CT48. SUBHANALLAH… ENGKAUKAH MUAAZIN ITU ?

15 Mar

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

HADIS, SERUAN AZAN DAN DOA SETELAH AZAN

Hatiku bergetar setiap kali tibanya kebesaran-Mu dikumandangkan ke ruang angkasa lepas. Getarannya seperti memenuhi seluruh pembuluh darahku, menggelegak dan menghangatkan. Mataku pejam dalam penghayatan segala makna yang membenam ke pelusuk fikiranku. Bulu romaku merinding tegak seakan sendi-sendi tubuhku menggigil saat nama-Mu diseru  memenuhi segenap penjuru alam.

Yang akhirnya menumpah kaca-kaca bening disudut mataku sambil segenggam doa ku panjat penuh pasrah dan kesyukuran kerana aku masih  diberi kesempatan mendengar kehebatan dari seruan menuju kepada-Mu, Tuhanku Yang Maha Esa. Lalu aku dan sekalian ummah dengan redha penuh kerinduan dan kecintaan menyatu diri dalam menunaikan hak-Nya. Allahu Akbar. Allah Maha Besar. Tapi, siapakah yang memanggilku dalam suara yang penuh semangat  kekusyukkan ?

SUBHANALLAH… ENGKAUKAH MUAZZIN ITU ?

Dari Abul Laits Assamarqandi, Al-Qaasim melaporkan dari Abu Umamah al-Bahili r.a bahawa Rasulullah SAW bersabda :

“Diampunkan bagi MUAZZIN sepanjang jarak suaranya. Dia mendapat pahala sebanyak orang-orang yang solat kerana mendengar azannya tanpa mengurangi pahala mereka sendiri.”


Alunan Azan H. MUAMMAR ZA, INDONESIA

Begitulah kondisiku, setiap kali engkau (MUAZZIN)  menyeru kalimah-kalimah hebat melalui  AZAN mengajak umat Islam menuju kebesaran Allah dan kejayaan hidup.  Selalu aku berbisik kepada diri, alangkah beruntungnya kalau  aku diberi kesempatan menjadi engkau. Sayangnya, seruan azan hanya menjadi milikmu. Subhanallah, sungguh beruntung sekali dirimu, wahai LELAKI atas kemuliaan dan kehormatan yang Allah nobatkan kepadamu.

TIDAKKAH ENGKAU MENGHARGAI PEMBERIAN TUHANMU ?

TETAPI, berapa ramai dalam kalangan kalian berebut-rebut untuk membesarkan KEHEBATAN SERUAN ALLAH ? Tahukah engkau, wahai LELAKI, betapa besarnya kemuliaan diberikan Allah kepada TUKANG AZAN ?

Dari Abul Laits Assamarqandi, bersabda Rasulullah SAW:

“Diampunkan bagi MUAZZIN sepanjang suaranya dan dibenarkan oleh semua benda yang mendengarnya, sama ada benda basah atau kering (benda hidup atau mati).”

Abu Sa’id Al-Kudri r.a berkata ” apabila engkau berada di ladang (tempat luas), maka azanlah dengan mengeras (menguat) suaramu, kerana saya telah mendengar Rasulullah SAW bersabda:

“Tidak mendengar suara MUAZZIN oleh pohon, batu, pasir, manusia atau jin MELAINKAN semua itu menjadi saksi untuknya pada hari Qiyamat di sisi Allah SWT.”

ALUNAN AZAN MAKKAH

Apakah  engkau tidak ingin mengetarkan hati  pendengar sepertiku dengan suaramu ? Tidakkah engkau ingin melihat ramainya umat Muhammad berbondong-bondong  dan berkumpul menuju Tuhannya pada waktu yang disyariatkan ? Bukankah engkau yang telah menyatukan kami dengan suaramu ?

Abu Shalih dari Abu Hurairah r.a berkata: Rasulullah SAW bersabda:

“Andaikan mereka mengetahui PAHALA AZAN dan SHOF PERTAMA, tentu mereka akan berundi untuk mendapatkannya. Andaikan mereka mengetahui PAHALA ORANG YANG DATANG LEBIH DAHULU DARI AZAN, pasti mereka akan berlumba-lumba untuk mendahuluinya. Dan andaikan mereka mengetahui PAHALA SOLAT ISYAK DAN SUBUH BERJAMAAH, tentu mereka akan mendatanginya walau dalam keadaan merangkak-rangkak.”

Apakah engkau merasai kemuliaan itu dalam tubuhnya ? Seruanmulah yang membuat  kami mengikut setiap bacaanmu dan kami mendapat pahala yang sama denganmu. Tidakkah engkau berbangga telah menjalankan tugas yang besar ini ?

Abul Laits Assamarqandi menyata, bahawa Rasulullah SAW bersabda:

“Sesiapa yang membaca sebagaimana yang disebut oleh MUAZZIN, maka untuknya sama dengan pahala MUAZZIN itu ?

Subhanallah….. setelah engkau mengetahui banyak kemuliaan yang Allah SWT anugerahkan kepadamu hanya dengan membuka mulut dan mengalunkan seruan kebesaran-Nya. Apakah engkau masih mahu bertangguh-tangguh dan menunggu masa yang sesuai ? atau menanti suaramu semerdu buluh perindu ? Apakah yang ingin kau pendengarkan ? SUARAMU ATAU KEBESARAN TUHANMU ?

ALUNAN AZAN YUSUF ISLAM

Masya Allah, JANGAN MALU… JANGAN BERSEDIH, kalau suaramu tidak merdu. Allah memilih untuk engkau MEMBESAR DAN MENGAGUNGKAN-NYA dengan hatimu yang tulus ikhlas. Bukan dengan merdunya suaramu. KEMERDUAN itu adalah kelebihan bagi sesetengah orang yang dikurniakan Allah buatnya. BERSYUKURLAH.

PERGILAH WAHAI ENGKAU YANG BERNAMA LELAKI… JADILAH MUAZZIN ITU, Walau sekali dalam hidupmu. Aku menyerumu untuk mendengar suaramu walau tidak kedengaran di telingaku, tetapi aku mendengarnya di hatiku. Berbahagialah engkau… kelak akan banyak umat Islam mengiringi suaramu dan menjadi saksi kepada amalan ibadahmu. PERCAYALAH JAMINAN DARI RASULMU. PERCAYALAH JANJI TUHANMU. PERCAYALAH.


WAHAI ENGKAU… Bilakah kali PERTAMA dan TERAKHIR pernah suaramu menerawang ke serata alam ini ? BILA ?


ALLAHU AKBAR – SAMI YUSUF


SUMBER RUJUKAN HADIS:

“TANBIHUL GHAFILIIN (Peringatan Bagi Yang Lupa)” - susunan ABULLAITS ASSAMARQANDI (Nasher bin Muhammad Assamarqandi), Jilid Pertama, halaman 410-423 dalam bab FADHILAH AZAN DAN IQAMAH, menunjukkan hebatnya Engkau  sebagai MUAZZIN.




SalamFatima3SalamFatima

15 Mac 2011 (Selasa)/ 10 Rabiu’ul Akhir 1432H/ 1155 pagi- SARIKEI, SARAWAK


AKU…. memulakan bacaan dengan nama Tuhanku Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang. Ku lanjutkan bicara dalam nada iman menyelimuti dinding malam tanpa noktah. Sepi menjadi teman dalam hening. Tangis menjadi tasbih cinta penuh duka. Ku angkat tangan berdoa, memohon ampun segala dosa. Sepi itu: tanda kesetiaanku padamu.

- SITI FATIMAH AHMAD -

PADA SUARAMU… ITU YANG SERING AKU RINDU


About these ads

44 Responses to “CT48. SUBHANALLAH… ENGKAUKAH MUAAZIN ITU ?”

  1. dwipacitan March 15, 2011 at 3:10 pm #

    Allahu akbar.. Allah maha besar…

    • situsonline March 15, 2011 at 4:24 pm #

      Astaga.!ada apa kok Allahu akbar.. Allah maha besar….!

      • SITI FATIMAH AHMAD March 15, 2011 at 7:21 pm #

        Iya mas Situsonline… pada Allahu Akbar, Allah Maha Besar itu pasti ada apa-apa mas.

        Kita membesarkannya dengan hati melalui zikir dan bicara sama ada mulut atau tulisan. Betul kan ? :D

        Terima kasih atas sapaannya.
        Salam mesra.

    • SITI FATIMAH AHMAD March 15, 2011 at 7:18 pm #

      Hai Dwipacitan…

      Mari kita besarkan Allah Yang Maha Besar. Allahu Akbar.
      Terima kasih untuk kunjungannya.
      Salam kenal dari saya. :D

  2. aryna March 15, 2011 at 4:08 pm #

    Assalamualaikum, bunda…
    Subhanallah, betapa mulianya seorang mu’adzin. seandainya saya laki-laki, saya mau sekali jadi mu’adzin…
    Bunda, link bunda sudah tak pasang in my blog. Terima kasih.
    Salam hangat dari Pekalongan, INDONESIA

    • SITI FATIMAH AHMAD March 15, 2011 at 8:53 pm #

      Wa’alaikum salaam Aryna…

      Demikianlah Allah hendak memuliakan hamba-Nya. Tapi ramai yang tidak mengetahui dan memikirkannya. Dengan membaca, ilmu kita akan seluas lautan dan selalu dimuliakan Allah SWT.

      Terima kasih sudh linkkan blog bunda di blog Arina. Bunda juga sudah berbuat demikian setelah mengetahuinya. :D

      Salam hangat kembali dari bunda.

      • aryna March 16, 2011 at 9:13 am #

        Kangen bunda…

  3. Gaptek_ancorez March 15, 2011 at 5:38 pm #

    Pencerahan yg sgt bermanfaat bundo

    • SITI FATIMAH AHMAD March 15, 2011 at 9:04 pm #

      Hai Gaptek Ancorez…

      Alhamdulillah, semoga manfaatnya dicerahkan.
      Salam ceria.

  4. m. subakri March 15, 2011 at 6:11 pm #

    Allahuakbar ……….. maha besar Allah, yuk sholat, yuk menuju kemenangan …… ketika mendengar adzan ada rasa tersendiri di hati
    ………………………….
    blognya bunda buat batu loncatan tuk cari donatur dik fika, boleh kan?

    • SITI FATIMAH AHMAD March 15, 2011 at 9:10 pm #

      Insya Allah akan diusahakan dengan senang hatinya.
      Kalau boleh bukan disebut batu loncatan tetapi untuk saling bantu membantu. :D

      Mari kita besarkan Allah walau di mana kita berada di muka bumi ini. Syiar Islam akan tersebar dengan seruan azan yang bermakna itu.

      Terima kasih mas Bchree untuk kunjungannya.
      Salam mesra.

  5. choirul March 15, 2011 at 6:14 pm #

    semoga aku termasuk dalam mudzin itu… kan aku tinggal di masjid dan adzan kalo sudah waktu sholat…

    • SITI FATIMAH AHMAD March 15, 2011 at 9:15 pm #

      Amiin Ya Ghaffar Ya Muhaimiin…

      Alhamdulillah, kalau Choirul tinggalnya di masjid dan selalu menjadi muazzin. Peluang yang dibuka luas oleh Allah bagi mendapat kemuliaan-Nya. Bersyukurlah, kerana tidak ramai yang berkesempatan seperti Choirul.

      Terima kasih sudah berkunjung. Semoga sukses dan diredhai Allah.

  6. abuikhwan March 15, 2011 at 6:16 pm #

    Subhanallah….amat bermanfaat, mohon link

    • SITI FATIMAH AHMAD March 15, 2011 at 9:54 pm #

      Alhamdulillah,Semoga beroleh manfaatnya.
      Terima kasih akhi sudah menautkan blog saya di blog akhi. Senang dapat mengenali – TifluSibawaih – satu nama yang dikenali tersohor.

      Blog akhi sudah saya tautkan juga di sini. Cuma mohon maaf kerana saya hanya boleh bersilaturahmi dalam bicara teman sahaja. Tidak dapat berkomentar di blogspot.com, satu hal yang mendukacitakan kerana komen saya selalu kena tendang keluar.

      Salam ukhuwwah.

  7. mamah Aline March 15, 2011 at 10:33 pm #

    suara lantuann muadzin mengumandangkan adzad sangat syahdu terdengar, membuat hati tergetar menyeut nama Allah SWT

    • SITI FATIMAH AHMAD March 16, 2011 at 11:48 am #

      Getaran itu merupakan pengaruh dari kebesaran Allah Yang Maha Perkasa lantaran kita hanyalah hamba yang kerdil dan lemah. Semoga azan selalu menyemangati kita menjadi orang yang berjaya.

      Terima kasih Mamah Aline.
      Salam mesra dan manis selalu.

  8. anung March 16, 2011 at 1:30 am #

    mari kita menfaatkan adzan untuk menambah pahala dari Allah…

    • SITI FATIMAH AHMAD March 16, 2011 at 11:59 am #

      Alhamdulillah, mudahan banyak kemuliaan diperolehi darinya.
      Terima kasih Anung.

      Salam ceria.

  9. masyhury March 16, 2011 at 3:41 pm #

    Subhanallah…
    Saya malu karena belakangan jadi sering sholat di rumah.. :D
    Tapi setidaknya dulu waktu SMP saya sering loh bunda jadi Muazin di kampung halaman. Yah karena dulu saya pengurus Surau sambil mengajari anak-anak mengaji waktu magrib.

    Tapi itu dulu.. sekarang tinggal di kota, yang mengurus Masjid ialah orang2 nazir / ustadz yang dibayar…

    Hemmmm…
    Salam hangat bunda.. :D

    • SITI FATIMAH AHMAD March 16, 2011 at 9:57 pm #

      Alhamdulillah, satu pengalaman yang indah untuk dikenang di saat kini. Semoga Allah memberi banyak ganjaran atas amal ibadah yang telah dilakukan. Sebaiknya, berusahalah untuk berjamaah walau di rumah. :D

      Benar, kini sukar untuk menjadi muazzin terutama masjid di kota kerana ia sudah menjadi satu jawatan tetap. Tetapi di kampung masih memerlukan sesiapa sahaja yang secara rela untuk melantunkan azan.

      Makanya, kalau balik kampung, jangan lupa alunkan azan, Masyhury. Ambillah kemuliaan Allah itu sebagai bekal di sana nanti. :D

      Terima kasih kembali menyapa. Senang menerima kunjungan Masyhury. Semoga sukses dengan kuliahnya.

      Salam hangat kembali.

  10. advertiyha March 16, 2011 at 4:57 pm #

    Assalamualaikum bunda siti sayang,,,
    Subhanallah,,,,
    Allah SWT memang maha adil
    berbagai keistimewaan diberikan bagi kaum lelaki, termasuk diistimewakan sebagai muadzin, tapi kita sebagai wanita, tentu akan sangat amat bersyukur karena berbagai keistimewaanpun tak luput hanya ditujukan bagi kita semata..
    diantaranya, dibebaskan memilih pintu surga dari arah manapun, bagi kita yang taat pada suami, menjaga sholat 5 waktu dan berpuasa ramadhan, juga keindahan yang dijanjikan bagi kita yang dengan ikhlas menjaga titipanNya dalam rahim kita, selalu mengistimewakan wanita bahkan Nabi kita Muhammad SAW pun, menempatkan ibu (wanita) 3 derajad lebih tinggi dari ayah.. subhanallah…

    sungguh bersyukur menjadi hamba Allah, dan dipercaya menjadi seorang wanita sejati,,, mudah2an kita semua menjadi muslimah yang sholehah, selalu menjaga kehormatan dan keimanan di Jalan Allah…

    semoga keberkahan selalu tercurah untuk bunda siti dan keluarga…

    salam sayang saya bun… :)

    • SITI FATIMAH AHMAD March 16, 2011 at 10:17 pm #

      Wa’alaikum salaam Wr. Wb, Tiyha sayang…

      Amiin… Ya Rabbal’alamiin. Alhamdulillah, doa yang baik dilampirkan buat kita semua ya, Tiyha. Didoakan Tiyha dan keluarga juga diberkahi Allah SWT dan dimudahkan segala urusannya. :D

      Sungguh beruntung kepada sesiapa yang mahu menerima kemuliaan dari Allah SWT baik lelaki mahupun wanita. Masing2 diberi perhatian oleh Allah secara saksama. Allah tidak melihat kepada rupa paras, harta kekayaan, keturunan tetapi menjurus kepada ketaqwaan.

      Dengan taqwa sahaja manusia mampu menurut perintah dan larangan-Nya. Semoga Allah selalu mengampunkan dosa dan kelalaian kita dalam menjalankan amanah-Nya.

      Terima kasih Tiyha untuk kongsian hikmah bermanfaat yang mencerahkan minda dan menjernihkan jiwa. Juga kunjungan yang menyenangkan.

      Salam manis dan sayang kembali dari bunda buat Tiyha. :D

  11. rahmanwahyu March 16, 2011 at 5:29 pm #

    Sayang sekali, itu bukan saya Mbak. :-)
    Rindu ya dengan setiap kali panggilanNya?
    Kalau saya suka tersentuh dengan shalawat azannya.
    Assalatu Assalamu Alaai….
    Mendengar lantunannya, ada rasa kerinduan untuk kembali ke masa lalu, di mana dosa-dosa kita belum sebanyak sekarang ini. Hidup yang asri dan alami dengan kasih sayang sesama, membuat kita tidak banyak alasan bersiteru satu sama lain dan tinggalkan lima waktu menghadapNya.
    Semangat ya menulisnya? Saya juga.

    • SITI FATIMAH AHMAD March 16, 2011 at 10:31 pm #

      Tidak mengapa mas Rahman. Tentu sekali Rey pernah menjadi muazzin di pasantrennya. Sungguh beruntung sekali ya. Semoga menjadi anak soleh dan membanggakan ayahbondanya. :D

      Alhamdulillah, saya selalu menangis saat azan atau ayat al-Quran dari seorang Qari yang saya hormati dan ingat selalu akan kemerduan suaranya walau hanya beberapa saat dikumandangkan. Saya memahami makna dan menghayatinya.

      Alunan ayat al-Quran dan azan ini saya pasang di BB saya sebagai teman setiap kali memandu pergi dan balik dari tempat kerja. Hiburan rohani yang menenangkan jiwa dan mengenyangkan. Kalau apa-apa terjadi, alhamdulillah, kembali dengan kebaikan di sisi Allah. Mudah2an.

      Sentuhan pada jiwa kita terhadap sesuatu yang bisa menyentuhnya tentu sekali melalui pelbagai jalan keindahannya. Semoga Allah menerima amalan baik kita semua dan mengampunkan dosa2 kita. Lalu ditambah dengan kemuliaan di sisi-Nya. Amiin.

      Terima kasih mas Rahman untuk pesan yang baik dan bersemangat untuk menulis dan menulis.

      Salam hormat selalu.

  12. fitr4y March 16, 2011 at 6:54 pm #

    Assalamu’alaikum Bund ..

    trimakasih bund udah berbagi, ilmu semakin bertambah tiap kali mampir ke sini ..

    salam sayang selalu dari Jakarta .. :)

    • SITI FATIMAH AHMAD March 16, 2011 at 10:52 pm #

      Wa’alaikum salaam Wr. Wb, Fitray…

      Alhamdulillah, semoga beroleh manfaatnya.
      Terima kasih Fit kerana selalu betah menyapa. Bunda senang kok.

      Semoga selalu dilindungi Allah dan diberi banyak kejayaan dalam kehidupan ini.

      Salam sayang dan manis selalu dari bunda buat Fit. :D

  13. ysalma March 16, 2011 at 7:19 pm #

    sangat merindukan azan berkumandang dengan lantunan indah Bunda..

    • SITI FATIMAH AHMAD March 16, 2011 at 10:57 pm #

      Hai mbak Ysalma…

      Semoga kerinduan itu bisa dimakbulkan Allah.
      Alunan azan H. Muammar ZH sangat indah mbak. Suara beliau selalu dipasang di TV RTM, Malaysia suatu ketika dulu. Saat saya mendengarkan suara beliau di 4shared, subhanallah azan itu rupanya ada di Malaysia. karana tidak dinyatakan siapa yang azan, jadi tidak diketahui muasalnya.

      Silakan dengar mbak. pasti terubat kerinduan itu. :D
      Terima kasih dan salam manis dari saya.

  14. rahmanwahyu March 16, 2011 at 11:57 pm #

    Mohon maaf Mbak Siti dengan kesalahan tehnis yang tak terduga.
    Untuk keperluan sendiri dan senang saja, saya mulai suka menyimpan bicara terbaik saya dengan siapa saja. Baru kedua dengan Mbak, setelah yang pertama diskusi saya dengan Kang Teguh.
    Mohon maaf karena tidak meminta lebih dulu izinnya mengcopas semua itu dari blog ini. Hanya selagi menambah postingan dengan komentar terakhir tadi di sini, lalu membuka link ke tulisan yang dimaksud; terjadi sedikit kekeliruan tehnis, seperti yang muncul dalam beranda Mbak Siti.
    Entah kesalahannya di mana, hal yang sama sempat terjadi juga waktu saya mengelink satu point diskusi saya dari alamat link tulisan diskusi saya-Kang Teguh.
    Saya janji dan berusaha kesalahan ini tidak sampai terulang lagi. Olehnya saya minta maaf. Sebagai konsekwensinya saya mengalihkan saja postingan saling bicara itu ke tong spam. Hitung2 sebagai ganjaran perbuatan saya ngeposting semua bicara saya-Mbak Siti di lapak sini tanpa seizin pemiliknya.
    Salam penyesalan

    • SITI FATIMAH AHMAD March 17, 2011 at 7:56 am #

      Salam hormat sahabat guru, mas Rahman…

      Alhamdulillah, dengan senang hatinya saya mengizinkan mas Rahman copas segala komentar yang berkaitan dengan mas Rahman juga balasan saya kepada komentar tersebut. Tidak apa-apa mas, itukan satu perkongsian yang terhasil dari bicara mas Rahman dulu sebelum saya menjawabnya. Maka hak bersama dalam penulisan itu wujud. Silakan copas bila-bila masa mas mahu.

      Saya senang kalau muncul linknya. Saya sudah membaca ruang pingback tersebut beberapa hari lepas dan mensyukuri mas sudi menyimpannya. Menurut saya, pingback link itu satu pemberitahuan keizinan. Bukankah saya tidak berkata apa-apa kok. :D Itu menunjukkan saya tidak membantah. Silakan mas selagi berkomentar di sini.

      Bagi saya, penempatan komentar di ruang posting khusus dalam blog mas Rahman sebagai satu penghargaan buat tulisan2 saya di maya. Terima kasih menghargainya. Saya sangat terharu. Harap jangan di spamkan. Terima kasih.

      Semoga Allah menganjari usaha baik mas Rahman. Itu satu galeri karya ilmu yang tentunya bisa menjadi satu sejarah masa depan yang kita tidak tahu apa kebaikannya untuk generasi mendatang.

      Salam takzim dan salam mesra dari saya. :D

      • rahmanwahyu March 18, 2011 at 6:52 am #

        Ass. Al. Wr.Wb.
        Salam pengertian,
        Terima kasih atas izin dan perkenannya.
        Sudah dari kemarin pagi saya coba membalas komentar encik guru Siti di sini, diulangi lagi semalam; tapi dua kali itu terhapus sesaat mau diklik posting. Gara-gara listrik padam dan computer hank.
        Jadi coba lagi sepagi ini.
        Saya jadi senang ternyata ulah saya menyimpan bicara kita di sini tidak membuat Mbak keberatan, bahkan malah diapresiasi.
        Jadi bukan error ya, sistim(backlink) itu malah sudah demikian? Saya baru tahu.
        Saya juga baru sadar ulah sepihak saya itu sudah kebaca mbak dari kemarin-kemarin. Jadi malah tak guna ya saya buang mau menghilangkan jejak, lha sudah ketahuan. Nanti kapan-kapan saya kembalikan dari tong spam,
        Jadi sekali lagi maaf dan terima kasih atas suportnya.
        Wassalam.

        • SITI FATIMAH AHMAD March 18, 2011 at 3:48 pm #

          Wa’alaikum salaam Wr.Wb mas RahmanWahyu…

          Tidak apa-apa mas, mudahan selalu ada kebaikan dalam perkongsian ilmu ini.

          Kalau di wordpress banyak hal yang mengejutkan… hehehe. Kerana itu saya suka menggunakan lapangan wordpress sebagai pilihan blog berbanding yang lain.

          Semoga beroleh manfaat dari apa yang ditulis bersama. Terima kasih atas penghargaannya mas. Semnoga sukses selalu.

          Salam mesra.

  15. subejo paijo March 17, 2011 at 12:00 pm #

    berarti, musti siap-siap daftar jadi muadzin di mushola sebelah kantor :)

    • SITI FATIMAH AHMAD March 17, 2011 at 12:11 pm #

      Alhamdulillah, silakan mendaftar. Mudahan mendapat manfaat berganda.

      Terima kasih saudara Subejo Paijo.
      Salam kenal. :D

  16. MUXLIMO March 22, 2011 at 10:10 pm #

    Salam alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh…

    Subhanallah ya Ukthi… ini kali pertama hati saya diselimut haru yang menggetarkan ketika membaca sebuah postingan blog… saya baca sampai akhir…tapi tak sanggup menerjemahkannya kecuali permohonan semoga semua kita yang pernah menyampaikan walau satu ayat,juga termasuk ke dalam golongan “muazin” yang menyeru manusia ke hadirat Tuhannya, Allah Azza wa Jalla..;_|

    MasyaAllah… getaran Ukhti waktu menulis postingan ini tertular kemari… mungkin ini seperti berlebihan..tapi inilah apa adanya.. Allah memandang hati..

    • SITI FATIMAH AHMAD March 23, 2011 at 9:33 pm #

      Wa’alaikum salaam warahmatullahi wabarakaatuh, akhi Muxlimo…

      Alhamdulillah, senang mendapat sapaan kembali dari mas yang sudah lama tidak berkongsi hikmah di sini.

      Masya Allah, apa yang akhi rasai itulah yang saya rasai ketika sedang menulis posting ini. Saya menulis sambil mata saya bergenang air mata lantaran kagum dengan banyaknya ganjaran yang diberikan Allah kepada kaum lelaki sebagai muazzin.

      Tetapi sangat rugi kerana ramai kaum lelaki tidak berkeinginan untuk menjadi muazzin atas alasan malu, suara tidak merdu dan takut dengan kesalahan pada ayat azan tersebut. Ia ibarat “hendak seribu daya tak hendak seribu dalih”.

      Hanya mnereka yang disentuh hatinya sahaja yang mampu merasakan kebesaran Ilahi dalam dirinya. Kita tidak dapat membuat diri kita merasakan sesuatu apabila kita tidak pernah merasai dan melaluinya. Sungguh rugi jika banyak kelebihan yang disediakan Allah secara percuma tidak dikejar dengan bersungguh-sungguh.

      Subhanallah, anta lelaki mas, sangat beruntung. Mudahan yang baik diusahakan dengan penuh semangat untuk beroleh rahmat dan barakah Allah SWT.

      Salam mesra dan terima kasih untuk kunjungannya. :D

  17. ahmadsjahroni March 5, 2012 at 3:25 pm #

    Wass.Wr.Wb. Allahu Akbar, ingat panggilan Allah dengan kemaha besarannya, yang lainnya kecil tak berharga disisi Allah, manakala tidak bertaqwa, panggilan Allah menandakan hanya Allah yang kita ikuti kebenarannya, yang lainnya tidak ada artinya, tanpa diimbangi menjaga dan merawat kasih sayang Nya (rahmatnya),

    dengan Allahu akbar tidak ada dukun yang kita percaya, tidak ada kuburan keramat siapapun yang dianggap memberikan berkah, tidak ada kekuatan dan kesaktian lain selain Allah,

    dengan Allahu akbar, panggilan pertama kita bersyahadat, dengan Allahu akbar kita berjanji tidak melakukan kejahatan (hayya`ala sholah), dengan Allahu akbar segala bentuk kebathilan akan lenyap (hayya`alal falah), dan dengan Allahu akbar kita akan dikembalikan, maka tidak patut kita berlaku sombong,

    dengan Allahu akbar buktikan perbuatan ikhlasmu hanya untuk Allah, maka jaminan rahmat syurga barulah engkau dapati, boleh kita berucap membesarkan nama Allah, sesuaikan pula pekerjaan kita setiap saat hobinya hanya apa yang dicintai Allah, itulah manusia kelak dipanggil dengan Ya ayyuhan nafsul muthmainnah,irji`i ilaa robbiki rodiyam mardhiyyah fadkhuli fi ibaadi wad khulii jannatii,

    trima kasih siti rahmah menggugah hati bagi yang beriman.
    wassalam………….saudaramu seiman

    • SITI FATIMAH AHMAD March 6, 2012 at 9:56 am #

      Wa’alaikum salaam wr.wb, saudara Ahmad Sjahroni…

      Subhanallah walhamdulillah, hanya Allah yang Esa menjadi sandaran dan tumpuan segala kehidupan. Bersyukur menerima kongsian hikmah yang sangat bermanfaat dan berbobot dari saudara untuk dihidang kepada minda dan jiwa agar memahami bahawa diri kita ini hanya sebagai hamba Allah semata-mata. Kerdil, lemah dan tidak berdaya satu apapun. Segalanya kepunyaan Allah dan milik Dia.

      Allahu Akbar…Maha Besar Allah yang tiada bandingan suatu apapun di muka bumi ini. Hanya jiwa yang mencintai Allah dan Rasul-Nya sahaja yang sanggup menghadapi segala cabaran dan susah payah untuk meninggikan syariat dan syiar Islam di muka bumi ini. Mudahan kita termasuk di dalam golongan yang selalu bersedia untuk berkorban demi menegakkan agama Allah.

      Alangkah beruntungnya jika kita menjadi hamba pilihan Allah yang diseru dengan…

      “Ya ayyuhan nafsul muthmainnah,irji`i ilaa robbiki rodiyam mardhiyyah fadkhuli fi ibaadi wad khulii jannatii,”

      Sungguh saya mengingini menjadi hamba yang diredhai dan dijanjikan syurga ini. Hanya dengan kematian kita bisa bertemu Allah. Hanya dengan rahmat-Nya juga kita diizinkan untuk mmasuki syurganya yang penuh nikmat.

      Terima kasih atas pesan yang menjernihkan jiwa ini. Semoga saudara juga diberkati Allah. Aamiin.

      Salam kenal dan semoga betah kemari berkongsi ilmu yang bermanfaat untuk saling ingat mengingati kerana Allah swt.

      • ahmadsjahroni May 4, 2012 at 10:09 pm #

        Wa`alaikum salam Wr.wb, Siti Fatimah Ahmad
        Alhamdulillah,gayung bersambut siapapun hamba-hamba Allah yang seiman panggilan Allah menyatukan satu tauhid, wanita solehah dicintai Allah, smoga dengan keimanan yang Haq bagaikan Masithoh dan siti Maryam menjadi kekasih Allah, disamping istri-istri Rasulullah yang tangguh sebagai unggulan terpilih dari Allah swt, dan dizaman kini masih ada wanita sholehah dalam menghiasi perhiasan dunia yang terbaik, rahmat maghfiroh selalu mengiringimu dari-Nya (sholihstun diinaa baliyatun `amma warabbuksh shomad warabbukal ahmad, dzuljalaali walikraam ) siapapun mukhlish dalam diinnya pasti hanya Rabb tempat bergantung, hanya Rabb tempat segala pujian, dan hanya Rabb untuk mencapai kemuliaan, semoga lahir putra-putri yang sholeh dari istri-istri yang sholihah, hingga dunia ini penuh kesejukkan dengan kebarokahan yang tak terputus rahmat Allah selalu mengiringinya, astaghfirullah kebanyakan wanita zaman kini kelakuannya sudah melupakan Allah dan akhirat tempat kembalinya berjuang terus dengan penuh istiqomah sampai akhir hayat, mungkin kita belum pertemukan didunia ini, semoga diakhirat kita bisa bertemu dalam kebahagiaan ukhrowi, asla kita masing-masing kuatkan Iman yang Haq dan taqwa yang Haq hingga ajal tiba, insya Allah, trima kasih siti Fatimah Ahmad. Wassalamu`alaikum wr.wb.

        • SITI FATIMAH AHMAD May 5, 2012 at 5:09 pm #

          Wa’alaikum salaam wr.wb, saudara Ahmad Shajroni..

          Senang menerima kembali kunjungan yang selalu mengesankan bicara rohaninya. Mudahan Allah melimpahi berkah dan kebaikan dalam kehidupan saudara dan keluarga di sana hasil dari kongsian ilmu yang menjernihkan jiwa dan membuka minda.

          Subhanallah, menjadi wanita solehah, hiasan dunia yang terbaik dalam kalangan manusia terpilih adalah satu harapan yang tinggi walau mungkin tidak bisa mengatasi kedudukan para ummul mukminin yang semuanya diredhai Allah.

          Mendapat sedikit tempas dari kemurnian dan keikhlasan cinta mereka kepada Allah dan rasul-Nya sudah cukup memberi kebahagiaan. Semoga akhlak karimah mereka menjado contoh teladan kepada muslimah masa kini dalam mempertahan kan syari’at agar tidak terjebak ke kancah yang menghinakan.

          Mudahan dunia yang fana dan penuh ujian kecintaan yang melalaikan tidak bisa mengalih pandangan hati ke arah mencintai agama Allah dan mengikuti segala syariat yang disyarakkan.

          Sungguh benar apa yang saudara katakan bahawa wanita Islam masa kini ramai yang sudah jauh dari agama Islam. Fahaman tentang ajarannya sudah longgar dan Islam sendiri semakin asing dari kehidupan sebenarnya.

          Alhamdulillah, bertemu dengan orang-orang yang mencintai Allah dan Rasul-Nya dengan tulus jiwa, amat saya senangi. Mudahan ada pertemuan buat semua kita yang saling mencintai agama Allah di dunia mahupun di akhirat. Aamiin.

          Terima kasih saudara Ahmad. harap kerasan lagi ke sini dan membuka ruang kepada posting yang lain untuk dibahaskan.

          Salam hormat dari saya. :D

Trackbacks/Pingbacks

  1. 19- Bicara Saya Dengan Encik Guru Siti Fatimah « Manusia Bisa Salah – Rahman Wahyu Gtlo - March 16, 2011

    [...] SUBHANALLAH, ENGKAUKAH MUAAZIN ITU? rahmanwahyu March 16, 2011 at 5:29 pm # Sayang sekali, itu bukan saya Mbak. Rindu ya dengan setiap kali panggilanNya? Kalau saya suka tersentuh dengan shalawat azannya. Assalatu Assalamu Alaai…. Mendengar lantunannya, ada rasa kerinduan untuk kembali ke masa lalu, di mana dosa-dosa kita belum sebanyak sekarang ini. Hidup yang asri dan alami dengan kasih sayang sesama, membuat kita tidak banyak alasan bersiteru satu sama lain dan tinggalkan lima waktu menghadapNya. Semangat ya menulisnya? Saya juga. [...]

  2. CT83. MUAZZIN MUDA « LAMAN MENULIS GAYA SENDIRI G2 - January 20, 2012

    [...] semangat padanya. Kemudian, saya menyuruh Akram membaca tulisan saya tentang kelebihan azan di CT48. SUBHANALLAH…ENGKAUKAH MUAZZIN ITU ?. Tujuannya supaya Akram memahami kelebihan dan keutamaan muazzin di sisi [...]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 154 other followers

%d bloggers like this: