CT24. GETIRAN HATI @ GETIRING ATI (BAHASA JAWA)

26 Nov

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

HATI yang mengenal getir
tentu kan berusaha menjadi tabah
jika kuat menempuh badai.
 
 
KATA yang membeku bisa cair
dek halusnya bicara selembut sutera
meneduh duka di jiwa.
 
PEKAT MALAM…
yang menyulam gelap pasti akan berlalu
oleh suluhan sinar bulan yang menerpa awan
mencari ruang menilik sang Pungguk
yang selalu merindu dendam.
 
 
Lalu…….
SIANG menjelma, mengubah benak jiwa
setenang air di tasik biru
menyelimuti hati yang sendu
kerana rindunya belum berbalas.
 
 
Tunggulah, wahai HATI…
akan ada khabar dari jauh menitip pesan
bahawa SANG PELANGI akan mengarak mentari
menyinar SENYUMNYA
menghangatkan RINDUMU.
 
 
siti fatimah ahmad.
oktober 19,2010 -selasa
7.45 malam

AWAL KISAH PENGHASILAN PUISI INI

Sahabat pembaca sekalian…. penulisan puisi yang kemudiannya diterjemahkan ke dalam Bahasa Jawa adalah atas jemputan dan saranan dari penulis veteren EYANGKUNG yang sangat prihatin terhadap penulisan sastra terutama budaya Jawa di Indonesia. Hehehe… asalnya mahu menolak jemputan beliau kerana saya tidak mempunyai setitispun darah Jawa @ bukan dilahir sebagai orang Jawa. Namun begitu, saya berbangga kerana mempunyai ramai teman narablog berbangsa Jawa termasuk Eyangkung.

Sebagai menghargai usaha Eyangkung untuk mengeratkan persahabatan antara dua benua melalui ikatan sastera dan budaya, maka saya dengan rendah diri menyetujui niat beliau untuk berkongsi puisi GETIRAN HATI dalam kondisi “malu-malu kucing”.  :D Alhamdulillah, hari ini puisi GETIRAN HATI dapat dijelmakan di maya setelah tergendala oleh beberapa hal yang perlu diutamakan selain terpaksa mengikut giliran publikasinya.

Menurut Eyangkung, usaha beliau untuk menterjemahkan puisi dari Bahasa Melayu atau Bahasa Indonesia ke dalam Bahasa Jawa adalah untuk membuka ruang minda kepada generasi baru bangsa Jawa yang berkemungkinan sudah tidak tahu @ tidak menguasai Bahasa Jawa dengan baik. Jika usaha ini tidak dilakukan,  sastra dan budaya  bangsa Jawa akan menghilang secara perlahan-lahan di muka bumi ini.

Secara peribadi, saya sangat berbangga diberi penghormatan oleh Eyangkung untuk berkongsi  hasil karya saya dengan beliau yang dihormati.  Semoga teman pembaca dapat menikmati kedua-dua puisi ini. Semoga hasil ini memuaskan untuk memartabatkan keindahan puisi dalam kedua-dua bahasa dan mengeratkan hubungan antara dua negara agar saling mengerti dan saling menghormati.

Silakan nikmati puisi  GETIRAN HATI dalam Bahasa Jawa dan jangan lupa menyebutnya agar sahabat tahu,  boleh atau tidak  berbahasa Jawa dengan baik. Hahaha… saya angkat tangan. KALAH. Kerana tidak tahu menyebut dan membunyikannya dengan tepat. Maklum sahajalah…. saya orang Melayu, kawan.  :D

GETIRING ATI

- Siti Fatimah Ahmad -

(VERSI BAHASA JAWA – DITERJEMAH OLEH EYANGKUNG @ KEKANDA AS)


Ati kang nandang getir
mesthi anggegulang amrih tatag-teteg yen ta nrajang prahara.

Tembung kang njendhel-kenthel bisa cuwer-ajer
kanthi alusing wicara lemes lumering sutra ngeyomi dhuhkita ing jiwa.

DHEDHETING  RATRI kang ngrumpaka peteng mesthi bakal mungkur
dening oboring cahya rembulan nabrak adarati
ngupadi lowahan  niliki sang Pungguk kang tansah kangen lara branta.

Sabanjure……. awan  wus manjalma, ngowahi punjering suksma
kadya antenging tirta ing tlaga biru
nglurubi sekeling driya
karana kangene durung kawales.
 

Entenana, dhuh ati……..
arep ana warta saka kadohan anitip weling
yen kluwung ngarak dewangkara nyuluhi ESEME
gawe angeting kangenmu.

 

CATATAN:

(penjelasan mantap yang ditulis oleh Eyangkung @ Kakanda AS berhubung terjemahan puisi di dalam Bahasa Jawa)


1.Terjemahan dalam bahasa Jawa saya gunakan  dengan bahasa Jawa ‘ngoko’

Ada kata-kata bahasa Jawa Kuno = bahasa Kawi yang saya masukkan untuk memperindah sebuah geguritan (puisi Jawa). Dalam bentuk tembang/lagu Jawa klasik bahasa Kawi masih banyak digunakan. Namun dalam sastera Jawa Baru/ Modern sudah jarang digunakan. Padahal banyak kosakata Kawi ini yang memiliki ‘intonasi’ bagus maka sengaja saya angkat dalam puisi-puisi saya sehingga kata-kata indah itu tidak punah di makan jaman. Dan orang Jawa tidak lupa makna kosa kata tersebut.

2. Arti kata Kawi dalam puisi terjemahan diatas  bermaksud:

Prahara= angin badai;  dhuhkita= kedukaan hati; ratri= malam hari; adarati= mega, awan; branta=  asmara; suksma= jiwa, sukma; kadya= seperti; tirta= air; sekel=  kesedihan hati; driya= hatil; karana= karena; dewangkara= matahari.

TERIMA KASIH BUAT EYANGKUNG

*

SalamFatima3SalamFatima  25 November 2010 (Khamis)/ 1557 petang - SARIKEI, SARAWAK


BUATMU, SAYANGKU... Apapun yang pernah kuberi: simpanlah dalam hatimu. Aku mungkin tidak mendapat segalanya. Tetapi dalam keadaan begini, aku tidak meminta yang lebih dari itu.

TERIMA KASIH atas segala yang telah menjadi milikku kini. Kasih sayangmu sangat indah dan aku amat senang malah bahagia menikmatinya walau hanya sekelumit cuma. Kehidupan terbaik dari hari semalamku, hari ini dan hari esok adalah berkongsi hari-hari tersebut denganmu. TERIMA KASIH SEKALI LAGI SAYANG, atas pengertianmu selama ini.

- SITI FATIMAH AHMAD -



About these ads

75 Responses to “CT24. GETIRAN HATI @ GETIRING ATI (BAHASA JAWA)”

  1. ummurizka November 26, 2010 at 4:35 pm #

    Assalamu’alaikum bunda siti, semoga bunda dan keluarga senantiasa sehat dan dalam lindungan Allah SWT. amin..
    Keren banget ni Bunda, ternyata bunda pandai juga berpuisi, kolaborasi yang apik dengan sahabat blog..
    Diterjemahkan dalam bahasa jawa juga keren…seneng membacanya dan meresapi maknanya..
    Semoga bahasa jawa dan melayu bisa selalu lestari, tidak ditinggalkan oleh generasi muda.

    Salam sayang selalu untuk bunda siti..

    • SITI FATIMAH AHMAD November 26, 2010 at 8:39 pm #

      Wa’alaikum salaam mbak Ummu Rizka…

      Amiin… Ya Muhaimin. Alhamdulillah dan dan keluarga sehat wal’afiat. Mudahan mbak juga demikian.

      Puisi itu dikarang sedemikian rupa dan dijadikan sebagai proses utama penyilangan makna isinya kepada bahasa Jawa. Namun sayang, saya tidak mengerti bahasa Jawa. Untuk menyebut dan mengintonasi bunyinya tidak boleh kerana tiada sesiapa yang membimbing saya untuk membacanya.

      Mudahan anak muda masa kini tetap menyanjung tinggi kedua-dua bahasa yang digunakan kerana bahasa adalah identiti sesuatu bangsa tersebut.

      Terima kasih mbak. Senang dapat bertemu dan menerima kunjungan mbak di malam ini Salam sayang kembali dan manis selalu dari saya :D

  2. Gadis Jomblo November 26, 2010 at 6:20 pm #

    Bunda kok tahu bahasa Jawa to? Apa punya saudara orang Jawa atau bagaimana? Salam silaturohim bunda, Dina – Semarang Indonesia.

    • SITI FATIMAH AHMAD November 26, 2010 at 9:32 pm #

      Tidak Dina, saya tidak tahu bahasa Jawa. Kalau punya pertalian, mungkin ada tetapi entah bagaimana susur galurnya. Namun begitu, teman2 narablog berbangsa Jawa sangat ramai. Untuk terjemahan puisi itu, diterjemahkan oleh Eyangkung untuk saya.

      Terima kasih Dina atas kunjungan ke blog saya yang sederhana ini.
      Salam kenal dan salam mesra dari saya. :D

  3. Tri Setyo Wijanarko November 26, 2010 at 7:24 pm #

    yang saya suka dari blog bunda adalah selalu ada gambar-gambar ilustrasi yang menarik.. rajin bikinnya juga ya bunda :D

    • SITI FATIMAH AHMAD November 26, 2010 at 9:37 pm #

      Terima kasih mas Tri atas penghargaan. Ilustrasi itu dibuat untuk menyukakan diri dan sesuai dengan tajuk postingnya. Yang tepat kerana minat dan suka membuat rekaan grafik bagi mengasah bakat sedia ada. :D

      Salam ceria dari saya.

  4. fitr4y November 26, 2010 at 8:07 pm #

    Assalamualaikum Bund ..

    senang sekali bisa baca tulisan Bunda lagi, aku selalu dapat ilmu baru setiap berkunjung ke sini .. makasih bund, tetaplah menjadi penerang hati ku .. hehehe ..

    Salam . :)

    • SITI FATIMAH AHMAD November 26, 2010 at 9:42 pm #

      Wa’alaikum salaam Fitr4y…
      Amiin… Ya Rahman. Alhamdulillah, mudahan kebaikan Fitr4y dirahmati Allah swt. Semoga hidangan yang disajikan bisa bermanfaat untuk kita bersama.

      Salam manis dari bunda selalu. :D

  5. Eyangkung November 26, 2010 at 10:28 pm #

    Assalamu’alaikum mbak Siti,

    Terima kasih akhirnya muncul juga puisi GETIRAN HATI di blog ini. Kemunculan puisi yang sama di blog semesem.com, sudah ada teman blogger komentar tetapi saya tidak bisa menjawab. Ia mengatakan puisi ini ada nuansa sendu, duka di jiwa dan rindu yang membara. Tetapi tidak ada air mata. Apakah karena mbak Siti pantang mengucurkan air mata? Apakah usia mbak Siti sudah setua Eyangkung??

    Kalau betul berarti mbak Siti pantasnya sudah nenek-nenek! Ha, ha, haaaaaaa…. Tolong di jawab diblog semesem.com. Terima kasih

    • SITI FATIMAH AHMAD November 26, 2010 at 11:51 pm #

      Wa’alaikum salaam Eyangkung…

      Alhamdulillah, akhirnya apa yang direncana buat penghasilan sastera melalui puisi untuk mengeratkan persahabatan antara dua negara sudah direalisasikan. Terima kasih atas undangan dari Eyangkung.

      Hmmm…. mungkin apa yang saya jelaskan tentang bagaimana saya menulis puisi kurang difahami oleh pembaca yang tidak menanggapi dengan jelas maksud ungkapan tersebut.

      Tidak semestinya ketika menulis puisi harus dengan air mata. Ia tertakluk kepada bagaimana sesuatu peristiwa itu berlaku. Kalau sedih mengetuk hati, airmata pasti akan berjujuran mengalir ke pipi ini. Kalau dalam kondisi bahagia, pasti senyum saya akan meleret2 lebarnya menunjukkan hati sedang dilanda musim bunga yang indah. :D Begitulah seterusnya beragam emosi akan menjelma menurut jalan kehidupan.

      Kalau asyik sedih aja, whuaalah… bisa berendam air mata komputer saya ketika sedang menulis/mengetik puisi tersebut. Kebiasaan saya menulis puisi adalah dengan idea spontan yang sudah dijiwai sesuai dengan peristiwa yang berlaku dan dialami.

      Hehehe… kok saya dibilang nenek-nenek. Apakah puisi juga bisa menjelaskan umur seseorang, Eyang ? Saya baru tahu nih. :D

      Terima kasih Eyang kerana posting puisi saya di blog Eyang. Mudahan akan mendapat maklum balas dari sahabat pembaca agar saya bisa tahu sejauh mana kekuatan dan kelemahan puisi tersebut.

      Salam hormat takzim dari saya. :D

  6. HALAMAN PUTIH November 26, 2010 at 11:06 pm #

    Yang bahasa Jawa akan lebih syahdu kalau ditembangkan dengan diiringi dengan diiringi gamelan Jawa. Kalau yang bahasa melayu tentu dengan irama melayu…

    semua Bagus…

    • Aldy November 26, 2010 at 11:09 pm #

      Wah mas, kalau irama melayu sering disalah artikan, disamakan dengan Dangdut :(

      • SITI FATIMAH AHMAD November 27, 2010 at 12:05 am #

        Hmmm…. pusing nih nanda Aldy.
        Bunda setuju tu, irama Melayu sangat berbeza dengan irama dangdut. Irama Melayu mempunyai ragam rentak yang lembut gemalai, sopan santun dan rancak yang tersusun indah. Pasti akan hilang lagi warisan budaya bangsa kalau irama dari luar disamakan dengan khazanah nenk moyang yang lalu.

        Usah sedih lho nanda, mudahan ada pembetulannya bagi mereka yang peka tantang ini.

        Kalau irama padang pasir rasanya masih sesuai lagi sebagai iringan kepada puisi berentak religi. Bagaimana, betul tak nanda Aldy ? Bunda mohon pendapat ? :D

    • SITI FATIMAH AHMAD November 26, 2010 at 11:58 pm #

      Sahabat Halaman Putih…

      Sungguh benar, kalau puisi itu disayembarakan mengikut alun musik yang mengiringinya, kesyahduan akan membenah jiwa dan mengharukan.

      Hal seperti ini biasa dilakukan dalam majlis sayembara puisi dan menjadi trend bagi anak muda di Malaysia. Walau bagaimanapun bagi pemuisi dewasa yang sudah veteren dan punya nama, jarang menggunakan musik iringan kerana bimbang hilang foku kepada isi penyampaiannya.

      Iya mas, semuanya bagus.
      Terima kasih atas kunjungan dan sarannya.
      Salam mesra dari saya. :D

    • bintangzohra November 27, 2010 at 10:08 pm #

      betul, betul. betul…saya memang minat mendengar irama gamelan, aduhhhh.

      Assalamualaikum Fatimah,
      sebuah puisi yang indah datangnya dari hati yang penuh kerinduan,saya minta izin diambil gambar bunga ros ‘miss you’ dan getiran hati, saya mahu poskan di blog saya, kalau Fatimah tidak keberatan.

      • SITI FATIMAH AHMAD November 27, 2010 at 10:13 pm #

        Wa’alaikum salaam sahabatku Bintangzohra.
        Alhamdulillah atas penghargaannya.
        Jika ia memberi manfaat untuk kesinambungan ide yang berguna, silakan mengutipnya untuk siaran di blog Bintangzohra.

        Terima kasih sudi hadir menyapa di sini.
        Salam mesra dan manis dari saya. :D

  7. Aldy November 26, 2010 at 11:13 pm #

    Assalamualikum Bunda Siti,

    Sekarang, anak-anak muda bisa dihitung dengan sebelah jari yang benar-benar tertarik dengan budaya-budaya ‘lama’. Mereka sering malu dikatakan ketinggalan jaman, Jadul dan lain sebagainya.

    • SITI FATIMAH AHMAD November 27, 2010 at 12:13 am #

      Wa’alaikum salaam Nanda Aldy…

      Apakah mungkin kerana pengaruh budaya barat yang semakin mendominasi dunia hiburan semasa. Juga pengaruh kehidupan yang moden sehingga mengurangi minat mereka kepada warisan dan khazanah bangsa yang semakin mengecil jumlah peminatnya dalam kalangan anak2 muda.

      walau bagaimanapun tidak dinafikan segolongan anak muda yang bersungguh-sungguh ingin mendalami warisan dan budaya bangsa. hal ini berlaku kerana adanya kesedaran yang tumbuh mungkin terhasil dari promosi di tivi, pengkisahan sejarahnya dalam pelajaran di sekolah atau sudah terlibat dengan seni budaya sejak di sekolah lagi.

      Semoga warisan ini tetap kekal menjadi tradisi yang dipertahankan. Terima kasih nanda atas keresahan yang dilontarkan.

      Salam mesra dari bunda. :D

  8. wahyu nurudin November 27, 2010 at 9:15 am #

    getir itu perasaan sedih ketika kena musibah kan? ketika apa yang kita inginkan tidak tercapai atau sesuatu yang buruk terjadi pada kita?

    • SITI FATIMAH AHMAD November 27, 2010 at 10:09 pm #

      Hai Wahyu…
      Iya, lebih kurang begitulah ertinya. Getir adalah sesuatu yang pahit yang dialami dalam kehidupan manusia yang boleh berupa musibah dan penderitaan.

      Terima kasih Wahyu atas kunjungan yang menyenangkan
      Salam kedamaian selalu :D

  9. Bali Property November 27, 2010 at 10:30 am #

    wah bagus sekali,
    pake bahasa jawa ya? kok bisa, hebat banget nih. .hehe.
    terus juga panjang banget.
    salam sukses selalu ya..
    Bali Villas Bali Villa

    • SITI FATIMAH AHMAD November 27, 2010 at 10:36 pm #

      Hehehe… panjang banget jadinya ya.
      Terima kasih mas atas penghargaan dan kunjungannya.
      Yang harus menerima pujian tersebut adalah Eyangkung kerana beliau yang menyarankan puisi bahasa Melayu di translisasi ke dalam Bahasa Jawa.

      Salam mesra dan semoga Bali sentiasa menjadi kota wisata yang tersohor di Indonesia. :D

  10. advertiyha November 27, 2010 at 10:40 am #

    Indah sekali puisinya bunda..
    entah dalam bahasa melayu, ataupun dalam bahasa jawa..
    karena kata2nya sendiri sudah bernyawa, jadi terasa makin dalam maknanya setelah terangkai dalam bait-bait puisi..

    saya juga asli Jawa Bun, ayah dan ibu orang Jawa, merasa berbangga sekali, bunda nun jauh di Malaysia sudi berkongsi puisi dengan orang Jawa, dengan menggunakan bahasa Jawa.. :)

    semoga persahabatan kita makin terjalin..
    salam sayang saya bun.. :)

    • SITI FATIMAH AHMAD November 28, 2010 at 11:16 am #

      Alhamdulillah, terima kasih Tiyha.
      Sebagai penulis lirik lagu, saya pasti Tiyha dapat menaksir apa yang dirongkaikan dalam bait2 kata puisi sedemikian.

      Hanya mereka yang biasa melakukan cara pencarian idea menerusi pengalaman tahu apa yang berlaku di dalam kata2 sedemikian sehingga ia seakan bernyawa atas jiwa yang menghiupkannya melalui lara bathinnya.

      Hmmm…. perkongsian puisi ini sebagai memenuhi undangan sahabat saya, Eyangkung yang mahu ramai narablog dari mana2 benua untuk berkongsi puisi dan diterjemahkan ke bahasa Jawa oleh beliau. Maka, peluang kepada yang lain masih terbuka untuk melakukan yang demikian. Menurut saya, puisi ini sudah memadai untuk diterjemahkan.

      Amiin… Ya Rahiim, mudahan jalinan persahabatan ini akan terjalin baik di masa depan.

      Salam sayang kembali dari saya buat Tiyha. :D

  11. ujung senja November 27, 2010 at 3:10 pm #

    Assalamualaikum kakakku tercinta. Senang kiranya bisa kembali hadir disini bercengkrama. Saya sangat senang membaca tulisan-tulisan kakak apalagi puisi ini, sangat mendalam menurut saya. Dan kiranya mengandung pesan moral motivasi yang kuat. Usaha kakak dan temannya untuk menterjemahkan puisi kedalam dua bahasa patut dilestarikan karena dewasa ini kiranya banyak orang yang sudah melupakan bahasa-bahasa daerah mereka karena tergerus perkembangan jaman. Mudahan-mudahan ini bisa menjadi contoh teladan. Amin….

    • SITI FATIMAH AHMAD November 28, 2010 at 12:00 pm #

      Wa’alaikum salaam adikku Ujung Senja,

      Alhamdulillah, senang sekali dengan kunjungan US. Semoga persahabatan kita tetap akan terus terjalin baik di masa depan bagi mewarnai perkongsian bijak dalam pelbagai cabang disiplin ilmu.

      Mudahan apa yang disaji untuk hidangan minda kita bersama dalam penulisan akan bisa memberi banyak manfaat dan penambahbaikan bagi membaiki diri. Diharap ramai narablog yang berusaha untuk melestarikan bahasa2 daerah mereka. Kalau saya hanya menggunakan bahasa Melayu sahaja. Insya Allah akan cuba pula menterjemahkan dalam bahasa Melayu Sarawak.

      Terima kasih US kerana masih betah kemari.
      Salam sayang dan manis selalu dari saya. :D

  12. masyhury November 27, 2010 at 3:52 pm #

    Bagus bunda puisinya,, :D
    Saya meskipun orang jawa (jawa sumatera) tapi tidak paham isi puisi bahasa jawa di atas, hihi,,
    Maklum kami biasa pakai bahasa jawa kasar,, :D

    Oia, bunda pakai software apa ya untuk membuat gambar ilustrasi seperti di atas? bolehlah berbagi,, ^__^

    Salam dari Medan,

    • SITI FATIMAH AHMAD November 28, 2010 at 1:40 pm #

      Oh begitu ya.. jadi bahasa jawa juga punya pelbagai bahasa daerah ya. Jadi kalau bahasa jawa yang umum (maksudnya yang biasa digunakan dalam berkomunikasi), menggunakan bahasa Jawa daerah mana ?

      Tentang foto di atas, untuk background saya biasanya download dari browse google dsb yang dipapar secara umum atau dan diletakkan text, kemudian diolah menggunakan MS Powerpoint. Tidak ada menggunakan software mana2 pun. Mudah aja. kecuali yang saya ambil sendiri foto atau dibuat dengan grafik yang ada di MSppt.

      Harap boleh membantu dengan penerangan di atas. Ahh… Saya rasa segan kerana yang bertanya ini adalah master dalam grafik. :D

      Salam ceria dihujung minggu.

      • masyhury December 2, 2010 at 12:48 am #

        Iya bunda, bahasa jawa pun terbagi lagi ke dalam 3 bagian. Jawa halus, jawa biasa dan jawa kasar.
        Jawa halus biasa di pakai di kalangan kerajaan Ningrat seperti di Jogyakarta, jawa biasa di pakai kalangan jawa asli di luar kerajaan, sedangkan jawa kasar dipakai untuk kelas bawah yang telah bercampur dengan suku lain, demikian bunda, :D

        Bunda terlalu berlebih bilang saya master grafik. Saya masih lah perlu belajar lagi dari yang senior, hehe,,

        salam, :D

        • SITI FATIMAH AHMAD December 2, 2010 at 5:18 pm #

          Masyhury…

          Terima kasih atas penerangan tentang bahasa Jawa dan penggunaannya. Kini saya sudah fahami bahawa Masyhury menggunakan bahasa Jawa yang sudah dicampur dengan pelbagai bahasa seperti yang telah dinyatakan dalam komentar lalu.

          Masya Allah, saya masih tidak dapat link ke blog Masyhury, masih terdapat error sehingga kini. Kenapa ya ? hal ini menyebabkan tiada kunjungan ke blog Masyhury dan saya sangat kesali sekali kerana tidak dapat membalas kunjungan.

          Salam mesra selalu :D

  13. Fir'aun NgebLoG November 27, 2010 at 3:56 pm #

    assalaamu’alaikum Bunda…

    bunda pinter juga berbahasa jawa, padahal saya sendiri tidak mengerti hehehe….

    apa bunda juga bisa menterjemahkannya ke dalam bahasa sunda?… :D hehehe

    NB: mohon dukungannya untuk kontes yg sedang saya ikuti di sini http://argunbdg.com/raport-merah-komunikasi.html terima kasih,

    wassalam… :D

    • SITI FATIMAH AHMAD November 28, 2010 at 1:52 pm #

      Wa’alaikum salaam mas Argun…

      Hakikatnya, saya tidak tahu bahasa jawa mas Argun. menyebutnya juga tidak tahu apa tah lagi menulisnya. Translisasi puisi di atas adalah cadangan dari Eyangkung, saya dengan hormatnya memenuhi undangan beliau.

      hehehe…. kalau bahasa Jawa sahaja tidak boleh, sudah tentu bahasa Sunda lagi jauh tidak tahunya. Semoga sukses dalam kontes yang disertai.

      Salam mesra dari saya. :D

    • Eyangkung December 1, 2010 at 3:17 pm #

      Untuk Mas Argun dan mbak Siti

      Sebenarnya itulah yang saya harapkan. Yaitu sebuah puisi yang aslinya ditulis dalam bahasa Malaysia yang kebetulan puisi GETIRAN HATI karya mbak Siti nyaris dekat dengan gaya bahasa Indonesia, untuk diterjemahkan dalam beberapa bahasa.

      Sepintas lalu tidak bisa dibedakan apakah puisi itu ditulis oleh penulis bangsa Indonesia atau penyair bahasa Malaysia. Yang terlihat adalah:

      Kalau penulisnya orang Indonesia, maka istilah GETIRAN HATI , tentu ia menulisnya KEGETIRAN HATI. Karena dalam tata bahasa Indonesia kata sifat (adjectiva) menjadi kata benda kata turunannya mendapat sufiks KE – AN menjadi KEGETIRAN , manis menjadi KEMANISAN. Justru dalam bahasa Jawa untuk membendakan adjectiva malah bisa hanya sufik -AN seperti punya mbak Siti. Untuk kosakata teretentu misal manis menjadi manisan ; pait menjadi paitan, panas menjadi panasan untuk tata bahasa Jawa malah bisa.

      Mbak Siti menulis ‘getiran’ itu dalam tata bahasa Malaysia mungkin memang bisa dibenarkan. Atau mungkin itu gaya bahasa mbak Siti, namun orang membacanya juga masih merasa pas dan masih nampak keindahannya. Bahkan lebih indah misalnya hanya digunakan GETIR HATI. Sehingga memungkinkan adanya kekecualian tidak terpenuhinya tata bahasa tetapi keindahan bahasanya tetap terasa, masih mungkin diterapkan Dalam bahasa Indonesia masih memungkinkan mengikuti gaya bahasa mbak Siti itu dengan menterjemahkan tetap “getiran hati” bukan masalah tata bahasa tetapi gaya bahasa untuk keindahan sebuah puisi. Maka seandainya puisi itu diterjemahkan dalam bahasa Indonesia saya masih berani menampilkan istilah “getiran” hati dengan pengertian faktor keindahannya masih kuat dirasakan. Sedangkan dalam bahasa Jawa saya tidak membendakan adjectiva menjadi KA – getir – AN, tapi saya terjemahkan ‘ getiring’ atau ‘getire’. Yang lebih indah menurut saya getiring ati dibanding getire ati. Saya menggunakan kata ganti empunya. Sedang kalau saya menterjemahkan seperti dalam bahasa Malaysia dan Indonesia dengan: getiran ati, rasanya masih asing untuk telinga Jawa.
      Sedangkan saya kalau menterjemahkan dalam bahasa Indonesia hanya satu kosakata yang berubah yaitu kosakata “dek” dalam bait-2 baris2:…. dek halusnya bicara selembut sutera……… Kosakata ‘dek’ saya terjemahkan ‘dengan’ atau ‘karena’, ‘oleh’. Saya menggunakan dek=dengan (Indonesia)=kanthi (Jawa). Sebenarnya tepatnya apa baku kosakata bahasa Malaysia? Karena draft terjemahan Jawa yang saya serahkan mbak Siti tidak ada koreksi darinya saya kira itu sudah benar. Baru terakhir saya ingat mbak Siti mungkin tidak tahu arti “kanthi” dalam bahasa Jawa. Apa sebenarnya arti “dek”?? Kalau ternyata terjemahan saya salah ya nati di update. Ha, ha, haaaa. Dulu saya pernah tanya mbak Siti dalam puisinya menggunakan kata “wangsa”. Ternyata itu sama artinya dalam bahasa Kawi/Jawa Kuno yang berart bangsa, sanak saudara

      Mas Argun sebenarnya saya mengjak teman2 blogger untuk menggarap thema ini dengan thema: PENGARUH SUATU BAHASA DALAM PERANAN MEMBERIkAN DINAMIKA DAN KEINDAHAN SEBUAH PUISI.

      Kalau mas Argun menterjemahkan puisi ini dalam bahasa Sunda alangkah bagusnya. Saya tunggu mas Argun. Juga apabila misal ada teman yang ingin menterjemahkan dalam bahasa Batak dan bahasa2 etnis lain di Nusantara itu adalah sangat bagus. Dengan demikian semakin banyak kajian yang masuk untuk menjawab kesimpulan thema di atas yang diangkat. Kami tunggu!!

      • SITI FATIMAH AHMAD December 2, 2010 at 5:07 pm #

        Salam hormat Eyang…

        Sungguh kagum membaca penjelasan yang panjang lebar dari Eyangkung berhubung dengan tata bahasa yang ada pada kalimah GETIRAN. Saya secara jujur, tidak mampu menjelaskannya dengan baik sebagaimana yang Eyang lakukan. Hanya dengan alasan bukan guru Bahasa Melayu menguatkan ketidakmampuan untuk menerangkannya.

        Perkataan GETIRAN itu saya tulis menurut keindahan sebutan dan gandingannya dengan kaliamh HATI tanpa merujuk kepada disiplin nahunya.

        Terima kasih Eyang atas kongsian bijak yang tentu sekali menonjolkan kebijakan Eyang selaku pencinta sastera dan bahasa. kritikan dan alasan yang dikemukakan bagi menunjukkan logik secara ilmiah akan perbahasan tatabahasa di atas memberi gambaran kepada saya bahawa Eyangkung bukan sembarangan orang. Hanya mereka yang pakar sahaja tahu akan selok belok bahasa ini.

        Semoga Eyang akan selalu menulis untuk perkongsian bersama dan saya sangat menghargai segala buah fikir Eyang dalam menghasilkan komentar panjang yang tentunya sangat berbobot.

        Kepada MAS ARGUN, harap sudi untuk menerima tawaran Eyangkung bagi menterjemahakan Getiran Hati dalam bahasa Sunda untuk dikongsikan bersama di blog Argun. terlebih dahulu saya ucapkan terima kasih kepada mas Argun kalau sanggup menjemput undangan Eyang tersebut. :D

        Semoga Eyang selalu diredhai Allah.
        Salam takzim dan hangat selalu dari saya untuk Eyangkung. :D

  14. Eyangkung November 27, 2010 at 4:56 pm #

    Mbak Siti, selamat siang

    Sejak semula saya sudah memprediksi blog mbak Siti ini yg sudah terbangun komunitas yang kuat. Sehingga setiap artikel yang dipublish akan mendapat respon yang cukup dari komunitasnya. Tentu berbeda dengan blog saya yang masih BALIBA. Oleh karena itulah saya sangat terima kasih mbak Siti membuka diri untuk berkongsi dalam karya sasatera semacam ini.

    Saya rasa di blog mana saja (Indonesia atau Malaysia) tidak mungkin pengunjung mengkomentari secara langsung kekurangan dari materi yang dipostingkan. Biasanya yang dikemukakan adalah hal-hal baik. Misalnya saya tidak akan komentar dalam blog mengenai format puisi dalam bait-bait dan baris2 yang tegas. Sekalipun sebenarnya itu hal yang penting dalam penulisan puisi.
    Kalau kita ingin membahas sebuah hasil karya sastera tentunya dalam media khusus di sebuah blog misalnya dengan menu: polemik, kritik dan issei. Dan ini memang banyak melibatkan orang2 yang faham akan bentuk2 dan keindahan sebuah hasil sastera. Didalam menghasilkan karya sastera yang indah memang butuh latihan, ketekunan, pembelajaran. Yang penting juga adanya talenta/bakat sebagai karunia Tuhan.

    Saya terkesan ucapan mbak Siti tentang penulisan sebuah puisi yang bermakna dibina dengan hati, ditoreh dengan luka diikat dengan rindu, disulam dengan cinta dan dialir dengan hujanan air mata….. Kalimatnya saya kutip persis tulisan mbak Siti. Mungkin saja kalimat tersebut lahir secara spontan, namun setelah itu saya posting di blog saya, hendaknya mbak Siti membakukan kalimat tersebut sebagai suatu cara penulisan sebuah puisi. Karena penafsiran tentu berbeda2 tidak ada salahnya nanti ada uraian secukupnya. Dari sini timbul gagasan baru bagaimana kalau kita berkongsi membuat artikel: BAGAIMANA MENULIS SEBUAH PUISI. Nanti mbak Siti dan saya membuat artikel cara menulis puisi sesuai pengalaman masing2 kita pencinta sastera ini, kemudian kedua tulisan itu kita gabung menjadi satu artikel nanti di publish diblog mbak Siti dan saya. Ini relevan dengan posting apa yang kita sampaikan dalam GETIRAN HATI dan GETIRING ATI ini. Ini lamaran saya yang ketiga, ya?? Ha, ha, haaaa. Saya kira blogger komunitas mbak Siti dan komunitas saya mendukungnya
    Semrentara saya menyiapkan artikel MENULIS PUISI UNTUK TERAPI belum selesai2 juga. Mengat untuk saya Semangat tetap besar tapi tenaga tiak memadai, sudah lansia. Haiyaaaa.

    Dengan kemajuan dunia maya ini banyak yang bisa kerjakan menjadi lebih mudah dan lebih murah. teman2 blogger ada yang punya usul bagaimana kalau puisi GETIRAN HATI itu dibacakan/dideklamasikan yang bahasa Malaysia diberi back ground musik latar lagu melayu, yang versi jawa dengan musik latar tembang Jawa. Ini usul yang menarik. Maka dulu saya pernah minta kiriman lagu HIJAB KEKASIH. Sampai sekarang belum dikirimkan. Saya tunggu.

    Ada blogger yang menanyakan usia mbak Siti apa sebaya eyangkung, melihat sifat tulisannya sedewasa tulisannya eyangkung. (Ia sering memba capuisi saya yang dimuat di majalah) Maka saya jawab kalau mbak Siti seusia eyangkung tentu sekarang pantasnya sudah jadi nenek-nenek……

    Saya pernah mengatakan beberapa tulisan bisa di perkirakan kedewasaan penulisnya. Tetapi ada juga seorang tua kepala 60-an tahun tetapi pola pikirnya yang mewarnai gaya tulisannya setingkat remaja, karena orang itu sebenarnya tidak usia 60-an, karena usia dia 15 tahun diulang 4 kali. Dan saya katakan juga soal air mata/ tangisan saya sebutkan dalam hal tertentu dan sangat perlu tidak ada salahnya orang (laki-laki perempuan, anak2 dewasa atau lansia)untuk menangis dan mengucurkan air mata. Tidak perlu takut seorang laki2 tua menangis hanya karena takut nanti dikatakan orang: laki-laki cengeng……..

    Mari mbak Siti usulan teman kita itu kita ujudkan, nanti segera akan saya kirimkan contoh pengucapan p[uisi dalam ucapan bahasa Jawa
    Dalam blog “forumborneo” satu artikel saya dipublish di sana JUDUL CERPEN, BAGAIMANA CARA MEMBUATNYA tetapi sampai sekarang belum ada yang memberikan masukan sifatnya kritik membangun atau tambahan2 yang mendasar baik lewat jendela komentar maupun lewat email. Rata2 berkomentar: bagus dan saya baru tahu sekarang. Silakan mbak Siti lihat ke sana, saya minta komentarnya khususnya tambahan sesuai pengalaman mbak Siti. Terima kasih

    • SITI FATIMAH AHMAD November 28, 2010 at 3:14 pm #

      Selamat Siang Eyangkung…

      Terima kasih atas kunjungan yang menyenangkan di hujung pekan ini. Mudahan Eyang sehat selalu.

      Betul Eyang, jika ada medan tersendiri untuk membahaskan sesuatu tajuk yang khusus aalah lebih bermanfaat. namun begitu, menurut saya yang kurang ilmu tentang itu melihat sebaliknya.

      Secara umumnya, kita tidak perlu tertakluk kepada tema sesuatu blog atau terpaksa mengurangi dan menghindar diri dari membuat kritikan terhadap sesuatu artikel yang dipaparkan seperti puisi, pantun, cerpen atau sebagainya. Setiap tulisan yang dipublikasikan dalam sesuatu blog pasti dengan tujuan oleh penulisnya untuk dikongsikan bersama dan tentunya mahu setiap pembaca bisa memberi komentar secara drastik tanpa perlu mengunjungi medan perbahasan yang tentunya kurang mendapat tarikan bagi mereka yang tidak cenderung ke arah tersebut.

      Hehehe… Eyang ini banyak betul cadangannya. Saya kagum dengan semangat berkarya yang ada pada Eyang walau sudah lansia. Terima kasih Eyang atas semua undangan yang telah lalu hingga kini. Cuma saya memohon maaf untuk tidak dapat menerimanya kerana saya sangat sibuk dengan kerjaan masa offline.

      Menulis2 di blog ini hanya bila ada sengang waktu lagipun artikel2 saya yang masih berbentuk draf sedang banyak menunggu. Mohon dimaafkan jika terpaksa menolak banyak cadangan baik dari Eyang. jemputan menulis bersama dari Eyang saya anggap sebagai satu penghormatan buat saya. Terima kasih lagi Eyang.

      Untuk membawa latar musik kepada puisi di atas adalah saran yang baik, cuma menurut untuk diri saya, saya fikir cukup dengan menulis sahaja, Eyang kerana kebatasan waktu dan ketidakmampuan saya dalam bidang audio ini. mungkin saya kurang sesuai untuk cara demikian kerana saya lebih menumpukan kepada bidang pendidikan berbanding bidang muzik. Mohon maaf sekali lagi kalau saya terpaksa menolak cadangan tersebut.

      Untuk lagu Hijab Kekasih, Eyang boleh link di sini:

      http://www.4shared.com/audio/itJVUcRO/09_Hijab_Kekasih.htm

      Saya sendiri tidak punya pengetahuan untuk menghantar menggunakan email kerana tidak punya softwarenya. maklumlah pengetahuan seorang guru terbatas hanya dengan bahan yang terdekat dengannya sahaja. Harap link di atas dapat membantu Eyang untuk mendengar lagu Hijab kekasih oleh M. Nasir.

      Saya selalu terkesan dengan komentar panjang yang berbobot dari Eyang. Semoga eyang akan terus berkarya dengan semangat yang tinggi untuk membudayakan bahasa Jawa dan sasteranya. Terima kasih atas kunjungan Eyang.

      Salam hormat takzim dari saya. :D

  15. doelsoehono November 27, 2010 at 7:07 pm #

    sungkem kulo boend …minta maaf yang sebesar-besarnya lama tak bisa berkunjung …..karena kesibukan .

    • SITI FATIMAH AHMAD November 28, 2010 at 3:49 pm #

      Mas Doel…
      Tidak mengapa mas Doel.
      terima kasih kerana dalam kesibukan,sapat juga berkunjung ke mari. Diharap urusan tugasnya dapat dilaksana dengan baik.

      Salam ceria di penghujung pekan. :D

  16. kang ian dot com November 27, 2010 at 10:28 pm #

    wah bunda sudah mulai beralih ke dunia puisi juga yaa hehe sangat menyentuh bun tapi kalao di ke versi jawa saya g ngerti..mungkin nanti ada yang mau alih bahasa juga ke bahasa sunda hehe ^^

    • SITI FATIMAH AHMAD November 28, 2010 at 4:22 pm #

      hehehe… kok baru tahu kang Ian. Saya sudah banyak lho menghasilkan puisi di blog saya, terutama di blog lama saya yang telah dibajak dan hilang di maya.

      Blog ini adalah blog saya yang ke-3. Jadi puisinya baru ada 3. Insya Allah pada masa mendatang akan ada banyak puisi lain yang bakal dipaparkan.

      Mudahan kang Ian bisa menulis puisi dalam bahasa Sunda untuk di baca di medan maya ini. Cobalah. pasti kagum dengan hasilnya nanti.

      Salam kebahagian buat kang Ian yang sedang menanti saat diijabkabulkan. Selamat Penganti Baru diucapkan. :D

  17. Ifan Jayadi November 28, 2010 at 6:19 am #

    Wah, puisinya bagus. Penuh kata-kata kiasan yang mengharuskan kita berpikir keras untuk memahami makna sesungguhnya.

    Hmmm….kalau saya pribadi tidak mengerti bahasa jawa. Maklumlah, kan tinggal di daerah kalimantan. Meski banyak juga perantau dari jawa yang tinggal di kota saya tsb, tetap saja saya juga tidak mengerti. Kalau bahasa banjar dan bahasa kutai yang notebene merupakan bahasa asli di daerah saya tsb, pastilah saya paham. Contohnya adalah jika Sdra Hajriansyah menggunakan bahasa banjar dalam puisinya, insyaallah saya mengerti. Meski yang bersangkutan tinggal di daerah Kalimantan Selatan dan saya di Kalimantan Timur yang jaraknya lumayan jauh, tapi dalam hal bahasa daerah tidak terlalu banyak perbedaan.

    • SITI FATIMAH AHMAD November 28, 2010 at 5:04 pm #

      Hai Ifan Jayadi…
      Satu komentar yang mencerahkan. saya senang membaca setiap tulis fikir Ifan di setiap posting saya. Ideanya sangat bagus dan mantap. Berbobot. Berbagi ide untuk menjana minda agar lebih cerdas berfikir akan memberi dampak hebat kepada ketrampilan dan gaya penulisan seseorang. Ifan, awak adalah salah seorang dari yang saya maksudkan. Salut ya.

      Selalunya beginilah yang dirasai oleh generasi baru yang sudah kurang mengenali identiti budaya dan seni akibat dari tidak ada perhatian dari glongan terdahulu untuk melestarikan seni dan budaya tersebut.

      Akhirnya generasi lama yang masih tekun menghayati seni dan budaya ini sedaya upaya pula untuk mempertahankannya mengiku ligik dan kehendak semasa

      Semoga bahasa, budaya dan seni warisan nenek moyang kita akan tetap berada kukuh di lingkungan yang masih mempertahankannya untuk pengethuan generasi muda kini dan akan datang.

      Terima kasih Ifan atas kunjungan yang menyenangkan.
      Salam mesra selalu dari saya di Sarikei, Sarawak. :D

  18. dedekusn November 28, 2010 at 10:08 pm #

    Saya orang Indonesia tinggal di Jawa Barat, tapi sama sekali tidak mengerti bahasa Jawa,
    Terima kasih bunda, syair dari EYANGKUNG yang indah pastinya.

    • SITI FATIMAH AHMAD November 29, 2010 at 1:44 pm #

      Hai Dedekusn…

      Satu pengakuan yang tulus dan harap anak2 Dede nanti akan bisa menguasa Bahasa Jawa tersebut. Apakah nanda Dede ini bukan orang Jawa ?

      Terima kasih kembali atas kunjungannya.
      Salam mesra dari saya. :D

  19. MUXLIMO November 28, 2010 at 10:38 pm #

    Salam alaikum,
    berbahagialah setiap hati yang pernah bersua petir
    berbanggalah setiap hati yang pernah merasa getir

    petir dan getir adalah batu asahan
    yang membuat hati menjadi gemilang ^_^

    salam kenal, saya teman Eyangkung juga dari Indonesia ^_^

    • SITI FATIMAH AHMAD November 29, 2010 at 2:07 pm #

      Wa’alaikum salaam Muxlimo…

      Ungkapan yang mengesankan buat hati yang getir bagai disambar petir. semoga mereka yang pernah ditimpa kegetiran hati akan selalu tabah dalam menghadapinya.

      Terima kasih saudara atas kunjungan dan salam kenal kembali. Senang dapat mengenali teman Eyangkung yang dihormati.

      Salam ceria selalu. :D

  20. penghuni60 November 29, 2010 at 12:28 pm #

    wah, puisi ama gambarnya bnr2 klop
    bagus bgt

    • SITI FATIMAH AHMAD November 29, 2010 at 2:10 pm #

      Penghuni60…
      Alhamdulillah, terima kasih, masih belajar untuk membuat yang bagus.

      Salam kenal dan salam mesra. :D

  21. andinoeg November 29, 2010 at 6:08 pm #

    salam

    • SITI FATIMAH AHMAD November 29, 2010 at 8:28 pm #

      Salam kenal Andinoeg
      Terima kasih sudah singgah.
      Salam mesra. :D

  22. حَنِيفًا November 29, 2010 at 8:12 pm #

    Assalamu’alaikum Saudariku @SFA
    Acap kali berkunjung ke blog ini,… subhanallah,… terasa kedamaian dan kemeriahannya sangat harmonis antara susunan kata-kata dan imej yang ditaukan.

    Salam sayang selalu, Haniifa.

    • SITI FATIMAH AHMAD November 29, 2010 at 8:49 pm #

      Wa’alaikum salaam mas Haniifa…
      Alhamdulillah, jika rasa nyaman kemari. Semoga beroleh kebaikan jika ia bisa memanfaatkan jiwa melalui bicara kata.

      Terima kasih dan senang menerima kunjungan mas Haniifa.
      Salam harmonis dan mesra selalu dari saya. :D

  23. fansmaniac November 29, 2010 at 9:09 pm #

    Assalamualaikum bunda,
    Mohon maaf karena terlalu sibuk sehingga tak sempat berkunjung ke blog sahabat2 di dunia maya. Indah nian kata2 sastra yang dilantunkan dalam bait-bait puisi berbahasa jawa ini bunda. Saya keturunan jawa tetapi untuk bahasa jawa yang dalam seperti ini tentunya cukup rumit untuk diterjemahkan. Namun tetap indah untuk dibaca.. semoga persahabatan ini tetap terus terajut dalam kemesraan.

    Wassalam

    • SITI FATIMAH AHMAD November 30, 2010 at 12:32 am #

      Wa’alaikum salaam mas Irfan.
      Alhamdulillah, senang dikunjungan mas Irfan yang sudah lama tidak didengar khabarnya. Mudahan kesibukan tugasnya tidak menghalang untuk bersilaturahmi di maya.

      Di Malaysia juga banyak keturunan Jawa sehingga di satu kampung di Bahagian Kuching, Sarawak terkhusus namanya Kampung Jawa dan rata-rata penduduknya adalah orang Jawa. Terdapat dua saudara dekat saya yang berkahwin dengan orang Jawa di kampung tersebut. Namun kebanyakan mereka tidak tahu berbahasa jawa terutama generasi muda yang baru lantaran perkahwinan campur.

      Terima kasih sudi singgah lagi kemari. Insya Allah, persahabatan ini akan selalu baik dan tetap terjalin.

      Salam mesra selalu dari saya. :D

  24. abgreds November 29, 2010 at 10:33 pm #

    assalamualaikum bunda Siti…

    tahniah diatas kelahiran puisi getiran hati serta kepada teman maya eyangkung yang berusaha menterjemahkannya ke dalam bahasa jawa.

    abgreds nampaknya kalah juga untuk mengerti terjemahan bahasa jawanya, walhal datuk kata famili abgreds ada darah jawa…haha jawa celup!

    tidak mengapa. abgreds lebih terfokus kepada usaha bonda dan eyangkung dalam menjalin silaturrahmi yang tampak ikhlas dan murni demi kelangsungan sastera dwinegara.

    ini sisi dunia maya yang menceriakan dan membahagiakan kepada para pecinta damai dan sejahtera. moga kalian diberi rahmat dan kebaikkan dari Yang Maha Esa sesuai dengan iltizam dan pengorbanan kalian..

    • SITI FATIMAH AHMAD November 30, 2010 at 12:42 am #

      Wa’alaikum salam Abgreds..

      Alhamdulillah, terima kasih atas penghargaannya. Mudahan ada yang akan meneruskan usaha perterjemahan puisi ini. Sebagaimana yang dijelaskan oleh Eyangkung kepada usaha untuk menterjemahkan puisi di atas ke bahasa Jawa adalah untuk menyedarkan bangsa jawa terutama generasi baru yang sudah banyak kehilangan “asal usul” bahasanya.

      Mudahan Abgreds akan belajar bahasa Jawa juga walau mungkin tidak sepekat dan seasli bahasa Jawa di Indonesia. Jika tidak tentu akan hilang warisan keturunan yang akhirnya tidak diketahui lagi oleh generasi akan datang.

      Mudahan Allah akan selalu memberkati usaha baik seperti ini kerana ia dilihat baik dari sudut ilmiah dan himahnya juga banyak untuk dimanfaatkan terutama dalam mengeratkan persahabatan antara dua negara.

      Terima kasih Abgreds atas kunjungan yang dialu-alukan dengan komentar yang selalu berbobot /berkualiti.

      Salam ceria dan mesra selalu. :D

  25. achoey December 1, 2010 at 9:47 am #

    Assalamualaiakum

    Pertama, ananda mau panggil bunda ah, biasanya kan panggil ummi.

    Kedua, ananda sangat kagum. Ternyata bunda pandai juga berpuisi. Puisinya indah dan menggetar rasa. Bunda sedang mendawaikan rasa lewat bait-bait kata.

    Salam ta’jim dari Bogor

    • SITI FATIMAH AHMAD December 1, 2010 at 10:07 am #

      Wa’alaikum salaam nanda Achoey…

      hehehe… inda apa-apa kok. kalau Achoey biasa panggil Ummi, guna aja panggilan itu, usah diubah2 kok. Ummi senang dengannya kalau Achoey juga senang.

      Hmmm… pandai sikit-sikit tu adalah. Ummi juga masih belajar menulis puisi ini seperti Achoey yang juga sangat bagus dalam mengarang puisi.

      Ummi selalu menyukai tiap patah kata yang dinukilkan nanda baik dalam penulisan biasa atau puisi. Semuanya nyaman dihadamkan ke hati dan enak dikunyah oleh minda. malah merdu diperdengarkan oleh kata-kata.

      Terima kasih nanda kerana selalu betah mengunjungi Ummi. Salam mesra dan hangat selalu dari Ummi buat nanda Achoey di Bogor. :D

  26. MUXLIMO December 7, 2010 at 10:17 pm #

    Salam alaikum, Mbak Fatimah yang jeli hatinya..
    Saya tempo hari “ditodong” oleh Eyangkung untuk mengomentari lebih intens soal puisi Mbak ini. Sungguh saya malu karena saya bukan orang yang pantas sebagaimana dibayangkan oleh Eyangkung. Eyangkung terlalu memuji saya. Meskipun demikian, bagi saya tidak ada yang tidak untuk memenuhi permintaan Eyangkung yang saya hormati.

    Berikut ini yang bisa disampaikan oleh pribadi dhaif ini:
    Baiklah, saya coba sampaikan pemahaman dhaif saya mengenai puisi GETIRAN HATI yang diramu oleh Mbak Fatimah di atas dengan pengetahuan apa adanya dalam ranah bahasa Indonesia (yang berakar dari bahasa Melayu).

    Benar apa kata Eyang bahwa kata yang lazim dalam b. Indonesia adalah “kegetiran” = konfiks ke-an+getir. Makna konfiks “ke-an” salah satunya menyatakan “hal” atau “dalam keadaan”. Jadi kata b. Indonesia “kegetiran” bermakna “dalam keadaan getir”

    Di sisi lain, Mbak Fatimah dalam proses kreatifnya menggunakan kata “getiran” = getir+ -an. Nanti kita tunggu penjelasan dari Mbak Fatimah apakah sufiks “-an” dlm b. Melayu Malaysia sama maknanya dengan konfiks “ke-an” dlm b. Indonesia.

    Dalam bahasa Indonesia, sufiks “-an” salah satunya bermakna “hasil”. Maka kata “getiran” mengandung makna “hasil dari keadaan getir”.

    Nah, yang menarik dari pilihan kata Mbak Fatimah ini adalah bahwa dipandang dari kaidah b. Indonesia, justru diksi “getiran” efek puitisnya lebih dalam daripada seandainya yang dipilih adalah kara “kegetiran”. Mengapa, karena menurut saya, kata “getiran” yang bermakna “hasil dari kegetiran” lebih dramatis. Artinya kegetiran itu sudah dirasakan sejak lama dan kini masih berlangsung juga (belum berakhir). Sedangkan, kata “kegetiran” tidak menunjukkan kualitas kedalaman dramatisasi seperti itu.

    “Kegetiran” hanya menceritakan yang dirasakan ‘pada suatu waktu’, sedangkan “getiran” menceritakan pahit yang sejak lama terasa dan masih terasa hingga ketika ia diucapkan.

    Katakanlah Mbak Fatimah mungkin telah mendobrak kaidah tata bahasa Melayu Malaysia sebagai hak seorang penyair ketika berseni sastra (hak licencia poetica=kebebasan pengarang menentukan bentuk diksi demi kedalaman makna karyanya). Dan menurut saya, hak itu telah digunakan oleh Mbak Fatimah dengan baik sekali. ^_^

    Hal menarik yang saya tangkap adalah adanya kemungkinan permainan bunyi dan makna kata “getiran” yang terkait dengan kata lain, yaitu kata “getaran”.
    Lihatlah, keduanya menyatakan hal yang sama! getiran hati dan getaran hati! Luar biasa, Mbak Fatimah!

    Teknik serupa pernah secara kebetulan saya gunakan juga ketika menulis puisi persembahan untuk orang tua saya dalam halaman depan skripsi saya dulu, hehehe .

    dipersembahkan kepada ayah-ibu

    yang tetes tangisnya adalah minyak bagi bara
    yang peluh kesahnya menjelma genderang kurusetra

    demi sebuah haru cita-cita
    (Bandung, 2001)

    Saya yakin, Eyangkung, Mbak Fatimah, dan semua di sini mengetahui pasti kata mana yang saya maksud senada dengan getiran|getaran. ^_^

    BEBERAPA HAL MENARIK LAINNYA:

    1. {Kata yang membeku bisa cair
    dek halusnya bicara selembut sutera meneduh duka di jiwa.}

    “Kata yang membeku bisa cair”
    Yang biasanya membeku adalah es. Es itu benda padat yang dingin. Puisi ini seolah menyatakan bahwa yang membeku di sini adalah hati atau sikap seseorang dalam keadaan “padat” menyesakkan sehingga sulit baginya mengucapkan kata untuk mengutarakan isi hati. Orang yang sikapnya sulit terbuka, biasa kita sebut orang yang “dingin’. Bravo, Mbak Fatimah!

    “dek halusnya bicara selembut sutera meneduh duka di jiwa.”
    Frasa “selembut sutera” juga mengacu pada makna “cair” pada baris sebelumnya.
    “Meneduhkan” adalah kata yang brilian di tempatkan di sini. Mengapa? Karena orang yang berduka biasanya tidak peduli akan dirinya lagi, tidak bersolek lagi. akhirnya penampilannya acak-cakan seperti padang tandus. Padang tandus itu kering dan panas. “Kering” dan “panas” di sini dilawankan oleh Mbak Fatimah dengan kata “teduh” yang artinya lembap dan sejuk.

    2. {PEKAT MALAM yang menyulam gelap…}
    Benar sekali, dari petang menjadi malam itu berubah secara perlahan. seperti kegiatan menyulam; sedikit demi sedikit. Mantap! ^_^

    3. {sang Pungguk yang selalu merindu dendam}
    merindu dendam, sebuah kata yang “identik” dengan subjek yang berposisi sebagai
    “pungguk”.

    4. {… mengubah benak jiwa}
    Hal dominan pada orang yang sedang berduka adalah perasaan, bukan pikiran. Orang
    yang berduka bergerak dengan hati, bukan dengan logika. Maka “kata benak jiwa”,
    sungguh menggambarkan situasi sebenarnya. Subhanallah…

    Demikian Sobat-sobat, mohon maaf jika uraian2 saya ini tidak tentu arahnya dan malah merusak makna puisi yang sesungguhnya. Salam persaudaraan maya! ^_^

    • SITI FATIMAH AHMAD December 8, 2010 at 12:09 am #

      Saudara Muxlimo….

      Tiada apa yang saya mahu bicarakan tentang ulasan saudara terhadap puisi saya dengan bahasan yang sangat dalam dan mengharukan saya. Saya jadi terkedu dan kagum membacanya. fantastik. Sampai begitu sekali dalamnya cara fikir anda memaknai puisi saya.

      Saya jadi sangat terharu dan semakin coba untuk mendalami gaya pemahaman pengiat puisi dalam melakukan pembedahan kepada setiap ayat yang terkandung.

      masakan puisi saya begitu sekali dalam maknanya sedangkan saya ketika menulis puisi itu hanya dalam keadaan spontan tidak sampai 2 minit menghasilkannya. Subhanallah, anda telah berjaya merongkai isi hati saya saat itu. hampir berjaya walau tidak sepenuhnya… hehehe.

      Terima kasih akhi Muxlimo, saya kagum dengan bahasan anda. Ahh… apa anda juga orang sastera yang kelihatannya terlibat dalam bidang lingusitik dan antropologi. sama sih kayaknya dengan cara fikir Eyangkung.

      salut dan membanggakan punya sahabat maya yang suka berbagi hikmah dan kepakarannya. saya masih belajar lagi. hanya pandai menulis puisi dengan merongkai kata indah tetapi masih jahil dalam pengertian tata bahasanya.

      Saya hanya menulis puisi saat saya berkeinginan mahu menulisnya. Jadi tidak ada paksaan kerana hasil paksaan tidak akan mencerminkan kedalaman makna yang dilalui.

      Syabas ya. saya salut dengan bahasan anda. Mendalam dan saya sendiri tidak dapat menghuraikannya sebaik saudara.

      Salam hormat dari saya buat Muxlimo.
      Salam maal hijrah yang indah. :D

      • SITI FATIMAH AHMAD December 8, 2010 at 12:24 am #

        Akhi Muxlimo….

        Saya sukakan bahasan anda terhadap setiap kata dari puisi saya.

        Cukup mengesankan hati dan mencerahkan minda. Terkagum-kagum saya membaca setiap kandungan ayat yang mengheret kata demi kata. sedangkan ketika menulisnya, saya hanya biasa-biasa aja sebagai satu curhat untuk meringankan kelelahan. hehhee….

        Eyangkung pasti inda suka saya berkata demikian. Bisa bahaya katanya. terima kasih Eyang atas pesan yang sangat baik. Saya selalu ingat walau terkadang tersasar juga. maafi ya Eyang.

        Terima kasih akhi, anda telah membedah urat-urat puis itu dengan satu operasi yang sangat profesional berasaskan segala peralatan kata yang mengkagumkan.

        Ternyata puisi saya yang sakit itu semakin sihat dan ceria. Hmmmm… mahu bilang apa ya. Saya sangat menghargai acara bedah puisi ini. semoga Allah memberkati anda kerana membuang masa untuk memikirkan puisi saya yang terhasil kecil ini.

        Salam hormat dari saya. :D

        • MUXLIMO December 16, 2010 at 1:00 am #

          Mbak Fatimah yang selalu bergairah menulis,

          Waduh..malah sekarang giliran saya yang malu dipuji2 begitu rupa oleh Mbak. :*|

          Ya, hanya sekadar itulah saya sanggup membedah puisi Mbak dan memang, saya menduga bahwa Mbak Fatimah pasti tidak menyangka puisi pendek yang dibuat sepintas lalu bisa dimaknai oleh pembaca begitu rupa. Perasaan surprise seperti itu memang sering membuat beberapa sastrawan terkenal di Indonesia terbengong-bengong karena tidak menyangka jalinan kata yang pernah dia buat bisa bermakna “jauh dari yang dia niatkan semula” oleh para mahasiswa yang menjadikan puisinya sebagai bahan skripsi sarjana.

          Memang benar ternyata teori sastra yang pernah saya dapatkan bahwa “sebuah karya sastra itu tidak lagi menjadi pemiliknya ketika sudah dibaca orang lain.” Artinya, sebuah karya sastra itu disebut bermutu jika ia kaya makna. ^_^

          tapi mohon jangan panggil saya pakar.. ini semua sekadar berbagi pandanga sastrawi, ya Mbak ^_^

        • MUXLIMO December 16, 2010 at 1:05 am #

          Oya, dari komentar Mbak ini:
          {sedangkan ketika menulisnya, saya hanya biasa-biasa aja sebagai satu curhat untuk meringankan kelelahan. hehhee….}

          juga terbukti teori sastra lainnya bahwa hakikat puisi itu nyanyian hati. Nah, meskipun ketika menulisnya kita dalam keadaan biasa saja dan santai, tetap proses kreatif berpuisi itu “menyuarakan” benak hati yang terdalam. Artinya pada saat itu yang menggerakkan kita bukanlah kesadaran otak jasad, melainkan kesadaran hati yang terdalam. ^_^

          btw, Mbak Fatimah, saya sudah utak-atik blog saya agar ringan dibuka. Mohon cek ulang apakah blog saya masih berat atau sudah agak ringan untuk dibuka {Saya terpaksa membuang slideshow dan beberapa widget kesayangan saya, hihihihi}.

          Salaaaam! ^_^

          • SITI FATIMAH AHMAD December 19, 2010 at 11:40 pm #

            Salam takzim akhi Muxlimo….

            Hehehe… banyak sekali teori sastera anda yang kebetulan dengan kenyataan saya. Masa sih, saya hanya orang biasa yang bukan siapa-siapa dalam dunia sastera ini.

            Aduuh… kok pink juga pipi ini rasanya dapat penghargaan demikian. Malu nih :D Terima kasih ya. Alhamdulillah. Dapat tempias dari kehebatan sasterawan pun sudah cukup untuk menjadi lebih bersemangat dalam berkarya.

            Berdasarkan kepada penilaian cara fikir dan penulisan saudara, ternyata saudara banyak terdedah dengan aktiviti bedah puisi dan sebagainya. Terima kasih lagi kerana sudi tampil dengan ilmu bermanfaat di sini. Saya ternyata blogger beruntung dapat mempelajari hasil minda saudara.

            Alhamdulillah, sudah ringan dibuka, cuma koneksi saya pula yang kurang bersahabat sehingga lambat untuk sampai ke komentarnya, masih tergantung pada posting sahaja. Insya Allah, akan diusahakan lagi sehingga berjaya untuk silaturahmi ke sana.

            Salam harmoni. :D

  27. tunsa December 7, 2011 at 11:26 am #

    waahh…bunda jarang nongol kemana saja? :D
    salam dari denpasar

  28. sumaryo January 29, 2012 at 5:24 am #

    ijin copas..

  29. waqidun January 23, 2013 at 7:06 pm #

    matur sembah nuwun

  30. lery February 4, 2013 at 9:27 pm #

    tq y bundaaa

  31. sohila zadran June 19, 2013 at 8:23 am #

    Fantastic post however , I was wondering if you could write a litte more on this subject? I’d be very grateful if you could elaborate a little bit further. Bless you!

Trackbacks/Pingbacks

  1. Penawar Rindu Untuk Sahabatku Fatimah « BintangZohra's… - November 28, 2010

    [...] penawar rindu dari Razis Ismail saya tujukan khas buat sahabat bloger Cik Fatimah Ahmad yang hatinya kini dilanda rindu. Saya lampirkan sekali puisi karyah beliau yang menggambarkan [...]

    ________________

    Sahabatku Bintang Zohra…

    Dengan terharunya, saya menerima hadiah lagu yang menyejukkan hati dari BZ. Inilah pertama kalinya saya menerima award lagu di blog baru ini. Saya sangat menghargai akan posting khas buat saya di Singapura sana. Subhanallah, indahnya persahabatan yang selalu membuat kejutan untuk kita.

    Salam manis dan mesra selalu buat BintangZohra dari saya di Sarikei, Sarawak.
    May Allah Bless You. Thanks for being my friend. :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 154 other followers

%d bloggers like this: