dalam pelbagai aspek kehidupan.

      Saya sangat tertarik dengan kenyataan Azzahra:
      “Secara mendalam mungkin perlu dipahami bahwa ke empat hal tersebut adalah benar dan tidak perlu banyak diperdebatkan sampai ramai, jika saja pelaksananya mengerti terhadap kandungan 4 hal yang disampaikan DR. Rohaya.”

      Saya bersependapat dengan Azzahra pada peringkat awal saya cuba memahami isu yang ditimbulkan oleh Dr. Rohaya sebagai usaha memberi perumpamaan terhadap perbuatan layanan isteri kepada suami. Tapi berapa ramai yang boleh memahami pernyataan yang demikian dalam maksudnya ? Saya meneliti sangat ramai yang terkesan dengan merujuk kepada “surface” sahaja. Tidak salah kalau ia diperdebatkan lantaran Dr. Rohaya sudah mengumumkannya di depan wartawan. Lalu ucapannya kini menjadi hak umum untuk dibuat penilaian.

      Kenyataan sensitif yang tidak dipersetujui adalah analogi layanan isteri seumpama pelacur kelas pertama yang menyentuh hati masyarakat Islam terutamanya wanita (isteri) memang kurang praktik. Saya fikir, orang lelaki sendiri tentu tidak sanggup memberi kiasan demikian kerana lelaki biasanya berfikir lebih panjang akan risiko yang bakal diterima. Wah… kalau ia dituturkan oleh lelaki, saya kira isunya lagi dahsyat dan bicaranya tentangnya lagi diperdebatkan. Hehehe… Subhanallah. Aneh ya, kenapa orang suka menggembar geburkan hal yang sudah Rasulullah jelaskan dengan terang dalam hadisnya ?

      Saya tidak menolak hakikat kebenaran yang ada jika itu yang diingini oleh lelaki sebagai memenuhi bathin dan mempunyai hak untuk dilayani sehingga mencapai kepuasannya. Hal layanan batin suami ini sudah dijelas oleh Rasulullah saw di mana seorang isteri harus memenuhi (taat) keiinginan suami hatta di atas belakang unta sekalipun. Rasulullah saw memberi perumpamaan yang sesuai dengan kemurnian akhlak baginda dan tentu tidak ada sesiapa yang mempertikaikan.

      Kenapa Dr. Rohaya harus memberi kiasan yang jelek seperti itu. Apakah tidak ada contoh yang lebih berakhlak dan lebih baik dari contoh layanan pelacur kelas atasan. Misalan sebegini saya tidak berkompromi. Masya Allah. Kerana itu, saya berpendapat cara dalam memberi misalan dan contoh hendaklah dengan hikmah jangan sampai mengelirukan orang lain terutama bukan Islam.

      Kenyataan saya jelas, tidak menolak kebaikan penubuhan kelab ini jika banyak manfaat untuk isteri yang berusaha untuk taat. Tapi perlukah berkelab untuk taat kepada suami? Taat kepada suami seharusnya diajar oleh suami itu sendiri jika isterinya tidak berilmu tentang bagaimana seharusnya isteri mentaati suami. Wallahu’alaam. Semua orang berhak memberi pendapat yang sesuai dengan ilmunya.

      Saya senang dapat berbahas tentang hal ini dengan Azzahra. Iya, ruang blog yang terhad tidak memberi kita untuk menjelaskan pendapat kita dengan panjang lebar. Sekurang-kurangnya kita sudah cuba memahami isu yang terjadi dan kita lihat perkembangannya. Jika baik yang menjadi niat di hati, pasti Allah akan menunjukkan jalan kebenaran. Maka, tidak perlu diperbesarkan sambil mencari kesalahan kepada apa yang belum nampak hasilnya.

      Terima kasih ya, Azzahra. Kunjungan dan pendapat dari Azzahra yang selalu berbobot amat saya hargai dan ingin selalu membacanya. Semoga berbahagia dan sihat sentiasa dalam rahmat Allah swt. Mudahan kejayaan selalu mengiringi kehidupan di masa depan.

      Salam hangat dan mesra selalu dari saya untuk Azzahra. :D

  21. LEE June 26, 2011 at 10:51 pm #

    Semua orang pun tahu fungsi kelab… adalah untuk saling bantu membantu antara ahli dalam kelab itu… sebulan sekali atau setahun sekali semua ahli akan berkumpul untuk berbincang dan menangani masalah yang dihadapi oleh ahli-ahlinya. Kononnyalah dalam perjumpaan bulanan KTS ni, seorang ahli meminta bantuan kerana beliau tidak pandai dan tak tahu cam mana nak layan suami…????? Tanpa fikir panjang… terus beberapa orang kawan menawarkan VCD Porno “Pelacur kelas pertama” padanya….. “Bibah… hag ikut cara dalam VCD tu, tu lah cara yang betul layan suami”

    Kesannya:

    1. Menonton vedio porno adalah satu pendidikan bukan satu dosa.
    2. Laris dan semakin berkembang kegiatan porno dengan sokongan umat islam.
    3. Umat islam akan menyanjung pornostar sebagai edola mereka.
    4. Umat islam akan melakukan sex ikut cara barat… semua lubang boleh… yang sememangnya bertentangan dengan islam.
    5. KTS akan menjadi pengedar VCD Pron star…

    Kebaikannya:
    1. Isteri taat kepada suami.
    2. Suami tak akan cari lain..?????? boleh caya ke..????

    • SITI FATIMAH AHMAD June 27, 2011 at 3:16 pm #

      Saudara Lee…

      Subhanallah, mudahan yang menjadi “kononnya” dalam perjumpaan bulanan KTS seperti yang saudara atau sesiapa sahaja yang katakan seperti di atas adalah tidak benar. Takutilah Allah dalam hal yang belum berlaku dan bersihkan minda kita dari memikirkan perkara yang mungkin tidak ada dalam aktiviti mereka. Astagfirullahal’azhim.

      Saya yakin, bukan itu motif utama yang menjadi agendanya walau ada dalam kalangan ahlinya bermasalah dari aspek mentaati suami atau melayaninya. Mudahan kita selalu berprasangka baik kepada mereka yang ingin meninggikan syariat Islam ini. Menurut saya, tidak salah untuk mereka berkelab kalau mereka perlukannya. Bagi kita yang merasa tidak perlu hanya sekadar memberi pandangan pro dan kontra sebagai hak kebebasan bersuara dalam sebuah negara merdeka.

      Mudahan Allah mengampuni kita atas apa yang kita tidak fahami dan ketahui akan aktiviti yang mereka jalankan kerana biasanya dalam berkelab dan berpersatuan, pastilah untuk membantu dalam kebaikan, bukannya menggalak kemungkaran. Jika benar kemungkaran berlaku dalam kelab tersebut, pasti akan terlihat suatu hari nanti kerana penghebahan KTS tentu sekali tidak akan dipandang sekilas sahaja. Saya yakin pihak-pihak berkenaan akan terus memantau aktiviti yang dijalankan.

      Allah Maha Mengetahui apa yang mereka lakukan. Saya yakin ahli Kelab Taat Suami adalah orang baik-baik dan tentu tidak terfikirpun untuk melakukan sesuatu di luar batasan Islam.

      Terima kasih saudara Lee untuk kunjungan perdana dan kongsian pencernaan minda yang diharapkan banyak kebaikan diperolehi dalam menegakkan agama Allah Yang Maha Suci ini. Salam kenal.

  22. wajidi July 2, 2011 at 7:12 pm #

    Di salah satu televisi di Indonesia ada sinetron: “SUAMI-SUAMI TAKUT ISTERI”. Jika dalam kenyataan semakin banyak suami takut kepada isterinya, lantaran isteri galak, judes, suka memarahi, dan tidak mematuhi nasihat suami, maka sah-sah saja jika ada sebagian pihak wanita mendirikan: “KELAB TAAT SUAMI” :)

    • SITI FATIMAH AHMAD July 3, 2011 at 11:10 am #

      Salam hormat mas Wajidi…

      Alhamdulillah, senang menerima kunjungan yang sudah lama tidak bersapa ke mari. Saya juga demikian. Mudahan kebaikan selalu menyusuri kehidupan mas Wajidi dan keluarga di sana.

      Kok sama aja ya dengan sinetron di Malaysia yang tajuknya Di Bawah Ketiak Isteri. Hehehe… namanya sudah lucu tetapi isi dramanya sungguh menyayat hati apabila menyaksikan para suami (tiga keluarga pasangan suami isteri) yang bersahabat baik telah didayuskan oleh isteri masing2 seperti apa yang mas Wajidi sebutkan di atas.

      Sungguh malu rasanya menyaksikan sikap ketiga-tiga isteri tersebut yang sangat mengawal suami mereka dalam semua aspek. Selain itu, sangat jengkel dengan ketakutan sang suami terhadap isterinya sehingga semua kata-kata isteri mereka dituruti tanpa bantahan.

      Benar mas, hal sebeginilah yang mengakibatkan idea Kelab Taat Suami ini harus direalisasikan. Kita lihat sahaja perkembangan yang berlaku kepada KTS di masa depan.

      Terima kasih atas komentarnya.
      Salam ceria di penghujung pekan. :D

  23. bchree July 4, 2011 at 8:31 pm #

    >>>>
    assalamualaikum bunda …. lama tidak silaturahmi
    semoga liburannya bisa lebih berhikmah, salam buat keluarga di malaysia
    >>>>
    menyikapi artikel bunda saat ini :
    ada dua hal yang harus benar-benar kita pengang teguh, yaitu ibadah dan kegiatan sosial
    kalau kegiatan sosial, okelah selama itu demi kebaikan dan dilakukan dengan cara yang benar terus jalan aja ….
    kalau kegiatan ibdah sudah barang tentu, Islam sudah agama yang sempurna, tidak perlu ditambah-tambah atau bahkan dikurangi, karena kalau ditambah malah bukan mendapat pahala malah akan sirna layaknya debu diterpa angin.
    memangsih peremuan harusnya lebih save kepada keluarga, dan perkumpulan2 diluar yang tidak begitu penting harusnya dikurangi.
    jazakumullah ….

    • SITI FATIMAH AHMAD July 5, 2011 at 10:57 pm #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, mas Bchree….

      Iya, saya juga sudah lama tidak menjenguk blog Bchree. Mudahan silaturahmi tetap terjaga baik. Alhamdulillah, liburannya sudah selesai dan manfaatnya juga banyak.

      Saya setuju mas, sebaiknya banyakkan aktiviti bersama keluarga kerana bisa mengeratkan hubungan yang lebih mesra dari berkumpul di luar atau berkelab-kelab yang selalu banyak mengambil masa berkualiti dengan suami dan anak-anak. Pentingkan keluarga dahulu dari yang lain.

      Jika tidak, keluarga entah kemana, kelab juga tidak kemana-mana. Akhirnya rugi yang tercapai. Dalam mewujudkan kebahagiaan haruslah dilakukan oleh semua ahli keluarga agar semua orang merasa dirinya berperanan dan tidak diabaikan. Kasih sayang pasti akan melimpah luah dan tidak perlu membina kelab kalau bahagia itu ada di rumah sendiri.

      Terima kasih pendapat dan kunjungannya mas.
      Semoga selalu bahagia bersama keluarga dalam membina rumahku syurgaku.

      Salam ceria selalu.

  24. Along July 12, 2011 at 12:25 am #

    Salam. Lama tidak menulis di sini. Saya pula melihat bahawa KTS hanyalah teknikal untuk satu perjuangan yang baik asalnya. Namun matlamat yang seumpama ini perlu lebih telus dan fokus kepada perjuangannya. Taat suami perlu diperluaskan dan didefinisikan mengikut ketetapan yang dibenarkan syara’. Jika hanya satu aspek untuk dibincangkan ianya belum cukup untuk melengkapi menjadi isteri solehah yang dapat mentaati suami. Dan juga dalam soal hubungan suami isteri lebih baik ianya menjadi rahsia untuk suami dan isteri, bukan untuk sharing dalam kelab yang terbuka dan menimbulkan tanggapan tidak baik tuk org lain.

    • SITI FATIMAH AHMAD July 12, 2011 at 10:38 pm #

      Hai Along…
      Iya lama benar tidak bersapa dengan Along.
      Maafkan akak atas kesibukan yang tidak bersahabat untuk selalu belayar di maya pada kini. Demikianlah hidup, selalu ada perubahan yang tidak pernah dijangka akan berlaku dalam kitaran kehidupan kita dari semasa ke semasa.

      Maafkan akak atas apa yang terjadi sepanjang bersahabat di maya. Senang dapat mengenali Along yang sangat baik dan kuat semangat untuk mengharungi kehidupan yang mencabar ini. Along punya potensi besar untuk meraih segala impian yang tentunya memerlukan kekuatan fizikal, mental dan rohani kerana persaingan di bidang motivasi sangat besar. Semoga berjaya Along, akak selalu mendoakan dari jauh. :D

      Benar Long, apa-apa yang berlaku dalam rumah tangga yang melibatkan rahsia dalam soal suami isteri seharusnya tidak menjadi pendengaran umum dan dibicarakan secara terbuka. Kerana itu, tidak salah kalau isunya tidak disenangi oleh ramai pihak terutama para isteri yang memikirkan 4 mesej tersebut tidak mengangkat martabat wanita di mata umum yang sepatutnya di tata rapi sebaik sebaik-baik perhiasan dunia.

      Mudahan apa yang berlaku menjadi iktibar untuk kita fahami bahawa Islam adalah agama yang sangat memuliakan kaum wanita. Memberi hak-hak dan tanggungjawab yang sesuai dengannya untuk diraih sebagai ibadah yang menjadi bekal buatnya di akhirat kelak.

      Terima kasih Along atas komentar yang mencerahkan. Semoga selalu beroleh kejayaan. Salam mesra. :D

  25. Nur Muhammad August 7, 2011 at 5:16 pm #

    http://www.nurmuhammad.tv
    Saluran Roh Suci Dan Seks Suci Islam

    • SITI FATIMAH AHMAD August 7, 2011 at 6:32 pm #

      Terima kasih atasmakluman.
      Selamat menjalani ibadah puasa di bulan Ramadhan al-Mubarak.

  26. mmuda November 2, 2011 at 5:15 pm #

    Mereka ini adalah ahli2 bekas al-Arqam/Rufaqa’/Global Ikhwan… Mereka suka buat PUBLISITI MURAHAN utk meraih perhatian…. tak perlu Terpengaruh dengan keSESATAN mereka!

    • SITI FATIMAH AHMAD July 13, 2014 at 11:54 am #

      Terima kasih Mmuda atas maklumat di atas.
      Mudahan kita mengambil iktibar darinya.

      Salam sejahtera, terima kasih sudah hadir. maaf baru perasa dan membalas. Salam Ramadhan di tahun 2014. :)

  27. Adiba Aisya Abdullah November 7, 2011 at 11:00 pm #

    Astagfirullahhalazim… Taat pada suami tidak memerlukan kelab sebenarnya.. hanya ketakwaan dan keikhlasan menerima tanggungjawab dari allah swt.. Alhamdulillah setelah membaca artikel ni.. saya walaupun hanya seorang ibu tunggal amat bersyukur dengan limpah dan rahmatnya.. kepada mereka yang masih lalai dan taksub dengan ajaran islam yang sesat ini.. kembalilah kepadanya… mohon keampunannya… amin..amin.. ya rabbal alamin…

    • SITI FATIMAH AHMAD July 13, 2014 at 12:07 pm #

      Saya setuju dengan kakak Adiba di atas. hanya takwa yang menjamin ketaatan kita kepada suami yang juga perlu taat dengan perintah Allah dan tanggungjawabnya. Mudahan kita dapat manfaat dari apa yang berlaku di sekeliling kita untuk menjadi isteri yang lebih baik dari semalam.

      Aamiin Ya Rabbal’alamiin. Semoga Allah mengampunkan kita semuanya.

      Terima kasih sudah mencoret butir kata yang hebat di atas. maaf baru memablas komentar Kakak.

      Salam sejahtera dan selamat menjalani ibadah puasa, 2014. :)

  28. pulau tidung July 13, 2014 at 1:45 am #

    terima kasih atas ulasan nya sangat bermanfaat sekali dan sangat jelasulasan nya, semoga bermanfaat untuk semua orang yang membaca nya,, salam kenal dan salam sukses,

    • SITI FATIMAH AHMAD July 13, 2014 at 1:17 pm #

      Alhamdulillah dan bersama kita beroleh manfaatnya. Aamiin.
      Terima kasih atas kunjungannya dan selamat menjalani ibadah puasa. :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 168 other followers

%d bloggers like this: