CT44. PERGIMU BERSAMA SEJUTA HARUMAN (3)

23 Feb

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh


Suasana hening menjadi teman seketika. Tiada bicara yang mampu diucapkan oleh setiap penghuni di dalamnya. Sedih menempati hati masing-masing. Menanti tiba kepulangan abadi yang telah dijanjikan. Segalanya sudah berada dalam pengetahuan Tuhan Yang Maha Berkuasa dan memiliki setiap jiwa. KepadaNya kembali tidak pernah dimungkiri. Jalan pasti sudah terbentang di depan, menunggu panggilan yang datang bila-bila masa untuk di bawa pulang. Perginya bersama sejuta haruman. Haruman yang menyemarak segenap alam yang ditinggal dengan rahmat yang berkekalan sehingga kiamat menjelang.

Airmata sudah tidak terbendung lagi, kedengaran esakan kecil dari sudut bilik yang dimiliki oleh puteri kesayangan Rasulullah SAW, Siti Fatimah Azzahra memenuhi ruang kamar yang hanya sekangkang kera. Fatimah merenung penuh sayu ke arah tubuh ayahandanya. Hatinya bagai dihempap batu berat. Lidahnya tidak mampu berkata-kata. Bibirnya bergetar menanggung rindu  yang bakal hadir dan tubuhnya gementar menahan perpisahan yang hanya tinggal beberapa detik cuma. Allahu Akbar, kebesaran itu sahaja yang mampu diucapkan bagi menenang dirinya yang kian lemah. Suaminya, Ali bin Abi Thalib berusaha merangkul tubuh Fatimah dari rebah ke tanah.

Saat malaikat maut, Izrail datang mendekati sekujur tubuh Muhammad bin Abdullah yang kian lemah dan tidak bermaya, lalu segera ditanya oleh Rasulullah SAW : “Wahai Izrail, di manakah Jibrail, kenapa dia tidak menyertaimu di sini ?” Lantas dijawab Izrail, “Jibrail sudah bersiap sedia di atas langit dunia untuk menyambut rohmu, wahai kekasih Allah dan penghulu dunia.”

Dalam kesakitan yang kian memuncak, kelihatan nafas baginda Rasul mulai berombak dan keringat semakin banyak mencucuri datar wajah yang kian suram penuh kesedihan. Dengan nafas yang masih bersisa, Rasulullah SAW berkata:” Maklumkan kepada Jibrail, aku ingin dia kemari untuk bertanya sesuatu sebelum rohku dibawa pergi dan jasadku disemadi.” “Baiklah”, jawab Izrail.

Sebaik sahaja Jibrail berada di sisi, Rasulullah SAW lantas bertanya dengan nada suara yang amat lemah, “Wahai Jibrail, jelaskan apakah hakku nanti di hadapan Allah?”. Lalu jawab Jibrail, “pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti rohmu. Semua syurga terbuka lebar menanti kedatanganmu.”

Semua yang dikhabarkan oleh Jibrail,  ternyata tidak dapat membuat hati Rasulullah  SAW merasa lega. Jelas tergambar di matanya  jejak kecemasan. Ada sesuatu yang masih dibimbanginya. Mereka yang akan ditinggalkan sesudah ketiadaannya nanti. “Apakah yang akan berlaku kepada mereka? Bagaimanakah nasib mereka nanti ?” Getus hati baginda SAW.

MUHAMMAD – THE CHOSEN ONE (Maher Zain)


Hal ini dapat dikesan oleh Jibrail, lantas dia bertanya “Adakah engkau tidak senang mendengar khabar ini, wahai kekasih Allah ?”. Lalu Rasulullah SAW bertanya untuk mendapatkan kepastian tentang apa yang difikirkannya sebentar tadi. “Khabarkan kepadaku wahai Jibrail, bagaimanakah pula nasib umatku nanti?”

Segera Jibrail menjawab persoalan tersebut. “Jangan khuatir, wahai Rasulullah, aku pernah mendengar Allah  swt berfirman kepadaku: “Kuharamkan syurga bagi sesiapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada di dalamnya,” kata Jibrail. Jawaban itu menyenangkan Rasulullah SAW dan senyuman menguntum di bibirnya yang tampak lemah dan  lesu.

Detik-detik perpisahan semakin hampir, Malaikat Izrail memohon keizinan menjalankan tugas yang telah dipertanggunjawab ke atasnya. Dengan penuh hormat dan berhati-hati roh Rasulullah SAW ditarik agar baginda tidak merasai kesakitan sakaratul maut. Kelihatan seluruh tubuh Rasulullah  SAW berlimpahan dengan peluh, urat-urat lehernya jelas menegang.

Kedengaran suara Rasulullah SAW mengaduh,  “Betapa sakitnya sakaratul maut ini, Jibrail.” Siti Fatimah memejamkan matanya kerana tidak sanggup melihat situasi ayahanda tercinta dalam keadaan demikian. Ali yang berada disampingnya menunduk kepala dengan kesedihan yang tidak terhingga. Hatinya begitu sayu melihat mertuanya, saudara sepupunya dan sahabatnya menahan sakit tidak keruan. Sakit yang tidak ada ubatnya.

Manakala malaikat Jibril memalingkan wajahnya kerana tidak sanggup menyaksikan keadaan berlakunya perpisahan jasad dan roh manusia agung ini.  Melihat Jibrail berpaling wajah, lantas ditanya oleh Rasulullah SAW dengan nada yang tertahan-tahan, “Jijikkah engkau melihatku hingga engkau memalingkan wajahmu, Wahai Jibril?” Malaikat penghantar wahyu itu menjawab “ Siapakah yang sanggup, menyaksikan kekasih Allah diragut ajal,” kata Jibril.


Tidak lama selepas itu, kedengaran suara Rasulullah SAW memekik kerana sakit yang tidak tertahankan lagi. “Ya Allah, dahsyatnya regutan maut ini, timpakan sahaja semua seksa maut ini kepadaku, jangan kepada umatku.” Badan Rasulullah SAW mulai dingin, kaki dan dadanya sudah tidak bergerak lagi.

Bibirnya bergetaran seakan hendak membisikkan sesuatu, Ali menyedari keadaan itu, lalu segera mendekatkan telinganya. ke bibir Rasulullah SAW. Kedengaran Baginda Rasul SAW membisikkan,

“Peliharalah shalat dan peliharalah orang-orang lemah di antara kamu.”

Ali menggangguk penuh hormat, mengerti akan pesanan Rasulullah SAW tersebut.

Siti Fatimah menutupkan tangan ke wajahnya, tidak sanggup  melihat keadaan ayahandanya.  Ali kembali mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah SAW yang mulai kebiruan setelah melihat bahawa Rasulullah saw ingin menyatakan sesuatu buat kali terakhirnya sebelum rohnya sempurna dikeluarkan dari jasad baginda saw.

Kedengaran bisikan terakhir yang menjadi sebutan dibibir baginda saw secara berulang-ulang –

“Ummatii, ummatii, ummatii”- (“Umatku, umatku, umatku”)

Dengan kalimat-kalimat tersebut berakhirlah hidup seorang manusia yang mulia dan agung, yang memberi sinaran  dan rahmat ke atas sekelian alam.

Betapa kerisauaan terhadap umatnya begitu jelas  digambarkann oleh baginda Rasul SAW tika detik-detik cintanya berakhir. Cintanya kepada ahli bait, kaum keluarganya, para sahabatnya dan umatnya ketika itu;  juga umat akan datang yang tidak pernah melihatnya. Mampukah kita menyaingi cinta agungnya. Cinta yang tiada bandingan dengan segala cinta manusia di muka bumi ini. Cintanya hanya untuk Allah, umat dan Islam.

PERGIMU YA RASULULLAH, BERSAMA SEJUTA HARUMAN

SalamFatima3SalamFatima

  22 Febuari 2011 (Selasa)/ 16 Rabiu’ul Awwal 1432H/ 2143 malam- SARIKEI, SARAWAK

AKU…. YA Rasulullah,  selalu merinduimu saat malam berganti siang. Tika siang beranjak kembali menemui kelamnya. Shollu ‘ala Rasululillah Habiibil Mustafa. Aku cuba mengikut jalanmu dan melakukan yang terbaik  dalam hidupku sebagaimana yang kau pesan padaku. Aku berdoa untuk dekat denganmu sejak hari aku melihat senyummu ketika kau datang menemuiku. Ya Allah, makbuli doaku untuk bersama “ayahandaku” di sana nanti. Amiin Wahai Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

- SITI FATIMAH AHMAD -



KU SEBUT NAMAMU: NAMUN ADA RINDU YANG LEBIH DARI ITU


PEMERGIANMU – Inteam


About these ads

47 Responses to “CT44. PERGIMU BERSAMA SEJUTA HARUMAN (3)”

  1. muslimmuda February 23, 2011 at 3:42 pm #

    Selalu rindu dengan Rasulullah. Ia yang mulia, yang menjadi kekasih Allah saja merasakan sakitnya sakaratul maut yang dahsyat… apalagi kita hamba-Nya yang biasa-biasa saja… :(

    • SITI FATIMAH AHMAD February 23, 2011 at 9:23 pm #

      Semoga kita bisa lebih bersedia dengan banyak bekalan (amal ibadah) untuk menghadapi kematian. Kepada Allah kita memohon keampunan dari apa yang telah kita lakukan selama ini.

      Terima kasih Muslimmuda, semoga dalam rahmat Allah selalu.
      Salam kenal dari saya. :D

  2. wits February 23, 2011 at 5:29 pm #

    wah..bagaimana kita manusia biasa ini yang akan menghadapi maut. Pasti sakitnya akan luar biasa ya Bun.

    Semoga kita semua bisa khusnul khotimah,amin..
    Meski dunia ini penuh dengan kenikmatan, namun tak boleh melupakan sholat ya bun,..ini kan amalan pertama yang akan dihisab nanti.

    kalau denger “mati”, aku jadi ngeri, takut :(

    salam Bun

    • SITI FATIMAH AHMAD February 23, 2011 at 9:54 pm #

      Peritnya tentu lebih lagi buat kita Wits, terutama kalau kurang bekalnya. Wa’iyazubillah.

      Amiin… Ya Rabbal’alamiin. Mudahan pengakhiran kita dalam keadaan yang baik dan diredhai. Oleh itu, Haiyya ‘alash sholah Haiyya ‘alal falaah.

      Mati itu mengingatkan kita kepada hari akhirat. Setiap hari kita mati kalau tidak solat Wits. Terima kasih ya.

      Salam sayang buat Wits comel. :D

  3. Gaptek_ancorez February 23, 2011 at 8:14 pm #

    Jadi takut ane bunda, mengingat kematian

    • SITI FATIMAH AHMAD February 23, 2011 at 9:57 pm #

      Semoga ketakutan Gaptek Ancorez bisa menjadi penggerak semangat untuk meningkatkan ibadah dan amal soleh untuk menghadapi hari kematian yang tidak tahu bila masanya.

      Terima kasih atas kunjungannya.
      Salam kenal.

  4. fitr4y February 23, 2011 at 9:49 pm #

    Assalamu’alaikum Bund..

    sedih sekali ya bund, semoga kita bisa menjaga hati untuk selalu rindu pada junjungan kita ini ..

    salam sayang selalu dari Jakarta . :)

    • SITI FATIMAH AHMAD February 23, 2011 at 10:49 pm #

      Wa’alaikum salaam Fitr4y…

      Mudahan Fit, rindu untuk bertemu dengan insan agung yang tidak pernah kita jumpa secara relia, hanya mendengar riwayat tentangnya sahaja. sebuah kerinduan yang sungguh luar biasa. mudahan rindu kita terubat akhirnya.

      Salam sayang kembali buat Fit di Jakarta. :D

  5. bchree February 23, 2011 at 11:43 pm #

    Segera Jibrail menjawab persoalan tersebut. “Jangan khuatir, wahai Rasulullah, aku pernah mendengar Allah swt berfirman kepadaku: “Kuharamkan syurga bagi sesiapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada di dalamnya,” kata Jibrail. Jawaban itu menyenangkan Rasulullah SAW dan senyuman menguntum di bibirnya yang tampak lemah dan lesu.
    I LIKE THIS
    bunda ….. blog bundakan banyak pengemarnya nih … gmn kalau bunda mengadakan kontes menulis … wah bakalan banyak yang ikut bun, kita tunggu yach

    • SITI FATIMAH AHMAD February 24, 2011 at 7:22 am #

      Alhamdulillah, demikian sekali jaminan Allah buat umat Rasulullah SAW. Begitu cinta dan sayangnya Rasulullah SAW kepada umatnya sehingga saat akhir hayatnya masih bimbang keadaan mereka.

      Apakah kita bisa membalas ketulusan cinta baginda Rasul SAW tersebut ? Melihat fenomena yang melanda umat Islam mutakhir ini, saya pasti itulah yang membimbang Rasulullah SAW saat kematiannya. Semnoga kita menjadi muslim sejati.

      Hehehe… subhanallah, terima kasih mas Bchree atas sarana yang baik itu,malah saya rasa ia satu penghargaan buat semua sahabat kalau saya bisa membuat konets tersebut. Namun demikian, saya dengan rendah hati tidak mampu melakukannya walau ingin. Kesibukan sangat menyita waktu saya dengan tugasan yang menumpuk sehingga tidak terbilang jari. :D (…sepertinya memberi alasan aja ni).

      Salam mesra selalu.

  6. ummurizka February 24, 2011 at 1:56 pm #

    Assalamu’alaikum bunda SIti, selalu senang berkunjung kesini, banyak info yang menambah wawasan, membawa pencerahan…
    Saya sering terharu jk membaca siroh rusulullah SAW, begitu cintanya beliau kepada umatnya, semoga kita jg termasuk golongan yang mencintai beliau, meneladaninya dalam kehidupan.Mari selalu kita bersholawat untuknya, semoga kita mendapat syafaatnya di yaumil akhir…amin.

    Sayang selalu untukmu bunda Siti :)

    • SITI FATIMAH AHMAD February 25, 2011 at 2:01 pm #

      Wa’alaikum salaam UmmuRizka…

      Alhamdulillah, mudahan apa yang disajikan bisa memberi manfaat bersama untuk menambah ketakwaan dan keimanan kepada Allah di samping rasa kecintaan kepada Rasulullah SAW.

      Amiin… Ya Aziiz Ya Qahhar. Semoga dimakbul segala doa baik yang kita harapkan.

      Terima kasih ya mbak, kerana sudi menyapa setelah sekian lama tidak kemari. Sayang kembali selalu untuk mbak di sana. :D

  7. dina.thea February 24, 2011 at 2:06 pm #

    terharu bunda, semoga kita menjadi golongan yang mencitainya. sholawat untuknya

    • SITI FATIMAH AHMAD February 25, 2011 at 2:02 pm #

      Amiin… Ya Zaljalaaliwal ikram.

      mari kita berdoa dan bersholawat juga salam atas baginda Rasul SAW kerana Allah dan malaikat-Nya juga berbuat demikian.

      Salam manis buat Dina. :D

  8. Amien February 24, 2011 at 2:25 pm #

    Assalaamu’alaikum wr.br.Bunda
    Duh,saya jadi ikut sedih,terharu,dada terasa sesak menahan tangis,tapi apa daya,airmata akhirnya keluar juga menetes dari kedua kelopak mata saya,saat membaca tulisan bunda,menceritakan tentang saat-saat Kanjeng Nabi Muhammad saw dikala sakit sampai menjelang akhir hayatnya.Rasulullah saw,sebenarnya berat ya bund meninggalkan keluarga dan sahabat2nya dan ummatnya.semoga Rasulullah saw di syurga mendengar akan kerinduan dan cinta umatnya yang beriman kepada Kanjeng Nabi Muhammad saw..

    • SITI FATIMAH AHMAD February 25, 2011 at 2:08 pm #

      Wa’alaikum Wr. Wb. Amien…

      Subhanallah, mudahan titisan air mata yang mengalir itu menjadi saksi kerinduan yang mendalam untuk dipertemukan dengan Rasulullah SAW tercinta. Saya turut merasai apa yang dirasakan Amien saat membaca kisah agung di atas.

      Perpisahan adalah suatu rasa yang payah untuk dikatakan. Rasa di hati seperti memikul sesuatu yang berat. walau hanya perasaan tetapi hakikatnya sungguh meruntun. Semoga kita umatnya, selalu diredhai Allah SWT.

      Terima kasih Amien atas kongsian rasa. Mudahan ringan apa yang disimpan kini. Salam mesra selalu.

  9. Eyangkung February 24, 2011 at 4:33 pm #

    Salam jumpa kembali mbak Siti Fatimah,

    Bersyukur Eyangkung mampu menyapa kembali sahabat maya yang dirindukan setelah hampir dua bulan saya istirahat dari dunia maya gara-gara saya tidak ingin menjadi seperti keledai dungu. Orang bijak mengatakan: sebodoh2 keledai tidak akan terantuk batu yang sama. Apakah saya akan menjadi lebih bodoh dari seekor keledai dungu? Seharusnya tidak!!! (Ini ada kisahnya sendiri)

    Saya sampaikan terima kasih kepada mbak Siti Fatimah sahabat maya saya, ternyata masih rajin berkunjung ke blog saya sekalipun tanpa ada yang menyambut dan menyapa. Karena laki2 lansia penunggu blog semesem.com sedang menghadapi SESUATU.

    Terima kasih juga atas kiriman award mbak Siti kepada saya. Itu saya lihat sebagai petunjuk yang menggambarkan persahabatan yang tulus dan bukan sekedar basa-basi!

    Kehangatan2 semacam inilah yang memberi kekuatan saya untuk kembali menyapa sahabat-sahabat maya yang saya rindukan. Doanya sahabat2 untuk saya semoga saya terhindar menjadi laki-laki lansia yang lebih bodoh dari seekor keledai………

    Membaca artikel Pergimu BERSAMA SEJUTA HARUMAN ini batin saya tersentuh. Saya tak kuasa menitikkan air mata. Siti Fatimah dan orang2 terkasih ketika menghadapi keadaan Rasulullah SAW pada saat akhir hayatnya. Karena rasanya sayapun memiliki kecemasan dan kesedihan yang sama menghadapi orang2 yang saya kasihi bila sampai batas waktunya. Oleh karena itulah saya pernah berdoa memohon kepada Allah:”Tuhan kalau diperkenankan janganlah memanggil isteri atau anak2 hamba lebih dahulu sebelum saya…….” Mungkin saya ini suami dan ayah pengecut, ya? Atau malah egoist? Terus terang saya sangat takut menghadapi kematian orang-orang yang saya kasihi (isteri dan anak). Oleh karena itu teman-teman terheran-heran ketika saya pernah bilang alasan saya hanya punya seorang isteri dan dua orang anak?? karena saya tidak siap untuk kehilangan!!!

    Yang kedua saya merenung kisah yang ditulis mbak Siti adanya rasa sakit dan derita yang dialami Rasulullah SAW ketika sampai saat skaratul maut. Apakah itu hanya suatu perumpamaan, ataukah terjadi sesungguhnya? Saya pikir seorang nabi besar saja mengalami seperti itu apa lagi umat seperti saya……..

    Andaikan kejadian semacam itu dialami setiap orang, saya tetap lebih cemas menghadapi kematian orang2 terkasih. Benarkah saya berdoa seperti tersebut di atas? Bukan berarti saya mohon segera mati mendahului isteri dan anak2 saya.

    Mbak Siti bila ada referensi tentang hal tersebut dan seputarnya, kalau berkenan saya dikirimi lewat email. Saya sangat berterima kasih. Karena saya ingin mendapat pencerahan. Terima kasih sebelumnya.

    Salam blogger

    • SITI FATIMAH AHMAD February 25, 2011 at 10:58 pm #

      Salam hormat penuh takzim buat Eyangkung…

      Subhanallah walhamdulillah, gembira sekali mengetahui dan membaca komentar dari Eyang di atas. Penulisan ini menggambarkan Eyang sudah kembali ke maya setelah sekian lama menghilang diri. Semoga Eyang akan selalu sehat dan bahagia bersama keluarga di sana.

      Tiada manusia yang bodoh atau seperti keldai dungu di dunia ini, Eyang kecuali dirinya mahu menjadi demikian. Anugerah akal telah mengangkat martabat manusia untuk berada pada posisi kemanusiaannya yang tulin.

      Kebijakanlah yang membawa manusia untuk menghindar diri dari kondisi kebodohan tersebut. Oleh itu, tindakan Eyang untuk berehat diri dari dunia maya adalah pantas dan sesuai dengan masanya jika masa itu memang waktunya.

      Mudahan kebaikan telah menyusul dan membawa Eyang kembali aktif. Dengan senang hati saya dan mengalu-alu dengan baik kehadiran Eyang menyapa di blog sederhana saya dengan komentar yang bernas dan berbobot sarat dengan pesan yang menjentik minda.

      Harapan saya, cerpen olahan di atas bisa menyentuh naluri kemanusiaan kita yang kebanyakannya di akhir zaman ini kian jauh dari sunnah Nabi SAW. Banyak kenangan, teladan dan pengajaran bisa kita perolehi dari kehidupan akhir junjungan mulia yang agung ini.

      (hehehe… nanti sambung lagi Eyang, belum selsai lagi nih..) :D

      • Eyangkung February 26, 2011 at 9:26 pm #

        Saya tunggu kelanjutannya, jangan bikin orang tua kebingungan dan penasaran! Kasihan keledai dungu tambah kebingungan dan penasaran Ha, ha, haaa Haiyaaasa

        • SITI FATIMAH AHMAD February 26, 2011 at 9:51 pm #

          Alhamdulillah, sekarang lanjutannya disambung semula setelah beberapa urusan diselesaikan. Hehehe… mudahan tidak bingung Eyang. :D

          Perpisahan memang suatu kondisi yang menyakitkan. Tiada siapa yang menghendakinya berlaku. Namun tiada siapa yang bisa menghalang jika kepergian itu sudah tersurat. Terkadang kita memikirkan bahawa kita yang sakit tenat yang bakal mati dahulu. Tetapi sebaliknya berlaku, ahli keluarga kita yang sehat dulu yang mendahului kita dengan pelbagai sebab kematian yang hanya Allah sahaja tahu.

          Saya memahami kebimbangan dan ketakutan yang dirasai oleh Eyang untuk tidak mahu kehilangan kedua orang tersayang jika kematian mendahului. Wal’iyazubillah. Kematian memang menakutkan sesiapa hatta kepada Saidatina Aisyah, ummul mukminin juga demikian. Ini tidak langsung menyangkut kepada keegoan atau sifat pengecut. Apa yang Eyang rasai itu adalah rasa normal yang menjadi fitrah manusia.

          Semoga Allah memberi kesihatan yang baik kepada Eyang dan keluarga. Banyaklah beramal soleh, berselawat dan berzikir kepada Allah dengan mensyukuri banyak nikmat2-Nya. Amiin.

          Salam mesra dan salam hormat dari saya. Terima kasih Eyang untuk kembali mencoret pesan di sini. Harap betah kemari untuk kongsian ilmu dan kebijakan hikmah. :D

          • Eyangkung February 27, 2011 at 2:26 pm #

            Terima kasih mbak Siti Fatimah,

            Jawabannya membuat pencerahan untuk jiwa saya. Setidak2nya tambah seorang yang bersikap tidak menyalahkan cara saya, karena sampai sekarang saya masih berdoa: “Tuhan, kami mohon apabila Tuhan memanggil isteri dan anak kami, janganlah memanggilnya sebelum Tuhan memanggil kami.”

            Semakin tua saya semakin banyak mensyukuri nikmat yang saya terima banyak dari-Nya. Dalam posting terakhir UNTUNG AKU TIDAK BUTA itu adalah ungkapan rasa syukur saya (itu kisah sejati yang pernah saya alami). Yang menyebabkan kemarin saya melangkah supaya saya tidak menjadi keledai dungu. Kalau saya terantuk batu yang sama itu juga berarti rasa syukur saya masih kurang!!

            Saya memang memaklumi ada orang yang lebih bodoh dari keledai manakala ia terantuk batu yang sama!! Mbak Siti akan memahami pernyataan saya ini setelah membaca kisah sejati di blog saya UNTUNG AKU TIDAK BUTA

            • SITI FATIMAH AHMAD February 27, 2011 at 5:54 pm #

              Terima kasih kembali Eyangkung atas penjelasannya. Mudahan banyak kebaikan yang diperolehi dalam tempoh penenangan itu. Insya Allah, banyak hikmah diperolehi dalam jeda masa yang dibutuhkan tersebut. Saya mendoakan Eyang sekeluarga selalu baik kondisinya.

              Saya sudah membaca tulisan Eyang di sana, tetapi belum sempat menitip apa-apa pesan kerana sangat sibuk dengan urusan kantor sehingga BW saya juga kini semakin kurang. Hanya menjawab komentar yang hadir di blog dan berusaha sedikit2 membalas kunjungan sahabat.

              Semoga sukses selalu dan diberi jalan seleabrnya oleh Allah untuk melaksanakan tugas sebagai hamba Allah di muka bumi ini.

              Salam hormat dari saya.

  10. masyhury February 25, 2011 at 12:01 am #

    Assalammu alaikum bunda,

    Membaca tulisan ini rasanya haru sekali. Saya jadi teringat dengan lagu nasyid yang di bawa oleh Inteam berjudul “Pemergian Mu”. Mungkin bunda pernah mendengarnya, karena nasyid itu dari Malaysia. Saya sering sekali putar lagu itu di HP sampai saya benar-benar menangis karena liriknya menusuk ke kalbu.

    Betapa besarnya cintanya Rasulullah kepada ummatnya…

    Salam hangat dari Medan

    • SITI FATIMAH AHMAD February 26, 2011 at 10:01 pm #

      Wa’alaikum salaam Masyhury…

      Saya sudah mendengar lagu tersebut dan dipaparkan di atas. :D Terima kasih, masyhury kerana memaklumkan lagu itu kerana saya baru pertama kali mendengarnya. Lirik yang bagus dan melodi yang mengharukan.

      Semuanya menjentik hati untuk merindui kepergian seorang insan agung yang hanta didengari kisah hidupnya tanpa kita pernah bertemu dan berbicara dengannya. Subhanallah. Rasa rindu yang hebat dan penuh keajaiban. Namun cinta baginda Rasul SAW kepada umat Islam mengatasi segala-galanya.

      Salam hangat kembali.

  11. mamah Aline February 25, 2011 at 11:54 am #

    kita banyak mendengar riwayat tentang Rasulullah sebelum beliau wafat dan pesannya untuk umat Islam agar selalu memelihara shalat dan melindungi kaum yang lemah, beliua begitu menyayangi ummatnya sehingga yang terucap sebelum menutup mata adalah ummatii, ummatii, ummatii…
    apakah kita juga berlaku sama untuk kecintaan pada Allah SWT dan Rasulullah?

    • SITI FATIMAH AHMAD February 26, 2011 at 10:10 pm #

      Hai Mamah Aline…

      Persoalan yang menarik untuk dijawab oleh seorang yang mengakui dirinya Muslim. Benar mbak, bagaimana cara kita membalas kecintaan Allah dan Rasul kepada kita. Sungguh rasa malu yang amat jika kita tidak mensyukuri segala nikmat pemberian Allah yang kita nikmati secara percuma tanpa bayaran satu sen pun. Malah anugerah nyawa dan mukjizat al-Quran merupakan nikmat terbesar Allah kepada manusia.

      Begitu juga sebagai membalas segala kecintaan Rasululah SAW tentu tidak mampu dibalas semuanya kerana cinta baginda sungguh luar biasa berbanding cinta kita kepada baginda. maka, dengan usaha untuk menjaga sunnah dan mentaati ajaran yang dibawanya menjadi satu pelaburan kecintaan yang besar buat kita untuk menghargai perjuangan baginda SAW.

      Terima kasih mbak, memberi ruang kepada saya berfikir untuk menjawab persoalan yang hebat di atas. Salam manis dari saya. :D

  12. advertiyha February 25, 2011 at 5:09 pm #

    Subhanallah,,, tak berasa Air mata membanjiri pipi bun..
    sangat mulia kekasih Allah, ya Muhammad.. tauladan yang sempurna, cahaya bagi kita, ilmu dan kasihnya warisan yang paling berharga…

    semoga kita dapat turut pada sunah-sunahnya dan memahami hadistnya dalam keseharian kita, sehingga dapat kembali berjumpa dengannya kelak di Syurga abadi nan indah milik Allah SWT pemilik cinta…

    i love U, muhammad..
    salam sayang n kangen selalu bun…

    • SITI FATIMAH AHMAD February 26, 2011 at 10:22 pm #

      Hai Tiyha…

      Senang sekali dengan kehadiran Tiyha yang rasanya lama tidak bersapa. maafkan saya juga kerana sekarang jarang sekali BW ke blog teman2 kerana sibuk sejak akhir2 ini.

      Mudahan segala titisan air mata yang gugur bisa menjadi syafaat untuk bertemu dengan baginda Rasul tercinta. marilah kita menjadi hamba Allah yang patuh dan taat dengan perintah-Nya. Juga menjadi umat yang menuruti segala sunnah baginda SAW.

      Terima kasih Tiyha. salam sayang dan rindu kembali dari saya buat Tiyha di sana. Always be there. :D

  13. Srikandi Hati February 25, 2011 at 6:44 pm #

    Assalamu’alaikum bunda,,,,
    Cinta kepada Rasulullah SAW dengan sebenar-benarnya cinta, merupakan pondasi aqidah seorang muslim, kia bisa mencontoh bentuk-bentuk cinta yang benar dan membuahkan hasil di dunia maupun diakhirat, kita bisa menelusuri jejak mereka dalam bercinta dengan kekasih mulia Rasulullah SAW, bagaimana mereka mengorbankan jiwa, harta, anak, orang tua dan segala apa yang dimilikinya.

    • SITI FATIMAH AHMAD February 26, 2011 at 10:26 pm #

      Wa’alaikum salaam Srikandi Hati…

      Cinta luar biasa yang tidak ada tandingan di dunia ini dari seorang rasul kepada umatnya. malahan ibu bapa sendiri tidak punya cinta sedemikian hebat kepada anak2nya.

      Mudahan kita bisa menyemak kembali cinta kita kepada Rasulullah SAW, apakah sudah dipenuhi segala pesan dan ajarannya dalam kehidupan kita. Semoga kita bisa melakukan yang terbaik sebagai hamba dan umat yang baik.

      Terima kasih mbak untuk komentar yang berbobot. Salam kenal dan salam mesra dar saya. Senang dapat mengenali mbak. :D

  14. rahmanwahyu February 25, 2011 at 10:44 pm #

    Tak sadar saya kalau Mbak Siti sudah hadir dengan postingan terbaru, yang sangat menyentuh serta menggetarkan nadi dan bulu roma kesadaran saya.
    Saya seperti menampak Mbak Siti hadir menyaksikan hijrahnya junjungan kita Rasul dan Nabi akhirul zaman pergi menghadap Allah SWT. O ya, Mbak serasa putri Siti Fatimah ra yang menemani ayahandanya.
    Semoga dengan kisah ini kita diingatkan untuk senantiasa bersujud kepadaNya.
    Saya sendiri terus berusaha untuk itu, sebagai manusia yang tak luput dari kelalaian tidak menjalankan kewajibannya.
    Salam sejahtera !

    • SITI FATIMAH AHMAD February 26, 2011 at 10:44 pm #

      Salam hormat saudara RahmanWahyu…

      Alhamdulillah, tidak mengapa mas Rahman. Berkunjunglah saat waktu bersahabat. senang menerima kunjungan sahabat yang suka bertukar ide dan hikmah di medan ilmu sederhana ini. Maaf kalau BW (blog walking) nya kurang kerana banyak urusan harus diselesaikan.

      Ketika menulis olahan cerpen ini, saya merujuk banyak buku yang mengisahkan kewafatan Rasulullah melalui hadis sohih dan biografi baginda, juga ahli keluarga baginda seperti biografi Abu Bakar, Umar, Usman, Ali, Siti Fatimah dan Siti Aisyah.

      Kerana itu rasa kedekatan dapat dirasai sehingga membaca dan menulis kisah kewafatan baginda SAW dibenahi dengan air mata yang tanpa hentinya diakibatkan rasa rindu yang tak tertahan. Mudahan semua kerinduan dari kejauhan ini bisa mendekatkan kita kepada baginda SAW di akhirat nanti. Amiin.

      Terima kasih mas Rahman untuk kunjungannya.
      Salam mesra.

  15. bluethunderheart February 26, 2011 at 12:44 am #

    malam bunda
    seperti rasa rindu blue pada Alloh serta para Nabi………sedemikian pula blue pada bundaku tersayang……………………….rindu sangat
    salam hangat dari blue
    smoga selalu sehat dan berbahagia disana y bundaku

    • SITI FATIMAH AHMAD February 26, 2011 at 10:54 pm #

      Hai nanda Blue…

      Subhanallah wa masya Allah, kok disamakan kerinduan itu dengan rindu kepada Allah Yang Maha Agung dan baginda Rasul SAW yang tinggi pekertinya, Blue. Bunda hanya insan biasa yang banyak dosa kok. Mudahan kerinduan Blue itu diberi rahmat oleh Allah dalam usaha mencapai kebaikan dalam hidup. Terima kasih ya Blue, bunda terharu sekali dalam rasa segan di hati. :D

      Alhamdulillah, bunda sihat dan didoakan Blue juga demikian. maaf ya, lama sekali bunda tidak menyapa Blue. nanti kalau ada sedikit ruang yang ada, bunda akan mampir ke blog Blue. Bunda selalu ingat. :D

      Salam hangat kembali dan terima kasih dari bunda.

  16. teguhsasmitosdp1 February 26, 2011 at 7:54 pm #

    Maaf Bunda baru bisa berkunjung, terima kasih atas masukan bunda tetang diskusi antara saya dengan pak rahman.
    Wah,,…meski jauh ternyata bunda sudi untuk menyimak diskusi antara saya dengan pak rahman.

    Saya bukannya mau mengikuti apa saja dari sebuah kebijakan yang ada tanpa mau menfilter bunda, namun saya juga tidak bisa membiarkan diri saya tertekan dalam sebuah sistem.

    saya setuju dengan bunda, dan itu pula yang saya rasakan selama ini terhadap sebuah kebijakan. Kalau dipikir saya merasa salah satu korban dari kebijakan yang ada. Dulu ketika saya masih D3, tidak ada penerimaan guru PNS yang berijazah D3. Ketika aturannya ada, batas usia sudah tidak terpenuhi. Akhirnya saya transfer ke S1, setelah S1 lagi-lagi terbentur usia. Ketika usia memenuhi, terbentur dengan aturan pengabdian harus di sekolah negeri. Ketika ada aturan baru bahwa pengabdian di sekolah swasta memenuhi, terbentur lagi SK yayasan tidak berlaku dan harus dibiayai oleh angaran RAPBN, dan ketika massa kerja minimal 5 tahun memenuhi, juga terbentur aturan tidak boleh hanya mengabdi di sekolah swasta. Terakhir ketika dengan ikhlas saya menerima apa adanya untuk mengabdi sebagai guru di sekolah swasta masih terbentur lagi dengan kebijakan pemerintah mengiklankan siswa lulusan SMP agar masuk ke Sekolah kejuruan, sehingga berakibat siswa di sekolah saya jumlah siswanya menurun banyak. Dan entah sampai kapan akan saya rasakan.

    Dari situlah akhirnya saya harus belajar bersabar, belajar mandiri, belajar menerima, belajar untuk tetap bertahan, dan belajar untuk tidak bergantung pada orang lain. Saya punya anak dan istri yang harus saya nafkahi, Tuhan pasti punya rencana lain. Akhirnya saya memutuskan untuk berbagi apa yang saya miliki, apa yang saya bisa, dan apa yang bisa saya lakukan untuk orang lain. Saya hanya yakin dan haqul yakin, bahwa karya yang saya gratiskan untuk dunia pendidikan, akan diganti oleh Allah 10 kali lipat. Bukan begitu Bunda ?

    Terima kasih bunda atas masukannya, terima kasih juga telah ikut menyimak diskusi saya denga Pak Rahman.

    Salam persahabatan selalu dari Pekalongan

    • SITI FATIMAH AHMAD February 27, 2011 at 4:33 pm #

      Salam hormat Kang Guru, mas Teguh…

      Alhamdulillah, saya senang membaca diskusi berkeitan pendidikan dan maslahat untuk anak didik. Diskusi antara mas Teguh dan mas Rahman membuka minda saya betapa ramai guru sebenar guru di dunia keguruan yang mencabar ini. Semoga usaha kalian untuk mencapai kesepakatan yang baik akan diberi ganjaran oleh Allah SWT.

      Membaca kronologi sebuah kebijakan dalam kehidupan pendidikan mas Teguh di atas, menggambarkan satu cabaran yang harus didepani sebagai satu amanah dan keinginan untuk maju lebih jauh dari dahulu. Saya beri 4 jempol untuk usaha jaya mas Teguh itu. :D

      Salut ya mas, kekuatan untuk mencari ilmu telah membawa mas Teguh jauh melangkah dalam dunia ilmu pengetahuan. Tidak ramai yang mahu belajar dalam usia yang sudah sangat matang jika tidak punya semangat yang kuat.

      Insya Allah, segala usaha baik yang mas Teguh untuk membantu anak siswa memahami pelajaran akan diperhatikan Allah dan setiap kejayaan yang dicapai oleh anak siswa menjadi satu amal jariah yang tak pernah berhenti mengalirnya. Subhanallah, begitu sekali balasan dari Allah kepada manusia yang saling bantu membantu untuk kemenjadian insan.

      Saya doakan mas Teguh selalu mendapat manfaat dari apa yang dilakukan di maya pada ini terutama berkongsi hikmah ilmu secara gratis, yang jarang mahu dilakukan oleh orang lain selain dengan tujuan untuk mendapat keuntungan dunia semata-mata.

      Terima kasih kang Guru yang dihormati atas kunjungan yang menyenangkan. Tulisan dan pesannya sangat berbobot tinggi dan saya sangat terkesan membacanya. Makin semangat untuk menjadi guru yang berkualiti dan berkesan untuk siswa pelatih guru di institusi saya. Insya Allah.

      Salam persahabatan dan mesra dari saya juga. :D

  17. Kakaakin February 27, 2011 at 9:51 am #

    Huhuhu… :cry:
    Sebegitu besar perhatian dan kekhawatiran Rasulullah SAW terhadap umat beliau, bahkan hingga ajal menjelang…
    Semoga kita tetap menjadi umat yang terus mengikuti ajarannya…

    • SITI FATIMAH AHMAD February 27, 2011 at 4:49 pm #

      Amiin… Ya Rahman Ya Rahiim.
      Mudahan kita bisa menjadi hamba yang taat kepada perintah Allah dan menuruti sunnah Rasulullah SAW. Demikianlah, antara cara kita mensykuri nikmat Allah SWT kepada kita.

      Terima kasih ya mbak untuk kunjungannya.
      Selamat berlibur di penghujung pekan bersama keluarga.
      Salam manis dari saya. :D

  18. hanif February 27, 2011 at 1:05 pm #

    Assalamu’alaikum
    Lama ku tak berkunjung. Bagaimana kabarnya Mba?
    Rosululloh memang tak pernah kita jumpai, tetapi semoga hal itu tak membuat kita enggan untuk menjalankan apa yang telah diajarkannya buat kita. Semoga kita termasuk umatnya yang bisa masuk surga nanti bersamanya.

    • SITI FATIMAH AHMAD February 27, 2011 at 5:47 pm #

      Wa’alaikum salaam Budi…

      Alhamdulillah, saya sihat dan baik. Diharap Budi juga demikian kondisinya. Senang menerima kunjungan dari Budi yang sudah lama tidak didengari khabar beritanya. Mudahan sukses menempuh kehidupan.

      Benar, rasa cinta dan rindu kita kepada Rasulullah SAW juga luar biasa sekali. Kita tidak pernah hidup bersama beliau, apa tah lagi melihat wajahnya, mendengar suaranya dan bersapa dengannya. Indahnya saat kita bisa berpandang wajah dengan baginda Rasul di sana nanti. Semoga dimakbul Allah SWT segala keinginan kita untuk bersama Rasulullah SWT.

      Terima kasih Budi dan mengharapkan kunjungan lanjutan dari Budi agar persahabatannya tetap terjalin baik.

      Salam mesra selalu dari saya. :D

  19. bintangzohra February 28, 2011 at 12:31 am #

    Assalamualaikum teman, Fatimah

    Beruntunglah kita sebagai umat Nabi Muhammad saw, kerana di saat-saat nafas terakhir beliau, umatnya masih beliau perjuangkan dan masih beliau bimbangkan.

    Ya Allah harumkanlah kuburnya yang mulia dengan bau-bauan dari rahmat dan sejahtera – maulid

    • SITI FATIMAH AHMAD March 1, 2011 at 3:25 pm #

      Wa’alaikum salaam sahabatku, Zohra…

      Amiin… Ya Aziz Ya Adl.
      Itulah nikmat Iman dan nikmat Islam yang kita kecapi. Mudahan kita akan selalu berada dalam jalan sunnahnya.

      tentu cinta kita tidak dapat menandingi hebatnya cinta Rasulullah SAW kepada kita.

      Terima kasih atas titipan yang mengesankan.
      Salam manis selalu buat Zohra di Singapura. :D

  20. R. Indra Kusuma Sejati February 28, 2011 at 11:22 am #

    Ass…
    Salam hormat untuk Bunda.
    Kunjungan sahabat yang selalu terlambat dikarenakan kesibukan saya bunda.

    Semoga kita semua mendapatkan suatu pembelajaran dari suatu peristiwa sarakatulmaut, dan dapat menjalankan amanat Rasul untuk memelihara sholat fardhu dan orang-orang yang lemah. Ami…n !

    Sukses selalu ya Bun, salam hormat untuk keluarga.

    Salam

    “Ejawantah’s Blog”

    • SITI FATIMAH AHMAD March 1, 2011 at 3:53 pm #

      Wa’alaikum salaam mas Indra…

      Amiin… Ya Ghaffar Ya Jabbar.
      Mudahan kita memahami apa yang disampaikan oleh Rasulullah buat kita semua dan melakukannya jika kita dalam kalangan orang yang bisa membantu.

      Terima kasih atas kunjungan yang menyenangkan, tidak mengapa mas Indra, hadirlah saat kesibukan tida menyita waktu.

      Salam hormat dari saya. :D

  21. komuter February 28, 2011 at 2:12 pm #

    merinding…
    .
    selslu speechless saat membaca posting di laman ini ……………

    • SITI FATIMAH AHMAD March 1, 2011 at 3:55 pm #

      Hai mas Komuter…

      Subhanallah, mudahan mendapat manfaat dan iktibarnya mas.
      Terima kasih kerana sudi menyapa.
      Salam mesra selalu. :D

Trackbacks/Pingbacks

  1. 19- Bicara Saya Dengan Encik Guru Siti Fatimah « Manusia Bisa Salah – Rahman Wahyu Gtlo - March 14, 2011

    [...] ########################################### 6). PERGIMU BERSAMA SEJUTA HARUMAN [...]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 178 other followers

%d bloggers like this: